Navigate

Carian

Jumaat, 23 Jun 2017

1 hari bersamaan 50000 tahun

(Tarikh di tulis : 22 Jun 2017)

Pengenalan
====

Manusia yang bersifat mencari kebenaran akan sentiasa berfikir dan membuat verifikasi atau mengesahkan dan tidak cepat mengikut apa sahaja yang di baca dan di dengari dan terus mengambil sesuatu informasi sebagai kebenaran atau Ilmu.


Masalah
====

Orang-orang yang masih belum beriman yang membaca Al-Quran akan menemukan 3 ayat-ayat Al-Quran tentang definasi 1 hari (YAUM) bersamaan dengan samada 1 ribu tahun atau 50,000 tahun dan selalunya mereka tidak dapat merumuskan apa ertinya dari ketiga-tiga ayat Allah tersebut dan cepat untuk menyangka bahawa dalam Al-Quran itu ada Pertentangan atau Perselisihan atau 'Contradiction' maka mereka akan samada menjaja tohmahan atau Mengambil PENDAPAT atau KETERANGAN dari orang-orang yang mereka sangka ULAMAK.

Berikut adalah 3 ayat Al-Quran tersebut :

Al-Hajj : 47

وَيَسْتَعْجِلُونَكَ بِالْعَذَابِ وَلَن يُخْلِفَ اللَّهُ وَعْدَهُۥ ۚ وَإِنَّ يَوْمًا عِندَ رَبِّكَ كَأَلْفِ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dan mereka meminta kepadamu agar azab itu disegerakan, padahal Allah sekali-kali tidak akan menyalahi janji-Nya. Sesungguhnya SEHARI (YAUM) disisi Tuhanmu adalah seperti SERIBU TAHUN (ALFA SANATIN) menurut perhitunganmu. ●

As-Sajdah : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mengatur 'URUSAN' (AMR) dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik (YA'RUJU) kepada-Nya dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya adalah SERIBU TAHUN (ALFA SANATIN) menurut perhitunganmu. ●

Al-Ma'arij : 4

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan 'JIBRIL' (AR-RUH) naik (menghadap / TA'RUJU) kepada Tuhan dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya LIMA PULUH RIBU TAHUN (KHAMSINA ALFA SANATIN). ●


Jawapan dari orang yang kita gelar ULAMAK
=====

Zakir Naik, seorang pendakwah dan pendebat terkenal dan pengkaji perbandingan 'agama' bila di tanya tentang ini memberi jawapan bahawa YAUM yang di maksudkan dalam Al-Quran itu bukanlah sesuatu yang sama. Yaum mungkin bermaksud 1 Hari dan mungkin juga bermaksud Tempoh.




Saya sangat menghormati beliau, namun dalam menjelaskan pertanyaan ini, apa yang di nyatakan oleh Zakir Naik adalah sebuah Takwilan dari dia.

Kita sepatutnya membuat Deduksi dan bukan Induksi.

Apa yang perlu kita Selidiki dan Faham tentang kaitan dan penjelasan tentang ayat-ayat Allah ini :
======

Kita perlu memahami :

1) DI MANA Allah.

Sebab ada perkataan tentang 'kembali / menghadap' / TA'RUJU / YA'RUJU kepada Allah

2) Apa itu AMR ?

Biasanya di terjemah sebagai URUSAN.

3) Beza antara Malaikat, Ruh dan AMR.

Ayat As-Sajdah : 5 menyebut tentang AMR manakala ayat Al-Ma'arij : 4 menyebut tentang Malaikat dan Ruh.

4) Apa itu Ma'arij ?

Ianya sering di terjemahkan sebagai 'Tempat-tempat NAIK'.

Ada kaitan dengan LUBANG CACING atau Wormholes dalam Ilmu Fizik.

5) Apa itu Langit ? atau As-Sama`?

Ianya ada kaitan dengan Arasy dan di mana Allah.

6) Kelajuan Cahaya

Mengapa kena faham tentang kelajuan cahaya ? Sebab Malaikat di ciptakan dari Cahaya.

7) Sifat Gelombang atau 'WAVES'.

Bagaimana kita menerima Signal dari Gelombang.

Ada 'Carrier Frequency'.

Ada 'Data / Command Frequency'.

8) Ilusi Masa juga Ruang

Apakah masa itu suatu Ilusi ?
Apakah Ruang juga suatu Ilusi kepada Persepsi Diri kita ?

9) Bagaimana perubahan masa bilamana KELAJUAN sesuatu itu berubah.

Kelajuan adalah Kadar Perubahan Tempat (Displacement) dalam sesuatu Unit Masa.

10)  Kuantum Fizik.

Terutama tentang asasnya iaitu 'Double Slit Experiment'.

11) Bagaimana kita MEMBILANG HARI.

Kita mengetahui bilangan hari, bulan dan tahun adalah melalui pergerakan matahari dan bulan.


=====
Mari kita perhatikan perbezaan antara Ayat As-Sajdah : 5 dengan Al-Ma'arij : 4 :-



As-Sajdah (32) : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mengatur 'URUSAN' (AMR) dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya adalah SERIBU TAHUN (ALFA SANATIN) menurut perhitunganmu. ●

Al-Ma'arij (70) : 4

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan 'JIBRIL' (AR-RUH) naik (menghadap) kepada Tuhan dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya LIMA PULUH RIBU TAHUN (KHAMSINA ALFA SANATIN). ●


Terdapat banyak perbezaan di antara kedua ayat tersebut ;

1) Ayat 32:5 menyebut tentang AMR.

Apa itu AMR?

Selalunya ianya di terjemahkan sebagai URUSAN.

Pembaca di kehendaki mengkaji kaitan perkataan-perkataan AMR di dalam ayat-ayat Al-Quran yang lain SEHINGGA dapat menemukan secara jelas bahawa AMR sebenarnya adalah PERINTAH atau 'Command' dan seluruh Perintah itu adalah Milik Allah. Pada kaitan dengan ayat-ayat Al-Quran yang lain, AMR ini adalah sejenis 'benda' hidup tetapi bukan berbentuk Fizikal dan AMR ini MELAKSANAKAN PERINTAH Allah. Maka secara konklusifnya AMR adalah PELAKSANA PERINTAH ALLAH tanpa bangkangan.

Perhatikan salah satu firman Allah tentang AMR Nya :

Ya Sin : 82

إِنَّمَآ أَمْرُهُۥٓ إِذَآ أَرَادَ شَيْـًٔا أَن يَقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Sesungguhnya AMR-Nya (AMRUHU) apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepada nya (kepada AMR) : "Jadilah!" maka terjadilah ia. ●


Maka dalam ayat 32:5, Allah menjelaskan bahawa Pelaksana PerintahNya itu MENJALANKAN TUGAS nya dengan KELAJUAN yang Kadarnya (MIQDARUHU) adalah 1 hari yang bersamaan dengan 1000 tahun, menurut perkiraan kita (MIMMA TA'UDDUN).

Cara kita membilang hari adalah dengan memahami pergerakan matahari dan bulan.

Ar-Rahman : 5

الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ بِحُسْبَانٍ

● Matahari dan bulan (beredar) menurut PERHITUNGAN. ●

Yunus : 5

هُوَ الَّذِى جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَآءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُۥ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْءَايٰتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Dialah yang menjadikan MATAHARI bersinar dan BULAN bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui BILANGAN TAHUN dan PERHITUNGAN (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tandaNya kepada orang-orang yang mengetahui. ●

At-Taubah : 36

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِندَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتٰبِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ وَقٰتِلُوا الْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةً ۚ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

● Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah DUA BELAS BULAN, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. .. ●

Allah telah menjelaskan dalam firmanNya bahawa dalam satu tahun, terdapat 12 bulan dan inilah Kalendar yang di gunapakai secara turun temurun sebagai FAKTA dan Kebenaran dari dulu sehingga kini.

Untuk memahami Kadar

1 hari = 1000 tahun

adalah dengan memahami KELAJUAN sesuatu ELEMEN atau CIPTAAN Allah relatif dengan kelajuan sesuatu elemen yang lain.

dan LAJU adalah kadar sesuatu pergerakan di bandingkan dengan MASA atau TEMPOH.

1 hari adalah MASA atau Tempoh.

1000 tahun adalah MASA juga TEMPOH.

Pemahaman tentang RELATIFNYA MASA dengan KELAJUAN adalah sangat penting.




Jika sesuatu ELEMEN atau Ciptaan Allah itu boleh BERGERAK LEBIH LAJU dari ELEMEN atau Ciptaan atau Makhluk Allah yang lain, MAKA MASA yang di ambilnya adalah LEBIH SINGKAT.

Itulah sebab LAJUNYA AMR itu jika DI BANDINGKAN dengan kelajuan Perhitungan Hari kita (iaitu Pergerakan Matahari dan Bulan), menyebabkan TEMPOH atau MASA yang kita RASAKAN adalah tersangat LAMBAT iaitu SERIBU TAHUN LAMANYA sedangkan AMR pula di sebabkan ianya TERSANGAT LEBIH LAJU, maka MASA atau TEMPOH Seribu Tahun itu, pada AMR, hanyalah SATU HARI sahaja.

Jika kita ini menaiki sebuah KENDERAAN yang BERKELAJUAN CAHAYA iaitu 186,000 batu sesaat, dan kita BERJALAN atau 'TRAVEL' di RUANG ANGKASA dengan KELAJUAN tersebut, MASA yang kita LALUI adalah tersangat SINGKAT iaitu berkadar 1 hari yang bersamaan 1000 tahun LAMANYA relatif kepada orang lain.

Ia juga bermaksud, semasa kita menaiki KENDERAAN yang BERKELAJUAN CAHAYA itu, dalam 1 HARI yang RELATIF kepada kita, kita dapat saksikan 1000 TAHUN Putaran Matahari mengorbit mengelilingi BUMI dengan sangat Cepatnya.

Katalah kita menaiki kenderaan berkelajuan cahaya itu bermula 12:00 pm pada 22 Jun 2017, dan di dalam Kenderaan Berkelajuan Cahaya itu, kita setkan Jam kita dan satu lagu Jam kita tinggalkan di Bumi. Kita TRAVEL atau MENGEMBARA atau BERJALAN dalam kenderaan Berkelajuan Cahaya itu selama sehari dan pulang ke bumi.

Semasa kita pulang ke bumi:-

Jam yang kita pakai semasa menaiki kenderaan itu akan menunjukkan waktu dan tarikh 12:00pm 23 Jun 2017, SEDANGKAN Jam yang berada di BUMI akan menunjukkan 12:00pm 23 Jun 3017.

Bacalah berkali-kali keterangan di atas dan moga video tentang Ilmu Fizik di atas dapat membantu.

2) Manakala ayat 70:4 Allah menyatakan tentang KELAJUAN Malaikat dan juga Ruh. Kepada perkataan Ar-Ruh, selalu ianya di terjemahkan kepada Jibril dan ITU MEMANG BENAR sekali, kerana Jibril sememangnya sejenis RUH dan bukan Malaikat.


Kelajuan para malaikat dan Ar-Ruh itu adalah berkadar 1 hari yang bersamaan dengan 50,000 tahun, dan Allah tidak menyambung 'menurut perkiraanmu' atau MIMMA TA'UDDUN seperti dalam ayat 32:5.

Ini dengan jelas MENUNJUKKAN bahawa KELAJUAN Malaikat dan Ruh adalah 50 kali KELAJUAN AMR.

50,000 tahun = 50 x 1000 tahun.

Memahami Di Mana Allah
====
Ketiga-tiga ayat tersebut menyebut AMR, Malaikat dan Ruh itu TA'RUJU kepada Allah iaitu Menemui / Kembali kepada Allah.

Maka amat perlu memahami di mana Allah berada ?

FAHAMILAH dengan sebenarnya berdasarkan banyak ayat-ayat Allah di dalam Al-Quran bahawa :

1) Allah itu DEKAT dan bukan JAUH. Dia lebih dekat dengan kita melebihi dekatnya kita dengan Urat Leher kita sendiri.

2) Allah itu berada di 'ALAL Arasy, 'beyond' atau Di Atas atau Melepasi 'Arasy, dan 'Arasy itu bukanlah sesuatu yang JAUH sebab Allah itu Dekat.

3) Allah juga berada di ILAS-SAMA` bermaksud DI LANGIT. Maka pemahaman tentang Langit yang Berlapis-lapis dan ada Hubuk dan juga Ma'arij dan juga pintu-pintu dan bagaimana kaitan 'Arasy dengan Langit dan bagaimana Allah itu masih DEKAT dengan kita SANGAT-SANGAT memerlukan kita memahami ILMU tentang Kuantum Fiziks.

4) Allah menciptakan Ruang dan Masa maka tak mungkin sama sekali Allah BERADA di 'dalam' Ciptaan Nya. Makanya Allah tidak berada di mana-mana Ruang juga Masa.

Wa Lam yakun-lahu kufuwan Ahad dan Laisa kamithlihi syai'un JELAS menunjukkan Allah berada TIDAK BERMANA dan TIDAK BERMASA.

5) Allah juga menyatakan tidak ada mana-mana keadaan manusia yang Allah tidak BERADA di situ maka WUJUD ALLAH yang Tunggal itu sebenarnya adalah WUJUD YANG HAQ manakala segala wujud yang lain itu sebenarnya adalah MAUJUD atau di wujudkan oleh sang Wujud Tunggal.

Untuk lebih memahami DI MANA ALLAH, sila baca -

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/02/arasy-dan-wujud-allah-di-mana-2.html?m=1

Pemahaman dan Kebenaran tentang Kuantum Fizik terutama 'Double Slit Experiment' TELAH MERUMUSKAN bahawa 'Matter' atau sesuatu Jisim itu sebenarnya TIDAK WUJUD. Yang Wujud adalah KESEDARAN atau 'Conciusness'.


Ia juga bermaksud, perkataan TA'RUJU atau MENEMUI ALLAH itu adalah sesuatu yang bukan MENEMUI secara Fizikal, pertama kerana Amr, Malaikat dan Ruh adalah bukan benda Fizikal yang boleh di lihat, dan Allah juga bukan benda Fizikal yang boleh di lihat, maka Ta'ruju atau KEMBALI MENEMUI atau MENGHADAP adalah sesuatu yang berkaitan KEKERAPAN Amr, Malaikat dan Ruh itu sendiri yang BERHUBUNG dengan Sumbernya atau Sumber Segala Sesuatu atau Pencipta Segala Sesuatu iaitu Allah Al-Ahad.

Makanya, berdasarkan Kebenaran atau FAKTA di atas, dapat di deduksikan bahawa Pergerakan Kelajuan Amr, Malaikat dan Ruh itu adalah satu pergerakan yang SANGAT CEPAT dan BERULANG-ULANG mematuhi apa sahaja TITAH PERINTAH ALLAH.

====
Memahami Gelombang dan Frekuensi

Suatu Pergerakan yang LAJU dan BERULANG-ULANG pula berdasarkan Fakta Sains, ianya berbentuk GELOMBANG atau Waves dan mempunyai :-

1) Frekuensi Tertentu.
2) Mempunyai Tenaga. Tenaga atau 'Energy' berasal dari KUASA atau 'Power'.
3) Mengandungi Arahan atau Informasi, cuba fahamkan bagaimana Gelombang Frekuensi dan Data yang masuk dalam Handphone kita yang bila di demodulasi kembali, dapat memainkan Video dan Audio kembali yang di hantar dari sebuah handphone yang lain.
4) Mempunyai 'Carrier' Frekuensi.
5) Mempunyai 'Data' Frekuensi.

Dalam Ilmu Fizik, Frekuensi Pembawa atau 'Carrier' ini mestilah lebih LAJU dari Data atau Signal Frekuensi.



Ayat 70:4 menyatakan Kelajuan Malaikat dan Ruh adalah 50 kali LEBIH LAJU dari AMR; maka

Yang membawa AMR atau 'Command' atau Perintah atau Arahan atau Data Arahan Allah adalah Malaikat dan RUH.

===
Allah lah yang MENGARAHKAN segala sesuatu menurut apa sahaja KEHENDAKNYA dan Pelaksana Arahan ini sentiasa dengan LAJU dan BERULANG-ULANG MENYAMPAIKAN dan MELAKSANAKAN apa sahaja PERINTAH atau 'Command' dari Allah dan PERINTAH ini di bawa oleh MALAIKAT dan RUH.

Ali 'Imran : 154

ثُمَّ أَنزَلَ عَلَيْكُم مِّنۢ بَعْدِ الْغَمِّ أَمَنَةً نُّعَاسًا يَغْشٰى طَآئِفَةً مِّنكُمْ ۖ وَطَآئِفَةٌ قَدْ أَهَمَّتْهُمْ أَنفُسُهُمْ يَظُنُّونَ بِاللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ ظَنَّ الْجٰهِلِيَّةِ ۖ يَقُولُونَ هَل لَّنَا مِنَ الْأَمْرِ مِن شَىْءٍ ۗ قُلْ إِنَّ الْأَمْرَ كُلَّهُۥ لِلَّهِ ۗ يُخْفُونَ فِىٓ أَنفُسِهِم مَّا لَا يُبْدُونَ لَكَ ۖ يَقُولُونَ لَوْ كَانَ لَنَا مِنَ الْأَمْرِ شَىْءٌ مَّا قُتِلْنَا هٰهُنَا ۗ قُل لَّوْ كُنتُمْ فِى بُيُوتِكُمْ لَبَرَزَ الَّذِينَ كُتِبَ عَلَيْهِمُ الْقَتْلُ إِلٰى مَضَاجِعِهِمْ ۖ وَلِيَبْتَلِىَ اللَّهُ مَا فِى صُدُورِكُمْ وَلِيُمَحِّصَ مَا فِى قُلُوبِكُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

●... Katakanlah: "Sesungguhnya AMR itu seluruhnya kepunyaan Allah (INNAL AMRA KULLAHU LILLAH) ". .●

Dan AMR atau Pelaksana Perintah Allah ini PENUH di sekeliling kita, dan meliputi seluruh Alam Semesta :

At-Talaq : 12

اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ وَمِنَ الْأَرْضِ مِثْلَهُنَّ يَتَنَزَّلُ الْأَمْرُ بَيْنَهُنَّ لِتَعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ وَأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَاطَ بِكُلِّ شَىْءٍ عِلْمًۢا

● Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Perintah / AMR 'DI TURUNKAN' ANTARA KEDUANYA (YATANAZZALUL-AMRU BAINAHUNNA), agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu. ●

Ya, fakta pembuktian FIZIK, di sekeliling kita memang PENUH dengan Pelbagai Gelombang atau LAUTAN GELOMBANG atau 'OCEAN of WAVES'.

===
Ayat 32:5 ada menyebutkan tentang MIMMA TA'UDDUN yang bermaksud Menurut Perkiraanmu, yang bermaksud KELAJUAN AMR itu BOLEH DI KIRA dan DI BUKTIKAN dengan Ujikaji dan Eksperimen demi melahirkan BUKTI atau EVIDENCE.

Kelajuan yang berkadar

1 hari = 1000 tahun menurut perkiraan manusia

yang manusia sudah BUKTIKAN melalui pemerhatian dan kajian ciptaan-ciptaan Allah adalah CAHAYA atau NUR.

Kelajuan Cahayalah sebenarnya yang dapat manusia BUKTIKAN yang berkadar 1 hari bersamaan 1000 tahun tersebut.

Dan Cahaya adalah satu elemen atau ciptaan Allah yang PALING LAJU di ketahui dan di buktikan manusia setakat ini, maka itu sebab ianya BOLEH DI UKUR maka itu sebab ada 'MENURUT PERKIRAAN atau UKURAN mu'.

Lebih Laju dari itu manusia tidak dapat MENGIRA atau MENGUKUR elemen atau ciptaan Allah itu maka itu sebab tidak ada 'Menurut Perkiraan atau Ukuran mu' - sebab tidak dapat di ukur.

Maka Malaikat dan Ruh itu adalah sesuatu yang tidak dapat di Ukur.

Cerita tentang KELAJUAN Malaikat dan Ruh ini adalah di dalam surah Al-Ma'arij dan Malaikat dan Ruh melalui Ma'arij ini berdasarkan kaitan antara 70:3 dan 70:4 :

Al-Ma'arij (70) : 3

مِّنَ اللَّهِ ذِى الْمَعَارِجِ

● (yang datang) dari Allah, Yang mempunyai 'TEMPAT-TEMPAT NAIK' (AL-MA'ARIJ). ●

Kajian ULAMAK Fizik sedunia telah menemui akan wujudnya LUBANG CACING atau 'Wormholes' di mana apa-apa yang memasukinya akan MELALUInya dengan KADAR yang amat LAJU sehingga dapat kembali ke MASA LALU atau pergi ke MASA Hadapan dan inilah di panggil MERENTASI MASA dan juga RUANG.


Al-Ma'arij (70) : 4

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan 'JIBRIL' (AR-RUH) naik (menghadap) kepada Tuhan dalam SEHARI (YAUM) yang kadarnya LIMA PULUH RIBU TAHUN (KHAMSINA ALFA SANATIN). ●



====
Bagaimana pula kaitan tentang ayat ini ?

Al-Hajj : 47

وَيَسْتَعْجِلُونَكَ بِالْعَذَابِ وَلَن يُخْلِفَ اللَّهُ وَعْدَهُۥ ۚ وَإِنَّ يَوْمًا عِندَ رَبِّكَ كَأَلْفِ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dan mereka meminta kepadamu agar azab itu disegerakan, padahal Allah sekali-kali tidak akan menyalahi janji-Nya. Sesungguhnya SEHARI (YAUM) DI SISI Tuhanmu ('INDA RABBIKA) adalah seperti SERIBU TAHUN (ALFA SANATIN) menurut perhitunganmu. ●

Di sebabkan Perintah Allah itu berlaku dengan KELAJUAN Amr tersebut dan AMR itulah yang berada DI SISINYA ('INDA RABBIKA), maka itulah kaitan dan sebabnya mengapa KELAJUAN nya adalah SAMA.

Mana tahu AMR itu di sisiNya ?

Ianya berdasarkan firman Allah :

Ad-Dukhan : 5

أَمْرًا مِّنْ عِندِنَآ ۚ إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ

● AMR dari SISI Kami (AMRAN min 'INDINA). Sesungguhnya Kamilah Yang mengutus rasul-rasul, ●

====
Ayat Allah adalah dari Dia Yang Benar atau Al-Haq.

Ianya TIDAK ADA PERTENTANGAN atau PERSELISIHAN atau IKHTILAF, jika kita berilmu MENDALAM dan LUAS - sehingga mencapai TAKUT kepada Allah.

Itulah definasi orang Berilmu. Akhirnya mereka GEMENTAR kepada Allah, kerana apabila sudah TAHU dengan PEMBUKTIAN, mereka YAKIN dan itulah IMAN.

====
End.

Rabbi Zidni 'Ilma.

Baca link ini untuk lebih memahami -

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2015/01/siapakah-ruh.html?m=1



Allah Al-'Alim.
====





Khamis, 1 Jun 2017

Berpuasa

(Tarikh di tulis : 31 May 2017)
(Tarikh di kemaskini : 14 Jun 2017)

Pengenalan
===========

1) Semasa Bulan Ramadhan, bermacam-macam galakkan serta suruhan atau larangan yang kita dengar sejak dari kecil tentang :

- Niat Berpuasa
- Perkara-perkara yang membatalkan puasa - contoh korek telinga batal puasa
- Perbanyakkan Ibadah
- Bila berpuasa akan mengingatkan kita tentang orang fakir miskin yang selalu berlapar
- Syaitan di belenggu sepanjang bulan Ramadhan
- Yang terbaru yang selalu di viralkan sekarang - kena memohon Maaf sebelum Ramadhan kalau tidak berpuasa pun tak guna.

2) Persoalannya, apakah apa yang kita dengari atau di ajarkan itu benar ? atau sesuatu yang ikut-ikutan ?






Niat Berpuasa
=============

1) Ramai Muslim ikut-ikutan merasakan yang NIAT itu perlu DI LAFAZKAN sehingga kena menyebut 'Nawaitu ..' atau 'Sahaja aku..'

2) Ketahuilah bahawa pemahaman ini sebenarnya tidak tepat (senang cerita = salah) meski datangnya dari seseorang yang, manusia lain menggelarkannya sebagai IMAM Mazhab. Ketahuilah gelaran IMAM itu di beri oleh manusia biasa dan bukan oleh Rasul, jauh sekali gelaran IMAM Mazhab yang di beri itu dari Allah Al-Ahad.

3) Ilmu itu Pengetahuan yang Benar. Ilmu itu bukan suatu PENDAPAT. Ianya bukan suatu SANGKAAN atau Ijtihad sesiapa pun.

4) NIAT sebenarnya bukanlah sesuatu yang DI LAFAZKAN di LIDAH, kecuali jika mahu memberitahu kepada orang lain.

5) NIAT adalah penetapan matlamat di sertai dengan sebab atau tujuan kita melakukannya, dan ianya adalah kerja QALBU atau HATI dan bukan LIDAH.

6) NIAT bukan juga LINTASAN atau PINTASAN Hati. Jika sesuatu itu terlintas di Minda atau Hati kita, lintasan itu tidak semestinya sesuatu yang kita akan buat atau kena buat, sebab kadang-kadang lintasan itu adalah hanya suatu idea atau cadangan sahaja. Kadang-kadang ianya datang dari Syaitan, samada dari manusia atau Jin.

7) Sebagai contohnya jika dalam masa setengah jam lagi kita mahu makan tengahari - kita tidaklah berniat 'SAHAJA aku mahu makan tengahari dalam setengah jam lagi..' melainkan di dalam fikiran atau hati kita telah ada penepatan 'dalam setengah jam nanti, aku nak gi makan'. Kadang-kadang NIAT itu tidak tersusun tetapi kita tahu kita sudah MENETAPKAN Matlamat atau apa yang kita nak buat dengan sebab atau tujuan yang jelas.

8) Maka, NIAT berpuasa sebenarnya semasa kita dah tahu Ramadhan akan datang dan sebelum ini kita biasa berpuasa dan tahu tujuan berpuasa, kita sebenarnya sudah pun meletakkan matlamat untuk berpuasa dan itulah NIAT.

9) Seterusnya tidak timbul PERSOALAN bahawa kita TERLUPA NIAT puasa, maka puasa kita itu tidak sah. Ini satu kebodohan turun temurun jika kita berbuka puasa kerana TERLUPA NIAT.

10) Kesimpulannya, NIAT itu (tak kira untuk apa-apa pun kegiatan hidup kita, samada nak Puasa atau nak Solat atau nak Makan atau nak berjogging), adalah :

a) Perbuatan atau Kerja Qalbu atau Hati
b) Bukan kerja Lidah
c) Berlaku SEBELUM pekerjaan atau perbuatan atau amal itu di lakukan.
d) Bukan SEMASA perbuatan itu di lakukan.
e) Ada TUJUAN kenapa kita nak buat pekerjaan atau perbuatan tersebut.


------Selingan pasal NIAT SOLAT ----

Kesalahfahaman ikut-ikutan sejak DULU lagi, bagi siapa yang selalu BERSOLAT JEMAAH akan dapat memerhatikan ada sesetengah orang dia angkat takbir kadang2 sampai 10 kali. Apa pasal ?

Sebab tak "MASUK-MASUK NIAT" SOLAT masa angkat TAKBIR. Sebab masa angkat Takbir tu 'Tak Tersusun' BISIKAN..'Sahaja aku solat 2 rakaat...' setelah mula2 di sebut atau di LAFAZ 'USOLLI..'

===> Fahamilah, Allah tak pernah nak menyusahkan kita dalam pengabdian kepada Dia. Banyak ayat Allah tentang ini.

===> Tanyakan diri kita dalam-dalam. Siapa yang sebenarnya menyusahkan semua ni. 

===> Kemungkinan diri sendiri sebab terlampau selalu mengikut-ngikut orang lain yang kita sangka berilmu, namun sebenarnya hanya sangkaan mereka sahaja, hanya pendapat mereka sahaja.

--------habis selingan---------


Tujuan Berpuasa
================


1) Firman Allah :

Al-Baqarah : 183

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

● Hai orang-orang yang BERIMAN, diwajibkan atas kamu BERPUASA sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu AGAR kamu BERTAQWA, ●

Berdasarkan firman Allah di atas, jelas sekali bahawa satu je tujuan atau sebab kita di PERINTAHkan atau di SURUH berpuasa iaitu supaya atau untuk kita BERTAQWA.

2) Maka, tetapkanlah NIAT kita BERPUASA untuk BERTAQWA, sebab itu tujuannya. Niat tanpa tujuan adalah bukan NIAT.

3) Berdasarkan ayat Allah di atas, perlulah kita faham, hanya orang BERIMAN yang di WAJIBKAN atau di suruh BERPUASA. Jika kita tidak BERIMAN, tiada di suruh Berpuasa. Maka, usahakanlah supaya kita BERIMAN dahulu setelah kita MUSLIM. Jika kita hanya Muslim tetapi tidak Mukmin, maka PUASA kita hanya sia-sia.

4) BERTAQWA pula bukanlah sesuatu yang JAUH atau SUKAR di fahami. Ianya juga sudah di SALAH FAHAMI sejak dari dahulu lagi. Ianya bukan sesuatu yang 'GENERAL' atau UMUM. Jika di tanya maksud Bertaqwa, maka rata-rata akan timbul pelbagai pendapat dari seakan ULAMAK mengeluarkan PENDAPAT itu dan ini. Ianya tidak jelas jika kita mengikut mana-mana PENDAPAT mana pun.

5) Bertaqwa berasal dari kata dasar WAU QAF YA bermaksud MEMELIHARA atau Berjaga-jaga dari atau Berwaspada dari.

Untuk dapat kita MEMELIHARA atau Berwaspada tentang ALLAH, kita perlu sentiasa MERASA SEDAR atau 'CONCIUS' atau 'AWARE' tentang KEWUJUDAN ALLAH.

6) Inilah tuntutan BERPUASA. Agar kita Bertaqwa kepada Allah. Agar kita SENTIASA MERASA SEDAR akan WUJUDNYA DIA Yang ESA yang Mempunyai dan Menciptakan segala sesuatu.

7) Bertaqwa adalah kerja dalam Minda dan bukan luar minda. Ianya di dalam ('INSIDE of us').

8) Maka bila kita lapar dan dahaga semasa berpuasa, RASA SEDARLAH bahawa Allah Yang Esa itu tidak lapar dan dahaga dan tak memerlukan makan juga minum.

9) Bila kita MERASA SEDAR SENTIASA akan DIA Yang Melihat, Yang Mendengar, Yang Penyayang, Yang Mengasihani, Yang Menyediakan, Yang Menghidupkan, Yang Mematikan DAN segala Nama-nama atau Predikat tentang DIA, maka ketika itulah kita BERTAQWA.

10) Pemahaman tentang BERTAQWA dan MENJADI MUTTAQIN  ini sangat penting dari kita sibuk menyahut suruhan PERBANYAKKAN IBADAH di bulan Ramadhan tanpa memahami apa itu IBADAH dan bagaimana pula hendak di banyakkan IBADAH.

11) Buanglah fahaman turun temurun tentang IBADAH itu adalah dengan banyaknya SOLAT, Berzikir, MeNYEBUT AL-Quran dan kita sudah merasa puas sebab dapat kumpul BANYAK PAHALA. Mungkin kita KOSONG di dalam iaitu kita tidak BERTAQWA maka 'IBADAH' yang kita sangka itu sebenarnya bukanlah IBADAH.

12) IBADAH itu adalah sebenarnya KEPATUHAN dengan RELA kepada ILAH yang SATU (Allah) dan Menyerahkan Rasa Diri atau Keinginan diri kita di bawah KEHENDAK atau PERINTAH ALLAH. Maka, jika di katakan Perbanyakkan IBADAH adalah bermaksud Perbanyakkan Kepatuhan kepada Allah adalah sesuatu yang tidak tepat. Itulah sebab BERTAQWA itulah suruhan yang Paling Tepat agar kita sentiasa Merasa DEKAT dengan Allah maka segala suruhan dan laranganNYA kita PELIHARA sungguh-sungguh. Tanpa MERASA SEDAR akan WUJUDNYA ALLAH, kita akan terlupa atau sebenarnya JAUH dengan Allah maka kita akan terlalai dari Mematuhi Perintah dan LaranganNya.


Mengapa Bulan Ramadhan itu bulan mulia ?
=================


1) Firman Allah :

Al-Baqarah : 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلٰى مَا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya DITURUNKAN AL-QURAN sebagai petunjuk bagi manusia dan PENJELASAN-PENJELASAN mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. ●

Jelas sekali dari ayat Allah di atas bahawa BULAN RAMADHAN adalah Bulan yang MULIA kerana dalam bulan inilah Al-Quran itu di turunkan.

2) Maka, fahamilah dan katakanlah inilah BULAN AL-QURAN. Maka, sangatlah perlu kita bergelumang LEBIH dengan MENTADABBUR - mencari maksud yang di belakang melalui proses mencari kaitan-kaitan ayat yang di dalam Al-Quran, dan juga MENTADARRUS - mempelajari dan mengkaji ayat yang di luar Al-Quran iaitu segala-gala ciptaan yang ternyata di alam semesta ini, sebagai BUKTI dan TANDA PASTI bahawa Al-Quran itu adalah Wahyu Agung dari Allah Al-Hadi - Yang Membimbing kita melalui Al-Huda iaitu Al-Quran, yang tiada Ragu-ragu sedikitpun KEBENARANNYA :

Al-Baqarah : 2

ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ

● Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; pembimbing (HUDA) bagi mereka yang BERTAQWA ('God-Concius'), ●


3) Perhatikanlah kaitan antara Al-Quran dan Bertaqwa dalam ayat 2 surah Al-Baqarah di atas. Ianya bermaksud sesudah BERTAQWA kita masih perlu cari BIMBINGAN dengan memahami lagi Al-Quran.

Kaitan Puasa dan Ayat-ayat Al-Quran dengan Ilmu, Iman dan Taqwa.
============

Puasa adalah arahan untuk orang Beriman. Bagaimana mahu Beriman ?

Bagaimana pula mahu menambah IMAN ?

Kedua-dua persoalan ini hanya satu sahaja jawapan yang benar iaitu dengan kita MENJADI 'ALIM dulu atau menjadi ULAMAK (jamak kepada 'Alim).

Dengan kita Menjadi 'Alim, iaitu BERILMU sahajalah maka kita akan dapat RASA GERUN dan TAKUT kepada Allah.

Rasa TAKUT kepada Allah itulah juga TANDA IMAN sudah masuk dalam Qalbu.

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● ..Sesungguhnya yang TAKUT kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMAK. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

Ilmu pula adalah PEMAHAMAN tentang KEBENARAN. Dan bukan Pemahaman tentang Pendapat manusia itu ini atau ketua puak itu ini atau ketua mazhab itu ini.

Tiada Kebenaran yang tidak bersumber dari Wahyu Allah. Maka, tiada jalan lain untuk Berilmu dan kemudian Beriman MELAINKAN KENA MENTADABBUR dan MENTADARRUS AL-QURAN.

Al-Anfal : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut nama Allah GEMENTARLAH QALBU mereka, dan apabila DI BACAKAN AYAT-AYAT-NYA, BERTAMBAHLAH IMAN mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●


Mentadarrus Al-Quran akan membuatkan kita terpaksa IQRA` atau MEMBACA dan MENGKAJI PELBAGAI ILMU Sains dan Ilmu Alam Semesta yang lain, ILMU PEMBUKTIAN, ILMU VERIFIKASI - ia juga bermaksud mengkaji BUKTI-BUKTI atau juga di panggil AYAT, sehingga TERNYATA kepada kita bahawa Al-Quran itu adalah BENAR - tatkala itulah Kita di KATAKAN BERIMAN :

Fussilat : 53

سَنُرِيهِمْ ءَايٰتِنَا فِى الْءَافَاقِ وَفِىٓ أَنفُسِهِمْ حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ ۗ أَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُۥ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ شَهِيدٌ

● Kami akan memperlihatkan kepada mereka TANDA-TANDA / 'Evidences' (AYAT) Kami di segala UFUQ dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah BENAR. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? ●


Tujuan dan Cara
===============

1) Tujuan Berpuasa adalah untuk BERTAQWA kepada Allah.

2) Maka TAQWA itulah TUJUAN dan PUASA itu adalah JALAN atau CARA mencapai TAQWA yang TERPENTING sekali.

3) Selain dari Berpuasa, ada CARA lagi untuk kita mendapat TAQWA kepada Allah. Firman Allah :

Ali 'Imran : 133

وَسَارِعُوٓا إِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

● Dan BERSEGERAlah kamu kepada AMPUNAN dari Tuhanmu dan kepada jannah yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang BERTAQWA, ●

Ali 'Imran : 134

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (iaitu) orang-orang yang MENAFKAHKAN (YUNFIQU), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang MENELAN KEMARAHANNYA dan MEMAAFKAN (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. ●

Ali 'Imran : 135

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فٰحِشَةً أَوْ ظَلَمُوٓا أَنفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلٰى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka INGAT akan Allah, lalu MEMOHON AMPUN terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. ●



a) SEGERAKAN dan Perbanyakkan Permohonan AMPUN kepada Allah.

b) Berinfaq kepada yang memerlukan di kala senang atau susah

c) MENELAN Kemarahan kepada sesiapa pun sehingga tidak kelihatan pada raut wajah.

d) Memaafkan kesalahan orang lain walaupun orang itu tidak patut di maafkan.

e) Perbanyakkan TASBIH kepada Allah dan ZIKIR kepada Allah, walaupun setelah melakukan perbuatan keji.

Firman Allah :

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka BERTASBIHLAH dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud. ●

Al-Haqqah : 52

فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ

● Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Maha Besar. ●

Dengan Bertasbih bersungguh-sungguh menggunakan TASBIH di ajar dalam Al-Quran, kita dapat MENGINGAT (ZIKIR) ALLAH dan MENGAGUNGKAN ALLAH dan juga sebagai tanda kita MENGHARGAI atau BERSYUKUR kepada Allah.

f) Mentadabbur dan Mentadarrus Al-Quran serta MENG'AQALI dan BERTAFAKKUR iaitu BERFIKIR dan MENGKAJI dan MEMAHAMI sebanyak-banyak ILMU Alam Semesta. Menjadi 'ALIM juga ULIL ALBAB.

Al-An'am : 155

وَهٰذَا كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Dan Al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka ikutilah dia dan bertaqwalah agar kamu diberi rahmat. ●

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang mempunyai LUBB (ULIL ALBAB), ●


Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●

g) Bertawakkal kepada Allah atau menjadikan Allah sebagai WAKIL ('Trustee') kita.

Yunus : 84

وَقَالَ مُوسٰى يٰقَوْمِ إِن كُنتُمْ ءَامَنتُم بِاللَّهِ فَعَلَيْهِ تَوَكَّلُوٓا إِن كُنتُم مُّسْلِمِينَ

● Berkata Musa: "Hai kaumku, jika kamu BERIMAN kepada Allah, maka BERTAWAKKALLAH kepada-Nya saja, jika kamu benar-benar orang yang BERSERAH DIRI (MUSLIMIN)". ●

h) Bersyukur atau menghargai ALLAH akan segala pemberian dan kurniaNya kepada kita.

Ibrahim : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu BERSYUKUR, pasti Kami akan MENAMBAH (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●

i) Bersabar terhadap ujian sedikit yang ALLAH sendiri berikan.

Yunus : 109

وَاتَّبِعْ مَا يُوحٰىٓ إِلَيْكَ وَاصْبِرْ حَتّٰى يَحْكُمَ اللَّهُ ۚ وَهُوَ خَيْرُ الْحٰكِمِينَ

● Dan ikutilah apa yang diwahyukan kepadamu, dan BERSABARLAH hingga Allah memberi keputusan dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya. ●

Ibrahim : 5

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا مُوسٰى بِـَٔايٰتِنَآ أَنْ أَخْرِجْ قَوْمَكَ مِنَ الظُّلُمٰتِ إِلَى النُّورِ وَذَكِّرْهُم بِأَيّٰىمِ اللَّهِ ۚ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

● Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami, (dan Kami perintahkan kepadanya): "Keluarkanlah kaummu dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah". Sesunguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi setiap orang PENYABAR dan banyak BERSYUKUR. ●

Kita tak akan dapat BERSABAR sebelum kita dapat benar-benar MENGHARGAI atau MENSYUKURI.




j) Perbanyakkan DOA yang di ajar Allah di dalam Al-Quran, TANDA kita ini MEMERLUKAN Allah dan kita tidak sombong kepada DIA :

Al-Mu'min : 60

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِىٓ أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِى سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

● Dan Tuhanmu berfirman: "BERDOALAH kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang MENYOMBONGKAN diri dari mengabdi kepada-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina". ●


Apa yang kita Dapat Bila kita BERTAQWA kepada Allah ?
=========

At-Talaq : 2

فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ فَارِقُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ وَأَشْهِدُوا ذَوَىْ عَدْلٍ مِّنكُمْ وَأَقِيمُوا الشَّهٰدَةَ لِلَّهِ ۚ ذٰلِكُمْ يُوعَظُ بِهِۦ مَن كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۚ وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مَخْرَجًا

●... Barangsiapa BERTAQWA kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan KELUAR. ●

At-Talaq : 3

وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُۥٓ ۚ إِنَّ اللَّهَ بٰلِغُ أَمْرِهِۦ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْرًا

● Dan memberinya REZEKI dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. ..●

At-Talaq : 4

وَالّٰٓـِٔى يَئِسْنَ مِنَ الْمَحِيضِ مِن نِّسَآئِكُمْ إِنِ ارْتَبْتُمْ فَعِدَّتُهُنَّ ثَلٰثَةُ أَشْهُرٍ وَالّٰٓـِٔى لَمْ يَحِضْنَ ۚ وَأُولٰتُ الْأَحْمَالِ أَجَلُهُنَّ أَن يَضَعْنَ حَمْلَهُنَّ ۚ وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مِنْ أَمْرِهِۦ يُسْرًا

● .. Dan barang -siapa yang BERTAQWA kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya KEMUDAHAN dalam urusannya. ●

At-Talaq : 5

ذٰلِكَ أَمْرُ اللَّهِ أَنزَلَهُۥٓ إِلَيْكُمْ ۚ وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّـَٔاتِهِۦ وَيُعْظِمْ لَهُۥٓ أَجْرًا

● Itulah perintah Allah yang diturunkan-Nya kepada kamu, dan barangsiapa yang BERTAQWA kepada Allah, niscaya Dia akan MENGHAPUS KESALAHAN-KESALAHANNYA dan akan melipat gandakan ganjaran baginya. ●


1) Kita akan TERLEPAS dari belenggu-belenggu Ujian atau Masalah hidup.

2) Kita dapat REZEKI yang tidak di sangka-sangka.

3) Kita akan MUDAH menjalankan apa-apa arahan / urusan / kewajiban / tanggungjawab (AMR).

4) Kesalahan-kesalahan kita DI HAPUSKAN oleh Allah dan Allah melipatgandakan ganjaran kebaikan kepada kita.



====
End.

Huwallahu AHAD.
AllahusS°omad.

====



Sabtu, 29 April 2017

Antara Tujuan dan Cara

(Tarikh ditulis : 29 April 2017)

Pengenalan
==========

Hidup kita ini jika kita kurang berfikir, maka akan ada kekeliruan.

Terutamanya KELIRU tentang mana satu Tujuan dan mana satu Jalan.

Tujuan itu Objektif, yang menerangkan MENGAPA.

Jalan itu Metodoloji, yang menerangkan BAGAIMANA.

Untuk menyelesaikan masalah, kekeliruan tentang ini tak boleh ada. Kena Tepat.

Juga untuk mencapai Tujuan, kena betul-betul FAHAM, tentang Tujuan itu.

Cinta Allah atau Cinta Rasul
========================

Ramai manusia mengaku Muslim Mukmin, KELIRU tentang ini. Yang mana satu kena di Cintai - Allah semata-mata atau RasulNya atau UtusanNya ? Atau Kedua-duanya ?

Kekeliruan ini BUKAN sedikit padahnya, sebab ia boleh mengundang Syirik atau Menduakan Allah.

Firman Allah :

Al-Baqarah : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahawa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

Bacalah Firman Allah di atas berkali-kali. Bukalah Minda dan fikiran untuk benar-benar memahami SIAPA yang Allah maksudkan 'Tandingan-tandingan Selain Allah yang sesetengah manusia cintai".

"Orang yang beriman amat sangat Cintanya kepada Allah".

Ayat Allah di atas TIDAK menyebut "Orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah dan RasulNya".

Makanya Cinta manusia yang benar-benar BERIMAN, kena EKSLUSIF kepada Allah semata-mata bukan kepada SESIAPA yang lain termasuk mana-mana Para Rasul, termasuk Rasul Nabi Muhammad.

Cinta ini TIDAK BOLEH Di KONGSIKAN.
"..mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah"

"Adapun orang beriman..."

JELAS, manusia yang menduakan dalam CINTA kepada Allah; dimana mereka juga CINTA kepada Rasul (atau manusia lain yang MENGAKU mengikut Rasul) - mereka TIDAK BERIMAN, berdasarkan Firman Allah di atas. Mereka adalah Orang ZALIM dan akan DAPAT SEKSAAN di akhirat kelak dan mereka akan MENYESAL (bukan saya yang kata).

Orang Beriman, CINTA mereka 100% kepada Allah semata-mata.


Ikut untuk mencapai Tujuan
=========================

Perhatikan firman Allah ini :

Ali 'Imran : 31

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) MENCINTAI (TUHIBBU)Allah, maka IKUTILAH aku (FATTABI'UUNI), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Perhatikanlah APA yang Rasul DI ARAH oleh Allah untuk KATAKAN.

Rasul tidak mengatakan 'Jika kamu Cinta Allah, CINTAILAH aku... ' atau 'Cintailah aku agar kamu dapat Cinta Kepada Allah..'

Mana-mana Rasul Allah termasuk Rasul Nabi Muhammad TIDAK PERNAH menyuruh manusia untuk MENCINTAI mereka.

Rasul itu Ketua Jalan menuju Tujuan.
Ketua Jalan atau Imam yang Perlu Di IKUTI untuk mencapai Tujuan.

Rasul itu BUKAN Tujuan.

Ketua Jalan untuk menunjuk JALAN yang benar, kerana mereka adalah Orang Muhtadin (Terbimbing).

Mereka terbimbing dengan Wahyu Allah dan mereka MENGIKUTI Wahyu Allah, itu sebab para Rasul Terbimbing.

Mereka SESAKALI tidak boleh TERPESONG dari mengikuti secara EKSLUSIF akan apa sahaja Wahyu Allah dan mereka tidak boleh MENGADA-ADAKAN suatu apa pun yang lain dari WahyuNya :

Al-Haqqah : 44

وَلَوْ تَقَوَّلَ عَلَيْنَا بَعْضَ الْأَقَاوِيلِ

● Seandainya dia (Muhammad) MENGADA-ADAKAN sebahagian perkataan atas (nama) Kami, ●

Al-Haqqah : 45

لَأَخَذْنَا مِنْهُ بِالْيَمِينِ

● niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. ●

Al-Haqqah : 46

ثُمَّ لَقَطَعْنَا مِنْهُ الْوَتِينَ

● Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. ●

Fahamilah bahawa Allah, Tuhan Yang Esa yang Qayyum itu TIADA KEKASIH, maka itu sebab Dia boleh memberi PERINGATAN yang SANGAT KERAS seperti firmanNya di atas kepada RasulNya.

-----
Fahamilah, kita bukan mahu MENYEMBAH KETUA JALAN. Kita bukan mahu MENGAGONGKAN KETUA JALAN.

Tujuan kita adalah Allah semata-mata. Seluruh KEAGONGAN itu milik Dia. Dia Yang Mempunyai Segala Sesuatu.

Kita di arahkan untuk MENGINGAT (ZIKIR) kepada Dia semata-mata dan bukan kepada SELAIN DIA termasuk para RasulNya.


Siapa IKUTAN kita selain RasulNya ?
===============================

Yang di bincangkan di bawah ini adalah MASALAH orang yang mengaku Muslim Mukmin di kala ini.

Perhatikan firman Allah ini :

Ali 'Imran : 79

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّى مِن دُونِ اللَّهِ وَلٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّۦنَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

● Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah". Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, kerana kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya. ●

Kesemua Para Rasul Nabi membawa manusia menuju Allah. Menuju Pengabdian kepada Yang Esa dan bukan kepada mereka.

Apatah lagi orang yang MENGAKU mengikut Para Rasul (para 'so-called' ULAMAK). Mereka SEPATUTNYA menyampaikan apa yang Rasul Sampaikan iaitu WAHYU ALLAH dan bukan SURUH orang IKUT DIA.

Tiada dalam mana-mana Wahyu ALLAH untuk kita MENGIKUTI para 'so-called' ULAMAK ini.

Yang terjadi sekarang ini lain.

Ramai para 'so-called' ULAMAK berlumba-lumba supaya ORANG LAIN ikut Cakap dia atau IKUT DIA. Sekarang ini sibuk SESETENGAH KETUA PUAK menyebutkan bab WALA' dan TAAT. Wala' itu apa maksudnya ? - Kecintaan dan Pembelaan. ooo.. itu ke maksud dia. Suruh Orang Cinta dia dan Bela dia.

Maka terjadilah PERTELAGAHAN juga PERSELISIHAN. Keliru dalam Kebodohan dan di bodohkan sebab TIDAK BERFIKIR menjadi 'ALIM dan jadilah manusia yang amat SUKA MENGIKUT-NGIKUT kebanyakan manusia lain. Maka SESAT.

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti / mentaati (TUT°I') kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●


Kebenaran tak pernah DUDUK dalam mana-mana PERSELISIHAN atau IKHTILAF. Kebenaranlah yang menerangkan PERSELISIHAN.

An-Nahl : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat MENJELASKAN kepada mereka apa yang mereka PERSELISIHKAN (IKHTILAF) itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

-----

Sekarang, perhatikanlah firman Allah :


Al-Baqarah : 166

إِذْ تَبَرَّأَ الَّذِينَ اتُّبِعُوا مِنَ الَّذِينَ اتَّبَعُوا وَرَأَوُا الْعَذَابَ وَتَقَطَّعَتْ بِهِمُ الْأَسْبَابُ

● (iaitu) ketika orang-orang yang DI IKUTI itu BERLEPAS DIRI (TABARRA`U) dari orang-orang yang mengikutinya, dan mereka melihat siksa; dan (ketika) segala hubungan antara mereka terputus sama sekali. ●

Fahamilah ayat Al-Baqarah:166 adalah selepas Al-Baqarah:165 yang menceritakan Tandingan-tandingan Allah yang sesetengah manusia CINTAI.

Ini bermaksud bukan SAHAJA para Rasul yang sesetengah manusia TIDAK BERIMAN dan ZALIM itu CINTAI, malah para 'so-called' ULAMAK juga ada yang MEREKA CINTAI, sehingga BERMATI-MATIAN menegakkan "KEBENARAN" KETUA IKUTAN MEREKA.

Fahamilah, sekali lagi, SIAPA sebenarnya yang kita KENA IKUT dan siapa pula sebenarnya yang kita KENA CINTAI.

Seterusnya firman Allah :


Al-Baqarah : 167

وَقَالَ الَّذِينَ اتَّبَعُوا لَوْ أَنَّ لَنَا كَرَّةً فَنَتَبَرَّأَ مِنْهُمْ كَمَا تَبَرَّءُوا مِنَّا ۗ كَذٰلِكَ يُرِيهِمُ اللَّهُ أَعْمٰلَهُمْ حَسَرٰتٍ عَلَيْهِمْ ۖ وَمَا هُم بِخٰرِجِينَ مِنَ النَّارِ

● Dan berkatalah orang-orang yang mengikuti: "Seandainya kami dapat kembali (ke dunia), pasti kami akan berlepas diri dari mereka, sebagaimana mereka berlepas diri dari kami". Demikianlah Allah memperlihatkan kepada mereka amal perbuatannya menjadi sesalan bagi mereka; dan sekali-kali mereka tidak akan keluar dari api neraka. ●


Fahamilah ayat Allah di atas. IANYA SATU PENYESALAN YANG ABADI kepada manusia yang SALAH IKUT KETUA PUAK atau KETUA IKUTAN.

DI Akhirat, mereka semua BERLEPAS DIRI.

Dan balasannya adalah KEKAL dalam Neraka.

Apakah kita mahu TERGOLONG dalam Golongan yang SEBEGINI ? Yang SALAH dalam Pengagongan dan dalam CINTA mereka ?

Tanyakanlah diri kita dalam-dalam.
----

Benarkah kita langsung tak boleh 'CINTA' kepada Rasul?
=============

Perhatikan firman Allah di bawah :

At-Taubah : 24

قُلْ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوٰنُكُمْ وَأَزْوٰجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوٰلٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجٰرَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسٰكِنُ تَرْضَوْنَهَآ أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا حَتّٰى يَأْتِىَ اللَّهُ بِأَمْرِهِۦ ۗ وَاللَّهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْفٰسِقِينَ

● Katakanlah: "jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu CINTAI (AHABBA) dari ALLAH DAN RASUL-NYA DAN DARI BERJIHAD di JALAN-NYA, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. ●

At-Taubah : 120

مَا كَانَ لِأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُم مِّنَ الْأَعْرَابِ أَن يَتَخَلَّفُوا عَن رَّسُولِ اللَّهِ وَلَا يَرْغَبُوا بِأَنفُسِهِمْ عَن نَّفْسِهِۦ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ لَا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ وَلَا نَصَبٌ وَلَا مَخْمَصَةٌ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَطَـُٔونَ مَوْطِئًا يَغِيظُ الْكُفَّارَ وَلَا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ نَّيْلًا إِلَّا كُتِبَ لَهُم بِهِۦ عَمَلٌ صٰلِحٌ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

● Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka LEBIH SUKA / LEBIH MENGUTAMAKAN (YARGHABU / 'prefer') diri mereka daripada diri Rasul. Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal saleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik, ●

Bacalah berkali-kali firman Allah di atas.

Firman Allah tiada perselisihan LANGSUNG atau Tiada IKHTILAF.

Di dalam ayat At-Taubah:120, Allah memilih perkataan YARGHABU dan bukan YUHIBBU. YARGHABU tidak TEPAT di terjemahkan sebagai 'MENCINTAI', tetapi ianya bermaksud FOKUS atau KEUTAMAAN.

'Tidaklah patut untuk kita lebih suka mengutamakan diri kita sendiri lebih dari Rasul Allah'.

Orang yang CINTA kepada Allah, maka tandanya adalah semestinya MEREKA LEBIH MENGUTAMAKAN diri Rasul Allah dari diri mereka sendiri, kerana ALLAH juga semata-mata dan bukan kerana diri Rasul itu sendiri. Rasul itu di UTAMAKAN kerana dia lah yang membawa WAHYU kepada kita yang di pilih Allah kepada kita. Takkan kita yang mengaku Beriman kepada Allah nak biarkan dia mati dalam peperangan atau JIHAD di Jalan Allah sedangkan kita TAK MAHU PERGI PERANG yang Allah Arahkan dan Takut Mati ? Takut Mati sebab dah SAYANGKAN harta-benda dunia, sayangkan kaum keluarga, mak bapak, anak kandung, sayang isteri, rumah besar yang selesa dan juga bisnes yang sudah besar.

Dalam ayat At-Taubah:24, Allah menyebutkan 3 Kecintaan yang SEPATUTNYA di UTAMAKAN melebihi Kecintaan yang lain iaitu :

1) Allah
2) RasulNya
3) Berjihad di JalanNya.

Ianya JELAS, menunjukkan FOKUS dan KEUTAMAAN dalam kehidupan kita.

Allah, RasulNya dan Berjihad di JalanNya, adalah LEBIH UTAMA dan LEBIH patut DI DAHULUKAN dari diri kita sendiri, kaum keluarga dan seluruh 'Kesayangan / Kecintaan' kita kepada harta-benda dunia.

Sebab apa ?

Kerana HANYA ALLAH semata-mata yang Orang Beriman itu PATUT CINTAI. Maka keutamaan atau prioriti kita akan tersusun cantik selepas memahami TUJUAN yang itu.



====
End.

LA ILAHA ILLA ANTA. SUBHANAKA INNI KUNTU MINAZZ°OLIMIIN.

====

Selasa, 25 April 2017

Bagaimana Urusan Kerja kita mahu di permudahkan Allah

(Tarikh ditulis : 25 Apr 2017)

1) Manusia seperti kita ini memang mempunyai pelbagai urusan kerja, berniaga dan pelbagai tugas atau usaha samada di luar rumah, dalam rumah, bersama rakan sekerja atau juga sesama ahli keluarga kita. Sebagai pelajar juga kita mempunyai pelbagai subjek untuk di ulangkaji dan untuk memahami setiap yang di ajar.


Al-Lail : 4

إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتّٰى

● sesungguhnya usaha kamu memang berbeda-beda. ●


2) Semasa melalui atau menjalankan tugas atau kerja kita, pasti pelbagai cabaran yang kita akan tempuhi. Kekadang terasa berat, kekadang terasa ringan, kekadang rasa macam dah jatuh di timpa tangga, kekadang rasa sayu, kekadang rasa letih satu badan. Kekadang rasa kecewa mendatang, kekadang bila dah berhasil kita gembira sakan. Kekadang kita marah, kekadang kita tersenyum.

Persoalannya, bolehkah Urusan Kerja atau Tugasan kita di mudahkan ?

Jawapannya Boleh.

Ianya ada Peraturan atau 'Law of Cause and Effect'.

3) Berikut adalah cara-caranya :


a) Berdoa :


Ta Ha : 25

قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِى

● Berkata Musa: "Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku minda ku (S°ADRI), ●

Ta Ha : 26

وَيَسِّرْ لِىٓ أَمْرِى

● dan mudahkanlah untukku urusanku, ●


Al-Baqarah : 286

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ إِن نَّسِينَآ أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُۥ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَآ ۚ أَنتَ مَوْلٰىنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِينَ

● Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Pelindung kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir". ●


Berdoa kepada Allah adalah tuntutan Allah kepada kita agar kita tidak SOMBONG kepada Allah, maka ianya suatu kewajipan.

Namun, apakah dengan hanya Berdoa boleh Allah permudahkan urusan kita ?

Ianya bergantung kepada samada Allah mahu mengabulkan permohonan kita :

Al-Baqarah : 186

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِى عَنِّى فَإِنِّى قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِى وَلْيُؤْمِنُوا بِى لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

● Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. ●

Sesungguhnya ramai manusia tak faham akan bagaimana doa kita mahu di makbulkan. Ianya cukup mudah. Pertama, kena benar-benar jadi Hamba Allah dan bukan hamba kepada selain Allah. Keduanya kena Taat Perintah Dia dan Beriman kepada Dia.

Apakah perintah Allah yang spesifik agar urusan kerja atau tugasan kita ini dapat di mudahkan ?

Firman Allah :

Al-Lail : 5

فَأَمَّا مَنْ أَعْطٰى وَاتَّقٰى

● Adapun orang yang MEMBERIKAN dan BERTAQWA, ●

Al-Lail : 6

وَصَدَّقَ بِالْحُسْنٰى

● dan MEMBENARKAN yang terbaik (BIL HUSNA). ●


Al-Lail : 7

فَسَنُيَسِّرُهُۥ لِلْيُسْرٰى

● maka Kami akan memudahkan baginya jalan yang MUDAH. ●

Berdasarkan firman Allah di atas :

b) Berinfaq atau Memberi Nafkah


c) Bertaqwa - satu kerja Memelihara Minda iaitu berjaga-jaga tentang Perintah Allah dan Kewujudan Allah.

d) Membenarkan Yang Terbaik
Untuk dapat kita MEMBENARKAN, kita mestilah manusia berfikir yang sudah mendapat bukti akan setiap kenyataan yang Benar.

Dan apakah maksud BIL HUSNA (yang terbaik) dalam ayat di atas ?

Kaitannya ada pada ayat ini :

An-Najm : 31

وَلِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ لِيَجْزِىَ الَّذِينَ أَسٰٓـُٔوا بِمَا عَمِلُوا وَيَجْزِىَ الَّذِينَ أَحْسَنُوا بِالْحُسْنَى

● Dan hanya kepunyaan Allah-lah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat jahat terhadap apa yang telah mereka kerjakan dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan YANG TERBAIK (BIL HUSNA). ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah yang lain, JANNAH lah Balasan Terbaik yang Allah anugerahkan kepada manusia yang berbuat baik.

Dan bila pegangan diri kita SUDAH MEMBENARKAN akan adanya BALASAN TERBAIK dari Allah, meskipun ada ujian dan halangan atau cabaran yang banyak, segalanya menjadi RINGAN atau MUDAH kerana kita sudah YAKIN akan HASILnya.

Allah itu Paling Bijaksana. Setiap wahyuNya adalah Kebijaksanaan yang Nyata.

Kita tak akan rasa MUDAH jika kita tidak yakin akan Ganjaran Kemudian yang akan kita terima. (Perhatikanlah Kebenaran ini di pejabat). Ianya se mudah itu untuk di fahami.

====
End.


Allah An-Nas°ir

====


Isnin, 24 April 2017

Allah tidak berkata-kata terus dengan manusia

(Tarikh di tulis : 24 April 2017)

Persoalan yang mahu di jawab dalam artikel kali ini adalah -

Bolehkah Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Atau MAHUKAH Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Jika di tanya BOLEHKAH Allah membuat sesuatu, semestinya BOLEH, sebab Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Persoalan yang lebih tepat adakah Mahukah Allah berbuat demikian ?

Allah memang BOLEH melakukan apa sahaja yang di KEHENDAKINYA namun sangat berkemungkinan MANUSIA yang tidak BOLEH atau TIDAK LAYAK menerimanya.

Perhatikan Firman Allah ini :


Asy-Syura : 51

وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِن وَرَآئِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِىَ بِإِذْنِهِۦ مَا يَشَآءُ ۚ إِنَّهُۥ عَلِىٌّ حَكِيمٌ

● Dan tidak mungkin bagi seorang manusia (BASYAR) pun bahwa Allah BERKATA-KATA DENGAN DIA (YUKALLIMAHU) kecuali dengan WAHYU atau dibelakang TABIR (HIJAB) atau dengan mengutus seorang utusan, lalu diwahyukan kepadanya dengan seizin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana. ●

Ayat di atas dengan jelas menunjukkan adalah TIDAK MUNGKIN sama sekali Allah berkata-kata dengan manusia SECARA LANGSUNG; kecuali MELALUI :

1) Wahyu dari Allah.
2) Berkata-kata di belakang HIJAB
3) Menghantar Rasul atau Utusan yang akan menyampaikan Wahyu Allah kepada manusia tersebut.

Namun, jika para pembaca adalah orang yang mengetahui, Rasul Nabi Musa di gelar Kalamullah kerana dapat 'Berkata-kata TERUS' dengan Allah.

Persoalannya benarkah Allah berkata-kata SECARA TERUS dengan Rasul Nabi Musa ?

Perhatikan  firman Allah ini :

Al-A'raf : 143

وَلَمَّا جَآءَ مُوسٰى لِمِيقٰتِنَا وَكَلَّمَهُۥ رَبُّهُۥ قَالَ رَبِّ أَرِنِىٓ أَنظُرْ إِلَيْكَ ۚ قَالَ لَن تَرٰىنِى وَلٰكِنِ انظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُۥ فَسَوْفَ تَرٰىنِى ۚ فَلَمَّا تَجَلّٰى رَبُّهُۥ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُۥ دَكًّا وَخَرَّ مُوسٰى صَعِقًا ۚ فَلَمَّآ أَفَاقَ قَالَ سُبْحٰنَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا۠ أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ

● Dan tatkala Musa datang pada tempat yang telah Kami tentukan (MIIQAATINA) dan Tuhan telah BERKATA-KATA kepadanya (WA KALLAMAHU), berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya 'menampakkan' (TAJALLA) diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman". ●

Bacalah kedua-dua firman Allah di atas berkali-kali.

Apakah ada pertentangan pada Firman Allah di atas ?

Firman Allah dalam surah Asy-Syura ayat 51 mengatakan TIDAK MUNGKIN mana -mana manusia yang Allah berkata-kata secara terus dengannya (YUKALLIMAHU), namun dalam surah Al-A'raf ayat 143 di atas, menceritakan yang Allah berkata-kata dengan Nabi Musa (WA KALLAMAHU).

Di sinilah kita manusia yang beriman dan yang mencari kebenaran WAJIB lakukan. Ianya di panggil PERHALUSAN atau PERINCIAN atau TAFSIL.

Kedua-dua Firman Allah di atas tidak SEDIKIT pun BERTENTANGAN atau BERCANGGAH LANGSUNG!!

Maha Agung Allah yang memberikan atau menganzalkan kepada kita Kitab yang tiada Ragu-ragu di dalamnya.

Kedua-dua Firman Allah itu mentafsilkan atau menjelaskan satu sama lain.

----
Jika kita berkata-kata TERUS dengan seseorang, kita sebenarnya bukan bercakap melalui hp atau telefon atau chatting atau bermesej dalam Whatsapp atau emel.

Kita di katakan berkata-kata TERUS atau LANGSUNG dengan seseorang adalah jika kita BERSUA MUKA dan BERDEPAN dan dapat MELIHAT Wajah Manusia yang kita cakap dengan dia dan dia cakap dengan kita.

Jika seorang je yang nampak dan seorang lagi TAK NAMPAK, itu BUKAN berkata-kata secara TERUS atau LANGSUNG!!

Fahamkan benar-benar wahai para pembaca yang moga Allah merahmati kita semua.

TIDAK ada sesiapa manusia (BASYAR) pun, tak kira samada Rasul Nabi Musa atau Rasul Nabi Muhammad sekali pun yang DAPAT BERKATA-KATA SECARA TERUS atau LANGSUNG (DIRECT) dengan Allah.

Itu sebab Rasul Nabi Musa MEMOHON untuk MELIHAT ALLAH. Allah berkata-kata dengan Rasul Nabi Musa di belakang TABIR atau HIJAB.

Bagaimana mungkin dapat berkata-kata secara TERUS dengan YANG TIDAK DAPAT DI LIHAT?

Firman Allah :

Al-An'am : 103

لَّا تُدْرِكُهُ الْأَبْصٰرُ وَهُوَ يُدْرِكُ الْأَبْصٰرَ ۖ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ

● Dia TIDAK dapat dicapai oleh PENGLIHATAN (ABS°AAR), sedang Dia dapat melihat segala yang kelihatan; dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui. ●







====
End.

Allah Al-Bas°ir

Yang Melihat itulah Allah.
====

Sabtu, 15 April 2017

Bukan Lelaki Sahaja kena Tunduk Pandangan

(Tarikh ditulis : 15 April 2017)


Dari dulu kita sering mendengar bahawa seorang Lelaki Mukmin (yang beriman atau yakin) di arahkan untuk Menundukkan Pandangan tatkala melihat Wanita.

An-Nur : 30

قُل لِّلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصٰرِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذٰلِكَ أَزْكٰى لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌۢ بِمَا يَصْنَعُونَ

● Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan (YAGHUDDU) pandangan mereka (ABS°AARIHIM), dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci (AZKA) bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat". ●


Mesej ini selalu di sampaikan kepada kita dari kecil sehingga kita dah tua.

Memang ada suruhan Allah seperti mana firmanNya dalam ayat di atas.

Yang ramai orang mungkin tidak tahu sebab jarang di sampaikan adalah bahawa arahan Allah itu juga ada kepada Wanita Beriman :

An-Nur : 31

وَقُل لِّلْمُؤْمِنٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصٰرِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلٰى جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ ءَابَآئِهِنَّ أَوْ ءَابَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَآئِهِنَّ أَوْ أَبْنَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ إِخْوٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ أَخَوٰتِهِنَّ أَوْ نِسَآئِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمٰنُهُنَّ أَوِ التّٰبِعِينَ غَيْرِ أُولِى الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلٰى عَوْرٰتِ النِّسَآءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوٓا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan (YAGHDUDNA) pandangan mereka (ABS°AARIHINNA), dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. .... ●

Maka janganlah fikir lelaki sahaja yang tak boleh 'meneliti' wanita. Wanita pun mendapat arahan yang sama dari Allah.

-----

Dan tujuannya adalah satu.

Untuk menjadikan kita lebih Suci (ZAKAT).

Ianya satu pekerjaan BerZakat. Fahamkan yang ini dengan Sebenar.

Kita selalu di arahkan untuk 'MENUNAIKAN ZAKAT'.

Fahamilah PENYUCIAN HARTA kita dapat di lakukan dengan Berinfaq atau Bersedekah.

Penyucian Diri dapat kita lakukan dengan MENUNDUKKAN Pandangan terhadap wanita (atau terhadap lelaki).

AQIIMUSS°OLAH WA AATUZZAKAAH.

Al-Baqarah : 43

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرّٰكِعِينَ

● Dan dirikanlah solat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'. ●

===
End.

Allah Al-Bas°ir.



Isnin, 20 Mac 2017

Mengapa kita di suruh Bertasbih

(Tarikh ditulis : 20 Mar 2017)

Pengenalan

Tasbih.

Ianya suatu suruhan Allah.

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud, ●

Ali 'Imran : 41

قَالَ رَبِّ اجْعَل لِّىٓ ءَايَةً ۖ قَالَ ءَايَتُكَ أَلَّا تُكَلِّمَ النَّاسَ ثَلٰثَةَ أَيَّامٍ إِلَّا رَمْزًا ۗ وَاذْكُر رَّبَّكَ كَثِيرًا وَسَبِّحْ بِالْعَشِىِّ وَالْإِبْكٰرِ

● ... Dan sebutlah (nama) Tuhanmu sebanyak-banyaknya serta bertasbihlah di waktu petang dan pagi hari". ●

Dan segala makhluk ciptaan Allah yang lain senantiasa bertasbih tiada henti-hentinya kepada Dia Yang Wujud Esa.


Apakah itu Tasbih ?

Ianya suatu perbuatan yang memuliakan atau mengagungkan atau memuji-muja 'seseorang'.

Malaikat-malaikat senantiasa bertasbih :

Al-Baqarah : 30

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓئِكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ فِى الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوٓا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَآءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan (FASAD) padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa BERTASBIH dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui". ●


Al-Anbiya : 19

وَلَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَمَنْ عِندَهُۥ لَا يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِهِۦ وَلَا يَسْتَحْسِرُونَ

● Dan kepunyaan-Nya-lah segala yang di langit dan di bumi. Dan malaikat-malaikat yang di sisi-Nya, mereka tiada mempunyai rasa angkuh untuk menyembah-Nya dan tiada (pula) merasa letih. ●

Al-Anbiya : 20

يُسَبِّحُونَ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ لَا يَفْتُرُونَ

● Mereka selalu bertasbih malam dan siang tiada henti-hentinya. ●

Guruh pun bertasbih :

Ar-Ra'd : 13

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِۦ وَالْمَلٰٓئِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِۦ وَيُرْسِلُ الصَّوٰعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَآءُ وَهُمْ يُجٰدِلُونَ فِى اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

● Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat kerana khawatir kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dialah Tuhan Yang Maha keras siksa-Nya. ●

Burung-burung bertasbih :

An-Nur : 41

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صٰٓفّٰتٍ ۖ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُۥ وَتَسْبِيحَهُۥ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Tidaklah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) solat dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan..●

Saba' : 10

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَا دَاوُۥدَ مِنَّا فَضْلًا ۖ يٰجِبَالُ أَوِّبِى مَعَهُۥ وَالطَّيْرَ ۖ وَأَلَنَّا لَهُ الْحَدِيدَ

● Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): "Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud", dan Kami telah melunakkan besi untuknya, ●

Gunung-gunung bertasbih :

Sad : 18

إِنَّا سَخَّرْنَا الْجِبَالَ مَعَهُۥ يُسَبِّحْنَ بِالْعَشِىِّ وَالْإِشْرَاقِ

● Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi, ●


Pendek kata, kesemuanya ciptaan Allah termasuk Langit dan Bumi dan di antara keduanya Bertasbih kepada Allah :

Al-Isra' : 44

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمٰوٰتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ وَإِن مِّن شَىْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِۦ وَلٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ ۗ إِنَّهُۥ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

● Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun. ●

Al-Jumu'ah : 1

يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْعَزِيزِ الْحَكِيمِ

● Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

As-Saff : 1

سَبَّحَ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۖ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

● Telah bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●



Persoalannya.. Mengapa kita di arah kan untuk bertasbih ?


1) KERANA kita ini sudah Allah beri terlampau banyak Rezeki dan Kurnia yang hasilnya menjadi Nikmat kepada kita.

Ini adalah jawapan Terpenting, yang Ramai manusia tidak tahu.

Itu sebablah kita di suruh Bertasbih kepada Dia. Ianya sebagai Tanda kita berterima kasih, kita menghargai atau bersyukur atas pemberian Allah.

Contoh.

Kita sedang dalam kesusahan, tiba-tiba entah dari mana datang seorang manusia memberi wang RM 10,000 kepada kita sambil tersenyum dan tidak minta balik. Dia hanya beri dan kemudian berlalu.

Apa yang kita lakukan ?

Balik rumah atau bila berjumpa kawan-kawan kita, pasti kita akan menyebut-nyebut kebaikan orang tersebut, memuji-muji orang tersebut kerana memberi kita apa yang kita perlukan saat-saat genting tanpa minta balasan.

Itu adalah Fitrah kita sebagai manusia.

Bagaimana pula dengan Allah Ar-Razzaq - Yang Menyediakan Segala-segalanya untuk kita - Air, Oksigen, Pakaian, Rumah, Kawan, Isteri, Suami, Anak, Kaum Keluarga, Ayah Bonda, Adik Beradik, Kenderaan, Pekerjaan yang baik, Tanaman yang menjadi, Ternakan yang berkembang Biak, Perniagaan yang semakin meluas dan sebagainya..

Siapa yang MEMBERIKAN dan MENYEDIAKAN segala KEPERLUAN itu kepada kita ?

Ianya adalah Tuhan Yang Esa atau Allah Yang Penyayang dan Yang Mengasihani.

Maka tidak patutkah kita Menyebut-nyebutNya selalu dan memuliakan Dia selalu dan mengagungkan Dia selalu sambil Memuji-mujiNya.


BERTASBIHlah sebenarnya TANDA kita BERSYUKUR atau MENGHARGAI segala Pemberian dan Kurniaan Allah kepada kita.

Sebaliknya tidak bertasbih adalah tanda kita Sombong dan Ingkar akan Nikmat Permberian Allah, atau tak reti tak berterima kasih atau 'Appreciate' malah melawan pulak.

Fussilat : 38

فَإِنِ اسْتَكْبَرُوا فَالَّذِينَ عِندَ رَبِّكَ يُسَبِّحُونَ لَهُۥ بِالَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَهُمْ لَا يَسْـَٔمُونَ ۩

● Jika mereka menyombongkan diri, maka mereka (malaikat) yang di sisi Tuhanmu bertasbih kepada-Nya di malam dan siang hari, sedang mereka tidak jemu-jemu. ●

Ayat di atas menceritakan kaitan Sombong dengan Tasbih. Orang yang tidak bertasbih itu menyombongkan diri kepada Allah.


2) KERANA kita ini benar-benar Beriman atau Yakin kepada Allah.

As-Sajdah : 15

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ ۩

● Sesungguhnya orang yang benar-benar beriman kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong. ●

Jelas, tanda kita Beriman atau Yakin kepada Allah adalah dengan Bertasbih.


3) KERANA takut kepada Allah.

Sesungguhnya TANDA kita ini TAKUT kepada Allah adalah kita akan sentiasa Bertasbih Memuji Dia.

Ar-Ra'd : 13

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِۦ وَالْمَلٰٓئِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِۦ وَيُرْسِلُ الصَّوٰعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَآءُ وَهُمْ يُجٰدِلُونَ فِى اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

● Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat kerana takut kepada-Nya,


Jika kita merasa sempit, susah hati, Agungkan Allah dengan MemujiNya (Bertasbih), dan untuk MemujiNya - sebutlah segala Predikat atau Nama-Nama Dia Yang Paling Baik.

Al-Haqqah : 52

فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ

● Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang Maha Besar. ●

Al-Hijr : 97

وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّكَ يَضِيقُ صَدْرُكَ بِمَا يَقُولُونَ

● Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit disebabkan apa yang mereka ucapkan, ●

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud, ●


Apa kita dapat jika kita selalu Bertasbih kepada Allah ?


1) Kita akan di tambahkan Nikmat, sebab Bertasbih adalah Tandanya yang kita Bersyukur, dan bila kita menghargai Pemberian, maka Allah akan tambah.

Ibrahim : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan / menegaskan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●


2) Kita akan di lepaskan dari segala kesusahan.

Al-Anbiya : 87

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغٰضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادٰى فِى الظُّلُمٰتِ أَن لَّآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبْحٰنَكَ إِنِّى كُنتُ مِنَ الظّٰلِمِينَ

● Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Agung Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim". ●

Tasbih Rasul Nabi Yunus - LAA ILAHA ILLA ANTA SUBHAANAKA INNI KUNTU MINAZZ°OOLIMIIN.

As-Saffat : 143

فَلَوْلَآ أَنَّهُۥ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ

● Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak BERTASBIH (MUSABBIHIN), ●

As-Saffat : 144

لَلَبِثَ فِى بَطْنِهِۦٓ إِلٰى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

● niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. ●


Al-Anbiya : 88

فَاسْتَجَبْنَا لَهُۥ وَنَجَّيْنٰهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذٰلِكَ نُۨجِى الْمُؤْمِنِينَ

● Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman. ●


3) Kita akan mendapat kesabaran.


Al-Mu'min : 55

فَاصْبِرْ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنۢبِكَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ بِالْعَشِىِّ وَالْإِبْكٰرِ

● Maka bersabarlah kamu, kerana sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampunan untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi. ●

Qaf : 39

فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ

● Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya). ●

Bertasbih menjadikan kita Bersyukur, Bersyukur dapat menjadikan kita Bersabar sebab mengenangkan terlampau banyak pemberian Allah yang baik-baik kepada kita jika di bandingkan dengan ujian yang SEDIKIT yang Allah berikan.

Al-Baqarah : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. ●


====
End.

Sabbihis marabbikal a'la.

====