Navigate

Carian

Jumaat, 1 Mei 2015

Satu Noktah, Teleskop dan Mikroskop dan Alam Semesta

Satu Noktah, Teleskop dan Mikroskop dan Alam Semesta

(Date written : 01 May 2015)
(2nd update : 06 June 2015)
(Last update : 30 Oct 2016)


(nak paham artikel ni kena baca ni dulu -
http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2015/04/apa-itu-infiniti.html?m=1)

1) Di dalam sebuah KITAB yang saya baca - ada tulisan sebegini :



2) Apa yang ada dalam Satu Noktah ?

Ada Noktah di dalam Noktah.

Begitulah Alam ini jika kita lihat Memakai Mikroskop dan Teleskop.

Jika kita Pakai Teleskop atau pun Mikroskop adalah proses kita membesarkan IMEJ jauh atau kecil yang kita lihat dengan menggunakan KANTA.

Apa yang kita nampak :

Berikut adalah Imej Teleskop yang kita lihat :




Berikut pula adalah TEORI Fizik tentang Alam Kuantum : (Mikroskop tak boleh nampak lagi)



3) Apa maksud Noktah dalam Noktah ? Dalam Noktah Lagi dan dalam Noktah Lagi ?

Bayangkan kita duduk di tengah padang.

Bayangkan seorang lagi makhluk Allah melihat kita dari atas kepala kita yang bergerak semakin jauh dari kita. Mula2 makhluk Allah itu nampak kita besar dan kemudian makin mengecil, makin mengecil sehingga lama kelamaan kita menjadi satu titik atau Noktah.

Kemudian makhluk Allah itu bergerak kembali ke arah kita. Mula2 dia nampak, kita ini hanyalah satu Noktah atau Titik, makin dekat dia akan nampak yang satu titik tadi rupanya lengkap seorang manusia.

Di atas tadi adalah kerja Teleskopik = membesarkan benda jauh.

Sekarang kita buat kerja Mikroskopik pula = membesarkan benda kecil.

Bila makhluk Allah itu masuk ke dalam badan kita pula maka akan nampak banyak sel-sel, dan jika masuk ke dalam satu sel yang mula2 nampak macam satu titik pula, akan nampak berjuta-juta atom pula dan jika masuk lagi ke dalam satu atom yang nampak macam satu titik tadi pula maka akan nampak berjuta quarks. Proses masuk 'ZOOM IN' ke dalam ini sebenarnya boleh di teruskan lagi.

Apa yang boleh di katakan tentang ini semua ?

NOKTAH di dalam Noktah, di dalam Noktah, di dalam Noktah...seterusnya di dalam Noktah.

Yang kita Nampak Satu Noktah yang jauh TADI rupanya ada berbillion noktah lain di dalamnya begitu juga yang kita Nampak Satu Noktah benda yang kecil tadi rupanya ada BERBILLION NOKTAH lagi.

Kat mana hentinya ?

Jawapannya : Tiada hentinya sebab ianya INFINITI tiada kesudahan juga INFINITI tiada permulaan.

Itulah Fakta atau Kebenaran setiap satu Noktah yang kita perhatikan di Alam Semesta ini. Noktah di dalam Noktah tiada henti.

4) Setiap yang kita saksikan sebagai satu Noktah itu pula, samada yang jauh atau yang dekat atau kecil, apabila makin kita dekat, yang pertama sekali kita saksikan adalah segala sesuatu itu kelihatan Berputar dan Berpusing mengelilingi sesuatu.

Matahari berputar mengorbit mengelilingi bumi.

Bulan juga berputar mengorbit bumi.

INILAH FAKTA yang kita SAKSIKAN setiap hari. Maka benarlah firman Allah :


Al-Anbiya : 33

وَهُوَ الَّذِى خَلَقَ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ كُلٌّ فِى فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

● Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, MATAHARI dan BULAN. Masing-masing dari keduanya itu TERAPUNG MENGORBIT (FALAKIN YASBAHUUN = floating / swimming orbit). ●

Tiada dalam Al-Quran yang menyebut Bumi mengelilingi matahari.



5) Alam Semesta semakin Berkembang / Meluas ?

Az-Zariyat : 47

وَالسَّمَآءَ بَنَيْنٰهَا بِأَيْيدٍ وَإِنَّا لَمُوسِعُونَ

● Dan 'LANGIT' (AS-SAMAA`) itu Kami bangun (BANAINAHA) dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar 'MENGEMBANGKAN' NYA (LAMUUSI'UUN). ●

Huruf dasar kepada MUUSI'UUN adalah WA SIN dan 'AIN.

WASI'ATAN bermaksud LUAS atau SPACIOUS.

WUS'AHA bermaksud KEMAMPUAN (CAPACITY).

Pakar Fizik hampir semua bersetuju mengatakan Alam Semesta ini BERKEMBANG atau EXPANDING.

Namun, pemerhatian terbaru menunjukkan sedang di suatu ruang atau space itu kelihatan berkembang atau EXPANDING; satu lagi ruang / space pula mengecil atau CONTRACTING.

Deduksinya adalah INNA LAMUUSI'UUN bermaksud SESUNGGUHNYA ALLAH Meliputi / Meluaskan / Alam yang Berkapasiti / Bervolumetrik ini (Allah Lebih Mengetahui).

6) Asalnya Alam Semesta ini dari apa ?

Para Saintis hampir semuanya bersetuju mengatakan dari BIG BANG satu NOKTAH.

Ada yang mengakui kewujudan SATU NOKTAH itu dan ada yang masih tidak mengakui.

Ada Saintis beriman ada yang tidak.

Al-Anbiya : 30

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا أَنَّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنٰهُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَآءِ كُلَّ شَىْءٍ حَىٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

● Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya LANGIT DAN BUMI ITU KEDUANYA ADALAH SESUATU YANG PADU (RATQA = Joined Entity), kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? ●

As-Samaa` dan Al-Ard° dulunya adalah Satu ENTITI dan kemudian Allah pisahkan keduanya.

Firman Allah selalunya hanya menyebut AS-SAMAA` (Langit) dan juga AL-ARD° (Bumi) untuk menggambarkan seluruh alam semesta.

7) As-Samaa` dan Al-Ard° 

Allah hanya menyebut secara keseluruhannya 2 benda sahaja Iaitu As-Samaa` dan Al-Ard° untuk menggambarkan seluruh alam semesta.

Dan dalam Al-Quran juga di sebut dan Pemerhatian kita pula menyaksikan ada bumi, bulan, matahari, planet-planet lain dan juga ruang angkasa.

Semua kejadian sesuatu berpasang-pasangan.

AS-SAMAA` dalam terjemahan English di sebut HEAVEN dan tidak di terjemahkan sebagai SKY (Langit).

Apa pula SEBENARNYA AL-ARD° yang di maksudkan Allah itu ?

Al-Ard° itulah BUMI yang kita duduki dan ianya bukan satu PLANET.

Planet di sebut sebagai Al-KAWAKIB di dalam Al-Quran.

An-Nujm bermaksud Bintang.
Al-Buruj bermaksud Gugusan Bintang-bintang.

Matahari adalah satu bintang yang BERSINAR. Bulan pula bukan kategori bintang namun mengeluarkan CAHAYA.

Yunus : 5

هُوَ الَّذِى جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَآءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُۥ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْءَايٰتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Dialah yang menjadikan MATAHARI BERSINAR (D°IYA`AN) DAN BULAN BERCAHAYA (NUURAN) dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (fasa-fasa) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan dengan TERPERINCI (FASS°ILU) tanda-tanda (ayat-ayat Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. ●

Ayat-ayat Allah tentang Bintang :

Al-An'am : 97

وَهُوَ الَّذِى جَعَلَ لَكُمُ النُّجُومَ لِتَهْتَدُوا بِهَا فِى ظُلُمٰتِ الْبَرِّ وَالْبَحْرِ ۗ قَدْ فَصَّلْنَا الْءَايٰتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Dan Dialah yang menjadikan BINTANG-BINTANG (AN-NUJUUM) bagimu, agar kamu menjadikannya petunjuk dalam kegelapan di darat dan di laut. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan tanda-tanda (AYAATI) kepada orang-orang yang mengetahui. ●

As-Saffat : 6

إِنَّا زَيَّنَّا السَّمَآءَ الدُّنْيَا بِزِينَةٍ الْكَوَاكِبِ

● Sesungguhnya Kami telah menghias 'LANGIT' (AS-SAMAA`) yang DEKAT (AD-DUNYA) dengan hiasan, iaitu PLANET-PLANET (AL-KAWAAKIB), ●

Terdapat perbezaan dalam penggunaan perkataan AL-KAWAAKIB dan AN-NUJUUM kepada BINTANG-BINTANG.

Ayat-ayat Allah tidak SEDIKIT PUN BERTENTANGAN dan memang Al-Quran menerangkan dengan SANGAT TERPERINCI.

Al-KAWAAKIB pada deduksi saya bermaksud Planet-Planet. Sebab AL-KAWAAKIB Allah gunakan untuk menggambarkan 'langit' yang dekat.
Manakala AN-NUJUUM pula bermaksud BINTANG-BINTANG.

Gugusan bintang-bintang yang di panggil BURUJ sebagai petunjuk arah :


Al-Hijr : 16

وَلَقَدْ جَعَلْنَا فِى السَّمَآءِ بُرُوجًا وَزَيَّنّٰهَا لِلنّٰظِرِينَ

● Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan GUGUSAN BINTANG-BINTANG (BURUUJ) di 'Langit' (As-Samaa`) dan Kami telah menghiasi langit itu bagi orang-orang yang memandang(nya), ●


Di Ruang Angkasa, kita melihat ada 1 Bintang yang SANGAT atau PALING TERANG :

An-Najm : 49

وَأَنَّهُۥ هُوَ رَبُّ الشِّعْرٰى

● dan bahawasanya Dialah yang Tuhan (yang memiliki) bintang SYI'RAA. ●



Ianya di panggil Bintang SIRIUS oleh Saintis.

Sangat Benar PERKATAAN ALLAH - Segala Sesuatu di terangkan dalam Kitab Wahyu Al-Quran ini!

Dan ada orang menjadikan Bintang SYI'RAA ini sebagai sembahan.

Ada BINTANG PULSAR :

At-Tariq : 3

النَّجْمُ الثَّاقِبُ

● (iaitu) BINTANG (AN-NAJM) yang Sinarnya MENEMBUS (PIERCING), ●

PULSAR adalah kependekan kepada PULSATING STAR atau BINTANG BERNADI yang Sinarnya Boleh Di Lihat macam Nadi atau ada PULSE atau berdenyut-denyut menghasilkan Sinar yang MENEMBUS Ruang Angkasa.




Sebab itu Allah menerangkan bahawa AL-ARD° itu WASI'ATAN = LUAS.

Sementara AS-SAMAA` pula adalah RUANG ANGKASA atau RUANG atau SPACE yang kita tengok di ANGKASA atau di sekeliling kita = iaitu RUANG KOSONG yang kita nampak.


An-Nisa' : 97

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفّٰىهُمُ الْمَلٰٓئِكَةُ ظَالِمِىٓ أَنفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنتُمْ ۖ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِى الْأَرْضِ ۚ قَالُوٓا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وٰسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا ۚ فَأُولٰٓئِكَ مَأْوٰىهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَسَآءَتْ مَصِيرًا

● Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menzalimi diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: "Dalam keadaan bagaimana kamu ini?". Mereka menjawab: "Adalah kami orang-orang yang tertindas di 'BUMI' / AL-ARD°". Para malaikat berkata: "Bukankah 'BUMI' (AL-ARD°) Allah itu SANGAT LUAS (WASI'ATAN), sehingga kamu dapat BERHIJRAH di dalamnya ?". Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali, ●

Dalam ayat di atas Allah menerangkan AL-ARD° itu WASI'ATAN bermaksud SANGAT LUAS.

Itu sebab sehingga sekarang tak nampak penghujung Bumi.

Bumi atau Al-Ard° itu sungguh luas dan ianya di hamparkan.

Lagi satu Allah menyebut tentamg BERHIJRAH. Maka deduksinya dari ayat di atas  - memang kita kena BERHIJRAH jika kita di zalimi di kawasan kampung kita, atau negeri kita atau negara kita. Kita di suruh BERHIJRAH KE tempat yang Lain yang di AL-ARD° ini.

Terdapat terlampau banyak sangat BUKTI yang ada Makhluk Allah telah membina PIRAMID dengan cara yang SAMPAI SEKARANG kita TAK tahu teknologi nya.

Ianya adalah teknoloji merentas langit.

Sebagai Kesimpulan tentang As-Samaa` dan Al-Ard° ini, mari kita perhatikan ayat Allah ini :

Al-Hajj : 18

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يَسْجُدُ لَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَمَن فِى الْأَرْضِ وَالشَّمْسُ وَالْقَمَرُ وَالنُّجُومُ وَالْجِبَالُ وَالشَّجَرُ وَالدَّوَآبُّ وَكَثِيرٌ مِّنَ النَّاسِ ۖ وَكَثِيرٌ حَقَّ عَلَيْهِ الْعَذَابُ ۗ وَمَن يُهِنِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِن مُّكْرِمٍ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَفْعَلُ مَا يَشَآءُ ۩

● Apakah tidak kamu perhatikan, bahawa kepada Allah BERSUJUD SESIAPA (MAN) yang ada di RUANG ANGKASA (AS-SAMAA`) dan DI BUMI (AL-ARD°) dan (/iaitu) MATAHARI (ASY-SYAMS), dan BULAN (AL-QAMAR), dan BINTANG-BINTANG (AN-NUJUUM), dan GUNUNG-GANANG (AL-JIBAL), dan POHON-POHONAN (ASY-SYAJARU), dan BINATANG-BINATANG MELATA (AD-DAWWAB) dan sebahagian besar daripada MANUSIA (AN-NAS) ? .. ●

Ayat di atas menceritakan tentang MAN (SESIAPA) yang bersujud.

An-Nahl : 49

وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ مِن دَآبَّةٍ وَالْمَلٰٓئِكَةُ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ

● Dan kepada Allah sajalah BERSUJUD SEGALA APA (MA) yang berada di RUANG ANGKASA /KOSONG (AS-SAMAA`) dan di BUMI (AL-ARD°) dan semua makhluk yang melata (DAABBAH) dan (juga) para malaikat, sedang mereka tidak menyombongkan diri. ●

Ayat di atas pula menceritakan tentanga MA (apa-apa) yang BERSUJUD kepada Allah.

Bacalah artikel ini selanjutnya - apa yang di maksudkan dengan BERSUJUD.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2015/04/apa-itu-infiniti.html?m=1

Kita tahu bahawa ada KUASA INFINITI yang tak boleh di ukur YANG MENARIK SEGALA SESUATU dan juga MENGHASILKAN DAYA TOLAKAN (ELEKTROMAGNETIK) yang kuat yang MENJADIKAN setiap sesuatu dan juga menyebabkan segala sesuatu itu BERPUTAR dan MENGELILINGI IKAL (TWISTED CURL) menuju kembali ke TITIK TENGAH Yang INFINITI itu.

Perhatikan ayat Allah ini betul-betul :

Al-A'raf : 54

إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوٰى عَلَى الْعَرْشِ يُغْشِى الَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُۥ حَثِيثًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ مُسَخَّرٰتٍۭ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ أَلَا لَهُ الْخَلْقُ وَالْأَمْرُ ۗ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعٰلَمِينَ

● Sesungguhnya Tuhan (RAB) kamu ialah ALLAH yang telah menciptakan RUANG ANGKASA (AS-SAMAA`) dan BUMI dalam ENAM HARI, lalu Dia MENETAP (ISTAWA) di ATAS (BEYOND) 'ARASY. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (/iaitu) MATAHARI, BULAN, BINTANG-BINTANG (AN-NUJUUM) masing-masing mengikut TUGASANnya (MUSAKKHARAT BI AMRIHI). Ingatlah, KEPUNYAAN ALLAH LAH AL-KHALQU (Alam Ciptaan Zahir) dan AL-AMRU (Alam Ciptaan Batin/Tidak kelihatan). Maha Memberi Berkat Allah, Tuhan semesta alam. ●

Pada ayat Kursi yang terkenal kita biasa membaca - LAHU MA FISSAMAA`WATI WA MA FIL-ARD.

Ianya BERMAKSUD Kepunyaan ALLAH lah APA SAHAJA yang ADA DI RUANG-RUANG (SPACE) ANGKASA (atau RUANG-RUANG yang KOSONG di keliling kita) dan juga APA SAHAJA yang ADA di BUMI, MATAHARI, BULAN DAN BINTANG-BINTANG itu - MERANGKUMI KESELURUHAN ALAM.

Ayat di atas juga menceritakan tentang Al-Khalqu dan Al-Amru.

LAHU AL-KHALQU WA AL-AMRU.

Al-Khalqu adalah segala Ciptaan Allah yang Zahir atau yang nyata, makanya Al-Khalqu = Al-Ard° + As-Samaa`.

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam PENCIPTAAN (KHALAQI) AS-SAMAAWAT dan AL-ARD° dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang faham (Ulil Albab), ●

Al-Amru adalah segala Ciptaan Allah yang Batin atau tidak kelihatan; iaitu apa yang di sebalik As-Samaa` + Al-Ard°.


8) Bilakah Kiamat berlaku ?

Tiada siapa tahu melainkan Allah, termasuk Rasul Nabi Muhammad Pun TAK TAU.

An-Nazi'at : 42

يَسْـَٔلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسٰىهَا

● (Mereka) bertanya kepadamu (Muhammad) tentang HARI KIAMAT (AS-SAA'AH), bilakah terjadinya? ●

An-Nazi'at : 43

فِيمَ أَنتَ مِن ذِكْرٰىهَآ

● Siapakah kamu (maka) dapat menyebutkan (waktunya)? ●

An-Nazi'at : 44

إِلٰى رَبِّكَ مُنتَهٰىهَآ

● Kepada Tuhanmulah dikembalikan kesudahannya (ketentuan waktunya). ●

Namun, bimbingan dan TANDA-TANDA terperinci SUDAH ALLAH berikan dalam Al-Quran :

Ar-Rahman : 37

فَإِذَا انشَقَّتِ السَّمَآءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِ

● Maka apabila RUANG ANGKASA (AS-SAMAA`) telah terbelah dan menjadi MERAH MAWAR seperti (kilapan) MINYAK. ●

Bukankah kita SUDAH MENYAKSIKAN kejadian ini TERANG-TERANGAN ?




2 Imej di atas adalah di ambil dari Teleskop Hubble dan Saintis menamakan kejadian ini sebagai SuperNova - kejadian MELETUPNYA BINTANG di 'Akhir Hayat' Bintang itu.

Maha AGUNG ALLAH - ketakutan betul pabila TELAH KAU BIMBING QALBU ini kepada KEBENARAN..

Rabbana Innana Amanna Faghfirlana Zunubana Waqina 'Azabannar.

Kita SEBENARNYA sudah MENYAKSIKAN akan KEADAAN KIAMAT itu TERANG-TERANGAN sebiji macam Allah cerita dalam Al-Quran!

BERIMANLAH, TUNDUKLAH DAN SUJUDLAH kepada Allah Al-Ahad!

Para Saintis mendefinasikan SUPERNOVA sebagai kejadian Dah Sampai Jangka-Hayat Bintang - MAKA itu sebab dia meletup. Saintis ada juga buat ASSUMPTION bila dah tak tahu nak terang macammana.

Al-Quran adalah Kebanggaan dan Kemuliaan orang Beriman, dan ada PENJELASAN TERPERINCI tentang segala sesuatu, mari kita perhatikan :

Al-Mursalat : 8

فَإِذَا النُّجُومُ طُمِسَتْ

● Maka apabila BINTANG-BINTANG (AN-NUJUUM)  DI MUSNAH DAN DI HAPUSKAN (OBLITERATED), ●

At-Takwir : 1

إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ

● Apabila MATAHARI digulung, ●

At-Takwir : 2

وَإِذَا النُّجُومُ انكَدَرَتْ

● Dan apabila BINTANG-BINTANG (AN-NUJUUM) berjatuhan, ●

Al-Infitar : 1

إِذَا السَّمَآءُ انفَطَرَتْ

● Apabila RUANG ANGKASA (AS-SAMAA`) terbelah, ●

Al-Infitar : 2

وَإِذَا الْكَوَاكِبُ انتَثَرَتْ

● dan apabila PLANET-PLANET (AL-KAWAAKIB) jatuh berserakan, ●

Al-Qiyamah : 7

فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ

● Maka apabila mata terbelalak (ketakutan), ●

Al-Qiyamah : 8

وَخَسَفَ الْقَمَرُ

● Dan apabila bulan telah hilang cahayanya, ●

Al-Qiyamah : 9

وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ

● dan matahari dan bulan dikumpulkan / di satukan, ●

Al-Haqqah : 14

وَحُمِلَتِ الْأَرْضُ وَالْجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً وٰحِدَةً

● dan di KANDUNG (HUMILAT) BUMI dan gunung-gunung, lalu DI HANCURKAN DENGAN SEKALI HANCUR (CRUSHED = DUKKATA) ●

Al-Haqqah : 15

فَيَوْمَئِذٍ وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ

● Maka pada hari itu terjadilah hari kiamat, ●

KIAMAT itu MEMANG PASTI akan Sampai kepada kita sebab SEKARANG pun kita sudah menyaksikan apa yang TELAH BERLAKU terhadap beberapa bintang - iaitu kejadian yang Saintis namakan SuperNova.

Mari kita lihat ayat ini sekali lagi :

Ar-Rahman : 37

فَإِذَا انشَقَّتِ السَّمَآءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِ

● Maka apabila RUANG ANGKASA (AS-SAMAA`) telah terbelah dan menjadi MERAH MAWAR seperti (kilapan) MINYAK. ●

Kita Sudah pun MENYAKSIKAN Sedikit Keadaan Kiamat ini.

Mari kita lihat TURUTANNYA, berdasarkan Al-Quran (Allah Lebih Mengetahui Turutan sebenarnya - saya mungkin salah) :





a) Mula-mula Planet-planet (Al-Kawaakib) akan jatuh berserakan (Al-Infitar:2)

b) Kemudian Bintang-bintang (An-Nujuum) berjatuhan (At-Takwir:2)

c) Masa jatuh ke dalam TITIK TENAGA INFINITI yang tidak boleh di ukur itu dan tidak DI KETAHUI itu - Matahari jatuh BERGULUNGAN (At-Takwir:1)

d) Bila matahari dah jatuh bulan takde cahaya - kerana tak dapat Sinar Matahari (Al-Qiyamah:8)

e) Bila dah jatuh ke dalam 'BLACK HOLE' atau TENAGA INFINITI itu (itu pasal di panggil dalam KANDUNGAN), semua jadi satu (Al-Qiyamah:9, Al-Haqqah:14)

f) Kemudian Semuanya Al-Ard° itu HANCUR sekali semua (Al-Haqqah:14, Al-Mursalat:8)

g) Hancurnya segala Al-Ard° dan seluruh Planet-Planet, Matahari, Bulan dan semua Galaksi, menghasilkan LETUPAN yang Sangat BESAR membelah RUANG ANGKASA (As-Samaa`) (Al-Infitar:1, Ar-Rahman:37)

WA KAFA BILLAHI WAKILA.
WA KAFA BILLAHI WALIYYA.
WA KAFA BILLAHI NAS°IIRA.

====
End.

LAHU MA FIS-SAMAAWATI WA MA FIL-ARD°.

(Jangan sesekali mengikut apa sahaja yang saya tulis dalam Artikel ini - kebenaran MUTLAK adalah apa sahaja FIRMAN ALLAH - tulisan deduksi boleh di sangkal jika pembaca di beri Ilmu dari Allah)

(Namun niat dan tujuan - agar saya dan pembaca LEBIH BERILMU dan mendapat MARDATILLAH.)

====



Tiada ulasan:

Catat Ulasan