Navigate

Carian

Ahad, 12 November 2017

WASAT°A

(Date written : 12 Nov 2017)


Artikel ini mahu memberikan maksud yang benar kepada perkataan WASAT° yang berakar kata dari WAW SA dan T°A dan di sebut sebanyak 5 kali dalam Al-Quran dengan variasi WASAT°, WASAT°A, WUST°A, WASAT°AN.

Mula-mula perhatikan ayat ini :

Ali 'Imran 3 : 110

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفٰسِقُونَ

● KAMU adalah UMAT TERBAIK (KHAIRA UMMATIN) yang dilahirkan untuk manusia (LINNAS), menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasiq. ●

Kamu adalah UMAT TERBAIK - KHAIRA UMMATIN.

----
Perbincangan tentang maksud UMAT secara terperinci ada di sini :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/06/umat-yang-satu.html?m=1

Namun secara deduksinya UMAT bermaksud IKUTAN atau pun jenis ciptaan. Diri sebenar diri kita adalah An-Nafs dan kerana punya daya fikir dan daya berbuat kebaikan maka diri kita di gelar UMAT TERBAIK.
----

Sekarang kaitkan dengan firman Allah ini :

Al-Baqarah 2 : 143

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنٰكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِّتَكُونُوا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا ۗ وَمَا جَعَلْنَا الْقِبْلَةَ الَّتِى كُنتَ عَلَيْهَآ إِلَّا لِنَعْلَمَ مَن يَتَّبِعُ الرَّسُولَ مِمَّن يَنقَلِبُ عَلٰى عَقِبَيْهِ ۚ وَإِن كَانَتْ لَكَبِيرَةً إِلَّا عَلَى الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ ۗ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمٰنَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَّحِيمٌ

● Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan KAMU, UMAT 'YANG TERBAIK' / 'adil' / 'seimbang' (UMMATAN WASAT°AN) agar kamu menjadi saksi atas manusia dan agar Rasul menjadi saksi atas kamu.
.. ●

UMMATAN WASAT°AN semestinya ada kaitan dengan KHAIRA UMMATIN secara deduksi (tadabbur), maka itulah sebab lebih tepat WASAT°AN ini lebih tepat di terjemahkan kepada TERBAIK.

Firman Allah lagi yang berkaitan WASAT° :

Al-Qalam 68 : 28

قَالَ أَوْسَطُهُمْ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ لَوْلَا تُسَبِّحُونَ

● Berkatalah seorang yang PALING 'BAIK FIKIRAN' di antara mereka (AUSAT°UHUM): "Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?" ●

Al-Ma'idah 5 : 89

لَا يُؤَاخِذُكُمُ اللَّهُ بِاللَّغْوِ فِىٓ أَيْمٰنِكُمْ وَلٰكِن يُؤَاخِذُكُم بِمَا عَقَّدتُّمُ الْأَيْمٰنَ ۖ فَكَفّٰرَتُهُۥٓ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسٰكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ ۖ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ أَيَّامٍ ۚ ذٰلِكَ كَفّٰرَةُ أَيْمٰنِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ ۚ وَاحْفَظُوٓا أَيْمٰنَكُمْ ۚ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءَايٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, iaitu dari makanan YANG 'KEBIASAANNYA' / TERBAIK (AUSAT°) kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya). ●

----
Fahamilah kita di arahkan Allah dalam ayat lain untuk BERINFAQ dengan apa yang terbaik dan yang paling kita suka :

Ali 'Imran 3 : 92

لَن تَنَالُوا الْبِرَّ حَتّٰى تُنفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فَإِنَّ اللَّهَ بِهِۦ عَلِيمٌ

● Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (AL-BIRRA), sehingga kamu MENGINFAQKAN sebahagian harta yang kamu CINTAI. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. ●

----

Maka, adalah lebih tepat AUSAT° itu di terjemahkan kepada Yang Terbaik dan bukan yang 'biasa'. Semestinya apa yang kita beri makan kepada Ahli Keluarga kita adalah Yang Terbaik berdasarkan Kemampuan kita.


Perhatikan firman Allah ini pula :

Al-Baqarah 2 : 238

حٰفِظُوا عَلَى الصَّلَوٰتِ وَالصَّلٰوةِ الْوُسْطٰى وَقُومُوا لِلَّهِ قٰنِتِينَ

● Peliharalah (HAFIZ°UU) keatas SOLAT-SOLATMU (AS-S°ALAAWAT), IAITU (WA) SOLAT YANG TERBAIK (WUST°A). DIRIKANLAH / TEGAKKANLAH (WAQUMU) untuk Allah dengan Tunduk Merendah Diri (QAANITIIN) ●

Perhatikan penggunaan penghubung-kata WA tidak sesuai di terjemahkan kepada maksud DAN. Ini di sebabkan arahan Allah menyuruh memelihara semua SOLAT. Jamak kepada SOLAT adalah SOLAWAT. Bila dah pelihara semua SOLAT maka tak perlu lagi ada 'DAN'.

Maka penggunaan WA di situ bermaksud IAITU adalah lebih tepat, iaitu yang akan menerangkan akan apa maksud ayat sebelumnya.

[Jika WA bermaksud DAN maka keseluruhan maksud ayat akan jadi tidak kena].

Kebanyakan terjemahan akan menterjemahkan SOLAT WUST°A sebagai SOLAT yang di TENGAH-TENGAH.

Ini tidak tepat kerana kita di perintah untuk memelihara kesemua SOLAT dan bukan hanya SOLAT yang 'DI TENGAH-TENGAH'.

Arahan Allah adalah agar kita mendirikan, merutinkan, menegakkan, meluruskan SOLAT kita dengan SEBAIK-BAIKNYA.

====
Deduksi

WASAT° adalah Yang Terbaik yang mampu di lakukan atau secara perbandingan dengan yang lain.


====
End.

Allah Al-'Alim.

====



Sabtu, 11 November 2017

Nama lain bagi Al-Quran

(Date written : 11 Nov 2017)

A'uzubullahi minassyait°oonirrajiim.

1) AL-KITAB AL-MUBIN

Yusuf 12 : 1

الٓر ۚ تِلْكَ ءَايٰتُ الْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Alif, laam, raa. Ini adalah ayat-ayat AL-KITABIL-MUBIN (Kitab yang Jelas / Nyata). ●

Asy-Syu'ara' 26 : 2

تِلْكَ ءَايٰتُ الْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Inilah ayat-ayat AL-KITABIL MUBIN (Kitab yang Menjelaskan). ●

Al-Qasas 28 : 2

تِلْكَ ءَايٰتُ الْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Inilah ayat-ayat AL-KITABIL MUBIN (Kitab yang Menjelaskan). ●

As-Saffat 35 : 117

وَءَاتَيْنٰهُمَا الْكِتٰبَ الْمُسْتَبِينَ

● Dan Kami berikan kepada keduanya kitab yang sangat jelas (AL-KITAB AL-MUSTABIIN). ●


An-Naml 27 : 1

طسٓ ۚ تِلْكَ ءَايٰتُ الْقُرْءَانِ وَكِتَابٍ مُّبِينٍ

● T°aa Siin. Ini adalah ayat-ayat AL-QURAN, WA (IAITU) KITABIN MUBIN (Kitab yang Menjelaskan), ●

AL-QURAN WA KITABIN-MUBIN.

Al-Quran IAITU Kitab Yang Menjelaskan.

Perhatikan penghubung kata WA itu tidak semestinya bermaksud DAN. Adakala ianya bermaksud IAITU.

Sifat Kitab yang diturunkan Allah itu JELAS atau MENJELASKAN. Dan Al-Quran adalah Kitab yang Menjelaskan.

Yang SANGAT tidak mungkin bila ada SEAKAN (so-called) ULAMAK BERANI MENGATAKAN ada ayat-ayat ALLAH yang SAMAR-SAMAR.

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/12/mutasyaabihaat-bukan-samar-samar.html?m=1


Ini adalah kebatilan turun temurun yang MENYESATKAN. Ayat yang SAMAR-SAMAR tidak akan dapat MENJELASKAN. Ayat yang samar-samar akan membuat manusia yang membacanya jadi MENEKA-NEKA. Mana mungkin Kitab itu dapat Membimbing (HUDA) kalau ianya samar-samar atau tak jelas.

Variasi dari Al-Mubin adalah Al-Bayyinat.

Al-Baqarah 2 : 209

فَإِن زَلَلْتُم مِّنۢ بَعْدِ مَا جَآءَتْكُمُ الْبَيِّنٰتُ فَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

● Tetapi jika kamu menyimpang (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu AL-BAYYINAAT (Keterengan yang Jelas), maka ketahuilah, bahwasanya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

Al-Baqarah 2 : 213

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وٰحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّۦنَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ ۚ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلَّا الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۖ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِۦ ۗ وَاللَّهُ يَهْدِى مَن يَشَآءُ إِلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Manusia itu dahulunya adalah UMMAT (IKUTAN) yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka AL-KITAB yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, iaitu setelah datang kepada mereka AL-BAYYINAT (keterangan-keterangan yang nyata), kerana DENGKI (BAGHYAN) antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkan (IKHTILAF) itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. ●


2) AL-KITAB WA AL-HIKMAH

Firman Allah :

Al-Baqarah 2 : 151

كَمَآ أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولًا مِّنكُمْ يَتْلُوا عَلَيْكُمْ ءَايٰتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ

● Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu AL-KITABA WAL HIKMAH, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui. ●

AL-KITABA WAL HIKMAH (WA AL-HIKMAH)

Al-Baqarah 2 : 231

وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَآءَ فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ سَرِّحُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ ۚ وَلَا تُمْسِكُوهُنَّ ضِرَارًا لِّتَعْتَدُوا ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذٰلِكَ فَقَدْ ظَلَمَ نَفْسَهُۥ ۚ وَلَا تَتَّخِذُوٓا ءَايٰتِ اللَّهِ هُزُوًا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمَآ أَنزَلَ عَلَيْكُم مِّنَ الْكِتٰبِ وَالْحِكْمَةِ يَعِظُكُم بِهِۦ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● .. Janganlah kamu jadikan hukum-hukum Allah permainan, dan ingatlah nikmat Allah padamu, dan apa yang telah diturunkan Allah kepadamu iaitu AL-KITABI WAL HIKMAH. Allah memberi pengajaran kepadamu dengan apa yang diturunkan-Nya itu. Dan bertakwalah kepada Allah serta ketahuilah bahwasanya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.●

AL-KITABI WAL HIKMAH.

Ali 'Imran 2 : 47

قَالَتْ رَبِّ أَنّٰى يَكُونُ لِى وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِى بَشَرٌ ۖ قَالَ كَذٰلِكِ اللَّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَآءُ ۚ إِذَا قَضٰىٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Maryam berkata: "Ya Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun". Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril): "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan perintah (AMRAN)  maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: "Jadilah", lalu jadilah dia. ●

Ali 'Imran 3 : 48

وَيُعَلِّمُهُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ

● Dan Allah akan mengajarkan kepadanya (ISA) AL-KITABA WAL HIKMAH, Taurat dan Injil. ●

Rasul Nabi ISA anak Maryam di ajar Allah KITAB yang PENUH HIKMAH, iaitu Kitab Taurat dan Kitab Injil. Kitab Taurat dan Injil juga bersifat Hikmah.

---
Sesetengah SEAKAN (so-called) ULAMAK gemar mentakwilkan (induce pendapat) mengatakan AL-HIKMAH itu lain dari Al-Kitab dan mengatakan ianya adalah AS-SUNNAH (Rasul Nabi Muhammad). Ianya sesuatu yang BATIL dan terbukti dengan ayat ini. Tak mungkin sama sekali Rasul Nabi Isa di ajar Allah dengan 'Sunnah' Nabi Muhammad yang belum di lahirkan.
---

Ali 'Imran 3 : 81

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثٰقَ النَّبِيِّۦنَ لَمَآ ءَاتَيْتُكُم مِّن كِتٰبٍ وَحِكْمَةٍ ثُمَّ جَآءَكُمْ رَسُولٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِۦ وَلَتَنصُرُنَّهُۥ ۚ قَالَ ءَأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلٰى ذٰلِكُمْ إِصْرِى ۖ قَالُوٓا أَقْرَرْنَا ۚ قَالَ فَاشْهَدُوا وَأَنَا۠ مَعَكُم مِّنَ الشّٰهِدِينَ

● Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil perjanjian (MITHAAQ) dari para nabi: "Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa KITABIN WA HIKMAH kemudian datang kepadamu seorang rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, niscaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya". Allah berfirman: "Apakah kamu mengakui dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu?" Mereka menjawab: "Kami mengakui". Allah berfirman: "Kalau begitu saksikanlah (hai para nabi) dan Aku menjadi saksi (pula) bersama kamu". ●


Ali 'Imran 3 : 164

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولًا مِّنْ أَنفُسِهِمْ يَتْلُوا عَلَيْهِمْ ءَايٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِى ضَلٰلٍ مُّبِينٍ

● Sungguh Allah telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka AL-KITABA WAL HIKMAH. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata. ●

An-Nisa' 4 : 54

أَمْ يَحْسُدُونَ النَّاسَ عَلٰى مَآ ءَاتٰىهُمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِۦ ۖ فَقَدْ ءَاتَيْنَآ ءَالَ إِبْرٰهِيمَ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَءَاتَيْنٰهُم مُّلْكًا عَظِيمًا

● ataukah mereka dengki kepada manusia (Muhammad) lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya? Sesungguhnya Kami telah memberikan AL-KITABA WAL HIKMAH kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar. ●

Setiap Rasul Nabi di beri KITAB yang bersifat HIKMAH. HIKMAH itu adalah ciri atau sifat utama kesemua KITAB yang di turunkan oleh Allah kepada mana-mana Nabi.

Al-Kitab itu juga Al-Hikmah. Atau Al-Hikmah itu nama lain bagi Al-Kitab.

Ciri-ciri UTAMA / Sifat Utama Al-Kitab itu adalah Al-Hikmah.

3) AL-KITAB AL-MUNIR

Ali 'Imran 3 : 184

فَإِن كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِّن قَبْلِكَ جَآءُو بِالْبَيِّنٰتِ وَالزُّبُرِ وَالْكِتٰبِ الْمُنِيرِ

● Jika mereka mendustakan kamu, maka sesungguhnya rasul-rasul sebelum kamupun telah didustakan (pula), mereka membawa keterangan-keterangan yang nyata (BAYYINAT), Zabur dan AL-KITABIL MUNIR (KITAB yang MENERANGI. ●

Luqman 31 : 20

أَلَمْ تَرَوْا أَنَّ اللَّهَ سَخَّرَ لَكُم مَّا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ وَأَسْبَغَ عَلَيْكُمْ نِعَمَهُۥ ظٰهِرَةً وَبَاطِنَةً ۗ وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِى اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَا هُدًى وَلَا كِتٰبٍ مُّنِيرٍ

● ... Dan di antara manusia ada yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan atau TANPA HUDA (Petunjuk) IAITU (WA) tanpa KITABIN-MUNIR (Kitab yang menerangkan). ●

AL-KITAB AL-MUNIR.

Satu ciri Kitab yang diturunkan Allah adalah BERSIFAT MENERANGKAN atau MENERANGI.

4) AL-KITAB AL-HAKIM


Yunus 10 : 1

الٓر ۚ تِلْكَ ءَايٰتُ الْكِتٰبِ الْحَكِيمِ

● Alif laam raa. Inilah ayat-ayat AL-KITABIL HAKIM (KITAB yang Bijaksana). ●

Luqman 31 : 2

تِلْكَ ءَايٰتُ الْكِتٰبِ الْحَكِيمِ

● Inilah ayat-ayat AL-KITABIL HAKIM (KITAB yang Bijaksana). ●

Satu sifat Kitab yang diturunkan Allah bersifat HAKIM atau Bijaksana / 'Wise'.

5) AL-KITAB AL-MIZAN

Al-Hadid 57 : 25

لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنٰتِ وَأَنزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتٰبَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ ۖ وَأَنزَلْنَا الْحَدِيدَ فِيهِ بَأْسٌ شَدِيدٌ وَمَنٰفِعُ لِلنَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُۥ وَرُسُلَهُۥ بِالْغَيْبِ ۚ إِنَّ اللَّهَ قَوِىٌّ عَزِيزٌ

● Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan keterangan-keterangan yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka AL-KITAB WA AL-MIZAN (Kitab iaitu Neraca / Timbangan Keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan KEADILAN (QIST°). .. ●

Asy-Syura 42 : 17

اللَّهُ الَّذِىٓ أَنزَلَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ وَالْمِيزَانَ ۗ وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ قَرِيبٌ

● Allah-lah yang menurunkan AL-KITAB dengan BENAR iaitu NERACA KEADILAN (WA AL-MIZAN). Dan tahukah kamu, boleh jadi hari kiamat itu (sudah) dekat? ●

Ciri Al-Kitab yang di turunkan Allah adalah sebagai Neraca atau Alat Timbangan atau Alat Ukur yang Adil dan Benar.

6) AL-HUDA

Al-Baqarah : 2

ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ

● Itulah AL-KITAB yang tidak ada keraguan padanya; HUDA (Petunjuk) bagi mereka yang bertaqwa, ●

Ta Ha 20 : 123

قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًۢا ۖ بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّى هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَاىَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقٰى

● Allah berfirman: "Turunlah kamu berdua dari syurga bersama-sama, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain. Maka jika datang kepadamu HUDA (Petunjuk) daripada-Ku, lalu barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. ●

Al-Mu'min 40 : 53

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَا مُوسَى الْهُدٰى وَأَوْرَثْنَا بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ الْكِتٰبَ

● Dan sesungguhnya telah Kami berikan AL-HUDA (Petunjuk) kepada Musa; dan Kami wariskan AL-KITAB kepada Bani Israil, ●

An-Najm 53 : 23

إِنْ هِىَ إِلَّآ أَسْمَآءٌ سَمَّيْتُمُوهَآ أَنتُمْ وَءَابَآؤُكُم مَّآ أَنزَلَ اللَّهُ بِهَا مِن سُلْطٰنٍ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَمَا تَهْوَى الْأَنفُسُ ۖ وَلَقَدْ جَآءَهُم مِّن رَّبِّهِمُ الْهُدٰىٓ

● .. dan sesungguhnya telah datang AL-HUDA (Petunjuk) kepada mereka dari Tuhan mereka. ●

Al-Baqarah 2 : 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلٰى مَا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan AL-QURAN sebagai HUDA (Petunjuk) bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai AL-HUDA (Petunjuk) itu dan AL-FURQAN (PEMBEZA / PEMBAHAGI antara yang hak dan yang bathil). ... ●

Al-Jinn 72 : 13

وَأَنَّا لَمَّا سَمِعْنَا الْهُدٰىٓ ءَامَنَّا بِهِۦ ۖ فَمَن يُؤْمِنۢ بِرَبِّهِۦ فَلَا يَخَافُ بَخْسًا وَلَا رَهَقًا

● Dan sesungguhnya kami tatkala mendengar AL-HUDA (Al Quran), kami beriman kepadanya. Barangsiapa beriman kepada Tuhannya, maka ia tidak takut akan pengurangan pahala dan tidak (takut pula) akan penambahan dosa dan kesalahan..●

7) AL-KITAB WA AL-FURQAN

Al-Baqarah 2 : 53

وَإِذْ ءَاتَيْنَا مُوسَى الْكِتٰبَ وَالْفُرْقَانَ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

● Dan (ingatlah), ketika Kami berikan kepada Musa AL-KITAB WA AL-FURQAN (Kitab iaitu Pembeza antara Benar dan Batil) , agar kamu mendapat petunjuk (TAHTADUN). ●

Al-Baqarah 2 : 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلٰى مَا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan AL-QURAN sebagai HUDA (Petunjuk) bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai AL-HUDA (Petunjuk) itu dan AL-FURQAN (PEMBEZA / PEMBAHAGI antara yang hak dan yang bathil). ... ●

Al-Anbiya 21 : 48

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَا مُوسٰى وَهٰرُونَ الْفُرْقَانَ وَضِيَآءً وَذِكْرًا لِّلْمُتَّقِينَ

● Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Musa dan Harun AL-FURQAN iaitu penerangan serta peringatan bagi orang-orang yang bertaqwa. ●

Ali 'Imran 3 : 3

نَزَّلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ وَأَنزَلَ التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ

● Dia menurunkan AL-KITAB kepadamu dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang telah diturunkan sebelumnya dan menurunkan Taurat dan Injil, ●

Ali 'Imran 3 : 4

مِن قَبْلُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَأَنزَلَ الْفُرْقَانَ ۗ إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِـَٔايٰتِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ ذُو انتِقَامٍ

● sebelum (Al Quran), menjadi petunjuk bagi manusia, IAITU (WA) Dia menurunkan AL-FURQAAN. .. ●

Al-Furqan 25 : 1

تَبَارَكَ الَّذِى نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلٰى عَبْدِهِۦ لِيَكُونَ لِلْعٰلَمِينَ نَذِيرًا

● TABARAKA (Allah) yang telah menurunkan AL-FURQAN kepada hamba-Nya, agar dia menjadi pemberi peringatan kepada seluruh alam, ●

8) AZ-ZIKR

Al-Hijr 15 : 9

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحٰفِظُونَ

● Aesungguhnya Kami-lah yang menurunkan AZ-ZIKRA (Al Quran), dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. ●

An-Nahl 16 : 44

بِالْبَيِّنٰتِ وَالزُّبُرِ ۗ وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

● keterangan-keterangan (BAYYINAT) dan kitab-kitab (ZUBUR). Dan Kami turunkan kepadamu AZ-ZIKRA (Peringatan = Al Quran), agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan, ●

Sad 38 : 8

أَءُنزِلَ عَلَيْهِ الذِّكْرُ مِنۢ بَيْنِنَا ۚ بَلْ هُمْ فِى شَكٍّ مِّن ذِكْرِى ۖ بَل لَّمَّا يَذُوقُوا عَذَابِ

● mengapa AZ-ZIKRU (Al Quran) itu diturunkan kepadanya di antara kita?" Sebenarnya mereka ragu-ragu terhadap Peringatan-Ku (ZIKRI), dan sebenarnya mereka belum merasakan azab-Ku. ●

Az-Zukhruf 43 : 36

وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمٰنِ نُقَيِّضْ لَهُۥ شَيْطٰنًا فَهُوَ لَهُۥ قَرِينٌ

● Barangsiapa yang berpaling dari PERINGATAN  Tuhan Yang Pemurah (ZIKRI AR-RAHMAN - Al-Quran), kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. ●

Ali 'Imran 3 : 58

ذٰلِكَ نَتْلُوهُ عَلَيْكَ مِنَ الْءَايٰتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ

● Demikianlah (kisah Isa), Kami membacakannya kepada kamu sebahagian dari AL-AYAT iaitu (WA) AZ-ZIKRI AL-HAKIM (Peringatan yang Bijaksana). ●

Al-A'raf 7 : 63

أَوَعَجِبْتُمْ أَن جَآءَكُمْ ذِكْرٌ مِّن رَّبِّكُمْ عَلٰى رَجُلٍ مِّنكُمْ لِيُنذِرَكُمْ وَلِتَتَّقُوا وَلَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Dan apakah kamu hairan bahawa datang kepada kamu PERINGATAN (ZIKRUN) dari Tuhanmu ke atas seorang laki-laki dari golonganmu agar dia memberi peringatan kepadamu dan mudah-mudahan kamu bertaqwa dan supaya kamu mendapat rahmat? ●

Yusuf 12 : 104

وَمَا تَسْـَٔلُهُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ ۚ إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ لِّلْعٰلَمِينَ

● Dan kamu sekali-kali tidak meminta upah kepada mereka (terhadap seruanmu ini), itu tidak lain hanyalah PERINGATAN (ZIKRUN) bagi semesta alam. ●


AZ-ZIKR bermaksud PERINGATAN atau Yang Memperingati.

AZ-ZIKR adalah nama lain bagi Al-Quran sebab di dalamnya sememangnya banyak PERINGATAN dari Allah.

9) AHSAN AL-QAS°AS°

Yusuf 12 : 3

نَحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ أَحْسَنَ الْقَصَصِ بِمَآ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ هٰذَا الْقُرْءَانَ وَإِن كُنتَ مِن قَبْلِهِۦ لَمِنَ الْغٰفِلِينَ

● Kami menceritakan kepadamu KISAH YANG PALING BAIK (AHSANAL-QAS°AS°) dengan mewahyukan AL-QURAN ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan)nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui. ●

Ali 'Imran 3 : 62

إِنَّ هٰذَا لَهُوَ الْقَصَصُ الْحَقُّ ۚ وَمَا مِنْ إِلٰهٍ إِلَّا اللَّهُ ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

● Sesungguhnya ini adalah KISAH (AL-QAS°AS°) YANG BENAR (AL-HAQ), dan tak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Allah; dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

Al-Qas°as° itu adalah cerita atau kisah. Dalam semua Kitab Wahyu itu penuh Kisah-kisah atau Cerita-cerita yang benar.

10) AHSAN AL-HADITH

Az-Zumar 39 : 23

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتٰبًا مُّتَشٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلٰى ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

● Allah telah menurunkan PERKATAAN YANG PALING BAIK (AHSAN AL-HADITH) (iaitu) KITAB yang SERUPA (MUTASYAABIHA) lagi berulang-ulang, gementar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpin pun. ●

Di luar sana penuh dengan pelbagai buku karangan atau perkataan  manusia - kesemua itu adalah Hadith - samada buku Fiziks, Kimia, Sejarah dan lain-lain. Namun Hadith yang Paling Baik adalah kesemua Kitab Wahyu dari Allah.

====
Deduksi

Nama lain yang menyifatkan Al-Quran atau mana-mana Kitab Wahyu adalah :

Al-Mubin, Al-Munir, Al-Huda, Al-Hikmah, Al-Furqan, Az-Zikr, Al-Mizan, Al-Hakim, Ahsan Al-Qas°as°, Ahsan Al-Hadith

====
End.

Allah Al-Hadi.
====






Jumaat, 10 November 2017

Siapakah yang menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit ?

(Date written : 09 Nov 2017)

A'uzunillahi minassyaitoonirrajiim.

Firman Allah :

Al-Ma'idah 5 : 12

وَلَقَدْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثٰقَ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ وَبَعَثْنَا مِنْهُمُ اثْنَىْ عَشَرَ نَقِيبًا ۖ وَقَالَ اللَّهُ إِنِّى مَعَكُمْ ۖ لَئِنْ أَقَمْتُمُ الصَّلٰوةَ وَءَاتَيْتُمُ الزَّكٰوةَ وَءَامَنتُم بِرُسُلِى وَعَزَّرْتُمُوهُمْ وَأَقْرَضْتُمُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا لَّأُكَفِّرَنَّ عَنكُمْ سَيِّـَٔاتِكُمْ وَلَأُدْخِلَنَّكُمْ جَنّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ ۚ فَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذٰلِكَ مِنكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَآءَ السَّبِيلِ

● Dan sesungguhnya Allah telah mengambil PERJANJIAN (MITHAAQ) (dari) BANI ISRAIL dan telah Kami angkat diantara mereka 12 orang pemimpin dan Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku beserta kamu, sesungguhnya jika kamu mendirikan solat dan menunaikan zakat serta beriman kepada rasul-rasul-Ku dan kamu bantu mereka dan kamu pinjamkan kepada Allah pinjaman yang baik sesungguhnya Aku akan menutupi dosa-dosamu. Dan sesungguhnya kamu akan Kumasukkan ke dalam syurga yang mengalir air didalamnya sungai-sungai. Maka barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah itu, sesungguhnya ia telah tersesat dari jalan yang lurus. ●



Ta Ha 20 : 80

يٰبَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ قَدْ أَنجَيْنٰكُم مِّنْ عَدُوِّكُمْ وَوٰعَدْنٰكُمْ جَانِبَ الطُّورِ الْأَيْمَنَ وَنَزَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوٰى

● Hai Bani Israil, sesungguhnya Kami telah menyelamatkan kamu sekalian dari musuhmu, dan Kami telah MENGADAKAN PERJANJIAN (WAA 'ADNAA KUM) dengan KAMU SEKALIAN di sebelah kanan gunung itu dan Kami telah menurunkan kepada kamu sekalian manna dan salwa. ●

Al-Ma'idah 5 : 7

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمِيثٰقَهُ الَّذِى وَاثَقَكُم بِهِۦٓ إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Dan ingatlah kurnia Allah kepadamu dan PERJANJIAN-Nya (MITHAAQAHU) yang telah diikat-Nya dengan kamu, ketika kamu mengatakan: "Kami dengar dan kami taati". Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati(mu). ●

Al-A'raf 7 : 169

فَخَلَفَ مِنۢ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ وَرِثُوا الْكِتٰبَ يَأْخُذُونَ عَرَضَ هٰذَا الْأَدْنٰى وَيَقُولُونَ سَيُغْفَرُ لَنَا وَإِن يَأْتِهِمْ عَرَضٌ مِّثْلُهُۥ يَأْخُذُوهُ ۚ أَلَمْ يُؤْخَذْ عَلَيْهِم مِّيثٰقُ الْكِتٰبِ أَن لَّا يَقُولُوا عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ وَدَرَسُوا مَا فِيهِ ۗ وَالدَّارُ الْءَاخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

● Maka datanglah sesudah mereka generasi (yang jahat) yang MEWARISI KITAB (Taurat), yang mengambil harta benda dunia yang rendah ini, dan berkata: "Kami akan diberi ampun". Dan kelak jika datang kepada mereka harta benda dunia sebanyak itu (pula), niscaya mereka akan mengambilnya (juga). Bukankah PERJANJIAN KITAB (MITHAAQ AL-KITAB) SUDAH DIAMBIL DARI MEREKA, iaitu bahwa mereka tidak akan mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar, PADAHAL MEREKA TELAH MEMPELAJARI (DARASU) apa yang tersebut di dalamnya?. Dan kampung akhirat itu lebih bagi mereka yang bertakwa. Maka apakah kamu sekalian tidak mengerti? ●

Al-Ma'idah 5 : 70

لَقَدْ أَخَذْنَا مِيثٰقَ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ وَأَرْسَلْنَآ إِلَيْهِمْ رُسُلًا ۖ كُلَّمَا جَآءَهُمْ رَسُولٌۢ بِمَا لَا تَهْوٰىٓ أَنفُسُهُمْ فَرِيقًا كَذَّبُوا وَفَرِيقًا يَقْتُلُونَ

● Sesungguhnya Kami telah mengambil PERJANJIAN (MITHAAQ) dari BANI ISRAIL, dan telah Kami utus kepada mereka rasul-rasul. Tetapi setiap datang seorang rasul kepada mereka dengan membawa apa yang yang tidak diingini oleh hawa nafsu mereka, (maka) sebahagian dari rasul-rasul itu mereka dustakan dan sebagian yang lain mereka bunuh. ●

Al-Ma'idah 5 : 14

وَمِنَ الَّذِينَ قَالُوٓا إِنَّا نَصٰرٰىٓ أَخَذْنَا مِيثٰقَهُمْ فَنَسُوا حَظًّا مِّمَّا ذُكِّرُوا بِهِۦ فَأَغْرَيْنَا بَيْنَهُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَآءَ إِلٰى يَوْمِ الْقِيٰمَةِ ۚ وَسَوْفَ يُنَبِّئُهُمُ اللَّهُ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ

● Dan diantara orang-orang yang mengatakan: "Sesungguhnya kami ini orang-orang NASRANI, ada yang telah kami ambil PERJANJIAN MEREKA (MITHAAQAHUM), tetapi mereka (sengaja) melupakan sebahagian dari apa yang mereka telah diberi peringatan dengannya; maka Kami timbulkan di antara mereka permusuhan dan kebencian sampai hari kiamat. Dan kelak Allah akan memberitakan kepada mereka apa yang mereka kerjakan. ●

Al-Ma'idah 5 : 41

يٰٓأَيُّهَا الرَّسُولُ لَا يَحْزُنكَ الَّذِينَ يُسٰرِعُونَ فِى الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُوٓا ءَامَنَّا بِأَفْوٰهِهِمْ وَلَمْ تُؤْمِن قُلُوبُهُمْ ۛ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُوا ۛ سَمّٰعُونَ لِلْكَذِبِ سَمّٰعُونَ لِقَوْمٍ ءَاخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ ۖ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِنۢ بَعْدِ مَوَاضِعِهِۦ ۖ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هٰذَا فَخُذُوهُ وَإِن لَّمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُوا ۚ وَمَن يُرِدِ اللَّهُ فِتْنَتَهُۥ فَلَن تَمْلِكَ لَهُۥ مِنَ اللَّهِ شَيْـًٔا ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ لَمْ يُرِدِ اللَّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلُوبَهُمْ ۚ لَهُمْ فِى الدُّنْيَا خِزْىٌ ۖ وَلَهُمْ فِى الْءَاخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● Hai Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, yaitu diantara orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka: "Kami telah beriman", padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. (Orang-orang Yahudi itu) amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; mereka MERUBAH PERKATAAN-PERKATAAN (YUHARRIFUNAL-KALIMA) DARI TEMPAT-TEMPATNYA. Mereka mengatakan: "Jika diberikan ini (yang sudah di rubah-rubah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah". Barangsiapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatupun (yang datang) daripada Allah. Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak mensucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar. ●

JELAS, Ahli Kitab adalah golongan orang-orang sebelum Rasul Nabi Muhammad semasa Kaum Rasul Nabi Musa dan Kaum Rasul Nabi Isa yang telah mengadakan PERJANJIAN (MITHAAQ) dengan Allah.

Dan kebanyakan mereka melanggar janji itu dan mengubah ayat-ayat Allah.

Mereka juga MENIAGAKAN ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit demi keuntungan dunia.

An-Nahl 16 : 95

وَلَا تَشْتَرُوا بِعَهْدِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا ۚ إِنَّمَا عِندَ اللَّهِ هُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

● Dan janganlah kamu MENUKAR / MENIAGAKAN / 'exchange' (TASHTARU) PERJANJIANMU dengan Allah dengan HARGA YANG SEDIKIT (THAMANAN QALILA), sesungguhnya apa yang ada di sisi Allah, itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. ●

Al-Baqarah 2 : 75

أَفَتَطْمَعُونَ أَن يُؤْمِنُوا لَكُمْ وَقَدْ كَانَ فَرِيقٌ مِّنْهُمْ يَسْمَعُونَ كَلٰمَ اللَّهِ ثُمَّ يُحَرِّفُونَهُۥ مِنۢ بَعْدِ مَا عَقَلُوهُ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Apakah kamu masih mengharapkan mereka akan beriman kepadamu, padahal segolongan dari mereka mendengar firman Allah, lalu mereka MENGUBAHNYA setelah mereka memahaminya, sedang mereka MENGETAHUI?. ●

Al-Ma'idah 5 : 13

فَبِمَا نَقْضِهِم مِّيثٰقَهُمْ لَعَنّٰهُمْ وَجَعَلْنَا قُلُوبَهُمْ قٰسِيَةً ۖ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَن مَّوَاضِعِهِۦ ۙ وَنَسُوا حَظًّا مِّمَّا ذُكِّرُوا بِهِۦ ۚ وَلَا تَزَالُ تَطَّلِعُ عَلٰى خَآئِنَةٍ مِّنْهُمْ إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاصْفَحْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (Tetapi) kerana mereka MELANGGAR JANJI MEREKA (MITHAAQAHUM) Kami kutuki mereka, dan Kami jadikan hati mereka keras membatu. Mereka suka MERUBAH perkataan (Allah) dari tempat-tempatnya, dan mereka (sengaja) melupakan sebahagian dari apa yang mereka telah diperingatkan dengannya, dan kamu (Muhammad) senantiasa akan melihat kekhianatan dari mereka kecuali sedikit diantara mereka (yang tidak berkhianat), maka maafkanlah mereka dan biarkan mereka, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. ●

Al-Baqarah 2 : 79

فَوَيْلٌ لِّلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتٰبَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هٰذَا مِنْ عِندِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِۦ ثَمَنًا قَلِيلًا ۖ فَوَيْلٌ لَّهُم مِّمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيهِمْ وَوَيْلٌ لَّهُم مِّمَّا يَكْسِبُونَ

● Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang MENULIS AL-KITAB (YAKTUBUNA AL-KITAB) dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; "INI DARI ALLAH", (dengan maksud) untuk MEMPEROLEH  KEUNTUNGAN / MENUKAR (YASHTARUU) dengan HARGA (THAMANAN) yang SEDIKIT (QALILA) dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan. ●


Al-Baqarah 2 : 105

مَّا يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ وَلَا الْمُشْرِكِينَ أَن يُنَزَّلَ عَلَيْكُم مِّنْ خَيْرٍ مِّن رَّبِّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ

● Orang-orang KAFIR dari AHLI KITAB (KAFARU MIN AHLIL KITAB) dan orang-orang musyrik tiada menginginkan diturunkannya sesuatu kebaikan kepadamu dari Tuhanmu. Dan Allah menentukan siapa yang dikehendaki-Nya (untuk diberi) rahmat-Nya; dan Allah mempunyai kurnia yang besar. ●

Al-Baqarah 2 : 109

وَدَّ كَثِيرٌ مِّنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ لَوْ يَرُدُّونَكُم مِّنۢ بَعْدِ إِيمٰنِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِندِ أَنفُسِهِم مِّنۢ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ ۖ فَاعْفُوا وَاصْفَحُوا حَتّٰى يَأْتِىَ اللَّهُ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

● KEBANYAKAN (KATHIRA) AHLI KITAB menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada KEKAFIRAN SETELAH kamu BERIMAN, kerana DENGKI yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

Ali 'Imran 3 : 65

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لِمَ تُحَآجُّونَ فِىٓ إِبْرٰهِيمَ وَمَآ أُنزِلَتِ التَّوْرٰىةُ وَالْإِنجِيلُ إِلَّا مِنۢ بَعْدِهِۦٓ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

● Hai AHLI KITAB, mengapa kamu BANTAH-MEMBANTAH / 'argue' (TUHAJJUN) tentang hal Ibrahim, padahal Taurat dan Injil tidak diturunkan melainkan sesudah Ibrahim. Apakah kamu tidak meng'aqali? ●


Ali 'Imran 3 : 70

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لِمَ تَكْفُرُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَأَنتُمْ تَشْهَدُونَ

● Hai Ahli Kitab, mengapa kamu mengingkari ayat-ayat Allah, padahal kamu MENYAKSIKAN (TASYHADUUN) (kebenarannya). ●

Ali 'Imran 3 : 71

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لِمَ تَلْبِسُونَ الْحَقَّ بِالْبٰطِلِ وَتَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ

● Hai AHLI KITAB, mengapa kamu MENCAMPUR-ADUKKAN YANG HAQ DENGAN YANG BATHIL, dan menyembunyikan kebenaran, padahal kamu mengetahuinya? ●

Ali 'Imran 3 : 75

وَمِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ مَنْ إِن تَأْمَنْهُ بِقِنطَارٍ يُؤَدِّهِۦٓ إِلَيْكَ وَمِنْهُم مَّنْ إِن تَأْمَنْهُ بِدِينَارٍ لَّا يُؤَدِّهِۦٓ إِلَيْكَ إِلَّا مَا دُمْتَ عَلَيْهِ قَآئِمًا ۗ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا لَيْسَ عَلَيْنَا فِى الْأُمِّيِّۦنَ سَبِيلٌ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Di antara AHLI KITAB ada orang yang jika kamu mempercayakan kepadanya harta yang banyak, dikembalikannya kepadamu; dan di antara mereka ada orang yang jika kamu mempercayakan kepadanya satu dinar, tidak dikembalikannya kepadamu kecuali jika kamu selalu menagihnya. Yang demikian itu lantaran mereka mengatakan: "tidak ada dosa bagi kami terhadap orang-orang ummi. Mereka berkata dusta terhadap Allah, padahal mereka mengetahui. ●

Ali 'Imran 3 : 98

قُلْ يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لِمَ تَكْفُرُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَاللَّهُ شَهِيدٌ عَلٰى مَا تَعْمَلُونَ

● Katakanlah: "Hai AHLI KITAB, mengapa kamu ENGKARI (TAKFURUN) ayat-ayat Allah, padahal Allah Menyaksikan apa yang kamu kerjakan?". ●

Ali 'Imran 3 :  99

قُلْ يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لِمَ تَصُدُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ مَنْ ءَامَنَ تَبْغُونَهَا عِوَجًا وَأَنتُمْ شُهَدَآءُ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغٰفِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

● Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, mengapa kamu MENGHALANGI DARI JALAN ALLAH (TAS°UDDUNA 'AN SABILILLAH) orang-orang yang telah beriman, kamu menghendakinya menjadi BENGKOK ('IWAJA), padahal kamu menyaksikan?". Allah sekali-kali tidak lalai dari apa yang kamu kerjakan. ●

Ali 'Imran 3 : 100

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِن تُطِيعُوا فَرِيقًا مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ يَرُدُّوكُم بَعْدَ إِيمٰنِكُمْ كٰفِرِينَ

● Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti SEGOLONGAN dari orang-orang yang DI BERI AL-KITAB (UTUL KITAB), niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang KAFIR SESUDAH kamu BERIMAN. ●

Jelas, Ahli Kitab = Utul Kitab.
Maksudnya Ahli Kitab adalah orang-orang yang di berikan Kitab kepada mereka melalui Rasul mereka dan mempelajari apa yang di dalam Kitab tersebut.

Ali 'Imran 3 : 110

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفٰسِقُونَ

● Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya AHLI KITAB BERIMAN, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ADA YANG BERIMAN dan KEBANYAKAN (AKTHARA) mereka adalah orang-orang yang FASIQ (FAASIQUUN). ●

Kebanyakan Ahli Kitab yang Fasiq dan Kafir itu keadaannya begini :

Ali 'Imran 3 : 112

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوٓا إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ اللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ وَبَآءُو بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ الْأَنۢبِيَآءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ۚ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُوا يَعْتَدُونَ

● Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali dari Allah dan tali dengan manusia, dan mereka kembali mendapat KEMURKAAN dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka KAFIR KEPADA AYAT-AYAT ALLAH dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka DURHAKA ('AS°AU) dan MELAMPAUI BATAS (YA'TADUN). ●

Dan tidak sama antara Ahli Kitab yang Beriman dengan Ahli Kitab yang Kafir :

Ali 'Imran 3 : 113

لَيْسُوا سَوَآءً ۗ مِّنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ أُمَّةٌ قَآئِمَةٌ يَتْلُونَ ءَايٰتِ اللَّهِ ءَانَآءَ الَّيْلِ وَهُمْ يَسْجُدُونَ

● Mereka itu tidak sama; di antara Ahli Kitab itu ada golongan yang LURUS TEGAK (QAA`IMAN), mereka membaca ayat-ayat Allah pada beberapa waktu di malam hari, sedang mereka juga BERSUJUD (YASJUDUN). ●

Ali 'Imran 3 : 114

يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُسٰرِعُونَ فِى الْخَيْرٰتِ وَأُولٰٓئِكَ مِنَ الصّٰلِحِينَ

● Mereka BERIMAN (YUKMINU) kepada Allah dan hari akhirat, mereka menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar dan bersegera kepada (mengerjakan) pelbagai kebaikan; mereka itu termasuk orang-orang yang soleh (S°OOLIHIIN). ●

Ali 'Imran 3 : 199

وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ لَمَن يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِمْ خٰشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا ۗ أُولٰٓئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

● Dan sesungguhnya DI ANTARA AHLI KITAB ada YANG BERIMAN (YUKMINU) kepada Allah dan kepada apa yang DITURUNKAN KEPADA KAMU (ILAIKUM) dan yang DITURUNKAN KEPADA MEREKA (ILAIHIM) sedang mereka berendah diri (KHOOSYI'IIN) kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. Mereka memperoleh ganjaran di sisi Tuhannya. Sesungguhnya Allah amat cepat perhitungan-Nya. ●

Ahli Kitab yang Kafirlah yang ASALNYA Mengeluarkan FATWA-FATWA MUNGKAR :

An-Nisa' 4 : 171

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لَا تَغْلُوا فِى دِينِكُمْ وَلَا تَقُولُوا عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ ۚ إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُۥٓ أَلْقٰىهَآ إِلٰى مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِّنْهُ ۖ فَـَٔامِنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِۦ ۖ وَلَا تَقُولُوا ثَلٰثَةٌ ۚ انتَهُوا خَيْرًا لَّكُمْ ۚ إِنَّمَا اللَّهُ إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ سُبْحٰنَهُۥٓ أَن يَكُونَ لَهُۥ وَلَدٌ ۘ لَّهُۥ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ وَكَفٰى بِاللَّهِ وَكِيلًا

● Wahai AHLI KITAB, janganlah kamu melampaui batas dalam DEEN mu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: "(Tuhan itu) tiga", berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara. ●

JELAS, Ahli Kitab adalah mereka orang-orang yang berada bersama Rasul Nabi Musa dan Isa, dan keturunan mereka yang rapat dengan Kitab mereka dan kemudian mendapati bahawa Allah menurunkan Kitab kepada Rasul Nabi Muhammad dan kebanyakan mereka engkar.

Al-Baqarah 2 : 89

وَلَمَّا جَآءَهُمْ كِتٰبٌ مِّنْ عِندِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْ وَكَانُوا مِن قَبْلُ يَسْتَفْتِحُونَ عَلَى الَّذِينَ كَفَرُوا فَلَمَّا جَآءَهُم مَّا عَرَفُوا كَفَرُوا بِهِۦ ۚ فَلَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الْكٰفِرِينَ

● Dan setelah datang kepada mereka Al Quran dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka, padahal sebelumnya mereka biasa memohon (kedatangan Nabi) untuk mendapat kemenangan atas orang-orang kafir, maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ENGKAR (KAFARU) kepadanya. Maka laknat Allah-lah atas orang-orang yang engkar (KAFIRIN) itu. ●

Al-Ma'idah 5 : 15

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ قَدْ جَآءَكُمْ رَسُولُنَا يُبَيِّنُ لَكُمْ كَثِيرًا مِّمَّا كُنتُمْ تُخْفُونَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ ۚ قَدْ جَآءَكُم مِّنَ اللَّهِ نُورٌ وَكِتٰبٌ مُّبِينٌ

● Hai AHLI KITAB, sesungguhnya telah datang kepadamu Rasul Kami, menjelaskan kepadamu banyak dari isi Al Kitab yang kamu sembunyi kan, dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan KITAB YANG TERANG / JELAS (KITABUN MUBIN). ●

Al-Baqarah 2 : 101

وَلَمَّا جَآءَهُمْ رَسُولٌ مِّنْ عِندِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْ نَبَذَ فَرِيقٌ مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ كِتٰبَ اللَّهِ وَرَآءَ ظُهُورِهِمْ كَأَنَّهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

● Dan setelah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah yang membenarkan apa (kitab) yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang diberi kitab (Taurat) melemparkan kitab Allah ke belakang (punggung)nya, seolah-olah mereka tidak mengetahui (bahwa itu adalah kitab Allah). ●

Al-Ma'idah 5 : 19

يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ قَدْ جَآءَكُمْ رَسُولُنَا يُبَيِّنُ لَكُمْ عَلٰى فَتْرَةٍ مِّنَ الرُّسُلِ أَن تَقُولُوا مَا جَآءَنَا مِنۢ بَشِيرٍ وَلَا نَذِيرٍ ۖ فَقَدْ جَآءَكُم بَشِيرٌ وَنَذِيرٌ ۗ وَاللَّهُ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

● Hai AHLI KITAB, sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami, MENJELASKAN / MENERANGKAN (YUBAIYYINU) kepadamu ketika terputus (pengiriman) rasul-rasul agar kamu tidak mengatakan: "Tidak ada datang kepada kami baik seorang pembawa berita gembira maupun seorang pemberi peringatan". Sesungguhnya telah datang kepadamu pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

Al-Ma'idah 5 : 59

قُلْ يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ هَلْ تَنقِمُونَ مِنَّآ إِلَّآ أَنْ ءَامَنَّا بِاللَّهِ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَآ أُنزِلَ مِن قَبْلُ وَأَنَّ أَكْثَرَكُمْ فٰسِقُونَ

● Katakanlah: "Hai AHLI KITAB, apakah kamu memandang kami salah, hanya lantaran kami beriman kepada Allah, kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya, sedang kebanyakan di antara kamu benar-benar orang-orang yang FASIQ? ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, JELASLAH kepada kita bahawa Ahli Kitab (dan keturunannya) ini wujud walau pun setelah kedatangan Rasul Nabi Muhammad membawa Kitab Al-Quran.

Namun, kebanyakan mereka itu FASIQ tidak beriman walaupun telah nyata kepada mereka kebenaran dan mereka menyaksikan dan mengetahui; tetapi tetap ENGKAR. Mereka DENGKI sebab Allah beri Kitab itu bukan kepada Golongan mereka tetapi kepada Golongan UMMI. Ummi adalah keterangan kepada golongan yang tidak pernah di beri Kitab iaitu Orang Arab. Itu sebab Rasul Nabi Muhammad di gelar RASUL yang UMMI.

Namun sekiranya Ahli Kitab itu :

Al-Ma'idah 5 : 66

وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِم مِّن رَّبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِن فَوْقِهِمْ وَمِن تَحْتِ أَرْجُلِهِم ۚ مِّنْهُمْ أُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ سَآءَ مَا يَعْمَلُونَ

● Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh MENEGAKKAN / MELURUSKAN / MENDIRIKAN (AQAMU) Taurat dan Injil dan (Al Quran) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan MUQTASIDUN. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh KEBANYAKAN mereka. ●

Namun KEBANYAKAN mereka itu orang FASIQ.

Al-Ma'idah 5 : 68

قُلْ يٰٓأَهْلَ الْكِتٰبِ لَسْتُمْ عَلٰى شَىْءٍ حَتّٰى تُقِيمُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْكُم مِّن رَّبِّكُمْ ۗ وَلَيَزِيدَنَّ كَثِيرًا مِّنْهُم مَّآ أُنزِلَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ طُغْيٰنًا وَكُفْرًا ۖ فَلَا تَأْسَ عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِينَ

● Katakanlah: "Hai AHLI KITAB, kamu tidak dipandang sedikit pun hingga kamu MENEGAKKAN (TUQIMU) ajaran-ajaran Taurat, Injil, dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu". Sesungguhnya apa yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dari Tuhanmu akan menambah kedurhakaan dan kekafiran kepada KEBANYAKAN dari mereka; maka janganlah kamu bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir itu. ●

Kita tidak di benarkan berdebat dengan Ahli Kitab melainkan dengan cara baik :

Al-'Ankabut 29 : 46

وَلَا تُجٰدِلُوٓا أَهْلَ الْكِتٰبِ إِلَّا بِالَّتِى هِىَ أَحْسَنُ إِلَّا الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْهُمْ ۖ وَقُولُوٓا ءَامَنَّا بِالَّذِىٓ أُنزِلَ إِلَيْنَا وَأُنزِلَ إِلَيْكُمْ وَإِلٰهُنَا وَإِلٰهُكُمْ وٰحِدٌ وَنَحْنُ لَهُۥ مُسْلِمُونَ

● Dan janganlah kamu berdebat dengan AHLI KITAB, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang zalim di antara mereka, dan katakanlah: "Kami telah beriman kepada (kitab-kitab) yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepadamu; Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu; dan kami hanya kepada-Nya berserah diri (MUSLIMUN)". ●

Al-'Ankabut 29 : 47

وَكَذٰلِكَ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ الْكِتٰبَ ۚ فَالَّذِينَ ءَاتَيْنٰهُمُ الْكِتٰبَ يُؤْمِنُونَ بِهِۦ ۖ وَمِنْ هٰٓؤُلَآءِ مَن يُؤْمِنُ بِهِۦ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا الْكٰفِرُونَ

● Dan demikian (pulalah) Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran). Maka orang-orang yang telah kami berikan kepada mereka Al Kitab (Taurat) mereka beriman kepadanya (Al Quran); dan di antara mereka ada yang beriman kepadanya. Dan tiadalah yang mengingkari ayat-ayat kami selain orang-orang kafir. ●

Orang Munafik berkawan dengan orang Ahli Kitab yang Kafir :

Al-Hasyr 59 : 11

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ نَافَقُوا يَقُولُونَ لِإِخْوٰنِهِمُ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ لَئِنْ أُخْرِجْتُمْ لَنَخْرُجَنَّ مَعَكُمْ وَلَا نُطِيعُ فِيكُمْ أَحَدًا أَبَدًا وَإِن قُوتِلْتُمْ لَنَنصُرَنَّكُمْ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكٰذِبُونَ

● Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang munafik yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara AHLI KITAB : "Sesungguhnya jika kamu diusir niscaya kami pun akan keluar bersamamu; dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu, dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu". Dan Allah menyaksikan bahwa Sesungguhnya mereka benar-benar pendusta. ●

Al-Bayyinah 98 : 6

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ وَالْمُشْرِكِينَ فِى نَارِ جَهَنَّمَ خٰلِدِينَ فِيهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمْ شَرُّ الْبَرِيَّةِ

● Sesungguhnya orang-orang yang kafir dari AHLI KITAB dan orang-orang yang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk. ●

-----
Deduksi

1) Yang di katakan Ahli Kitab itu adalah golongan yang berasal dari Kaum Yahudi dan Nasrani yang telah di beri Kitab Taurat dan Injil dan yang telah mengadakan perjanjian (MITHAAQ) dengan Allah.

2) Sebahagian besar atau kebanyakan dari mereka telah melanggar janji itu, menukarnya (YASHTARU) dengan harga yang sedikit dan mengubah dan menulis sendiri isi Kitab Taurat dan Injil dan mengatakan 'Ini adalah dari SISI ALLAH'. Mereka tahu itu adalah satu pendustaan. Dari golongan Ahli Kitab yang Kafir ini jugalah mereka cuba mengubah Ayat-ayat Al-Quran tetapi tidak dapat kerana di pelihara Allah, maka mereka mereka-reka atau mengada-adakan Kitab Karangan mereka yang SEAKAN-AKAN SERUPA atau SETANDING dengan Al-Quran dan menyesatkan ramai manusia yang menyangka-nyangka.

Inilah yang di maksudkan sebagai MA TASYABAHA MINHU (APA YANG SEAKAN SERUPA Dengan nya [nya = KITAB]) di dalam ayat di bawah :

Ali 'Imran 3 : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang MUHKAMAAT, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) MUTASYABIHAAT (HAMPIR SERUPA). Adapun orang-orang yang dalam qalbunya CONDONG kepada KESESATAN, maka mereka mengikuti APA YANG SEAKAN-AKAN SERUPA DENGAN NYA (MA TASYABAHA MINHU) untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayatNya, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang mempunyai LUBB (ULIL ALBAB). ●


3) Kebanyakan mereka (AHLI KITAB) adalah orang Kafir sesudah Beriman dan juga Fasiq.

4) Golongan Ahli Kitab yang Kafir sesudah beriman inilah ASAL-USULnya manusia yang GEMAR putar-belit, mengubah ayat-ayat Allah dan mengatakan ianya dari Allah, dan kebanyakan SEAKAN ('so-called') ULAMAK zaman kini meletakkan mereka sebagai RUJUKAN Terhormat maka SESAT lagi MENYESATKAN apa sahaja yang di bawa oleh golongan kebanyakan ini.

====
End.

Allah Al-Hadi
====


Khamis, 9 November 2017

Deen Islam tidak susah

(Date written : 09 Nov 2017)

Assalamu 'alaikum.

A'uzubillahi minassyaitoonirrajiim.

Firman Allah :

Al-Hajj 22 : 78

وَجٰهِدُوا فِى اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِۦ ۚ هُوَ اجْتَبٰىكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِى الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚ مِّلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرٰهِيمَ ۚ هُوَ سَمّٰىكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِن قَبْلُ وَفِى هٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ ۚ فَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلٰىكُمْ ۖ فَنِعْمَ الْمَوْلٰى وَنِعْمَ النَّصِيرُ

● Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali TIDAK MENJADIKAN KAMU DALAM DEEN (TATACARA PERATURAN HIDUP) SUATU KESEMPITAN / KESULITAN (HARAJIN). .. ●

Al-Ma'idah 5 : 6

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلٰوةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ ۚ وَإِن كُنتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضٰىٓ أَوْ عَلٰى سَفَرٍ أَوْ جَآءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ الْغَآئِطِ أَوْ لٰمَسْتُمُ النِّسَآءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَآءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُم مِّنْهُ ۚ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍ وَلٰكِن يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُۥ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan solat, maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (tandas) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. ALLAH TIDAK HENDAK (MA YURIDU) MENYULITKAN / MENYEMPITKAN (HARAJIN) KAMU tetapi Dia hendak MEMBERSIHKAN kamu dan menyempurnakan NIKMAT-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur. ●

Al-Ahzab 33 : 38

مَّا كَانَ عَلَى النَّبِىِّ مِنْ حَرَجٍ فِيمَا فَرَضَ اللَّهُ لَهُۥ ۖ سُنَّةَ اللَّهِ فِى الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلُ ۚ وَكَانَ أَمْرُ اللَّهِ قَدَرًا مَّقْدُورًا

● Tidak ada suatu KESEMPITAN (HARAJIN) pun atas Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya. (Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnah-Nya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu. Dan adalah perintah Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku, ●

Al-An'am 6 : 125

فَمَن يُرِدِ اللَّهُ أَن يَهْدِيَهُۥ يَشْرَحْ صَدْرَهُۥ لِلْإِسْلٰمِ ۖ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُۥ يَجْعَلْ صَدْرَهُۥ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِى السَّمَآءِ ۚ كَذٰلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

● Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan mindanya untuk Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan minda /'dada'nya sesak lagi SEMPIT (HARAJAN), seolah-olah dia sedang mendaki langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman. ●

-----
Deen Islam atau Tatacara Peraturan Hidup Islam yang Allah tetapkan atas manusia tidak pernah mahu MENYEMPITKAN atau MENYUSAHKAN atau MEMBEBANKAN (HARAJIN) hidup manusia untuk mematuhi perintahNya.

Semuanya ada kebaikan dan manfaat pada diri kita sendiri. Arahan itu untuk menyempurnakan Nikmat Allah kepada kita.

Larangan Allah pula adalah untuk menghindarkan kita dari mendapat Musibah.

Kalau perintah Allah untuk Berperang jika kita DI PERANGI oleh Kafir Harbi. pun ianya tidak MENYULITKAN. Mati pun takpe pasal diaorang pun mati juga. Ini JUGA TIDAK MENYULITKAN kita sebab kalau kita Bacul dan Tak Melawan, maka LAGI SUSAH, SEMPIT berketurunan hidup sebagai Muslim.

Al-Baqarah 2 : 216

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسٰىٓ أَن تَكْرَهُوا شَيْـًٔا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسٰىٓ أَن تُحِبُّوا شَيْـًٔا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Diwajibkan atas kamu berperang (AL-QITAAL), padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. ●


MasyaAllah.
La quwwata illa billah.

-----
'Korek hidung batal puasa' (padahal tahi hidung penuh, memalukan dan gatal) - ini contoh larangan MENYUSAHKAN dan bukan ketetapan Allah. Ianya Pendapat atau Sangkaan manusia. Sangkaan itu jauh dari kebenaran.

'Masa angkat Takbir bersolat, kena sebut lafaz niat dalam hati - Sahaja aku bersolat 2 rakaat..' - kalau niat tak masuk-masuk tak sah Solat. Maka kadang2 sampai 10 kali angkat takbir. Ini juga Sangkaan dari so-called Ulamak. Maksud Niat tidak di fahami dengan sebenar.


Dan pelbagai lagi. Bezakan pendapat vs Kebenaran.

===
End.

Allah An-Nas°ir
===



Selasa, 7 November 2017

Sifat-sifat orang Masuk Neraka dan Syurga

(Date written : 07 Nov 2017)

Salamun 'alaikum.

Firman Allah:

Qaf 50 : 24

أَلْقِيَا فِى جَهَنَّمَ كُلَّ كَفَّارٍ عَنِيدٍ

● (Allah berfirman:) "Lemparkanlah ke dalam neraka semua orang yang ENGKAR (KAFFARIN) dan KERAS KEPALA ('ANIID), ●

Qaf 50 : 25

مَّنَّاعٍ لِّلْخَيْرِ مُعْتَدٍ مُّرِيبٍ

● yang sangat MENGHALANG KEBAIKAN (AL-KHAIR), MELAMPAUI BATAS (MU'TADIN) lagi RAGU-RAGU (MURIIB). ●

Qaf 50 : 26

الَّذِى جَعَلَ مَعَ اللَّهِ إِلٰهًا ءَاخَرَ فَأَلْقِيَاهُ فِى الْعَذَابِ الشَّدِيدِ

● yang MENJADIKAN beserta Allah ada ILAH yang lain maka lemparkanlah dia ke dalam AZAB yang sangat". ●

Qaf 50 : 31

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ غَيْرَ بَعِيدٍ

● Dan didekatkanlah SYURGA (JANNAH) itu kepada orang-orang yang BERTAQWA (MUTTAQIIN) pada tempat yang tiada jauh (dari mereka). ●

Qaf 50 : 32

هٰذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ

● Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap yang selalu KEMBALI (AWWABIN) lagi MEMELIHARA (HAFIZ°) (semua perintah-perintah-Nya) ●

Qaf 50 : 33

مَّنْ خَشِىَ الرَّحْمٰنَ بِالْغَيْبِ وَجَآءَ بِقَلْبٍ مُّنِيبٍ

● (aitu) orang yang TAKUT (KHASYIYA) kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan QALBU yang BERTAUBAT / KEMBALI (MUNIB) (kepada Allah), ●

====
Deduksi

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas;

Sifat-sifat orang yang masuk Neraka :

1) Engkar arahan Allah (KAFIR)
2) Keras Kepala atau Degil terhadap Perintah Allah ('ANIID)
3) Selalu Menghalang Kebaikan (MANNA'IN LIL KHAIR)
4) Melampau Batas Ketetapan Perintah Allah (MU'TADIIN)
5) Ragu-ragu, tidak percaya atau beriman (MURIIB).
6) Membersertakan Ilah lain beserta Allah (MUSYRIK)

Sifat-sifat orang yang masuk Syurga :

1) Bertaqwa (WASPADA terhadap Allah) (MUTTAQIIN)
2) Selalu KEMBALI kepada Allah (AWWABIIN), selalu kembali Memohon Ampun kepada Allah.
3) Selalu MEMELIHARA titah perintah Allah (HAFIZ°)
4) Takut atau Gementar kepada Allah (KHASYIYA)
5) Qalbu yang sentiasa Kembali kepada Allah (QALBIN MUNIIB).

---
Taubat itu bermaksud Kembali kepada Allah.

====
End.

Allah At-Tawwab.
====

Beri Peringatan dengan Apa ?

(Date written : 7 Nov 2017)

Assalamu 'alaikum.

Firman Allah :

Qaf 50 : 45

نَّحْنُ أَعْلَمُ بِمَا يَقُولُونَ ۖ وَمَآ أَنتَ عَلَيْهِم بِجَبَّارٍ ۖ فَذَكِّرْ بِالْقُرْءَانِ مَن يَخَافُ وَعِيدِ

● Kami lebih mengetahui tentang apa yang mereka katakan, dan kamu sekali-kali bukanlah seorang PEMAKSA (JABBAR) terhadap mereka. MAKA BERI PERINGATANLAH DENGAN AL-QURAN ORANG YANG TAKUT DENGAN ANCAMAN-KU. ●

FA (maka) ZAKKIR (beri peringatanlah) BIL-QUR`AN (dengan Al-Quran) MAN (sesiapa) YAKHAFU (yang takut / bimbang) WA'IID (dengan ancaman-Ku).

-----
Kadang-kadang macam-macam cara kita nak beri peringatan kepada manusia :

-Bersajak
-Menyanyi
-Bersyair
-Berpuisi
atau
-Mengambil KATA-KATA Pujangga Terkenal atau dari Ahli Falsafah terkemuka, yang tidak berasal dari Al-Quran

-Memaculkan perkataan yang INDAH-INDAH dari kepala minda sendiri (kira rasa macam best laaa - contohnya -- pandai2 atau Mengada-adakan (IFTARAA) mengatakan Allah rindu kan air mata kita, kita sakitkan 'hati' Allah (Allah ada 'hati' macam manusia??), api neraka boleh padam dengan air mata manusia -iaitu ucapan Syirik datang dari Mulut orang Jahil yang KONON rasa nak MENGINDAHKAN perkataan) - tulisan2 macam ni sangat banyak di viralkan sekarang.

-Mengambil Kata-kata 'Seakan' / so-called ULAMAK atau yang kita gelar PU, Murabbi, Mursyid, Maulana, dan yang seangkatan dengannya, yang tidak Berasal dari Al-Quran.

----
Firman Allah di atas sudah patutnya cukup JELAS.

Nak beri peringatan ?

Beri Peringatan dengan Al-Quran.

Yang Paling Berkesan dalam nak mengubah diri seseorang hanyalah Al-Quran. Ianya Petunjuk atau Bimbingan dari Allah.

Ianya Wahyu Allah.

Ramai orang mengatakan - Hidayah (Petunjuk) tak sampai-sampai lagi sebab tu tak berubah. Maka bagi dia baca Al-Quran atau Sampaikan Al-Quran kepada mereka dan bukan belajar menyebut Al-Quran sampai mati tapi tak paham2 isi maksud ayat-ayat Al-Quran. Al-Quran untuk di fahami bukan untuk di sebut sahaja tanpa paham.

Al-Quran itulah Al-Huda (Petunjuk) dan Az-Zikri (Peringatan).

Inilah cara Nabi.

Kesemua Rasul Nabi menyampaikan Wahyu Allah kepada manusia. Rasul Nabi tidak mencipta ayat-ayat indah dari minda mereka sendiri. Mereka mendapat Wahyu Allah maka di sampaikan kepada manusia. Itu tugas mereka. Itulah Sunnah terbesar yang kita kena ikut.

-----
Lagi - ia hanya berkesan kepada ?

'..KEPADA orang yang khuatir / takut dengan Ancaman Ku'.

yang tak takut dengan Ancaman Allah itu

bolehlah sampaikan kata2 hikmah dari selain Allah apa bagai... (ini sindiran jangan buat).

Al-Baqarah 2 : 6

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا سَوَآءٌ عَلَيْهِمْ ءَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

● Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri PERINGATAN atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman. ●

Al-Baqarah 2 : 7

خَتَمَ اللَّهُ عَلٰى قُلُوبِهِمْ وَعَلٰى سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلٰىٓ أَبْصٰرِهِمْ غِشٰوَةٌ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● Allah telah mengunci-mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat. ●

dan fahamilah.. Kafir itu bukan pasal dia tak pandai mengucap.

ada yang mengaku beriman, kelihatan beriman tetapi Kafir.

Ada Kafir tidak beriman dan ada Kafir sesudah Beriman.

Belajarlah sesuatu yang di panggil Kebenaran. Kebenaran mesti datang dari Yang Benar - Al-Haq.

Dan kesemua yang dalam Al-Quran itu semuanya kebenaran tanpa ragu.
===
End.

Allah Al-Jabbar.
===
Moga Allah merahmati.

Ahad, 5 November 2017

Masuk Neraka beberapa lama kemudian Masuk Syurga ?

(Tarikh ditulis : 04 Nov 2017)


Kita sering mendengar bahawa orang beriman yang berdosa akan masuk Neraka dulu beberapa lama sebelum di keluarkan dan masuk ke dalam Syurga.

Apakah benar kenyataan ini?


Firman Allah :

Ali 'Imran 3 : 23

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُدْعَوْنَ إِلٰى كِتٰبِ اللَّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلّٰى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

● Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian yaitu Al Kitab,  mereka diseru kepada kitab Allah supaya KITAB ITU MENETAPKAN HUKUM (LIYAHKUM) diantara mereka; kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi (kebenaran). ●

Ali 'Imran 3 : 24

ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا لَن تَمَسَّنَا النَّارُ إِلَّآ أَيَّامًا مَّعْدُودٰتٍ ۖ وَغَرَّهُمْ فِى دِينِهِم مَّا كَانُوا يَفْتَرُونَ

● Hal itu adalah kerana mereka mengatakan  "Kami tidak akan disentuh oleh API NERAKA kecuali BEBERAPA HARI YANG DAPAT DI HITUNG". Mereka diperdayakan dalam DEEN mereka oleh apa yang selalu mereka ADA-ADAKAN (YAFTARUN). ●

Jelas, dari ayat di atas, orang yang mengatakan LEPAS masuk NERAKA beberapa lama, kemudian di keluarkan dan masuk Syurga; adalah datang dari orang yang MENGADA-ADAKAN (YAFTARUN). Orang ini di murkai Allah.

Mari kita lihat dari firman Allah akan tempoh dan jenis manusia yang masuk Neraka :

Al-Baqarah 2 : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Adapun orang-orang yang KAFIR dan MENDUSTAKAN (KAZZABU) ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka KEKAL (KHOOLIDUN) dalamnya. ●

Ali 'Imran : 116

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَن تُغْنِىَ عَنْهُمْ أَمْوٰلُهُمْ وَلَآ أَوْلٰدُهُم مِّنَ اللَّهِ شَيْـًٔا ۖ وَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۚ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang KAFIR, baik harta mereka maupun anak-anak mereka, sekali-kali tidak dapat menolak azab Allah dari mereka sedikitpun. Dan mereka adalah penghuni NERAKA; mereka KEKAL (KHOOLIDUN) di dalamnya. ●

Orang Kafir tidak beriman dan mendustakan ayat-ayat Allah, kekal dalam Neraka.

Al-Baqarah 2 : 81

بَلٰى مَن كَسَبَ سَيِّئَةً وَأَحٰطَتْ بِهِۦ خَطِيٓـَٔتُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● (Bukan demikian), yang benar: barangsiapa berbuat KEJAHATAN dan ia telah DI LIPUTI (AKHOT°AT) oleh DOSANYA, mereka itulah penghuni NERAKA, mereka KEKAL (KHOOLIDUN) di dalamnya. ●

Orang yang melakukan Kejahatan sehingga Dosanya meliputi dirinya - kekal dalam Neraka.


An-Nisa' 4 : 14

وَمَن يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُۥ يُدْخِلْهُ نَارًا خٰلِدًا فِيهَا وَلَهُۥ عَذَابٌ مُّهِينٌ

● Dan barangsiapa yang MENDURHAKAI (YA'S°I) Allah dan Rasul-Nya dan MELANGGAR / MELAMPAUI (YATA'ADDA) BATASAN KETETAPAN (HUDUD)-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia KEKAL (KHOOLIDAN) di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. ●

Orang yang berterusan Durhaka / 'AS°O atau berbuat Maksiat adalah orang FASIQ dan Melampaui Batas Ketetapan Allah (MU'TADIIN), Kekal dalam Neraka.

====
Akhir sekali FAHAMKANlah tentang ini :

Al-Lail 92 : 14

فَأَنذَرْتُكُمْ نَارًا تَلَظّٰى

● Maka, kami memperingatkan kamu dengan NERAKA yang menyala-nyala. ●

Al-Lail 92 : 15

لَا يَصْلٰىهَآ إِلَّا الْأَشْقَى

● TIADA yang masuk ke dalamnya KECUALI ORANG YANG PALING CELAKA, ●

Al-Lail 92 : 16

الَّذِى كَذَّبَ وَتَوَلّٰى

● yang MENDUSTAKAN (kebenaran / ayat-ayat Allah) dan BERPALING (dari ayat-ayat Allah). ●


Ali 'Imran 3 : 131

وَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِىٓ أُعِدَّتْ لِلْكٰفِرِينَ

● Dan peliharalah dirimu dari api NERAKA, YANG DI SEDIAKAN UNTUK ORANG-ORANG YANG KAFIR (KAFIRIN). ●

Al-Baqarah 2 : 24

فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا وَلَن تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِى وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ ۖ أُعِدَّتْ لِلْكٰفِرِينَ

● .. peliharalah dirimu dari NERAKA yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang DISEDIAKAN bagi orang-orang KAFIR (KAFIRIN). ●

Neraka itu HANYA untuk ORANG KAFIR.

Tiada perkataan dalam Al-Quran yang menyebut bahawa Lepas Masuk Neraka, akan di keluarkan dan dapat Masuk Syurga.

Orang Kafir mana boleh masuk Syurga.

Syafaat siapa pun tak akan berguna untuk mengeluarkan manusia yang sudah masuk neraka :

Al-An'am 6 : 70

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيٰوةُ الدُّنْيَا ۚ وَذَكِّرْ بِهِۦٓ أَن تُبْسَلَ نَفْسٌۢ بِمَا كَسَبَتْ لَيْسَ لَهَا مِن دُونِ اللَّهِ وَلِىٌّ وَلَا شَفِيعٌ وَإِن تَعْدِلْ كُلَّ عَدْلٍ لَّا يُؤْخَذْ مِنْهَآ ۗ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ أُبْسِلُوا بِمَا كَسَبُوا ۖ لَهُمْ شَرَابٌ مِّنْ حَمِيمٍ وَعَذَابٌ أَلِيمٌۢ بِمَا كَانُوا يَكْفُرُونَ

● Dan tinggalkan lah orang-orang yang menjadikan CARA HIDUP (DEEN) mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu agar masing-masing diri tidak dijerumuskan ke dalam NERAKA, kerana perbuatannya sendiri. TIDAK AKAN ADA BAGINYA PELINDUNG DAN TIDAK PULA ADA PEMBERI SYAFA'AT SELAIN ALLAH. Dan jika ia menebus dengan segala macam tebusanpun, niscaya tidak akan diterima itu daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan ke dalam NERAKA. Bagi mereka (disediakan) minuman dari air yang sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan KEKAFIRAN mereka dahulu. ●

Al-Baqarah 2 : 48

وَاتَّقُوا يَوْمًا لَّا تَجْزِى نَفْسٌ عَن نَّفْسٍ شَيْـًٔا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفٰعَةٌ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ

● Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (kiamat, yang pada hari itu) seseorang tidak dapat membela orang lain, walau sedikitpun; dan (begitu pula) TIDAK DI TERIMA SYAFA'AT dan TEBUSAN dari padanya, dan tidaklah mereka akan ditolong. ●


Neraka itu yang memasukinya adalah orang yang PALING CELAKA iaitu orang yang DIMURKAI ALLAH dan orang yang DI SESATKAN ALLAH. Kedua-dua golongan ini adalah orang Kafir. Bila dah masuk - tiada siapa boleh kasi Syafa'at atau boleh di tebus dengan harta-benda atau anak-pinak untuk dapat keluar. Kekal (KHOOLIDUN) selamanya di dalamnya.

=====
Fahamilah benar-benar tentang bab Masuk Neraka dan Bab Syafaat ini agar kita tidak MENSYARIKATKAN Allah atau Mensyirikkan Allah dalam nak 'MEMINTA TOLONG orang lain demi MELEPASKAN diri dari Neraka'.

Ostat-ostat sekarang pun ramai IKUT-IKUTAN. Sorang Ostat kata 'kalau tak jumpa saya di Syurga, carilah saya di Neraka dan mintalah agar Allah mengeluarkan saya dari Neraka dan masuk Syurga'. Kira macam kita ni orang soleh dan boleh kasi Syafaat.

Sedarlah, bacalah firman Allah dalam Artikel ini di atas benar-benar (6:70, 2:48). Lagi, masukkan firman Allah, dalam kepala - KEBENARAN sebenar yang di Wahyukan Ini dan BERIMANLAH dengan ayat Allah :

Al-Mu'min 40 : 18

وَأَنذِرْهُمْ يَوْمَ الْءَازِفَةِ إِذِ الْقُلُوبُ لَدَى الْحَنَاجِرِ كٰظِمِينَ ۚ مَا لِلظّٰلِمِينَ مِنْ حَمِيمٍ وَلَا شَفِيعٍ يُطَاعُ

● Berilah mereka peringatan dengan hari yang dekat (hari kiamat iaitu) ketika hati (menyesak) sampai di kerongkongan dengan menahan kesedihan. Orang-orang yang zalim TIDAK MEMPUNYAI TEMAN SETIA seorangpun dan tidak (pula) mempunyai seorang pemberi syafa'at (SYAFII') yang diterima syafa'atnya. ●


Bila Ostat dah cakap MACAM tu, maka penuh sekarang di viralkan ayat-ayat yang sebegini di Media Sosial.

Manusia memang suka MENGIKUT-NGIKUT Kebanyakan manusia yang menyangka-nyangka (6:116).

Bila dah masuk Neraka, tak boleh keluarkan. Siapa pun tak boleh keluarkan termasuk Rasul Nabi Muhammad sekalipun atau sesiapa sahaja.

Az-Zumar 39 : 19

أَفَمَنْ حَقَّ عَلَيْهِ كَلِمَةُ الْعَذَابِ أَفَأَنتَ تُنقِذُ مَن فِى النَّارِ

● Apakah (kamu hendak merubah nasib) orang-orang yang telah pasti ketentuan azab atasnya? Apakah kamu boleh menyelamatkan orang yang berada dalam api neraka? ●

"Kamu" (Anta) dalam ayat di atas adalah di tujukan kepada Rasul Nabi Muhammad. Fahamilah Rasul Nabi Muhammad pun tak boleh nak keluarkan apatah lagi orang lain.

Sebab yang sudah masuk Neraka itu adalah orang yang Kafir - Bagaimana mungkin boleh di keluarkan untuk masuk Syurga. Fikirlah. Tadabburlah firman Allah. Fahamilah agar kita tidak beriktikad yang sesat sehingga berlaku Syirik kepada Allah.

Lagi firman Allah tentang TIADA siapa boleh kasi Syafaat di Akhirat, TIADA siapa boleh menolong :

Al-Baqarah 2 : 48

وَاتَّقُوا يَوْمًا لَّا تَجْزِى نَفْسٌ عَن نَّفْسٍ شَيْـًٔا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفٰعَةٌ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ


● Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (kiamat, yang pada hari itu) seseorang TIDAK DAPAT MEMBELA ORANG LAIN; dan (begitu pula) TIDAK DITERIMA SYAFA'AT dan tebusan dari padanya, dan TIDAKLAH MEREKA AKAN DI TOLONG. ●

Masihkah kita tak faham-faham lagi, di akhirat - Syafa'at siapa pun TIDAK BERGUNA lagi termasuk Syafa'at Rasul Nabi Muhammad.

=====
Ya Rahman.
Rabbana Innana Amanna Faghfirlana Zunubana Waqina 'Azabannar.
=====
Fahamilah Ummul Quran :

Al-Fatihah 1 : 6

اهْدِنَا الصِّرٰطَ الْمُسْتَقِيمَ

● Tunjukilah kami jalan yang lurus, ●

Al-Fatihah 1 : 7

صِرٰطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّآلِّينَ

● (iaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri NIKMAT kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang DIMURKAI dan bukan (pula jalan) mereka yang SESAT. ●


Sila rujuk pautan / link ini untuk mengetahui dengan jelas siapa orang yang Allah murkai dan Allah sesatkan :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/11/orang-yang-dimurkai-dan-orang-yang.html?m=1

Kedua-dua golongan ini adalah termasuk orang-orang Kafir dan akan ke Neraka dan kekal mereka di dalamnya.

----
Golongan yang akan masuk Syurga pula dan kekal di dalamnya adalah golongan yang di beri NIKMAT oleh Allah :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/02/orang-yang-di-beri-nikmat-dalam-al.html?m=1

====
Di dalam ayat-ayat Allah yang lain, Allah ada mengatakan samada masuk ke Syurga atau Neraka adalah berdasarkan Timbangan Kebaikan :

Al-Anbiya 21 : 47

وَنَضَعُ الْمَوٰزِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيٰمَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْـًٔا ۖ وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا ۗ وَكَفٰى بِنَا حٰسِبِينَ

● Kami akan memasang TIMBANGAN (AL-MAWAAZIN) yang TEPAT DAN ADIL (AL-QIST°) pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan. ●

Al-A'raf 7 : 8

وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ ۚ فَمَن ثَقُلَتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Timbangan pada hari itu ialah kebenaran (keadilan), maka barangsiapa BERAT (THAQULAT) TIMBANGAN (MAWAAZINUHU) kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●

Al-Mu'minun 23 : 102

فَمَن ثَقُلَتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Barangsiapa yang berat timbangan (THAQULAT MAWAAZINUHU) (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●


Al-A'raf 7 : 9

وَمَنْ خَفَّتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوٓا أَنفُسَهُم بِمَا كَانُوا بِـَٔايٰتِنَا يَظْلِمُونَ

● Dan siapa yang RINGAN (HAQQAT) TIMBANGAN (MAWAAZINUHU) kebaikannya, maka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, disebabkan mereka selalu MENGINGKARI / MENZALIMI (YAZ°LIMUN) ayat-ayat Kami. ●

Al-Mu'minun 23 : 103

وَمَنْ خَفَّتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوٓا أَنفُسَهُمْ فِى جَهَنَّمَ خٰلِدُونَ

● Dan barangsiapa yang ringan timbangannya (KHAQQAT MAWAAZINUHU), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka KEKAL di dalam NERAKA JAHANNAM. ●


Perhatikanlah bagaimana Firman Allah ini saling berkaitan dan tidak ada Perselisihan Langsung.

Yang masuk Neraka akan TETAP KEKAL di dalamnya.


Yang Ringan Timbangan Kebaikannya adalah kerana mereka itu KAFIR SESUDAH BERIMAN itu sebab TERHAPUS segala Amal Kebaikannya :

Al-Ma'idah : 5

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبٰتُ ۖ وَطَعَامُ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ حِلٌّ لَّكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَّهُمْ ۖ وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الْمُؤْمِنٰتِ وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ مِن قَبْلِكُمْ إِذَآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسٰفِحِينَ وَلَا مُتَّخِذِىٓ أَخْدَانٍ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِالْإِيمٰنِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهُۥ وَهُوَ فِى الْءَاخِرَةِ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● .. Barangsiapa yang KAFIR SESUDAH BERIMAN maka HAPUSLAH AMALANNYA dan ia di hari Akhirat termasuk orang-orang merugi. ●

ATAU ; Orang yang masuk Neraka itu RINGAN Timbangan Kebaikannya -- kerana mereka itu KAFIR YANG TIDAK BERIMAN kerana mendustakan ayat-ayat Allah, juga TERHAPUS SEGALA AMALAN KEBAIKAN mereka.

Al-Mu'minun : 105

أَلَمْ تَكُنْ ءَايٰتِى تُتْلٰى عَلَيْكُمْ فَكُنتُم بِهَا تُكَذِّبُونَ

● Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kamu selalu MENDUSTAKANNYA (TUKAZZIBUUN)? ●

Al-Kahf : 105

أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِـَٔايٰتِ رَبِّهِمْ وَلِقَآئِهِۦ فَحَبِطَتْ أَعْمٰلُهُمْ فَلَا نُقِيمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ وَزْنًا

● Mereka itu orang-orang yang TELAH KUFUR terhadap AYAT-AYAT TUHAN MERKEA dan (kufur terhadap) perjumpaan dengan Dia, maka HAPUSLAH AMALAN-AMALAN MEREKA, dan Kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi (amalan) mereka pada hari kiamat. ●

Al-Ahzab 33 : 19

أَشِحَّةً عَلَيْكُمْ ۖ فَإِذَا جَآءَ الْخَوْفُ رَأَيْتَهُمْ يَنظُرُونَ إِلَيْكَ تَدُورُ أَعْيُنُهُمْ كَالَّذِى يُغْشٰى عَلَيْهِ مِنَ الْمَوْتِ ۖ فَإِذَا ذَهَبَ الْخَوْفُ سَلَقُوكُم بِأَلْسِنَةٍ حِدَادٍ أَشِحَّةً عَلَى الْخَيْرِ ۚ أُولٰٓئِكَ لَمْ يُؤْمِنُوا فَأَحْبَطَ اللَّهُ أَعْمٰلَهُمْ ۚ وَكَانَ ذٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرًا

● ... Mereka itu TIDAK BERIMAN (LA YU'MINU), maka Allah MENGHAPUSKAN AMALAN-AMALAN MEREKA. Dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ●

Orang Musyrik yang Sesat juga adalah jenis Kafir Tidak Beriman, juga terhapus Amalan Kebaikan maka Ringan Timbangan Kebaikanya :

Az-Zumar 39 : 65

وَلَقَدْ أُوحِىَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu. "Jika kamu MEMPERSEKUTUKAN (Tuhan), niscaya akan HAPUSLAH AMALMU dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi. ●

----
Percubaan Keluar dari Neraka :

Al-Mu'minun 23 : 106

قَالُوا رَبَّنَا غَلَبَتْ عَلَيْنَا شِقْوَتُنَا وَكُنَّا قَوْمًا ضَآلِّينَ

● Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat. ●

Al-Mu'minun 23 : 107

رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا مِنْهَا فَإِنْ عُدْنَا فَإِنَّا ظٰلِمُونَ

● Ya Tuhan kami, KELUARKANLAH KAMI (AKHRIJNA) daripadanya (dan kembalikanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim".●

Al-Mu'minun 23 : 108

قَالَ اخْسَـُٔوا فِيهَا وَلَا تُكَلِّمُونِ

● Allah berfirman: "TINGGALLAH dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku. ●

Percubaan untuk KELUAR dari Neraka itu gagal sama sekali. Sesalan di sini juga Kekal, bersama KEKAL NYA berada dalam Siksaan yang Sangat Ngeri.
-----
Keadaan di Neraka:

Ibrahim 14 : 50

سَرَابِيلُهُم مِّن قَطِرَانٍ وَتَغْشٰى وُجُوهَهُمُ النَّارُ

● Pakaian mereka adalah dari pelangkin (TAR) dan muka mereka ditutup oleh api neraka, ●

Al-Muddassir 74 : 28

لَا تُبْقِى وَلَا تَذَرُ

● Neraka Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan. ●

Al-Muddassir 74 : 29

لَوَّاحَةٌ لِّلْبَشَرِ

● PEMBAKAR kulit manusia. ●

Al-Ma'arij 70 : 15

كَلَّآ ۖ إِنَّهَا لَظٰى

● Sekali-kali tidak dapat, sesungguhnya neraka itu adalah api yang bergolak,  ●

Al-Ma'arij 70 : 16

نَزَّاعَةً لِّلشَّوٰى

● yang mengelupas kulit kepala, ●

Al-Mursalat 77 : 32

إِنَّهَا تَرْمِى بِشَرَرٍ كَالْقَصْرِ

● Sesungguhnya neraka itu melontarkan bunga api sebesar dan setinggi istana. ●

Al-A'la 87 : 12

الَّذِى يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرٰى

● (iaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka). ●

Al-A'la 87 : 13

ثُمَّ لَا يَمُوتُ فِيهَا وَلَا يَحْيٰى

● Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup. ●

Al-Gasyiyah 88 : 4

تَصْلٰى نَارًا حَامِيَةً

● memasuki api yang sangat panas (neraka), ●

Al-Gasyiyah 88 : 5

تُسْقٰى مِنْ عَيْنٍ ءَانِيَةٍ

● diberi minum (dengan air) dari sumber yang sangat panas. ●

Al-Gasyiyah 88 : 6

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ

● Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri, ●

Al-Gasyiyah 88 : 7

لَّا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِى مِن جُوعٍ

● yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. ●

Al-Balad 90 : 20

عَلَيْهِمْ نَارٌ مُّؤْصَدَةٌۢ

● Mereka berada dalam neraka yang ditutup rapat. ●

Al-Mu'minun 23 : 104

تَلْفَحُ وُجُوهَهُمُ النَّارُ وَهُمْ فِيهَا كٰلِحُونَ

● Muka mereka dibakar api neraka, dan mereka di dalam neraka itu DALAM KEADAAN BIBIR yang TAK KERUAN (CACAT) (GRIN WITH DISPLACED LIPS = KALIHUN). ●

Ar-Rahman 55 : 44

يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ ءَانٍ

● Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya. ●

An-Naba' 78 : 24

لَّا يَذُوقُونَ فِيهَا بَرْدًا وَلَا شَرَابًا

● mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak (pula mendapat) minuman, ●

An-Naba' 78 : 25

إِلَّا حَمِيمًا وَغَسَّاقًا

● selain air yang mendidih dan nanah, ●

Al-Haqqah 69 : 36

وَلَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِينٍ

● Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. ●


Al-Muzzammil 73 : 13

وَطَعَامًا ذَا غُصَّةٍ وَعَذَابًا أَلِيمًا

● Dan makanan yang menyumbat di kerongkongan dan azab yang pedih. ●

Ad-Dukhan 44 : 43

إِنَّ شَجَرَتَ الزَّقُّومِ

● Sesungguhnya pohon zaqqum itu, ●

Ad-Dukhan 44 : 44

طَعَامُ الْأَثِيمِ

● makanan orang yang banyak berdosa. ●

Ad-Dukhan 44 : 45

كَالْمُهْلِ يَغْلِى فِى الْبُطُونِ

● (Ia) sebagai kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, ●

Ad-Dukhan 44 : 46

كَغَلْىِ الْحَمِيمِ

● seperti mendidihnya air yang amat panas. ●

Ad-Dukhan 44 : 48

ثُمَّ صُبُّوا فَوْقَ رَأْسِهِۦ مِنْ عَذَابِ الْحَمِيمِ

● Kemudian tuangkanlah di atas kepalanya siksaan (dari) air yang amat panas. ●

Ad-Dukhan 44 : 49

ذُقْ إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْكَرِيمُ

● RASAKANLAH, SESUNGGUHNYA KAMU ORANG YANG PERKASA LAGI MULIA. ●

Sindiran dari Allah kepada orang yang SOMBONG, DURHAKA dan ENGKAR Perintah Allah atau selalu mendustakan dan tak peduli kepada ayat-ayat Allah semasa di dunia. Inilah orang Kafir.

=====
Kembali kepada Persoalan siapa kah orang Kafir yang akan masuk Neraka dan Kekal di dalam nya.

Apa yang sangat perlu kita fahami adalah;

Islam itu bukanlah dengan hanya mengucap La ilaha Illallah. Sebab burung kakak tua pun boleh mengucap.

Dan Kafir itu BUKAN bermaksud orang yang Tidak Mengucap.

Kita sangat perlu memahami siapakah orang kafir itu, siapakah orang Islam, beriman, bertaqwa dan beramal soleh.

Orang Kafir itu ada 2 jenis ;

1) Ada Kafir sebab TIDAK BERIMAN dan ini di panggil mendustakan ayat-ayat Allah. Mereka ini tidak percaya kepada isi kitab Allah, tak ambil peduli, menolak, berpaling dari peringatan dan Petunjuk (HUDA) Allah dalam Kitab itu.

2) Ada Kafir yang SETELAH BERIMAN, dan berlaku KUFUR, ANGKUH, ENGKAR, DENGKI dengan orang lain dapat Anugerah dan ENGGAN PATUH Arahan Allah. Inilah KAFIR yang BERIMAN tapi tidak ISLAM Keseluruhan, iaitu TIDAK TUNDUK PATUH kepada kesemua Perintah Allah.

Fahamilah tentang ini. Iblis itu sendiri Beriman kepada Allah. Itu sebab dia takut kepada Allah termasuk keturunannya Syaitan dan juga pengikutnya :

Al-Hasyr 59 : 16

كَمَثَلِ الشَّيْطٰنِ إِذْ قَالَ لِلْإِنسٰنِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّى بَرِىٓءٌ مِّنكَ إِنِّىٓ أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعٰلَمِينَ

● seperti (bujukan) SYAITAN ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, KERANA sesungguhnya aku TAKUT kepada Allah, Rabb semesta Alam". ●

Mengapa di katakan Iblis itu Beriman kepada Allah ? Kerana SIFAT orang beriman itu adalah TAKUT KEPADA ALLAH :

Al-Anfal 8 : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut nama Allah GEMENTAR qalbu mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●

IBLIS adalah makhluk yang dapat berkata-kata (bukan secara terus) dan mendapat arahan Allah secara terus, maka mana mungkin dia tidak beriman kepada Allah.

Namun, Iblis itu Kafir sesudah Beriman. Dia tidak Islam keseluruhannya. Maka bukan sahaja dia mendapat KEMURKAAN ALLAH, malah dia juga DI SESATKAN Allah :


Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah MENYESATKANKU, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, ●

IBLIS berkata: "Ya Tuhanku.." -- dia kenal, mengaku dan BERIMAN kepada Allah. Tapi tak mahu Patuh sesetengah arahan Allah.

-----------
Lagi, fahamilah bahawa IBLIS ini JIN yang berilmu. Itu sebab kita ini Wajib Berilmu kalau tidak asyik tertipu dengan pengikut IBLIS. Dia tahu dia sudah DI SESATKAN Allah.

Dia di SESATKAN kerana FASIQ.

Al-Kahf 18 : 50

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰٓئِكَةِ اسْجُدُوا لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا إِلَّآ إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِۦٓ ۗ أَفَتَتَّخِذُونَهُۥ وَذُرِّيَّتَهُۥٓ أَوْلِيَآءَ مِن دُونِى وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّۢ ۚ بِئْسَ لِلظّٰلِمِينَ بَدَلًا

● Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia MENDURHAKAI / FASIQ (FASAQA) terhadap perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim. ●

Al-Baqarah 2 : 26

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْىِۦٓ أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِهٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِۦ كَثِيرًا وَيَهْدِى بِهِۦ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِۦٓ إِلَّا الْفٰسِقِينَ

● .... Dan tidak ada yang DISESATKAN (YUD°ILLU) Allah kecuali orang-orang yang FASIQ. ●

Orang Fasiq itu tidak beriman :

Yunus 10 : 33

كَذٰلِكَ حَقَّتْ كَلِمَتُ رَبِّكَ عَلَى الَّذِينَ فَسَقُوٓا أَنَّهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

● Demikianlah telah tetap hukuman Tuhanmu terhadap orang-orang yang FASIQ, kerana sesungguhnya mereka TIDAK BERIMAN (LA YU`MINUN).●

----------

Itu sebab fahamilah firman Allah di bawah :

Al-Baqarah 2 : 208

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ادْخُلُوا فِى السِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Hai orang-orang yang BERIMAN, masuklah kamu ke dalam ISLAM KESELURUHANNYA (KAAFFAH), dan janganlah kamu turut LANGKAH-LANGKAH SYAITAN. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. ●

Syaitan atau Bossnya Iblis itu beriman, tetapi Islam separuh, Kafir separuh, maka menjadi Fasiq dan Tercabut Iman. Dan Fasiq itu termasuk orang yang Kafir. Itu sebab orang beriman Allah perintahkan supaya ISLAM KESELURUHANNYA iaitu 'Surrender' / Serah Diri Tunduk Patuh pada keseluruhan perintah Allah dan bukan sebahagian sahaja. Jika kita mengaku beriman tetapi tidak Islam keseluruhannya (KAAFFAH), maka kita menjadi Fasiq, tercabut Iman dan menjadi Kafir.

Setengah arahan Allah boleh ikut. Setengah arahan Allah tak ikut. Inilah langkah-langkah Syaitan :

Al-Baqarah 2 : 34

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰٓئِكَةِ اسْجُدُوا لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا إِلَّآ إِبْلِيسَ أَبٰى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكٰفِرِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia ENGGAN (ABAA) dan SOMBONG (ASTAKBAR) dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang KAFIR. ●

====
Setelah kita mengetahui hanya orang Kafir sahaja yang masuk Neraka dan Kekal di dalamnya maka janganlah kita KAFIR kepada Allah. Peliharalah diri kita dan keluarga kita dari api neraka.

Carilah, Bacalah, Tadabburlah Firman Allah yang di dalamnya penuh Bimbingan Dia, agar kita bertambah IMAN dan mendapat KETAQWAAN kepada Allah dan dapat Beramal Soleh dan akan kita dapat Cahaya yang menerangi di Dunia juga Akirat kelak, untuk menyusuri jalan ke Syurga.

Al-Ma'idah 5 : 16

يَهْدِى بِهِ اللَّهُ مَنِ اتَّبَعَ رِضْوٰنَهُۥ سُبُلَ السَّلٰمِ وَيُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمٰتِ إِلَى النُّورِ بِإِذْنِهِۦ وَيَهْدِيهِمْ إِلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Dengan kitab itulah Allah MENUNJUKI (YAHDI) orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada CAHAYA yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus. ●

Al-Hadid 57 : 12

يَوْمَ تَرَى الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنٰتِ يَسْعٰى نُورُهُم بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمٰنِهِم بُشْرٰىكُمُ الْيَوْمَ جَنّٰتٌ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِينَ فِيهَا ۚ ذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● (iaitu) pada hari ketika kamu melihat orang mukmin laki-laki dan perempuan, sedang CAHAYA mereka bersinar di HADAPAN dan di sebelah KANAN mereka, (dikatakan kepada mereka): "Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (yaitu) SYURGA / JANNAH yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, yang kamu KEKAL di dalamnya. Itulah keberuntungan yang besar". ●

Al-Hadid 57 : 13

يَوْمَ يَقُولُ الْمُنٰفِقُونَ وَالْمُنٰفِقٰتُ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا انظُرُونَا نَقْتَبِسْ مِن نُّورِكُمْ قِيلَ ارْجِعُوا وَرَآءَكُمْ فَالْتَمِسُوا نُورًا فَضُرِبَ بَيْنَهُم بِسُورٍ لَّهُۥ بَابٌۢ بَاطِنُهُۥ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَظٰهِرُهُۥ مِن قِبَلِهِ الْعَذَابُ

● Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari CAHAYAmu". Dikatakan (kepada mereka): "Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya (untukmu)". Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa. ●

====

Ya Allah.

Takut benar diri ini.

Moga di golongkan saya yang hina ini (dan para pembaca) ke dalam RahmatMu Ya Tuhan Yang Tiada Yang Dapat Melindungi dari AzabMu, Melainkan Engkau sendiri, Ya Allah.

Rabbana Amanna Faghfirlana Warhamna Wa anta khairur-Roojimiin.

Al-Mu'minun 23 : 109

إِنَّهُۥ كَانَ فَرِيقٌ مِّنْ عِبَادِى يَقُولُونَ رَبَّنَآ ءَامَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنتَ خَيْرُ الرّٰحِمِينَ

● Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba-hamba-Ku berdoa (di dunia): "Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik. ●

====
End.

Rabbana Z°olamna Anfusana Wa illam Taghfirlana Watarhamna Lanakuunan-Naminal Khoosirin.

Rabbana afrigh 'ailaina S°obran Wa Tawaffana Muslimin

Ya Rahman.
Ya Rahman.

=====

Fatir 35 : 37

وَهُمْ يَصْطَرِخُونَ فِيهَا رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا نَعْمَلْ صٰلِحًا غَيْرَ الَّذِى كُنَّا نَعْمَلُ ۚ أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُم مَّا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجَآءَكُمُ النَّذِيرُ ۖ فَذُوقُوا فَمَا لِلظّٰلِمِينَ مِن نَّصِيرٍ

● Dan mereka berteriak di dalam neraka itu: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan". Dan apakah Kami tidak MEMANJANGKAN UMURMU DALAM MASA YANG CUKUP UNTUK MENGAMBIL PERINGATAN bagi yang mahu mengambil PERINGATAN, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang ZALIM seorang penolongpun. ●

Al-Anbiya 21 : 45

قُلْ إِنَّمَآ أُنذِرُكُم بِالْوَحْىِ ۚ وَلَا يَسْمَعُ الصُّمُّ الدُّعَآءَ إِذَا مَا يُنذَرُونَ

● Katakanlah (hai Muhammad): "Sesungguhnya AKU HANYA MEMBERI PERINGATAN KEPADA KAMU SEKALIAN DENGAN WAHYU dan tiadalah orang-orang yang TULI mendengar seruan, apabila mereka diberi peringatan" ●


Hud 11 : 1

الٓر ۚ كِتٰبٌ أُحْكِمَتْ ءَايٰتُهُۥ ثُمَّ فُصِّلَتْ مِن لَّدُنْ حَكِيمٍ خَبِيرٍ

● Alif laam raa, (inilah) suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara TERPERINCI (FUSS°ILAT) yang diturunkan dari sisi (Allah) Yang Maha Bijaksana lagi Maha Tahu,

Al-An'am 6 : 114

أَفَغَيْرَ اللَّهِ أَبْتَغِى حَكَمًا وَهُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتٰبَ مُفَصَّلًا ۚ وَالَّذِينَ ءَاتَيْنٰهُمُ الْكِتٰبَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُۥ مُنَزَّلٌ مِّن رَّبِّكَ بِالْحَقِّ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

● Maka patutkah aku mencari hakim selain daripada Allah, padahal Dialah yang telah menurunkan kitab (Al Quran) kepadamu dengan TERPERINCI (MUFASS°OLA)? Orang-orang yang telah Kami datangkan kitab kepada mereka, mereka mengetahui bahwa Al Quran itu diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenarnya. Maka janganlah kamu sekali-kali termasuk orang yang ragu-ragu. ●

===
Tambahan.

Berapa Golongan manusia di akhirat nanti ?

Orang Kafir tidak Beriman akan terhapus Amalan Kebaikannya. Maka timbangan kebaikannya kosong dan kekal di Neraka.

Orang Kafir setelah Beriman yang tidak Islam keseluruhannya, juga akan terhapus Amalan Kebaikannya maka Timbangan Kebaikannya kosong dan juga Kekal di Neraka.

Kedua-dua Kafir setelah Beriman, yang di murkai Allah dan Kafir tidak Beriman, yang di sesatkan ini kedua-duanya adalah golongan Zalim (Zalim yang ada berbeza tingkatan, tetapi Zalim) dan ini boleh di kira sebagai satu golongan kerana kedua-duanya masuk neraka dan kekal di dalamnya.

Orang Beriman, Bertaqwa dan Beramal Soleh pula Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan dia, maka berat Timbangan kebaikannya maka akan masuk Syurga dan kekal di dalamnya.

Ada tak golongan lain ?

Ada.

Al-Waqi'ah 56 : 1

إِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ

● Apabila terjadi hari kiamat, ●

Al-Waqi'ah 56 : 7

وَكُنتُمْ أَزْوٰجًا ثَلٰثَةً

● dan kamu menjadi TIGA (THALAATHAH) golongan. ●

Al-Waqi'ah 56 : 8

فَأَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ مَآ أَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ

● Iaitu golongan kanan. Alangkah mulianya golongan kanan itu. ●

Al-Waqi'ah 56 : 9

وَأَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ مَآ أَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ

● Dan golongan kiri. Alangkah sengsaranya golongan kiri itu. ●

Al-Waqi'ah 56 : 10

وَالسّٰبِقُونَ السّٰبِقُونَ

● Dan orang-orang yang paling dahulu (SAABIQUUN) dari yang paling dahulu (SAABIQUUN), ●

Al-Waqi'ah 56 : 11

أُولٰٓئِكَ الْمُقَرَّبُونَ

● Mereka itulah yang didekatkan kepada Allah. ●

Bacalah surah Al-Waqiah seterusnya dan akan kita dapati bahawa Darjat orang SaBiquun dalam Syurga adalah lebih tinggi dari Golongan Kanan.

-----

MasyaAllah.
Laquwwata Illa Billah.

Al-Quran, kitab yang tiada keraguan ini memang tidak akan di jumpai satu kebengkokan atau perselisihan di dalamnya. Ianya berkait-kaitan dalam memberi makna sebenar.

Tanpa meng'aqali iaitu mengaitkan satu kebenaran (ayat Allah) dengan satu kebenaran yang lain (ayat Allah), dan mentadabbur atau mencari maksud yang di belakang atau berdeduksi, pengetahuan kita tak akan meliputi dalam memahami petunjuk Allah.

-----

Golongan kanan inilah di panggil MUQTAS°IDAH / MUQTAS°IDUN di dalam ayat di bawah :

Fatir 35 : 32

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتٰبَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا ۖ فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِّنَفْسِهِۦ وَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌۢ بِالْخَيْرٰتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ

● Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang MENZALIMI DIRI MEREKA SENDIRI dan di antara mereka ada yang MUQTAS°IDUN dan diantara mereka ada (pula) yang LEBIH DAHULU (SAABIQUUN) berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah kurnia yang amat besar. ●

Al-Ma'idah 5 : 66

وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِم مِّن رَّبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِن فَوْقِهِمْ وَمِن تَحْتِ أَرْجُلِهِم ۚ مِّنْهُمْ أُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ سَآءَ مَا يَعْمَلُونَ

● Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh MENDIRIKAN / MELURUSKAN / MENEGAKKAN (AQAMU) Taurat dan Injil dan (AL-QURAN) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat MAKANAN dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan yang MUQTAS°IDAH. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh KEBANYAKAN mereka. ●

Orang yang mendapat Rezeki tak habis-habis berdasarkan ayat di atas adalah orang yang TERPALING KEHADAPAN dan ini di panggil SAABIQUUN - yang terkedapan mendahului orang-orang yang membuat amal baik.

Orang Kebanyakan adalah orang FASIQ dan ZALIM terhadap diri sendiri tanpa Ilmu dan ini golongan kiri dan Kafir.

Golongan Muqtasidun pula adalah Golongan Kanan yang beriman dan beramal S°oleh. Muqtasidun dapat di ertikan dengan Golongan manusia yang Tetap atau Lurus dalam Ketaatan.

Luqman 31 : 32

وَإِذَا غَشِيَهُم مَّوْجٌ كَالظُّلَلِ دَعَوُا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ فَلَمَّا نَجّٰىهُمْ إِلَى الْبَرِّ فَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا كُلُّ خَتَّارٍ كَفُورٍ

● Dan apabila mereka dilamun ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan, lalu sebahagian mereka tetap MELURUSKAN KETAATAN (MUQTAS°IDUN). Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain orang-orang yang tidak setia lagi ENGKAR (KAFUR). ●

=====
Besar benar Rahmat Allah kepada umat manusia. Dari 3 golongan, 2 golongan memasuki syurga Allah.