Navigate

Carian

Khamis, 14 Jun 2018

Mutmainnah di Aidil Fitri


Sayup kedengaran
Takbir beralunan
diiring hujan membasahi
terpegun menjelang dini hari

Sudahkah engkau bersedia
Wahai manusia yang konon bernama
Akan terbukakah rahsia alam
Di kala terketap di malam yang kelam

Sungguh:- bilakah masanya lagi
Akan bersemi jiwa nurani
Bersama Dia yang hakiki

Moga hilang segala pedih peri
Bebanan di punggung mengabdi diri
Pada yang bukan empunya diri
Kekesalan yang selalu di meterai

Rungkaikan
Lepaskan
Bebaskan
Terbanglah wahai jiwa..

Menuju dan menghadap Dia
Yang Satu tiada Tara
Tiada Bentuk Tiada Rupa
Tatkala itu kau dan aku juga sudah tiada..

(Huwallahu Ahad!)

~KAS~ - 9:19pm 14 Jun 2018
(di malam AidilFitri)

Isnin, 11 Jun 2018

Al-Quran dan Teknologi

(Date written : 11 June 2018)


InsyaAllah..moga kita semua menjadi ULAMAK..satu perkara yang pasti... Al-Quran memang terdapat sumber2 Ilmu yang terlalu banyak perlu di DISCOVER dan di EXPLORE.

Makin di Temui atau Terungkap Pembuktian pada Alam Semesta, dari Fakta Kalimat Allah dalam Al-Quran.. makin bertambah Iman (8:2) NAMUN makin terasa BODOHnya / jahilnya diri ini yang mengaku Muslim Mukmin.. bahawa sesudah lebih 1400 di ungkapkan, kita masih tidak faham-faham tersangat banyak perkara ataukah kita masih terlalu jauh dari menjadi ULAMAK sebenar.... sehingga kita dapat mengatakan 'Tidak Engkau jadikan sesuatu itu dengan SIA-SIA / Bathil' (3:191).... yang kesudahannya mendapat TAKUT kepada Allah(35:28) ... sebelum Tenang mengingat Allah (13:28) dan Cinta kepada Allah (2:165).




Padatnya Sepotong Ayat Al-Quran seperti di atas 👆..

Memerlukan Proses Tadarus yang berterusan..Tadabur yang berterusan..Iqra / Research yang berterusan..

Sesimple..

'Pakaian yang memelihara dari panas'..
(Dan kaitannya dengan ظللا)

Selalu kita tahu.. pakaian tebal2 utk lindung diri dari kesejukan.. namun pakaian yang melindungi dari kepanasan.. macam Pakaian yang di cipta orang pergi dekat Volcano / Gunung berapi...

Teknologi itu sudah lama di sebut dalam Al-Quran...

Namun saya masih jahil/bodoh lagi tentang ini..(masih belum dapat priority utk research mendalam)

Mohon sesiapa yang tahu..utk share ILMU..

(Belum lagi Pakaian yang melindungi semasa Combat - Anti Bullet dll)

Terlalu Kerdil diri ini jika di bandingkan dengan ULAMAK sebenar atau Utul 'Ilma.. apatah lagi Jika nak di bandingkan dengan manusia yang di beri 'Ilmun Minal Kitab' (27:40) [ILMU dari KITAB / BUKU]. yang dapat buat Teleportasi sebuah Istana..sebelum 'pandangan itu kembali kepadamu'..

Teknologi ini sudah ada.. sudah berlaku..kerana sudah di firman kan dalam Al-Quran ... sebagai Rahmat dan Petunjuk kepada kita...namun, kita (saya) masih tidak tahu / jahil / tak faham isi Al-Quran.

----
Moga Allah mengajar kita ILMU dari sisiNya.

----

..Demikianlah, Dia menyempurnakan NikmatNya kepada kamu semua, AGAR kamu semua 'TUSLIMUN'.

Tuslimun = Berserah Diri / Menjadi MUSLIM / Berserah 'WAJAH' diri..

----
Dah faham banyak perkara yang Allah dah bagi kepada kita, fungsi2 ciptaanNya di alam semesta ini, dan GUNANYA kepada kita untuk Allah menyempurnakan Nikmat Nya kepada kita, .. agar apa ? Agar kita menjadi MUSLIM.

Kalau tak faham, macam mana nak jadi MUSLIM sebenar ? ...Ianya bermaksud kita tak dapat nak even APPRECIATE / Bersyukur.. tentang Nikmat yang Allah berikan... surah Ar-Rahman... berkali-kali di sebut... 'maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan'...

nak dustakan macam mana.. kita tak even FAHAM ianya Nikmat... macam mana nak Appreciate / Syukur..

----
Moga Allah mengampuni diri kita semua.

---
End.

Allah Al-Ghafur
Allah Asy-Syakur
Allah As-S°omad.


Selasa, 5 Jun 2018

Salam Faham tentang AKAL

(Date written : 13 April 2018)

Mengapa SALAH jika dikatakan jangan ikut AKAL semata-mata dalam MENAFSIR AL-QURAN ?

(Statement yang selalu di katakan oleh para Ustaz).

Jawapan :


Dengan kita benar-benar mendalami bahasa Arab DEMI memahami dengan TEPAT apa yang Allah melalui RasulNya mahu SAMPAIKAN, kita akan dapat membezakan apa itu

Aamanu dan apa itu
Mukminun.

Al-Mukminun pada ayat di atas adalah Isim manakala Aamanu adalah Fi'il.

Dengan mentadaburi dan meng'aqali benar2 ayat2 Allah, kita akan dapat kefahaman yang benar, seterusnya menjadi Ilmu.

Ia bukan sekadar sebab 'nak rasa seronok', atau nak 'kelihatan lain dari orang'.

Al-Quran itulah PENYELESAI kepada banyak Perselisihan Pendapat.



Mengapa selalu saya katakan 

Meng'aqali ?

Mengapa selalu saya katakan QALBU yang Berfikir ?

Dan bukan 'Akal' yang Berfikir ?

Sekali lagi, the priority in our life, is to understand truly the Al-Quran - Wahyu Allah melalui RasulNya tanpa sedikit pun keraguan = sehingga kita dapat MELIHAT melalui KACAMATA Al-Huda ini:- mana satukah yang kita 'have gone thru before - kitab2 karangan Ulamak / pendapat-pendapat' itu pendapat atau kebenaran.

Biarlah kita menjadi Siddiqin atau Soodiqun dari menjadi Mujtahid.

Kerana di dalam Al-Quran, tiada satu pun perkataan 'Aqal itu di sebut sebagai Isim tetapi sebagi Fi'il.

Ianya kata kerja samada

Ta'qilun, Ya'qilun, Na'qilu dan sebagainya.

Meng'aqali adalah proses binding atau mengikat atau mengaitkan fakta-fakta kebenaran.

Dan SEBENARNYA kita di suruh / di wajibkan meng'aqali Al-Quran yang di dalam bahasa Arab :


It is Qalbu yang Berfikir :

(Dan definasi Berfikir adalah mencari jawapan terhadap persoalan dalam kepala / minda).

Dan jawapan yang Pasti dan Tepat adalah semestinya dari Wahyu Allah Melalui RasulNya (dan keterangan RasulNya), setelah kita benar2 mentadabburi ayat-ayat Allah :- mencari kaitan-kaitan (meng'aqali) perkataan-perkataan atau ayat-ayat Nya. Dan ayatNya ada 2 - satu adalah WahyuNya dan duanya adalah ayaatina = tanda2 atau bukti2 yang wujud di alam semesta ini sebagai dalil kepada benarnya ayat-ayat firman Dia sendiri.


It is Qalbu yang MENG'AQALI . Bila kita mengaitkan fakta-fakta, tujuannya adalah mencari jawapan, maka itulah berFIKIR.

Setelah itu baru Qalbu itu yang MEMAHAMI (yafqahun)


====
Tanpa Naqli kita sebenarnya tidak Meng'aqali dan kita juga tidak berfikir.

Tanpa Naqli dan proses Meng'aqali = iaitu Deduksi,

Semasa itulah kita mengeluarkan sendiri 'Pendapat-pendapat' atau sebenarnya Assumption. Itulah Induksi. Inilah yang sangat di larang = memandai-mandai mentakwilkan sesuatu.

Dan semasa itulah sebenarnya kita mengikuti HAWA NAFS atau HAWA Diri, Tanpa Ilmu dan mengikut sangkaan2 manusia lain.

====
Beginilah sepatutnya di sampaikan oleh para Ustaz di luar sana.

Membaca Al-Quran dalam bahasa Arab dengan bertujuan Meng'aqali - la'allakum Ta'qilun - supaya kamu meng'aqali = mengaitkan fakta2 agar mendapat ILMU.

Yang tidak meng'aqali itulah mendapat kesesatan kerana mengikut sangkaan semata-mata (6:116).

=====

End.

Moga Allah mengampuni dan merahmati diri saya dan sahabat2 sekalian.  

(Wa tawa saubil haq).











Soal Jawab tentang ULAMAK

(Date written : 13 May 2018)

Soalan : 

Benarkah ULAMAK bukan setakat yang kita rujukkan kepada orang Alim dalam Agama ?

Jawapan : 
Benar.

Yang ni memang dari dulu .. sedih untuk di katakan..kadang2 orang2 yang bijak di kalangan yang terpelajar...

Dah belajar sampai ke luar negara sesetengahnya..

Bila balik..

Rasa tak ULAMAK dalam bidang dia..

Dan hanya mengikitiraf ULAMAK pada yang beserban dan berjubah atau dinobatkan sebagai ULAMAK Antarabangsa..


Soalan :
Jika seseorang itu sudah lebih 20 tahun berkecimpung dalam kejuruteraan kapalterbang, melakukan pelbagai penyelidikan, bolehlah beliau di anggap sebagai ULAMAK ?

Jawapan :

Beliau adalah seorang 'Alim dalam bidang dia.

Beza Alim dan Ulamak pun ada juga yang masih tak paham.

'ALIM itu 'Singular' / untuk seorang.
ULAMAK itu 'Plural' / untuk ramai orang.

'Leaders are Readers' / Pembaca adalah Ketua -  bermaksud - orang yang selalu IQRA' (membaca dan menyelidik) akan dapat lebih ILMU maka lebih 'ALIM.

Penerangan tentang maksud ULAMAK yang sering di SALAH ANGGAP ini mesti selalu di warwarkan.

Itulah kebenarannya.

Kebanyakan kita orang Islam, Yang Pandai2 pun terpaksa 'turun' merendah diri dengan definasi ULAMAK 'Agama' semata-mata. Kena Pecahkan sepecah-pecahnya agar kita MAJU KEHADAPAN dalam MEMBUAT BENDA SOLEH / PENAMBAHBAIKAN. Tak keras / jumud kat situ bicara benda sama berulang2 atau berhujah berulang2..

Yang kita sangka ULAMAK, sebahagian dari mereka atau kebanyakan dari mereka yang kita sangka ULAMAK,  kebanyakan mereka 'Induce' atau Mengeluarkan Ijtihad dan Ijtihad adalah Pendapat / Opinion and 'Opinion bound to be Wrong' / Pendapat adalah sangat berkemungkinan untuk menjadi SALAH.

Sedangkan ILMU itu tidak. Ia tepat. Setepat 2 + 2= 4. Bukan, menurut pendapat itu ini,  2 + 2 itu adalah berdua2 atau apa2 jawapan lain dari 4.

Ilmu itu memahami Kebenaran.

Tiada pemisahan bab Ilmu Akhirat atau Dunia..

Semuanya ILMU..

ILMU / 'Knowledge' tak datang dari Ijtihad. IANYA dari deduction Statement of Truth, from verifying info from any statement.. from experiment.. from discovery..from Iqra..from Research..datang dari bertanya pada yang Tahu dalam bidangnya..

Tiada dalam Islam sebenarnya suruh kita IKUT ULAMAK sebab kita tak dapat tahu mana satu ULAMA atau tidak sebab ini semua perlu pembuktian dan penghujahan. Zaman ini atau dari dulu ramai bersembunyi atas nama 'ULAMAK' ini..selagi kita menyangka2 selagi itu kita akan sesat (6:116)

Ada ULAMAK yang benar2 Ulamak dan dari orang inilah memang kita kena belajar dan faham.. dan TANYA. dan selalunya ILMU mereka juga masih tidak 'Encompassing' / Menyeluruh.

Question on :

How do we implement Islam as our Deen / Sistem / Tatacara Hidup.. memerlukan ILMU dulu..

Ibnu Sina dan lain2 (seperti dia) adalah juga ULAMAK yang semakin hilang dari khabaran2 sekarang..

Kita lebih sibuk bab hukum korek hidung batal puasa ke tidak, solat tarawih 8 ke 20 (setiap tahun pasti ada soalan ini - tak sudah2)..

Dari Ilmu kedoktoran, Ekonomi,  Biologi, Kimia, Fiziks, Aerospace, Sound, Penternakan, Perladangan..Engineering.dll. pelbagai ILMU yang menjadikan orang itu ULAMAK.

Ilmu itu sungguh LUAS.

Sebab itu ada orang meragui  dalam sesebuah parti yang mahu memerintah, jika takde Ilmu2 di atas, bagai mana mahu mentadbir negara dan menjadikan ISLAM itu di pandang tinggi dan Sejahtera, dunia membawa kepada Akhirat ?

Soalan :

Macamana tafsiran ayat quran yang takut kpd Allah adalah para ulama surah al fathir 28. Boleh hurai sikit ?

Jawapan :

Ye.

Ulamak sebenar

PASTI akan Takut kepada Allah.


Sebab :

1) ULAMAK sebenar dalam perjalanan menjadi ULAMAK sebenar pasti akan mencari satu Reference Kebenaran dari Tuhan Yang Satu. Dia dapat mengesahkan adanya BUKU itu kerana BUKU itu Consistent.

Itulah Kitab Wahyu Allah yang Tak Ada Sedikit pun ada Ikhtilaf / Pertentangan.


2) Dia mengesahkan dengan PEMERHATIAN, mengkaji, mengaitkan fakta, menambat atau meng'aqali fakta sehingga TERNYATA dalil pada Kebenaran Ayat-ayat dalam Kitab Rujukan itu benar pada SETIAP KEJADIAN di alam semesta ini.


3) Kala ini dia Baru dia DAPAT MENYAKSIKAN kebenaran itu..satu demi satu.. maka itu di panggil..

Kamu tetap dalam Tadarrus.. dalam mempelajari..

Tatkala dia menyaksikan atau bersyahadah itu masa itu dia Islam.


4) Makin dia mentadaburi kitab reference itu dan mencari bukti2 lain di alam semesta - maka tatkala ini dia kena GODAK / TELAAH / KAJI segala macam ILMU di luar sana untuk memahami kadang2 sepotong ayat sahaja dalam Kitab Rujukan itu.. dan makin dia temukan EVIDENCE demi EVIDENCE kepada statement kebenaran itu maka makin BERTAMBAH IMANNYA.

Ilmu di luar sana bermaksud = Biologi, Engineering, Bisness, Ekonomi, Senjata, Kapal, Kapal Terbang.. Hadith segala bagai.. semuanya bersumber dari kitab rujukan itu.


Tatkala MAKIN 'DEEP' / DALAM and 'BROAD' / MELEBAR ILMU MEMAHAMI kebenaran, makin dia MEYAKINI / IMAN.

Tatkala benar dia BERIMAN dengan KEBENARAN yang terbukti nyata dan bukan IKUT-IKUTAN..

Tatkala itulah dia akan jadi TAKUT kepada Allah...
Sehingga bergementar Qalbu bila Allah di sebut (Mukminul Haqqa)

Lagi dalam Ilmu..

Jadi Mutmainnah..

Tenang Tenteram.

Akhirnya baru dapat TARAF TINGGI menjadi

HAMBA ALLAH.

Sedarlah menjadi HAMBA ALLAH bukan senang.. jika kita ini 'Alim akan maksudnya.


===
End.

Allah Al-Hakim.



Rabu, 16 Mei 2018

Sistem Pemerintahan di Zaman Nabi-nabi

(Date written : 12 May 2018)
(Second update : 18 May 2018)

Pengenalan

Artikel ini bertujuan menganalisa akan scenario kehidupan Nabi-nabi dahulu dan Sistem Pemerintahan yang bagaimana mereka lalui dan bagaimana mereka dapat menegakkan atau menjalankan Deen Islam di dalam kehidupan mereka.


Suatu Analisa

Daulah Islamiah.

Atau Kerajaan Islam.

Perkataan ini selalunya di sebut-sebut di kalangan Jemaah Islam di merata dunia sejak dahulu lagi dan selalu di kaitkan dengan Kerajaan Islam Othmaniah di Turki sebagai yang terakhir.

Namun rata-rata, dewasa ini telah kita temukan adanya pegangan atau pendapat yang mengatakan tiada di sebut di dalam Al-Quran tentang Kerajaan Islam dan seterusnya mempromosikan istilah 'Negara Berkebajikan'.

Setakat artikel ini di tulis, 123 dari sebanyak 193 negara-negara seluruh dunia mengamalkan Sistem Pemerintahan Demokrasi. Sebanyak 43 negara mengamalkan Sistem Monarki atau Sistem Beraja manakala selebihnya adalah Sistem Oligarki, di mana Pemerintahan terletak kepada Sekelompok Kecil Kumpulan yang berkuasa.

Mari kita perhatikan kisah-kisah para Rasul Nabi seperti yang di ceritakan di dalam Al-Quran.

Sebelum Nabi Daud

Al-Baqarah 2 : 247

وَقَالَ لَهُمْ نَبِيُّهُمْ إِنَّ اللَّهَ قَدْ بَعَثَ لَكُمْ طَالُوتَ مَلِكًا ۚ قَالُوٓا أَنّٰى يَكُونُ لَهُ الْمُلْكُ عَلَيْنَا وَنَحْنُ أَحَقُّ بِالْمُلْكِ مِنْهُ وَلَمْ يُؤْتَ سَعَةً مِّنَ الْمَالِ ۚ قَالَ إِنَّ اللَّهَ اصْطَفٰىهُ عَلَيْكُمْ وَزَادَهُۥ بَسْطَةً فِى الْعِلْمِ وَالْجِسْمِ ۖ وَاللَّهُ يُؤْتِى مُلْكَهُۥ مَن يَشَآءُ ۚ وَاللَّهُ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Nabi mereka mengatakan kepada mereka: "Sesungguhnya Allah telah mengangkat Thalut menjadi RAJA / PEMERINTAH (MULK) mu". Mereka menjawab: "Bagaimana Thalut memerintah kami, padahal kami lebih berhak mengendalikan pemerintahan daripadanya, sedang diapun tidak diberi kekayaan yang cukup banyak?" Nabi (mereka) berkata: "Sesungguhnya Allah telah memilih rajamu dan menganugerahinya ILMU YANG LUAS dan TUBUH YANG PERKASA". Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui. ●


Ayat Allah di atas juga mengajar kita bahawa untuk menjadi Raja atau Pemerintah yang bagus, bukan terletak kepada Kekayaan Orang tersebut tetapi kepada ILMU yang LUAS dan PELBAGAI CABANG (بسط) dan TUBUH FIZIKAL yang KUAT dan BERKEMAMPUAN melakukan pelbagai perkara ( بسط).

Dari ayat di atas juga jelas bahawa Para Nabi tidak semestinya menjadi Raja atau Pemerintah kepada sesuatu Negara, namun, berkemungkinan sebagai PENASIHAT. Dalam ayat di atas jelas, Nabi mengatakan kepada SEKELOMPOK Kecil Kumpulan manusia yang Kaya dan Berpengaruh bahawa yang akan jadi Pemerintah atau Raja adalah bukan dari kalangan mereka (Oligarki).

Jelas juga dalam ayat di atas bahawa dalam negara tersebut, sudah di sampaikan tentang Deen Islam dan ada kaum yang beriman dan mendengar kata-kata Nabi mereka.

Deduksi juga boleh di buat di negara ini (zaman tersebut), Sistem Pemerintahan Islam di jalankan kerana Raja atau Pemerintahnya adalah orang Muslim Mukmin dan mereka mendengar pesanan atau arahan Nabi mereka.


Nabi Daud

Al-Baqarah 2 : 251

فَهَزَمُوهُم بِإِذْنِ اللَّهِ وَقَتَلَ دَاوُۥدُ جَالُوتَ وَءَاتٰىهُ اللَّهُ الْمُلْكَ وَالْحِكْمَةَ وَعَلَّمَهُۥ مِمَّا يَشَآءُ ۗ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّفَسَدَتِ الْأَرْضُ وَلٰكِنَّ اللَّهَ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْعٰلَمِينَ

● Mereka (tentara Thalut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah dan (dalam peperangan itu) DAUD membunuh Jalut, kemudian Allah memberikan kepadanya (Daud) PEMERINTAHAN (MULK) dan hikmah (sesudah meninggalnya Thalut) dan mengajarkan kepadanya apa yang dikehendaki-Nya. Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebahagian umat manusia dengan sebagian yang lain, pasti rusaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai karunia (yang dicurahkan) atas semesta alam. ●

Nabi Daud adalah bukan sahaja seorang Rasul Nabi, malah di angkat Allah menjadi Raja atau Pemerintah dalam negara nya.

Maka juga jelas bahawa di negara Nabi Daud, Sistem Pemerintahan adalah berdasarkan DEEN (Rules and Law) Islam kerana hanya DEEN Islam sahaja yang di terima di sisi Allah. (Innaddeena 'indallahil Islam).

Sad 38 : 26

يٰدَاوُۥدُ إِنَّا جَعَلْنٰكَ خَلِيفَةً فِى الْأَرْضِ فَاحْكُم بَيْنَ النَّاسِ بِالْحَقِّ وَلَا تَتَّبِعِ الْهَوٰى فَيُضِلَّكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَضِلُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌۢ بِمَا نَسُوا يَوْمَ الْحِسَابِ

● Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu KHALIFAH (VICEGERANT / Wakil kepada Penguasa Sebenar iaitu Allah) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan BENAR dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat darin jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan. ●

Ayat di atas jelas menunjukkan bahawa Sistem Pemerintahan Islam, atau Sistem Khalifah Islam adalah mempunyai seorang Raja atau Pemerintah yang menjalankan Deen Islam dan tatkala itulah Raja atau Pemerintah itu menjadi Wakil kepada Penguasa / Pemerintah SEBENAR kepada seluruh alam semesta iaitu Allah Al-Ahad.

Khalifah bermaksud VICEGERANT / VICEROY dalam bahasa Inggeris yang bermaksud Wakil yang Berkuasa kepada Ketua Sebenar.

Ayat di atas juga JELAS bahawa tanggung jawab UTAMA sekali dalam menjadi Pemerintah adalah BERLAKU BENAR dan ADIL dalam memutuskan HUKUMAN.

Al-Anbiya 21 : 80

وَعَلَّمْنٰهُ صَنْعَةَ لَبُوسٍ لَّكُمْ لِتُحْصِنَكُم مِّنۢ بَأْسِكُمْ ۖ فَهَلْ أَنتُمْ شٰكِرُونَ

● Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat PAKAIAN / 'PERISAI' (لبوس) untuk kamu, guna MELINDUNGI kamu dalam PEPERANGAN / 'KECELAKAAN BERSANGATAN'  (بأس) mu; Maka hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah). ●

Ayat di atas juga jelas menunjukkan bahawa antara tugas terpenting Pemerintah atau Raja adalah menyiapkan kekuatan ketenteraan Negara Pemerintahan nya.

Firman Allah di bawah menjelaskan atau melengkapkan arahan tersebut :

Al-Anfal 8 : 60

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فِى سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

● Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka KEKUATAN apa saja yang kamu sanggupi dan dari RIBAT°IL KHAIL (Kuda Perang / 'Cavalry' / Kereta Kebal / Jet Pejuang / dll) (yang dengan persiapan itu) kamu MENGGENTARKAN musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). ●


Nabi Sulaiman

An-Naml 27 : 16

وَوَرِثَ سُلَيْمٰنُ دَاوُۥدَ ۖ وَقَالَ يٰٓأَيُّهَا النَّاسُ عُلِّمْنَا مَنطِقَ الطَّيْرِ وَأُوتِينَا مِن كُلِّ شَىْءٍ ۖ إِنَّ هٰذَا لَهُوَ الْفَضْلُ الْمُبِينُ

● Dan Sulaiman telah MEWARISI Daud, dan dia berkata: "Hai Manusia, kami telah diberi pengertian tentang suara burung dan kami diberi segala sesuatu. Sesungguhnya (semua) ini benar-benar suatu kurnia yang nyata". ●

An-Naml 27 : 17

وَحُشِرَ لِسُلَيْمٰنَ جُنُودُهُۥ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ

● Dan dihimpunkan untuk Sulaiman tenteranya dari jin, manusia dan burung lalu mereka itu diatur dengan tertib (dalam barisan). ●

Saba' 34 : 13

يَعْمَلُونَ لَهُۥ مَا يَشَآءُ مِن مَّحٰرِيبَ وَتَمٰثِيلَ وَجِفَانٍ كَالْجَوَابِ وَقُدُورٍ رَّاسِيٰتٍ ۚ اعْمَلُوٓا ءَالَ دَاوُۥدَ شُكْرًا ۚ وَقَلِيلٌ مِّنْ عِبَادِىَ الشَّكُورُ

● Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). BEKERJALAH hai keluarga Daud SAMBIL BERSYUKUR (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih / BERSYUKUR / 'Appreciate' / Menghargai. ●

Sad 38 : 34

وَلَقَدْ فَتَنَّا سُلَيْمٰنَ وَأَلْقَيْنَا عَلٰى كُرْسِيِّهِۦ جَسَدًا ثُمَّ أَنَابَ

● Dan sesungguhnya Kami telah menguji Sulaiman dan Kami jadikan (dia) tergeletak di atas KERUSINYA (كرسيه) sebagai tubuh (yang lemah kerana sakit), kemudian ia bertaubat / kembali (kepada Allah). ●

Al-Anbiya 21 : 81

وَلِسُلَيْمٰنَ الرِّيحَ عَاصِفَةً تَجْرِى بِأَمْرِهِۦٓ إِلَى الْأَرْضِ الَّتِى بٰرَكْنَا فِيهَا ۚ وَكُنَّا بِكُلِّ شَىْءٍ عٰلِمِينَ

● Dan (telah Kami tundukkan) untuk Sulaiman angin yang sangat kencang tiupannya yang berhembus dengan perintahnya ke negeri yang kami telah memberkatinya. Dan adalah Kami Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

Al-Anbiya 21 : 78

وَدَاوُۥدَ وَسُلَيْمٰنَ إِذْ يَحْكُمَانِ فِى الْحَرْثِ إِذْ نَفَشَتْ فِيهِ غَنَمُ الْقَوْمِ وَكُنَّا لِحُكْمِهِمْ شٰهِدِينَ

● Dan (ingatlah kisah) Daud dan Sulaiman, di waktu keduanya MEMUTUSKAN HUKUMAN (يحكمان) mengenai tanaman, kerana tanaman itu dirosak oleh kambing-kambing kepunyaan kaumnya. Dan adalah Kami menyaksikan keputusan yang diberikan oleh mereka itu, ●

Al-Anbiya 21 : 79

فَفَهَّمْنٰهَا سُلَيْمٰنَ ۚ وَكُلًّا ءَاتَيْنَا حُكْمًا وَعِلْمًا ۚ وَسَخَّرْنَا مَعَ دَاوُۥدَ الْجِبَالَ يُسَبِّحْنَ وَالطَّيْرَ ۚ وَكُنَّا فٰعِلِينَ

● maka Kami telah memberikan PEMAHAMAN (فهمنها) kepada Sulaiman tentang hukum (yang lebih tepat); dan kepada masing-masing mereka telah Kami berikan hikmah dan ilmu dan telah Kami tundukkan gunung-gunung dan burung-burung, semua bertasbih bersama Daud. Dan kamilah yang melakukannya. ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah terhadap kisah Nabi Sulaiman, berikut adalah apa yang boleh di deduksikan :

1) Nabi Sulaiman juga adalah seorang Raja atau Pemerintah, mewarisi bapanya Nabi Daud.

2) Kerajaan Pemerintahan Nabi Sulaiman adalah paling terkuat di antara semua kerajaan pemerintahan siapa pun kerana Nabi Sulaiman dapat memerintahkan bukan sahaja Manusia, tetapi Jin dan Burung-burung, juga Angin. Nabi Sulaiman juga memahami percakapan binatang lain termasuk Semut.

3) Firman Allah juga menunjukkan betapa pentingnya memutuskan Hukuman dengan Adil dan memberikan contoh kisah Hukuman yang berbeza di putuskan antara Nabi Sulaiman dan Nabi Daud, dan Allah mengatakan bahawa Keputusan Nabi Sulaiman adalah lebih tepat.

4) Raja atau Pemerintah perlu BEKERJA dan memberi peluang pekerjaan kepada seluruh rakyat di bawah pemerintahannya dan melaksanakan Pembangunan Pelbagai Fasiliti Kemudahan untuk Rakyat supaya kesemua keperluan hidup dapat di realisasikan.

Kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis

An-Naml 27 : 28

اذْهَب بِّكِتٰبِى هٰذَا فَأَلْقِهْ إِلَيْهِمْ ثُمَّ تَوَلَّ عَنْهُمْ فَانظُرْ مَاذَا يَرْجِعُونَ

● Pergilah dengan (membawa) suratku ini, lalu jatuhkan kepada mereka, kemudian berpalinglah dari mereka, lalu perhatikanlah apa yang mereka bicarakan" ●

An-Naml 27 : 29

قَالَتْ يٰٓأَيُّهَا الْمَلَؤُا إِنِّىٓ أُلْقِىَ إِلَىَّ كِتٰبٌ كَرِيمٌ

● Berkata ia (Balqis): "Hai pembesar-pembesar, sesungguhnya telah dijatuhkan kepadaku sebuah surat yang mulia. ●

An-Naml 27 : 30

إِنَّهُۥ مِن سُلَيْمٰنَ وَإِنَّهُۥ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيمِ

● Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman dan sesungguhnya (isi)nya: "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. ●

An-Naml 27 : 31

أَلَّا تَعْلُوا عَلَىَّ وَأْتُونِى مُسْلِمِينَ

● Bahwa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri". ●

An-Naml 27 : 32

قَالَتْ يٰٓأَيُّهَا الْمَلَؤُا أَفْتُونِى فِىٓ أَمْرِى مَا كُنتُ قَاطِعَةً أَمْرًا حَتّٰى تَشْهَدُونِ

● Berkata dia (Balqis): "Hai para pembesar berilah aku pertimbangan dalam urusanku (ini) aku tidak pernah memutuskan sesuatu persoalan sebelum kamu berada dalam majelis(ku)". ●


An-Naml 27 : 34

قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوٓا أَعِزَّةَ أَهْلِهَآ أَذِلَّةً ۖ وَكَذٰلِكَ يَفْعَلُونَ

● Dia berkata: "Sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri, niscaya mereka membinasakannya, dan menjadikan penduduknya yang mulia jadi hina; dan demikian pulalah yang akan mereka perbuat. ●

An-Naml 27 : 37

ارْجِعْ إِلَيْهِمْ فَلَنَأْتِيَنَّهُم بِجُنُودٍ لَّا قِبَلَ لَهُم بِهَا وَلَنُخْرِجَنَّهُم مِّنْهَآ أَذِلَّةً وَهُمْ صٰغِرُونَ

● Kembalilah kepada mereka sungguh kami akan mendatangi mereka dengan balatentara yang mereka tidak kuasa melawannya, dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba) dengan terhina dan mereka menjadi (tawanan-tawanan) yang hina dina". ●

An-Naml 27 : 38

قَالَ يٰٓأَيُّهَا الْمَلَؤُا أَيُّكُمْ يَأْتِينِى بِعَرْشِهَا قَبْلَ أَن يَأْتُونِى مُسْلِمِينَ

● Berkata Sulaiman: "Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri". ●

An-Naml 27 : 44

قِيلَ لَهَا ادْخُلِى الصَّرْحَ ۖ فَلَمَّا رَأَتْهُ حَسِبَتْهُ لُجَّةً وَكَشَفَتْ عَن سَاقَيْهَا ۚ قَالَ إِنَّهُۥ صَرْحٌ مُّمَرَّدٌ مِّن قَوَارِيرَ ۗ قَالَتْ رَبِّ إِنِّى ظَلَمْتُ نَفْسِى وَأَسْلَمْتُ مَعَ سُلَيْمٰنَ لِلَّهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

● Dikatakan kepadanya: "Masuklah ke dalam istana". Maka tatkala dia melihat lantai istana itu, dikiranya kolam air yang besar, dan disingkapkannya kedua betisnya. Berkatalah Sulaiman: "Sesungguhnya ia adalah istana licin terbuat dari kaca". Berkatalah Balqis: "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam". ●

Kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis menunjukkan bahawa meskipun Kerajaan Islam pimpinan Nabi Sulaiman ini sungguh kuat, peperangan tidak berlaku melainkan berlaku perutusan-balas dan kemudian mendemonstrasikan kekuatan Kerajaan Pemerintahan sehingga pihak lawan kagum dan menerima Islam.


Nabi Yusuf


Yusuf 12 : 21

وَقَالَ الَّذِى اشْتَرٰىهُ مِن مِّصْرَ لِامْرَأَتِهِۦٓ أَكْرِمِى مَثْوٰىهُ عَسٰىٓ أَن يَنفَعَنَآ أَوْ نَتَّخِذَهُۥ وَلَدًا ۚ وَكَذٰلِكَ مَكَّنَّا لِيُوسُفَ فِى الْأَرْضِ وَلِنُعَلِّمَهُۥ مِن تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ ۚ وَاللَّهُ غَالِبٌ عَلٰىٓ أَمْرِهِۦ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

● Dan orang Mesir yang membelinya berkata kepada isterinya: "Berikanlah kepadanya tempat (dan layanan) yang baik, boleh jadi dia bermanfaat kepada kita atau kita pungut dia sebagai anak". Dan demikian pulalah Kami memberikan KEDUDUKAN yang baik kepada Yusuf di muka bumi (Mesir), dan agar Kami ajarkan kepadanya ta'bir mimpi. Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya. ●

Yusuf 12 : 33

قَالَ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَىَّ مِمَّا يَدْعُونَنِىٓ إِلَيْهِ ۖ وَإِلَّا تَصْرِفْ عَنِّى كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُن مِّنَ الْجٰهِلِينَ

● Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku, PENJARA lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh". ●

Yusuf 12 : 54

وَقَالَ الْمَلِكُ ائْتُونِى بِهِۦٓ أَسْتَخْلِصْهُ لِنَفْسِى ۖ فَلَمَّا كَلَّمَهُۥ قَالَ إِنَّكَ الْيَوْمَ لَدَيْنَا مَكِينٌ أَمِينٌ

● Dan raja berkata: "Bawalah Yusuf kepadaku, agar aku memilih dia sebagai orang yang rapat kepadaku". Maka tatkala raja telah bercakap-cakap dengan dia, dia berkata: "Sesungguhnya kamu (mulai) hari ini menjadi seorang yang BERKEDUDUKAN TINGGI LAGI DI PERCAYAI pada sisi kami". ●

Yusuf 12 : 55

قَالَ اجْعَلْنِى عَلٰى خَزَآئِنِ الْأَرْضِ ۖ إِنِّى حَفِيظٌ عَلِيمٌ

● Berkata Yusuf: "Jadikanlah aku BENDAHARAWAN ('Treasury') negara (Mesir); sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga (HAFIZUN), lagi berpengetahuan ('ALIM)". ●

Yusuf 12 : 56

وَكَذٰلِكَ مَكَّنَّا لِيُوسُفَ فِى الْأَرْضِ يَتَبَوَّأُ مِنْهَا حَيْثُ يَشَآءُ ۚ نُصِيبُ بِرَحْمَتِنَا مَن نَّشَآءُ ۖ وَلَا نُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

● Dan demikianlah Kami memberi KEDUDUKAN kepada Yusuf di negeri Mesir; (dia berkuasa penuh) pergi menuju kemana saja ia kehendaki di bumi Mesir itu. Kami melimpahkan rahmat Kami kepada siapa yang Kami kehendaki dan Kami tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik. ●

Yusuf 12 : 76

فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَآءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَآءِ أَخِيهِ ۚ كَذٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ ۖ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِى دِينِ الْمَلِكِ إِلَّآ أَن يَشَآءَ اللَّهُ ۚ نَرْفَعُ دَرَجٰتٍ مَّن نَّشَآءُ ۗ وَفَوْقَ كُلِّ ذِى عِلْمٍ عَلِيمٌ

● Maka mulailah Yusuf (memeriksa) karung-karung mereka sebelum (memeriksa) karung saudaranya sendiri, kemudian dia mengeluarkan piala raja itu dari karung saudaranya. Demikianlah Kami atur untuk (mencapai maksud) Yusuf. Tiadalah patut Yusuf menghukum saudaranya menurut DEEN (Sistem Peraturan / Undang-undang) RAJA / PEMERINTAH, kecuali Allah menghendaki-Nya. Kami tinggikan derajat orang yang Kami kehendaki; dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha Mengetahui. ●

Berikut adalah deduksi tentang Sistem Pemerintahan di negara Nabi Yusuf tinggal iaitu Mesir :

1) Nabi Yusuf duduk di negara yang Rajanya atau Pemerintahnya bukan seorang Muslim Mukmin.

2) Nabi Yusuf menawarkan dirinya sendiri untuk menjadi Bendaharawan atau Menteri Kewangan Negara di dalam Sistem Pemerintahan yang bukan di perintah oleh seorang Muslim Mukmin.

3) Nabi Yusuf di lantik menjadi Bendaharawan dan dapat melakukan apa sahaja yang sepatutnya di buat berdasarkan perintah Allah atau apa yang Allah tetapkan atasnya.

4) Ini menunjukkan bahawa di dalam sesebuah negara yang Pemerintahnya tidak Islam dan Beriman, kita masih boleh menawarkan diri dan menjadi sub-Pemerintah atau Pembesar Negara atau zaman ini di panggil Menteri yang mempunyai portfolio atau tugas-tugas tertentu.

5) Sebagai Pembesar Negara, dan seorang Muslim Mukmin, adalah di bolehkan untuk mengengkari Sistem Peraturan atau Undang-undang (DEEN) Raja atau Pemerintah yang bertentangan dengan arahan Allah melalui RasulNya.


Nabi Musa

Al-Baqarah 2 : 246

أَلَمْ تَرَ إِلَى الْمَلَإِ مِنۢ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ مِنۢ بَعْدِ مُوسٰىٓ إِذْ قَالُوا لِنَبِىٍّ لَّهُمُ ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُّقٰتِلْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ قَالَ هَلْ عَسَيْتُمْ إِن كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ أَلَّا تُقٰتِلُوا ۖ قَالُوا وَمَا لَنَآ أَلَّا نُقٰتِلَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَقَدْ أُخْرِجْنَا مِن دِيٰرِنَا وَأَبْنَآئِنَا ۖ فَلَمَّا كُتِبَ عَلَيْهِمُ الْقِتَالُ تَوَلَّوْا إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِالظّٰلِمِينَ

● Apakah kamu tidak memperhatikan pemuka-pemuka Bani Israil sesudah Nabi Musa, iaitu ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka: "Angkatlah untuk kami SEORANG RAJA / PEMERINTAH (MALIK) supaya kami BERPERANG (di bawah pimpinannya) di jalan Allah". Nabi mereka menjawab: "Mungkin sekali jika kamu nanti diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang". Mereka menjawab: "Mengapa kami tidak mau berperang di jalan Allah, padahal sesungguhnya kami telah diusir dari anak-anak kami?". Maka tatkala perang itu diwajibkan atas mereka, merekapun berpaling, kecuali beberapa saja di antara mereka. Dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang zalim. ●

Al-A'raf 7 : 103

ثُمَّ بَعَثْنَا مِنۢ بَعْدِهِم مُّوسٰى بِـَٔايٰتِنَآ إِلٰى فِرْعَوْنَ وَمَلَإِيهِۦ فَظَلَمُوا بِهَا ۖ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الْمُفْسِدِينَ

● Kemudian Kami utus Musa sesudah rasul-rasul itu dengan membawa ayat-ayat Kami kepada Fir'aun dan pemuka-pemuka kaumnya, lalu mereka mengingkari ayat-ayat itu. Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang membuat FASAD (MUFSIDIN). ●

Ta Ha 20 : 43

اذْهَبَآ إِلٰى فِرْعَوْنَ إِنَّهُۥ طَغٰى

● Pergilah kamu berdua kepada Fir'aun, sesungguhnya dia telah melampaui batas; ●

Ta Ha 20 : 44

فَقُولَا لَهُۥ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُۥ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشٰى

● maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan KATA-KATA YANG LEMAH LEMBUT, mudah-mudahan ia ingat atau takut". ●

Al-A'raf 7 : 104

وَقَالَ مُوسٰى يٰفِرْعَوْنُ إِنِّى رَسُولٌ مِّن رَّبِّ الْعٰلَمِينَ

● Dan Musa berkata: "Hai Fir'aun, sesungguhnya aku ini adalah seorang utusan dari Tuhan semesta alam, ●

Al-A'raf 7 : 105

حَقِيقٌ عَلٰىٓ أَن لَّآ أَقُولَ عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ ۚ قَدْ جِئْتُكُم بِبَيِّنَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ فَأَرْسِلْ مَعِىَ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ

● wajib atasku tidak mengatakan sesuatu terhadap Allah, kecuali yang HAQ / BENAR. Sesungguhnya aku datang kepadamu dengan membawa bukti yang nyata dari Tuhanmu, maka LEPASKANLAH Bani Israil (pergi) BERSAMA AKU". ●



Ciri-ciri Kerajaan Islam

Apa itu Kerajaan Islam atau Daulah Islamiyah ?

Secara dasarnya adalah Sistem Pemerintahan yang berlandaskan Syariat / Deen Islam. Ini bermaksud, Pemerintah menjalankan Peraturan dan Sistem Hidup yang di tentukan Allah, terutamanya memutuskan Hukuman di dalam Perbicaraan (Judicial System) berdasarkan KEBENARAN (38 : 26) dan KEBENARAN itu berlandaskan apa yang telah di tetapkan dalam Kitab Wahyu.

Firman Allah :

Al-Ma'idah 5 : 44

إِنَّآ أَنزَلْنَا التَّوْرٰىةَ فِيهَا هُدًى وَنُورٌ ۚ يَحْكُمُ بِهَا النَّبِيُّونَ الَّذِينَ أَسْلَمُوا لِلَّذِينَ هَادُوا وَالرَّبّٰنِيُّونَ وَالْأَحْبَارُ بِمَا اسْتُحْفِظُوا مِن كِتٰبِ اللَّهِ وَكَانُوا عَلَيْهِ شُهَدَآءَ ۚ فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِـَٔايٰتِى ثَمَنًا قَلِيلًا ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْكٰفِرُونَ

● Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya (yang menerangi), yang dengan Kitab itu DI PUTUSKAN HUKUM (YAHKUM) perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Kerana itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan HUKUM (YAHKUM) menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang KAFIR. ●

Al-Ma'idah 2 : 45

وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَآ أَنَّ النَّفْسَ بِالنَّفْسِ وَالْعَيْنَ بِالْعَيْنِ وَالْأَنفَ بِالْأَنفِ وَالْأُذُنَ بِالْأُذُنِ وَالسِّنَّ بِالسِّنِّ وَالْجُرُوحَ قِصَاصٌ ۚ فَمَن تَصَدَّقَ بِهِۦ فَهُوَ كَفَّارَةٌ لَّهُۥ ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka (pun) ada qishaashnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak qishaash)nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak MEMUTUSKAN HUKUM (YAHKUM) menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang ZALIM. ●

Al-Ma'idah 5 : 47

وَلْيَحْكُمْ أَهْلُ الْإِنجِيلِ بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ فِيهِ ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْفٰسِقُونَ

● Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, MEMUTUSKAN HUKUM (YAHKUM) menurut apa yang diturunkan Allah didalamnya. Barangsiapa tidak MEMUTUSKAN HUKUM (YAHKUM) menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang FASIQ. ●



Kesimpulan

Berdasarkan kisah- kisah Rasul Nabi di dalam Al-Quran, berikut adalah kesimpulan yang dapat di deduksikan :

1) Tidak ada di dalam Al-Quran untuk menjatuhkan Pemerintah secara Paksa sebagaimana pengajaran dari Kisah Nabi Musa yang di perintahkan Allah untuk menyampaikan kebenaran dengan kata-kata yang lembut kepada Firaun yang memerintah Mesir dan Firaun adalah seorang yang melakukan Fasad iaitu Zalim, Menekan, Membunuh, Menyusahkan, Membuat Sewenang-wenangnya di muka bumi.

2) Jika kita duduk di dalam Negara yang Pemerintahnya bukan seorang Muslim Mukmin, kita boleh menawarkan diri untuk menjadi seorang Pembesar Negara atau Menteri tanpa perlu menjatuhkan Raja atau Pemerintah tersebut dan di bolehkan untuk tidak mengikut Undang-undang atau Sistem Peraturan atau DEEN buatan mereka. Jika Muslim Mukmin menjadi Pembesar Negara, maka jalankanlah Deen Islam iaitu Sistem Peraturan atau Undang-undang dari Allah, setakat mana yang boleh di beri kekuasaan kepada kita. Ini adalah pengajaran dari kisah Nabi Yusuf.

3) Berdasarkan kisah selepas Nabi Musa dan sebelum Nabi Daud, tidak semestinya seorang Rasul Nabi itu menjadi Pemerintah atau Raja, meskipun Sistem Pemertintahan itu berpandukan DEEN (Peraturan dan Undang-undang) Islam.

4) Ada juga Pemerintah atau Raja terdiri dari Rasul Nabi sendiri sepertimana Nabi Daud dan Sulaiman.

5) Berdasarkan kisah sebelum zaman Nabi Daud, Thalut di lantik menjadi Raja atau Pemerintah dan bukan di kalangan yang berharta atau berpengaruh atau bangsawan atau berdasarkan keturunan, bermaksud Sistem Monarki atau juga Oligarki. Raja atau Pemerintah juga tidak di lantik menurut Sistem Demokrasi yang mana menurut keputusan Majoriti. Raja atau Pemimpin atau Pemerintah yang di lantik mestilah di kalangan orang BERILMU atau 'Alim yang banyak atau luas atau berkembang bidang ilmunya (بسط) dan juga mempunyai kekuatan fizikal. Maksudnya seorang Pemimpin di lantik berdasarkan Keluasan Ilmunya, Kepandaiannya dan Kekuatan fizikalnya.

6) Kewajipan berperang di dalam Islam itu tidak ada selagi tidak ada Raja atau Pemerintah, meskipun ada Rasul Nabi, kecuali jika Nabi itu sendiri yang menjadi Raja atau Pemerintah. (2:246)

7) Definasi Kerajaan Islam adalah sebuah Sistem Pemerintahan yang memutuskan Hukuman menurut Kitab Wahyu dan Raja atau Pemerintahnya adalah seorang Muslim Mukmin dan memutuskan sesuatu hukuman dengan Adil. (21:78, 5:44, 5:45, 5:47).

8) Meskipun sebuah Kerajaan Islam itu sudah sungguh kuat, tidak semestinya Kerajaan itu perlu berperang dengan Kerajaan yang Tidak Islam sepertimana kisah antara Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis. Apa yang berlaku adalah Utusan di hantar dulu, menunggu jawab-balas, dan mendemonstrasikan kekuatan kepada kerajaan tersebut agar mereka gerun dan kagum. Jelas, bahawa Islam tidak tegak dengan Peperangan.

9) Raja atau Pemerintah, dalam proses membuat keputusan tentang sesuatu tindakan, di galakkan mengadakan perbincangan atau mesyuarat dengan kalangan Pembesar-pembesarnya atau Menteri-menterinya. (27:32)

10) Kewajipan Pemerintah adalah membangunkan negaranya dengan bangunan-bangunan untuk fasiliti tertentu, menjalankan PERUSAHAAN, memberi peluang pekerjaan kepada Rakyat Jelata, dan paling penting juga meningkatkan Kekuatan Peperangan sehingga gerun pihak Musuh yang tidak Islam.


Persoalan Penting


Soalan Pertama
==============

Bolehkah di negara yang mengamalkan Sistem Demokrasi, kita yang Muslim Mukmin, demi mewujudkan Kerajaan Islam, menubuhkan sebuah Parti yang bertujuan memenangi Pilihanraya ? Dan dengan itu dapat menegakkan Daulah Islamiyah ?

Jawapan :

Tiada Uswatun Hasanah atau Tauladan dari mana-mana Kisah Para Rasul Nabi dalam Al-Quran yang boleh di jadikan Contoh untuk di ikuti.

Sistem Demokrasi itu tidak ada dalam Islam kecuali dalam urusan membuat aktiviti penambahbaikan. Itu boleh di pakai Sistem Demokrasi iaitu suara Majoriti di guna pakai. Musyawarah ada dalam Islam. Tapi bukan dalam urusan perintah Allah atau Sistem Peraturan dan Undang-undang Allah iaitu Deen Islam. Itu tidak boleh di demokrasikan. Ianya wajib di tegakkan. Namun, caranya bukanlah dengan kita Muslim Mukmin menubuhkan Parti tertentu, bersetuju dengan Sistem Demokrasi dan memikirkan tiada jalan lain lagi untuk memenangi pilihanraya melainkan menubuhkan Parti yang memperjuangkan Islam.

Untuk Islam itu di tegakkan adalah bukan dengan jalan kita mengiktiraf Sistem tersebut dan kita bersama dalam Sistem tersebut untuk menegakkan Islam. Islam itu tidak akan tertegak dengan Metodologi lain, selain dari Metodologi Islam itu sendiri.

Bagaimana orang hendak mengundi Parti 'Islam' jika Islam sebagai satu Deen yang lengkap dan sejahtera di pandang sebagai bersifat MENGHUKUM semata-mata ?

Ianya sesuatu yang Mustahil untuk Parti yang memperjuangkan Islam memenangi suatu Pilihanraya Berdemokrasi selagi mana Persepsi terhadap Deen Islam itu masih salah dan menakutkan Non-Muslim atau pun orang Muslim sendiri.

Kebenaran Islam itu masih tidak di fahami dengan sebenar oleh orang yang mengaku Muslim Mukmin sendiri, apatah lagi nak menyeru manusia lain untuk bersetuju dengan perjuangan yang berasaskan Sangkaan atau Pendapat ?

Maka akan wujud pula Parti lain, atas juga nama untuk memperjuangkan Islam dan lahirlah sana 'Takbir' sini juga 'Takbir'. Masing-masing mengakui merekalah Pejuang Islam sebenar, maka berpecah belah lah Muslim Mukmin kerana masing-masing mempertahankan pendapat ketua puak atau parti masing-masing. Berhujahlah dengan pelbagai hujah apa pun, hakikatnya akan menjauhkan lagi silaturrahim sesama Muslim Mukmin itu sendiri.

Bukan sahaja Silaturrahim itu boleh putus, malah boleh berperang sesama sendiri sepertimana yang telah terjadi dalam sejarah dan juga di negara-negara lain dan ada firman Allah tentang ini yang puncanya adalah berpecah belah kerana taat kepada Ketua Puak atau Pemimpin masing-masing yang di sangka Maksum dan tak boleh di tegur langsung. Ketua dia sahaja betul, yang lain salah. Inilah sifat ikut-ikutan berdasarkan sangkaan yang sangat perlu orang yang mengaku Muslim Mukmin jauhi sama sekali.

Al-Hujurat 49 : 9

وَإِن طَآئِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا ۖ فَإِنۢ بَغَتْ إِحْدٰىهُمَا عَلَى الْأُخْرٰى فَقٰتِلُوا الَّتِى تَبْغِى حَتّٰى تَفِىٓءَ إِلٰىٓ أَمْرِ اللَّهِ ۚ فَإِن فَآءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوٓا ۖ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

● Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil. ●

----
Yang perlu di lakukan adalah perkara berikut :

1) Semua yang mengaku Muslim Mukmin belajarlah membuat verifikasi apa sahaja yang kita dengari atau pelajari dari sesuatu informasi sebelum ianya menjadi ILMU atau Kebenaran. Kita sangat perlu membezakan akan mana satu Kebenaran dan mana satu Sangkaan. Selalunya Sangkaan atau Pendapat itu tidak ada bukti yang konkrit melainkan sentimen semata-mata, atau 'rasa diri' semata-mata, sedangkan Kebenaran, ianya di kenali dan di fahami kerana adanya bukti-bukti yang kukuh. Setiap Muslim Mukmin kena buang jauh-jauh sifat ikut-ikutan kepada orang yang kita sangka 'ULAMAK'.

2) Perdalamilah Al-Quran, dengan memahami bahasa Arab dan mempelajari dan mentadabbur segala firman Allah dan mencari bukti-bukti kebenaran firman Allah itu dengan apa sahaja yang ada di Alam Semesta ini. Maka definasi ULAMAK akan di fahami dengan sebenar seperti mana yang di sebutkan dalam kisah Thalut menjadi Raja kerana BASIT atau Meluas Bidang-bidang ILMU nya. Kita sering di salah fahami dengan Takrif Ulama yang hanya berserban dan berjubah dan memahami hanya sebahagian Deen Islam tetapi tidak memahami akan luasnya definasi Ilmu itu sehingga kita mengiktiraf orang yang 'Ilmu'nya berdasarkan sangkaan sebagai Ulama. ULAMAK itu ILMUNYA LUAS, pelbagai bidang termasuk Perniagaan, Perusahaan, Fizik, Biologi, Kimia, Kejuruteraan, Kajian Sejarah, Ekonomi, Angkasawan dan segala Ilmu Sains atau bukan Sains yang lain - dan tidak memisahkan antara Ilmu dunia dengan Ilmu Akhirat, dan kesimpulan ULAMAK itu, adalah mereka akan Takut kepada Allah. Selagi tidak sampai Takut kepada Allah, selagi itu mereka bukan Ulamak. Nak sampai Takut kepada Allah kena mempelajari Kebenaran iaitu Ilmu yang kembarnya adalah Bukti-bukti yang meyakinkan dengan mengkaji segala jenis Imu yang di sebutkan di atas tadi, sehingga kita benar-benar dapat merasakan dan mengatakan bahawa Tidak Allah jadikan setiap sesuatu yang ada dalam Alam Semesta ini sia-sia.

3) Menggesa kepada kebenaran iaitu Watawa saubil haq dan bukan hanya menyampaikan (BALAGH) kebenaran. Bila namanya menggesa kepada kebenaran, maka kebenaran yang kita mahu sampaikan itu perlu di hujahkan dan di buktikan bahawa yang kita sampaikan itu adalah Benar kerana ada bukti dan hujahan yang meyakinkan.

4) Selagi mana kebenaran itu tidak di sampaikan dan di hujahkan kepada seluruh manusia di dalam sesebuah negara, maka tak mungkin rakyat dalam negara itu akan faham tentang Kebenaran, Kesejahteraan Islam sebagai tatacara hidup yang paling Adil dan Aman untuk di terima pakai, selagi itu Kerajaan Islam tidak akan dapat di tegakkan.


-----
Soalan Kedua
===========
Di negara Malaysia umpamanya, yang kononnya mengamalkan Sistem Demokrasi dan majoriti rakyatnya adalah yang mengaku Muslim Mukmin, bagaimana mahu di tegakkan Islam yang Sebenar itu jika tidak langsung mahu menubuhkan Parti Politik ? Maksudnya jika tiada Parti langsung yang memperjuangkan Islam, maka Undian tidak akan dapat di buat dan akan menanglah puak yang tidak mahu kepada Islam ?

Jawapan :

Islam menganjurkan supaya manusia mengelakkan Mudarat, dan mengurangkan Mudarat, maka semasa usaha sedang di jalankan untuk menuju kepada Sistem Pemerintahan sebenar secara Ideal, kita mesti hadapi Realiti Sistem Demokrasi yang memang majoriti negara mengamalkannya termasuk Malaysia.

Sudah jelas di dalam Al-Quran bahawa kita ini Muslim Mukmin tidak boleh berpuak-puak. Yang terjadi adalah yang mengaku Muslim Mukmin inilah pula yang mempunyai lebih ramai Parti dari yang Non-Muslim. Fakta ini sahaja yang membuktikan kita yang mengaku Muslim Mukmin gemar menurut sangkaan ketua masing-masing, dan kalau tak puas hati terhadap sesuatu perjuangan, kita keluar dan tubuh parti baru. Namun, jika sudah di tegur dari dalam dan proses seterusnya tidak dapat mengubah pemimpin yang Fasad atau melakukan 'Corruption' / 'Turmoil' dan Zalim kepada rakyat, maka Puak atau Parti itu tidak benar dan tidak boleh bersekongkol lagi dengan mereka.

Kita sepatutnya, dalam Sistem Demokrasi ini, hendaklah ada niat dan objektif untuk mendirikan Kerajaan Islam sepertimana kisah dan tauladan iaitu Uswatun Hasanah yang di tunjukkan oleh para Rasul Nabi dahulu. Hendaklah memahami bahawa Sistem Demokrasi itu bukanlah dari Sistem Yang di anjurkan dari Deen Islam, meskipun inilah sistem yang lebih baik dari Sistem Pemerintahan Oligarki atau Onarki. Ianya bersalahan dengan Sistem Pemerintahan Islam kerana KEBENARAN itu bukan menurut Majoriti namun menurut Kitab Allah.

NAMUN, perjalanan menuju kepada Sistem Pemerintahan Islam yang kita mahukan itu pula, sepertimana Zaman Nabi Daud dan Sulaiman itu adalah sesuatu yang Ideal, manakala ada juga Uswatun Hasanah yang di ceritakan bahawa meski Pemerintah itu tidak Islam dan tidak di tegakkan Deen Islam, namun tetap seorang Muslim Mukmin boleh menjadi Pembesar atau Menteri di negara terbabit. Ini membuktikan dalam situasi yang tidak Ideal, Allah tunjukkan juga jalannya bagaimana dan apa kita Muslim Mukmin patut lakukan.

Makanya, di Malaysia, setiap Muslim Mukmin mestilah bersatu dulu dalam perjuangan untuk menentang Siapa yang melakukan FASAD dahulu, maka seluruh rakyat yang Muslim Mukmin perlu bersatu dalam hal ini. Menentang di sini perlu kita fahami dengan mengikut contoh tauladan dari kisah Rasul Nabi yang terdahulu, contohnya kisah Nabi Musa, meskipun Pemerintahnya itu melakukan Fasad, tetap Rasul Nabi Musa di arahkan untuk memyampaikan kebenaran dengan kata-kata yang lembut.

Dalam membuat perbandingan antara Firaun dan realiti sistem demokrasi di Malaysia, ianya memang tidak sama dalam banyak segi, contohnya, Pemerintah yang sedia ada tidaklah mempunyai kuasa sepertimana kuasa Firaun di zaman dahulu. Pemimpin di Malaysia di jadikan pemimpin kerana Undi Pilihanraya Sistem Demokrasi dan kerana Islam itu masih tidak di fahami dengan sebenar, maka jalan terbaik dalam situasi yang tidak Ideal ini, adalah juga dengan Undian dan mengalahkan mana-mana Pemimpin yang berbuat Fasad itu dahulu.

Kemudian teruskan menyampaikan dan berhujah menegakkan kebenaran, yang berasaskan kitab Wahyu dan yang di tunjuki Para Rasul, sehingga dapat tertegaknya Daulah Islamiyah yang sebenar, yang Adil dan Sejahtera kepada seluruh manusia, samada Muslim Mukmin atau tidak.

===
End.

Allah Al-Malik
Allah Al-Maalik
===


Video di bawah bagus untuk di dengari namun, komen di hujungnya  tentang kebagusan parti lain, perlu di ABAIKAN.









Sabtu, 28 April 2018

Tunggal

Tunggal

Bagaimana mungkin yang tiada
Dapat mengadakan
Hanya yang Ada
Dapat mengadakan
Dan meniadakan

Maka asal segala sesuatu
Adalah Si Wajibul Wujud
Di Langit yang bukan ruang
Di Langit yang tidak bertempoh masa
Di atas Arasy yang agung
Namun lebih DEKAT dari urat leher mu

Pada Ujikaji 2 Celahan Halus
Jisim yang kelihatan
Hanyalah Ilusi kepada Diri Persepsi
= Dirimu yang sebenar-benar diri
Maka hakikatnya kita ini tiada


Si Wajibul Wujud itu
Adanya kerana apa?

Kerana ketunggalan infiniti
Kerana TunggalNya serba-serbi :-
Dia wujud
Tak memerlukan apa-apa
Termasuk SEBAB mengapa Dia wujud

Dia yang wujud tanpa sebab itu
Tiada mula tiada sudahnya
Kerana Yang Awal Dia
Yang Akhir juga Dia
Yang Zahir Dia
Yang Batin juga Dia

Tak langsung bisa di misalkan
Tak suatu apa2 atau sesiapa yang sekufu
Atau bersekutu denganNya

Inilah Tuhan sebenar-benar Tuhan
Mengingati Adanya yang sebegini sahaja

Bergementar jiwa raga..


~ KAS 27 Apr 2018 11:45pm ~

Sabtu, 21 April 2018

Belenggu

Belenggu

Kita ini satu nama
Namun punya pelbagai kasta
Kastaku lagi mulia dari kastamu
Jalan guruku jalan sunnah
Aku betul kamu sentiasa salah

Susah benarkah kebenaran itu
Sedang sangkaan itu suatu belenggu
Beban tak terlerai dek fanatiknya
Si penaqlid buta
Konon maksum si Mujtahid Agong

Padahal iktiraf itu tidak datang dari
Yang empunya tauliah = Rasul Mustofa;

Yang benar itu kembarnya bukti
Yang batil itu menyangka-nyangka
Meski 1000 manusia berkata-kata
Tahi tak kan bertukar menjadi Permata

Bukan Mujtahid gelaran di kejar
Melainkan SOLIHIN, SYUHADA, SIDDIQIN
Maka terlepaslah belenggu jadian
Ringanlah bebanan di punggung
Bebas mengabdi pada Yang Tunggal
Si Wajibul Wujud
Hanif, juga Mukhlis.

~ KAS 21 Apr 2018 10:49pm~