Navigate

Carian

Selasa, 25 April 2017

Bagaimana Urusan Kerja kita mahu di permudahkan Allah

(Tarikh ditulis : 25 Apr 2017)

1) Manusia seperti kita ini memang mempunyai pelbagai urusan kerja, berniaga dan pelbagai tugas atau usaha samada di luar rumah, dalam rumah, bersama rakan sekerja atau juga sesama ahli keluarga kita. Sebagai pelajar juga kita mempunyai pelbagai subjek untuk di ulangkaji dan untuk memahami setiap yang di ajar.


Al-Lail : 4

إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتّٰى

● sesungguhnya usaha kamu memang berbeda-beda. ●


2) Semasa melalui atau menjalankan tugas atau kerja kita, pasti pelbagai cabaran yang kita akan tempuhi. Kekadang terasa berat, kekadang terasa ringan, kekadang rasa macam dah jatuh di timpa tangga, kekadang rasa sayu, kekadang rasa letih satu badan. Kekadang rasa kecewa mendatang, kekadang bila dah berhasil kita gembira sakan. Kekadang kita marah, kekadang kita tersenyum.

Persoalannya, bolehkah Urusan Kerja atau Tugasan kita di mudahkan ?

Jawapannya Boleh.

Ianya ada Peraturan atau 'Law of Cause and Effect'.

3) Berikut adalah cara-caranya :


a) Berdoa :


Ta Ha : 25

قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِى

● Berkata Musa: "Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku minda ku (S°ADRI), ●

Ta Ha : 26

وَيَسِّرْ لِىٓ أَمْرِى

● dan mudahkanlah untukku urusanku, ●


Al-Baqarah : 286

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ إِن نَّسِينَآ أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُۥ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَآ ۚ أَنتَ مَوْلٰىنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِينَ

● Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Pelindung kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir". ●


Berdoa kepada Allah adalah tuntutan Allah kepada kita agar kita tidak SOMBONG kepada Allah, maka ianya suatu kewajipan.

Namun, apakah dengan hanya Berdoa boleh Allah permudahkan urusan kita ?

Ianya bergantung kepada samada Allah mahu mengabulkan permohonan kita :

Al-Baqarah : 186

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِى وَلْيُؤْمِنُوا بِى لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

● Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. ●

Sesungguhnya ramai manusia tak faham akan bagaimana doa kita mahu di makbulkan. Ianya cukup mudah. Pertama, kena benar-benar jadi Hamba Allah dan bukan hamba kepada selain Allah. Keduanya kena Taat Perintah Dia dan Beriman kepada Dia.

Apakah perintah Allah yang spesifik agar urusan kerja atau tugasan kita ini dapat di mudahkan ?

Firman Allah :

Al-Lail : 5

فَأَمَّا مَنْ أَعْطٰى وَاتَّقٰى

● Adapun orang yang MEMBERIKAN dan BERTAQWA, ●

Al-Lail : 6

وَصَدَّقَ بِالْحُسْنٰى

● dan MEMBENARKAN yang terbaik (BIL HUSNA). ●


Al-Lail : 7

فَسَنُيَسِّرُهُۥ لِلْيُسْرٰى

● maka Kami akan memudahkan baginya jalan yang MUDAH. ●

Berdasarkan firman Allah di atas :

b) Berinfaq atau Memberi Nafkah


c) Bertaqwa - satu kerja Memelihara Minda iaitu berjaga-jaga tentang Perintah Allah dan Kewujudan Allah.

d) Membenarkan Yang Terbaik
Untuk dapat kita MEMBENARKAN, kita mestilah manusia berfikir yang sudah mendapat bukti akan setiap kenyataan yang Benar.

Dan apakah maksud BIL HUSNA (yang terbaik) dalam ayat di atas ?

Kaitannya ada pada ayat ini :

An-Najm : 31

وَلِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ لِيَجْزِىَ الَّذِينَ أَسٰٓـُٔوا بِمَا عَمِلُوا وَيَجْزِىَ الَّذِينَ أَحْسَنُوا بِالْحُسْنَى

● Dan hanya kepunyaan Allah-lah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat jahat terhadap apa yang telah mereka kerjakan dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan YANG TERBAIK (BIL HUSNA). ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah yang lain, JANNAH lah Balasan Terbaik yang Allah anugerahkan kepada manusia yang berbuat baik.

Dan bila pegangan diri kita SUDAH MEMBENARKAN akan adanya BALASAN TERBAIK dari Allah, meskipun ada ujian dan halangan atau cabaran yang banyak, segalanya menjadi RINGAN atau MUDAH kerana kita sudah YAKIN akan HASILnya.

Allah itu Paling Bijaksana. Setiap wahyuNya adalah Kebijaksanaan yang Nyata.

Kita tak akan rasa MUDAH jika kita tidak yakin akan Ganjaran Kemudian yang akan kita terima. (Perhatikanlah Kebenaran ini di pejabat). Ianya se mudah itu untuk di fahami.

====
End.


Allah An-Nas°ir

====


Isnin, 24 April 2017

Allah tidak berkata-kata terus dengan manusia

(Tarikh di tulis : 24 April 2017)

Persoalan yang mahu di jawab dalam artikel kali ini adalah -

Bolehkah Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Atau MAHUKAH Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Jika di tanya BOLEHKAH Allah membuat sesuatu, semestinya BOLEH, sebab Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Persoalan yang lebih tepat adakah Mahukah Allah berbuat demikian ?

Allah memang BOLEH melakukan apa sahaja yang di KEHENDAKINYA namun sangat berkemungkinan MANUSIA yang tidak BOLEH atau TIDAK LAYAK menerimanya.

Perhatikan Firman Allah ini :


Asy-Syura : 51

وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِن وَرَآئِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِىَ بِإِذْنِهِۦ مَا يَشَآءُ ۚ إِنَّهُۥ عَلِىٌّ حَكِيمٌ

● Dan tidak mungkin bagi seorang manusia (BASYAR) pun bahwa Allah BERKATA-KATA DENGAN DIA (YUKALLIMAHU) kecuali dengan WAHYU atau dibelakang TABIR (HIJAB) atau dengan mengutus seorang utusan, lalu diwahyukan kepadanya dengan seizin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana. ●

Ayat di atas dengan jelas menunjukkan adalah TIDAK MUNGKIN sama sekali Allah berkata-kata dengan manusia SECARA LANGSUNG; kecuali MELALUI :

1) Wahyu dari Allah.
2) Berkata-kata di belakang HIJAB
3) Menghantar Rasul atau Utusan yang akan menyampaikan Wahyu Allah kepada manusia tersebut.

Namun, jika para pembaca adalah orang yang mengetahui, Rasul Nabi Musa di gelar Kalamullah kerana dapat 'Berkata-kata TERUS' dengan Allah.

Persoalannya benarkah Allah berkata-kata SECARA TERUS dengan Rasul Nabi Musa ?

Perhatikan  firman Allah ini :

Al-A'raf : 143

وَلَمَّا جَآءَ مُوسٰى لِمِيقٰتِنَا وَكَلَّمَهُۥ رَبُّهُۥ قَالَ رَبِّ أَرِنِىٓ أَنظُرْ إِلَيْكَ ۚ قَالَ لَن تَرٰىنِى وَلٰكِنِ انظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُۥ فَسَوْفَ تَرٰىنِى ۚ فَلَمَّا تَجَلّٰى رَبُّهُۥ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُۥ دَكًّا وَخَرَّ مُوسٰى صَعِقًا ۚ فَلَمَّآ أَفَاقَ قَالَ سُبْحٰنَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا۠ أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ

● Dan tatkala Musa datang pada tempat yang telah Kami tentukan (MIIQAATINA) dan Tuhan telah BERKATA-KATA kepadanya (WA KALLAMAHU), berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya 'menampakkan' (TAJALLA) diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman". ●

Bacalah kedua-dua firman Allah di atas berkali-kali.

Apakah ada pertentangan pada Firman Allah di atas ?

Firman Allah dalam surah Asy-Syura ayat 51 mengatakan TIDAK MUNGKIN mana -mana manusia yang Allah berkata-kata secara terus dengannya (YUKALLIMAHU), namun dalam surah Al-A'raf ayat 143 di atas, menceritakan yang Allah berkata-kata dengan Nabi Musa (WA KALLAMAHU).

Di sinilah kita manusia yang beriman dan yang mencari kebenaran WAJIB lakukan. Ianya di panggil PERHALUSAN atau PERINCIAN atau TAFSIL.

Kedua-dua Firman Allah di atas tidak SEDIKIT pun BERTENTANGAN atau BERCANGGAH LANGSUNG!!

Maha Agung Allah yang memberikan atau menganzalkan kepada kita Kitab yang tiada Ragu-ragu di dalamnya.

Kedua-dua Firman Allah itu mentafsilkan atau menjelaskan satu sama lain.

----
Jika kita berkata-kata TERUS dengan seseorang, kita sebenarnya bukan bercakap melalui hp atau telefon atau chatting atau bermesej dalam Whatsapp atau emel.

Kita di katakan berkata-kata TERUS atau LANGSUNG dengan seseorang adalah jika kita BERSUA MUKA dan BERDEPAN dan dapat MELIHAT Wajah Manusia yang kita cakap dengan dia dan dia cakap dengan kita.

Jika seorang je yang nampak dan seorang lagi TAK NAMPAK, itu BUKAN berkata-kata secara TERUS atau LANGSUNG!!

Fahamkan benar-benar wahai para pembaca yang moga Allah merahmati kita semua.

TIDAK ada sesiapa manusia (BASYAR) pun, tak kira samada Rasul Nabi Musa atau Rasul Nabi Muhammad sekali pun yang DAPAT BERKATA-KATA SECARA TERUS atau LANGSUNG (DIRECT) dengan Allah.

Itu sebab Rasul Nabi Musa MEMOHON untuk MELIHAT ALLAH. Allah berkata-kata dengan Rasul Nabi Musa di belakang TABIR atau HIJAB.

Bagaimana mungkin dapat berkata-kata secara TERUS dengan YANG TIDAK DAPAT DI LIHAT?

Firman Allah :

Al-An'am : 103

لَّا تُدْرِكُهُ الْأَبْصٰرُ وَهُوَ يُدْرِكُ الْأَبْصٰرَ ۖ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ

● Dia TIDAK dapat dicapai oleh PENGLIHATAN (ABS°AAR), sedang Dia dapat melihat segala yang kelihatan; dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui. ●


====
End.

Allah Al-Bas°ir

Yang Melihat itulah Allah.
====

Sabtu, 15 April 2017

Bukan Lelaki Sahaja kena Tunduk Pandangan

(Tarikh ditulis : 15 April 2017)


Dari dulu kita sering mendengar bahawa seorang Lelaki Mukmin (yang beriman atau yakin) di arahkan untuk Menundukkan Pandangan tatkala melihat Wanita.

An-Nur : 30

قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصٰرِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذٰلِكَ أَزْكٰى لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌۢ بِمَا يَصْنَعُونَ

● Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan (YAGHUDDU) pandangan mereka (ABS°AARIHIM), dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci (AZKA) bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat". ●


Mesej ini selalu di sampaikan kepada kita dari kecil sehingga kita dah tua.

Memang ada suruhan Allah seperti mana firmanNya dalam ayat di atas.

Yang ramai orang mungkin tidak tahu sebab jarang di sampaikan adalah bahawa arahan Allah itu juga ada kepada Wanita Beriman :

An-Nur : 31

وَقُل لِّلْمُؤْمِنٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصٰرِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلٰى جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ ءَابَآئِهِنَّ أَوْ ءَابَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَآئِهِنَّ أَوْ أَبْنَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ إِخْوٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ أَخَوٰتِهِنَّ أَوْ نِسَآئِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمٰنُهُنَّ أَوِ التّٰبِعِينَ غَيْرِ أُولِى الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلٰى عَوْرٰتِ النِّسَآءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوٓا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan (YAGHDUDNA) pandangan mereka (ABS°AARIHINNA), dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. .... ●

Maka janganlah fikir lelaki sahaja yang tak boleh 'meneliti' wanita. Wanita pun mendapat arahan yang sama dari Allah.

-----

Dan tujuannya adalah satu.

Untuk menjadikan kita lebih Suci (ZAKAT).

Ianya satu pekerjaan BerZakat. Fahamkan yang ini dengan Sebenar.

Kita selalu di arahkan untuk 'MENUNAIKAN ZAKAT'.

Fahamilah PENYUCIAN HARTA kita dapat di lakukan dengan Berinfaq atau Bersedekah.

Penyucian Diri dapat kita lakukan dengan MENUNDUKKAN Pandangan terhadap wanita (atau terhadap lelaki).

AQIIMUSS°OLAH WA AATUZZAKAAH.

Al-Baqarah : 43

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرّٰكِعِينَ

● Dan dirikanlah solat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'. ●

===
End.

Allah Al-Bas°ir.



Isnin, 20 Mac 2017

Mengapa kita di suruh Bertasbih

(Tarikh ditulis : 20 Mar 2017)

Pengenalan

Tasbih.

Ianya suatu suruhan Allah.

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud, ●

Ali 'Imran : 41

قَالَ رَبِّ اجْعَل لِّىٓ ءَايَةً ۖ قَالَ ءَايَتُكَ أَلَّا تُكَلِّمَ النَّاسَ ثَلٰثَةَ أَيَّامٍ إِلَّا رَمْزًا ۗ وَاذْكُر رَّبَّكَ كَثِيرًا وَسَبِّحْ بِالْعَشِىِّ وَالْإِبْكٰرِ

● ... Dan sebutlah (nama) Tuhanmu sebanyak-banyaknya serta bertasbihlah di waktu petang dan pagi hari". ●

Dan segala makhluk ciptaan Allah yang lain senantiasa bertasbih tiada henti-hentinya kepada Dia Yang Wujud Esa.


Apakah itu Tasbih ?

Ianya suatu perbuatan yang memuliakan atau mengagungkan atau memuji-muja 'seseorang'.

Malaikat-malaikat senantiasa bertasbih :

Al-Baqarah : 30

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓئِكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ فِى الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوٓا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَآءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan (FASAD) padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa BERTASBIH dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui". ●


Al-Anbiya : 19

وَلَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَمَنْ عِندَهُۥ لَا يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِهِۦ وَلَا يَسْتَحْسِرُونَ

● Dan kepunyaan-Nya-lah segala yang di langit dan di bumi. Dan malaikat-malaikat yang di sisi-Nya, mereka tiada mempunyai rasa angkuh untuk menyembah-Nya dan tiada (pula) merasa letih. ●

Al-Anbiya : 20

يُسَبِّحُونَ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ لَا يَفْتُرُونَ

● Mereka selalu bertasbih malam dan siang tiada henti-hentinya. ●

Guruh pun bertasbih :

Ar-Ra'd : 13

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِۦ وَالْمَلٰٓئِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِۦ وَيُرْسِلُ الصَّوٰعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَآءُ وَهُمْ يُجٰدِلُونَ فِى اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

● Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat kerana khawatir kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dialah Tuhan Yang Maha keras siksa-Nya. ●

Burung-burung bertasbih :

An-Nur : 41

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صٰٓفّٰتٍ ۖ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُۥ وَتَسْبِيحَهُۥ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Tidaklah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) solat dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan..●

Saba' : 10

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَا دَاوُۥدَ مِنَّا فَضْلًا ۖ يٰجِبَالُ أَوِّبِى مَعَهُۥ وَالطَّيْرَ ۖ وَأَلَنَّا لَهُ الْحَدِيدَ

● Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): "Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud", dan Kami telah melunakkan besi untuknya, ●

Gunung-gunung bertasbih :

Sad : 18

إِنَّا سَخَّرْنَا الْجِبَالَ مَعَهُۥ يُسَبِّحْنَ بِالْعَشِىِّ وَالْإِشْرَاقِ

● Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi, ●


Pendek kata, kesemuanya ciptaan Allah termasuk Langit dan Bumi dan di antara keduanya Bertasbih kepada Allah :

Al-Isra' : 44

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمٰوٰتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ وَإِن مِّن شَىْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِۦ وَلٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ ۗ إِنَّهُۥ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

● Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun. ●

Al-Jumu'ah : 1

يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ

● Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

As-Saff : 1

سَبَّحَ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

● Telah bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●



Persoalannya.. Mengapa kita di arah kan untuk bertasbih ?


1) KERANA kita ini sudah Allah beri terlampau banyak Rezeki dan Kurnia yang hasilnya menjadi Nikmat kepada kita.

Ini adalah jawapan Terpenting, yang Ramai manusia tidak tahu.

Itu sebablah kita di suruh Bertasbih kepada Dia. Ianya sebagai Tanda kita berterima kasih, kita menghargai atau bersyukur atas pemberian Allah.

Contoh.

Kita sedang dalam kesusahan, tiba-tiba entah dari mana datang seorang manusia memberi wang RM 10,000 kepada kita sambil tersenyum dan tidak minta balik. Dia hanya beri dan kemudian berlalu.

Apa yang kita lakukan ?

Balik rumah atau bila berjumpa kawan-kawan kita, pasti kita akan menyebut-nyebut kebaikan orang tersebut, memuji-muji orang tersebut kerana memberi kita apa yang kita perlukan saat-saat genting tanpa minta balasan.

Itu adalah Fitrah kita sebagai manusia.

Bagaimana pula dengan Allah Ar-Razzaq - Yang Menyediakan Segala-segalanya untuk kita - Air, Oksigen, Pakaian, Rumah, Kawan, Isteri, Suami, Anak, Kaum Keluarga, Ayah Bonda, Adik Beradik, Kenderaan, Pekerjaan yang baik, Tanaman yang menjadi, Ternakan yang berkembang Biak, Perniagaan yang semakin meluas dan sebagainya..

Siapa yang MEMBERIKAN dan MENYEDIAKAN segala KEPERLUAN itu kepada kita ?

Ianya adalah Tuhan Yang Esa atau Allah Yang Penyayang dan Yang Mengasihani.

Maka tidak patutkah kita Menyebut-nyebutNya selalu dan memuliakan Dia selalu dan mengagungkan Dia selalu sambil Memuji-mujiNya.


BERTASBIHlah sebenarnya TANDA kita BERSYUKUR atau MENGHARGAI segala Pemberian dan Kurniaan Allah kepada kita.

Sebaliknya tidak bertasbih adalah tanda kita Sombong dan Ingkar akan Nikmat Permberian Allah, atau tak reti tak berterima kasih atau 'Appreciate' malah melawan pulak.

Fussilat : 38

فَإِنِ اسْتَكْبَرُوا فَالَّذِينَ عِندَ رَبِّكَ يُسَبِّحُونَ لَهُۥ بِالَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَهُمْ لَا يَسْـَٔمُونَ ۩

● Jika mereka menyombongkan diri, maka mereka (malaikat) yang di sisi Tuhanmu bertasbih kepada-Nya di malam dan siang hari, sedang mereka tidak jemu-jemu. ●

Ayat di atas menceritakan kaitan Sombong dengan Tasbih. Orang yang tidak bertasbih itu menyombongkan diri kepada Allah.


2) KERANA kita ini benar-benar Beriman atau Yakin kepada Allah.

As-Sajdah : 15

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ ۩

● Sesungguhnya orang yang benar-benar beriman kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong. ●

Jelas, tanda kita Beriman atau Yakin kepada Allah adalah dengan Bertasbih.


3) KERANA takut kepada Allah.

Sesungguhnya TANDA kita ini TAKUT kepada Allah adalah kita akan sentiasa Bertasbih Memuji Dia.

Ar-Ra'd : 13

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِۦ وَالْمَلٰٓئِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِۦ وَيُرْسِلُ الصَّوٰعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَآءُ وَهُمْ يُجٰدِلُونَ فِى اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

● Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat kerana takut kepada-Nya,


Jika kita merasa sempit, susah hati, Agungkan Allah dengan MemujiNya (Bertasbih), dan untuk MemujiNya - sebutlah segala Predikat atau Nama-Nama Dia Yang Paling Baik.

Al-Haqqah : 52

فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ

● Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Maha Besar. ●

Al-Hijr : 97

وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّكَ يَضِيقُ صَدْرُكَ بِمَا يَقُولُونَ

● Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit disebabkan apa yang mereka ucapkan, ●

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud, ●


Apa kita dapat jika kita selalu Bertasbih kepada Allah ?


1) Kita akan di tambahkan Nikmat, sebab Bertasbih adalah Tandanya yang kita Bersyukur, dan bila kita menghargai Pemberian, maka Allah akan tambah.

Ibrahim : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan / menegaskan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●


2) Kita akan di lepaskan dari segala kesusahan.

Al-Anbiya : 87

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغٰضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادٰى فِى الظُّلُمٰتِ أَن لَّآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبْحٰنَكَ إِنِّى كُنتُ مِنَ الظّٰلِمِينَ

● Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Agung Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim". ●

Tasbih Rasul Nabi Yunus - LAA ILAHA ILLA ANTA SUBHAANAKA INNI KUNTU MINAZZ°OOLIMIIN.

As-Saffat : 143

فَلَوْلَآ أَنَّهُۥ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ

● Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak BERTASBIH (MUSABBIHIN), ●

As-Saffat : 144

لَلَبِثَ فِى بَطْنِهِۦٓ إِلٰى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

● niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. ●


Al-Anbiya : 88

فَاسْتَجَبْنَا لَهُۥ وَنَجَّيْنٰهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذٰلِكَ نُۨجِى الْمُؤْمِنِينَ

● Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman. ●


3) Kita akan mendapat kesabaran.


Al-Mu'min : 55

فَاصْبِرْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنۢبِكَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ بِالْعَشِىِّ وَالْإِبْكٰرِ

● Maka bersabarlah kamu, kerana sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampunan untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi. ●

Qaf : 39

فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ

● Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya). ●

Bertasbih menjadikan kita Bersyukur, Bersyukur dapat menjadikan kita Bersabar sebab mengenangkan terlampau banyak pemberian Allah yang baik-baik kepada kita jika di bandingkan dengan ujian yang SEDIKIT yang Allah berikan.

Al-Baqarah : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. ●


====
End.

Sabbihis marabbikal a'la.

====


Ahad, 19 Mac 2017

Cara yang Benar untuk dapat apa yang kita mahukan

(Tarikh ditulis : 20 Mar 2017)

Pengenalan

Banyak cara untuk kita dapat apa yang kita mahukan dalam hidup.

Ada cara yang benar.

Ada cara yang salah.

Cara yang salah itu banyak :

- Membunuh musuh atau Saingan kita adalah satu caranya. Samada bunuh fizikal atau bunuh Imej seseorang.

- 'Blackmail' orang lain juga satu caranya.

- Memburuk dan memfitnah orang lain.

- Membodek cium tangan orang yang 'berkuasa'

- Merasuah orang lain, menipu orang dan pelbagai lagi CARA atau JALAN untuk kita dapat apa yang kita mahukan.

Itu cara yang salah. Jalan yang Bathil. Dan selalunya yang kita dapat, tidak kekal dan mudah hilang kembali.


Apa cara yang Benar untuk kita dapat apa yang kita mahukan ?


1) Berdoa atau Menyeru Allah setelah berserah diri atau patuh dan yakin kepada Allah Yang Mengabul Permintaan.

Ramai orang sombong tak mahu meminta kepada Allah, Yang Di 'TanganNya' ada segala kekuasaan atas segala sesuatu.

Al-Baqarah : 186

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِى وَلْيُؤْمِنُوا بِى لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

● Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. ●

3 syaratnya nak doa kita di makbulkan Allah :

a) Jadilah Hamba kepada Dia dan bukan hamba kepada yang lain.

b) Hamba kepada Dia adalah ikut Cakap atau Perintah Dia - 'Patuh-Rela-Serah Jiwa'.

c) Yakin atau Beriman kepada Dia Yang Mengabulkan Permintaan.


2) Mohon Ampun dan Maaf selalu kepada Allah, juga dari manusia.

Nuh : 10

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُۥ كَانَ غَفَّارًا

● maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun-, ●

Nuh : 11

يُرْسِلِ السَّمَآءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا

● niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, ●

Nuh : 12

وَيُمْدِدْكُم بِأَمْوٰلٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَل لَّكُمْ جَنّٰتٍ وَيَجْعَل لَّكُمْ أَنْهٰرًا

● dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai. ●

Hud : 52

وَيٰقَوْمِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوٓا إِلَيْهِ يُرْسِلِ السَّمَآءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا وَيَزِدْكُمْ قُوَّةً إِلٰى قُوَّتِكُمْ وَلَا تَتَوَلَّوْا مُجْرِمِينَ

● Dan (dia berkata): "Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa". ●


3) Bersyukur atau Hargai apa sahaja yang kita sudah ada atau dapat atau Sesiapa sahaja yang memberi pertolongan atau khidmat kepada kita, yang hujungnya adalah kepada Allah Yang Memberi Rezeki.

Ibrahim : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan / menegaskan : "Sesungguhnya jika kamu BERSYUKUR, pasti Kami akan MENAMBAH (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●


4) Berinfaq atau Menafkahkan sebahagian rezeki yang lebih dari keperluan kita kepada orang yang memerlukan.

At-Talaq : 7

لِيُنفِقْ ذُو سَعَةٍ مِّن سَعَتِهِۦ ۖ وَمَن قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُۥ فَلْيُنفِقْ مِمَّآ ءَاتٰىهُ اللَّهُ ۚ لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا مَآ ءَاتٰىهَا ۚ سَيَجْعَلُ اللَّهُ بَعْدَ عُسْرٍ يُسْرًا

● Hendaklah orang yang mampu memberi NAFKAH (INFAQ) menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaklah memberi nafkah dari apa-apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan. ●

Jelas, kita di sempitkan Rezeki kerana kita tidak Berinfaq kepada yang memerlukan.

Al-Baqarah : 261

مَّثَلُ الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوٰلَهُمْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنۢبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِى كُلِّ سُنۢبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَاللَّهُ يُضٰعِفُ لِمَن يَشَآءُ ۗ وَاللَّهُ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan (YUNFIQUN) hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. ●


4) Bertaqwa kepada Allah. Suatu KEADAAN MINDA yang berjaga-jaga terhadap Allah - suruhan dan laranganNya.

At-Talaq : 2

فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ فَارِقُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ وَأَشْهِدُوا ذَوَىْ عَدْلٍ مِّنكُمْ وَأَقِيمُوا الشَّهٰدَةَ لِلَّهِ ۚ ذٰلِكُمْ يُوعَظُ بِهِۦ مَن كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۚ وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مَخْرَجًا

● ... Barangsiapa BERTAQWA kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. ●

At-Talaq : 3

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُۥٓ ۚ إِنَّ اللَّهَ بٰلِغُ أَمْرِهِۦ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْرًا

● Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. .. ●


5) Bertawakkal atau menjadikan Allah itu WAKIL kita, Kepercayaaan atau 'TRUSTEE' kita. Ini hanya dapat di lakukan setelah kita TAHU yang Allah itu Esa dan segala Predikat tentangNya dan Yakin (Beriman) tentang Dia Yang Wujud Sebenar (Al-Haq).


At-Talaq : 3

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُۥٓ ۚ إِنَّ اللَّهَ بٰلِغُ أَمْرِهِۦ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْرًا

●... Dan barangsiapa yang BERTAWAKKAL kepada Allah niscaya Allah akan MENCUKUPKAN (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ukuran bagi tiap-tiap sesuatu. ●


6) Bersungguh menegakkan dan mengikuti Ajaran dan Pedoman Kitab Wahyu.

Al-Ma'idah : 66

وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِم مِّن رَّبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِن فَوْقِهِمْ وَمِن تَحْتِ أَرْجُلِهِم ۚ مِّنْهُمْ أُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ سَآءَ مَا يَعْمَلُونَ

● Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menegakkan (AQAMU) Taurat dan Injil dan (Al Quran) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan yang pertengahan. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh kebanyakan mereka. ●




====
End.

Allah Ar-Razzaq.

'Yang Menyediakan itu Allah'.
'The Provider is Allah'.

====

Bersyukur

(Tarikh ditulis : 19 Mar 2017)

Pengenalan

Apa itu Bersyukur ?

Bersyukur pasal apa?

Kenapa pulak kena Bersyukur ?

Apa dapat kalau Bersyukur ?

Apa jadi kalau tak Bersyukur ?

-----

Apa itu Bersyukur ?

Dalam English ianya di panggil 'Being Grateful'. Atau bersikap 'Gratitude'. Suatu yang kena mengena dengan Menghargai Sesuatu Pemberian atau 'Appreciation'.

Bersyukur pasal apa?

Kita hargai apa yang kita dapat. Di sekeliling kita ada kawan yang baik2 yang selalu menolong, ada orang tua atau mak bapak kita yang selalu mendengar masalah kita dan selalu memberi sokongan, ada kawan sekerja yang selalu memberi kerjasama, ada kenderaan yang bagus walaupun tidak mahal, ada rumah yang selesa walaupun tidak besar, ada anak yang sempurna tidak cacat walaupun tidak berapa cantik, ada anak yang boleh membaca dan menulis dan ada seni walaupun tidak dapat keputusan cemerlang.

Segala kemudahan yang kita dapat seperti buka air paip ada air mengalir, bayangkan keadaan di mana tiada air di rumah, bayangkan keadaan di suatu negeri yang masih tiada sistem paip air hingga ke rumah. Bersyukurlah. Hargailah.

Malam-malam kita buka suis lampu, terang rumah, bayangkan jika tiada elektrik di rumah satu hari - gelap gelita, bayangkan hidup di pelusuk kampung yang Elektrik tidak sampai ke rumah, atau zaman orang-orang tua kita dulu yang hidup di kampung.

Syukurlah juga dengan perkembangan dan penambah-baikan Teknoloji sekarang. Ada Smart Phone. Ada Whatsapp ada Facebook ada Internet ada Google ada Youtube - yang mana Ilmu atau Informasi disediakan tanpa perlu sangat mencari atau membeli buku di kedai-kedai buku seperti dahulu. Amat mudah mencari penyelesaian terhadap masalah yang kita tidak tahu. Apa yang kita perlu buat adalah bertanya kepada Pakcik Google atau di Youtube.

Appreciate. Syukur.

Ianya satu Tuntutan dari Allah, ianya ada arahan Allah kepada kita untuk kebaikan dan manfaat kita sendiri.

Al-Baqarah : 172

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُلُوا مِن طَيِّبٰتِ مَا رَزَقْنٰكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah. ●


Kenapa atau Mengapa kena Bersyukur ?

1) Sebab kita ini sebenarnya sudah terlalu banyak DAPAT PEMBERIAN. Pemberian apa itu ? Ianya di panggil Rezeki atau 'Provision' dan juga Kurnia Allah dan hasilnya di panggil NIKMAT.

Ar-Rahman : 11

فِيهَا فٰكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ الْأَكْمَامِ

● Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang. ●

Ar-Rahman : 12

وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُ

● Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.●

Ar-Rahman : 13

فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

● Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? ●

Ar-Rahman : 22

يَخْرُجُ مِنْهُمَا اللُّؤْلُؤُ وَالْمَرْجَانُ

● Dari keduanya keluar mutiara dan marjan. ●

Ar-Rahman : 23

فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

● Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? ●

2) Supaya kita dapat Bersabar

3) Supaya kita ini kurang Bersungut atau Komplen ('Complain').

Kebanyakan manusia banyak Komplen atau Tak Puas Hati. Ada je yang tak kena. Kenapa puncanya ? Tak Reti nak Bersyukur. Tak reti nak Menghargai atau 'Appreciate'.

Kita ini selagi bernama manusia akan di beri 'masalah' atau yang sebenarnya UJIAN dari Allah sendiri untuk melihat siapa yang terbaik perbuatannya (AMAL = PERBUATAN). Itu adalah fakta, berdasarkan firman Allah di bawah :

Al-Mulk : 2

الَّذِى خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيٰوةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

● Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia MENGUJI kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya / perbuatannya. Dan Dia Yang Perkasa lagi Yang Pengampun, ●

Al-Baqarah : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan CUBAAN / UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan hasil tumbuhan/tanaman. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang SABAR. ●

Jelas, sangat ada Kaitan antara SABAR dan Syukur. Kita tak akan dapat Bersabar jika kita tak reti nak Bersyukur atas apa yang kita 'dah ada' dulu. Atas apa pemberian orang lain kepada kita. Atas apa-apa Pemberian Allah kepada kita. Bersyukur mendahului Sabar. Tanpa Syukur kita tak mungkin dapat Sabar.

Namun, dalam banyak-banyak Pemberian atau Kurnia Allah kepada kita, yang paling perlu kita SYUKURI adalah kita ini di beri 'TOOLS' atau ALAT yang sangat berharga sekali yang tiada pada makhluk melata yang lain iaitu Pendengaran, Penglihatan dan Fuad (Rasa Sedar Diri / 'Conciusness' dan bersifat Boleh-Fikir atau Meng'aqali) :

An-Nahl : 78

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia menjadikan kamu PENDENGARAN, PENGLIHATAN dan AF`IDAH (Jamak kepada FUAD), SUPAYA KAMU BERSYUKUR (LA'ALLAKUM TASYKURUUN). ●


Al-An'am : 46

قُلْ أَرَءَيْتُمْ إِنْ أَخَذَ اللَّهُ سَمْعَكُمْ وَأَبْصٰرَكُمْ وَخَتَمَ عَلٰى قُلُوبِكُم مَّنْ إِلٰهٌ غَيْرُ اللَّهِ يَأْتِيكُم بِهِ ۗ انظُرْ كَيْفَ نُصَرِّفُ الْءَايٰتِ ثُمَّ هُمْ يَصْدِفُونَ

● Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku jika Allah mencabut PENDENGARAN dan PENGLIHATAN serta menutup QALBUmu, siapakah tuhan selain Allah yang kuasa mengembalikannya kepadamu?" Perhatikanlah bagaimana Kami berkali-kali memperlihatkan tanda-tanda kebesaran (Kami), kemudian mereka tetap berpaling (juga). ●

Yunus : 31

قُلْ مَن يَرْزُقُكُم مِّنَ السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ أَمَّن يَمْلِكُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَمَن يُخْرِجُ الْحَىَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَيُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَىِّ وَمَن يُدَبِّرُ الْأَمْرَ ۚ فَسَيَقُولُونَ اللَّهُ ۚ فَقُلْ أَفَلَا تَتَّقُونَ

● Katakanlah: "Siapakah yang memberi REZEKI kepadamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang berkuasa (menciptakan) PENDENGARAN dan PENGLIHATAN, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan?" Maka mereka akan menjawab: "Allah". Maka katakanlah "Mangapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya)?"●


Apa yang kita dapat kalau selalu Bersyukur ?

Kita akan DI TAMBAHKAN.


Ibrahim : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan / menegaskan (TA`AzANNA) "Sesungguhnya jika kamu BERSYUKUR, PASTI Kami akan MENAMBAH (LA`AZIDANNAKUM) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●

Ini adalah Allah yang Menegaskan ('Proclaimed') dan bukan orang lain dan janji Allah itu PASTI.

Siapa yang Menghargai atau Bersyukur, PASTI Allah Menambahkan.

Apa yang Allah TAMBAHKAN ?

Tiada Limit atau Batasan, seperti :

- Pendapatan kita
- Kesihatan kita
- Kemudahan kita
- Anak-anak kita yang lebih berjaya
- Kawan-kawan atau rakan-rakan yang lebih baik dari dahulu yang sedia berkorban
- Adik-beradik yang lebih berjaya dan dan dapat lebih membantu tatkala susah
- Isteri atau Suami yang semakin memahami lagi lebih menyayangi
- Kenderaan yang lebih mantap
- Rumah yang lebih selesa
- Tanaman yang makin membuahkan hasil yang lebih banyak dan baik dan tidak rosak
- Ternakan yang berkembang biak
- dan lain2 yang di panggil REZEKI.

Segalanya yang ALLAH tambah adalah NIKMAT kepada kita. REZEKI itulah satu NIKMAT kepada kita. Kurniaan Allah juga adalah satu NIKMAT kepada kita. Nikmat adalah hasil, manakala Rezeki dan Kurnia Allah adalah Puncanya.

Itu Kesimpulannya. Yang di tambah Allah adalah NIKMAT.

Orang yang selalu bersyukur, hidupnya tak banyak komplen atau tidak berasa tak puas hati. Air muka kelihatan ceria dan tenang. Mereka sentiasa menggunakan apa sahaja SUMBER atau 'Resources' yang mereka ada dan tidak sibuk NAMPAK kepada Sumber yang orang lain ada yang mereka tidak ada. Mereka sentiasa bersifat Kreatif dan Innovatif meskipun Sumbernya kurang namun tetap mendapat Hasilnya. Di sinilah TRICK kehidupan. Jangan Mengeluh. Gunakanlah segala Sumber yang kita ada. Sumber kita bukan sahaja Modal, tetapi Pengetahuan dan juga Orang-orang atau Saudara-Mara yang kita kenal yang boleh menjadi suatu 'Sumber atau Resources'. Kadang-kadang kita tidak menggunakan Segala Sumber yang kita sedia ada untuk mencapai sesuatu. Kita sibuk mengatakan - 'dia ada 'Cable atau Connection', bolehlah..', ianya tidak semestinya. Ramai orang lain tiada apa-apa 'Cable' boleh berjaya malah lebih Konsisten dan tiada turun naik.


Apa jadi jika kita tidak Bersyukur ?

Keadaan ini di panggil MENGINGKARI NIKMAT atau Kufur Nikmat.

Kita akan dapat SENGSARA Dalaman.

Suatu keadaan Tak Puas Hati Berterusan, suatu Keadaan Minda atau 'State-of-mind' yang selalu merasa Ketidakcukupan, 'The Feel of Scarceness'. Maka sentiasa je nak berebut peluang. Sehingga sanggup mengambil hak orang lain secara tidak benar. Boleh 'Blackmail' orang kerana nak naik pangkat cepat. Mengutuk orang lain di belakang. Di zaman ini, keadaan ini selalu berlaku dan ini di panggil SAINGAN atau 'Competition'. Ianya (Sifat Tidak Reti Bersyukur atau Appreciate) SEBENARNYA menjadi punca mengapa RASUAH atau 'Corruption' atau FASAD berlaku.

Sebenarnya PERASAAN itu datang di MINDA kerana ada SEKSA Allah di situ kepada kita :

Ibrahim : 7

● ...dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●

An-Nahl : 112

وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ ءَامِنَةً مُّطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِّن كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذٰقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الْجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ

● Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, REZEKINYA (RIZKUHA) datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya MENGINGKARI NIKMAT-NIKMAT Allah; kerana itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat. ●

Al-Baqarah : 7

خَتَمَ اللَّهُ عَلٰى قُلُوبِهِمْ وَعَلٰى سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلٰىٓ أَبْصٰرِهِمْ غِشٰوَةٌ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● Allah telah mengunci-mati qalbu dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat. ●




====
End.

Allah Asy-Syakur.

'Yang Mensyukuri itu Allah'.

====

Selasa, 28 Februari 2017

Kategori Orang Yang Berilmu

(Tarikh ditulis : 27 Feb 2017)

Apa maksud ULAMAK ?

Siapa ULAMAK ?

Apa tingkatan-tingkatan ULAMAK ?

Memang ada tingkatan-tingkatan ULAMAK ke ? (Jawapannya Ada).

----
ULAMAK adalah jamak (atau Plural) kepada 'Alim.

Maksud ULAMAK adalah orang-orang yang Berilmu.

'Alim adalah orang yang Berilmu (seorang)

Al-'Alim adalah Yang Berilmu.

Ilmu itu Tahu.

Tahu tentang apa ?

Tahu tentang sesuatu Fakta atau Kebenaran.

Maka Ilmu adalah Memahami Kebenaran.
Manakala setiap Kebenaran semuanya ada Pembuktian.

Ilmu bukanlah tercapai dengan mengikut-mengikut apa orang kata tanpa verifikasi, tidak kira SIAPA PUN dia. Ianya akan jadi Sangkaan. Ianya jauh dari Kebenaran, jika kita hanya menyangka-nyangka atau mengikut orang yang nenyangka-nyangka; termasuk juga yang menyangka mereka Ulamak.

-----

Perhatikan firman Allah :

Yusuf : 76

فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَآءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَآءِ أَخِيهِ ۚ كَذٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ ۖ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِى دِينِ الْمَلِكِ إِلَّآ أَن يَشَآءَ اللَّهُ ۚ نَرْفَعُ دَرَجٰتٍ مَّن نَّشَآءُ ۗ وَفَوْقَ كُلِّ ذِى عِلْمٍ عَلِيمٌ

●... Kami tinggikan darjat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Mengetahui. ●


----

1) ULAMAK

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● Dan demikian (pula) di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMAK. Sesungguhnya Allah Yang Perkasa lagi Pengampun. ●

Inilah definasi ULAMAK atau 'Alim. Mereka (ULAMAK) atau orang 'Alim itu TAKUT (KHASYIYYA) kepada Allah.

Makanya yang tidak takut kepada Allah itu Bukan Ulamak atau 'Alim.

Juga, yang bukan ULAMAK mereka tidak takut kepada Allah.

Apa jadi jika kita tidak Takut Kepada Allah ?

Kita tidak Beriman kepada Allah.

Sebab, orang Beriman, mereka Bergementar Ketakutan Qalbu dan Kulit bila Allah di Di sebut, sebelum Tenang dan Cinta kepada Allah.

Al-Anfal : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut Allah GEMENTARLAH QALBU mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●

Az-Zumar : 23

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتٰبًا مُّتَشٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلٰى ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

● Allah telah menurunkan hadith yang paling baik (AHSANAL HADITH), iaitu Al Quran yang SERUPA (MUTASYAABIHA) lagi berulang-ulang, GEMENTAR kerananya KULIT orang-orang yang TAKUT (YAKHSYAUNA) kepada Tuhannya, kemudian menjadi TENANG kulit dan Qalbu mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. ●

Maka selagi kita tidak 'Alim atau Berilmu, maka kita sebenarnya tidak beriman.
Iman itu Yakin.


2) Ulil 'Ilma

Ali 'Imran : 18

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُۥ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلٰٓئِكَةُ وَأُولُوا الْعِلْمِ قَآئِمًۢا بِالْقِسْطِ ۚ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

● Allah menyaksikan bahawasanya tidak ada Tuhan melainkan Dia, dan para Malaikat dan Orang-orang yang MEMPUNYAI ILMU (ULUL 'ILM) yang menegakkan keadilan. Tak ada Tuhan melainkan Dia, Yang Perkasa lagi Yang Bijaksana. ●

Banyak-banyak manusia, selain Allah sendiri dan MalaikatNya, yang benar-benar Bersyahadah adalah ULUL 'ILM atau Orang Yang MEMPUNYAI ILMU.

Maksudnya, jika kita tidak berilmu, kita tidak MENYAKSIKAN atau Bersyahadah dengan La Ilaha Illallah atau Bersaksi bahawa Tiada Ilah melainkan Ilah Yang Satu atau Allah.

Dengan ILMU lah atau dengan FAKTA KEBENARAN lah kita YAKIN bahawa Tuhan itu ESA.


3) Utul 'Ilma

Al-'Ankabut : 49

بَلْ هُوَ ءَايٰتٌۢ بَيِّنٰتٌ فِى صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا الظّٰلِمُونَ

● Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam S°UDUR (Minda) ORANG-ORANG YANG DI BERI ILMU (UTUL 'ILMA). Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim. ●

Utul 'Ilma adalah orang yang di beri Ilmu oleh Allah, maka Berilmulah dia atau 'Alim lah dia.

Utul 'Ilma bukan sahaja menghafal Al-Quran, mereka juga MEMAHAMI isi Al-Quran.


4) Ulil Albab

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULIL ALBAB), ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT Allah sambil BERDIRI atau DUDUK atau BARING dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Agong Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●

Ulil Albab adalah orang yang memahami INTIPATI (LUBB) tentang sesuatu. Merekalah orang yang MEMAHAMI secara MENDALAM dan MELUAS akan apa yang Allah ciptakan dan mengapa Allah ciptakan segala sesuatu di Alam Semesta ini. Mereka adalah Pengkaji (RESEARCHER), Membuat Experimen dan Verifikasi setiap Berita dan Cerita atau Kenyataan dari siapa pun, termasuk dari Kitab Allah, sehingga TERNYATA BUKTI KEBENARAN kepada fikiran dan fahaman mereka - sehingga dapat mereka mengatakan 'TIADA satu apa pun Ciptaan Allah itu sia-sia'. ILMU orang Ulil Albab ini sangat LUAS dan DALAM.

Dan selain mereka MEMAHAMI Sifat dan Kerja atau Keupayaan sesuatu Ciptaan, mereka juga FAHAM sebab Ciptaan itu, mereka juga MEMAHAMI siapa yang di belakang semua itu, sehingga ULIL ALBAB ini tidak LEKANG dari MENGINGAT ALLAH ketika Berdiri-Duduk-Baring - Sentiasa mereka MENGINGAT atau BERZIKIR kepada Allah, juga BERTASBIH kepada Allah.

Jelas, orang yang MEMAHAMI INTIPATI akan Takut Kepada Allah dan akan sentiasa MENGINGAT ALLAH.

Mengapa kita tidak selalu MENGINGAT ALLAH ?

Sebab kita masih BUKAN ULIL ALBAB.

Kita masih TAK PAHAM.

Kita masih TIDAK BERILMU tentang BANYAK BENDA atau Ciptaan Allah.


5) Roosikhuna Fil 'Ilm

Ali 'Imran : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti apa yang seakan-akan (HAMPIR SERUPA - MA TASYABAHU) dengannya, untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari TAKWILnya, padahal tidak ada yang mengetahui TAKWILnya melainkan Allah. Dan ORANG-ORANG YANG MENDALAM ILMUNYA (ROOSIKHUNA FIL 'ILM) berkata: "Kami BERIMAN dengannya (ayat muhkamat dan mutasyabihat)- semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tiada yang dapat mengambil pelajaran, melainkan orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULUL ALBAB). ●

Roosikhuna Fil 'Ilm adalah orang yang MENDALAM dalam ILMU atau Pengetahuan; sebab itu mereka BERIMAN.


6) Ahli Zikir

An-Nahl : 43

وَمَآ أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُّوحِىٓ إِلَيْهِمْ ۚ فَسْـَٔلُوٓا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka bertanyalah kepada AHLI ZIKIR jika kamu tidak mengetahui, ●

Ahli Zikir adalah Orang-orang yang BERILMU atau yang tahu sebab itu di suruh tanya kepada mereka.

Al-Quran kita di gelar juga Az-Zikri. Begitu juga Kitab Wahyu terdahulu.

--------
Ta Ha : 99

كَذٰلِكَ نَقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنۢبَآءِ مَا قَدْ سَبَقَ ۚ وَقَدْ ءَاتَيْنٰكَ مِن لَّدُنَّا ذِكْرًا

● Demikianlah kami kisahkan kepadamu (Muhammad) sebagian kisah umat yang telah lalu, dan sesungguhnya telah Kami berikan kepadamu dari sisi Kami suatu PERINGATAN (ZIKRA)(Al Quran). ●

Az-Zukhruf : 36

وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمٰنِ نُقَيِّضْ لَهُۥ شَيْطٰنًا فَهُوَ لَهُۥ قَرِينٌ

● Barangsiapa yang berpaling dari PERINGATAN (ZIKRI) Tuhan Yang Pemurah (Al Quran), kami adakan baginya syaitan maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya (QARIN). ●

Yang tak baca dan tak paham dan menjauhi Al-Quran itu dapat teman sangat rapat yang selalu mengikut mereka ke mana sahaja dan inilah QARIN mereka -syaitan. Allah sendiri yang hantar.

Al-Jinn : 17

لِّنَفْتِنَهُمْ فِيهِ ۚ وَمَن يُعْرِضْ عَن ذِكْرِ رَبِّهِۦ يَسْلُكْهُ عَذَابًا صَعَدًا

● Untuk Kami beri cobaan kepada mereka padanya. Dan barangsiapa yang berpaling dari PERINGATAN (ZIKRI) Tuhannya (RABBIHI), niscaya akan dimasukkan-Nya ke dalam azab yang amat berat. ●

--------

Siapakah Ahlinya ?

Siapa yang menghafal dan memahami Al-Quran ? Utul 'Ilma.

Siapa yang tidak henti-henti MENGINGAT ALLAH ? - Ulil Albab.

Ahli Zikir ada 2 maksud namun kesudahannya tetap sama. Satu bermaksud Ahli dalam MEMAHAMI KITAB ALLAH kerana Az-Zikri bermaksud Al-Quran maka Ahli Zikir adalah orang yang AHLI dalam Pemahaman Al-Quran.

Kedua bermaksud orang yang tidak berhenti Berzikir atau MENGINGAT ALLAH - Berdiri-duduk-baring dan mereka ini adalah Ulil Albab.

Maka Ahli Zikir adalah Utul 'Ilma juga Ulil Albab.


7) Orang yang Berilmu dari Kitab ('ILMAN MINAL KITAB)

An-Naml : 40

قَالَ الَّذِى عِندَهُۥ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتٰبِ أَنَا۠ ءَاتِيكَ بِهِۦ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ ۚ فَلَمَّا رَءَاهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُۥ قَالَ هٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّى لِيَبْلُوَنِىٓ ءَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ ۖ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِۦ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّى غَنِىٌّ كَرِيمٌ

● Berkatalah seorang YANG MEMPUNYAI ILMU DARI AL-KITAB : "Aku akan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum matamu berkedip". Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana itu terletak di hadapannya, iapun berkata: "Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Yang Kaya lagi Mulia". ●

Orang Yang Berilmu dari Al-Kitab itu bermaksud orang yang FAHAM dan TAHU atau BERILMU tentang ISI KANDUNGAN dan RAHSIA-RAHSIA dalam 'Kitab' Allah.

Al-Kitab ada 2 maksud. Satu bermaksud Kitab Wahyu. Satu lagi bermaksud Luh Mahfuz dan ianya di panggil juga sebagai UMMUL KITAB.

Orang yang di beri ILMU terus dari LUH MAHFUZ ini meskipun dia bukan seorang Rasul Nabi, mereka sudah MENCARIK ADAT, dengan boleh memindahkan Istana Raja dengan lebih cepat dari kerdipan mata.


8) Orang yang MELIPUTI Ilmunya atau Mempunyai Ilmu 'Ladunni'

Al-Kahf : 68

وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلٰى مَا لَمْ تُحِطْ بِهِۦ خُبْرًا

● Dan bagaimana kamu dapat SABAR atas sesuatu, yang kamu belum MELIPUTI (TUHIT°) pengetahuan/perkhabaran yang cukup tentang hal itu?" ●

(Kita tidak dapat SABAR adalah kerana TIDAK MELIPUTI Pengetahuan atau ILMU kita.)

Al-Kahf : 74

فَانطَلَقَا حَتّٰىٓ إِذَا لَقِيَا غُلٰمًا فَقَتَلَهُۥ قَالَ أَقَتَلْتَ نَفْسًا زَكِيَّةًۢ بِغَيْرِ نَفْسٍ لَّقَدْ جِئْتَ شَيْـًٔا نُّكْرًا

● Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidhr MEMBUNUHNYA. Musa berkata: "Mengapa kamu membunuh jiwa yang SUCI, bukan kerana dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar". ●

Orang yang Berilmu 'LADUNNI' bermaksud Orang yang Berilmu dari sisi-Ku.

Al-Kahf : 65

فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَآ ءَاتَيْنٰهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنٰهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا

● Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami AJARKAN kepadanya (WA 'ALLAMNAHU) dari sisi Kami (LADUNNA), ILMU. ●

(Ladunni = sisi Ku, Ladunna = sisi Kami)

Perbuatan mereka ada yang 'MENCARIK SYARIAT' ALLAH.

Mereka sudah 'BINASA diri' kerana mereka MELAKUKAN sesuatu BUKAN dengan KEHENDAK diri mereka sendiri namun KEHENDAK ALLAH, melalui mereka secara TERUS.

Al-Kahf : 82

وَأَمَّا الْجِدَارُ فَكَانَ لِغُلٰمَيْنِ يَتِيمَيْنِ فِى الْمَدِينَةِ وَكَانَ تَحْتَهُۥ كَنزٌ لَّهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صٰلِحًا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَن يَبْلُغَآ أَشُدَّهُمَا وَيَسْتَخْرِجَا كَنزَهُمَا رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ وَمَا فَعَلْتُهُۥ عَنْ أَمْرِى ۚ ذٰلِكَ تَأْوِيلُ مَا لَمْ تَسْطِع عَّلَيْهِ صَبْرًا

● ....dan BUKANLAH AKU MELAKUKANNYA MENURUT KEMAHUANKU SENDIRI (AMRI). Demikian itulah TAKWIL (MAKSUD) perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya".

Inilah setinggi-tinggi Ilmu yang manusia boleh dapat. Ianya ILMU dari sisi Nya secara terus (direct).


====
End.

Yang Berilmu itu Allah.

Allah Al-'Alim.

Moga Allah menggolongkan kita dalam kategori ULAMAK atau Orang 'Alim dan yang sekategori dengannya.

====