Navigate

Carian

Selasa, 24 Julai 2018

Apakah Iblis di sesatkan Allah ?

(Date written : 23 Jul 2018)


Firman Allah :

Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah MEMUTUSKAN BAHAWA AKU SESAT, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, ●

1) Apakah benar, takdir Allah yang mendahului apa-apa yang kita lakukan ?

*Takdir itu bermaksud ketetapan Allah, sesuatu peristiwa yang sudah berlaku = itu yang sudah di tetapkan. Sesuatu yang belum berlaku, itu belum menjadi Takdir Allah. Namun, sebelum sesuatu kejadian, ciptaan atau events atau peristiwa itu di zahirkan, segalanya memang SUDAH di tulis atau di rekodkan dalam sebuah Kitab yang di panggil Ibu Kitab atau Ummul Kitab (57:22, 27:75, 6:59). Ummul Kitab itulah Luh Mahfuz (Tempat Rekod yang Terpelihara). Hanya setelah di zahirkan perlakuan atau perbuatan atau kejadian atau peristiwa itulah maka terjadi Takdir Allah. Jadi, tidak benar jika mengatakan Takdir Allah itu mendahului apa-apa yang kita lakukan. Yang benarnya adalah apa-apa yang akan kita lakukan, kesemuanya memang sudah tertulis dahulu di Luh Mahfuz atau Ummul Kitab itu, dari sekecil-kecilnya atau sebesar-besarnya, tentang apa yang akan kita lakukan termasuk juga apa yang telah kita lakukan, malah bukan kita sahaja, ianya termasuk segala perlakuan ciptaanNya di Alam Semesta  ini (10:61). Kesemuanya berada dalam Pengetahuan atau Ilmu Allah, dan segala Ilmu Allah  itu berada atau di tulis atau di rekodkan di dalam Ummul Kitab atau Luh Mahfuz ini (22:70).*

2) Apakah memang sudah lama dalam Perancangan Allah untuk menjadikan Iblis ini sesat ?

*Allah tidak berkehendak menjadikan IBLIS itu sesat. Namun Sunnatullah itu adalah suatu KETETAPAN dari Allah yang tidak akan mengalami perubahan (48:23). Sunnatullah ini adalah Rules of Law Allah atau Peraturan Allah, sebagai contoh, berbuat baik di balas baik, berbuat jahat di balas jahat = ini adalah Sunnatullah. Kerana Iblis sudah Fasiq (18:50), Durhaka, Angkuh, Sombong, Enggan, Membantah dan Kufur kepada Allah, maka itu sebab Iblis di sesatkan Allah berdasarkan Sunnatullah atau Kalimatullah mengatakan 'Tiada yang di sesatkan Allah, melainkan orang Fasiq' (2:26). Allah bukan tidak tahu bahawa Iblis akan membantah arahannya, di sebabkan Ilmu Allah ini, yang juga tertulis di dalam Ummul Kitab, maka sebab-akibat itu berlaku, maka terjadilah takdir Allah itu, iaitu Iblis mendurhakai Allah, kemudian di beri izin untuk menyesatkan manusia sehingga hari kiamat. (17:62, 15:37)*

3) Apakah Allah berkehendak untuk Iblis ini menjadi sesat, dan kemudian mengizinkan dia untuk menyesatkan manusia ?

*Kehendak Allah itu adalah tunggal atau Esa, maka hanya kehendak Allah sahaja yang akan berlaku di Alam Semesta ini, dan tidak ada suatu kehendak selain kehendak Allah yang berlaku (28:68, 37:96). Allah berkehendak memberi kehendak kepada Iblis dan juga segala jin dan kepada kita manusia juga Allah berkehendak memberi kita kehendak, namun Allah juga mengarahkan agar Iblis juga Jin dan juga seluruh manusia untuk mengikuti ArahanNya. Namun, kerana kehendak Allah memberi kehendak memilih kepada Iblis/Jin dan manusia (17:19, 20:15, 37:61), dan Allah juga berkehendak mengadili dan memberi balasan kepada Jin dan manusia ini di atas kehendak memilih perbuatan tersebutlah, maka takdir Allah itu terjadi, sesuai dengan kehendak Allah. Iblis di sesatkan Allah dan di beri izin menyesatkan manusia.*

4) Kita manusia, apakah benar, sesudah sekalian lama kita beribadah kepada Allah dan di akhir hayat jika kita DI TAKDIRKAN masuk NERAKA, maka kita akan Kufur kepada Allah, dan mati dalam kekufuran ?

*Sekali lagi, takdir Allah adalah apa-apa event atau peristiwa atau perlakuan atau perbuatan yang sudah berlaku, relatif kepada kita.  Allah tidak pernah MENETAPKAN untuk sesiapa pun masuk Neraka, namun Allah sudah MENETAPKAN berdasarkan Kehendak dan IlmuNya, bahawa, akan di penuhi Neraka Jahannam dengan Jin dan Manusia yang durhaka(11:119). Kalimat Allah atau Ketetapan Allah itu adalah kehendakNya yang tidak dapat di ubah lagi (6:115), maka pasti ada Jin dan Manusia yang akan memenuhi Neraka itu. NAMUN, Allah itu Adil dan tidak pernah MENETAPKAN si polan bin si polan itu akan ke neraka, melainkan memberi kehendak kepada manusia itu memilih perbuatan samada mahu mengikut arahanNya atau tidak mengikut arahanNya (2:256, 18:29) yang mengakibatkan manusia itu berdasarkan Sunnatullah, atau Rules of Law nya, masuk Neraka atau Syurga. Selagi belum sampai Ajal manusia, selagi itu segala amal di rekodkan (36:12, 50:18), dan bergantung kepada kehendak Allah, akan ada sesetengah Rekod buruk itu yang di hapuskan atau KAFFARAH, berdasarkan perbuatan / amal soleh terbaru yang di lakukan hambaNya (13:39, 47:2, 8:29 ). Setelah manusia menemui Ajalnya dan di bangkitkan, segala rekod baik dan buruk di berikan kembali kepada kita dan di hisab, jika berat timbangan kebaikan maka ke Syurga lah kita dan jika ringan timbangan kebaikan relatif kepada kejahatan, maka akan ke Neraka lah kita (7:8-9, 21:47, 23:102-103). Allah tidak pernah menzalimi hambaNya melainkan hambaNya itu yang menzalimi dirinya sendiri dengan memilih melakukan kejahatan, meskipun telah banyak kalimah kebenaran di dengari, namun tidak di endahkan atau di ikuti. (3:182, 42:30, 10:44, 6:104)*

*Kepada Allah, yang Kehendak dan PerbuatanNya tidak terbatas dengan masa lalu, sekarang atau akan datang (2:255, 8:23), segalanya berlaku mengikut KehendakNya dan KetentuanNya, semata-mata. (76:30, 81:29)*

===
Iblis di dalam ayat 15:39 di atas,

Yang mengatakan

'Tuhanku, di sebabkan Engkau telah memutuskan aku sesat...'

Di sinilah KEANGKUHAN Iblis Laknatullah.

Sudah bersalah masih MAHU meletakkan kesalahan itu kepada Allah.

Sedangkan Adam, setelah tahu beliau bersalah, mengatakan dan memohon keampunan Allah, MENGAKUI kezaliman diri..

Rabbana Zalamna Anfusana Wa Illam Taghfirlana Watarhamna La nakunannaminal Khosiriin..


===
End.

Rabbi Anta Waliyyi Fiddunya Wal Akhirah Tawaffani Musliman Wal Hiqni Biss°oolihiin.

===

Tiada ulasan:

Catat Ulasan