Navigate

Carian

Selasa, 6 November 2018

Rasul Nabi Muhammad bukan buta huruf

(Date written : 5 Nov 2018)

Pengenalan

Terlalu banyak sebelum ini kita sering di beri faham bahawa Rasul Nabi Muhammad  kita ini adalah seorang buta huruf iaitu tidak reti nak membaca dan menulis.

Persoalannya adakah kenyataan yang di keluarkan itu benar yang di bantu dengan bukti-bukti atau hanya sebuah sangkaan semata-mata ?

Siapakah yang mengatakan Nabi kita ini seorang buta huruf ?

Mari kita masuk dalam

Yang mengatakan Nabi kita ini adalah Buta Huruf adalah dari kalangan para so-called Ulamak sendiri dan mereka bersandarkan kepada firman Allah yang menyatakan bahawa Rasul Nabi Muhammad adalah seorang Ummi.

Firman Allah :

Al-A'raf 7 : 157

الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِىَّ الْأُمِّىَّ الَّذِى يَجِدُونَهُۥ مَكْتُوبًا عِندَهُمْ فِى التَّوْرٰىةِ وَالْإِنجِيلِ يَأْمُرُهُم بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهٰىهُمْ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبٰتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبٰٓئِثَ وَيَضَعُ عَنْهُمْ إِصْرَهُمْ وَالْأَغْلٰلَ الَّتِى كَانَتْ عَلَيْهِمْ ۚ فَالَّذِينَ ءَامَنُوا بِهِۦ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَاتَّبَعُوا النُّورَ الَّذِىٓ أُنزِلَ مَعَهُۥٓ ۙ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● (Iaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang UMMI yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma'ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya. memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●

Kita wajib BERIMAN tentang apa sahaja yang di firman Allah kerana ianya adalah KEBENARAN tanpa ragu dan terlalu banyak pembuktian boleh di berikan tentang kebenaran itu. Tidak ada satupun ayat-ayat Al-Quran yang tidak boleh di buktikan kebenarannya.

Namun, dalam hal ini kita BERIMAN bahawa Rasul Nabi Muhammad adalah seorang UMMI.

Yang kita perlu mendalami adalah apakah maksud UMMI itu yang di firmankan dalam Al-Quran itu bermaksud Buta Huruf atau pun tidak.

Maksud UMMI yang sebenar

Firman Allah lagi :

Al-Jumu'ah 62 : 2

هُوَ الَّذِى بَعَثَ فِى الْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا عَلَيْهِمْ ءَايٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِى ضَلٰلٍ مُّبِينٍ

● Dialah yang mengutus kepada AL-UMMIYYI seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, ●

Firman Allah di atas, hampir kesemua terjemahan menterjemahkan - 'Dialah yang mengutus kepada "kaum yang buta huruf" seorang Rasul...

Sangatlah besar KESALAHAN jika AL-UMMIYYI itu di terjemahkan kepada 'Kaum yang Buta Huruf'. Sebabnya, apakah Rasul Nabi Muhammad di utuskan kepada HANYA KAUM YANG BUTA HURUF ?? (Berdasarkan ayat di atas)

Semestinya tidak sama sekali. Kerana Rasul Nabi Muhammad di utuskan untuk menyampaikan Risalah Allah kepada semua manusia tak kira Buta Huruf atau Tidak.

Makanya UMMI bukanlah Bererti Buta Huruf dalam konteks yang di tujukan kepada Rasul Nabi Muhammad mahupun kepada kaumnya.

Jika begitu, apakah sebenarnya maksud UMMI ini ?

Mari kita perhatikan firman Allah lagi :

Ali 'Imran 3 : 20

فَإِنْ حَآجُّوكَ فَقُلْ أَسْلَمْتُ وَجْهِىَ لِلَّهِ وَمَنِ اتَّبَعَنِ ۗ وَقُل لِّلَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ وَالْأُمِّيِّۦنَ ءَأَسْلَمْتُمْ ۚ فَإِنْ أَسْلَمُوا فَقَدِ اهْتَدَوا ۖ وَّإِن تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْكَ الْبَلٰغُ ۗ وَاللَّهُ بَصِيرٌۢ بِالْعِبَادِ

● Kemudian jika mereka mendebat kamu (tentang kebenaran Islam), maka katakanlah: "Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan (demikian pula) orang-orang yang mengikutiku". Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang UMMI: "Sudahkah kamu Islam (Berserah diri) ?". Jika mereka sudah Islam (berserah diri), sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya. ●

Ayat di atas jelas menunjukkan 2 jenis kumpulan manusia.

Sekumpulan manusia adalah yang kaum yang sudah menerima ajaran Al-Kitab dari Rasul Nabi dahulu manakala sekumpulan lagi pula di gelar kaum yang UMMI yang SECARA DEDUKSI NYA BERMAKSUD KAUM yang belum menerima ajaran mana-mana Kitab sebelum ini.

Maka UMMI bermaksud orang yang belum menerima ajaran mana-mana Kitab sebelum ini.

Rasul Nabi Muhammad adalah dari kaum atau kelompok manusia yang belum menerima ajaran mana-mana kitab, MAKA itulah Rasul kita di gelar Rasul yang UMMI dan bukan bermakna Rasul kita itu adalah seorang Buta Huruf!

Perhatikan firman Allah ini yang sangat menjelaskan maksud UMMI (secara tadabbur) :

Al-'Ankabut 29 : 48

وَمَا كُنتَ تَتْلُوا مِن قَبْلِهِۦ مِن كِتٰبٍ وَلَا تَخُطُّهُۥ بِيَمِينِكَ ۖ إِذًا لَّارْتَابَ الْمُبْطِلُونَ

● Dan kamu tidak pernah membaca sebelumnya (Al Quran) sesuatu Kitab pun dan kamu tidak (pernah) menulis suatu Kitab dengan tangan kananmu; andaikata (demikian), benar-benar ragulah orang yang mengingkari(mu). ●

Bukti lain bahawa Rasul Nabi Muhammad seorang yang bukan Buta Huruf.

Selain UMMI yang bermaksud bukan Buta Huruf pada konteks Rasul kita dan juga kaumnya (selalu di panggil umatnya), mari kita perhatikan firman Allah di bawah ini pula :

Al-'Alaq 96 : 1

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِى خَلَقَ

● BACALAH dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, ●

Al-'Alaq 96 : 4

الَّذِى عَلَّمَ بِالْقَلَمِ

● Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam (MATA PENA / TULISAN), ●

Al-Qiyamah 75 : 16

لَا تُحَرِّكْ بِهِۦ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِۦٓ

● Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran kerana hendak cepat-cepat (menguasai)nya.●

Al-Qiyamah 75 : 18

فَإِذَا قَرَأْنٰهُ فَاتَّبِعْ قُرْءَانَهُۥ

● Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu. ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, jelas Allah suruh Rasul Nabi kita MEMBACA kerana ayat itu di tujukan kepada Nabi, dan Allah mengatakan bahawa Allah mengajar melalui Tulisan (Mata Pena). Jika Allah mengajar kita termasuk Rasul Nabi melalui tulisan, maka semestinya Rasul Nabi kita boleh membaca tulisan tersebut.

Namun, itu tidak bermakna Al-Quran itu di turunkan dalam bentuk tulisan atau kitab, melainkan ianya di wahyukan melalui Jibril Ruhul Qudus.


Bilakah Al-Quran ini di tuliskan atau di bukukan ?

Jawapannya BUKANLAH selepas kematian Rasul Nabi Muhammad, TETAPI semasa Rasul Nabi Muhammad masih hidup.

Firman Allah :

Al-Furqan 25 : 4

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا إِنْ هٰذَآ إِلَّآ إِفْكٌ افْتَرٰىهُ وَأَعَانَهُۥ عَلَيْهِ قَوْمٌ ءَاخَرُونَ ۖ فَقَدْ جَآءُو ظُلْمًا وَزُورًا

● Dan orang-orang kafir berkata: "Al Quran ini tidak lain hanyalah kebohongan yang diada-adakan oleh Muhammad dan dia dibantu oleh kaum yang lain"; maka sesungguhnya mereka telah berbuat suatu kezaliman dan dusta yang besar. ●

Al-Furqan 25 : 5

وَقَالُوٓا أَسٰطِيرُ الْأَوَّلِينَ اكْتَتَبَهَا فَهِىَ تُمْلٰى عَلَيْهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

● Dan mereka berkata: "Dongengan-dongengan orang-orang dahulu, dimintanya supaya DITULISKAN, maka dibacakanlah dongengan itu kepadanya setiap pagi dan petang". ●

Ayat 25:5 di atas jelas MENUNJUKKAN bahawa Al-Quran itu di arah oleh Rasul Nabi Muhammad untuk DI TULISKAN (secara deduksi nya seterusnya DI BUKUKAN) semasa dia masih hidup lagi dan kemudian di bacakan setiap pagi dan petang.

Orang Kafir menuduh Rasul Nabi Muhammad mereka-reka Al-Quran.

Firman Allah :

Hud 11 : 13

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرٰىهُ ۖ قُلْ فَأْتُوا بِعَشْرِ سُوَرٍ مِّثْلِهِۦ مُفْتَرَيٰتٍ وَادْعُوا مَنِ اسْتَطَعْتُم مِّن دُونِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● Bahkan mereka mengatakan: "Muhammad telah membuat-buat Al Quran itu", Katakanlah: "(Kalau demikian), maka datangkanlah sepuluh surat-surat yang dibuat-buat yang menyamainya, dan panggillah orang-orang yang kamu sanggup (memanggilnya) selain Allah, jika kamu memang orang-orang yang benar". ●


Ayat di atas sebenarnya adalah BUKTI JELAS bahawa Rasul Nabi Muhammad BUKANLAH seorang Buta Huruf yang tidak tahu membaca dan menulis.

Sebaliknya, ayat itu memberi tahu kepada kita bahawa orang kafir menuduh Nabi Muhammad mereka-reka sendiri Al-Quran adalah kerana Nabi Muhammad bukanlah seorang Buta Huruf malah seorang yang boleh membaca dan menulis sehingga boleh di tuduh sebagai mereka-reka Al-Quran.


===
End

Allah Al-Jabbar


Ahad, 21 Oktober 2018

Barzakh

(Date written : 21 Oct 2018)

Barzakh ( برزخ)

Pemisah. 'Barrier'

Apa yang di pisahkan :

1) Kesemua berlainan Air Lautan :

a) Laut Mediterranean dengan Lautan Atlantic.
b) Laut Mediterranean dengan Laut Aegean.
c) Lautan Artik dengan Lautan Pacific
d) Lautan Atlantic dengan Lautan Pacific
e) Lautan Indian dengan Pacific
f) Kesemua air lautan seterusnya

Air Lautan tersebut tidak pernah bercampur, mereka tetap terpisah dengan perbezaan ketara sifat air masing2.

(55:20)

2) Kesemua Air Laut dengan Air Sungai.

(25:53)

3) Orang yang sudah mati dengan hari kiamat.

(23:100)

4) Orang yang akan masuk neraka dengan Orang yang akan masuk Syurga.

(25:22)

Hijran Mahjura.

A Forbiden Partition.

Barzakh = Barrier; A Forbidden Partition.

Saddan = Dinding Penghalang / Pemisah.











===
End.

Allah Ar-Raqeeb

Sabtu, 20 Oktober 2018

Sebelum Jadi Soleh

(Date written : 20 Oct 2018)

Soleh itu perbaiki, 'correction' atau juga penambah-baikan juga 'Improvization'.

Ianya juga bermaksud Perbaiki diri atau 'Self-Correction'. Atau juga 'Continuous Improvization'.

Artikel di bawah adalah 'intro' nya ;

https://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/02/soleh-itu-improve.html?m=1

Namun, adakah cara yang Allah tunjukkan kepada kita bagaimana untuk mendapatkan darjat S°OOLIHIIN ini ?

Ada.

Perhatikan Firman Allah ini :

Al-Ahzab 33 : 70

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

● Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah PERKATAAN yang BETUL (QAULAN SADIIDA). ●

Al-Ahzab 33 : 71

يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمٰلَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

● NESCAYA Allah MEMPERBAIKI (YUS°LIH) bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar. ●

Sesungguhnya ayat di atas amatlah besarnya kepada manusia yang selalu mentadabbur firman Allah.

Setiap satu itu ada turutan atau 'sequence' nya.

Sebelum kita menjadi S°OOLIHIN, iaitu sebelum Allah YUS°LIH = Memperbaiki Amalan-amalan kita (AMAL SOLEH), kita di arahkan untuk berkata BETUL atau TEPAT dan juga BENAR.

Fahamkan bab yang ini betul2.

Selalu kita manusia selalu sangat bercakap benda-benda atau tentang informasi yang kita tidak sahkan atau 'verify' dulu. Lepas tu kita terus buat kesimpulan yang berdasarkan sangkaan ('assumption') dan paling teruk kita sebarkan maklumat atau informasi itu kepada orang lain.

Terutamanya pulak atau selalunya pulak pasal orang lain, pasal 'so and so'.

Inilah selalunya terjadi.

Hentikanlah amalan tersebut. Jagalah maruah diri.

Berkatalah sesuatu yang Betul sahaja. Atau berkatalah tentang FAKTA sahaja. Atau berkatalah atau sampaikanlah yang Benar sahaja. Yang kita tak sahkan lagi - kita pun tak faham lagi, janganlah kita sibuk-sibuk nak mengadu domba atau cerita kat orang lain seolah-olah kita tahu. Sedarlah selalunya bila orang dah tahu, kita ni selalu cakap tak betul, hormat orang akan hilang pada kita.

Nak dapat Allah sendiri yang MEMPERBAIKI AMALAN kita adalah dengan kita tetapkan matlamat dan berusaha untuk hanya berkata BETUL.

Speak the Right thing.
Then we will get to Do the Right thing.

Ianya kebenaran dari firman Allah yang tiada keraguan sama sekali.

Moga kita dapat jadi salah seorang S°oolihin (Orang-orang yang Soleh).

====
End.

Allah Al-Haq.
===


Isnin, 8 Oktober 2018

Apa itu Kebahagiaan ?

(Date written : 8 Oct 2018)

Apa itu Bahagia atau Kebahagiaan ?

Berapa banyak buku-buku Mat Saleh tulis bagaimana nak mendapatkan 'Happiness' atau Kebahagiaan..

Kadang-kadang kita selalu mencari-cari di luar isi Kitabullah menjadikan kita berpegang kepada sesuatu yang tak TEPAT atau senang cerita, mengikut orang yang meneka-neka (Guessing).

Perhatikan ayat 6:116. Ianya selalu di olahkan dalam penulisan saya.

Jangan jadi manusia ikut-ikutan.

---
Dalam kehidupan kita, sebenarnya siapa yang layak kasi TAKRIF (Definition) sesuatu dengan TEPAT ?

Kalau tak reti lagi jawab makanya kita ini masih tak tidak dapat Membezakan mana Benar mana Salah.

Jawapannya mudah.

Ilaha Wahidan.

Dari Allahlah, Tuhan Yang Esa.

Hanya Dia sahaja boleh memberikan Takrifan yang TEPAT tentang apa itu Kebahagiaan, tapi kita tidak mentadabbur Al-Quran, maka kita tidak sedar dan tidak Tahu.

Itu yang selalu baca buku Mat Saleh.

Yang selalu baca kitab kononnya 'Ulamak' bagaimana pula.

Serupa juga jika so-called Ulama berkenaan tidak membuat deduksi dari Kebenaran Firman Allah.

Mari kita lihat akan makna فرح

Ianya di sebut sebanyak 22 kali di dalam Al-Quran yang bermaksud Bergembira atau Berbahagia.

Jika kita mentadabbur Al-Quran, mentadarrus dan meng'aqali Al-Quran, iaitu mencari kaitan perkataan dan memikirkan dan membuat deduksi semata-mata :

Akan kita temui Maksud Bahagia yang sebenar.

Firman Allah :

Yunus 10 : 58

قُلْ بِفَضْلِ اللَّهِ وَبِرَحْمَتِهِۦ فَبِذٰلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ

● Katakanlah: "Dengan KURNIA Allah dan RAHMAT-Nya, hendaklah dengan itu mereka BERGEMBIRA (يفرحوا). Kurnia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan". ●

Bayangkan.

Tiba2 kita dapat hadiah RM 1 juta ringgit.

Happy / Gembira ke tidak ?

Ok.

Bayangkan orang yang bagi kita RM 1 juta tu tengok muka pun tahu dia tak ikhlas atau tak happy bagi duit kat kita.

Kita mungkin rasa SETENGAH-GEMBIRA.

Sekarang, bayangkan orang yang bagi kita duit RM 1 juta itu adalah Emak kita sendiri yang kita dah tahu dia memang Sayang dan selalu berbuat baik kepada kita.

Kita dapat Kurniaan / Hadiah / Gift.

Kita dapat Kasih Sayang / Love / Kindness / Rahmat.

Itu lah definasi Bahagia.

Happiness = Receiving Gift / Kurnia + Love / Kindness / Rahmat Allah.

Kebahagiaan = Menerima Hadiah / Kurniaan + Rahmat / Kasih Sayang Allah.

===
Tiada takrifan atau definisi lain.
===
Maka.

Sedarlah.

Berapa banyak Kurniaan dan Rahmat Allah beri kepada kita TAPI kita tak SEDAR.

Kita rasa kita berusaha maka kita dapat.

Atau kita rasa kita ni asyik banyak MASALAH.

Sedangkan MASALAH itu sebenarnya adalah UJIAN Allah. Dia Uji sikit je.

Kita dah mengeluh.

Yang Dia bagi BANYAK kita tak mahu hitung.

Kita hitung UJIAN / MASALAH yang kita dapat je.

Nak Bahagia, HARGAILAH (inilah maksud Syukur yang sebenar = Appreciate) pemberian Allah.

Jika kita hargai pemberian Allah, maka Allah akan tambah Nikmat itu kepada kita.

Merasa Bahagia itu Nikmat kepada kita.

Allah akan tambah Kurniaan dan Rahmat kepada kita, jika kita SENTIASA MENGHARGAI apa yang kita SUDAH ADA.

Bersyukurlah.

Ibrahim 14 : 7

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِى لَشَدِيدٌ

● Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". ●

===
End.

ALLAH Ar-Rahman
ALLAH Ar-Rahim.
ALLAH Asy-Syakur.

Allah sendiri adalah YANG MENGHARGAI.

Buat yang terbaik atau buat yang Betul

(Date written : 8 Oct 2018)

Often we heard people say :

Let's do our best.
Let's make things happen.

(Selalu kita dengar orang-orang berkata :

Mari kita buat yang Terbaik.
Mari kita buat sesuatu berlaku. )

But When we grow older..

We have better statement to hold on to:

Let's do the Right thing.
and then LET things happen.

(Tapi bila kita dah semakin tua..

Kita ada kenyataan yang lebih baik untuk kita pegang :

Marilah kita buat yang Betul.
dan dengan itu membiarkan sesuatu itu berlaku.)

===
Do our best has a very subjective connotation in which our mind will automatically imagining an exertion of effort mostly physical.

(Buat yang terbaik mempunyai konotasi subjektif di mana dalam minda kita akan secara otomatik membayangkan penekanan usaha yang selalunya berbentuk fizikal.)

Memikirkan pasal 'doing the best' pun buat kita tarik nafas dalam.

Doing the Right thing.
(Buat sesuatu yang Betul.)

Membuat kerja yang Betul memerlukan kita memahami kebenaran atau memahami Fakta atau membezakan mana yang salah dan mana benar.

Understanding the Truth is Knowledge. Ilmu pengetahuan itu adalah memahami kebenaran; bukan hanya mendengar atau membaca sesuatu info tanpa paham.
===
We will never do the Best if we dont even know what is right and what is wrong thing to do.

(Kita tak akan pernah buat yang Terbaik jika kita tidak pernah tahu apa yang betul dan apa yang salah di lakukan.)

Hence:-

Doing the RIGHT thing, is
Doing the BEST.

(Maka :-

Buat yang Betul, itulah
Buat yang Terbaik.)

===
Then only we can LET things happen.

(Kemudian barulah kita membiarkan sesuatu itu berlaku.)

Know our limit.
We can never MAKE things happen. (Only He (Allah) Makes things happen.)

(Sedarilah batasan kita.
Kita tak akan pernah dapat MEMBUAT sesuatu itu berlaku. Hanya Allah yang  DAPAT MEMBUAT sesuatu itu berlaku.)

Our choice is only in what we do.
We never have the right to choose the Outcome or the Result.

(Pilihan kita hanyalah pada apa yang kita buat.
Kita tidak pernah ada di beri hak untuk memilih apa Hasil perbuatan kita.)

We can only work on the Cause. Not the Result. The Result is due to the Cause. It is the Law of Cause and Effect.

(Kita hanya boleh buat sesuatu yang menjadi penyebabnya. Bukan Hasilnya. Hasilnya bergantung kepada sebabnya. Itulah Undang-undang Sebab-Akibat.)

Doing the Right thing, will LET things happen accordingly.

(Membuat sesuatu yang BETUL akan menjadikan  sesuatu itu berlaku sewajarnya (dengan perbuatan kita).)

===
End.

Allah Al-Hadi
Allah Al-Haq

Sabtu, 18 Ogos 2018

Hidup dengan Masa Sekarang (Present Moment)

(Date written : 18 Aug 2018)

Ayatul Qursi :

Ya'lamu ma baina aidiihim wa ma khalfahum.

Allah mengetahui apa yang di hadapan dan di belakang mereka.

----
Al-Kahf 18 : 11

فَضَرَبْنَا عَلٰىٓ ءَاذَانِهِمْ فِى الْكَهْفِ سِنِينَ عَدَدًا

● Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu, ●

Bila telinga di tutup,

Dan mata di tutup, dan berada di tempat tiada angin..dan tiada makhluk lain yang menyentuh..

We dont feel the clock is ticking.. (tak rasa masa berlalu).

We cannot experience any events.

Experience vs Feel of Time Passing.

---

===
Something to ponder.
===
Present moment.

Berapa lama kita boleh rasa hidup dengan present moment ? (Mat Saleh selalu mention)

Atau kita hidup sebenarnya dengan EXPECTING the future and observing the HISTORY.

1 second ago is a History.
1 second before is the Future.

1 picosecond ago is also a History.
1 picosecond before is the future.

Divide that to the smallest second possible, it becomes infinite.

===
Berapa lama kita hidup dalam Present Moment ?

Amazingly,

Kita sentiasa sebenarnya melihat sesuatu yang SUDAH berlaku. Sesuatu yang HISTORY.

Sebab,

Proses untuk PENGLIHATAN itu SAMPAI kepada kita pun sudah ada beberapa millisecond.

(Paling cepat di rekod adalah 13 millisecond).

Kita loss that 13 millisecond of EXPERIENCING the PRESENT moment.

Maka sebenarnya kita menyaksikan SEJARAH.

yang telah berlalu.

Something that HAS HAPPENED.

---
Hakikatnya,

We never LIVE in the NOW moment.

Yang kita experience sebenarnya Events yang sudah berlaku, bukan sedang berlaku..

Maka, the first thing to do in LIFE..

Is ACCEPTING.

===
Jika tidak, kita akan sentiasa MENGELUH.

Keluhan adalah sesuatu yang tidak patut sekali-kali KELUAR dari manusia Muslim Mukmin. (Peringatan untuk diri sendiri).

==
Keluhan itulah yang menghasilkan marah, dengki, dan lain2 sifat.

===
ACCEPT.

Good or Bad to our INTERPRETATION of events.

Dan setiap peristiwa atau events yang berlaku itu adalah sejarah dan juga takdir Ilahi. Yang kita saksikan adalah sesuatu yang telah berlaku.

Do Self-Correction if we realize our mistakes.

Terimalah. Dan
Belajarlah dari apa yang telah berlaku.

===
Allah Al-Ghafur.

Moga Allah mengampuni kita semua.

Selasa, 24 Julai 2018

Apakah Iblis di sesatkan Allah ?

(Date written : 23 Jul 2018)


Firman Allah :

Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah MEMUTUSKAN BAHAWA AKU SESAT, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, ●

1) Apakah benar, takdir Allah yang mendahului apa-apa yang kita lakukan ?

*Takdir itu bermaksud ketetapan Allah, sesuatu peristiwa yang sudah berlaku = itu yang sudah di tetapkan. Sesuatu yang belum berlaku, itu belum menjadi Takdir Allah. Namun, sebelum sesuatu kejadian, ciptaan atau events atau peristiwa itu di zahirkan, segalanya memang SUDAH di tulis atau di rekodkan dalam sebuah Kitab yang di panggil Ibu Kitab atau Ummul Kitab (57:22, 27:75, 6:59). Ummul Kitab itulah Luh Mahfuz (Tempat Rekod yang Terpelihara). Hanya setelah di zahirkan perlakuan atau perbuatan atau kejadian atau peristiwa itulah maka terjadi Takdir Allah. Jadi, tidak benar jika mengatakan Takdir Allah itu mendahului apa-apa yang kita lakukan. Yang benarnya adalah apa-apa yang akan kita lakukan, kesemuanya memang sudah tertulis dahulu di Luh Mahfuz atau Ummul Kitab itu, dari sekecil-kecilnya atau sebesar-besarnya, tentang apa yang akan kita lakukan termasuk juga apa yang telah kita lakukan, malah bukan kita sahaja, ianya termasuk segala perlakuan ciptaanNya di Alam Semesta  ini (10:61). Kesemuanya berada dalam Pengetahuan atau Ilmu Allah, dan segala Ilmu Allah  itu berada atau di tulis atau di rekodkan di dalam Ummul Kitab atau Luh Mahfuz ini (22:70).*

2) Apakah memang sudah lama dalam Perancangan Allah untuk menjadikan Iblis ini sesat ?

*Allah tidak berkehendak menjadikan IBLIS itu sesat. Namun Sunnatullah itu adalah suatu KETETAPAN dari Allah yang tidak akan mengalami perubahan (48:23). Sunnatullah ini adalah Rules of Law Allah atau Peraturan Allah, sebagai contoh, berbuat baik di balas baik, berbuat jahat di balas jahat = ini adalah Sunnatullah. Kerana Iblis sudah Fasiq (18:50), Durhaka, Angkuh, Sombong, Enggan, Membantah dan Kufur kepada Allah, maka itu sebab Iblis di sesatkan Allah berdasarkan Sunnatullah atau Kalimatullah mengatakan 'Tiada yang di sesatkan Allah, melainkan orang Fasiq' (2:26). Allah bukan tidak tahu bahawa Iblis akan membantah arahannya, di sebabkan Ilmu Allah ini, yang juga tertulis di dalam Ummul Kitab, maka sebab-akibat itu berlaku, maka terjadilah takdir Allah itu, iaitu Iblis mendurhakai Allah, kemudian di beri izin untuk menyesatkan manusia sehingga hari kiamat. (17:62, 15:37)*

3) Apakah Allah berkehendak untuk Iblis ini menjadi sesat, dan kemudian mengizinkan dia untuk menyesatkan manusia ?

*Kehendak Allah itu adalah tunggal atau Esa, maka hanya kehendak Allah sahaja yang akan berlaku di Alam Semesta ini, dan tidak ada suatu kehendak selain kehendak Allah yang berlaku (28:68, 37:96). Allah berkehendak memberi kehendak kepada Iblis dan juga segala jin dan kepada kita manusia juga Allah berkehendak memberi kita kehendak, namun Allah juga mengarahkan agar Iblis juga Jin dan juga seluruh manusia untuk mengikuti ArahanNya. Namun, kerana kehendak Allah memberi kehendak memilih kepada Iblis/Jin dan manusia (17:19, 20:15, 37:61), dan Allah juga berkehendak mengadili dan memberi balasan kepada Jin dan manusia ini di atas kehendak memilih perbuatan tersebutlah, maka takdir Allah itu terjadi, sesuai dengan kehendak Allah. Iblis di sesatkan Allah dan di beri izin menyesatkan manusia.*

4) Kita manusia, apakah benar, sesudah sekalian lama kita beribadah kepada Allah dan di akhir hayat jika kita DI TAKDIRKAN masuk NERAKA, maka kita akan Kufur kepada Allah, dan mati dalam kekufuran ?

*Sekali lagi, takdir Allah adalah apa-apa event atau peristiwa atau perlakuan atau perbuatan yang sudah berlaku, relatif kepada kita.  Allah tidak pernah MENETAPKAN untuk sesiapa pun masuk Neraka, namun Allah sudah MENETAPKAN berdasarkan Kehendak dan IlmuNya, bahawa, akan di penuhi Neraka Jahannam dengan Jin dan Manusia yang durhaka(11:119). Kalimat Allah atau Ketetapan Allah itu adalah kehendakNya yang tidak dapat di ubah lagi (6:115), maka pasti ada Jin dan Manusia yang akan memenuhi Neraka itu. NAMUN, Allah itu Adil dan tidak pernah MENETAPKAN si polan bin si polan itu akan ke neraka, melainkan memberi kehendak kepada manusia itu memilih perbuatan samada mahu mengikut arahanNya atau tidak mengikut arahanNya (2:256, 18:29) yang mengakibatkan manusia itu berdasarkan Sunnatullah, atau Rules of Law nya, masuk Neraka atau Syurga. Selagi belum sampai Ajal manusia, selagi itu segala amal di rekodkan (36:12, 50:18), dan bergantung kepada kehendak Allah, akan ada sesetengah Rekod buruk itu yang di hapuskan atau KAFFARAH, berdasarkan perbuatan / amal soleh terbaru yang di lakukan hambaNya (13:39, 47:2, 8:29 ). Setelah manusia menemui Ajalnya dan di bangkitkan, segala rekod baik dan buruk di berikan kembali kepada kita dan di hisab, jika berat timbangan kebaikan maka ke Syurga lah kita dan jika ringan timbangan kebaikan relatif kepada kejahatan, maka akan ke Neraka lah kita (7:8-9, 21:47, 23:102-103). Allah tidak pernah menzalimi hambaNya melainkan hambaNya itu yang menzalimi dirinya sendiri dengan memilih melakukan kejahatan, meskipun telah banyak kalimah kebenaran di dengari, namun tidak di endahkan atau di ikuti. (3:182, 42:30, 10:44, 6:104)*

*Kepada Allah, yang Kehendak dan PerbuatanNya tidak terbatas dengan masa lalu, sekarang atau akan datang (2:255, 8:23), segalanya berlaku mengikut KehendakNya dan KetentuanNya, semata-mata. (76:30, 81:29)*

===
Iblis di dalam ayat 15:39 di atas,

Yang mengatakan

'Tuhanku, di sebabkan Engkau telah memutuskan aku sesat...'

Di sinilah KEANGKUHAN Iblis Laknatullah.

Sudah bersalah masih MAHU meletakkan kesalahan itu kepada Allah.

Sedangkan Adam, setelah tahu beliau bersalah, mengatakan dan memohon keampunan Allah, MENGAKUI kezaliman diri..

Rabbana Zalamna Anfusana Wa Illam Taghfirlana Watarhamna La nakunannaminal Khosiriin..


===
End.

Rabbi Anta Waliyyi Fiddunya Wal Akhirah Tawaffani Musliman Wal Hiqni Biss°oolihiin.

===