Navigate

Carian

Khamis, 11 Januari 2018

Asal Ibadat itu Haram ??

(Date written : 11 Jan 2018)

Ini adalah satu kenyataan yang sangat berani dari segolongan manusia yang mahu Pendapat mereka di guna pakai.

Pertama, golongan ini yang ada Ketua Puak mereka mengatakan 'Asal Ibadah itu Haram'.

Kedua, mereka mengatakan Cara Beribadah hanya boleh di buat berdasarkan apa yang Nabi ajar. Kalau Nabi tak ajar caranya maka HARAM di buat.

Mereka juga mengatakan 'Kalau untuk Urusan Dunia maka asalnya HARUS / MUBAH'.


Mari kita pergi lebih dalam.

1) Apa maksud Ibadah ?

Ibadah bermaksud Mengabdi Diri. Jika Ibadah kepada Allah ianya bermaksud Mengabdi Diri kepada Allah.

Az-Zariyat 51 : 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

● Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka MENGABDI (YA'BUDU) kepada-Ku. ●

Berdasarkan ayat Allah di atas, YANG DI AJAR DAN DI SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi kita sendiri, Tujuan Allah menciptakan Jin dan Manusia itu sendiri adalah SEMATA-MATA untuk Beribadah atau Menjadi Abdi kepada Allah dan Tidak Kepada Yang Lain terutama Mendengar atau Mematuhi Saranan atau Pendapat Puak yang tak boleh berfikir akan maksud Ibadah dengan Jelas.

Al-Quran itu Kalam Allah. Ianya Wahyu Allah. Wahyu Allah itu adalah Hadith Paling Sahih yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad melebihi keutamaan Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim dan ulasan dari Ibnu Taimiyah.

Pada para pembaca yang keliru jika di katakan Al-Quran itu adalah Hadith Paling Sahih, bacalah Firman Allah ini :

Az-Zumar 39 : 23

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتٰبًا مُّتَشٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلٰى ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

● Allah telah menurunkan HADITH yang PALING BAIK (AHSANAL HADITH) (iaitu) Al Quran yang SERUPA lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. ●

Maka, manusia yang mengeluarkan PENDAPAT sendiri mengatakan ASAL IBADAH itu HARAM adalah jelas menolak Al-Quran dan Wahyu Allah.

Ini adalah kerana :

Asal Kehidupan itu ADALAH Untuk Beribadah kepada Allah.

Mengapa pula di katakan 'Asal Ibadah kepada Allah itu Haram' ?

Siapa yang mengeluarkan perkataan begini (Asal Ibadah itu HARAM) : Ianya bukan dari Al-Quran mahupun Riwayat Hadith Sahih maka ia bukan dari Allah, maka bukan dari Rasul Nabi Muhammad. Ini 'Nabi Tak Cakap' - mengapa pandai-pandai mengeluarkan kenyataan atau mentakwil ('induce interpretation') yang melampaui Allah dan Rasul ? Allah dan Rasul cakap lain kenapa awak cakap lain ?


2) Apakah Ibadah itu mencakupi hanya suruhan tertentu semata-mata seperti Solat, Puasa dan Haji semata-mata?

Ibadah kepada Allah yang bermaksud Pengabdian Diri kepada Allah ini mencakupi segala AKTIVITI kehidupan kita dari mula buka mata bangun tidur kepada sehingga tidur kembali dan dari kita mula Baligh sehingga kita mati.

Ianya bukan hanya kepada Solat, Puasa, Haji, Zakat.

Solat, Puasa, Haji, Zakat itu semuanya adalah termasuk Suruhan Allah. Dan bukan itu sahaja Suruhan Allah. Suruhan Allah termasuk Mencari Rezeki, Mencari Nafkah, Menghormati Ibu Bapa, Memelihara Silaturrahim. Suruhan Allah termasuk Mengumpul dan Menyediakan KEKUATAN apa Sahaja dalam Teknologi Peperangan demi untuk Menggentarkan Musuh Allah.

Suruhan Allah juga termasuk LaranganNya seperti Jangan Berjudi, Minum yang Memabukkan, Menekan atau Menghimpit orang lain, Membuat Fasad di muka bumi dan Paling Penting Allah suruh Bertaqwa kepada Dia dan selalu MENGINGAT atau Zikir kepada Dia dengan Bertasbih Memuji-muji DIA setelah MENGENALI DIA.

Suruhan Allah termasuk juga Selalu Berdoa atau Menyeru Allah memohon pelbagai hajat Termasuk contohnya Tatkala kita naik kenderaan menandakan kita sentiasa mengharap keselamatan dari Allah dan keampunan dari DIA.


Maka MAKSUD YANG PALING TEPAT KEPADA IBADAH kepada Allah atau menjadi Abdi atau Hamba Abdi kepada Allah adalah bermaksud PATUH kepada segala Arahan dan Suruhan Allah juga LaranganNya.

Ibadah = Patuh Arahan.

Ibadah kepada Allah = Patuh Arahan Allah.

Semua Hamba Abdi kena PATUH ARAHAN Tuannya.

Dan Arahan Allah dan Suruhan Allah tidak terhenti pada semata-mata 5 Rukun Islam itu Sahaja.

Bekerja itu satu Ibadah. Ini sering di ucapkan oleh para Ustaz yang tahu dan ianya benar jika kita memang FAHAM dan Berniat Benar.

Bekerja membuat Software atau Perisian untuk menambah-baik Sistem atau Pengurusan apa sahaja itu satu Ibadah. Bekerja untuk mencari Nafkah itu Wajib kerana Mencari Nafkah itu Wajib.

Melukis dan menjual Lukisan pada seseorang yang hanya tahu Melukis dan hanya itu caranya mencari Nafkah adalah WAJIB dan cara itu (Melukis) lah manusia itu BERIBADAH.

Dan pelbagai lagi Cara Beribadah atau Cara Mencari Nafkah oleh Manusia Muslim yang lain.

Para 'Ustaz' dari golongan ini tak boleh kata kalau untuk urusan dunia, maka ia jadi MUBAH atau HARUS.

Apakah melakukan 'Urusan Dunia' itu bukan satu Ibadah jika Jelas kita melakukan apa sahaja aktiviti kehidupan dengan PATUH kepada Perintah Allah ?

Jika kita berniaga kerana mencari Nafkah dan kita berlaku jujur dalam 'Timbangan' apakah itu Bukan Ibadah kepada Allah atau Patuh kepada Allah ?

Dan pelbagai lagi 'Urusan Dunia' yang kita lakukan mengikut Suruhan Allah - apakah itu Bukan Ibadah kepada Allah ?

-----

Persoalan pertamanya - apakah golongan ini ingin MENYEMPITKAN takrif IBADAH ?

Atau apakah mereka tak faham maksud Ibadah ? Kalau dah faham maksud Ibadah maka Tak Mungkin mereka boleh mengeluarkan kenyataan BERANI yang 100% bertentangan dengan Al-Quran !

Apakah Melukis itu Nabi BUAT ?

Apakah di sebabkan Nabi tak melukis maka semua Manusia Muslim dan Mukmin tak boleh Melukis untuk Beribadah ?

Persoalan keduanya - Jika maksud golongan ini adalah Cara Beribadah itu yang DI SEMPITKAN kepada Ibadah 'Khusus' seperti Solat misalnya - maka kita hanya di BENARKAN Solat mengikut Bagaimana yang Nabi Tunjuk dan Ajarkan semata - mata dan tidak kepada Cara yang LAIN maka itu memang BENAR.

Itu tidak dapat di nafikan. Tak kan kita nak ikut Cara Tokong Sami 'beribadah'?

NAMUN di sinilah Punca Perselisihan, iaitu,

Bagaimana 'Ustaz' boleh TAHU dengan MUTLAK dengan KEYAKINAN yang TANPA RAGU bahawa ITULAH CARA NABI YANG SEBENAR-BENARNYA dengan Hanya Berpandukan Kepada Riwayat Hadith Sahih dari Bukhari dan Muslim semata-mata?

Apakah Bukhari dan Muslim ini mendapat Wahyu Allah ?

Tidak.

Apakah Kitab Karangan Bukhari dan Muslim ini mendapat PENGIKTIRAFAN Nabi Sendiri ?

Tidak.
Yang mengiktiraf kajian mereka adalah pengikut mereka selepas mereka. Ada juga yang mengkritik dan membangkang.

Apakah ada KEMUNGKINAN bahawa Kajian Bukhari dan Muslim itu Tidak Terlepas dari Salah dan Silap ?

Pasti ada Kemungkinan itu. Mereka bukan Maksum sama sekali.

Apakah MUNGKIN ada juga Riwayat Hadith Sahih yang TIDAK SAMPAI kepada Bukhari dan Muslim ?

Kemungkinan itu juga PASTI ADA sebab Tiada Dalam Al-Quran atau Riwayat Hadith Sahih sendiri yang MENYATAKAN - "Berimanlah kepada Kajian Bukhari dan Muslim. Sesungguhnya Bukhari dan Muslim itu BENAR. Sesiapa yang Tak Percaya kepada Kajian Bukhari dan Muslim itu KAFIR."

Tak ada sesiapa yang berani yang MENGATAKAN DENGAN JELAS SEBEGITU RUPA

TETAPI begitulah 'INFERENCE'NYA atau Maksud yang di sampaikan Tanpa Di Ucapkan sebegitu rupa.


Apakah MUNGKIN ada juga Hadith yang Di Hasan kan itu juga Sahih ?

Kemungkinan itu Pasti Ada.

Apakah MUNGKIN ada Hadith yang Di Sahihkan Bukhari atau Muslim itu Dhaif atau juga PALSU ?

Kemungkinan itu juga PASTI ADA. Kerana mereka bukan maksum maka pasti ada Salah dan Silap.

Nabi pun ada buat silap seperti dalam Al-Quran yang di sampaikan Nabi sendiri, bagaimana mungkin Bukhari dan Muslim tak boleh Silap ?

===
Maka ?

Maka jangan di sempitkan pemahaman dalam Deen ini.

Jangan nak suruh orang ikut Pendapat dari Ketua Puak kamu sahaja.

Jangan menidakkan Keupayaan Berfikir manusia.

Jangan asyik kata 'JANGAN IKUT AKAL' - satu STATEMENT yang Paling Bodoh dan Jahil dalam dunia oleh para 'Ustaz' zaman ini.

Sebab Allah sendiri MENGHINAKAN manusia yang Tidak Berfikir - dan ini di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad sendiri dalam Firman Allah :

Al-Anfal 8 : 22

إِنَّ شَرَّ الدَّوَآبِّ عِندَ اللَّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لَا يَعْقِلُونَ

● Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah; orang-orang yang TULI (AS-S°UMMU) dan BISU (AL-BUKMU) yang tidak MENG'AQALI  (YA'QILUN). ●

Al-A'raf : 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai QALBU, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI (YAFQAHUN) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR (YASMA'UN) (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. ●

Senang cerita, yang tak mahu BERFIKIR itulah yang akan masuk neraka. Orang yang BERFIKIR, akan sentiasa memastikan mereka membuat sesuatu berdasarkan Fakta dan Kajian demi memastikan apa yang mereka pilih atau lakukan itu Benar dan Baik kesannya untuk mereka. Orang yang berfikir pasti bertambah ILMU. Yang tak mahu Berfikir, pasti kurang Ilmu maka sentiasa menurut Hawa Diri atau Panjang Angan-angan bisikan Syaitan. Paling MALANG adalah bila ada pula Para 'SEAKAN ULAMAK yang MELARANG Berfikir. Jelas ini BUKAN suruhan Allah - ianya suruhan selain dari Allah.

====
Jadi apa yang kita kena ikut ?

Yang kita semua kena IKUT adalah KEBENARAN.

Ianya semudah itu.

Bukan Pendapat manusia.

Apakah itu Kebenaran ?

Kebenaran itu adalah apa sahaja yang di KATAKAN ALLAH menjadi WAHYU dan yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad dan juga segala PERBUATAN ALLAH yang sedang berlaku dan telah berlaku di Alam Semesta ini yang kita saksikan. Yang berlaku dan kita perhatikan pada kelakuan manusia dan segala makhluk yang lain semuanya adalah BENAR dan ianya adalah BUKTI kepada BENARNYA firman Allah di dalam Al-Quran.

Sebagai contoh Allah berfirman di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad :

 Al-'Ankabut 29 : 57

كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ الْمَوْتِ ۖ ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

● Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan. ●

Ayat di atas adalah KENYATAAN KEBENARAN.

Dan kita manusia yang di beri pendengaran, penglihatan dan FUAD (Rasa Sedar dan Daya Berfikir) menyaksikan BUKTI KEBENARAN dengan melihat PERBUATAN ALLAH itu di dunia ini.

Itulah 2 'AYAAT' yang kita manusia BERFIKIR kena faham, pertama adalah AYAT Al-Quran yang Mulia dan Penuh Rahmat dan Hakim (Wal Quranil Hakim). Ianya Perkataan atau Kenyataan yang Allah sendiri gelar 'Ahsanal Hadith' atau Hadith Yang Paling Baik dan juga Kebenaran Tanpa Ragu.

Keduanya adalah AYAAT atau Tanda-tanda nyata atau Bukti-bukti pada Kejadian-kejadian di Alam Semesta ini yang MEMBUKTIKAN KEBENARAN Ayat Al-Quran.

Sebagai contoh lagi, Allah berfirman di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad : 'Matahari dan bulan mengorbit', itulah yang kita saksikan buktinya, juga Allah berfirman 'Matahari bersinar dan Bulan Bercahaya', itulah juga yang kita saksikan buktinya. Itulah KEBENARAN. Ianya beserta Bukti.

====
Apakah tidak boleh percaya 'Kebenaran' Riwayat Hadith Sahih ?

Bukan tidak boleh percaya. Kita semua kena Percaya jika sesuatu itu Ada Bukti Kebenaran. Maka tanggung-jawab semua manusia berfikir adalah Mengesahkan Setiap Informasi yang kita dapat dan membezakan antara Benar yang ada Hujah dan Batil yang berdasarkan Sangkaan dan Mengikut-ngikut manusia lain yang kononnya 'Ulamak' membabi-buta.

Di sinilah persoalan penting agar kita tidak terjebak pula kepada golongan Anti-Hadith yang juga Jahil.

Fahamilah dengan sebenarnya bahawa Tugas Rasul adalah menyampaikan Wahyu atau Risalah atau Mesej dari Allah itu sebab di panggil 'Messenger'.

Namun Rasul Nabi bukan hanya posmen hantar surat.

Tugas Rasul termasuk MENERANGKAN dan MENGAJAR apa yang dia tahu berdasarkan wahyu Allah.

Maka pasti ada ucapan atau perbuatan Rasul sebagai USWATUN HASANAH yang DI RIWAYATKAN oleh Sahabat yang di sampaikan BERSANAD.

Di sinilah kerja para Muhaddithin dalam MENGKAJI dan MENYISIHKAN dan MENGKATEGORIKAN akan mana satu Riwayat yang benar dari Rasul dan mana satu yang DI ADA-ADAKAN oleh para Ahli Kitab yang KAFIR dan mahu manusia menjadi Sesat

Namun, yang sangat seluruh manusia Muslim kena faham, tiada Riwayat Hadith Sahih yang boleh menokok tambah Hadith Paling Sahih iaitu Al-Quran kerana Allah sendiri mengatakan Al-Quran itu LENGKAP dan Penuh PERINCIAN. Maka semua Riwayat Hadith Sahih adalah hanya bersifat 'Menerangkan' dan bukan atau tidak sesekali 'MELENGKAPKAN'.

Sekali lagi, kita tidak MENAFIKAN hasil kerja dan kajian Bukhari dan Muslim sebab beratus ribu Riwayat Hadith sudah di kategorikan PALSU dan DHAIF mengikut Kayu Ukur atau Standard yang mereka sendiri tentukan, NAMUN HASIL KAJIAN mereka tidaklah Sampai kepada mengatakan inilah 'KEBENARAN TANPA RAGU'.

====
Maka Kesimpulannya adalah jangan berani mengatakan dengan MUTLAK itu Nabi tak buat, ini Nabi tak buat berdasarkan Riwayat Hadith yang di Sahihkan Bukhari dan Muslim sahaja.

Apa sahaja yang tidak di Larang dalam Al-Quran terutama cara beribadah maka boleh lah buat.

Sesungguhnya sesuatu tentang CARA, terlalu banyak Variasi dan Persoalannya.

Sebagai Contoh, Bagaimana orang cacat tubuh badan melakukan Solat ? Adakah ada perinciannya dari Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim ?

Bagaimana itu, bagaimana ini - terlalu banyak lagi Persoalan yang boleh di tanya dan tak akan di jumpai dalam Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim - maka jangan SEWENANGNYA mengeluarkan kenyataan bila tak jumpa dalam Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim, kita kata 'Nabi Tak Buat'.

Sebagai contoh, ada 'Ustaz' dari golongan ini yang mengatakan tak boleh BACA Surah An-Nas sebelum Solat Fardu - sebab apa ? 'Nabi Tak Buat'.

Kalau begitu bagaimana pula membaca surah An-Nas sesudah Solat ? Apakah bila 'Nabi Tak Buat' maka tak boleh baca Surah An-Nas ?

Kalau dah sebelum Solat tak boleh baca Surah An-Nas dan selepas Solat tak boleh baca Surah An-Nas, maka bila yang boleh baca ? Hanya dalam Solat sahaja ke ?

Sebagai contoh lagi, bolehkah kita membaca Surah Al-Ikhlas semasa kita bersujud dalam Solat ? Ini juga di katakan TAK BOLEH dan HARAM kerana 'Nabi Tak Buat'. Sedangkan surah Al-Ikhlas itu mengandungi Tasbih kepada Allah yang paling dalam sekali intipatinya.

Sebagai contoh lagi, membaca Al-Quran itu PASTInya satu IBADAH. Boleh kah kita baca Al-Quran itu pada pukul 3 petang atau pada bila-bila masa yang kita suka ? Apakah jawapannya ? Apakah 'Nabi Tak Buat juga' atau Ada ke Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim yang boleh menjadi 'Dalil' terhadap Ibadah itu MAKA Al-Quran pun kita tak boleh Baca.

Tiada Larangan Membaca Al-Quran namun dalam Konsep Sengal 'Asal Ibadah adalah HARAM' kena tunggu Hadith Sahih Riwayat Bukhari atau Muslim dulu maka baru boleh Membaca Al-Quran, maka jika tiada mengatakan ' Di bolehkan Membaca Al-Quran pada setiap masa', maka kita HARAM membaca Al-Quran ?

Nampak sangat jika demikian gayanya makanya Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim itu LEBIH TINGGI lagi dari Al-Quran. Ini adalah pegangan BATIL sama sekali.

Al-Quran mesti di ATAS sekali dan Prioriti tertinggi.

-----
'Nabi Tak Buat'.

Seolah-olah yang bercakap hidup dan duduk bersama Nabi sejak kecil sehingga Nabi Wafat.

Batil kalau begitu cara dan kesimpulan apa yang golongan kamu buat.

====
Rahbaniyah.

Ianya adalah satu CARA BERIBADAH.

Ini di sebut Allah dalam Al-Quran yang di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad :

Al-Hadid 57 : 27

ثُمَّ قَفَّيْنَا عَلٰىٓ ءَاثٰرِهِم بِرُسُلِنَا وَقَفَّيْنَا بِعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ وَءَاتَيْنٰهُ الْإِنجِيلَ وَجَعَلْنَا فِى قُلُوبِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ رَأْفَةً وَرَحْمَةً وَرَهْبَانِيَّةً ابْتَدَعُوهَا مَا كَتَبْنٰهَا عَلَيْهِمْ إِلَّا ابْتِغَآءَ رِضْوٰنِ اللَّهِ فَمَا رَعَوْهَا حَقَّ رِعَايَتِهَا ۖ فَـَٔاتَيْنَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنْهُمْ أَجْرَهُمْ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ فٰسِقُونَ

● Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul-rasul Kami dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; dan Kami berikan kepadanya Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang. Dan mereka mengadakan RAHBANIYAH padahal kami tidak mewajibkannya (KATABNAAHA) kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengadakannya) UNTUK MENCARI KEREDHAAN ALLAH, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya. Maka Kami berikan kepada orang-orang yang beriman di antara mereka ganjarannya dan banyak di antara mereka orang-orang fasik. ●

Rahbaniyah ini adalah perbuatan tidak kahwin dan tak campur orang ramai demi mengabdikan diri kepada Allah dengan Fokus atau Penuh Perhatian. Ini di adakan oleh sebahagian golongan Nasrani. Jelas, dalam ayat di atas, Allah tidak melarang perbuatan ini kerana TUJUAN mereka itu jelas dan Allah mengetahui isi hati manusia. Namun, Allah juga mengetahui ianya menyusahkan manusia dan tak akan dapat konsisten kerana tidak bersesuaian dengan fitrah manusia (mahu berkahwin dan berketurunan). Maka itu sebab Rahbaniyah yang diadakan ini tidak dapat dipelihara dengan semestinya. Namun Allah tetap memberi ganjaran baik kepada sesiapa yang konsisten.

Dari ayat di atas adalah jelas, jika kita nak solat 5 jam sekalipun tak apa, nak BERUZLAH dalam gua demi mencari keredhaan Allah pun tak apa, selagi TIADA LARANGAN ALLAH dalam cara kita beribadah atau mengabdi diri kepada Allah.

====
Last.

Dan yang pasti, yang mengatakan 'Asal Ibadah itu HARAM' bukan dari Al-Quran mahupun Riwayat Hadith Sahih Bukhari atau Muslim.

Jadi, cakap atau kata-kata siapa yang kamu dengar wahai manusia yang TIDAK BOLEH MENGGUNAKAN FIKIRAN ?

====
Bukalah minda wahai pembaca sekalian agar kita ini di tunjuki. Janganlah kita sibuk mengatakan Puak kita sahaja yang betul.

Dengarlah semua dan ikutilah yang terbaik.

Az-Zumar 39 : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai Lubb (Pemahaman Intipati / Ulil Albab). ●


Maksudnya telitilah setiap hujah sebelum mengikuti dan beriya-iya menyokong puak yang kita sangka betul. Kebenaran itu bukan boleh di letakkan pada yang kita sangka. Kebenaran itu letaknya pada Hujah Pembuktian.


====
End.

Allah Al-Hakim

===








(Dalam video Ustaz Abdullah Khairi di atas, saya tidaklah bersetuju tentang membaca Surah Al-Ikhlas 100,000 kali itu di jamin Syurga, namun mengatakan Nabi melarang membaca Al-Quran sewaktu dalam Rukuk atau Sujud itu adalah TERSANGAT Batilnya kerana Dalam Al-Quranlah terdapat Suruhan Bersolat dan dalam Al-Quran sendirilah yang menyuruh membaca Al-Quran sewaktu Bersolat [rujuk 73:20]).


Isnin, 8 Januari 2018

Zikir Allah, Allah

(Date written : 6 Jan 2018)

Kebelakangan ini terdapat larangan lagi di kalangan 'seakan Ulamak' yang mengatakan tidak boleh melafazkan Zikir Allah, Allah..

Golongan ini mengatakan Tak Guna, Tak bererti, Tak Habis dan juga mengatakan 'Nabi Tak Buat'. Seolah-olah mereka hidup zaman Nabi sehingga Nabi wafat. Nak berzikir biarlah dengan mengucapkan Subhanallah, Allahuakbar, La ilaha illallah dan lain-lain.

Orang yang lebih pengetahuannya membawa hujah bahawa menyebut Allah itu adalah suatu Zikir.

Mari kita pergi lebih dalam.

Golongan yang selalu mengatakan Nabi tak buat ini selalunya mengutamakan Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) dan jika tiada Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) maka mereka pun mengatakan 'Nabi tak buat' atau 'Nabi tak suruh buat'. Golongan ini juga berani mengatakan bahawa 'Asal Ibadat itu Haram' jika tidak ada Dalil yang menyuruh melakukan 'Ibadat' itu. Sekali lagi mereka sangat mengutamakan Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) melebihi keutamaan yang lain. Label yang biasa di berikan oleh orang lain terhadap golongan ini adalah Wahhabi. (Kerana kitakterbukaan dalam mendengar hujah dari orang berilmu yang lain, maka mereka layak di berikan dengan Label sebegini).

Kadang-kadang nampak macam Riwayat Hadith Sahih (Bukhari dan Muslim) ini lebih tinggi dari Al-Quran itu sendiri. Lupakah mereka atau tahukah mereka bahawa Rasul Nabi Muhammad sendirilah yang membawa dan menyampaikan Al-Quran dan itu adalah Hadith Yang Paling Sahih tanpa keraguan?

Orang yang lebih berilmu pula membawa hujah dari Al-Quran sendiri dan berikut adalah ayat Al-Quran yang menjadi dalil boleh berzikir dengan Allah :

Al-Isra' 17 : 110

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنٰى ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذٰلِكَ سَبِيلًا

● Katakanlah: "Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan NAMA yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu". ●

Mari kita lihat dan Tadabbur dan Tadarrus dengan lebih mendalam akan firman Allah yang lain.

Al-Anfal 8 : 45

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Hai orang-orang yang beriman. apabila kamu memerangi pasukan (musuh), maka berteguh hatilah kamu dan SEBUTLAH / INGATLAH (واذكروا) ALLAH sebanyak-banyaknya (كثيرا) agar kamu beruntung. ●

Al-Ahzab 33 : 41

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

● Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah / sebutlah /ingatlah (اذكروا) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya (كثيرا) ●

Al-Jumu'ah 62 : 10

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلٰوةُ فَانتَشِرُوا فِى الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِن فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

● Apabila telah ditunaikan solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah kurnia Allah dan ingatlah / sebutlah (واذكروا) Allah banyak-banyak (كثيرا) supaya kamu beruntung. ●

Ayat-ayat di atas, iaitu Al-Quran yang SAHIH TANPA RAGU di sampaikan oleh Rasul Nabi Muhammad kepada kita, ianya sangat JELAS, SEJELAS-JELASNYA suruhan menyebut atau mengingat (اذكروا) (mengingat adalah sebutan atau gambaran dalam Qalbu) Allah dengan sebanyak mungkin.

Apakah kamu dan golongan kamu tidak mahu memahami firman Allah yang di bawa oleh Rasul Nabi kamu sendiri ?

Mengapakah kamu hanya mendengar hujah dari ketua kamu yang dari golongan kamu semata-mata?

Jadilah Ulil Albab wahai manusia dan janganlah mendengar dari sebelah pihak semata-mata dan janganlah menjadi orang yang terlalu taksub dengan sesuatu pendapat tanpa mendengar hujah orang lain :

Az-Zumar 39 : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai Lubb (Pemahaman Intipati / Ulil Albab). ●

Fahamilah Takrifan Zikir bermaksud INGAT atau SEBUT dengan RASA SEDAR dan FAHAM dan bukan LALAI.

Perhatikan firman Allah ini :

Al-Anfal 8 : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila DISEBUT (ذكر) ALLAH gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●

Ayat di atas JELAS sejelas-jelasnya bahawa bagi orang yang BERIMAN, mendengar sebutan ALLAH semata-mata telah gerun Qalbu yang di dalam diri kerana TELAH MENGENALI Dia Yang Satu ini dengan Asma`ul Husna yang menggambarkan Sifat-sifat Allah.

Lagi, bezakan lah antara Bertasbih dan juga Berzikir.

Bertasbih itu Cara atau Jalan untuk Mencapai Zikir.

Zikir itu TUJUAN dan Tasbih itu Jalannya.

Ta Ha 20 : 14

إِنَّنِىٓ أَنَا اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَاعْبُدْنِى وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِىٓ

● Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka abdilah diri kepada Aku dan dirikanlah solat UNTUK MENGINGAT AKU. ●

Begitu juga Solat itu JALAN dan ZIKIR itu TUJUAN kepada Solat berdasarkan ayat di atas.
(Bila kita buat sesuatu UNTUK sesuatu maka yang UNTUK itulah TUJUAN dan buat sesuatu itulah JALAN atau CARA).


Bertasbih itu adalah Memuji-muji Allah.

Al-Hijr 15 : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka BERTASBIHLAH DENGAN MEMUJI Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud. ●

Memuji Allah itulah CARA UNTUK Bertasbih berdasarkan ayat Allah di atas.
(Bila kita buat sesuatu DENGAN cara sesuatu maka cara sesuatu itu Jalan dan buat sesuatu itu Tujuan).


La ilaha illallah itu satu Tasbih. Inilah PUJIAN tertinggi seluruh Makhluk kepada ALLAH. Kerana ia penafian infiniti kepada apa sahaja dan sesiapa sahaja yang lain selain DIA. Itu sebab ianya di panggil Afdal Zikri.

Huwallahu Ahad itu satu Tasbih.
Allahuss°amad itu satu Tasbih.

La ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minazz°oolimiin itu satu Tasbih.

Ya Rahman itu satu Tasbih kerana kita memuji DIA (HUWA) yang bersifat dengan Ar-Rahman (Yang Penyayang) - kerana tiada lagi SELAIN DIA yang mempunyai Sifat sebegitu.

====
Perdalami Ilmu dan Luaskanlah Ilmu dengan tidak menutup minda dari mendengar Hujah orang lain yang mempunyai Fakta atau Kebenaran.

Fahamilah sumber Ilmu itu tidaklah terhenti setakat kajian tentang Kitab Karangan dari Bukhari dan Muslim semata-mata atau terhenti setakat kajian Ibnu Tamiyyah semata-mata.

Kita tidak menafikan hasil kerja Bukhari dan Muslim, yang banyak menyaring dan mendefinasikan status Hadith dari segala macam Riwayat Hadith, namun kebenaran itu bukan datang dari mereka berdua. Mereka hanya membuat verifikasi tentang mana yang benar dan mana yang salah. Terlalu banyak Riwayat Hadith Palsu yang di tolak dan ianya memang sesuatu yang bagus. Namun, jika seorang 'Ustaz' boleh mengatakan Ulama itu tidak mendapat Wahyu, MAKA janganlah di lupa pula BAHAWA Bukhari dan Muslim juga bukanlah manusia yang mendapat Wahyu. Mereka cuma mengeluarkan pendapat / ijtihad mereka sendiri tentang status sesuatu Riwayat Hadith berdasarkan kayu ukur yang di tetapkan oleh mereka sendiri dan Tiada Mana2 Rasul Nabi pun yang MEMBENARKAN hasil kajian mereka. Yang membenarkan hasil kajian mereka adalah orang-orang kemudian yang bersetuju dengan mereka. MAKA, kalau tidak di jumpa dalam Hadith Sahih Riwayat Bukhari atau Muslim, JANGANLAH BERANI berkata dengan Mutlak bahawa 'Nabi tak buat' atau 'Nabi Tak Suruh Buat'.

Fahamilah Rasul Nabi hanya menyampaikan Wahyu yang di terima dari Allah melalui Ruhul Qudus / Jibril tanpa tokok tambah.

Prioriti Utama adalah Pemahaman Al-Quran itu sendiri dengan Bertadabbur dan Bertadarrus dan di situlah Kebenaran itu bermula. Itulah yang sebenarnya Hadith Sahih dari Allah yang di CAKAP, Di SURUH, di BUAT, di IKUT dan DI SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi kita dengan Pasti dan Allah sendiri yang menjadi Saksi.

Al-Quran itulah NERACA sebenar dalam menyelesaikan apa-apa perselisihan :

An-Nahl 16 : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.●

====
End.

Allah.

'Sesudah atau Sebelum itu Tiada.'
====












Jumaat, 8 Disember 2017

Rasa Ikhlas

(Date written : 07 Dec 2017)

Rasa = Zauq

dan Merasakan dengan BENAR..

yang Wujud yang sebenarnya NYATA.. hanya DIA.

Huwallahu Ahad.

Surah Al-Ikhlas adalah satu KESIMPULAN terhadap 'sesuatu' yang tiada kata sebegitu CANTIK SUSUNAN dan mengandungi BERIBU pengertian dalam 4 ayat tersebut ....

itu sebab nilai ayat itu jika dapat DI RASA...(not just understand) - the unspoken truth being revealed inside us..

jadilah kita hamba Mukhlisin...

yang tidak dapat di ganggu gugat oleh Syaitan langsung..

===
Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,●

Al-Hijr 15 : 40

إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

● kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka". ●

===
Ikhlas.

Penjelasan sebenar maksud Ikhlas itu lain dari apa yang kita biasa dengar.

Saya Ikhlas menderma / menolong. Saya ikhlas buat itu. Saya Ikhlas buat ini.

Biasanya ianya di ertikan berbuat sesuatu bukan ada niat Riak (menunjuk) atau Kepuraan (Munafik) tetapi benar2 menepati tujuan perbuatan.

Kedalaman ILMU (Rosikhuna fil 'Ilm) akan mendefinisikan bahawa IKHLAS itu pelenyapan Mensyarikatkan (Syirik) Allah dengan sesuatu apa atau sesiapa yang lain dari DIA, 100%.

Ikhlas itu lawannya Syirik.

Inilah MUKHLISIN.

Dan definasi IKHLAS itu ada pada pemahaman sebenar beserta YAKIN seperti dalam ayat-ayat pada Surah Al-Ikhlas.

...akan adanya Yang Ada tanpa di adakan... (cuba Ponder)

...akan kerana Tunggalnya Dia maka definisi Ada itu Ada (meremang bulu roma bergementar sebenarnya bila memahami dan merasa)

ini puncak Ketauhidan dalam Deen Islam. The No. 1 Prioriti SEBELUM melakukan PENGABDIAN kepada Dia (Ibadah itu Pengabdian kepada Dia).

Failing to understand this, itu sebab manusia tidak dapat mengabdi diri secara sempurna, malah berani melanggar perintah Dia.

(jika kita masih mencari sebab apsal kita masih berani melakukan onar, dah tahu salah, dah tahu tak boleh buat, dah ada larangan Allah, kita masih buat, kenapa? - 1) kita tak Mukhlis 2)Sebab tak Mukhlis Syaitan kacau 3)Bila termakan tipu daya itu sebab kita derhaka

Ianya sebegitu UTUH sehingga Syaitan sendiri tidak berupaya menyesatkan Orang Mukhlis.

====
Moga kita berusaha ke arah ini.

Bacalah surah Al-Ikhlas dalam one of kita punya Sujud (atau setiap sujud kita pun takpe). Tambahlah Bacaan Tasbih dan lamakanlah Solat kita lebih dari biasa dengan Tasbih2 yang lain yang di ajar Allah dalam Al-Quran juga.

Menjadikan ianya RUTIN adalah satu dari maksud kita DIRIKAN. Aqimu / Aqamu Solat. Aqimu Deen.

Tegakkan / Dirikan / Bina / Istiqamah / Rutinkan sehingga Hidup.

terutama Surah Al-Ikhlas - sehingga hidup dalam Jiwa.

====

Belajar Tauhid.

Belajar MengAhadkan.

Belajar MengEsakan.

Belajar MeNUNGGALkan.

===

jalan Mukhlisin itu

Minallah, Billah, Lillah, Ilallah
(dari Allah, dengan Allah, untuk Allah, kepada Allah).

Sifat Mukhlisin itu Binasa / Hina diri dan Akhfa (Rahsia/Private)

===
End.

Allahuss°amad.

(yang menulis tidaklah lebih  baik dari yang membaca wahai saudara2 ku budiman  sekalian).

Isnin, 4 Disember 2017

Sifat Mukhlisin

(Date written : 02 Dec 2017)

Al-An'am 6:63

قُلْ مَن يُنَجِّيكُم مِّن ظُلُمَٰتِ ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ تَدْعُونَهُۥ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً لَّئِنْ أَنجَىٰنَا مِنْ هَٰذِهِۦ لَنَكُونَنَّ مِنَ ٱلشَّٰكِرِينَ

● Katakanlah (Muhammad), “Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari bencana di darat dan di laut, ketika kamu berdoa kepada-Nya dengan rendah hati (TAD°ARRU'A) dan dengan suara yang tersembunyi / 'private' (KHUFYATAN) ?” (Dengan mengatakan), “Sekiranya Dia menyelamatkan kami dari (bencana) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur.” ●

Luqman 31 : 32

وَإِذَا غَشِيَهُم مَّوْجٌ كَالظُّلَلِ دَعَوُا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ فَلَمَّا نَجّٰىهُمْ إِلَى الْبَرِّ فَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا كُلُّ خَتَّارٍ كَفُورٍ

● Dan apabila mereka dilamun ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan memurnikan ketaatan (MUKHLIS°IN) kepada-Nya maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan, lalu sebagian mereka tetap meluruskan ketaatan. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain orang-orang yang tidak setia lagi ingkar. ●

Al-A'raf 7:55

ٱدْعُوا۟ رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةًۚ إِنَّهُۥ لَا يُحِبُّ ٱلْمُعْتَدِينَ

● Berdoalah kepada Tuhanmu dengan rendah hati (TAD°ARRU'A) dan suara yang tersembunyi / 'private' ?(KHUFYATAN). Sungguh, Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. ●


Deduksi

Sifat Orang Mukhlis adalah ketika berdoa kepada Allah, mereka berdoa dengan Rendah Diri dan Bersendiri / 'Private'.

====
End.

Allah Ar-Rahman.
====


Selasa, 28 November 2017

Mekah dan Bakkah

(Date written : 27 Nov 2017)

1) Bakkah adalah Rumah pertama di dirikan untuk manusia yang di berkahi dan menjadi petunjuk seluruh alam.

Aal-e-Imran 3:96

إِنَّ أَوَّلَ بَيْتٍ وُضِعَ لِلنَّاسِ لَلَّذِى بِبَكَّةَ مُبَارَكًا وَهُدًى لِّلْعَٰلَمِينَ

● Sesungguhnya RUMAH pertama yang dibangun (WUD°I'A) untuk manusia, ialah yang di BAKKAH yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi seluruh alam. ●

Aal-e-Imran 3:97

فِيهِ ءَايَٰتٌۢ بَيِّنَٰتٌ مَّقَامُ إِبْرَٰهِيمَۖ وَمَن دَخَلَهُۥ كَانَ ءَامِنًاۗ وَلِلَّهِ عَلَى ٱلنَّاسِ حِجُّ ٱلْبَيْتِ مَنِ ٱسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًاۚ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَنِىٌّ عَنِ ٱلْعَٰلَمِينَ

● DI DALAMNYA (rumah itu) (FIHI), terdapat tanda-tanda yang jelas, (di antaranya) MAQAM (TEMPAT BERDIRI) IBRAHIM. Barangsiapa memasukinya (RUMAH ITU) amanlah dia. Dan (di antara) kewajiban manusia terhadap Allah adalah melaksanakan HAJI, bagi orang-orang yang mampu mengadakan perjalanan ke sana. Barangsiapa mengingkari (kewajiban) haji, maka ketahuilah bahwa Allah Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam. ●

Jelas, di dalam RUMAH itu terdapat tanda yang jelas akan MAQAM IBRAHIM iaitu tempat 'berdiri' Nabi Ibrahim.

[kalau di Nusantara 'Maqam' seseorang kita maksudkan Kubur seseorang].


2) Mengapa Nabi Ibrahim kena 'berdiri' di situ ?

Al-Baqarah 2:127

وَإِذْ يَرْفَعُ إِبْرَٰهِۦمُ ٱلْقَوَاعِدَ مِنَ ٱلْبَيْتِ وَإِسْمَٰعِيلُ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّآۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْعَلِيمُ

● Dan (ingatlah) ketika Ibrahim meninggikan (YARFA'U) TAPAK / 'Foundation' (AL-QAWA'ID) RUMAH ITU (AL-BAITI) bersama Ismail, (seraya berdoa), “Ya Tuhan kami, terimalah (amal) dari kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui. ●


Al-Baqarah 2:125

وَإِذْ جَعَلْنَا ٱلْبَيْتَ مَثَابَةً لِّلنَّاسِ وَأَمْنًا وَٱتَّخِذُوا۟ مِن مَّقَامِ إِبْرَٰهِۦمَ مُصَلًّىۖ وَعَهِدْنَآ إِلَىٰٓ إِبْرَٰهِۦمَ وَإِسْمَٰعِيلَ أَن طَهِّرَا بَيْتِىَ لِلطَّآئِفِينَ وَٱلْعَٰكِفِينَ وَٱلرُّكَّعِ ٱلسُّجُودِ

● Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan RUMAH ITU (AL-BAITI) tempat berkumpul dan tempat yang aman bagi manusia. Dan jadikanlah MAQAM Ibrahim itu tempat solat (MUS°ALLA). Dan telah Kami ambil perjanjian ('AHIDNA) keatas Ibrahim dan Ismail, “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, orang yang iktikaf, orang yang rukuk dan orang yang sujud!” ●

Al-Hajj 22:26

وَإِذْ بَوَّأْنَا لِإِبْرَٰهِيمَ مَكَانَ ٱلْبَيْتِ أَن لَّا تُشْرِكْ بِى شَيْـًٔا وَطَهِّرْ بَيْتِىَ لِلطَّآئِفِينَ وَٱلْقَآئِمِينَ وَٱلرُّكَّعِ ٱلسُّجُودِ

● Dan (ingatlah), ketika Kami menetapkan kepada Ibrahim TEMPAT (MAKANA) RUMAH ITU (AL-BAITI) (dengan mengatakan), “Janganlah engkau mempersekutukan Aku dengan apa pun dan bersihkanlah rumah-Ku bagi orang-orang yang tawaf, dan orang yang menegakkan (QAA`IMIN) dan orang yang rukuk dan sujud. ●

Al-Hajj 22:27

وَأَذِّن فِى ٱلنَّاسِ بِٱلْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ

● Dan serulah manusia untuk mengerjakan HAJI, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, atau mengendarai setiap unta yang kurus, mereka datang dari segenap penjuru yang jauh. ●

Jelas, Nabi Ibrahim 'BERDIRI' kerana hendak meninggikan atau MENDIRIKAN TAPAK ('Foundation') RUMAH ITU (AL-BAITI) seterusnya membina AL-BAITI itu sehingga lengkap, membersihkannya dan menyiapkan untuk manusia datang dari segenap pelusuk dunia mengerjakan Haji.

AQAMU bermaksud mendirikan, menegakkan, meluruskan dalam erti kata membina sesuatu perkara atau objek atau sikap sehingga sempurna. AQIMUS-SOLAH atau AQIMUD-DEEN adalah satu contoh arahan untuk MENDIRIKAN SOLAT atau MENEGAKKAN DEEN atau MELURUSKAN DEEN.

Maka secara deduksi, MAQAM Ibrahim adalah tempat Ibrahim mendirikan AL-BAITI atau RUMAH tersebut.


3) Apakah nama lain bagi RUMAH ITU / 'The House' (AL-BAITI)?

Al-Ma'idah 5:2

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تُحِلُّوا۟ شَعَٰٓئِرَ ٱللَّهِ وَلَا ٱلشَّهْرَ ٱلْحَرَامَ وَلَا ٱلْهَدْىَ وَلَا ٱلْقَلَٰٓئِدَ وَلَآ ءَآمِّينَ ٱلْبَيْتَ ٱلْحَرَامَ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّن رَّبِّهِمْ وَرِضْوَٰنًاۚ وَإِذَا حَلَلْتُمْ فَٱصْطَادُوا۟ۚ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَـَٔانُ قَوْمٍ أَن صَدُّوكُمْ عَنِ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ أَن تَعْتَدُواۘ وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ

● Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu melanggar SYI'AR Allah, dan jangan (melanggar kehormatan) bulan-bulan haram, jangan (mengganggu) hadyu (hewan-hewan kurban) dan qala'id (hewan-hewan kurban yang diberi tanda), dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi BAITAL HARAM; mereka mencari kurnia dan keridhaan Tuhannya. Tetapi apabila kamu telah menyelesaikan ihram, maka bolehlah kamu berburu. Jangan sampai kebencian(mu) kepada suatu kaum karena mereka menghalang-halangimu dari MASJIDIL-HARAM, mendorongmu berbuat melampaui batas (kepada mereka). Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Bertakwalah kepada Allah, sungguh, Allah sangat berat siksaan-Nya. ●

Jelas, ianya di gelar sebagai AL-BAITUL-HARAM dan juga MASJIDIL-HARAM.

Baitul Haram bermaksud Rumah Terlarang dan Masjidil Haram bermaksud Masjid Terlarang.

Haram bermaksud Terlarang.



Al-Ma'idah 5:97

جَعَلَ ٱللَّهُ ٱلْكَعْبَةَ ٱلْبَيْتَ ٱلْحَرَامَ قِيَٰمًا لِّلنَّاسِ وَٱلشَّهْرَ ٱلْحَرَامَ وَٱلْهَدْىَ وَٱلْقَلَٰٓئِدَۚ ذَٰلِكَ لِتَعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ يَعْلَمُ مَا فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَمَا فِى ٱلْأَرْضِ وَأَنَّ ٱللَّهَ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● Allah telah menjadikan AL-KA'BAH AL-BAITAL-HARAM, tempat manusia berkumpul. Demikian pula bulan haram, hadyu dan qala'id. Yang demikian itu agar kamu mengetahui, bahwa Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahwa Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

BAITUL-HARAM, MASJIDIL-HARAM juga di gelar AL-KA'BAH.

Ibrahim 14:37

رَّبَّنَآ إِنِّىٓ أَسْكَنتُ مِن ذُرِّيَّتِى بِوَادٍ غَيْرِ ذِى زَرْعٍ عِندَ بَيْتِكَ ٱلْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ فَٱجْعَلْ أَفْـِٔدَةً مِّنَ ٱلنَّاسِ تَهْوِىٓ إِلَيْهِمْ وَٱرْزُقْهُم مِّنَ ٱلثَّمَرَٰتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ

● Ya Tuhan, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat RUMAH MU (BAITIKA) AL-MUHARRAM (YANG TERLARANG), ya Tuhan (yang demikian itu) agar mereka melaksanakan solat, maka jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari hasil tumbuh-tumbuhan, mudah-mudahan mereka bersyukur. ●

Ia juga di gelar BAITULLAH (BAITIKA AL-MUHARRAM).

Al-Hajj 22:33

لَكُمْ فِيهَا مَنَٰفِعُ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ مَحِلُّهَآ إِلَى ٱلْبَيْتِ ٱلْعَتِيقِ

● Bagi kamu padanya (haiwan hadyu / korban) ada beberapa manfaat, sampai waktu yang ditentukan, kemudian tempat PENYEMBELIHANNYA / Korbannya (MAHILLUHA) adalah di BAITIL-'ATEEQ (RUMAH PURBA). ●

Ia juga di gelar RUMAH PURBA (BAITIL-'ATEEQ).

Al-Baqarah 2:198

لَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَن تَبْتَغُوا۟ فَضْلًا مِّن رَّبِّكُمْۚ فَإِذَآ أَفَضْتُم مِّنْ عَرَفَٰتٍ فَٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ عِندَ ٱلْمَشْعَرِ ٱلْحَرَامِۖ وَٱذْكُرُوهُ كَمَا هَدَىٰكُمْ وَإِن كُنتُم مِّن قَبْلِهِۦ لَمِنَ ٱلضَّآلِّينَ

● Bukanlah suatu dosa bagimu mencari kurnia dari Tuhanmu. Maka apabila kamu bertolak dari Arafah, berdzikirlah kepada Allah di sisi MASY’ARIL-HARAM. Dan berdzikirlah kepada-Nya sebagaimana Dia telah memberi petunjuk kepadamu, sekalipun sebelumnya kamu benar-benar termasuk orang yang tidak tahu. ●

Ia juga di gelar MASY’ARIL-HARAM.


4) Apa tujuan BAITUL-HARAM atau KA'BAH atau BAITULLAH itu di bina ?


Ayat 5:97 di atas jelas menunjukkan sebagai tempat berkumpul dan ayat 3:97 dan 2:158 sebagai tempat mengerjakan Haji dan Umrah.


Al-Baqarah 2:158

إِنَّ ٱلصَّفَا وَٱلْمَرْوَةَ مِن شَعَآئِرِ ٱللَّهِۖ فَمَنْ حَجَّ ٱلْبَيْتَ أَوِ ٱعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَن يَطَّوَّفَ بِهِمَاۚ وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ ٱللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

● Sesungguhnya Safa dan Marwah merupakan sebagian SYI'AR (SYA'AA`IR) Allah. Maka barangsiapa mengerjakan HAJI ke AL-BAITI (BAITULLAH) atau BERUMRAH, tidak ada dosa baginya mengerjakan T°AWWAF (YATT°AWWAFA) antara keduanya. Dan barangsiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka Allah Maha Mensyukuri, Maha Mengetahui. ●

Al-Hajj 22:29

ثُمَّ لْيَقْضُوا۟ تَفَثَهُمْ وَلْيُوفُوا۟ نُذُورَهُمْ وَلْيَطَّوَّفُوا۟ بِٱلْبَيْتِ ٱلْعَتِيقِ

● Kemudian, hendaklah mereka menyempurnakan kewajipan mereka, menunaikan nazar-nazar mereka dan melakukan TAWAF (YATT°AWWAFU) DI BAITIL-'ATEEQ (Rumah Purba / Baitullah). ●

Al-Baqarah : 196

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ ۚ فَإِنْ أُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْىِ ۖ وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتّٰى يَبْلُغَ الْهَدْىُ مَحِلَّهُۥ ۚ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ بِهِۦٓ أَذًى مِّن رَّأْسِهِۦ فَفِدْيَةٌ مِّن صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ ۚ فَإِذَآ أَمِنتُمْ فَمَن تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْىِ ۚ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ أَيَّامٍ فِى الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ إِذَا رَجَعْتُمْ ۗ تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ ۗ ذٰلِكَ لِمَن لَّمْ يَكُنْ أَهْلُهُۥ حَاضِرِى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

● Dan sempurnakanlah HAJI dan 'UMRAH kerana Allah. Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh atau kerana sakit), maka (sembelihlah) korban yang mudah didapat, dan jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum korban sampai di tempat penyembelihannya. Jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya (lalu ia bercukur), maka wajiblah atasnya berfid-yah, yaitu: berpuasa atau bersedekah atau berkorban. Apabila kamu telah (merasa) aman, maka bagi siapa yang ingin mengerjakan 'umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat. Tetapi jika ia tidak menemukan (binatang korban atau tidak mampu), maka wajib berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali. Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. Demikian itu (kewajiban membayar fidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) MASJIDIL HARAM (orang-orang yang bukan penduduk kota Mekah). Dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras siksaan-Nya. ●


Al-Baqarah 2:125

وَإِذْ جَعَلْنَا ٱلْبَيْتَ مَثَابَةً لِّلنَّاسِ وَأَمْنًا وَٱتَّخِذُوا۟ مِن مَّقَامِ إِبْرَٰهِۦمَ مُصَلًّىۖ وَعَهِدْنَآ إِلَىٰٓ إِبْرَٰهِۦمَ وَإِسْمَٰعِيلَ أَن طَهِّرَا بَيْتِىَ لِلطَّآئِفِينَ وَٱلْعَٰكِفِينَ وَٱلرُّكَّعِ ٱلسُّجُودِ

● Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan RUMAH ITU (AL-BAITI) tempat berkumpul dan tempat yang aman bagi manusia. Dan jadikanlah MAQAM Ibrahim itu tempat solat (MUS°ALLA). Dan telah Kami ambil perjanjian ('AHIDNA) kepada Ibrahim dan Ismail, “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, orang yang iktikaf, orang yang rukuk dan orang yang sujud!” ●

Al-Anfal 8:35

وَمَا كَانَ صَلَاتُهُمْ عِندَ ٱلْبَيْتِ إِلَّا مُكَآءً وَتَصْدِيَةًۚ فَذُوقُوا۟ ٱلْعَذَابَ بِمَا كُنتُمْ تَكْفُرُونَ

● Dan solat mereka (orang kafir) di sekitar RUMAH ITU (AL-BAITI), tidak lain hanyalah siulan dan tepuk tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu. ●

Sebagai Tempat Solat, Tawaf dan Iktikaf.

Al-Ma'idah 5:95

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَقْتُلُوا۟ ٱلصَّيْدَ وَأَنتُمْ حُرُمٌۚ وَمَن قَتَلَهُۥ مِنكُم مُّتَعَمِّدًا فَجَزَآءٌ مِّثْلُ مَا قَتَلَ مِنَ ٱلنَّعَمِ يَحْكُمُ بِهِۦ ذَوَا عَدْلٍ مِّنكُمْ هَدْيًۢا بَٰلِغَ ٱلْكَعْبَةِ أَوْ كَفَّٰرَةٌ طَعَامُ مَسَٰكِينَ أَوْ عَدْلُ ذَٰلِكَ صِيَامًا لِّيَذُوقَ وَبَالَ أَمْرِهِۦۗ عَفَا ٱللَّهُ عَمَّا سَلَفَۚ وَمَنْ عَادَ فَيَنتَقِمُ ٱللَّهُ مِنْهُۗ وَٱللَّهُ عَزِيزٌ ذُو ٱنتِقَامٍ

● Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu membunuh haiwan buruan, ketika kamu sedang ihram (haji atau umrah). Barangsiapa di antara kamu membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya ialah mengganti dengan haiwan ternak yang sepadan dengan buruan yang dibunuhnya, menurut putusan dua orang yang adil di antara kamu sebagai hadyu yang DI BAWA ke KA'BAH, atau kafarat (membayar tebusan dengan) memberi makan kepada orang-orang miskin, atau berpuasa, seimbang dengan makanan yang dikeluarkan itu, agar dia merasakan akibat buruk dari perbuatannya. Allah telah memaafkan apa yang telah lalu. Dan barangsiapa kembali mengerjakannya, niscaya Allah akan menyiksanya. Dan Allah Mahaperkasa, memiliki (kekuasaan untuk) menyiksa. ●

Al-Hajj 22:36

وَٱلْبُدْنَ جَعَلْنَٰهَا لَكُم مِّن شَعَٰٓئِرِ ٱللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌۖ فَٱذْكُرُوا۟ ٱسْمَ ٱللَّهِ عَلَيْهَا صَوَآفَّۖ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا۟ مِنْهَا وَأَطْعِمُوا۟ ٱلْقَانِعَ وَٱلْمُعْتَرَّۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرْنَٰهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan unta-unta itu Kami jadikan untuk-mu sebahagian dari SYIAR (SYA'AA`IR) Allah, kamu banyak memperoleh kebaikan padanya. Maka sebutlah nama Allah ke atas haiwan-haiwan itu tatkala mereka berbaris (S°AWAAF). Kemudian apabila telah rebah di sisi (mati), maka makanlah sebahagiannya dan berilah makanlah orang yang merasa cukup dengan apa yang ada padanya (tidak meminta-minta) dan orang yang meminta. Demikianlah Kami tundukkan untukmu, agar kamu bersyukur.



Al-Hajj 22:33

لَكُمْ فِيهَا مَنَٰفِعُ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ مَحِلُّهَآ إِلَى ٱلْبَيْتِ ٱلْعَتِيقِ

● Bagi kamu padanya (haiwan hadyu) ada beberapa MANFAAT, sampai waktu yang ditentukan, kemudian tempat PENYEMBELIHANNYA / Korbannya (MAHILLUHA) adalah di BAITIL-'ATEEQ (RUMAH PURBA). ●

Al-Hajj 22:34

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكًا لِّيَذْكُرُوا۟ ٱسْمَ ٱللَّهِ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلْأَنْعَٰمِۗ فَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَٰحِدٌ فَلَهُۥٓ أَسْلِمُوا۟ۗ وَبَشِّرِ ٱلْمُخْبِتِينَ

● Dan bagi setiap umat telah Kami jadikan PENYEMBELIHAN KURBAN (MANSAKA), agar mereka menyebut nama Allah atas rezeki yang dikurniakan Allah kepada mereka berupa haiwan ternak. Maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, kerana itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan sampaikanlah (Muhammad) kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah), ●


KA'BAH di bina sebagai tempat KORBAN Haiwan atau tempat PENYEMBELIHAN Haiwan Korban.

Deduksinya, KA'BAH atau Baitullah di bina untuk manusia mengerjakan Haji dan Umrah, tempat Bersolat, Tawaf dan beriktikaf dan untuk melakukan Korban Haiwan Ternak.

Tujuan Bagi Mengerjakan Haji dan Korban adalah :

Al-Hajj 22:28

لِّيَشْهَدُوا۟ مَنَٰفِعَ لَهُمْ وَيَذْكُرُوا۟ ٱسْمَ ٱللَّهِ فِىٓ أَيَّامٍ مَّعْلُومَٰتٍ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلْأَنْعَٰمِۖ فَكُلُوا۟ مِنْهَا وَأَطْعِمُوا۟ ٱلْبَآئِسَ ٱلْفَقِيرَ

● AGAR mereka menyaksikan BERBAGAI MANFAAT untuk mereka dan agar mere-ka MENYEBUT NAMA ALLAH pada beberapa hari yang telah ditentukan atas rezeki yang diberikan Dia kepada mereka berupa haiwan ternak. Maka makanlah sebahagian darinya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir. ●

Haji adalah satu-satunya perintah Allah yang akan mengumpulkan manusia dari seluruh pelusuk dunia dengan pelbagai Bangsa dari pelbagai negara dengan pelbagai kepakaran atau Ilmu atau Teknologi atau Ekonomi atau Sumber Barang Dagangan yang berlainan agar manusia boleh berkenal-kenalan dan mendapat pelbagai MANFAAT.

Korban pula adalah sebagai Tanda kita bersyukur dengan Memuji-muji Allah dengan menyebut NamaNya di atas pemberian Rezeki berupa binatang ternak untuk kita yang juga mempunyai pelbagai manfaat samada untuk di makan, untuk di naiki sebagai kenderaan, sebagai pekerja di ladang-ladang dan sebagainya.


5) Apa yang di larang di Masjidil-Haram atau di Baitullah ini? Atau mengapa di panggil SYAHRUL HARAM (bulan-bulan Haram) - Apa yang Di Larang ?

i) Berperang di Bulan Haji yang juga di gelar Bulan Haram.

Al-Baqarah 2:217

يَسْـَٔلُونَكَ عَنِ ٱلشَّهْرِ ٱلْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِۖ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌۖ وَصَدٌّ عَن سَبِيلِ ٱللَّهِ وَكُفْرٌۢ بِهِۦ وَٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِۦ مِنْهُ أَكْبَرُ عِندَ ٱللَّهِۚ وَٱلْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ ٱلْقَتْلِۗ وَلَا يَزَالُونَ يُقَٰتِلُونَكُمْ حَتَّىٰ يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ ٱسْتَطَٰعُوا۟ۚ وَمَن يَرْتَدِدْ مِنكُمْ عَن دِينِهِۦ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُو۟لَٰٓئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَٰلُهُمْ فِى ٱلدُّنْيَا وَٱلْءَاخِرَةِۖ وَأُو۟لَٰٓئِكَ أَصْحَٰبُ ٱلنَّارِۖ هُمْ فِيهَا خَٰلِدُونَ

● Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang BERPERANG pada BULAN HARAM (SYAHRIL-HARAM). Katakanlah, “Berperang dalam bulan itu adalah (dosa) besar. Tetapi menghalangi (orang) dari jalan Allah, ingkar kepada-Nya, (menghalangi orang masuk) MASJIDIL-HARAM, dan mengusir penduduk dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. .. ●

ii) Berburu semasa Berihram

Al-Ma'idah 5:1

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَوْفُوا۟ بِٱلْعُقُودِۚ أُحِلَّتْ لَكُم بَهِيمَةُ ٱلْأَنْعَٰمِ إِلَّا مَا يُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ غَيْرَ مُحِلِّى ٱلصَّيْدِ وَأَنتُمْ حُرُمٌۗ إِنَّ ٱللَّهَ يَحْكُمُ مَا يُرِيدُ

● Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah janji-janji. Haiwan ternak dihalalkan bagimu, kecuali yang akan disebutkan kepadamu, dengan tidak menghalalkan BERBURU ketika kamu sedang BERIHRAM (HURUM) (mengerjakan haji atau umrah). Sesungguhnya Allah menetapkan hukum sesuai dengan yang Dia kehendaki. ●

Al-Ma'idah 5:2

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تُحِلُّوا۟ شَعَٰٓئِرَ ٱللَّهِ وَلَا ٱلشَّهْرَ ٱلْحَرَامَ وَلَا ٱلْهَدْىَ وَلَا ٱلْقَلَٰٓئِدَ وَلَآ ءَآمِّينَ ٱلْبَيْتَ ٱلْحَرَامَ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّن رَّبِّهِمْ وَرِضْوَٰنًاۚ وَإِذَا حَلَلْتُمْ فَٱصْطَادُوا۟ۚ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَـَٔانُ قَوْمٍ أَن صَدُّوكُمْ عَنِ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ أَن تَعْتَدُواۘ وَتَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰۖ وَلَا تَعَاوَنُوا۟ عَلَى ٱلْإِثْمِ وَٱلْعُدْوَٰنِۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ

● Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu melanggar SYI'AR Allah, dan jangan (melanggar kehormatan) BULAN-BULAN HARAM (SYAHRAL-HARAM), jangan (mengganggu) hadyu (haiwan-haiwan kurban) dan qala'id (haiwan-haiwan kurban yang diberi tanda), dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi BAITAL-HARAM; mereka mencari kurnia dan keridhaan Tuhannya. Tetapi apabila kamu telah menyelesaikan ihram, maka bolehlah kamu berburu. ..●

iii) Melakukan Hubungan badan (Rafats), berbuat Fasiq dan Berbantahan semasa mengerjakan Haji

Al-Baqarah 2 : 197

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومٰتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِى الْحَجِّ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ ۗ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوٰى ۚ وَاتَّقُونِ يٰٓأُولِى الْأَلْبٰبِ

● (Masa mengerjakan) HAJI adalah beberapa bulan (ASYHURUN-MA'LUMAT) yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh RAFATS (hubungan badan), berbuat FASIQ (FASUQA) dan BERBANTAH-BANTAHAN (JIDAL) di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai ULIL ALBAB. ●

iv) Mencukur kepala atau menggunting atau memendekkan rambut sebelum Korban di laksanakan di Masjidil Haram

Al-Baqarah 2 : 196

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ ۚ فَإِنْ أُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْىِ ۖ وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتّٰى يَبْلُغَ الْهَدْىُ مَحِلَّهُۥ ۚ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ بِهِۦٓ أَذًى مِّن رَّأْسِهِۦ فَفِدْيَةٌ مِّن صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ ۚ فَإِذَآ أَمِنتُمْ فَمَن تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْىِ ۚ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ أَيَّامٍ فِى الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ إِذَا رَجَعْتُمْ ۗ تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ ۗ ذٰلِكَ لِمَن لَّمْ يَكُنْ أَهْلُهُۥ حَاضِرِى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

● Dan sempurnakanlah HAJI dan 'UMRAH kerana Allah. Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh atau kerana sakit), maka (sembelihlah) korban yang mudah didapat, dan jangan kamu MENCUKUR (TAHLIQU) KEPALAMU (RU`USAKUM), sebelum korban sampai di tempat penyembelihannya. Jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya (lalu ia bercukur), maka wajiblah atasnya berfid-yah, yaitu: berpuasa atau bersedekah atau berkorban. Apabila kamu telah (merasa) aman, maka bagi siapa yang ingin mengerjakan 'umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat. Tetapi jika ia tidak menemukan (binatang korban atau tidak mampu), maka wajib berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali. Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. Demikian itu (kewajiban membayar fidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) MASJIDIL HARAM (orang-orang yang bukan penduduk kota Mekah). Dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras siksaan-Nya. ●

Al-Fath 48:27

لَّقَدْ صَدَقَ ٱللَّهُ رَسُولَهُ ٱلرُّءْيَا بِٱلْحَقِّۖ لَتَدْخُلُنَّ ٱلْمَسْجِدَ ٱلْحَرَامَ إِن شَآءَ ٱللَّهُ ءَامِنِينَ مُحَلِّقِينَ رُءُوسَكُمْ وَمُقَصِّرِينَ لَا تَخَافُونَۖ فَعَلِمَ مَا لَمْ تَعْلَمُوا۟ فَجَعَلَ مِن دُونِ ذَٰلِكَ فَتْحًا قَرِيبًا

● Sungguh, Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya tentang kebenaran mimpinya bahwa kamu pasti akan memasuki MASJIDIL-HARAM, jika Allah menghendaki dalam keadaan aman, dengan MENCUKUR (MUHALLIQIN) KEPALA KAMU (RU`USAKUM), IAITU ( / 'dan') MEMENDEKKANNYA (MUQASS°IRIN), sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tidak kamu ketahui dan selain itu Dia telah memberikan kemenangan yang dekat. ●


6) Kaitan Mekah dan Masjidil-Haram

Al-Fath 48:24

وَهُوَ ٱلَّذِى كَفَّ أَيْدِيَهُمْ عَنكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ عَنْهُم بِبَطْنِ مَكَّةَ مِنۢ بَعْدِ أَنْ أَظْفَرَكُمْ عَلَيْهِمْۚ وَكَانَ ٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرًا

● Dan Dialah yang mencegah tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (mencegah) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah (BIBAT°NI) MEKAH (MAKKATA) setelah Allah memenangkan kamu atas mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. ●

Al-Fath 48:25

هُمُ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ وَصَدُّوكُمْ عَنِ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ وَٱلْهَدْىَ مَعْكُوفًا أَن يَبْلُغَ مَحِلَّهُۥۚ وَلَوْلَا رِجَالٌ مُّؤْمِنُونَ وَنِسَآءٌ مُّؤْمِنَٰتٌ لَّمْ تَعْلَمُوهُمْ أَن تَطَـُٔوهُمْ فَتُصِيبَكُم مِّنْهُم مَّعَرَّةٌۢ بِغَيْرِ عِلْمٍۖ لِّيُدْخِلَ ٱللَّهُ فِى رَحْمَتِهِۦ مَن يَشَآءُۚ لَوْ تَزَيَّلُوا۟ لَعَذَّبْنَا ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِنْهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا

● Merekalah orang-orang kafir yang menghalang-halangi kamu (masuk) MASIJIDIL-HARAM dan menghambat haiwan-haiwan korban (AL-HADYA) dari sampai ke tempat (penyembelihan)nya (MAHILLAH). ..●

Jelas, kaitan 2 ayat di atas adalah di tengah-tengah MEKAH itulah adanya Masjidil-Haram atau Baitullah tersebut.

Bakkah di sebut sekali dalam Al-Quran, Mekah juga di sebut sekali sahaja di dalam Al-Quran. Di situlah letaknya Baitullah atau Masjidil Haram atau Baitul 'Ateeq atau Baitul Haram atau Ka'bah atau Masy'aril-Haram.

Di dalam Baitullah, mesti ada Tanda MAQAM IBRAHIM yang Jelas dan Tempat Sembelihan Haiwan Korban.


7) Apa itu Bulan-bulan HARAM atau Syahrul HARAM ?

At-Taubah 9:2

فَسِيحُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّكُمْ غَيْرُ مُعْجِزِى ٱللَّهِۙ وَأَنَّ ٱللَّهَ مُخْزِى ٱلْكَٰفِرِينَ

● Maka berjalanlah kamu (kaum musyrikin) di bumi selama EMPAT (ARBA'ATA) BULAN (ASYHURIN) dan ketahuilah bahwa kamu tidak dapat melemahkan Allah, dan sesungguhnya Allah menghinakan orang-orang kafir. ●

At-Taubah 9:36

إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّهُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتَٰبِ ٱللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌۚ ذَٰلِكَ ٱلدِّينُ ٱلْقَيِّمُۚ فَلَا تَظْلِمُوا۟ فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْۚ وَقَٰتِلُوا۟ ٱلْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقَٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةًۚ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلْمُتَّقِينَ

● Sesungguhnya jumlah bulan menurut Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada EMPAT (ARBA'ATUN) (bulan) HARAM (HURUM). Itulah (ketetapan) deen yang lurus, maka janganlah kamu menzalimi dirimu dalam (bulan yang empat) itu, dan perangilah kaum musyrikin semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya. Dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang bertaqwa. ●

Ianya 4 bulan kerana itulah BULAN-BULAN yang di HARAMKAN Berperang bagi Orang Muslim. Rujuk 2:217 di atas tentang larangan berperang di bulan haram.

8) Lain-lain.

Tanah Haram yang sering di sebut itu sebenarnya tidak tepat. Yang di sebut dalam Al-Quran adalah Baitil Haram, Masjidil Haram.

Baladil Amin - Negeri yang Aman. Al-Balad bermaksud Negeri.

Mekah atau Ka'bah atau Baitul Haram atau Baitul 'Ateeq atau Masjidil Haram itu berada di dalam Negeri yang Aman.


===
End.

Allah Al-Ahad.
===


Ahad, 26 November 2017

Tanah Suci

(Date written : 26 Nov 2017)

Firman Allah :

Al-Ma'idah 5:21

يَٰقَوْمِ ٱدْخُلُوا۟ ٱلْأَرْضَ ٱلْمُقَدَّسَةَ ٱلَّتِى كَتَبَ ٱللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَرْتَدُّوا۟ عَلَىٰٓ أَدْبَارِكُمْ فَتَنقَلِبُوا۟ خَٰسِرِينَ

● (Musa berkata :) Wahai kaumku! Masuklah ke TANAH / BUMI (AL-ARD°) SUCI (AL-MUQADDASAT) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu berbalik ke belakang, nanti kamu menjadi orang yang rugi. ●

Seakan Ulamak seperti biasa berbeza pendapat tentang di mana sebenarnya letak Tanah atau Bumi suci ini, kerana suka Mentakwilkan atau mengeluarkan pendapat sendiri dan yang lainnya berketurunan hingga kini para Ostat hanyalah jadi Pak Turut dengan biasanya mengatakan :

'Menurut pendapat Ibnu itu / Sheikh sinun..tanah suci itu...'

'Menurut pendapat Maulana ini / Imam sini.. tanah suci itu berada di...'

Kita tak habis-habis sibuk belajar pendapat orang dan kita sampaikan pendapat orang. Inilah fakta sikap kebanyakan atau majoriti orang. Mereka tiada pendirian sendiri atau mahu memahami atau berfikir sendiri yang berasaskan kebenaran melainkan mengikut-ikut kebanyakan orang. Jika di tanya para Ustaz juga mereka akan mengeluarkan jawapan seperti di atas - 'Menurut Pendapat itu, menurut Pendapat ini...'.

Sedarlah KEBENARAN itu TEPAT. Ianya tidak pernah mengikut PENDAPAT atau SANGKAAN sesiapa. Kebenaran juga dapat di BUKTIKAN. Sedangkan Pendapat pula, BUKTI tidak kukuh, hanya ANDAIAN semata-mata dan bersifat MENGIKUT-NGIKUT sambil mengagungkan SI PEMBERI PENDAPAT.

Ada yang mengatakan ianya di Bumi Palestin.

Ada yang mengatakan ianya di Semenanjung Sinai.

Maka itu pasallah tanggungjawab kita manusia yang bersifat berfikir dan mencari KEBENARAN dan bukan Mempertahankan Pendapat yang selalunya Jauh dari Kebenaran, untuk MENTADABBUR Al-Quran dan melakukan Tafsir Quran bil Quran, iaitu Tafsir dengan Al-Quran sendiri, sebab memang Al-Quran bersifat memperincikan (FUSSILAT) dan menjelaskan (MUBIN).

Kata kunci dalam ayat ini untuk di fahami adalah Al-Muqaddasat maka kita cari kaitan kata akar perkataan ini dalam ayat yang lain dalam Al-Quran.

Ianya berasal dari ق د س yang bermaksud suci.

Firman Allah :


Ta Ha 20:12

إِنِّىٓ أَنَا۠ رَبُّكَ فَٱخْلَعْ نَعْلَيْكَۖ إِنَّكَ بِٱلْوَادِ ٱلْمُقَدَّسِ طُوًى

● Sungguh, Aku adalah Tuhanmu, maka lepaskan kedua terompahmu. Kerana sesungguhnya engkau berada di LEMBAH (WADI واد) yang SUCI (AL-MUQADDAS المقدس), T°UWA (طوى). ●


Menerusi kaitan 2 ayat di atas, tahulah kita dengan Benar bahawa Tanah atau Bumi Suci itu adalah di Lembah (Al-Wadi) T°uwa.

Di perkuat lagi dengan ayat ini :

An-Nazi'at 79:16

إِذْ نَادَىٰهُ رَبُّهُۥ بِٱلْوَادِ ٱلْمُقَدَّسِ طُوًى

● Ketika Tuhan memanggilnya (Musa) di lembah (WADI) SUCI (AL-MUQADDAS) iaitu Lembah T°UWA; ●


Di manakah Lembah T°uwa ini ?

Untuk mencari di mana Lembah T°uwa ini maka kita kena mencari ayat yang berkenaan dengan cerita Rasul Nabi Musa dan berkaitan LEMBAH (AL-WADI).

Firman Allah :


Al-Qasas 28:29

فَلَمَّا قَضَىٰ مُوسَى ٱلْأَجَلَ وَسَارَ بِأَهْلِهِۦٓ ءَانَسَ مِن جَانِبِ ٱلطُّورِ نَارًا قَالَ لِأَهْلِهِ ٱمْكُثُوٓا۟ إِنِّىٓ ءَانَسْتُ نَارًا لَّعَلِّىٓ ءَاتِيكُم مِّنْهَا بِخَبَرٍ أَوْ جَذْوَةٍ مِّنَ ٱلنَّارِ لَعَلَّكُمْ تَصْطَلُونَ

● Maka ketika Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan itu dan dia berangkat dengan keluarganya, dia melihat api DARI ARAH / SISI (MIN JANIBA) BUKIT (AT-T°UR). Dia berkata kepada keluarganya, “Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sepercik api, agar kamu dapat menghangatkan badan.” ●

AL-JIBAL atau JABAL adalah Gunung.
AT-T°UR adalah Bukit.

Al-Qasas 28:30

فَلَمَّآ أَتَىٰهَا نُودِىَ مِن شَٰطِئِ ٱلْوَادِ ٱلْأَيْمَنِ فِى ٱلْبُقْعَةِ ٱلْمُبَٰرَكَةِ مِنَ ٱلشَّجَرَةِ أَن يَٰمُوسَىٰٓ إِنِّىٓ أَنَا ٱللَّهُ رَبُّ ٱلْعَٰلَمِينَ

● Maka ketika dia (Musa) sampai ke (tempat) api itu, dia diseru dari (arah) pinggir sebelah kanan LEMBAH (AL-WADI), dari sebatang pohon, di tanah yang RATA (AL-BUQ'ATI) yang DIBERKATI (AL-MUBARAKAH), “Wahai Musa! Sungguh, Aku adalah Allah, Tuhan seluruh alam! ●

Maryam 19:52

وَنَٰدَيْنَٰهُ مِن جَانِبِ ٱلطُّورِ ٱلْأَيْمَنِ وَقَرَّبْنَٰهُ نَجِيًّا

● Dan Kami telah memanggilnya dari sebelah kanan BUKIT (AT-T°UR) dan Kami dekatkan dia untuk bercakap-cakap. ●

Al-Qasas 28:46

وَمَا كُنتَ بِجَانِبِ ٱلطُّورِ إِذْ نَادَيْنَا وَلَٰكِن رَّحْمَةً مِّن رَّبِّكَ لِتُنذِرَ قَوْمًا مَّآ أَتَىٰهُم مِّن نَّذِيرٍ مِّن قَبْلِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

● Dan engkau (Muhammad) tidak berada di sisi (JANIBA) T°UR (bukit) ketika Kami menyeru (Musa), tetapi (Kami utus engkau) sebagai rahmat dari Tuhanmu, agar engkau memberi peringatan kepada kaum yang tidak didatangi oleh pemberi peringatan sebelum engkau agar mereka mendapat pelajaran. ●

Fahamilah kita bahawasanya Lembah T°uwa itu ada di sebelah Bukit (At- T°ur).


Maka kita cari pula perkaitan ayat tentang At-T°ur :

Nuh 71:14

وَقَدْ خَلَقَكُمْ أَطْوَارًا

● Dan sungguh, Dia telah menciptakan kamu dalam beberapa TINGKATAN / 'Stages' (kejadian) (AT°WARAN). ●

Maka fahamilah juga kita bahawa At-T°ur adalah Bukit yang bertingkat-tingkat ketinggiannya.

Firman Allah lagi :

At-Tur 52:1

وَٱلطُّورِ

● Demi bukit  (At-T°ur), ●


At-Tin 95:1

وَٱلتِّينِ وَٱلزَّيْتُونِ

● Demi (pohon) Tin dan (pohon) Zaitun, ●


At-Tin 95:2

وَطُورِ سِينِينَ

● demi bukit Sinai (SININ), ●


Al-Mu'minun 23:20

وَشَجَرَةً تَخْرُجُ مِن طُورِ سَيْنَآءَ تَنۢبُتُ بِٱلدُّهْنِ وَصِبْغٍ لِّلْءَاكِلِينَ

● dan (Kami tumbuhkan) pohon (zaitun) yang tumbuh dari BUKIT (T°UR) Sinai (SAINAA`), yang menghasilkan MINYAK (AD-DUHNI), dan MEWARNAI (S°IBGHI) bagi orang-orang yang makan. ●


====
Seterusnya, kita teruskan mengkaji di mana kedudukan Bukit  Sinai dan akan kita temui Lembah T°uwa yang SUCI dan DI BERKATI dan banyak tumbuh Pohon Tin dan Zaitun di lereng / sisi Bukit  Sinai tersebut.

===

Dan Bukit Sinai ini ada kaitan dengan Al-Balad Al-Amin = Negeri yang Aman.

Al-Balad adalah Negeri.
Al-Qaryah adalah Kampung / Pekan / 'Town' / Daerah
Ummul Qura adalah Ibu atau Pusat Daerah atau Ibu Kota.
Al-Madinah adalah Kota / 'City'.


At-Tin 95:3

وَهَٰذَا ٱلْبَلَدِ ٱلْأَمِينِ

● dan demi NEGERI (AL-BALAD) yang AMAN / 'Safe' ini. ●

Di manakah pula Negeri yang Aman ini?

Firman Allah yang berkaitan AL-BALAD AL-AMIN :

Al-Baqarah 2:126

وَإِذْ قَالَ إِبْرَٰهِۦمُ رَبِّ ٱجْعَلْ هَٰذَا بَلَدًا ءَامِنًا وَٱرْزُقْ أَهْلَهُۥ مِنَ ٱلثَّمَرَٰتِ مَنْ ءَامَنَ مِنْهُم بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِۖ قَالَ وَمَن كَفَرَ فَأُمَتِّعُهُۥ قَلِيلًا ثُمَّ أَضْطَرُّهُۥٓ إِلَىٰ عَذَابِ ٱلنَّارِۖ وَبِئْسَ ٱلْمَصِيرُ

● Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berdoa, “Ya Tuhanku, jadikanlah NEGERI INI (HAZA BALADA) AMAN (AMINA) dan berilah rezeki berupa HASIL TUMBUHAN (ATH-THAMARAT) kepada penduduknya, iaitu di antara mereka yang beriman kepada Allah dan hari kemudian,” .. ●

Ibrahim 14:35

وَإِذْ قَالَ إِبْرَٰهِيمُ رَبِّ ٱجْعَلْ هَٰذَا ٱلْبَلَدَ ءَامِنًا وَٱجْنُبْنِى وَبَنِىَّ أَن نَّعْبُدَ ٱلْأَصْنَامَ

● Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berdoa, “Ya Tuhan, jadikanlah NEGERI INI (HAZA BALADA), AMAN (AMINA), dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku agar tidak menyembah berhala. ●

===
Untuk mengetahui dengan sebenar di mana kedudukan Bukit Sinai ini, kita perlu mentadabbur lagi Al-Quran tentang kisah Rasul Nabi Musa.

Firman Allah :

Az-Zukhruf 43:51

وَنَادَىٰ فِرْعَوْنُ فِى قَوْمِهِۦ قَالَ يَٰقَوْمِ أَلَيْسَ لِى مُلْكُ مِصْرَ وَهَٰذِهِ ٱلْأَنْهَٰرُ تَجْرِى مِن تَحْتِىٓۖ أَفَلَا تُبْصِرُونَ

● Dan Fir‘aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan MESIR itu milikku dan (bukankah) sungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihat? ●

Al-Qasas 28:7

وَأَوْحَيْنَآ إِلَىٰٓ أُمِّ مُوسَىٰٓ أَنْ أَرْضِعِيهِۖ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِى ٱلْيَمِّ وَلَا تَخَافِى وَلَا تَحْزَنِىٓۖ إِنَّا رَآدُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ ٱلْمُرْسَلِينَ

● Dan Kami ilhamkan kepada ibunya Musa, “Susuilah dia (Musa), dan apabila engkau khawatir terhadapnya maka hanyutkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah engkau takut dan jangan (pula) bersedih hati, sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya salah seorang rasul.” ●

Al-Qasas 28:8

فَٱلْتَقَطَهُۥٓ ءَالُ فِرْعَوْنَ لِيَكُونَ لَهُمْ عَدُوًّا وَحَزَنًاۗ إِنَّ فِرْعَوْنَ وَهَٰمَٰنَ وَجُنُودَهُمَا كَانُوا۟ خَٰطِـِٔينَ

● Maka dia dipungut oleh keluarga Fir‘aun agar (kelak) dia menjadi musuh dan kesedihan bagi mereka. Sungguh, Fir‘aun dan Haman bersama bala tentaranya adalah orang-orang yang bersalah. ●


Al-Qasas 28:15

وَدَخَلَ ٱلْمَدِينَةَ عَلَىٰ حِينِ غَفْلَةٍ مِّنْ أَهْلِهَا فَوَجَدَ فِيهَا رَجُلَيْنِ يَقْتَتِلَانِ هَٰذَا مِن شِيعَتِهِۦ وَهَٰذَا مِنْ عَدُوِّهِۦۖ فَٱسْتَغَٰثَهُ ٱلَّذِى مِن شِيعَتِهِۦ عَلَى ٱلَّذِى مِنْ عَدُوِّهِۦ فَوَكَزَهُۥ مُوسَىٰ فَقَضَىٰ عَلَيْهِۖ قَالَ هَٰذَا مِنْ عَمَلِ ٱلشَّيْطَٰنِۖ إِنَّهُۥ عَدُوٌّ مُّضِلٌّ مُّبِينٌ

● Dan dia (Musa) masuk ke kota (AL-MADINAH) ketika penduduknya sedang lengah, maka dia mendapati di dalam kota itu dua orang laki-laki sedang berkelahi; yang seorang dari golongannya (Bani Israil) dan yang seorang (lagi) dari pihak musuhnya (kaum Fir‘aun). Orang yang dari golongannya meminta pertolongan kepadanya, untuk (mengalahkan) orang yang dari pihak musuhnya, lalu Musa meninjunya, dan matilah musuhnya itu. Dia (Musa) berkata, “Ini adalah perbuatan setan. Sungguh, dia (setan itu) adalah musuh yang jelas menyesatkan.” ●


Al-Qasas 28:18

فَأَصْبَحَ فِى ٱلْمَدِينَةِ خَآئِفًا يَتَرَقَّبُ فَإِذَا ٱلَّذِى ٱسْتَنصَرَهُۥ بِٱلْأَمْسِ يَسْتَصْرِخُهُۥۚ قَالَ لَهُۥ مُوسَىٰٓ إِنَّكَ لَغَوِىٌّ مُّبِينٌ

● Kerana itu, dia (Musa) menjadi ketakutan berada di kota itu sambil menunggu (akibat perbuatannya), tiba-tiba orang yang kemarin meminta pertolongan berteriak meminta pertolongan kepadanya. Musa berkata kepadanya, “Engkau sungguh, orang yang nyata-nyata sesat.” ●

Al-Qasas 28:20

وَجَآءَ رَجُلٌ مِّنْ أَقْصَا ٱلْمَدِينَةِ يَسْعَىٰ قَالَ يَٰمُوسَىٰٓ إِنَّ ٱلْمَلَأَ يَأْتَمِرُونَ بِكَ لِيَقْتُلُوكَ فَٱخْرُجْ إِنِّى لَكَ مِنَ ٱلنَّٰصِحِينَ

● Dan seorang laki-laki datang bergegas dari hujung kota seraya berkata, “Wahai Musa! Sesungguhnya para pembesar negeri sedang berunding tentang engkau untuk membunuhmu, maka keluarlah (dari kota ini), sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang memberi nasihat kepadamu.” ●


Al-Qasas 28:21

فَخَرَجَ مِنْهَا خَآئِفًا يَتَرَقَّبُۖ قَالَ رَبِّ نَجِّنِى مِنَ ٱلْقَوْمِ ٱلظَّٰلِمِينَ

● Maka keluarlah dia (Musa) dari kota itu dengan rasa takut, waspada (kalau ada yang menyusul atau menangkapnya), dia berdoa, “Ya Tuhanku, selamatkanlah aku dari orang-orang yang zalim itu.” ●


Al-Qasas 28:22

وَلَمَّا تَوَجَّهَ تِلْقَآءَ مَدْيَنَ قَالَ عَسَىٰ رَبِّىٓ أَن يَهْدِيَنِى سَوَآءَ ٱلسَّبِيلِ

● Dan ketika dia menuju ke arah negeri MADYAN dia berdoa lagi, “Mudah-mudahan Tuhanku memimpin aku ke jalan yang benar.” ●


Ta Ha 20:40

إِذْ تَمْشِىٓ أُخْتُكَ فَتَقُولُ هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٰ مَن يَكْفُلُهُۥۖ فَرَجَعْنَٰكَ إِلَىٰٓ أُمِّكَ كَىْ تَقَرَّ عَيْنُهَا وَلَا تَحْزَنَۚ وَقَتَلْتَ نَفْسًا فَنَجَّيْنَٰكَ مِنَ ٱلْغَمِّ وَفَتَنَّٰكَ فُتُونًاۚ فَلَبِثْتَ سِنِينَ فِىٓ أَهْلِ مَدْيَنَ ثُمَّ جِئْتَ عَلَىٰ قَدَرٍ يَٰمُوسَىٰ

● (iaitu) ketika saudara perempuanmu berjalan, lalu dia berkata (kepada keluarga Fir‘aun), ‘Bolehkah saya menunjukkan kepadamu orang yang akan memeliharanya?’ Maka Kami mengembalikanmu kepada ibumu, agar senang hatinya dan tidak bersedih hati. Dan engkau pernah membunuh seseorang, lalu Kami selamatkan engkau dari kesulitan (yang besar) dan Kami telah mencubamu dengan beberapa cubaan (yang berat); lalu engkau tinggal beberapa tahun di antara penduduk MADYAN, kemudian engkau, wahai Musa, datang menurut waktu yang ditetapkan, ●


Al-Qasas 28:23

وَلَمَّا وَرَدَ مَآءَ مَدْيَنَ وَجَدَ عَلَيْهِ أُمَّةً مِّنَ ٱلنَّاسِ يَسْقُونَ وَوَجَدَ مِن دُونِهِمُ ٱمْرَأَتَيْنِ تَذُودَانِۖ قَالَ مَا خَطْبُكُمَاۖ قَالَتَا لَا نَسْقِى حَتَّىٰ يُصْدِرَ ٱلرِّعَآءُۖ وَأَبُونَا شَيْخٌ كَبِيرٌ

● Dan ketika dia sampai di sumber air negeri MADYAN, dia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang memberi minum (ternaknya), dan dia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang perempuan sedang menghambat (ternaknya). Dia (Musa) berkata, “Apakah maksudmu (dengan berbuat begitu)?” Kedua (perempuan) itu menjawab, “Kami tidak dapat memberi minum (ternak kami), sebelum penggembala-penggembala itu memulangkan (ternaknya), sedang ayah kami adalah orang tua yang lanjut usianya". ●

Al-Qasas 28:27

قَالَ إِنِّىٓ أُرِيدُ أَنْ أُنكِحَكَ إِحْدَى ٱبْنَتَىَّ هَٰتَيْنِ عَلَىٰٓ أَن تَأْجُرَنِى ثَمَٰنِىَ حِجَجٍۖ فَإِنْ أَتْمَمْتَ عَشْرًا فَمِنْ عِندِكَۖ وَمَآ أُرِيدُ أَنْ أَشُقَّ عَلَيْكَۚ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰلِحِينَ

● Dia (Syuaib) berkata, “Sesungguhnya aku bermaksud ingin menikahkan engkau dengan salah seorang dari kedua anak perempuanku ini, dengan ketentuan bahwa engkau bekerja padaku selama LAPAN tahun dan jika engkau sempurnakan SEPULUH tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) darimu, dan aku tidak bermaksud memberatkan engkau. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang baik.” ●

Al-'Ankabut 29:36

وَإِلَىٰ مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْبًا فَقَالَ يَٰقَوْمِ ٱعْبُدُوا۟ ٱللَّهَ وَٱرْجُوا۟ ٱلْيَوْمَ ٱلْءَاخِرَ وَلَا تَعْثَوْا۟ فِى ٱلْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

● Dan kepada penduduk MADYAN, (Kami telah mengutus) saudara mereka SYU'AIB, dia berkata, “Wahai kaumku! Sembahlah Allah, harapkanlah (ganjaran) hari akhirat, dan jangan kamu berkeliaran di bumi berbuat kerusakan.” ●

Jelas kepada kita bahawa Rasul Nabi Musa berasal dari negeri MESIR dan hidup dalam keluarga Firaun dan pernah tinggal di negeri atau daerah MADYAN sebagai Pelarian dan berkahwin dengan anak perempuan Rasul Nabi Syu'aib yang memang berada di MADYAN.


Di manakah negeri Madyan ?

Ianya jelas, berdasarkan Peta Dunia, ianya berada di Barat Utara Negeri Arab Saudi sekarang ini.




Maka, Bukit Sinai dan Lembah T°UWA yang suci, semestinya berdekatan dengan Daerah MADYAN.

====
Setakat ini, masih kurang jelas di manakah letaknya LEMBAH T°UWA di sisi BUKIT SINAI.

Setelah habis tempoh perjanjian dengan Nabi Syuaib, Nabi Musa pun berangkat keluar dari MADYAN :


Al-Qasas 28:29

فَلَمَّا قَضَىٰ مُوسَى ٱلْأَجَلَ وَسَارَ بِأَهْلِهِۦٓ ءَانَسَ مِن جَانِبِ ٱلطُّورِ نَارًا قَالَ لِأَهْلِهِ ٱمْكُثُوٓا۟ إِنِّىٓ ءَانَسْتُ نَارًا لَّعَلِّىٓ ءَاتِيكُم مِّنْهَا بِخَبَرٍ أَوْ جَذْوَةٍ مِّنَ ٱلنَّارِ لَعَلَّكُمْ تَصْطَلُونَ

● Maka ketika Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan itu dan dia BERANGKAT / BERJALAN (SARA) dengan keluarganya, dia melihat api DARI ARAH / SISI (MIN JANIBA) BUKIT (AT-T°UR). Dia berkata kepada keluarganya, “Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sepercik api, agar kamu dapat menghangatkan badan.” ●

An-Nazi'at 79:16

إِذْ نَادَىٰهُ رَبُّهُۥ بِٱلْوَادِ ٱلْمُقَدَّسِ طُوًى

● Ketika Tuhan memanggilnya (Musa) di lembah SUCI (AL-MUQADDAS) yaitu Lembah T°UWA; ●

Al-Qasas 28:32

ٱسْلُكْ يَدَكَ فِى جَيْبِكَ تَخْرُجْ بَيْضَآءَ مِنْ غَيْرِ سُوٓءٍ وَٱضْمُمْ إِلَيْكَ جَنَاحَكَ مِنَ ٱلرَّهْبِۖ فَذَٰنِكَ بُرْهَٰنَانِ مِن رَّبِّكَ إِلَىٰ فِرْعَوْنَ وَمَلَإِي۟هِۦٓۚ إِنَّهُمْ كَانُوا۟ قَوْمًا فَٰسِقِينَ

● Masukkanlah tanganmu ke leher bajumu, dia akan keluar putih (bercahaya) tanpa cacat, dan dekapkanlah kedua tanganmu ke dadamu apabila ketakutan. Itulah dua mukjizat (BURHAN) dari Tuhanmu (yang akan engkau pertunjukkan) kepada Fir‘aun dan para pembesarnya. Sungguh, mereka adalah orang-orang fasik.” ●


An-Nazi'at 79:17

ٱذْهَبْ إِلَىٰ فِرْعَوْنَ إِنَّهُۥ طَغَىٰ

● pergilah engkau kepada Fir‘aun! Sesungguhnya dia telah melampaui batas, ●

Jelas, Di Lembah T°UWA inilah Allah berkata-kata dengan Nabi Musa, memberinya Mukjizat / BURHAN dan mengarahkannya pergi berjumpa Firaun.

Kemudian Nabi Musa dan saudaranya Harun pergi berjumpa Firaun di MESIR sambil mengumpulkan pengikutnya :

Yunus 10:87

وَأَوْحَيْنَآ إِلَىٰ مُوسَىٰ وَأَخِيهِ أَن تَبَوَّءَا لِقَوْمِكُمَا بِمِصْرَ بُيُوتًا وَٱجْعَلُوا۟ بُيُوتَكُمْ قِبْلَةً وَأَقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَۗ وَبَشِّرِ ٱلْمُؤْمِنِينَ

● Dan Kami wahyukan kepada Musa dan saudaranya, “Ambillah beberapa rumah di MESIR (MIS°RI) untuk (tempat tinggal) kaummu dan jadikanlah rumah-rumahmu itu qiblat dan dirikanlah solat serta gembirakanlah orang-orang mukmin.” ●

Sampai satu ketika, Firaun memanggil Tukang-tukang Sihir untuk berlawan dengan Nabi Musa namun semua itu di kalahkan. Rujuklah ayat-ayat Al-Quran tentang ini.

Kemudiannya Firaun dan pembesarnya memburu Nabi Musa dan pengikutnya. Nabi Musa dan pengikutnya di selamatkan dengan melalui Laut yang terbelah dengan Tongkatnya dan Firaun dan tenteranya di tenggelamkan.

Ini bermaksud, Nabi Musa dan pengikutnya menyeberang Laut dari MESIR ke Barat Utara Arab Saudi.

Setelah melintasi Laut itulah berlaku peristiwa-peristiwa lain antara Nabi Musa dan kaumnya. Ini bermakna PERISTIWA-PERISTIWA ini berlaku bukan di NEGERI MESIR.

Al-Baqarah 2:50

وَإِذْ فَرَقْنَا بِكُمُ ٱلْبَحْرَ فَأَنجَيْنَٰكُمْ وَأَغْرَقْنَآ ءَالَ فِرْعَوْنَ وَأَنتُمْ تَنظُرُونَ

● Dan (ingatlah) ketika Kami membelah laut untukmu, sehingga kamu dapat Kami selamatkan dan Kami tenggelamkan (Fir‘aun dan) pengikut-pengikut Fir‘aun, sedang kamu menyaksikan. ●


Dan ada peristiwa selama 40 malam Nabi Musa di arah Allah untuk menerima wahyu dan semasa itulah Samiri membuat anak patung yang bersuara :

Al-Baqarah 2:51

وَإِذْ وَٰعَدْنَا مُوسَىٰٓ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً ثُمَّ ٱتَّخَذْتُمُ ٱلْعِجْلَ مِنۢ بَعْدِهِۦ وَأَنتُمْ ظَٰلِمُونَ

● Dan (ingatlah) ketika Kami menjanjikan kepada Musa EMPAT PULUH MALAM. Kemudian kamu (Bani Israil) menjadikan (patung) anak sapi (sebagai sesembahan) setelah (kepergian)nya, dan kamu (menjadi) orang yang zalim. ●

Al-A'raf 7:142

وَوَٰعَدْنَا مُوسَىٰ ثَلَٰثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَٰهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَٰتُ رَبِّهِۦٓ أَرْبَعِينَ لَيْلَةًۚ وَقَالَ مُوسَىٰ لِأَخِيهِ هَٰرُونَ ٱخْلُفْنِى فِى قَوْمِى وَأَصْلِحْ وَلَا تَتَّبِعْ سَبِيلَ ٱلْمُفْسِدِينَ

● Dan Kami telah menjanjikan kepada Musa (memberikan Taurat) TIGA PULUH malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan SEPULUH (malam lagi), maka sempurnalah waktu yang telah ditentukan Tuhannya EMPAT PULUH MALAM. Dan Musa berkata kepada saudaranya (yaitu) Harun, “Gantikanlah aku dalam (memimpin) kaumku, dan perbaikilah (dirimu dan kaummu), dan janganlah engkau mengikuti jalan orang-orang yang berbuat kerusakan.” ●

Kemudian ada arahan Nabi Musa kepada kaumnya untuk masuk ke LEMBAH T°UWA :

Al-Ma'idah 5:21

يَٰقَوْمِ ٱدْخُلُوا۟ ٱلْأَرْضَ ٱلْمُقَدَّسَةَ ٱلَّتِى كَتَبَ ٱللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَرْتَدُّوا۟ عَلَىٰٓ أَدْبَارِكُمْ فَتَنقَلِبُوا۟ خَٰسِرِينَ

● (Musa berkata :) Wahai kaumku! Masuklah ke TANAH / BUMI (AL-ARD°) SUCI (AL-MUQADDASAT) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu berbalik ke belakang, nanti kamu menjadi orang yang rugi. ●

Namun sebilangan besar pengikut Nabi Musa tidak mahu dengar arahan Nabi Musa:

Al-Ma'idah 5:22

قَالُوا۟ يَٰمُوسَىٰٓ إِنَّ فِيهَا قَوْمًا جَبَّارِينَ وَإِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا حَتَّىٰ يَخْرُجُوا۟ مِنْهَا فَإِن يَخْرُجُوا۟ مِنْهَا فَإِنَّا دَٰخِلُونَ

● Mereka berkata, “Wahai Musa! Sesungguhnya di dalam negeri itu ada orang-orang yang sangat kuat dan kejam, kami tidak akan memasukinya sebelum mereka keluar darinya. Jika mereka keluar dari sana, niscaya kami akan masuk.” ●

Di sebabkan keengkaran pengikut Nabi Musa ini, iaitu Bani Israil, mereka di sesatkan Allah selama 40 tahun :

Al-Ma'idah 5:26

قَالَ فَإِنَّهَا مُحَرَّمَةٌ عَلَيْهِمْۛ أَرْبَعِينَ سَنَةًۛ يَتِيهُونَ فِى ٱلْأَرْضِۚ فَلَا تَأْسَ عَلَى ٱلْقَوْمِ ٱلْفَٰسِقِينَ

● (Allah) berfirman, “(Jika demikian), maka (negeri) itu terlarang buat mereka selama EMPAT PULUH TAHUN, (selama itu) mereka akan mengembara kebingungan di bumi. Maka janganlah engkau (Musa) bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu.” ●


=====
Peristiwa 12 Mata Air

Al-Baqarah 2:60

وَإِذِ ٱسْتَسْقَىٰ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِۦ فَقُلْنَا ٱضْرِب بِّعَصَاكَ ٱلْحَجَرَۖ فَٱنفَجَرَتْ مِنْهُ ٱثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًاۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْۖ كُلُوا۟ وَٱشْرَبُوا۟ مِن رِّزْقِ ٱللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا۟ فِى ٱلْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman, “Pukullah batu itu dengan tongkatmu!” Maka memancarlah daripadanya DUA BELAS mata air. Setiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah dari rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu melakukan kejahatan di bumi dengan berbuat kerusakan. ●

Al-A'raf 7:160

وَقَطَّعْنَٰهُمُ ٱثْنَتَىْ عَشْرَةَ أَسْبَاطًا أُمَمًاۚ وَأَوْحَيْنَآ إِلَىٰ مُوسَىٰٓ إِذِ ٱسْتَسْقَىٰهُ قَوْمُهُۥٓ أَنِ ٱضْرِب بِّعَصَاكَ ٱلْحَجَرَۖ فَٱنۢبَجَسَتْ مِنْهُ ٱثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًاۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْۚ وَظَلَّلْنَا عَلَيْهِمُ ٱلْغَمَٰمَ وَأَنزَلْنَا عَلَيْهِمُ ٱلْمَنَّ وَٱلسَّلْوَىٰۖ كُلُوا۟ مِن طَيِّبَٰتِ مَا رَزَقْنَٰكُمْۚ وَمَا ظَلَمُونَا وَلَٰكِن كَانُوٓا۟ أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

● Dan Kami membagi mereka menjadi DUA BELAS (ATHNATAI 'ASYRAH) suku yang masing-masing berjumlah besar, dan Kami wahyukan kepada Musa ketika kaumnya meminta air kepadanya, “Pukullah BATU (AL-HAJAR) itu dengan tongkatmu!” Maka memancarlah dari (batu) itu DUA BELAS (ATHNATA 'ASYHRAH) mata air. Setiap suku telah mengetahui tempat minumnya masing-masing. Dan Kami naungi mereka dengan awan dan Kami turunkan kepada mereka mann dan salwa. (Kami berfirman), “Makanlah yang baik-baik dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu.” Mereka tidak menzhalimi Kami, tetapi merekalah yang selalu menzalimi dirinya sendiri. ●

Jelas, dari ayat-ayat di atas, ada Batu yang di pukul oleh Rasul Nabi Musa yang mengeluarkan 12 Mata Air.

Mengapa 12 ? Kerana ada 12 suku dan ada 12 Naqib.

Al-Ma'idah 5:12

وَلَقَدْ أَخَذَ ٱللَّهُ مِيثَٰقَ بَنِىٓ إِسْرَٰٓءِيلَ وَبَعَثْنَا مِنْهُمُ ٱثْنَىْ عَشَرَ نَقِيبًاۖ وَقَالَ ٱللَّهُ إِنِّى مَعَكُمْۖ لَئِنْ أَقَمْتُمُ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَيْتُمُ ٱلزَّكَوٰةَ وَءَامَنتُم بِرُسُلِى وَعَزَّرْتُمُوهُمْ وَأَقْرَضْتُمُ ٱللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا لَّأُكَفِّرَنَّ عَنكُمْ سَيِّـَٔاتِكُمْ وَلَأُدْخِلَنَّكُمْ جَنَّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَٰرُۚ فَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ مِنكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَآءَ ٱلسَّبِيلِ

● Dan sungguh, Allah telah mengambil perjanjian dari Bani Israil dan Kami telah mengangkat DUA BELAS (ATHNAI 'ASYARA) orang pemimpin (NAQIB) di antara mereka. ..●

Di manakah tempat 12 Mata Air ini?










Video di atas menceritakan penjelasan tentang di mana kedudukan BUKIT SINAI yang sebenar berdasarkan kajian orang bukan Muslim yang tidak yakin akan Bukit atau di panggil Gunung Sinai yang kononnya berada di Semenanjung Sinai.

===
Kesimpulan.

Lembah T°uwa dan Bukit Sinai bukan berada di Mesir atau di Palestin atau di Semenanjung Sinai, tetapi di Negeri Arab Saudi.

Ini adalah kerana kesemua yang di sebutkan dalam Al-Quran seperti :

- 12 Mata Air
- Pohon
- Puncak Bukit yang Hitam kesan Terbakar Nyalaan Api (Nabi Musa nampak)
- Batu yang terbelah kesan di pukul mengeluarkan Mata Air
- Dasar Laut yang tidak dalam antara Semenanjung Sinai dan Arab Saudi tempat menyeberang laut (di temui kesan-kesan Kereta Kuda yang tenggelam di dasar laut).
- 12 tiang menandakan 12 suku;

DI JUMPAI terdapat di barat utara Negeri Arab Saudi tersebut.


===
End.

Allah Al-Hadi.

====


Isnin, 20 November 2017

Beza Jahil, Kafir dan Muslim

(Date written : 20 Nov 2017)

Artikel ini akan memberi jawapan terhadap persoalan ini :

1) Apakah orang Jahil itu Kafir ?

2) Apakah maksud Kafir ?

3) Apakah orang Mengaku Muslim itu tidak Kafir ?

4) Apakah orang Jahil itu boleh menjadi Muslim?

====
Jahil adalah suatu keadaan manusia yang bersifat samada :

1) Tidak Tahu (LA YA'LAMUN)

atau

2) Tidak mahu ambil tahu / Ignorant / Tak Kisah

Bezakan antara kedua itu.

Sifat Orang Jahil yang Tidak Tahu dan juga Tak Mahu Ambil Tahu adalah mereka hanya meneka-neka :

Al-Baqarah 2:78

وَمِنْهُمْ أُمِّيُّونَ لَا يَعْلَمُونَ ٱلْكِتَٰبَ إِلَّآ أَمَانِىَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَظُنُّونَ 

● Dan di antara mereka ada yang tidak pernah di beri kitab (UMMIYYUN), TIDAK TAHU (LA YA'LAMUUN) tentang Kitab, kecuali hanya berangan-angan dan mereka hanya MENEKA-NEKA (YAZ°UNNUUN). ●

Jahil yang memang benar-benar Tidak Tahu kalau berbuat salah atau dosa memang boleh di ampunkan kesalahan jika si pelaku kesalahan menyesali dan bertaubat atau kembali kepada Allah dan meminta ampun kepada Allah :

An-Nisa' 4:17

إِنَّمَا ٱلتَّوْبَةُ عَلَى ٱللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ ٱلسُّوٓءَ بِجَهَٰلَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُو۟لَٰٓئِكَ يَتُوبُ ٱللَّهُ عَلَيْهِمْۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا 

● Sesungguhnya TAUBAT kepada Allah itu hanya (pantas) bagi mereka yang melakukan kejahatan (AS-SUU`) kerana TIDAK MENGERTI (JAHAALAH), kemudian segera bertaubat. Taubat mereka itulah yang diterima Allah. Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana. ●

Al-An'am 6:54

وَإِذَا جَآءَكَ ٱلَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِـَٔايَٰتِنَا فَقُلْ سَلَٰمٌ عَلَيْكُمْۖ كَتَبَ رَبُّكُمْ عَلَىٰ نَفْسِهِ ٱلرَّحْمَةَۖ أَنَّهُۥ مَنْ عَمِلَ مِنكُمْ سُوٓءًۢا بِجَهَٰلَةٍ ثُمَّ تَابَ مِنۢ بَعْدِهِۦ وَأَصْلَحَ فَأَنَّهُۥ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

● Dan apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami datang kepadamu, maka katakanlah, “Salamun ‘alaikum (selamat sejahtera untuk kamu).” Tuhanmu telah menetapkan sifat kasih sayang pada diri-Nya, (yaitu) barang-siapa berbuat kejahatan di antara kamu kerana KEBODOHAN (JAHAALAH), kemudian dia bertaubat setelah itu dan memperbaiki diri (AS°LAHA), maka Dia Maha Pengampun, Maha Penyayang. ●


Jahil yang berasal dari Ignorant / Tak Mahu ambil tahu akan menyebabkan mereka ini menjadikan Hawa diri mereka sebagai tuhan dalam menentukan apa yang dia mahu buat dan tidak buat dan ini menjadikan mereka SESAT.

Ar-Rum 30:29

بَلِ ٱتَّبَعَ ٱلَّذِينَ ظَلَمُوٓا۟ أَهْوَآءَهُم بِغَيْرِ عِلْمٍۖ فَمَن يَهْدِى مَنْ أَضَلَّ ٱللَّهُۖ وَمَا لَهُم مِّن نَّٰصِرِينَ 

● Tetapi orang-orang yang Zalim, mengikuti HAWA diri tanpa ILMU PENGETAHUAN; maka siapakah yang dapat memberi petunjuk kepada orang yang telah diSESATkan Allah. Dan tidak ada seorang penolong pun bagi mereka. ●

Al-Jasiyah 45:23

أَفَرَءَيْتَ مَنِ ٱتَّخَذَ إِلَٰهَهُۥ هَوَىٰهُ وَأَضَلَّهُ ٱللَّهُ عَلَىٰ عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَىٰ سَمْعِهِۦ وَقَلْبِهِۦ وَجَعَلَ عَلَىٰ بَصَرِهِۦ غِشَٰوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِنۢ بَعْدِ ٱللَّهِۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ 

● Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan HAWA nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya SESAT (AD°ALLA) dengan sepengetahuan-Nya, dan Allah telah mengunci pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutup atas penglihatannya? Maka siapa yang mampu memberinya petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat?) Mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? ●

Al-Hajj 22:71

وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِۦ سُلْطَٰنًا وَمَا لَيْسَ لَهُم بِهِۦ عِلْمٌۗ وَمَا لِلظَّٰلِمِينَ مِن نَّصِيرٍ 

● Dan mereka MENGABDI kepada selain Allah, tanpa autoriti (SULT°ANA) yang di turunkan (YUNAZZIL) tentang itu, dan mereka TIDAK (LAISA) mempunyai PENGETAHUAN ('ILMA) (pula) tentang itu. Bagi orang-orang yang Zalim tidak ada seorang penolong pun. ●


Golongan yang Jahil dari kedua-dua sebab ini boleh menjadikan mereka berlaku Syirik atau Meletakkan Sekutu / 'Partner' kepada Allah dalam mentadbir alam, dan menjadikan mereka orang yang Zalim terhadap diri sendiri.

Maka secara tepatnya, orang Jahil boleh menjadi Orang Musyrik dan tidak semestinya mereka itu Kafir.

Ada orang Kafir juga Musyrik, namun dalam kategori Jahil ini, mereka besar kemungkinan akan menjadi Musyrikin.

====
Kafir adalah perbuatan Menolak, Mendustakan, Berpaling, Engkar, Menutup atau Menyembunyikan Kebenaran.  Orang yang Kafir bukanlah pasal mereka Jahil atau Tidak Tahu. Orang Kafir adalah orang yang SUDAH TAHU itu kebenaran, tetapi Tak Mahu Terima Kebenaran itu, berusaha tak mahu dengar, Berpaling dari kebenaran itu dan Mendustakan pula kebenaran itu dan juga Memperlekehkan Kebenaran itu.

Makanya Kafir ada 2 jenis :

1) Kafir tidak beriman.

Kafir tidak beriman adalah orang yang walaupun sudah jelas dan terang kebenaran yang di sampaikan beserta bukti yang jelas, mereka tetap tak mahu mengakui kebenaran ini. Golongan ini tidak mahu menerima petunjuk dan kemudian di sesatkan Allah.

2) Kafir sesudah beriman.

Kafir sesudah Beriman adalah mereka percaya dan yakin akan kebenaran, mengikuti sebahagian arahan dan menolak atau Engkar sebahagian arahan yang lain. Iblis dalam kategori ini. Golongan ini di murkai Allah, kemudian di sesatkan.

====
Orang yang mengaku Islam sebagai satu 'Agama' selalu berfikir bahawa mereka BUKAN golongan Kafir.

Ini tidak benar sama sekali.

Jika kita Engkar sesetengah arahan Allah dan hanya mengikut sesetengah sahaja arahan Allah, maka kita sudah termasuk kategori Kafir kepada Allah.

Inilah yang di maksudkan kita tidak Islam KAFFAH atau MENYELURUH. Dan inilah langkah-langkah Syaitan. Inilah Kafir sesudah Beriman.

Al-Baqarah 2:208

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱدْخُلُوا۟ فِى ٱلسِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا۟ خُطُوَٰتِ ٱلشَّيْطَٰنِۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Wahai orang-orang yang BERIMAN! Masuklah ke dalam ISLAM SECARA KESELURUHAN (KAAFFAH), dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah SYAITAN. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu. ●

Namun, kebanyakan manusia yang mengaku Muslim ini JAHIL maka sebenarnya banyak yang menjadi Musyrik. Orang yang Jahil akan selalunya terjebak menjadi Orang yang menyekutukan Allah di sebabkan tiada petunjuk atau pedoman yang di ikut melainkan Hawa Diri (Nafs) dan bisikan Syaitan.

====
Orang yang Jahil yang bukan pasal bersikap Tak Kisah / Tak Mahu Ambil Tahu / 'Ignorant' berkemungkinan mereka akan menjadi Muslim dan pastinya bukan orang Kafir.

Mereka adalah golongan yang tak sampai kepada mereka Kitab Wahyu Al-Quran (zaman ini) dan masih terus melakukan berbagai pembacaan dan penyelidikan demi mencari kebenaran. Yang tidak melakukan penyelidikan dan berfikir itu baru Jahil kategori Tak Kisah / 'Ignorant'. 

Mereka selalu berfikir, mencari jawapan kepada persoalan dalam kepala, mereka berbuat baik kepada sesama keluarga dan masyarakat, cumanya, mereka Jahil kerana Tidak Tahu akan kebenaran.

Golongan seperti ini mereka bukanlah Kafir. Mereka adalah Golongan yang Tidak Tahu (LA YA'LAMUN).

Moga golongan ini dapat mendengar Kalam Allah atau ayat-ayat Allah dan menjadi Muslim:

At-Taubah 9:6

وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ ٱلْمُشْرِكِينَ ٱسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّىٰ يَسْمَعَ كَلَٰمَ ٱللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُۥۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ 

● Dan jika di antara orang MUSYRIK itu ada yang meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah agar dia dapat mendengar KALAM Allah, kemudian hantarkanlah dia ke tempat yang aman baginya. Demikian itu kerana sesungguhnya mereka kaum yang TIDAK MENGETAHUI (LA YA'LAMUUN). ●

Dan Allah tidak akan pernah mensia-siakan mana-mana amal / perbuatan baik yang di lakukan hambaNya, meskipun manusia belum beriman tetapi sudah Muslim :

Al-Hujurat 49:14

قَالَتِ ٱلْأَعْرَابُ ءَامَنَّاۖ قُل لَّمْ تُؤْمِنُوا۟ وَلَٰكِن قُولُوٓا۟ أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ ٱلْإِيمَٰنُ فِى قُلُوبِكُمْۖ وَإِن تُطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ لَا يَلِتْكُم مِّنْ أَعْمَٰلِكُمْ شَيْـًٔاۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

● Orang-orang AL-A'RAB berkata, “Kami telah beriman.” Katakanlah (kepada mereka), “Kamu belum beriman, tetapi katakanlah ‘Kami telah tunduk (Islam),’ kerana IMAN BELUM MASUK (YADKHULI) ke dalam QALBU mu. Dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikit pun (ganjaran) amal perbuatanmu. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” ●

Fahamilah Al-A'rab bukanlah bermaksud orang Arab Badwi atau orang Arab. (InsyaAllah ada artikel lain menjelaskan beza 'Arab dan A'rab).

Ayat di atas JELAS menunjukkan meskipun manusia BELUM BERIMAN tetapi sudah MENGAKU kebenaran Allah dan Rasul dan mentaati arahan Nya, mereka adalah MUSLIM dan Allah akan membalas ganjaran baik kepada perbuatan mereka meskipun mereka BELUM BERIMAN.

====
End.

Allah As-Salam.
Allah Al-Mukmin.
====