Navigate

Carian

Rabu, 13 September 2017

Terima dan Serah Diri

(Tarikh ditulis : 13 Sep 2017)

■ Ego itu adalah Rasa Diri yang tak boleh terima suatu kenyataan atau peristiwa yang sedang dan telah berlaku, iaitu kebenaran takdir. Paling teruk, tak boleh terima kurnia yang orang lain dapat dan juga tak terima atau mengaku kesalahan diri.

■ 'TAK BOLEH TERIMA' itulah Ego.

■ Mengapa kita tak boleh terima ? Kerana kita sangkakan kita boleh buat sesuatu dengan kemampuan kita. Dan kita sangkakan, kita boleh mengawal keadaan. Paling teruk, merasakan diri kita lebih baik dari orang lain. ITU SEBAB kita TAK BOLEH TERIMA.

■ Ego tak boleh lawan dengan Serah Diri / Surrender. Maksudnya Ego itu berlawanan dengan Serah Diri.

■ Pernah tak kita merasakan, kita tak mahu berada dalam sesuatu situasi atau keadaan? Contohnya berada dalam traffic jam? atau contohnya kereta rosak tengah jalan waktu malam dan sangat sukar mendapat pertolongan kawan rapat atau mekanik?

■ Masa kita 'tak mahu' berada dalam situasi 'bermasalah' itulah KITA TAK TERIMA KENYATAAN.

■ Maka, perkara paling penting dalam mencari ketenangan hidup ini adalah pertama-tamanya kita TERIMA kenyataan. Kita kena TERIMA setiap peristiwa yang berlaku. Kita kena TERIMA setiap apa pemberian atau kurnia kepada kita. Kita kena TERIMA diri kita seadanya. Kita kena TERIMA keberadaan / kekurangan diri, keadaan sekeliling diri kita, keluarga, adik beradik, ibu bapa, anak-anak, rakan sekerja dan sebagainya.

■ Perbuatan kita MENERIMA kenyataan hidup, peristiwa hidup, Nikmat atau Musibah inilah pra-syarat (pre-requisite) sebelum kita Berserah Diri atau 'Let Go of Self'.

■ Bila kita MENERIMA kurnia atau pemberian dan merasa NIKMAT dan MENGHARGAI NYA - inilah definasi BERSYUKUR dengan sebenar. Ianya bukan ucapan di lidah namun konflik di qalbu. Ianya mesti perbuatan Qalbu dahulu dan pasti ternyata pada Air Muka atau Wajah kita. Wajah kita tak akan SUGUL jika kita sentiasa MENGHARGAI sesuatu pemberian.

■ Bila kita MENERIMA 'Masalah' pula, kita sebenarnya FAHAM bahawa itu adalah Ujian kepada kita yang sedikit. Jika Ujian itu besar sedikit, sebagai contoh kita kehilangan manusia yang di kasihi atau perniagaan merosot atau hilang pekerjaan atau ternakan mati atau tanaman tak menjadi maka kita TERIMA kenyataan atau perlakuan itu dan SEDAR ianya dari Allah dan kita kena 'Let Go' atau LEPASKAN BELENGGU diri juga dengan Serah Kembali Diri kita kepada Dia yang Memberi Kurnia Kebaikan dan Keburukan. Selain Ajal, Masalah yang berdefinasi Musibah adalah hasil perbuatan tangan kita sendiri, maka kita TERIMA dan MENGAKU KESALAHAN diri sendiri dan PERBAIKI keadaan kita. Jika kita TAK TERIMA kenyataan dan MENYALAHKAN diri sendiri, maka kita sebenarnya MENYALAHKAN orang lain dan juga Tuhan. Ini juga definasi Ego atau Rasa Diri ini sentiasa Tak Berbuat Salah atau merasakan kenapa orang lain yang dapat kurnia dan aku tidak.

===
■ TERIMA Kenyataan bermaksud kita SEDAR dan TERIMA dengan REDHA bahawa Segala Sesuatu yang berlaku adalah KEHENDAK dan Perbuatan DIA Yang ESA DAN kita MENERIMA DIA sebagai Tuhan, Pemelihara, Pelindung, Pemberi Kurnia dan juga Azab atau Musibah. MENERIMA ALLAH itu sebagai Tuhan yang perlu di patuh segala Arahan Dia itulah Langkah Pertama.

■ Kedua, perbuatan 'Let Go of Self-Possession' atau 'Serah Kepunyaan Diri' kepada Dia Yang Esa. Diri kita ini sebenarnya bukan kita yang punya. Apa sahaja yang ada pada diri, smart, kacak, handsome, kaya, pintar, bukan kita yang punya dan bukan pasal kita nak kaya maka kita berusaha jadi kaya maka kaya atau pasal kita nak cantik maka kita usaha jadi cantik maka cantik.Tidak. Semua yang ada pada diri kita, yang kita rasa KEPUNYAAN kita, SERAHKAN kepada DIA. Atau KEMBALIKAN kepada Tuan Punya SEBENAR. Bukan kita punya. Dia punya. Ini semua berlaku pada RASA SEDAR DIRI.

Terima dan Serah Diri (atau Serah 'Kepunyaan' Diri) itulah maksud sebenar kita ini MUSLIM atau sudah ISLAM.

Proses ini wajib berlaku sebelum kita ini PATUH atau A'BUD.

====
End.

An-Naml : 81

وَمَآ أَنتَ بِهٰدِى الْعُمْىِ عَن ضَلٰلَتِهِمْ ۖ إِن تُسْمِعُ إِلَّا مَن يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا فَهُم مُّسْلِمُونَ

● Dan kamu sekali-kali tidak dapat memimpin (memalingkan) orang-orang buta dari kesesatan mereka. Kamu tidak dapat menjadikan (seorangpun) mendengar, kecuali orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami, lalu mereka BERSERAH DIRI (MUSLIMUN). ●

Ar-Rum : 53

وَمَآ أَنتَ بِهٰدِ الْعُمْىِ عَن ضَلٰلَتِهِمْ ۖ إِن تُسْمِعُ إِلَّا مَن يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا فَهُم مُّسْلِمُونَ

● Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta (mata hatinya) dari kesesatannya. Dan kamu tidak dapat memperdengarkan (petunjuk Tuhan) melainkan kepada orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami, mereka itulah orang-orang yang BERSERAH DIRI (MUSLIMUN). ●

====

Deduksi dari :

Al-Baqarah (2) : 206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ اتَّقِ اللَّهَ أَخَذَتْهُ الْعِزَّةُ بِالْإِثْمِ ۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُ ۚ وَلَبِئْسَ الْمِهَادُ

● Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertakwalah kepada Allah", bangkitlah kesombongan (EGO) nya yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya. ●

Az-Zumar (39) : 49

فَإِذَا مَسَّ الْإِنسٰنَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنٰهُ نِعْمَةً مِّنَّا قَالَ إِنَّمَآ أُوتِيتُهُۥ عَلٰى عِلْمٍۭ ۚ بَلْ هِىَ فِتْنَةٌ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

● Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah kerana KEPINTARANKU". Sebenarnya itu adalah UJIAN (FITNAH), tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui. ●

Al-A'raf (7) : 12

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ

● Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya LEBIH BAIK daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". ●

Al-Hijr (15) : 33

قَالَ لَمْ أَكُن لِّأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُۥ مِن صَلْصٰلٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ

● Berkata Iblis: "Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk" ●

Al-Baqarah (2) : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan CUBAAN / UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. ●

Al-Baqarah (2) : 156

الَّذِينَ إِذَآ أَصٰبَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوٓا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّآ إِلَيْهِ رٰجِعُونَ

● (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". ●

At-Tagabun (64) : 11

مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ وَمَن يُؤْمِنۢ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُۥ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● Tidak ada suatu MUSIBAH pun yang menimpa seseorang kecuali dengan IZIN Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada QALBUNYA. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

Ar-Rum (30) : 36

وَإِذَآ أَذَقْنَا النَّاسَ رَحْمَةً فَرِحُوا بِهَا ۖ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌۢ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ إِذَا هُمْ يَقْنَطُونَ

● Dan apabila Kami rasakan sesuatu rahmat kepada manusia, niscaya mereka gembira dengan rahmat itu. Dan apabila mereka ditimpa suatu musibah (bahaya) disebabkan kesalahan yang telah dikerjakan oleh 'TANGAN' MEREKA SENDIRI, tiba-tiba mereka itu berputus asa.●

Asy-Syura (42) : 30

وَمَآ أَصٰبَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ

● Dan apa saja MUSIBAH yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan 'TANGAN'mu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). ●

Al-Baqarah (2) : 172

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُلُوا مِن طَيِّبٰتِ مَا رَزَقْنٰكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara REZEKI (PROVISION) yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan berSYUKURlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah / PATUH (TA'BUDUN). ●

Al-A'raf (7) : 10

وَلَقَدْ مَكَّنّٰكُمْ فِى الْأَرْضِ وَجَعَلْنَا لَكُمْ فِيهَا مَعٰيِشَ ۗ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ

● Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu berSYUKUR. ●

An-Nahl (16): 78

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH (Rasa Sedar), agar kamu berSYUKUR. ●

Al-Kahf (18) : 39

وَلَوْلَآ إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَآءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ إِن تَرَنِ أَنَا۠ أَقَلَّ مِنكَ مَالًا وَوَلَدًا

● Dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu "maasyaallaah, LAA QUWWATA ILLA BILLAH (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, ●

Al-Baqarah (2) : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● ... Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa KEKUATAN itu KEPUNYAAN Allah SEMUANYA (JAMI'A), dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

Perbuatan IBLIS yang MENYALAHKAN TUHAN :

Al-A'raf (7) : 16

قَالَ فَبِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرٰطَكَ الْمُسْتَقِيمَ

●Iblis menjawab: "Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, ●

PERBUATAN ADAM yang MENGAKU SALAH :

Al-A'raf (7) : 23

قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَآ أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah MENZALIMI / MENGANIAYA diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. ●

KEPUNYAAN siapa ?

Al-Baqarah : 107

أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ لَهُۥ مُلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۗ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Tiadakah kamu mengetahui bahwa kerajaan langit dan bumi adalah KEPUNYAAN Allah? Dan tiada bagimu selain Allah seorang pelindung maupun seorang penolong. ●

Al-Baqarah (2) : 255

اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَىُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُۥ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَّهُۥ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ مَن ذَا الَّذِى يَشْفَعُ عِندَهُۥٓ إِلَّا بِإِذْنِهِۦ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىْءٍ مِّنْ عِلْمِهِۦٓ إِلَّا بِمَا شَآءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَـُٔودُهُۥ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِىُّ الْعَظِيمُ

● Allah, tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. KEPUNYAAN-Nya APA yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.●

Al-Baqarah (2): 284

لِّلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ وَإِن تُبْدُوا مَا فِىٓ أَنفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُم بِهِ اللَّهُ ۖ فَيَغْفِرُ لِمَن يَشَآءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَآءُ ۗ وَاللَّهُ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

● KEPUNYAAN Allah-lah SEGALA apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikan, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. Maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

Sabtu, 9 September 2017

Makna Kehidupan

(Tarikh ditulis : 9 Sep 2017)

■ Tujuan kita di hidupkan sebenarnya ada dua dan bukan satu, dari segi perspektif. Satu tujuannya (pada perspektif kita) adalah agar kita Patuh Rela (A'BUD) kepada Dia (51:56) - Tuhan Yang Wujud Esa. Satu lagi tujuannya (pada perspektif Dia), adalah agar dapat Dia Yang Esa itu memberikan kita Hubungan Kasih-Sayang atau Rahmat dari sisi Dia (11:119).

■ Tuhan Yang Esa itu tidak perlukan sembahan atau apa-apa dari kita (35:15). Apa yang Dia mahu adalah memberikan kita Kasih Sayang-Nya maka itu sebab kita ini di ciptakan (11:119). Namun, ramai manusia tak menyedari tentang ini dan merasa leceh menjadi abdi kepada Dia untuk mendapatkan Rahmat tersebut, itu sebab mendapat azab (11:119). Sedangkan menjadi abdi kepada yang lain meski kelihatan mudah, namun sebenarnya penuh bebanan (7:157, 3:151). Keterbalikan ada di situ.

■ Persoalan mengapa kena Patuh Rela kepada Dia adalah persoalan yang sungguh besar dan amat perlu di fahami dengan sungguh-sungguh (39:22, 50:21, 112:2). Tanpa pemahaman ini manusia akan sesat (19:59, 30:29) kerana hanya mengikut saranan makhluk durjana dalam minda kita ini atau dari hawa diri (114:5, 3:14, 4:119-120, 4:27). Takrifan Jahil atau Bodoh atau 'Ignorant' itu ada di sini, kerana tidak mahu memahami maka sesat (57:14).

■ Hidup ini amat memerlukan seseorang manusia untuk faham tentang apa-apa yang berlaku dan mengapa sesuatu perkara itu berlaku (17:36, 3:191). Pemahaman itulah Hidayah atau Petunjuk.

■ Memahami adalah proses verifikasi tentang benar atau tidaknya sesuatu informasi yang kita dengari (39:18), sebelum mengiktiraf ianya sebagai suatu kebenaran dan mengikutinya (2:42). Inilah tugas terbesar manusia dan bukan meletakkan kepercayaan bulat-bulat kepada sesiapa yang kita sangka 'terbimbing' (53:23). Setiap kenyataan yang benar, mesti ada bukti (10:5). Begitulah undang-undang verifikasi dan begitulah Kalimah kebenaran dari Allah (47:2, 38:84).

■ Kesalahan ramai manusia adalah mengikut-ngikut kerana menyangka (6:116). Sangkaan tidak sedikitpun mendekatkan kita kepada kebenaran (53:28, 10:36). Verifikasi dan Kaji Selidiklah (39:18) yang menemukan kita dengan kebenaran (3:191).

■ Membezakan antara benar dan salah nya sesuatu kenyataan, berita atau informasi atau cakap-cakap orang memerlukan satu rujukan dan inilah Furqan (34:6). Rujukan yang satu ini wajib ianya kebenaran tanpa ragu yang datang dari Yang Benar (2:2) dan setiap kenyataan kebenaran, ada pembuktiannya (2:111) dan tanpa percanggahan (4:82).

■ Berfikir adalah proses mencari jawapan terhadap persoalan dalam kepala, yang memerlukan pendengaran, pemerhatian dan penelitian (16:78, 17:36). Inilah tugas terbesar manusia supaya boleh memahami, kemudian memperbaiki kehidupan, maka menjadi Soleh (47:2). Jika tidak melakukan verifikasi ini, kita seperti lembu atau binatang ternak, malah lebih sesat lagi dan inilah punca kenapa kita di azab (25:44, 7:179, 67:10).

■ Setelah memahami sesuatu fakta barulah setiap informasi atau berita itu menjadi kebenaran. Memahami kebenaran itulah definasi berilmu (22:8) atau 'Alim atau jamaknya Ulamak.

■ Hanya Ulamak takut kepada Yang Esa. Siapa itu Ulamak? Ulamak adalah yang takut kepada Allah (35:28). Tiada gelaran Ulamak boleh di beri kepada kepada manusia yang kita sangka berilmu samada besar serban atau jubahnya mahupun smart kot bajunya; tanpa mereka berasa gerun kepada Allah.

■ Mengapa demikian? Kerana setelah melalui proses kaji selidik untuk memahami setiap satu informasi menjadi kebenaran atau menjadi Ilmu, akan kita temui bahawa yang kita kaji sebenarnya adalah pembuktian yang sudah ada kenyataannya dari wahyu yang datang dari Dia melalui RasulNya (39:9, 3:191). Hanya Yang Benar mengeluarkan Kebenaran (22:62). Kita manusia siapa sahaja tidak mampu mengeluarkan kenyataan kebenaran apa pun, kita kena hanya menemukan (discover), mengesahkan kemudian mengikutinya (2:170, 3:7). Buanglah ikut-ikutan turun temurun pengagungan kepada sekian-sekian 'Ulamak Besar' atau 'Imam' atau 'Maulana' atau 'Sheikh' atau 'PU (Pencetus Umah)' atau 'Murabbi' atau 'Mursyid' mana-mana pun (2:170, 5:104, 7:28, 7:95, 10;78, 10:39). Mereka bukan Uswatun Hasanah. Hanya Rasul-rasulNya adalah Contoh Ikutan (33:21, 60:4, 60:6). Bezakan pendapat dengan kebenaran. Pendapat itu Sangkaan. Ianya bukan kebenaran.

■ Yang berlaku dalam kehidupan ini adalah golongan yang sibuk menegakkan pendapat ketua puak masing-masing (2:213). Masing-masing mengagungkan 'kebenaran' kenyataan atau pendapat ketua puak masing-masing (53:23, 37:27, 3:19, 3:66). Definasi menduakan Allah atau mensyarikatkan Allah atau Syirik ada di sini yang menyebabkan kita tidak di ampun Allah (30:31-32, 4:116).

■ Bukalah Minda dan fikiran kita luas-luas dan kita akan di mudahkan urusan (20:25-26). Setelah Minda kita di buka (94:1, 6:125), iaitu dengan tidak duduk dalam mana-mana puak (16:93), barulah hidayah atau pemahaman itu datang (47:14). Jika tidak, meski berlori kita mendengar kenyataan, perkataan atau tulisan, ianya adalah seperti mendengar burung kakak tua yang mengeluarkan perkataan. Ada doa di ajar Allah untuk pembukaan minda ini (20:25-26).

■ Keyakinan atau Iman itu hanya boleh datang apabila kita sudah tahu (8:2). Tahu itu berilmu. Berilmu itu memahami kebenaran setelah proses verifikasi. Bezakan antara Berilmu dengan Beriman. Kita beriman Allah itu ada atau kita Tahu Allah itu ada? Tiada beriman tanpa Ilmu itu dahulu. Tanpa Ilmu bagaimana boleh Akur / Islam (49:14).

■ Kehidupan ini sebenarnya sangat bergantung kepada apa yang kita percaya, atau yakini, yang menentukan apa tindakan atau perbuatan yang kita lakukan seharian sehingga kita mati (102:5, 102:7, 69:51, 56:95). Kepercayaan dalaman inilah suatu yang boleh membangunkan (51:20) atau membinasakan (52:36). Kepercayaan kepada Kebenaran boleh membangunkan atau menambah-baik atau Soleh, manakala kepercayaan kepada Sangkaan, meski kuat di rasa dalam jiwa sebenarnya menghancurkan (48:12).

■ Hidup ini sering di kaitkan dengan Masalah. Masalah itu definasi jiwa yang sering merungut dan tidak reti menghargai pemberian (2:172, 55:13, 39:49). Buanglah definasi masalah dan gantikan dengan Ujian atau 'Test'. Kita ini hidup sering di Uji (2:155). Itu bukan Masalah. Dan tujuan kita di uji adalah hendak memberi cara untuk kita sendiri mengesahkan keyakinan atau keimanan atau kepercayaan kita (29:2). Dalam hidup ini yang kita kena sentiasa harapkan atau doakan adalah adalah agar kita lebih bijak dalam menangani 'Masalah' atau Ujian dan bukan meminta-minta supaya 'Masalah' atau 'Ujian' itu tidak datang. Tiada manusia yang tidak ada 'Masalah' atau tidak di ikuti dengan Ujian. Kita biasa dengar masalah wujud pasal 'Salah-Faham', maka kebanyakan masalah boleh di selesaikan setelah kita faham.

■ Mengelak diri dari menghadapi 'Masalah' atau Ujian adalah petanda kita ini masih Bodoh atau Jahil atau 'Ignorant' atau 'Tidak mahu ambil peduli'. Kadang-kadang ianya datang dari Keegoan atau Kesombongan diri. Kadang-kadang ianya dua-dua maka di sinilah definasi 'bodoh-sombong' itu wujud (25:73).

■ Setelah kita benar-benar faham, barulah seseorang itu boleh Bersabar. Selain Sabar itu suatu sifat yang ada pada sesetengah fitrah manusia dan tidak pada sesetengah fitrah manusia yang lain, Sabar itu boleh di perolehi dengan kedalaman Ilmu atau pemahaman yang menyeluruh atau meliputi (18:68). Ianya adalah pemahaman zahir juga batin atau pemahaman akar kepada suatu kejadian atau sebab kepada sesuatu akibat. Orang yang sudah mendapat Sabar adalah orang yang sudah memahami kebenaran (103:3) dan merekalah yang mendapat Kasih Sayang atau Rahmat dari sisi Allah (2:157) dan mendapat ganjaran sekucupnya (39:10). Yang tidak memahami kebenaran itu tidak akan dapat bersabar atau hanya menyangka mereka sudah bersabar.

■ Kebanyakan manusia berpuas hati dengan 'Ilmu Sangkaan' yang mereka ada atau pegang atau yakini. Mereka Sangka mereka sudah beramal baik (18:104). Mereka sangka dengan melakukan 'Copy Paste dan Forward' setiap mesej yang di terima dalam handphone yang berbunyi tazkirah atau peringatan itu tanpa verifikasi adalah amal soleh. Sebenarnya tidak. Beramal dengan Sangkaan adalah kebatilan dan akan di balas dengan azab (18:105-106). Sampaikanlah hanya kebenaran dan bukan sangkaan kebenaran (103:3). Itu barulah Amal Soleh.

■ Hidup kita ini tidak bebas jika kita masih di belenggu pendapat atau mengikuti pendapat dan kita suruh pulak orang lain untuk mengikuti pendapat itu (17:36, 6:159). Itulah bebanan di punggung (7:157). Kebebasan adalah kalamana kita tidak di pengaruhi mana-mana pendapat dan sebenarnya kebenaran tidak pernah menyusahkan atau membebankan (5:6). Ianya (kebenaran itu) menenangkan (89:27), menyabarkan, menguatkan (8:9, 8:65-66) sehingga kita sanggup mati mempertahankannya (3:157, 3:169). Tahap ini di capai kerana kita sudah tidak ragu-ragu kerana kita sudah menyaksikan bukti kepada kebenaran (3:18). Yang tidak bebas adalah mereka yang masih terbelenggu fikiran dengan pendapat orang lain tanpa kaji selidik. Kita tidak Iqra` itu sebab kita merana.

■ Ada puak mengatakan, lakukan Dua Rakaat Solat, nescaya akan selesai segala masalah. Golongan yang sama juga akan sentiasa berada di Masjid dan Surau dan belajar dan mendengar bab yang itu-itu juga atau yang sama di dengari dari dulu hingga kini dan semakin menyusahkan dan itulah Ilmu yang mereka Sangka. Kadang-kadang lagi banyak mendengar kuliah atau ceramah lagi konfius kepala kerana terdapat banyak pendapat yang bercanggah antara satu sama lain sehingga tak tau mana satu nak ikut. Intipati Solat tidak di fahami, Intipati Ilmu juga tidak di fahami, bagaimana mungkin 'Masalah' akan selesai. Kita, jika di golongan ini, masih ikut-ikutan tanpa mengetahui mana satu benar dan tidak. Maka masih sesat meskipun sentiasa ke Masjid dan Surau. Kefahaman yang sebenar, yang sedihnya zaman ini, tidak kita dapati di Surau atau Masjid sahaja - ianya tidak mencukupi malah selalunya yang kita belajar adalah pendapat manusia - iaitu sangkaan manusia. Kita hanya dapat faham setelah kita Iqra` atau Kaji Selidik atau mempelajari atau tadarrus di Madrasah atau Universiti atau Institusi Pengajian atau selalu bertanya kepada yang tahu (29:49, 16:43).

■ Di suatu pihak atau golongan pula, langsung tidak ke Masjid atau Surau, dan fikiran atau kehidupan sibuk dengan aktiviti mencari nafkah atau berniaga atau hidup korporat yang penuh kesibukan, mesyuarat sana sini, jumpa orang sana sini, 'strike atau close deal' sana sini dan mereka ini tidak sedar pula akan wujudnya Tuhan Yang Satu yang sentiasa memerhatikan kelakuan manusia yang lalai. Bagi golongan ini tak penting apa yang tok-tok lebai atau Ustaz atau para Ilmuan / para Saintis katakan dan mereka juga 'Ignorant' atau Jahil atau Bodoh maka sesat juga (57:20).

■ Makanya kehidupan ini janganlah di ukur kejayaan seseorang manusia atau kebaikan seseorang manusia dengan apa harta yang di kumpulkan (57:20, 7:48, 3:116) atau berapa besar serban atau cantiknya selempang di jubah atau kot yang di tempah. Kejayaan seseorang manusia adalah bergantung kepada apa yang dia faham, kemudian mengikutinya dengan rapat (24:51, 28:67, 30:38, 2:42-43, 2:2-5, 7:157, 62:10, 9:88, 3:104, 3:130, 3:200, 5:35, 5:90, 5:100, 58:22, 64:9, 64:16).

■ Kefahaman itulah Hidayah.

Barulah kita mengerti apa makna kehidupan sebenarnya dan wajib mengikuti kebenaran itu dan menjadi soleh / memperbaiki (25:71). Jika masih tak mahu ikut, maka kita memang benar adalah seorang zalim (aniaya) kepada diri sendiri (2:145, 2:87, 47:25).

====
End.

(yang dalam kurungan itu lebih penting untuk di baca).

An-Naml (27) : 84

حَتّٰىٓ إِذَا جَآءُو قَالَ أَكَذَّبْتُم بِـَٔايٰتِى وَلَمْ تُحِيطُوا بِهَا عِلْمًا أَمَّاذَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

● Hingga apabila mereka datang, Allah berfirman: "Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ILMU kamu tidak MELIPUTINYA (TUHIT°U), atau apakah yang telah kamu kerjakan?". ●

An-Naml : 85

وَوَقَعَ الْقَوْلُ عَلَيْهِم بِمَا ظَلَمُوا فَهُمْ لَا يَنطِقُونَ

● Dan jatuhlah perkataan (azab) atas mereka disebabkan kezaliman mereka, maka mereka tidak dapat berkata (apa-apa). ●

Allah Al-Hadi.
Allah Al-Haq.

Yang Menunjuki atau Yang Membimbing adalah Dia.
Yang Memberi Faham adalah Dia.
Yang Benar adalah Dia.
Setiap kebenaran hanya datang dari Yang Benar dan bukan terpacul dari sangkaan dalam kepala manusia, tak kira siapa pun dia.

(KAS)
====

Sabtu, 2 September 2017

Zarrah

(Tarikh ditulis : 01 Sep 2017)

Pengenalan

Mengapa mengkaji Zarrah?

Sebab ianya di sebut dalam Al-Quran.

Dan berkali-kali Allah sebut bahawa hanya Ulil Albab yang boleh mengambil pengajaran. Ulil Albab adalah manusia yang memahami INTIPATI atau ESSENCE sesuatu.

Analisa

An-Nisa' : 40

إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ ۖ وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضٰعِفْهَا وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

● Sesungguhnya Allah tidak menganiaya / menzalimi seseorang walaupun SEBERAT zARRAH, dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya ganjaran yang besar. ●



Apakah Atom yang Allah maksudkan sebagai Zarrah?

Zarrah adalah suatu unsur atau elemen yang paling kecil yang Allah jadikan.

Jika di tanya atau di kaji dari apa yang ULAMAK FIZIK sudah nyatakan, sekarang ini bukanlah ATOM sebagai Zarrah tersebut sebab Saintis telah menemukan dalam Atom ada Elektron yang bercas Negatif yang 'BERORBIT' di luar manakala 99.9% jisim sebutir Atom ada pada NUKLEAS nya dan dalam Nukleas ini terdapat Proton yang bercas Positif dan Neutron yang bercas Neutral.

Itu dulu. Sekarang Saintis telah menemukan ada lagi unsur lebih kecil dari Elektron, Proton dan Neutron dan ini di panggil Quarks.




Namun, Quarks ini para Saintis tak pernah tengok pun. Mereka 'derive' dari eksperimen.

Jika kita perhatikan dan ikuti perkembangan ULAMAK SAINS dalam hal Atom, kita patut faham bahawa SEHINGGA SEKARANG, tiada satu MODEL pun dengan TEPAT boleh menggambarkan macammana Struktur Atom tersebut.



Ini jelas menunjukkan walau beribu eksperimen sudah di lakukan amatlah sukar untuk memahami dengan sebenar, Atom dan Sub-Atom itu strukturnya bagaimana ?

Saintis telah berevolusi dalam pemahaman tentang Atom dari Elektron yang berorbit sekitar Nukleas, kepada Elektron yang berorbit berdasarkan Tahap Tenaga mereka sehingga kepada Quantum Fizik di mana Elektron itu di temui berdasarkan 'Kemungkinan' ianya berada di situ bila Elektron di 'ukur' (measure). Kalau tak di ukur, elektron akan bertindak sebagai gelombang.


Saintis masih pening akan bagaimana nak memodelkan Atom dengan sebenarnya. Meskipun demikian, MANFAAT pada pengkajian ATOM telah mereka Bina dengan adanya Kekuatan Senjata NUKLEAR.

Pengkajian tentang Atom telah menghasilkan penemuan tentang pelbagai Unsur atau Elemen di Alam Semesta samada berbentuk Pepejal,  Cecair atau Gas.





Gabungan antara Atom dengan Atom lain membentuk Molekul.



Sebagai contoh, 1 Atom Hidrogen bila bergabung dengan 1 Atom Hidrogen yang lain akan membentuk Molekul Gas Hidrogen iaitu H2 dan gabungan Molekul Gas Hidrogen dengan 1 Atom Oksigen akan menjadi Air atau MAA` = H2O. Inilah asas kehidupan kita. Segala benda hidup Allah ciptakan dari MAA` atau air atau unsurnya iaitu Hidrogen dan Oksigen.

Al-Anbiya : 30

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا أَنَّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنٰهُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَآءِ كُلَّ شَىْءٍ حَىٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

● Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari AIR (MAA`) Kami jadikan segala sesuatu yang HIDUP. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? ●


Sekali lagi - persoalan MENGAPA kita kena kaji.

Untuk benar-benar bergelar ULAMAK sepertimana yang Allah sebut dalam Al-Quran, kita kena berusaha untuk benar-benar memahami MENGAPA Allah ciptakan sesuatu dan mengapa IANYA tidak pernah SIA-SIA. ALLAH Tuhan Yang Esa itu tidak PERNAH buat kerja SIA-SIA.

Mengapa kita Muslim Mukmin yang konon mempunyai manusia yang kita gelar ULAMAK BESAR tidak langsung membuat eksperimen dan mengkaji-selidik pasal Atom ini sedangkan orang tidak Beriman dan tidak Muslim yang sanggup berhabisan billion ringgit dalam Kajian sehingga mereka mampu melahirkan BOM ATOM dan kemudian BOM HIDROGEN dan pelbagai Senjata Kimia yang lain demi KEKUATAN KETENTERAAN NEGARA mereka ?

Tadabburlah Firman Allah di bawah ini agar kita dapat Petunjuk, Bimbingan Allah dan paling penting kita BERUBAH dalam FIKIRAN dan TINDAKAN demi Arahan Allah kepada kita yang mengaku Beriman :
Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda (AYAAT) bagi ULIL ALBAB ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan (KHALQI) langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan SIA-SIA, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.●

Ciri-ciri Ulil Albab sudah sangat jelas di cerita Allah dalam ayat di atas. Orang ini sentiasa ingat Allah dan sentiasa berfikir dan mengkaji CIPTAAN (KHALQU) ALLAH sehingga mereka FAHAM dan Hargai / Appreciate / Syukur Bahawa setiap ciptaan Allah itu adalah BENAR dan ada tujuan dan ada Manfaat dan bukan BATIL atau sia-sia. Kalau TAK MENGKAJI-SELIDIK, tahu pun tidak, macammana nak Hargai atau nak mengambil MANFAAT dari ciptaan Allah. Sedarlah, buanglah sifat terlalu mengagong-agongkan 'seakan' ULAMAK yang dah beratus tahun di lakukan turun temurun sehingga sekarang, yang tidak ada Nilai Tambah atau Tak ada KESOLEHAN atau tiada Penambahbaikan di buat terhadap mana-mana usaha dalam memahami apa fungsi setiap ciptaan Allah. Orang yang tidak beriman pula yang sangat mengambil berat dalam membuat Kaji-Selidik dan rata-rata YANG KITA PANGGIL ULAMAK - seolah-olah tak mahu ambik tahu tentang kepentingan ini dan hanya fokus kepada hal-hal yang 'itu-itu' juga.

Al-Anfal : 60

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فِى سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

● Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka KEKUATAN (QUWWATIN) apa saja yang kamu sanggupi dan dari RIBATIL KHAIL (CAVALRY) sehingga kamu mengGENTARkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu NAFKAHKAN pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). ●

Firman Allah di atas sepatutnya di ambil dan di patuhi oleh seluruh Muslim Mukmin terutama yang SEAKAN ULAMAK 'Agama' agar Perintah Allah di laksanakan dan FASAD atau Corruption tidak berleluasa di muka bumi. Ayat Allah di atas adalah kewajipan tentang menuntut ILMU, membuat pelbagai KAJIAN, menafkahkan Wang Ringgit perbelanjaan dalam MENYIAPKAN KEKUATAN APA SAHAJA dari Teknoloji PERSENJATAAN SEHINGGA 'Gentar Musuh Allah'.

Perhatikanlah para pembaca Sekalian, sekarang ini adakah orang tidak beriman gentar dengan Kekuatan Orang Islam atau orang Islam yang gentar akan Kekuatan Orang tidak beriman? Sedarlah. SAMPAI BILA kita orang Islam di hinakan, di kotak-katikkan, di buat macam sampah, di tembak, dibunuh, di bakar hidup-hidup, SEDANGKAN ceramah di masjid atau surau masih berkisar tentang samada 'korek hidung batal tak puasa atau pucuk paku Haram atau tidak jika di petik?'. Kita masih atau sehingga MATIKAH sibuk membicarakan pasal yang ranting-ranting?


Kita sibuk dan mahukan Syariat Allah di tegakkan, kerajaan ISLAM memerintah namun PERSEDIAAN KEKUATAN tidak di lakukan. Cuba fikir, adakah orang tidak beriman SUKA dan MEMBIARKAN Kerajaan ISLAM yang mempromosikan SEJAHTERA atau PEACE ini memerintah?

Al-Baqarah : 120

وَلَن تَرْضٰى عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدٰى ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَ الَّذِى جَآءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti MILLAH mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan (AHWA) mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. ●


Allah utus manusia sebagai Khalifah di muka bumi sebab adanya segolongan manusia yang sentiasa mengikut ajaran Allah melalui WahyuNya dan ada manusia yang melakukan Fasad dan kedua-dua golongan ini memang ada jalan perjuangan masing-masing dan bertempur dan ada Mentornya masing-masing - segolongan, Mentornya adalah Allah dan Rasul manakala segolongan lagi adalah Syaitan.

Sedarlah RELEVAN nya firman Allah dalam Al-Quran bila menceritakan tentang FIRAUN dan Raja Namrud sehingga sekarang adalah KERANA KETURUNAN mereka MASIH KEKAL MEMERINTAH dunia ini sehingga sekarang.

Sistem Ekonomi dan Kewangan dari Geng Rothchild keturunan Namrud. Sistem yang penuh RIBA. Sistem BANK yang memang menjadikan RIBA sebagai sistem keuntungan mereka. Sistem Atau DEEN Islam dari Allah mempromosi Zakat dan Infaq dan mengharamkan RIBA. Yang sedihnya ada kunun ULAMAK yang menghalalkan sistem Riba ini dengan pelbagai bunyi-bunyi Arab pada SNP (Sales and Purchase Agreement) sehingga rata-rata terpesona orang Islam yang jahil untuk melakukan persetujuan pembiyaan kewangan atau LOAN AGREEMENT. Cukup-cukuplah kita menjadi Jahil atau Ignorant tentang ini.

Sistem konon 'Demokrasi' ada di hampir seluruh Negara-negara di dunia. Di belakangnya adalah Freemason, di sebut tangan-tangan belakang yang memungkinkan seseorang menang pilihanraya dan menjadi pemerintah sesebuah negara.



=====
Sekecil Zarrah akan di hitung atau di perhalusi


Yunus : 61

وَمَا تَكُونُ فِى شَأْنٍ وَمَا تَتْلُوا مِنْهُ مِن قُرْءَانٍ وَلَا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ ۚ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍ فِى الْأَرْضِ وَلَا فِى السَّمَآءِ وَلَآ أَصْغَرَ مِن ذٰلِكَ وَلَآ أَكْبَرَ إِلَّا فِى كِتٰبٍ مُّبِينٍ

● Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun SEBERAT zARRAH di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). ●

Az-Zalzalah : 7

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُۥ

● Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zARRAH pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. ●


Az-Zalzalah : 8

وَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُۥ

● Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zARRAH pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. ●

Luqman : 16

يٰبُنَىَّ إِنَّهَآ إِن تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ فَتَكُن فِى صَخْرَةٍ أَوْ فِى السَّمٰوٰتِ أَوْ فِى الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

● (Luqman berkata): "Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat benih (HABBATIN), dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Yang Menghalusi lagi Yang Mengetahui.●

====
Fahamilah para pembaca sekalian.
Jadilah ULIL ALBAB.
Allah tidak suruh kita hanya bersolat puasa zakat dan haji.
Paling utama Allah suruh kita IQRA` yang bermaksud bukan hanya BACA tapi mengkaji, ALLAH suruh BERTAFAKUR iaitu BERFIKIR iaitu mencari jawapan kepada persoalan dalam minda, ALLAH suruh MENG'AQALI iaitu mengaitkan fakta-fakta dan Allah suruh BERTAQWA iaitu sentiasa merasa KEWUJUDAN ALLAH selalu setelah kita BERIMAN atau YAKIN, setelah kita BERILMU.

ILMU dulu. Kemudian ISLAM.
Kemudian Baru IMAN atau Yakin. Kemudian baru BerTaqwa. Dan akhirnya BerTAWAKKAL - sempurna Islam dan Iman.

====
End.

Allah Al-Lat°if

(Yang Menghalusi (setiap perkara))

====









Isnin, 28 Ogos 2017

Langit

(Tarikh ditulis : 27 Aug 2017)

Pengenalan

Langit.

Adakah benar kita sudah benar-benar faham apa itu Langit atau As-Samaa` dalam Bahasa Arab.

Ianya tersangat penting untuk kita fahami tentang apa itu 'Langit' atau 'Sky' dalam Bahasa Inggeris kerana dalam Bahasa Arab dan dalam Al-Quran, keterangan tentang As-Samaa` itu LAIN dari apa yang kita biasa faham.


Analisa tentang Langit

Langit atau As-Samaa` yang berdasarkan kata dasar SIN MIN WAU disebut sebanyak 381 kali di dalam Al-Quran dengan pelbagai variasi lain termasuk SAMAAWAAT, ISM, ASMA, TASMIYYAT, MUSAMMAT, SAMMA.

[Kata dasar yang merujuk kepada Langit ini sama dengan ISM iaitu yang merujuk kepada Nama.]

Az-Zariyat : 47

وَالسَّمَآءَ بَنَيْنٰهَا بِأَيْيدٍ وَإِنَّا لَمُوسِعُونَ

● Dan LANGIT itu Kami BINA (construct / BANAINAHA) dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar MELUASKANNYA (LAMUSI'UUN). ●

Al-Baqarah : 22

الَّذِى جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ فِرٰشًا وَالسَّمَآءَ بِنَآءً وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَآءِ مَآءً فَأَخْرَجَ بِهِۦ مِنَ الثَّمَرٰتِ رِزْقًا لَّكُمْ ۖ فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَندَادًا وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

● Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan LANGIT (AS-SAMAA`) sebagai PEMBINAAN (BINAA`AN / Construction), dan Dia menurunkan AIR dari LANGIT, lalu Dia menghasilkan dengan AIR itu segala buah-buahan (hasil tumbuhan) sebagai rezeki untukmu; kerana itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui. ●

An-Nazi'at : 27

ءَأَنتُمْ أَشَدُّ خَلْقًا أَمِ السَّمَآءُ ۚ بَنٰىهَا

● Apakah kamu lebih sulit penciptaanya ataukah LANGIT (AS-SAMAA`) ? Allah telah MEMBINANYA BANAHA), ●

An-Nazi'at : 28

رَفَعَ سَمْكَهَا فَسَوّٰىهَا

● Dia meninggikan (RAFA'A) bangunan / siling nya lalu menyempurnakannya, ●

Qaf (50): 6

أَفَلَمْ يَنظُرُوٓا إِلَى السَّمَآءِ فَوْقَهُمْ كَيْفَ بَنَيْنٰهَا وَزَيَّنّٰهَا وَمَا لَهَا مِن فُرُوجٍ

● Maka apakah mereka tidak melihat akan LANGIT yang ada di ATAS (FAUQA) mereka, bagaimana Kami MEMBINAnya (BANAINAHA) dan menghiasinya dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikitpun? ●

An-Nur : 43

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُزْجِى سَحَابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَيْنَهُۥ ثُمَّ يَجْعَلُهُۥ رُكَامًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهِۦ وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّمَآءِ مِن جِبَالٍ فِيهَا مِنۢ بَرَدٍ فَيُصِيبُ بِهِۦ مَن يَشَآءُ وَيَصْرِفُهُۥ عَن مَّن يَشَآءُ ۖ يَكَادُ سَنَا بَرْقِهِۦ يَذْهَبُ بِالْأَبْصٰرِ

● Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) AIS (HAIL) dari langit, (iaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) AIS itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan. ●

Al-Anbiya : 32

وَجَعَلْنَا السَّمَآءَ سَقْفًا مَّحْفُوظًا ۖ وَهُمْ عَنْ ءَايٰتِهَا مُعْرِضُونَ

● Dan Kami menjadikan LANGIT itu sebagai ATAP (SAQFAN) yang TERPELIHARA (MAHFUZA), sedang mereka berpaling dari segala tanda-tanda yang terdapat padanya. ●

At-Tur : 44

وَإِن يَرَوْا كِسْفًا مِّنَ السَّمَآءِ سَاقِطًا يَقُولُوا سَحَابٌ مَّرْكُومٌ

● Jika mereka di beri lihat SERPIHAN (KISFAN) dari LANGIT gugur, mereka akan mengatakan: "Itu adalah awan yang bertindih-tindih". ●

Al-Hajj : 65

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ سَخَّرَ لَكُم مَّا فِى الْأَرْضِ وَالْفُلْكَ تَجْرِى فِى الْبَحْرِ بِأَمْرِهِۦ وَيُمْسِكُ السَّمَآءَ أَن تَقَعَ عَلَى الْأَرْضِ إِلَّا بِإِذْنِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَّحِيمٌ

● .. Dan Dia MENAHAN (YUMSIKU) (benda-benda) LANGIT jatuh ke bumi, melainkan dengan izin-Nya? Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada Manusia. ●

At-Tur : 5

وَالسَّقْفِ الْمَرْفُوعِ

● dan ATAP (AS-SAQFI) yang diTINGGIkan (MARFU') (langit), ●

Ar-Ra'd : 2

اللَّهُ الَّذِى رَفَعَ السَّمٰوٰتِ بِغَيْرِ عَمَدٍ تَرَوْنَهَا ۖ ثُمَّ اسْتَوٰى عَلَى الْعَرْشِ ۖ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ كُلٌّ يَجْرِى لِأَجَلٍ مُّسَمًّى ۚ يُدَبِّرُ الْأَمْرَ يُفَصِّلُ الْءَايٰتِ لَعَلَّكُم بِلِقَآءِ رَبِّكُمْ تُوقِنُونَ

● Allah-lah Yang MENINGGIKAN LANGIT (RAFA'A AS-SAMAAWAAT) TANPA TIANG ('AMADIN) (sebagaimana) yang kamu lihat, kemudian Dia ISTAWA` di atas 'Arasy, dan menundukkan matahari dan bulan. Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan. Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan(mu) dengan Tuhanmu. ●


Al-Baqarah : 164

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِى تَجْرِى فِى الْبَحْرِ بِمَا يَنفَعُ النَّاسَ وَمَآ أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّمَآءِ مِن مَّآءٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيٰحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

● Sesungguhnya dalam penciptaan LANGIT (AS-SAMAAWAAT) dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari LANGIT berupa AIR (MAA`), lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis haiwan, dan pengisaran ANGIN (AR-RIYAAH) dan AWAN (AS-SAHAB) yang dikendalikan ANTARA LANGIT dan BUMI; sungguh (terdapat) tanda-tanda (bukti / AYAAT) bagi kaum yang meng'aqali. ●

Al-Baqarah : 29

هُوَ الَّذِى خَلَقَ لَكُم مَّا فِى الْأَرْضِ جَمِيعًا ثُمَّ اسْتَوٰىٓ إِلَى السَّمَآءِ فَسَوّٰىهُنَّ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ ۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● Dialah Allah, yang menciptakan segala yang ada di bumi untuk kamu dan Dia ISTAWA` KE LANGIT (THUMMA-ASTAWAA ILA-SSAMAA`), lalu dibentuknya (SAWWAHUNNA) TUJUH LANGIT (SAB'A SAMAAWAAT). Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

Fussilat : 11

ثُمَّ اسْتَوٰىٓ إِلَى السَّمَآءِ وَهِىَ دُخَانٌ فَقَالَ لَهَا وَلِلْأَرْضِ ائْتِيَا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا قَالَتَآ أَتَيْنَا طَآئِعِينَ

● Kemudian Dia ISTAWA ke LANGIT (ISTAWAA ILA-SSAMAA`) dan langit itu masih merupakan DUKHAN (KABUS / ASAP), lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: "Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan rela atau terpaksa". Keduanya menjawab: "Kami datang dengan rela". ●

Al-Ma'idah : 114

قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَآ أَنزِلْ عَلَيْنَا مَآئِدَةً مِّنَ السَّمَآءِ تَكُونُ لَنَا عِيدًا لِّأَوَّلِنَا وَءَاخِرِنَا وَءَايَةً مِّنكَ ۖ وَارْزُقْنَا وَأَنتَ خَيْرُ الرّٰزِقِينَ

● Isa putera Maryam berdoa: "Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya kepada kami suatu HIDANGAN dari LANGIT (MAA`IDATAN-MINAS-SAMAA`) (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami yaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rezekilah kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama". ●

Al-An'am : 35

وَإِن كَانَ كَبُرَ عَلَيْكَ إِعْرَاضُهُمْ فَإِنِ اسْتَطَعْتَ أَن تَبْتَغِىَ نَفَقًا فِى الْأَرْضِ أَوْ سُلَّمًا فِى السَّمَآءِ فَتَأْتِيَهُم بِـَٔايَةٍ ۚ وَلَوْ شَآءَ اللَّهُ لَجَمَعَهُمْ عَلَى الْهُدٰى ۚ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْجٰهِلِينَ

● Dan jika perpalingan mereka (darimu) terasa amat berat bagimu, maka jika kamu dapat membuat lubang di bumi atau TANGGA ke LANGIT (SULLAMAN FIS-SAMAA`) lalu kamu dapat mendatangkan mukjizat kepada mereka (maka buatlah). Kalau Allah menghendaki, tentu saja Allah menjadikan mereka semua dalam petunjuk sebab itu janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang jahil ●

At-Tur : 38

أَمْ لَهُمْ سُلَّمٌ يَسْتَمِعُونَ فِيهِ ۖ فَلْيَأْتِ مُسْتَمِعُهُم بِسُلْطٰنٍ مُّبِينٍ

● Ataukah mereka mempunyai TANGGA (SULLAMUN) (ke langit) untuk mendengarkan pada tangga itu (hal-hal yang gaib)? Maka hendaklah orang yang mendengarkan di antara mereka mendatangkan suatu keterangan yang nyata. ●

Sad : 10

أَمْ لَهُم مُّلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا ۖ فَلْيَرْتَقُوا فِى الْأَسْبٰبِ

● Atau apakah bagi mereka kerajaan langit dan bumi dan yang ada di antara keduanya? (Jika ada), maka hendaklah mereka MENAIKINYA dengan AL-ASBAAB (ke langit). ●

Al-Mu'min : 36

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يٰهٰمٰنُ ابْنِ لِى صَرْحًا لَّعَلِّىٓ أَبْلُغُ الْأَسْبٰبَ

● Dan berkatalah Fir'aun: "Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke AL-ASBAAB (Pintu Masuk / Doorway), ●

Al-Mu'min : 37

أَسْبٰبَ السَّمٰوٰتِ فَأَطَّلِعَ إِلٰىٓ إِلٰهِ مُوسٰى وَإِنِّى لَأَظُنُّهُۥ كٰذِبًا ۚ وَكَذٰلِكَ زُيِّنَ لِفِرْعَوْنَ سُوٓءُ عَمَلِهِۦ وَصُدَّ عَنِ السَّبِيلِ ۚ وَمَا كَيْدُ فِرْعَوْنَ إِلَّا فِى تَبَابٍ

● (iaitu) PINTU MASUK (ASBAAB) LANGIT (SAMAAWAAT) supaya aku dapat melihat Tuhan Musa dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta". .. ●

Al-Hajj : 15

مَن كَانَ يَظُنُّ أَن لَّن يَنصُرَهُ اللَّهُ فِى الدُّنْيَا وَالْءَاخِرَةِ فَلْيَمْدُدْ بِسَبَبٍ إِلَى السَّمَآءِ ثُمَّ لْيَقْطَعْ فَلْيَنظُرْ هَلْ يُذْهِبَنَّ كَيْدُهُۥ مَا يَغِيظُ

● Barangsiapa yang menyangka bahwa Allah sekali-kali tiada menolongnya (Muhammad) di dunia dan akhirat, maka hendaklah ia MEMANJANGKAN (EXTEND / YAMDUD) BI SABABI (Pintu Masuk) ke (ILA) LANGIT (AS-SAMAA`), kemudian hendaklah ia MELALUINYA (YAQT°A'), kemudian hendaklah ia pikirkan apakah tipu dayanya itu dapat melenyapkan apa yang menyakitkan hatinya. ●

Al-Kahf : 84

إِنَّا مَكَّنَّا لَهُۥ فِى الْأَرْضِ وَءَاتَيْنٰهُ مِن كُلِّ شَىْءٍ سَبَبًا

● Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di (muka) bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya SABABAA (Means / Jalan / Cara) (untuk mencapai) segala sesuatu, ●

Al-Kahf : 85

فَأَتْبَعَ سَبَبًا

● maka diapun MENEMPUH / MELALUI (ATBA') suatu SABABAA (Doorway / Gateway). ●

Al-An'am : 125

فَمَن يُرِدِ اللَّهُ أَن يَهْدِيَهُۥ يَشْرَحْ صَدْرَهُۥ لِلْإِسْلٰمِ ۖ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُۥ يَجْعَلْ صَدْرَهُۥ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِى السَّمَآءِ ۚ كَذٰلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

● Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan S°UDUR (MINDA / dada) nya untuk Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang MENDAKI LANGIT. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman. ●

Al-A'raf : 40

إِنَّ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَاسْتَكْبَرُوا عَنْهَا لَا تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوٰبُ السَّمَآءِ وَلَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتّٰى يَلِجَ الْجَمَلُ فِى سَمِّ الْخِيَاطِ ۚ وَكَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُجْرِمِينَ

● Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka PINTU-PINTU LANGIT (ABWAABU-SSAMAA`) dan tidak (pula) mereka masuk surga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan. ●

Al-Qamar : 11

فَفَتَحْنَآ أَبْوٰبَ السَّمَآءِ بِمَآءٍ مُّنْهَمِرٍ

● Maka Kami BUKAKAN (FATAHNA) PINTU-PINTU LANGIT (ABWAAB AS-SAMAA`) dengan (menurunkan) air yang tercurah. ●

An-Naba' : 19

وَفُتِحَتِ السَّمَآءُ فَكَانَتْ أَبْوٰبًا

● dan dibukalah (FUTIHAT) LANGIT, maka terdapatlah PINTU-PINTU (ABWAAB), ●

Al-Hijr : 14

وَلَوْ فَتَحْنَا عَلَيْهِم بَابًا مِّنَ السَّمَآءِ فَظَلُّوا فِيهِ يَعْرُجُونَ

● Dan jika seandainya Kami MEMBUKAKAN (FATAHNA) kepada mereka salah satu dari PINTU (BABAN) LANGIT, lalu mereka 'terus menerus' (Z°ALLU) NAIK (YA'RUJUN) ke atasnya, ●

Az-Zariyat : 7

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الْحُبُكِ

● Demi LANGIT (AS-SAMAA`) yang mempunyai penuh RUANG-RUANG / LORONG-LORONG LALUAN (HUBUK / Pathway), ●

Al-Furqan : 61

تَبَارَكَ الَّذِى جَعَلَ فِى السَّمَآءِ بُرُوجًا وَجَعَلَ فِيهَا سِرٰجًا وَقَمَرًا مُّنِيرًا

● Maha Suci Allah yang menjadikan di LANGIT gugusan-gugusan bintang (BURUJAN) dan Dia menjadikan juga padanya yang bersinar (matahari) dan bulan yang bercahaya. ●

An-Nahl : 79

أَلَمْ يَرَوْا إِلَى الطَّيْرِ مُسَخَّرٰتٍ فِى جَوِّ السَّمَآءِ مَا يُمْسِكُهُنَّ إِلَّا اللَّهُ ۗ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang dimudahkan terbang di TENGAH-TENGAH LANGIT (JAWWI-SSAMAA`). Tidak ada yang menahannya selain daripada Allah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (AYAAT) bagi orang-orang yang beriman. ●

Al-A'raf : 96

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرٰىٓ ءَامَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ وَلٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنٰهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

● Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka BERKAT dari LANGIT (BARAKAATIN MIN AS-SAMAA`) dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. ●

Al-Isra' : 95

قُل لَّوْ كَانَ فِى الْأَرْضِ مَلٰٓئِكَةٌ يَمْشُونَ مُطْمَئِنِّينَ لَنَزَّلْنَا عَلَيْهِم مِّنَ السَّمَآءِ مَلَكًا رَّسُولًا

● Katakanlah: "Kalau seandainya ada malaikat-malaikat yang berjalan-jalan sebagai penghuni di bumi, niscaya Kami TURUNKAN dari LANGIT kepada mereka seorang MALAIKAT menjadi rasul". ●

Al-Kahf : 40

فَعَسٰى رَبِّىٓ أَن يُؤْتِيَنِ خَيْرًا مِّن جَنَّتِكَ وَيُرْسِلَ عَلَيْهَا حُسْبَانًا مِّنَ السَّمَآءِ فَتُصْبِحَ صَعِيدًا زَلَقًا

● maka mudah-mudahan Tuhanku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik dari pada kebunmu (ini); dan mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (HUSBANAN) (petir) dari LANGIT kepada kebunmu; hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin; ●

Maryam : 90

تَكَادُ السَّمٰوٰتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنشَقُّ الْأَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا

● hampir-hampir LANGIT PECAH (YATAFATT°ARNA) kerana ucapan itu, dan bumi terbelah, dan gunung-gunung runtuh, ●

Ta Ha : 4

تَنزِيلًا مِّمَّنْ خَلَقَ الْأَرْضَ وَالسَّمٰوٰتِ الْعُلَى

● iaitu diturunkan dari Allah yang menciptakan bumi dan LANGIT (AS-SAMAAWAAT) yang TINGGI (AL-'ULA). ●

Al-Anbiya : 4

قَالَ رَبِّى يَعْلَمُ الْقَوْلَ فِى السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ ۖ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

● Berkatalah Muhammad (kepada mereka): "Tuhanku mengetahui semua PERKATAAN di LANGIT dan di bumi dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui". ●

Al-Anbiya : 30

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا أَنَّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنٰهُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَآءِ كُلَّ شَىْءٍ حَىٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

● Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya LANGIT dan BUMI itu keduanya dahulu adalah suatu yang PADU (SATU ENTITI / RATQAN), kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? ●

Al-Anbiya : 104

يَوْمَ نَطْوِى السَّمَآءَ كَطَىِّ السِّجِلِّ لِلْكُتُبِ ۚ كَمَا بَدَأْنَآ أَوَّلَ خَلْقٍ نُّعِيدُهُۥ ۚ وَعْدًا عَلَيْنَآ ۚ إِنَّا كُنَّا فٰعِلِينَ

● (iaitu) pada hari Kami GULUNG (NAT°WIY) LANGIT (AS-SAMAA`) sebagai menggulung lembaran-lembaran kertas. Sebagaimana Kami telah memulai panciptaan pertama begitulah Kami akan mengulanginya. Itulah suatu janji yang pasti Kami tepati; sesungguhnya Kamilah yang akan melaksanakannya. ●

Az-Zumar : 67

وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِۦ وَالْأَرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُۥ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ وَالسَّمٰوٰتُ مَطْوِيّٰتٌۢ بِيَمِينِهِۦ ۚ سُبْحٰنَهُۥ وَتَعٰلٰى عَمَّا يُشْرِكُونَ

● Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat dan LANGIT DIGULUNG (AS-SAMAAWAAT MAT°WIYYAT) dengan tangan kanan-Nya. Maha Suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan. ●

Al-Furqan : 25

وَيَوْمَ تَشَقَّقُ السَّمَآءُ بِالْغَمٰمِ وَنُزِّلَ الْمَلٰٓئِكَةُ تَنزِيلًا

● Dan (ingatlah) hari (ketika) TERPECAH BELAH (TASYAQQAQ) LANGIT (AS-SAMAA`) mengeluarkan kabut putih dan diturunkanlah malaikat bergelombang-gelombang. ●

At-Tur : 9

يَوْمَ تَمُورُ السَّمَآءُ مَوْرًا

● pada hari ketika LANGIT benar-benar BERGONCANG, ●

Ar-Rahman : 37

فَإِذَا انشَقَّتِ السَّمَآءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِ

● Maka apabila telah TERBELAH (INSYAQQATI) LANGIT dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak. ●

Al-Insyiqaq : 1

إِذَا السَّمَآءُ انشَقَّتْ

● Apabila LANGIT (AS-SAMAA`) TERBELAH (INSYAQQAT), ●

Al-Ma'arij : 8

يَوْمَ تَكُونُ السَّمَآءُ كَالْمُهْلِ

● Pada hari ketika LANGIT menjadi seperti luluhan perak (MOLTEN COPPER / KALMUHLI), ●


An-Naml : 25

أَلَّا يَسْجُدُوا لِلَّهِ الَّذِى يُخْرِجُ الْخَبْءَ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَيَعْلَمُ مَا تُخْفُونَ وَمَا تُعْلِنُونَ

● agar mereka tidak menyembah Allah Yang mengeluarkan apa yang TERPENDAM (AL-KHOB`A) di LANGIT an di bumi dan Yang mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. ●

An-Naml : 87

وَيَوْمَ يُنفَخُ فِى الصُّورِ فَفَزِعَ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَمَن فِى الْأَرْضِ إِلَّا مَن شَآءَ اللَّهُ ۚ وَكُلٌّ أَتَوْهُ دٰخِرِينَ

● Dan (ingatlah) hari (ketika) bertiup S°UUR, maka terkejutlah SESIAPA (MAN) yang di langit dan SESIAPA yang di bumi, kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Dan semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri. ●

Ar-Rum : 25

وَمِنْ ءَايٰتِهِۦٓ أَن تَقُومَ السَّمَآءُ وَالْأَرْضُ بِأَمْرِهِۦ ۚ ثُمَّ إِذَا دَعَاكُمْ دَعْوَةً مِّنَ الْأَرْضِ إِذَآ أَنتُمْ تَخْرُجُونَ

● Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah BERDIRINYA (TAQUM) LANGIT dan bumi dengan iradat-Nya. Kemudian apabila Dia memanggil kamu sekali panggil dari bumi, seketika itu (juga) kamu keluar (dari kubur). ●

Al-Mulk : 3

الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرٰى فِى خَلْقِ الرَّحْمٰنِ مِن تَفٰوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرٰى مِن فُطُورٍ

● Yang telah menciptakan TUJUH LANGIT BERLAPIS-LAPIS / BERTINDIH-TINDIH (TIBAQA). Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang TIDAK SEMPURNA (Fault / TAFAAWUT). Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang CACAT-CELA (FLAW / FUT°UR)? ●


Ar-Rum : 48

اللَّهُ الَّذِى يُرْسِلُ الرِّيٰحَ فَتُثِيرُ سَحَابًا فَيَبْسُطُهُۥ فِى السَّمَآءِ كَيْفَ يَشَآءُ وَيَجْعَلُهُۥ كِسَفًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهِۦ ۖ فَإِذَآ أَصَابَ بِهِۦ مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦٓ إِذَا هُمْ يَسْتَبْشِرُونَ

● Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, tiba-tiba mereka menjadi gembira. ●

As-Sajdah : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mengatur AL-AMR dari LANGIT ke bumi, kemudian (AMR) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu ●

Al-Ahzab : 72

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسٰنُ ۖ إِنَّهُۥ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا

● Sesungguhnya Kami telah mengemukakan AMANAT kepada LANGIT bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh, ●

Saba' : 2

يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِى الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ السَّمَآءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَا ۚ وَهُوَ الرَّحِيمُ الْغَفُورُ

● Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi, apa yang ke luar daripadanya, apa yang TURUN (ANZAL) DARI LANGIT dan apa yang NAIK (YA'RUJU) KEPADANYA. Dan Dialah Yang Maha Penyayang lagi Maha Pengampun. ●

At-Tariq : 11

وَالسَّمَآءِ ذَاتِ الرَّجْعِ

● Demi LANGIT yang mengandung (jalan) kembali (RAJ'I) ●


As-Saffat : 6

إِنَّا زَيَّنَّا السَّمَآءَ الدُّنْيَا بِزِينَةٍ الْكَوَاكِبِ

● Sesungguhnya Kami telah menghias LANGIT yang TERDEKAT (AS-SAMAA` AD-DUNYA) dengan hiasan, iaitu Planet-planet (AL-KAWAKIB), ●

As-Saffat (37) : 7

وَحِفْظًا مِّن كُلِّ شَيْطٰنٍ مَّارِدٍ

● dan telah MEMELIHARAnya (HIFZ°UN) dari setiap syaitan yang sangat durhaka, ●

As-Saffat : 8

لَّا يَسَّمَّعُونَ إِلَى الْمَلَإِ الْأَعْلٰى وَيُقْذَفُونَ مِن كُلِّ جَانِبٍ

● syaitan syaitan itu tidak dapat mendengar-dengarkan (pembicaraan) para MALAIKAT TERTINGGI (AL-MALAK AL-A'LA) dan mereka dilempari dari segala penjuru.●

Al-Jinn : 8

وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَآءَ فَوَجَدْنٰهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا

● dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui (rahsia / berita) LANGIT, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api, ●

Al-Jinn : 9

وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقٰعِدَ لِلسَّمْعِ ۖ فَمَن يَسْتَمِعِ الْءَانَ يَجِدْ لَهُۥ شِهَابًا رَّصَدًا

● dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di LANGIT itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang barangsiapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya). ●

An-Najm : 26

وَكَم مِّن مَّلَكٍ فِى السَّمٰوٰتِ لَا تُغْنِى شَفٰعَتُهُمْ شَيْـًٔا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ أَن يَأْذَنَ اللَّهُ لِمَن يَشَآءُ وَيَرْضٰىٓ

● Dan berapa banyaknya MALAIKAT DI LANGIT (MALAK FI AS-SAMAA`) syafa'at mereka sedikitpun tidak berguna, kecuali sesudah Allah mengijinkan bagi orang yang dikehendaki dan diridhai (Nya). ●

Al-Mu'min : 57

لَخَلْقُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

● Sesungguhnya penciptaan LANGIT dan bumi LEBIH BESAR (AKBAR) daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. ●

Fussilat : 12

فَقَضٰىهُنَّ سَبْعَ سَمٰوَاتٍ فِى يَوْمَيْنِ وَأَوْحٰى فِى كُلِّ سَمَآءٍ أَمْرَهَا ۚ وَزَيَّنَّا السَّمَآءَ الدُّنْيَا بِمَصٰبِيحَ وَحِفْظًا ۚ ذٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ

● Maka Dia menjadikannya TUJUH LANGIT dalam DUA HARI (YAUMAIN). Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit perintah / arahannya (AMRAHA). Dan Kami hiasi langit yang DEKAT (DUNYA) dengan bintang-bintang yang cemerlang (MAS°AABIH) dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. ●

Asy-Syura : 5

تَكَادُ السَّمٰوٰتُ يَتَفَطَّرْنَ مِن فَوْقِهِنَّ ۚ وَالْمَلٰٓئِكَةُ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِمَن فِى الْأَرْضِ ۗ أَلَآ إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

● Hampir saja LANGIT itu PECAH (YATAFATT°ARNA) dari sebelah ATAS (FAUQIHINNA) (kerana kebesaran Tuhan) dan malaikat-malaikat bertasbih serta memuji Tuhan-nya dan memohonkan ampun bagi sesiapa yang ada di bumi. Ingatlah, bahwa sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Pengampun lagi Penyayang. ●

Asy-Syura : 29

وَمِنْ ءَايٰتِهِۦ خَلْقُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِن دَآبَّةٍ ۚ وَهُوَ عَلٰى جَمْعِهِمْ إِذَا يَشَآءُ قَدِيرٌ

● Di antara (ayat-ayat) tanda-tanda-Nya ialah menciptakan LANGIT dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata (DAABBAH) Yang Dia sebarkan pada KEDUAnya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. ●

Ad-Dukhan : 10

فَارْتَقِبْ يَوْمَ تَأْتِى السَّمَآءُ بِدُخَانٍ مُّبِينٍ

● Maka tunggulah hari ketika LANGIT membawa KABUS (DUKHAN) yang nyata, ●

Ad-Dukhan : 11

يَغْشَى النَّاسَ ۖ هٰذَا عَذَابٌ أَلِيمٌ

● yang meliputi manusia. Inilah azab yang pedih. ●

Ad-Dukhan : 29

فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَآءُ وَالْأَرْضُ وَمَا كَانُوا مُنظَرِينَ

● Maka LANGIT dan bumi tidak MENANGISI mereka dan merekapun tidak diberi tangguh. ●

Al-Fath : 4

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ السَّكِينَةَ فِى قُلُوبِ الْمُؤْمِنِينَ لِيَزْدَادُوٓا إِيمٰنًا مَّعَ إِيمٰنِهِمْ ۗ وَلِلَّهِ جُنُودُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

● ... Dan kepunyaan Allah-lah TENTERA (JUNUUD) LANGIT dan bumi dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, ●

Az-Zariyat : 22

وَفِى السَّمَآءِ رِزْقُكُمْ وَمَا تُوعَدُونَ

● Dan di LANGIT terdapat REZEKI mu (provision) dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu. ●

Ar-Rahman : 33

يٰمَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ إِنِ اسْتَطَعْتُمْ أَن تَنفُذُوا مِنْ أَقْطَارِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ فَانفُذُوا ۚ لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطٰنٍ

● Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) PENJURU (AQT°AR) LANGIT dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan Siapa Yang Mempunyai Autoriti (SULT°AAN). ●

Berikut adalah Doa untuk mendapat dari Allah, seorag Sult°an untuk dapat kita menembusi Langit :

Al-Isra' : 80

وَقُل رَّبِّ أَدْخِلْنِى مُدْخَلَ صِدْقٍ وَأَخْرِجْنِى مُخْرَجَ صِدْقٍ وَاجْعَل لِّى مِن لَّدُنكَ سُلْطٰنًا نَّصِيرًا

● Dan katakanlah: "Ya Tuhan-ku, masukkanlah aku secara masuk yang benar dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi Engkau kekuasaan / Autoriti (SULT°AN) yang menolong (NAS°IIRA). ●

Al-Hadid : 25

لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنٰتِ وَأَنزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتٰبَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ ۖ وَأَنزَلْنَا الْحَدِيدَ فِيهِ بَأْسٌ شَدِيدٌ وَمَنٰفِعُ لِلنَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُۥ وَرُسُلَهُۥ بِالْغَيْبِ ۚ إِنَّ اللَّهَ قَوِىٌّ عَزِيزٌ

● ...Dan Kami TURUNKAN (ANZAL) BESI (AL-HADID) yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa. ●

====

Al-A'raf : 54

إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوٰى عَلَى الْعَرْشِ يُغْشِى الَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُۥ حَثِيثًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ مُسَخَّرٰتٍۭ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ أَلَا لَهُ الْخَلْقُ وَالْأَمْرُ ۗ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعٰلَمِينَ

● Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam ENAM HARI, lalu Dia ISTAWA di atas 'ARSY (ISTAWA 'ALAL 'ARASY). Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, kepunyaanNyalah AL-KHALQU (ciptaan Zahir) dan AL-AMR (kejadian Batin).. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam. ●



Berdasarkan Al-Quran, berikut adalah deduksi yang saya telah buat tanpa meletakkan sebarang pendapat :

1) Langit itu Binaan (Construction) Atap kepada Alam, di atas Bumi dan sungguh LUAS (WASI').
2) Langit itu Binaan Atap di tinggikan tanpa Tiang.
3) Langit itu  berlapis-lapis. 7 Lapisan.
4) Langit itu Terpelihara dari jatuhnya atau tertimpa serpihan-serpihan langit (meteor, radiasi dan sebagainya) dan juga dari Syaitan yang mencuri dengar perbicaraan AL-MALAK AL-A'LA (Malaikat-malaikat tertinggi), dan akan di lempar dengan Bola api. Malaikat berada di Langit.
5) Langit itu ada Pintu-pintu (ABWAAB).
6) Langit itu ada Jalan-jalan atau Tangga-tangga Menuju Pintu Masuk (Stairway) untuk memasukinya.
7) Langit itu boleh di lalui atau di rentasi melalui SABABAA (Gateway / Doorway) sepertimana yang pernah di lalui Zulqarnain.
8) Perbuatan memasuki Langit di sebut Mendaki bermaksud Langit itu ada dari Rendah ke Tinggi.
9) Piramid di bina oleh Hamman untuk Fir'aun adalah kerana hendak membuat Pintu Masuk (Al-Asbaab) ke Langit.
10) Langit itu ada penuh dengan Hubuk atau Ruang-ruang atau Lorong-lorong laluan.
11) Langit itu ada Ruang-ruang yang boleh di rentasi setelah Pintu Langit itu di buka.
12) Di Langit yang Dekat / Rendah ada Buruj atau Gugusan Bintang-bintang (BURUJ) dan juga Planet-planet (AL-KAWAKIB)
13) Langit itu mengandungi Air dan Air di turunkan dari Langit.








Udara / Atmosfera adalah sebahagian dari Langit. Kebenaran perkataan Allah - video di atas menunjukkan BUKTI / EVIDENCE / AYAAT / TANDA Kebenaran bahawa Air (MAA`) memang datang / turun / Anzal / REVEALED dari Langit.

[Bezakan : Air Hujan adalah AL-WADQA atau WABILUN (Hujan Lebat) dengan MAA`]

14) Di Langit boleh terjadi gumpalan Awan setinggi gunung yang boleh menghasilkan Hujan Ais.
15) Burung terbang di Langit dan kita perhatikan Burung terbang di Langit dari Bumi ke Langit bermaksud definisi Langit adalah dari atas sahaja pada Bumi itu di panggil Langit.
16) Malaikat di turunkan (di anzalkan) dari Langit.
17) Dari Langit datangnya Balasan Hukuman (RIJZAN / HUSBANAN)
18) Langit boleh pecah dan terbelah
19) Ada Langit yang 'dekat' (DUNYA) dan ada Langit yang tinggi. Langit yang dekat adalah Langit yang Rendah.
20) Hidangan Makanan (AL-MA`IDAH) pernah di turunkan dari Langit.
21) Di Langit itu ada penghuni yang bernyawa dan berkata-kata.
22) Dari Langit datangnya Rezeki atau Provision dan juga Berkat. Di bumi juga demikian.
23) Langit dan Bumi dulunya adalah satu entiti.
24) Semasa Sa'ah (Kiamat), Langit akan di gulung dan BERGONCANG.
25) Semasa Kiamat / Sa'ah, Langit akan terbelah. Dan akan menjadi luluhan perak (Molten Copper).
26) Di Langit ada banyak benda yang terpendam atau yang tidak di perlihatkan.
27) Langit itu berdiri kukuh.
28) Langit itu sangat sempurna dan tiada cacat-cela.
29) Di Langit, Allah mengutus Angin untuk menggerakkan Awan pelbagai rupa dan mengeluarkan Air Hujan untuk keperluan Bumi.
30) Di antara Langit dan Bumi itu penuh dengan Al-AMR (Pelaksana Arahan Allah).
31) Langit, Bumi juga Gunung tidak mahu memikul AMANAT kerana takut mengkhianatinya. Manusia yang Zalim dan Bodoh seperti kita ini sanggup menerimanya.
32) Ada benda yang turun (ANZAL) dari Langit dan ada yang Naik (YA'RUJU) ke Langit.
33) Penciptaan Langit (dan bumi) adalah lebih besar dari penciptaan manusia.
34) Sebelum Langit di bentuk seperti sekarang, Langit adalah dalam bentuk DUKHAN (kabus /asap).
35) Langit di cipta dalam 2 hari.
36) Langit sebelah atas hampir PECAH ketakutan kepada Allah sedangkan Malaikat tak berhenti bertasbih sambil memuji Allah dan berdoa sentiasa agar mengampunkan sesiapa yang di bumi.
37) Di Langit juga ada DAABBAH (Makhluk melata) dan bukan sahaja di Bumi.
38) Sebelum SA'AH (Kiamat) tiba, Langit akan di penuhi DUKHAN (Kabus).
39) Langit itu benda hidup, boleh berkata-kata, boleh menangis, boleh ketakutan. Begitu juga Bumi.
40) Di Langit ada Tentera (JUNUUD) Allah. Begitu juga di Bumi.
41) Langit itu ada Penjuru atau Hujungnya (AQT°AR), dan manusia atau Jin boleh merentasinya dengan pertolongan SULT°AN ( Authorize Personnel). Ada doa diajar Allah sendiri.
42) Besi (AL-HADID) diturunkan (ANZAL) dari Langit.
43) Syaitan jenis Jin tidak boleh berada di Langit untuk mendengar berita-berita langit, jika cuba juga akan kena panah api. Maknanya syaitan jenis jin juga berada di bumi.
44) Langit itu bersempadan dengan Arasy Allah.
45) Allah berada (ISTAWA) 'di' Langit (ILA-SSAMAA`)
46) Allah berada (ISTAWA) 'di atas / beyond' 'ARASY ('ALAL 'ARSY) yang bersempadan dengan Langit.


Rumusan

Subhanallah.
La ilaha illa anta. Inni kuntu minazz°olimiin.

Segala apa yang di beritahu dari dalam Al-Quran sudah sangat terperinci.

=====
Qaf : 16

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسٰنَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِۦ نَفْسُهُۥ ۖ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ

● Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh DIRI nya (NAFSUHU), dan Kami LEBIH DEKAT (AQRAB) kepadanya daripada URAT LEHERNYA (HABLIL-WARIID), ●

=====
Langit atau As-Samaa` tidak pernah jauh dari kita namun ianya WASI' atau LUAS dan juga sangat TINGGI. Ianya segala ruang kelihatan kosong yang kita lihat (dekat atau sejauh mata memandang) namun penuh dengan AL-AMR, Malaikat di sekeliling kita. Dan Langit itu berlapis-lapis / parallel bertindih-tindih dan 'Arasy Allah itulah yang memisahkan seluruh Alam dengan kita yang bersempadan dengan Langit, NAMUN, 'Arasy itu DEKAT (namun tersangat luas seluas Langit) kerana meski Allah itu ISTAWA atau berada di atas / di sebalik 'Arasy, ALLAH itu dekat dengan kita dari urat leher kita sendiri - menunjukkan 'Arasy itu sangat dekat dengan kita (namun LUAS dan Agong - 'Arsyil 'Az°im.

Selagi ada Ruang (AS-SAMAA`) - kosong atau tidak, Allah tidak pernah ada dalam Mana-mana Ruang, 'Arasy itulah yang MEMISAHKAN segala ciptaan Alam ini dengan DIA yang berdiri sendiri, Yang Tunggal.

[pemahaman tentang lapisan-lapisan / TIBAQA / parallel universe sangat penting].

====
End.

Demi Tuhan Langit dan Bumi dan antara keduanya - AMPUN YA ALLAH, AMPUN YA ALLAH.

Ar-Rahman : 29

يَسْـَٔلُهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِى شَأْنٍ

● Semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap hari Dia dalam SYA`NIN / Urusan / Matter. ●

Al-Isra' : 80

وَقُل رَّبِّ أَدْخِلْنِى مُدْخَلَ صِدْقٍ وَأَخْرِجْنِى مُخْرَجَ صِدْقٍ وَاجْعَل لِّى مِن لَّدُنكَ سُلْطٰنًا نَّصِيرًا

● Dan katakanlah: "Ya Tuhan-ku, masukkanlah aku secara masuk yang benar dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi Engkau kekuasaan / Autoriti (SULT°AN) yang menolong (NAS°IIRA). ●

====






Sabtu, 26 Ogos 2017

Einstein dan Tesla

(Tarikh ditulis : 26 Aug 2017)



Tesla to Einstein (and the Gang) :

"The present (his time) is theirs (Einstein and the Gang), the FUTURE, for which I have really worked, is mine."

Tesla is the Real Genius, not Einstein.


Einstein
======

- Quote dia yang terkenal (banyak orang tampal kat dinding) : "Imagination is more important than knowledge. For knowledge is limited, whereas Imagination embraces the entire world, stimulating progress, giving birth to evolution".
- Sebenarnya tak ada cipta apa-apa pun melainkan beberapa formula matematik dan paling terkenal e=mc^2
- Tapi dengan GAH orang lain mengatakan pasal Formula dia macam2 ciptaan atau INVENTION di hasilkan.
- Mengatakan ada Dark Energy tanpa ada Proof yang di gunapakai ramai Saintis atau Physicist sekarang termasuk 'Konon' Ulamak Islam pun IKUT-IKUTAN mengiyakan  (saya banyak baca buku Fizik) - memang sebenarnya banyak TAHYUL dalam berimaginasi. Sebenarnya Teori Dark Energy ini di keluarkan supaya dapat BALANCE kan Formula Matematik atau Equation dia. (Nassim Haramein - a new Physicist ada Bentang FACTS yang Dark Energy ini memang Bullshit - tak ada substance dalam argument, hanya ASSUMPTIONS).
- Tak percaya adanya ETHER dan mengeluarkan (tu sebab orang kata dia GENIUS), teori Daya Gravity yang di terima pakai termasuk saya (dulu) dan apa yang kita belajar dalam buku-buku×1000 Sains dan Fizik.

Tesla
=====

- Faham 6 jenis bahasa
- Mengkaji banyak jurus Ilmu
- Mencipta AC Power (yang kita pakai kat rumah, bangunan dll)
- Mencipta Radio
- Mencipta Radar
- Mencipta Laser
- Mencipta X-Ray machine
- Mencipta Wireless Communication
- Mencipta Wireless ELECTRICITY - (kalau kita tengok RFID card yang kita pakai atau Contactless Card yang touch pada Card Reader - RFID Card tu mana ada Power atau Battery dalam dia, POWER tu datang Dari Radio Frequency WAVES yang keluar dari Reader - ini hasil Ciptaan TESLA)
- Mencipta Hidro-Elektrik Generator
- Mencipta Lampu Neon
- Mencipta Senjata Partikel Beam (Star Wars Technology)
- Mencipta Cellular Technology (ini hp yang kita pakai)
- Mencipta Mikroskop Elektron
- Mencipta Microwave Technology (for wireless communication)
- Mencipta Fluorescent Light (yang kita pakai, Edison cuma buat yang ada Filamen tu, lagi Edison cipta DC Elektrik je)
- Mencipta Brushless Synchronous Induction Motor
- Mencipta Remote Control
- Mencipta Robot Elektronik
- dan banyak lagi

- 'Bapa' kepada FREE ENERGY yang kita semua tengah sibuk2 nak cari sekarang

- Energy atau Tenaga tak ada pada Material atau unsur itu sendiri melainkan datang atau DI TERIMA dari 'environment'

- Tesla pasal Einstein punya kerja :

-"Ianya satu Sampah Matematik yang Canggih yang membuat orang TERPESONA, Terpukau dan BUTA pada Kesalahan pada dasarnya. Teori Einstein adalah seperti Pengemis yang pakai baju Ungu yang orang bodoh (Ignorant) bawa gi jumpa Raja".

- "Saintis telah menggantikan Eksperimen dengan Matematik dan berpusing-pusing membuat persamaan (equation) demi persamaan dan akhirnya membuat Struktur yang tak ada kena MENGENA dengan Realiti."

- Gravity tu kau punya teori je tak ada proof, yang ada secara proof nya adalah ikatan (tarikan / force / daya) Electro-magnetic antara suatu bahan / benda / partikel / body / unsur dengan bahan / partikel / body / unsur yang lain. (Keyword : Daya atau 'Force' Electromagnetic)

- Percaya adanya ETHER - yang menghasilkan Daya Elektromagnetik yang menyebabkan ada Daya Tarikan.

- Aku tak cipta (Invent) apa-apa pun, melainkan aku cuma DISCOVER atau MENEMUKAN.

====
My judgment :

Tak semua Einstein tak betul - cuma mungkin 20% je kerja di betul. lain tu dia punya Assumption. Menyangka-nyangka TERUTAMA DARK ENERGY atau DARK MATTER. Gravity juga satu Sangkaan dia. Takde apa2 unsur lebih laju dari Cahaya JUGA Assumption dia.

Tesla to me is 99% betul. Susah nak disprove apa dia punya Kajian dan Hasil Kajian. Dan punya ramai manusia menikmati hasil usaha Tesla.

====



As-Sajdah (32) : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mengatur 'URUSAN' (AMR) dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya adalah SERIBU TAHUN (ALFA SANATIN) menurut perhitunganmu. ●

Al-Ma'arij (70) : 4

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan 'JIBRIL' (AR-RUH) naik (menghadap) kepada Tuhan dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya LIMA PULUH RIBU TAHUN (KHAMSINA ALFA SANATIN). ●

1 hari = 1000 tahun adalah MENCERITAKAN tentang KELAJUAN. Lajunya AMR.

Saintis seperti Einstein telah menemui Unsur Paling Laju adalah Cahaya,

Kelajuan Cahaya = 186, 000 batu sesaat.

Dan Einstein mengatakan (dan di iyakan geng2 Saintis lain yang tak 'Original'  - Si 'Mengikut-ngikut' / Follower of Assumptions), bahawa

Unsur yang PALING LAJU adalah cahaya dan TAK ADA Unsur yang boleh bergerak LEBIH LAJU dari cahaya.

Turun temurun kita percaya kepada ULAMAK Sains geng2 Einstein.

Sekarang, benar seperti di kata Nicola Tesla, his time is in THE FUTURE. Which is NOW.

He already found (100 years ago) after measurement that there exist in a form of 'Particle' or 'Wave' - ada 'unsur' boleh bergerak 50 kali lebih laju dari cahaya.

Tesla adalah BENAR kerana Kajian yang di lakukan adalah EVIDENCE atau AYAAT yang MEMBERI BUKTI kepada kebenaran Al-Quran yang tiada keraguan padanya dari Allah Al-Haq.

1 hari = 50,000 tahun.

50 times FASTER than the Speed of Light.

Moga bertambah keimanan kita dengan ayat-ayat Allah.

====
Tentang Berimaginasi

An-Nisa' : 120

يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ ۖ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطٰنُ إِلَّا غُرُورًا

● Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka. ●


Tentang Ilmu / Knowledge


Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● Dan demikian (pula) di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang TAKUT kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMAK (ORANG-ORANG YANG BERILMU). Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

====
Rumusan

Tesla membuat Research atau KAJI-SELIDIK atau TADABBUR dengan membaca pelbagai bahan bacaan dari bahasa berlainan dan membuat PELBAGAI EKSPERIMEN demi MEMBUAT VERIFIKASI dan PEMERHATIAN sebelum MEMBUAT suatu KENYATAAN atau Menghasilkan Ciptaan BERDASARKAN pemerhatian kepada Sunnatullah atau sifat2 sesuatu Ciptaan Allah atau Rules or Law of Cause and Effect.

Inilah SEPATUTNYA semua kita Muslim Mukmin Lakukan. Buat DEDUKSI berdasarkan pemerhatian dan kajian TU SEBAB nama dia DISCOVER atau PENEMUAN dan Bukan BUAT INDUKSI atau ASSUMPTIONS atau Sangkaan atau PENDAPAT atau BERIMAGINASI dalam mengeluarkan Kenyaataan SEPERTI Einstein dan RAMAI pulak pengikutnya.

Benarlah Firman Allah bahawa KEBANYAKAN MANUSIA lebih suka ikut SANGKAAN atau ASSUMPTIONS orang lain maka SESAT ;

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●


====
Tesla dan ETHER nya

Ether adalah sesuatu yang di sebut Tesla berdasarkan kajiannya.

Baginya ETHER ini yang menghasilkan Force atau Daya dan kemudian dari Daya ini mengeluarkan Tenaga atau Energy yang mengikat atau menarik atau menolak segala unsur-unsur pepejal, likuid dan gas termasuk matahari bulan bintang.

Dan yang paling menarik - ini yang Tesla temukan : -

Energy atau Tenaga tak ada pada Material atau unsur itu sendiri melainkan datang atau DI TERIMA dari 'environment'.


Dalam Al-Quran dari Allah Al-Haq kepada Jibril dan kepada Rasul Nabi Muhammad saw, Allah bercerita tentang AMR, Malaikat dan Ruh. Inilah FAKTA kebenaran apa yang ada pada BATIN alam semesta. Tadabburlah untuk menjadi ULAMAK sebenar.

At-Talaq : 12

اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ وَمِنَ الْأَرْضِ مِثْلَهُنَّ يَتَنَزَّلُ الْأَمْرُ بَيْنَهُنَّ لِتَعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ وَأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَاطَ بِكُلِّ شَىْءٍ عِلْمًۢا

● Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Di turunkan (ANZAL) AL-AMR di antara keduanya (antara Langit dan Bumi), agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, Ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu. ●

AMR itu penuh ada di antara langit dan bumi.


Untuk lebih detail, sila rujuk artikel ini -

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/06/amr-suatu-analis-mendalam.html?m=1


=====
Antara Force / Daya Kekuatan, Power / Kekuatan dan Energy / Tenaga

Tenaga.

Saintis mengklasifikasi Tenaga dengan 2 jenis iaitu Tenaga Kinetik (Pergerakan) dan Tenaga Keupayaan (Potential).

Tenaga Kinetik adalah Tenaga pada apa-apa benda yang bergerak, Tenaga Elektrik, Tenaga Haba, Tenaga Bunyi dan Tenaga Elektromagnetik Radiasi.

Tenaga Keupayaan adalah Tenaga yang Tersimpan pada sesuatu Benda (Material) seperti Tenaga Penarikan atau Tolakan (contoh ada pada Magnet), Tenaga Kimia, Tenaga Nuklear dan Tenaga Mekanikal.

Masalahnya para Saintis berbeza pendapat tentang MANA datangnya Tenaga ini.

Kekuatan atau Power.

Pertukaran Tenaga (Transfer of Energy) di tunjukkan oleh Kekuatan.

Kekuatan hanyalah UKURAN kepada Kadar perubahan tenaga.

Daya Kekuatan atau Force.

Daya Kekuatan atau Force di perlukan untuk mengubah Tenaga


Kaitan antara Tenaga dan Daya Kekuatan

Sebagai contoh, kereta yang tidak bergerak. Bila enjin di mulakan dan untuk menggerakkan kereta perlukan DAYA KEKUATAN atau Force untuk memindahkan Tenaga dari Minyak atau Bahan Bakar kepada Piston yang bergerak kepada Gearbox dan kepada Roda.

Begitu juga untuk berubah dari kelajuan 80 kmj kepada 100kmj, ianya memerlukan DAYA KEKUATAN atau Force.

Persoalannya dari mana datangnya DAYA KEKUATAN atau FORCE ini ?

Para Saintis tidak DAPAT BERSATU dalam mengeluarkan KENYATAAN tentang dari mana datangnya DAYA KEKUATAN ini.

=====
Fakta Al-Quran

Tentang Daya Kekuatan

Al-Kahf : 39

وَلَوْلَآ إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَآءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ إِن تَرَنِ أَنَا۠ أَقَلَّ مِنكَ مَالًا وَوَلَدًا

● Dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu "maasyaallaah, laa quwwata illaa billaah (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada KEKUATAN kecuali dengan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, ●

La QUWWATA ILLA BILLAH.

Tiada DAYA KEKUATAN Melainkan dengan  / dari Allah.

Saintis atau Physicist yang tidak berilmu dan beriman dan tidak membuat kajian menyeluruh - tidak akan menemui sesuatu yang di panggil SINGULARITY atau KEESAAN. Singularity di temui oleh para Kuantum Physicists.

Kesemua DAYA KEKUATAN itu datang dari ALLAH Yang SINGULAR atau Yang ESA atau Yang WUJUD.

Dan Allah MEMPUNYAI seluruh DAYA KEKUATAN itu.

Al-Baqarah : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● ..., bahwa KEKUATAN itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

ANNAL QUWWATA LILLAHI JAMII'A.

Dari Allah DAYA KEKUATAN itu DATANG dan ALLAH 'own' atau MEMPUNYAI atau MENGUASAI DAYA KEKUATAN ini.

Makanya DAYA KEKUATAN atau Force ini adalah sejenis CIPTAAN BATIN ALLAH.


Siapakah yang Allah sebut dalam Al-Quran yang ADA DAYA KEKUATAN ini?

At-Takwir (81): 19

إِنَّهُۥ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَرِيمٍ

● Sesungguhnya Al Quran itu benar-benar PERKATAAN (QAULU)  UTUSAN yang mulia (Jibril / RASULIN KARIM). ●

At-Takwir : 20

ذِى قُوَّةٍ عِندَ ذِى الْعَرْشِ مَكِينٍ

● yang mempunyai KEKUATAN (zIL QUUWATI) yang di SISI ('INDI) Allah yang mempunyai 'Arsy, ●

JIBRIL adalah sejenis RASUL atau UTUSAN ALLAH yang mulia.

Dan JIBRIL adalah sejenis RUH dan bukan MALAIKAT.

Asy-Syu'ara' (26) : 192

وَإِنَّهُۥ لَتَنزِيلُ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

● Dan sesungguhnya Al Quran ini benar-benar diturunkan oleh Tuhan semesta alam, ●

Asy-Syu'ara' (26) : 193

نَزَلَ بِهِ الرُّوحُ الْأَمِينُ

● ia dibawa turun oleh Ar-RUH AL-Amin (Jibril), ●

Jibril atau Ruhul Amin juga Ruhul Qudus inilah yang mempunyai DAYA KEKUATAN.

Kita manusia ada atau tidak DAYA KEKUATAN ini, yang dari Allah ini ?

Fikirkan Jantung yang berdegup yang mengalirkan darah dan nutrisi ke selurih tubuh dan organ dalam tubuh itu - DEGUPAN itu datang dari mana ? Ia datang dari satu DAYA KEKUATAN.

Dalam jasad kita DI NAFASKAN MASUK RUH barulah kita ini HIDUP.

As-Sajdah (32) : 9

ثُمَّ سَوّٰىهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِۦ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ

● Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya dari RUH-Nya (RUHIHI) dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH, tetapi kamu sedikit sekali bersyukur / menghargai. ●

RUH inilah Daya Kekuatan yang MENGELUARKAN DENYUTAN atau PULSE dalam bentuk UDARA juga ELEKTROMAGNETIK yang menggerakkan Darah dan segala nutrisi termasuk COMMAND atau neuron SIGNAL yang menggerakkan tubuh badan.

HARGAILAH atau APPRECIATE lah atau BERSYUKURLAH kepada Allah yang memberi kita NIKMAT KEHIDUPAN dan Allah terangkan semuanya dalam Al-Quran yang memang kena di TADABBUR untuk mencari kaitannya.

Tentang Tenaga atau ENERGY

Berdasarkan kajian Sains, Tenaga itu ada dalam bentuk Keupayaan dan juga Kinetik dan terdapat pada apa sahaja unsur alam dari atom pada pepejal, likuid dan gas.

Tenaga inilah juga yang MEMBAWA DATA dalam bentuk GELOMBANG dalam GELOMBANG RADIO atau GELOMBANG ELEKTROMAGNET.


Az-Zariyat (51) : 1

وَالذّٰرِيٰتِ ذَرْوًا

● Demi yang MENYERAKKAN (those scattering / zAARIYAT), MENYURAIKAN / MERADIASI (dispersing / zARWA). ●

Sifat Tenaga berbentuk Gelombang jika di pancarkan dari stesen RADIO memang berbentuk RADIASI.

Az-Zariyat (51) : 2

فَالْحٰمِلٰتِ وِقْرًا

● dan yang MENGANDUNGI (HAMILAT) beban (WIQRA). ●

Gelombang Tenaga ini membawa BEBAN iaitu DATA-DATA atau ARAHAN-ARAHAN (Data dan Command Signal).

Az-Zariyat (51) : 3

فَالْجٰرِيٰتِ يُسْرًا

● dan yang MELUNCUR dengan MUDAH (YUSRA). ●

Gelombang Radio dan Gelombang Elekromagnet boleh menembusi dinding atau PEPEJAL.

Az-Zariyat (51) : 4

فَالْمُقَسِّمٰتِ أَمْرًا

● dan (malaikat-malaikat) yang membahagi-bahagikan AMR (Arahan / Pelaksana Arahan). ●

Yang membawa ARAHAN ALLAH itu adalah MALAIKAT.


Deduksi saya: (jika ada yang lebih BERILMU silakan betulkan, jika saya salah dalam berdeduksi)


Daya Kekuatan atau Force yang ada pada alam semesta itulah RUH.

(Yang Paling Kuat adalah Ruhul Amin atau Jibril - UTUSAN yang MEMBAWA WAHYU ALLAH kepada Rasul atau Utusan jenis manusia).

Tenaga atau Energy yang ada pada alam semesta inilah MALAIKAT.

Arahan-arahan Allah atau Pelaksana Arahan Allah dalam bentuk COMMAND SET atau DATA SIGNAL itulah AMR, di bawa oleh TENAGA berbentuk GELOMBANG, atau MALAIKAT. (Allah Lebih Mengetahui).

Kesemua itu ALLAH yang Punya.

Ciptaan Fizikal - Al-Khalqu itu Allah yang punya.

Ciptaan Batin (Non-Fizikal) - Al-Amr itu Allah yang punya juga.

Kesemua ciptaan Batin ini bergerak melalui Gelombang (yang ada FREKUENSI dan KELAJUAN) dan ada yang terasa bergetar seperti Gelombang bunyi dan ada yang tidak - seperti Gelombang Elekromagnet dan Gelombang Cahaya.

Kaitkan :

"Yudabbirul AMR.." (32:5)
"Innama AMRU hu iza arada syai'an an-yaqula laHU kun, fayakun" (36:82)

====
Jika Saintis menemukan Tenaga atau Energy dan juga DAYA KEKUATAN atau FORCE, di mana dalam Al-Quran benda ini di jelaskan sedangkan Allah berfirman segalanya di JELASKAN dengan Terperinci dalam Al-Quran ?

Mungkin kita kurang Mengkaji-Selidik maka SEAKAN terpisah di antara Pemerhatian Sains dengan FAKTA Al-Quran.

Al-Quran itu kebenaran tanpa Ragu, Pemerhatian dan Deduksi Sains berdasar EKSPERIMEN itu adalah BUKTI atau EVIDENCE kepada Fakta kebenaran itu.

====
End.

Allah Al-Haq.

====

Ahad, 20 Ogos 2017

Memahami Ilah Yang Satu

(Tarikh ditulis : 20 Aug 2017)

Pengenalan

Apakah persoalan paling asas sekali dalam hidup setiap manusia ?

Apakah kenapa kita ada di dunia ?

Mengapa kita ini hidup ?

Apa tujuan kita ini di hidupkan ?

Dunia ini beserta segala kejadian langit, bumi dan isinya, ada tak Pencipta Nya?

Atau terjadi sendiri ?

Video di bawah bagus untuk menjawab mengapa Alam ini dan segala kejadian dan ciptaan itu tidak boleh dan mustahil terjadi sendiri :





Jika setiap sesuatu itu ada Penciptanya maka siapa pula yang menciptakan Pencipta tersebut ?

Soalan Terpenting

Persoalan-persoalan di atas sudah terjawab dalam banyak hujah-hujah yang boleh di cari dan di baca oleh pembaca sekalian. Atau boleh juga membaca Artikel ini :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/05/kalau-setiap-sesuatu-ada-pencipta.html?m=1

Secara logiknya, berdasarkan pemerhatian kita, tidak ada sesuatu pun yang terjadi dengan sendiri. Ianya mesti ada penyebab atau pencipta kepada sesuatu itu.

Dan jawapan kepada persoalan itu adalah alam semesta dan seisinya ini, berasal dari Tuhan atau Ilah yang satu. Tak boleh ada banyak Ilah yang memungkinkan tidak stabil Alam Semesta ini kerana boleh berlawan kuasa siapa lebih kuat. Inilah bukti yang tepat mengapa Ilah itu mesti satu. Ilah yang satu itu adalah Al-Ilah (Al = The, Ilah = God), atau Allah.

Bukti adalah dari pemerhatian alam semesta, Fakta Kebenaran adalah dari ayat ini :

Al-Anbiya (21) : 22

لَوْ كَانَ فِيهِمَآ ءَالِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا ۚ فَسُبْحٰنَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rosak binasa (LAFASADATA). Maka Maha Suci Allah yang mempunyai 'Arsy daripada apa yang mereka sifatkan. ●

Al-Mu'minun (23) : 91

مَا اتَّخَذَ اللَّهُ مِن وَلَدٍ وَمَا كَانَ مَعَهُۥ مِنْ إِلٰهٍ ۚ إِذًا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلٰهٍۭ بِمَا خَلَقَ وَلَعَلَا بَعْضُهُمْ عَلٰى بَعْضٍ ۚ سُبْحٰنَ اللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebahagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebahagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu, ●


Persoalan dalam artikel ini adalah lain dari apa yang kita selalu dengar dan baca.

Siapa itu Allah atau Ilah Yang Satu

Bila kita bertanya soalan 'SIAPA tu atau Siapa dia tu atau Siapa si Polan tu' maka selalunya kita bertanya kan tentang SESEORANG yang hidup dan bernyawa dan bukan sesuatu.

Apakah Allah itu boleh di TANYA dengan soalan 'SIAPA' Allah ?

Jawapannya adalah Allah bukan Sesiapa.

Allah bukan dari kalangan Sesiapa pun.


Apa itu Allah atau Ilah Yang Satu

Bila kita bertanya 'APA tu' atau 'Menatang APA tu', ianya bermaksud kita tidak tahu akan Sifat atau Keterangan tentang SESUATU Objek atau SESUATU Kejadian, dan yang bukan kepada seseorang yang hidup dan bernyawa.

Apakah Allah boleh di TANYA dengan soalan 'APA' itu Allah ?

Jawapannya juga adalah Allah bukan Apa-apa yang boleh di tanya dengan 'Apa itu Allah'.

Allah bukan dari kalangan sesuatu.

Namun, persoalan APA itu ALLAH itu boleh di TANYA jika kita sudah faham, yang ALLAH itu bukan sesuatu dan kita bertanya soalan tentang KETERANGAN atau SIFAT 'tentang' Dia.

=====
Mengapa Ilah Yang Satu itu tidak boleh atau Mustahil di tanya dengan Siapa Dia atau Apa Dia ?

Kerana :-
'Sesiapa' itu adalah CIPTAAN.
'Sesuatu' itu juga adalah hasil CIPTAAN.

Ilah Yang Satu tidak dari kalangan CIPTAAN.

Ilah Yang Satu adalah berlawanan dengan Ciptaan iaitu DIA PENCIPTA  - Al-Khalik dan CIPTAAN Nya di gelar Makhluk.

=====
Manakala CIPTAAN Ilah Yang Satu pula ada 2 jenis :

1) Yang Nyata atau yang nampak kelihatan Zahirnya. Ciptaan sebegini dapat DI LIHAT.

2) Yang tidak nyata atau yang tidak nampak kelihatan atau Batinnya sesuatu atau sesiapa namun bukti adanya ciptaan batin ini wujud. Ciptaan sebegini tidak dapat DI LIHAT namun dapat DI DENGAR dan DI KETAHUI atau DI RASA.

Contohnya adanya Udara di sekeliling kita. Bila udara itu bergerak, kita dapat DENGAR ANGIN (jika kuat anginnya) dan juga RASA ANGIN menyentuh tubuh kita.

Contohnya lagi MANIS. Kita boleh lihat zahirnya atau fizikalnya gula namun kita tidak dapat LIHAT MANIS itu. MANIS itu hanya dapat di RASA.

Manis itu suatu ciptaan, seperti juga Gula. Dan Manis tidak semestinya datang dari Gula Putih.

Yang Nyata CiptaanNya di panggil Al-Khalqu dan yang tidak nyata di panggil Al-Amru.

=====
Kalau Allah itu tidak boleh di tanya dengan Soalan SIAPA DIA atau APA DIA, bagaimana lagi nak BERTANYA keterangan tentang DIA ?

Makanya soalan yang tepat adalah :

Apa KETERANGAN tentang Ilah Yang Satu ?

Untuk mendapat KETERANGAN tentang ILAH Yang Satu ini, meski telah berjuta Buku-buku Bacaan yang kita Baca dari hasil kerja dan fikiran manusia, tidak akan kita ketemui jawapannya. Fahamilah Kenyataan ini. CIPTAAN tak akan dapat memberi KETERANGAN tentang PenciptaNya dengan Tepat. Maka apa yang boleh di tulis atau di rumuskan adalah ANDAIAN atau SANGKAAN atau TAKWILAN semata-mata. Tiada Sesiapa atau Sesuatu yang dapat MENERANGKAN dengan JELAS, apa itu Ilah Yang Satu melainkan ILAH YANG SATU itu sendiri menceritakan KETERANGAN tentang DIA.

KETERANGAN tentang ILAH YANG SATU ini mesti datang dari DIA sendiri dan apa sahaja yang datang dari ILAH YANG SATU itu adalah FAKTA atau KEBENARAN.

Bagaimana dapat kita mengatakan atau membezakan mana satu keterangan atau tulisan yang datang dari Ilah Yang Satu, dengan Keterangan yang datang bukan dari Ilah Yang Satu atau Tunggal atau Esa tersebut ?

Jawapannya mudah. Segala yang BENAR mesti atau Wajib ada PEMBUKTIAN.

Tiada Pembuktian maka itu TIDAK BENAR.

Bukti tidak semestinya dapat DI LIHAT.
Bukti didapati melalui samada dapat DI LIHAT atau DI DENGAR atau DI KETAHUI atau DI RASA (Feel).

====

Hidup adalah suatu Proses Verifikasi atau satu Proses Pemahaman tentang Fakta atau Kebenaran

Makanya itulah sebabnya pentingnya untuk kita manusia yang bersifat Boleh-Fikir MENCARI (Search) dan MENYELIDIK (Research) tentang apa sahaja SOALAN yang ada dalam MINDA kita ini.

Inilah proses Verifikasi. Inilah proses mencari Bukti terhadap apa juga Informasi atau Berita atau Kenyataan yang kita dengar atau Baca. Inilah asas TUGAS manusia yang Ramai tidak sedar atau tahu kepentingannya. Kadang-kadang sudah TAHU, namun bersifat IGNORANT atau Jahil atau Bodoh dengan membiarkan sahaja persoalan itu wujud tanpa ada jawapannya.

Fahamilah Fakta Kebenaran ini :

Al-Mulk (67) : 10

وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِىٓ أَصْحٰبِ السَّعِيرِ

● Dan mereka berkata: "Sekiranya kami MENDENGARKAN (NASMA'U) atau MENG'AQALI (NA'QILU /Memikirkan) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala". ●

Al-A'raf (7): 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai Qalbu, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT, dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih SESAT lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. ●

Kebanyakan manusia yang masuk NERAKA adalah kerana Tidak Melakukan KAJI-SELIDIK atau TIDAK BERFIKIR mencari jawapan dan membuat verifikasi dan mencari dan mengenal KEBENARAN atau BUKTI kepada Kebenaran sesuatu Kenyataan.

Kebanyakan manusia itu ikut-ikutan.
Yang di ikut pula adalah Sangkaan semata-mata. Yang tukang sampai pun menyangka-nyangka.

Paling mudah adalah dengan MENGIKUT orang yang pada mereka SANGKA  adalah SEAKAN ULAMAK dan mereka merasa SELAMAT duduk dengan 'so-called ULAMAK' ini, sedangkan :

Al-An'am (6) : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan MENYESATkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN (Z°AN / Assumption) belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Sedangkan tanggung-jawab kita adalah :

Az-Zumar : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang MEMAHAMI INTIPATI (ULUL ALBAB). ●

Pertama yang kita perlu faham setelah menyelidik, bahawa dari berjuta buku-buku atau kitab-kitab karangan manusia yang kita baca, terdapat BUKU atau KITAB yang datang dari Ilah Yang Satu yang MENERANGKAN atau MEMBERI KETERANGAN atau MENJELASKAN tentang segala persoalan kita bukan sahaja tentang DIA Ilah Yang Satu malah kepada segala sesuatu atau sesiapa yang di CiptakanNya.

Az-Zukhruf (43) : 2

وَالْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Demi Kitab (Al Quran) yang menerangkan (MUBIN). ●

Ad-Dukhan (44) : 2

وَالْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Demi Kitab (Al Quran) yang menjelaskan (MUBIN), ●

Sad (38) : 29

كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ إِلَيْكَ مُبٰرَكٌ لِّيَدَّبَّرُوٓا ءَايٰتِهِۦ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan (YADDABBARU / Menyelidik / Research) ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang MEMAHAMI INTIPATI (ULUL ALBAB). ●

Yusuf : 111

لَقَدْ كَانَ فِى قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ ۗ مَا كَانَ حَدِيثًا يُفْتَرٰى وَلٰكِن تَصْدِيقَ الَّذِى بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلِّ شَىْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi ULIL ALBAB. Al Quran itu bukanlah cerita / kenyataan (HADITH) yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan MENJELASKAN (TAFSIL) SEGALA SESUATU dan sebagai PEMBIMBING (HUDA) dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

Jika tidak ada BUKU dari Ilah Yang Satu, maka tidak adillah Ilah Yang Satu ini menghukum kita jika kita tidak tahu.

Al-Isra' (17) : 86

وَلَئِن شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِۦ عَلَيْنَا وَكِيلًا

● Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, niscaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu, kamu tidak akan mendapatkan seorang pembelapun terhadap Kami, ●

Al-Baqarah (2): 38

قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّى هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَاىَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

● Kami berfirman: "Turunlah kamu semuanya dari jannah itu! Kemudian jika datang PETUNJUKKu (Al-Huda - Kitab) kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". ●


Dan inilah Fakta yang dapat di buktikan tatkala kita membaca dengan faham, Buku dari Ilah Yang Satu :

An-Nisa' (4): 82

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلٰفًا كَثِيرًا

● Maka apakah mereka tidak MENTADABBUR (Memerhatikan / Menyelidik / Mencari Maksud yang di belakang) Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat PERSELISIHAN (IKHTILAF) yang banyak di dalamnya. ●

Di sebabkan tiada IKHTILAF lah maka BUKU itu adalah BUKTI yang menunjukkan KEBENARAN Kenyataannya dan Bukti bahawa Buku itu adalah dari Ilah Yang Satu.

Ada pun buku-buku yang selain buku dari Ilah Yang Satu, dari tulisan manusia tak kira siapa pun dia (di gelar Imam, Maulana, Sheikh, Murabbi mahupun PU), tidak akan dapat menandingi FAKTA atau Kebenaran Kenyataan (HADITH) atau Berita (An-Naba`) yang ada dalam buku dari Ilah Yang Satu ini.

At-Tur (52) : 34

فَلْيَأْتُوا بِحَدِيثٍ مِّثْلِهِۦٓ إِن كَانُوا صٰدِقِينَ

● Maka hendaklah mereka mendatangkan kalimat/ KENYATAAN (HADITH) yang semisal Al Quran itu jika mereka orang-orang yang benar. ●

Al-Isra' (17) : 88

قُل لَّئِنِ اجْتَمَعَتِ الْإِنسُ وَالْجِنُّ عَلٰىٓ أَن يَأْتُوا بِمِثْلِ هٰذَا الْقُرْءَانِ لَا يَأْتُونَ بِمِثْلِهِۦ وَلَوْ كَانَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيرًا

● Katakanlah: "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa Al Quran ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain". ●

Lagi pula, bukan sahaja Buku dari Ilah Yang Satu ini tiada Kebengkokan di dalamnya atau tiada Perselisihan di dalamnya, MALAH Kandungan Kenyataan dalam Buku itu pulalah yang MENJADI RUJUKAN dalam MENYELESAIKAN IKHTILAF atau PERSELISIHAN.

Al-Kahf (18) : 1

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلٰى عَبْدِهِ الْكِتٰبَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُۥ عِوَجَا ۜ

● Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab (Al-Quran) dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya; ●

An-Nahl : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat MENJELASKAN (LITUBAYYAN) kepada mereka apa yang mereka PERSELISIHKAN (IKHTILAF) itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

Keterangan tentang ILAH Yang Satu

Yang paling kita mahukan adalah jawapan tentang keterangan tentang Ilah Yang Satu dan sebenarnya sudah di JELASKAN dengan sebaik-baiknya. Tiada BUKU yang boleh MENERANGKAN sebegini rupa kecuali dari Dia, Ilah Yang Satu (Allah).

Al-Ikhlas (112) : 1

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

● Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Esa / Tunggal (AHAD). ●

Ayat di atas telah BANYAK MENJELASKAN persoalan.

Yang Tunggal itulah Ilah Yang Satu.

Memahami Ketunggalan adalah memahami KEWUJUDAN.

Apa itu WUJUD atau ADA (Existence) ?

Yang Wujud atau Yang ADA itu adalah Ilah Yang Satu.

TANPA ILAH YANG SATU, tak akan ada KEWUJUDAN. <== (fahamilah)

Kerana KETUNGGALAN juga KEWUJUDAN NYA, kesemua Ciptaan memerlukan Nya :

Al-Ikhlas (112) : 2

اللَّهُ الصَّمَدُ

● Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. ●

Apakah WUJUD itu berasal dari Wujud yang lain ? Bolehkah Yang Tunggal atau Ilah Yang Satu itu berasal dari Wujud yang lain ?

Al-Ikhlas (112) : 3

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ

● Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, ●

Ada tak perbandingan Ilah Yang Satu ini dengan Sesiapa atau Apa-apa yang kita TAHU atau KENAL ?

Al-Ikhlas (112) : 4

وَلَمْ يَكُن لَّهُۥ كُفُوًا أَحَدٌۢ

● dan tidak ada seorangpun yang setara / SEKUFU / SEMISAL dengan Dia". ●

Ilah Yang Satu bertaraf PENCIPTA ini tidak ada tandingan dan tidak ada bandingan langsung.

Asy-Syura (42) : 11

فَاطِرُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوٰجًا وَمِنَ الْأَنْعٰمِ أَزْوٰجًا ۖ يَذْرَؤُكُمْ فِيهِ ۚ لَيْسَ كَمِثْلِهِۦ شَىْءٌ ۖ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

● (Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang SEMISAL dengan Dia, dan Dialah Yang Mendengar dan Yang Melihat. ●


Predikat atau Ism atau Asma atau Nama-nama

Dalam artikel saya yang lain telah saya ceritakan pemahaman tentang Nama-nama atau Predikat sebenarnya menjawab Persoalan APA KETERANGAN tentang Ilah Yang Satu itu:

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/01/beza-subjek-dan-predikat-memahami-apa.html?m=1

Pemahaman tentang Predikat atau 'Nama' atau Keterangan atau Sifat-sifat adalah SANGAT PENTING dalam memahami Allah.

Allah As-Sami'

bermaksud Ilah Yang Satu atau Allah Yang Mendengar.

Allah Al-Basir

bermaksud Allah Yang Melihat.

Perhatikan HUJAH di bawah ini dengan TELITI.

Allah itu atau Ilah Yang Satu itu tidak BOLEH DI MISALKAN dan TIDAK BOLEH DI BANDINGKAN.

Tapi, kita manusia juga mendengar. Binatang juga mendengar. Jin juga mendengar.

Macammana Allah Yang 'MAHA' Mendengar itu (terjemahan Al-Quran akan menambah MAHA di depan Mendengar, begitu juga yang selalu kita dengar dari SEAKAN ULAMAK sekalian), dapat di bandingkan pula dengan kita yang mendengar ?

Sedangkan Allah itu tiada yang sekufu dengan Nya ?

Maka Nombor 1 - kena BUANG segala PERKATAAN MAHA.

Kerana dengan Meletakkan MAHA di situ maka kita SUDAH pun Membandingkan Allah atau MEMISALKAN Ilah Yang Satu itu dengan sifat kita yang juga MENDENGAR.

Nombor 2 - terbalikkan. Letakkan Predikat  atau Asma (yang menceritakan tentang) Allah itu di depan :

Yang Mendengar itulah Allah.

[Terbalik dari Allah Yang Mendengar].

Yang Melihat itulah Ilah Yang Satu.

Yang Hidup itulah Allah. Al-Hayyu.

dan seterusnya segala Asma`ul Husna yang menerangkan TENTANG ALLAH.

Maka, ternyatalah ALLAH atau ILAH YANG SATU itu di 'hadapan' MINDA kita dan bukan jauh di 'belakang' MINDA. Segala-gala ciptaanNya - yang terhasil, baik sesiapa atau sesuatu, adalah HASIL dari KEHENDAK ILAH YANG SATU - dan semua itu di gelar WAJAH NYA atau WAJAH Ilah Yang Satu.

Al-Baqarah (2): 115

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu MENGHADAP di situlah WAJAH Allah (WAJHULLAH). Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui. ●

Maka kebenarannya adalah :

Kita di 'beri' DENGAR dari Yang Mendengar.

Kita di 'beri' LIHAT dari Yang Melihat.

Kita di 'beri' KESEDARAN dari Yang Menyedari (Al-Khabir).

An-Nahl (16) : 78

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia MEMBERI (JA'ALA) kamu PENDENGARAN (AS-SAM'A), PENGLIHATAN (AL-ABSAR) dan AL-AF`IDAH (KESEDARAN), agar kamu bersyukur. ●

'Beri' di sini bukanlah KHALAQTU atau KHALAQNA (ciptaan Zahir), namun Allah menggunakan perkataan JA'ALA, yang merujuk kepada sesuatu ciptaan batin.

Maka bukan kita Yang Mendengar.

Yang Mendengar itu adalah Ilah Yang Satu.

====
Makanya, dalam kehidupan seharian, bila kita 'mendengar' sesuatu bunyi atau suara luar atau suara dalam diri / minda kita - fahamilah - 'Yang Sebenarnya MENDENGAR' itulah ILAH Yang Satu atau Allah.

Tatkala kita melihat sesuatu, berbentuk-bentuk, fahamilah segala yang 'kita lihat' itu adalah 'Wajah Ilah Yang Satu' - 'Wajah' di sini bermaksud Ekspresi Diri Dia berdasar Kehendak (Iradat) Dia.

Dan kalamana kita 'melihat', sedar dan fahamilah 'Yang Sebenarnya Melihat' itulah Allah.

====

Hanya dengan MEMAHAMI INTIPATI pelajaran sebegini dan melakukan RESEARCH atau Kaji-Selidik terhadap segala CIPTAANNYA barulah kita benar-benar dapat MENGINGAT ALLAH secara berterusan - berdiri-duduk-baring. [bukan duduk di Masjid dan Surau je dengar ceramah yang itu-itu juga].

Ali 'Imran (3): 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat TANDA-TANDA / 'EVIDENCES' (AYAAT) bagi orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULIL ALBAB - MEMPUNYAI PEMAHAMAN INTIPATI - ESSENCE OF THINGS), ●

Orang Yang MEMAHAMI ESSENCE atau INTIPATI adalah orang yang MAHIR TENTANG bukti-bukti, setelah melakukan PEMERHATIAN, PENYELIDIKAN atau RESEARCH dan Membuat Verifikasi antara Isi Kandungan Kitab Al-Quran dari Ilah Yang Satu ini dengan SEGALA MACAM Informasi dari Buku yang lain sehingga mereka sentiasa INGAT akan ALLAH dan MEREKA TAHU dan bukan sahaja PERCAYA, bahawa setiap sesuatu (KULLI SYAI`IN) itu ada tujuannya mengapa ianya di ciptakan (KHALAQTU) atau di jadikan (JA'ALA);

Ali 'Imran (3) : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT (YAZKURU) Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan (KHALQI) langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan SIA-SIA (BATHIL), Engkau Yang Agung, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●


Pernah dengar pasal Flagellar Motor ? Fahamkan dengan melihat video di atas dan Agungkan Ilah Yang Satu itu.

Ramai manusia MENYANGKA dengan HANYA pergi ke Surau atau Masjid semata-mata dapatlah mereka Mendapat Manfaat dengan mendengar KULIAH pasal yang 'itu-itu' juga dari SEAKAN ULAMAK yang belajar 6 tahun di Jordan, Mesir atau yang seangkatan dengannya.

Seolah-olah itu sahaja yang Allah suruh buat. Seolah-olah HANYA itu sahaja CARA nak selamat di Akhirat. Seolah-olah TAK PAYAH nak KAJI bulan bintang, kaji SEL-SEL dalam badan, bintang-bintang di Angkasa, Khasiat Tumbuhan, Mengapa Babi di ciptakan sedangkan haram di makan, bagaimana sifat frekuensi, tenaga yang menghantar data kepada Handphone, bagaimana elektrik di hasilkan dan segala-gala ILMU PENGETAHUAN yang LAIN ?

Kita sudah LAMA duduk dalam Kepompong Persepsi itu. Buanglah wahai pembaca yang budiman. Takkan Rujukan kita hanya Ustat itu Ustat ini semata-mata? Dan selalunya tak habis-habis bab soalan mana dan apa yang haram atau tidak. Tak habis-habis.

Tidak langsung adanya perbincangan pasal Sel2 Badan ke, pasal bab Fiziks ke dan mengapa Hanya ILAH YANG SATU sahaja yang boleh menciptakan Ciptaan yang sedemikian hebat, maka kita dapat HARGAI atau 'Appreciate' Ilah Yang Satu ini selalu, maka kita akan selalu bertasbih memuji Dia dan menjauhi larangan Dia.

Kebanyakan Ustat pulak tak paham Sains, tak paham kejadian alam Semesta, tak faham biologi, tak faham sejarah, tak paham Fiziks, tak paham Kimia, tak PAHAM dan tak boleh nak APPRECIATE FLAGELLAR MOTOR - macam mana nak FAHAM tentang Ilah Yang Satu dan RASA Keagungan Dia ? Sedangkan PADA CIPTAAN Allah itulah ada AYAAT atau BUKTI kebenaran apa kenyataan yang tertulis dalam Kitab Al-Quran.

=====
Al-Quran dari Ilah Yang Esa menceritakan tentang Biologi :

Al-Mu'minun (23) : 14

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظٰمًا فَكَسَوْنَا الْعِظٰمَ لَحْمًا ثُمَّ أَنشَأْنٰهُ خَلْقًا ءَاخَرَ ۚ فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخٰلِقِينَ

● Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka TabarakAllah, Pencipta Yang Paling Baik (AHSNANUL KHALIQIN). ●

Al-Quran dari Ilah Yang Esa menceritakan tentang Fiziks :

At-Tariq (86) : 3

النَّجْمُ الثَّاقِبُ

● (iaitu) BINTANG yang cahayanya menembus (Piercing). ●

Al-Mulk (67): 3

الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرٰى فِى خَلْقِ الرَّحْمٰنِ مِن تَفٰوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرٰى مِن فُطُورٍ

● Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? ●

Az-Zariyat (51): 1

وَالذّٰرِيٰتِ ذَرْوًا

● Demi yang menyerakkan, menyuraikan ●
● By those SCATTERING, DISPERSING●
[ini bukan cerita pasal Angin menerbangkan Debu sahaja]

Yang ada di sekeliling kita ini Penuh dengan Gelombang Tenaga (Ocean of Waves)

Az-Zariyat (51) : 2

فَالْحٰمِلٰتِ وِقْرًا

● Dan yang mengandungi (HAMILAT) beban (WIQRA)●
● And those Carrying a Load●
[dan bukan cerita pasal awan yang mengandung hujan, sahaja]

Di keliling kita penuh dengan GELOMBANG TENAGA yang Membawa /  Mengandungi Data-data Informasi.


Az-Zariyat (51): 3

فَالْجٰرِيٰتِ يُسْرًا

● Dan yang berlayar dengan mudah ●
● And those sailing with Ease●
[dan kapal-kapal yang berlayar dengan mudah.]

Gelombang ini yang Berfrekuensi boleh menembusi dinding atau apa-apa halangan dengan mudah.

Az-Zariyat (51): 4

فَالْمُقَسِّمٰتِ أَمْرًا

● dan yang membahagikan perintah (AMRAN) ●
● And those distributing command●
[dan (malaikat-malaikat) yang membahagikan urusan]

Gelombang Frequensi ada Frequensi pembawa (Carrier Frequesi) dan ada Data / Command atau signal frequensi.

Gelombang yang sampai kepada Handphone kita adalah satu contoh.

Al-Quran dari Ilah Yang Satu menerangkan pasal Sejarah :

Al-Mu'min (40) : 82

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۚ كَانُوٓا أَكْثَرَ مِنْهُمْ وَأَشَدَّ قُوَّةً وَءَاثَارًا فِى الْأَرْضِ فَمَآ أَغْنٰى عَنْهُم مَّا كَانُوا يَكْسِبُونَ

● Maka apakah mereka tiada mengadakan perjalanan di muka bumi lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Adalah orang-orang yang sebelum mereka itu lebih hebat kekuatannya dan (lebih banyak) BEKAS-BEKAS mereka di muka bumi, maka apa yang mereka usahakan itu tidak dapat menolong mereka. ●

Sebenarnya terlalu banyak kenyataan FAKTA atau kebenaran dalam ayat-ayat Al-Quran yang sangat PERLU kita yang mengaku Muslim Mukmin menTADABBUR atau membuat Kaji-Selidik dalam Mengesahkan Kebenaran Kenyataan ini sehingga kita TAHU dengan BENAR dan bertambah IMAN dan Allah selalu mengakhiri ayat-ayatNya dengan 'Tidakkah kamu fikirkan, Tidakkah kamu fahami".

Ini tidak. Kita tinggalkan Sains, kita tidak MAHU BERFIKIR dan Kaji Selidik, kita tinggalkan segala cabang ilmu pengetahuan yang Allah suruh kaji (TADABBUR) dan ambil manfaat sebab bukan sia-sia apa yang Allah ciptakan - kita tidak mengumpulkan kekuatan dalam teknologi - itu sebab di bumi dunia ini - Orang yang mengaku Islam boleh di pijak-pijak dengan Hina.

Kita masih Jahil dan Ignorant dan masih membicarakan soalan yang itu-itu jugak.

=====
Mereka, Ustat2 tersebut (kebanyakan atau rata-rata, bukan 100%), yang kebanyakannya mengambil UPAH menyampaikan CERAMAH, bukanlah ULIL ALBAB seperti yang Ilah Yang Satu sebutkan dalam KitabNya, jika banyak yang mereka sendiri tidak buat kajian dan penyelidikan.

Bertanyalah kepada ULAMAK sebenar (Yang Takut kepada Allah) dan kajilah segala ILMU Pengetahuan sehingga kita ini benar-benar menjadi ULAMAK dan kita sendiri mendapat Furqan (membezakan yang benar dan yang batil) dan kemudian BERIMAN setelah TAHU dengan Kebenaran yang ada Bukti tersebut.

Kenalilah, akan kemungkinan yang ini :

Ali 'Imran (3): 78

وَإِنَّ مِنْهُمْ لَفَرِيقًا يَلْوُۥنَ أَلْسِنَتَهُم بِالْكِتٰبِ لِتَحْسَبُوهُ مِنَ الْكِتٰبِ وَمَا هُوَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَقُولُونَ هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَمَا هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang BERPUTAR-PUTAR lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebahagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: "Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah", padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui. ●

====
End.

(Amat sukar menghabiskan Artikel tentang ini - namun cukup di sini dulu)

Moga Allah 'menghubungkan kita' dengan Dia.

Rahmat itulah PERHUBUNGAN atau CONNECTION.

===