Navigate

Carian

Sabtu, 21 November 2015

Bagaimana nak rasa Allah wujud (3)

Bagaimana nak rasa Allah wujud (3)


( Date written : 28 Dec 2013 - KAS )
( Second Update : 02 Feb 2014 - KAS )
( Third Update : 15 May 2014 - KAS - on the interpretation of La Ilaha Illallah - so that reader could understand better).
( Last Update : 31 Jan 2016)

Intromission
===========

Ini adalah part terakhir dalam siri Artikel Bagaimana nak rasa Allah wujud.

Kali ini akan banyak menerangkan secara lebih detail akan apa yang perlu dilakukan untuk dapat merasakan wujudnya Allah secara mutlak sambil menguatkan hujah-hujah yang pernah di sampaikan dalam part 1 dan part 2.

Ada juga penambahan fakta yang lebih meyakinkan.

======

6 saat delay

Apa ni?

Itu adalah masa "processing" yang diri kita perlukan untuk "execute" arahan dari "Receiver".
Ada experimen sains yang telah dibuat dan TELAH TERBUKTI FAKTA SAINS bahawa PILIHAN kita dan apa yang akan kita BUAT, telah sampai kepada Receiver kita 6 saat sebelum kita melakukan nya!

Experiment telah dijalankan dengan menggunakan brain scanning yang mengesan aktiviti otak. Soalan di keluarkan di mana kalau screen tunjuk merah, tekan butang di tangan kanan dan jika hijau, tekan butang di tangan kiri. Maknanya ada 2 butang.

Pada screen yang menunjukkan aktiviti otak kita, 6 saat sebelum tangan kita tekan butang kanan atau kiri, aktiviti dah menunjukkan dengan tepat,  butang mana yang AKAN ditekan.

Apa maksudnya?

Apa sahaja PILIHAN kita, ianya adalah INSTRUCTION yang kita pasti akan buat.

Ceritanya di sini adalah bukan sahaja ALLAH TAHU apa yang kita lakukan; tetapi DARI ALLAH lah ARAHAN perbuatan tersebut; walau tidak kita "sedari".

Firman Allah :

Yunus : 61

وَمَا تَكُونُ فِى شَأْنٍ وَمَا تَتْلُوا مِنْهُ مِن قُرْءَانٍ وَلَا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ ۚ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍ فِى الْأَرْضِ وَلَا فِى السَّمَآءِ وَلَآ أَصْغَرَ مِن ذٰلِكَ وَلَآ أَكْبَرَ إِلَّا فِى كِتٰبٍ مُّبِينٍ

● Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah (atom) di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam KITAB YANG NYATA (Luh Mahfuzh). ●

Persoalannya adakah perbuatan kita mendahului Luh Mahfuzh?

======

Luh Mahfuzh

Jawapan pada persoalan di atas adalah :

Al-Hadid : 22

مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِى الْأَرْضِ وَلَا فِىٓ أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِى كِتٰبٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَآ ۚ إِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

● Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan TELAH TERTULIS dalam KITAB (Lauhul Mahfuzh) SEBELUM Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ●

Sebelum Allah ciptakan Alam Semesta,  script dah ada tulis dulu dalam Ummul Kitab iaitu Luh Mahfuzh.

Sedikitpun perbuatan kita TIDAK MENDAHULUI apa yang di TULIS di Luh Mahfuzh.

Tak dapat DI NAFIKAN perbuatan yang kita buat, adalah mengikut Script yang dah tertulis. Ianya bermaksud,  segala apa perbuatan yang kita lakukan,  Signal sampai dulu (setelah frequency wave di tune, Receiver kita terima) dan ambik 6 saat untuk proses dan "nampak" macam kita buat pilihan untuk melakukan perbuatan tersebut. Sebenarnya tidak.

Cari perkataan "Deterministic Mechanism".. "inevitable (tak dapat nak elak)"..."can only happen one way"... Dari video eksperimen ini :


http://www.youtube.com/watch?v=N6S9OidmNZM&feature=youtube_gdata_player

Mari kita review lagi Firman Allah :

Al-Qasas : 68

وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَآءُ وَيَخْتَارُ ۗ مَا كَانَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ ۚ سُبْحٰنَ اللَّهِ وَتَعٰلٰى عَمَّا يُشْرِكُونَ

● Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali TIDAK ADA PILIHAN bagi mereka. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (dengan Dia). ●

PAHAM dah Perkataan Allah ni ?

Ayat di atas, MAKSUDNYA apa yang sudah terjadi atau terbentuk, SUDAH TAKDE PILIHAN bagi kita untuk MENUKARNYA. Yang sudah terjadi TAK BOLEH UBAH.

Review lagi :


As-Saffat : 96

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ

● Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu. ●

Sekali lagi,  semuanya berasal kepada apa yang sudah di tulis di dalam Al-Kitab :

Al-A'raf : 37

فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِـَٔايٰتِهِۦٓ ۚ أُولٰٓئِكَ يَنَالُهُمْ نَصِيبُهُم مِّنَ الْكِتٰبِ ۖ حَتّٰىٓ إِذَا جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا يَتَوَفَّوْنَهُمْ قَالُوٓا أَيْنَ مَا كُنتُمْ تَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ ۖ قَالُوا ضَلُّوا عَنَّا وَشَهِدُوا عَلٰىٓ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كٰفِرِينَ

● Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang membuat-buat dusta terhadap Allah atau mendustakan ayat-ayat-Nya? Orang-orang itu akan MEMPEROLEH BAHAGIAN (NASSIIBUHUM) dari AL-KITAB (Luh Mahfuzh); .... ●


Tetapi perhatikan tentang Allah selalu menyebut pasal orang yang MENDUSTAKAN Ayat2 Nya. Ini bermaksud Mendustakan Tanda-tanda Wujud dan Keesaan Dia. Inilah  KESALAHAN paling besar.

Lagi ayat sudah TERTULIS :

Al-Isra' : 58

وَإِن مِّن قَرْيَةٍ إِلَّا نَحْنُ مُهْلِكُوهَا قَبْلَ يَوْمِ الْقِيٰمَةِ أَوْ مُعَذِّبُوهَا عَذَابًا شَدِيدًا ۚ كَانَ ذٰلِكَ فِى الْكِتٰبِ مَسْطُورًا

● .... Yang demikian itu TELAH TERTULIS di dalam KITAB (Luh Mahfuzh). ●

Luh Mahfuzh ada beberapa nama - ianya dinamakan sebagai Kitab, Kitab Induk (UMMUL KITAB), Kitab Yang Nyata.

Hud : 6

وَمَا مِن دَآبَّةٍ فِى الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۚ كُلٌّ فِى كِتٰبٍ مُّبِينٍ

● Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam KITAB YANG NYATA (Luh mahfuzh) (KITABIN MUBIN). ●

Ar-Ra'd : 38

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلًا مِّن قَبْلِكَ وَجَعَلْنَا لَهُمْ أَزْوٰجًا وَذُرِّيَّةً ۚ وَمَا كَانَ لِرَسُولٍ أَن يَأْتِىَ بِـَٔايَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ لِكُلِّ أَجَلٍ كِتَابٌ

●... Bagi tiap-tiap masa ada Kitab (yang tertentu). ●

Maksud ayat di atas, pada setiap masa dah ada ketetapan tertentu yang dah tertulis dalam Luh Mahfuzh, yang akan berlaku dengan pasti bila sampai masanya.


Ar-Ra'd : 39

يَمْحُوا اللَّهُ مَا يَشَآءُ وَيُثْبِتُ ۖ وَعِندَهُۥٓ أُمُّ الْكِتٰبِ

● Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya-lah terdapat Ummul-Kitab (Luh mahfuzh). ●

Al Qur'an ITU di dalam Luh Mahfuzh (Guarded Tablet) :

Az-Zukhruf : 4

وَإِنَّهُۥ فِىٓ أُمِّ الْكِتٰبِ لَدَيْنَا لَعَلِىٌّ حَكِيمٌ

● Dan sesungguhnya Al Quran itu dalam induk Al Kitab (Luh Mahfuzh) di sisi Kami, adalah benar-benar tinggi (nilainya) dan amat banyak mengandung hikmah. ●

Al-Buruj : 21

بَلْ هُوَ قُرْءَانٌ مَّجِيدٌ

● Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al Quran yang mulia, ●

Al-Buruj : 22

فِى لَوْحٍ مَّحْفُوظٍۭ

● yang (tersimpan) dalam Luh Mahfuzh. ●

(Olahan di atas adalah bab TAKDIR, untuk lagi detail, sila baca -
http://bestoflights.blogspot.my/2015/06/what-is-fate.html)

======

Macammana nak rasa Allah ada SENTIASA ?

Ini lah persoalan pokok mengapa Artikel ini di tulis.

Tanya balik pada Diri kita.

Rasa itu datang dari mana?

Bila kita rasa - dari unsur diri yang mana dapat Rasa ni?

Jawapan : 4 Unsur diri yang bernama Sudur (Dada), Qalbu, Fuad dan Lubb.

------
Lapisan paling luar Diri atau Jiwa atau NAFS adalah Sudur (dada). Pada lapisan inilah RASA yang paling jahat.

Apa yang Sudur RASA :
-- Benci (BAGHDHO') :

Ali 'Imran : 118

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِّن دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَآءُ مِنْ أَفْوٰهِهِمْ وَمَا تُخْفِى صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ ۚ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْءَايٰتِ ۖ إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ

● ... Telah nyata KEBENCIAN dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh dada (SUDURUHUM) mereka adalah lebih besar lagi. ... ●

-- Marah (GHAIZHA) :

Ali 'Imran : 119

هٰٓأَنتُمْ أُولَآءِ تُحِبُّونَهُمْ وَلَا يُحِبُّونَكُمْ وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتٰبِ كُلِّهِۦ وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُوٓا ءَامَنَّا وَإِذَا خَلَوْا عَضُّوا عَلَيْكُمُ الْأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ ۚ قُلْ مُوتُوا بِغَيْظِكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata "Kami beriman", dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit hujung jari lantaran marah (GHAIZHI) terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): "Matilah kamu
karena kemarahanmu itu". Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi dada (SUDUR). ●

-- Dendam (GHILLIN) :

Al-Hijr : 47

وَنَزَعْنَا مَا فِى صُدُورِهِم مِّنْ غِلٍّ إِخْوٰنًا عَلٰى سُرُرٍ مُّتَقٰبِلِينَ

● Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam (GHILLIN) yang berada dalam dada mereka (SUDURIHIM), ... ●

-- Berat
-- Sempit
-- Membantah
-- Lapang
-- Menerima Bisikan Syaitan

_____

Jika RASA kita bermain-main di Sudur, Jiwa atau Diri kita adalah dalam kategori atau peringkat NAFS AMMARAH iaitu Jiwa Serakah.

Yusuf : 53

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفْسِىٓ ۚ إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌۢ بِالسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّىٓ ۚ إِنَّ رَبِّى غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● ... sesungguhnya NAFS AMMARAH selalu menyuruh kepada kejahatan,... ●

------

Lapisan Kedua Jiwa adalah Qalbu.
Berpuluh-puluh ayat2 Al Qur'an sebut RASA dari Qalbu  :

Al-Hajj : 46

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَآ أَوْ ءَاذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا ۖ فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصٰرُ وَلٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِى فِى الصُّدُورِ

● maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai qalbu yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah QALBU yang di dalam SUDUR (dada). ●

Ayat di atas Allah mengajar kita bahawa Qalbu memang berada di dalam Sudur (dada). Dan berikut adalah RASA dari Qalbu :

Beriman
Gementar (WAJILAT)
Tunduk (UKHBIT)
Tenang (SAKINAH)
Marah (GHAIZHA)
Takut (KHASYIA)
Khawatir (KHAUF)
Sedih (YAHZANUN)
Memahami (YAFQAHUN)
Lalai (GHAFLAH)
Engkar
Taqwa
Kasih sayang
Bertaubat (MUNIB)
Bersih / Suci (SALIM)
Ragu-ragu (ARTABAT)
Pura-pura (NIFAQ)
Iri (TATAMANNAU)
Berpenyakit (MARADHUN)
Terkunci (KHATAM)
Keras (QOSAT)
Tertutup (GHULFUN)
Puas hati (satisfy) (YATMA IN)

Kesemua yang di atas di ambil dari Ayat-ayat Al Qur'an dari Allah Al Haq - silalah buat rujukan sendiri jika mahu. Elok lah baca Al Qur'an sendiri dan paham kan.
_____

Jika RASA kita sering bermain-main di tahap Qalbu ini, Jiwa atau Diri kita adalah kategori atau peringkat NAFS LAWWAMAH iaitu Jiwa yang Menyesali.

Al-Qiyamah : 2

وَلَآ أُقْسِمُ بِالنَّفْسِ اللَّوَّامَةِ

● dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (NAFS LAWWAMAH). ●

--------

Lapisan ketiga iaitu FUAD pula RASA :

-- Melihat atau Menyaksikan Alam yang tidak nyata yang di panggil BASIRAH.

An-Najm : 11

مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأٰىٓ

● FUADnya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya. ●

Al-An'am : 104

قَدْ جَآءَكُم بَصَآئِرُ مِن رَّبِّكُمْ ۖ فَمَنْ أَبْصَرَ فَلِنَفْسِهِۦ ۖ وَمَنْ عَمِىَ فَعَلَيْهَا ۚ وَمَآ أَنَا۠ عَلَيْكُم بِحَفِيظٍ

● Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti-bukti yang terang; maka barangsiapa melihat (ABSORA) (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barangsiapa buta (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudharatannya kembali kepadanya. Dan aku (Muhammad) sekali-kali bukanlah pemelihara(mu). ●

-- Kuat atau Teguh (TSABBIT) :

Al-Furqan (25) : 32

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْلَا نُزِّلَ عَلَيْهِ الْقُرْءَانُ جُمْلَةً وٰحِدَةً ۚ كَذٰلِكَ لِنُثَبِّتَ بِهِۦ فُؤَادَكَ ۖ وَرَتَّلْنٰهُ تَرْتِيلًا

● Berkatalah orang-orang yang kafir: "Mengapa Al Quran itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?"; demikianlah supaya Kami PERKUAT (NUTSABBIT) FUADmu dengannya dan Kami membacanya secara tartil (teratur dan benar). ●

Hud : 120

وَكُلًّا نَّقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنۢبَآءِ الرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِۦ فُؤَادَكَ ۚ وَجَآءَكَ فِى هٰذِهِ الْحَقُّ وَمَوْعِظَةٌ وَذِكْرٰى لِلْمُؤْمِنِينَ

● Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan (NUTSABBIT) FUADmu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman. ●

-- Kosong (HAWAUN , FARIGHA) :

Ibrahim : 43

مُهْطِعِينَ مُقْنِعِى رُءُوسِهِمْ لَا يَرْتَدُّ إِلَيْهِمْ طَرْفُهُمْ ۖ وَأَفْـِٔدَتُهُمْ هَوَآءٌ

●... sedang mata mereka tidak berkedip-kedip dan FUAD mereka (AF IDAH) kosong (HAWAUN). ●

Al-Qasas : 10

وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسٰى فٰرِغًا ۖ إِن كَادَتْ لَتُبْدِى بِهِۦ لَوْلَآ أَن رَّبَطْنَا عَلٰى قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

● Dan menjadi kosonglah (FARIGHA) FUAD ibu Musa. .. ●

_____

Jika RASA kita sering bermain-main di tahap Fuad ini, Jiwa atau Diri kita adalah kategori atau peringkat NAFS MULHAMAH iaitu Jiwa yang di beri Ilham.

Asy-Syams : 7

وَنَفْسٍ وَمَا سَوّٰىهَا

● dan jiwa (NAFS) serta penyempurnaannya (ciptaannya), ●

Asy-Syams : 8

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوٰىهَا

● maka Allah mengilhamkan (ALHAMAH) kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya. ●

--------

Lapisan paling dalam Jiwa kita adalah LUBB dan yang paling jernih (intipati tanpa lapisan kulit) dan mempunyai RASA yang paling baik. Lubb adalah intipati Jiwa, tidak ada sudah lapisan lagi :

-- Ingat Allah 24 jam - dari Berdiri,  Duduk dan Baring.

-- Melihat Kebesaran Allah pada tanda-tanda atau ayat-ayatNya.

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda (AYATI) bagi orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULIL ALBAB). ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●

______

Jika RASA kita sering bermain-main di tahap Lubb ini, Jiwa atau Diri kita adalah dalam kategori atau peringkat NAFS MUTMAINNAH iaitu Jiwa yang Tenang,  Redha dan Di Redhai Allah.

Al-Fajr : 27

يٰٓأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ

● Hai jiwa yang tenang (NAFS MUTMAINNAH). ●

Al-Fajr : 28

ارْجِعِىٓ إِلٰى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً

● Kembalilah kepada Tuhanmu dengan redha lagi di redhai-Nya. ●

--------

Tanyakan diri kita, tahap mana Rasa kita?

=======

Bagaimana nak pergi dari RASA di lapisan SUDR kepada lapisan Lubb ?


-- Ada telinga dengar ayat2 Allah.
Maksudnya :
1) Dengar Ayat-ayat Al Qur'an.
2) Dengar tanda-tanda wujud Allah melalui pembacaan (mendengar itu membaca, berbunyi dalam minda), kajian, rumusan terhadap Alam Semesta.

-- Ada mata lihat ayat2 Allah.
Maksudnya :
1) Baca Ayat-ayat Al Quran.
2) Lihatlah tanda-tanda wujud Allah melalui pemerhatian, kajian, rumusan terhadap Alam Semesta.

-- Ada Fuad (yang ini adalah lapisan RASA diri kita semasa di dalam Rahim ibu yang Allah sebut dalam Quran), fahamkan ayat2 Allah.
Maksudnya :
1) Fahamkan ayat2 Al Qur'an.
2) Fahamkan dan RASAkan tanda-tanda wujud Allah, iaitu setelah dah dapat MATCHING, iaitu apa sahaja yang Allah sebutkan satu-satu dalam Al-Quran, semuanya ada BUKTI YANG NYATA pada proses penciptaan Langit dan Bumi, dan apa dan sesiapa yang ada di seluruh Alam Semesta ini.

Walau nampak sikit; tapi kerjanya banyak dan berterusan.

Tugas kita hanya kena BERTINDAKBALAS dari apa yang DIPAPARKAN kepada kita, SETELAH kita MELAKUKAN 2 KERJA TERSEBUT - iaitu 

1) DENGAR, LIHAT dan Memikirkan, memahami dan RASA -  Ayat-ayat Al-Quran
2) DENGAR, LIHAT dan Memikirkan, memahami dan RASA -  Ayat-ayat Allah yang selain Al-Quran, iaitu SELURUH penciptaan Allah di dalam Alam Semesta ini.

Dan sebab itu lah 3 deria yang tersebut, pendengaran,  penglihatan dan Fuad di beri "pinjam" kepada Jiwa kita.

Kita tidak boleh Create atau CONCEIVE sesuatu Tindakan kita.Ini bermaksud kita 'KELUARKAN' sendiri PENDAPAT. 

 Itu definitely bukan kerja kita. Tentang ini kita kena YAKIN 100% berdasarkan Firman Allah dan Fakta Sains. Kita hanya  RECEIVE the Specific Wave yang dah di TUNE kan Frequency nya, dan setelah di Proses ianya menjadi PERCEPTION kita tentang apa yang berlaku dan apa yang kita lakukan.

Kita hanya kena RECEIVE bermaksud MERUMUSKAN Fakta yang kita kumpulkan secara DEDUKSI semata-mata, iaitu menerima FAKTA KEBENARAN itu dengan FAKTA KEBENARAN yang lain. 


Dari apa yang kita PERCEIVE inilah, dari apa yang TERPAPAR inilah kita perlu BERTINDAKBALAS atau REACT, i a i t u
SAMADA kita nak PERCAYA (BERIMAN) bahawa YANG TERNYATA atau TERPAPAR itu adalah TANDA-TANDA Wujud Allah dan TANDA-TANDA KEBESARAN NYA atau tidak.

Bila kita MENDUSTAKAN TANDA-TANDA ALLAH inilah kita di balas :

Al-Baqarah : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Adapun orang-orang yang kafir dan MENDUSTAKAN ayat-ayat (tanda-tanda) Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. ●

Ali 'Imran : 11

كَدَأْبِ ءَالِ فِرْعَوْنَ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۚ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا فَأَخَذَهُمُ اللَّهُ بِذُنُوبِهِمْ ۗ وَاللَّهُ شَدِيدُ الْعِقَابِ

● (keadaan mereka) adalah sebagai keadaan kaum Fir'aun dan orang-orang yang sebelumnya; mereka MENDUSTAKAN ayat-ayat (tanda-tanda) Kami; karena itu Allah menyiksa mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan Allah sangat keras siksa-Nya. ●

Al-Ma'idah : 10

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ الْجَحِيمِ

● Adapun orang-orang yang kafir dan MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, mereka itu adalah penghuni neraka. ●

Al-Ma'idah : 86

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ الْجَحِيمِ

● Dan orang-orang kafir serta MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni neraka. ●

Al-An'am : 4

وَمَا تَأْتِيهِم مِّنْ ءَايَةٍ مِّنْ ءَايٰتِ رَبِّهِمْ إِلَّا كَانُوا عَنْهَا مُعْرِضِينَ

● Dan tidak ada suatu ayatpun dari ayat-ayat Tuhan SAMPAI kepada mereka, melainkan mereka selalu BERPALING dari padanya (mendustakannya). ●

Al-An'am : 5

فَقَدْ كَذَّبُوا بِالْحَقِّ لَمَّا جَآءَهُمْ ۖ فَسَوْفَ يَأْتِيهِمْ أَنۢبٰٓؤُا مَا كَانُوا بِهِۦ يَسْتَهْزِءُونَ

● Sesungguhnya mereka telah MENDUSTAKAN yang haq tatkala SAMPAI kepada mereka, maka kelak akan sampai kepada mereka (kenyataan dari) berita-berita yang selalu mereka perolok-olokkan. ●

Al-An'am : 11

قُلْ سِيرُوا فِى الْأَرْضِ ثُمَّ انظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

● Katakanlah: "Berjalanlah di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang MENDUSTAKAN itu". ●

Al-An'am : 21

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِـَٔايٰتِهِۦٓ ۗ إِنَّهُۥ لَا يُفْلِحُ الظّٰلِمُونَ

● Dan siapakah yang lebih aniaya daripada orang yang membuat-buat suatu kedustaan terhadap Allah, atau MENDUSTAKAN ayat-ayat-Nya? Sesungguhnya orang-orang yang aniaya itu tidak mendapat keberuntungan. ●

Al-An'am : 27

وَلَوْ تَرٰىٓ إِذْ وُقِفُوا عَلَى النَّارِ فَقَالُوا يٰلَيْتَنَا نُرَدُّ وَلَا نُكَذِّبَ بِـَٔايٰتِ رَبِّنَا وَنَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

● Dan jika kamu (Muhammad) melihat ketika mereka dihadapkan ke neraka, lalu mereka berkata: "Kiranya kami dikembalikan (ke dunia) dan tidak MENDUSTAKAN ayat-ayat Tuhan kami, serta menjadi orang-orang yang beriman", (tentulah kamu melihat suatu peristiwa yang mengharukan). ●

Al-An'am : 33

قَدْ نَعْلَمُ إِنَّهُۥ لَيَحْزُنُكَ الَّذِى يَقُولُونَ ۖ فَإِنَّهُمْ لَا يُكَذِّبُونَكَ وَلٰكِنَّ الظّٰلِمِينَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ يَجْحَدُونَ

● Sesungguhnya Kami mengetahui bahwasanya apa yang mereka katakan itu menyedihkan hatimu, (janganlah kamu bersedih hati), karena mereka sebenarnya bukan mendustakan kamu, akan tetapi orang-orang yang zalim itu MENGINGKARI ayat-ayat Allah. ●

Al-An'am : 39

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا صُمٌّ وَبُكْمٌ فِى الظُّلُمٰتِ ۗ مَن يَشَإِ اللَّهُ يُضْلِلْهُ وَمَن يَشَأْ يَجْعَلْهُ عَلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami adalah pekak, bisu dan berada dalam gelap gulita. ... ●

Al-An'am : 49

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا يَمَسُّهُمُ الْعَذَابُ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

● Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, mereka akan ditimpa siksa
disebabkan mereka selalu berbuat fasik. ●

Al-An'am : 157

أَوْ تَقُولُوا لَوْ أَنَّآ أُنزِلَ عَلَيْنَا الْكِتٰبُ لَكُنَّآ أَهْدٰى مِنْهُمْ ۚ فَقَدْ جَآءَكُم بَيِّنَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ ۚ فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن كَذَّبَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَصَدَفَ عَنْهَا ۗ سَنَجْزِى الَّذِينَ يَصْدِفُونَ عَنْ ءَايٰتِنَا سُوٓءَ الْعَذَابِ بِمَا كَانُوا يَصْدِفُونَ

● ... Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan yang nyata dari Tuhanmu, petunjuk dan rahmat. Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Allah dan BERPALING daripadanya? Kelak Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang BERPALING dari ayat-ayat Kami dengan siksa yang buruk, disebabkan mereka selalu BERPALING. ●

Al-A'raf : 36

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَاسْتَكْبَرُوا عَنْهَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan MENYOMBONGKAN diri terhadapnya, mereka itu penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. ●

Al-A'raf : 37

فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِـَٔايٰتِهِۦٓ ۚ أُولٰٓئِكَ يَنَالُهُمْ نَصِيبُهُم مِّنَ الْكِتٰبِ ۖ حَتّٰىٓ إِذَا جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا يَتَوَفَّوْنَهُمْ قَالُوٓا أَيْنَ مَا كُنتُمْ تَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ ۖ قَالُوا ضَلُّوا عَنَّا وَشَهِدُوا عَلٰىٓ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كٰفِرِينَ

● Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang membuat-buat dusta terhadap Allah atau MENDUSTAKAN ayat-ayat-Nya? ... ●

Al-A'raf : 40

إِنَّ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَاسْتَكْبَرُوا عَنْهَا لَا تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوٰبُ السَّمَآءِ وَلَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتّٰى يَلِجَ الْجَمَلُ فِى سَمِّ الْخِيَاطِ ۚ وَكَذٰلِكَ نَجْزِى الْمُجْرِمِينَ

● Sesungguhnya orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan MENYOMBONGKAN diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka masuk surga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan. ●

Al-A'raf : 64

فَكَذَّبُوهُ فَأَنجَيْنٰهُ وَالَّذِينَ مَعَهُۥ فِى الْفُلْكِ وَأَغْرَقْنَا الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا قَوْمًا عَمِينَ

● Maka mereka mendustakan Nuh, kemudian Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya dalam bahtera, dan Kami tenggelamkan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang buta (mata hatinya). ●

Al-A'raf : 72

فَأَنجَيْنٰهُ وَالَّذِينَ مَعَهُۥ بِرَحْمَةٍ مِّنَّا وَقَطَعْنَا دَابِرَ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا ۖ وَمَا كَانُوا مُؤْمِنِينَ

● Maka kami selamatkan Hud beserta orang-orang yang bersamanya dengan rahmat yang besar dari Kami, dan Kami tumpas orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, dan tiadalah mereka orang-orang yang beriman. ●

Al-A'raf : 136

فَانتَقَمْنَا مِنْهُمْ فَأَغْرَقْنٰهُمْ فِى الْيَمِّ بِأَنَّهُمْ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَكَانُوا عَنْهَا غٰفِلِينَ

● Kemudian Kami menghukum mereka, maka Kami tenggelamkan mereka di laut disebabkan mereka MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan mereka adalah orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami itu. ●

Al-A'raf : 146

سَأَصْرِفُ عَنْ ءَايٰتِىَ الَّذِينَ يَتَكَبَّرُونَ فِى الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَإِن يَرَوْا كُلَّ ءَايَةٍ لَّا يُؤْمِنُوا بِهَا وَإِن يَرَوْا سَبِيلَ الرُّشْدِ لَا يَتَّخِذُوهُ سَبِيلًا وَإِن يَرَوْا سَبِيلَ الْغَىِّ يَتَّخِذُوهُ سَبِيلًا ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَكَانُوا عَنْهَا غٰفِلِينَ

● Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang benar dari tanda-tanda kekuasaan-Ku. Mereka jika melihat tiap-tiap ayat(Ku), mereka tidak beriman kepadanya. Dan jika mereka melihat jalan yang membawa kepada petunjuk, mereka tidak mau menempuhnya, tetapi jika mereka melihat jalan kesesatan, mereka terus memenempuhnya. Yang demikian itu adalah karena mereka MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan mereka selalu lalai dari padanya. ●

Al-A'raf : 147

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَلِقَآءِ الْءَاخِرَةِ حَبِطَتْ أَعْمٰلُهُمْ ۚ هَلْ يُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

● Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan mendustakan akan menemui akhirat, sia-sialah perbuatan mereka. Mereka tidak diberi balasan selain dari apa yang telah mereka kerjakan. ●

Al-A'raf : 176

وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنٰهُ بِهَا وَلٰكِنَّهُۥٓ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوٰىهُ ۚ فَمَثَلُهُۥ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ۚ ذّٰلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا ۚ فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

● Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan HAWA nya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. ●

Al-A'raf : 177

سَآءَ مَثَلًا الْقَوْمُ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَأَنفُسَهُمْ كَانُوا يَظْلِمُونَ

● Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim. ●

Al-A'raf : 182

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا سَنَسْتَدْرِجُهُم مِّنْ حَيْثُ لَا يَعْلَمُونَ

● Dan orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui. ●

Al-Anfal : 54

كَدَأْبِ ءَالِ فِرْعَوْنَ ۙ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۚ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِ رَبِّهِمْ فَأَهْلَكْنٰهُم بِذُنُوبِهِمْ وَأَغْرَقْنَآ ءَالَ فِرْعَوْنَ ۚ وَكُلٌّ كَانُوا ظٰلِمِينَ

● (keadaan mereka) serupa dengan keadaan Fir'aun dan pengikut-pengikutnya serta orang-orang yang sebelumnya. Mereka MENDUSTAKAN ayat-ayat Tuhannya maka Kami membinasakan mereka disebabkan dosa-dosanya dan Kami tenggelamkan Fir'aun dan pengikut-pengikutnya; dan kesemuanya adalah orang-orang yang zalim. ●

Yunus : 17

فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِـَٔايٰتِهِۦٓ ۚ إِنَّهُۥ لَا يُفْلِحُ الْمُجْرِمُونَ

● Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan kedustaan terhadap Allah atau MENDUSTAKAN ayat-ayat-Nya? Sesungguhnya, tiadalah beruntung orang-orang yang berbuat dosa. ●

An-Nahl : 36

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِى كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطّٰغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلٰلَةُ ۚ فَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

● Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang MENDUSTAKAN. ●

Perhatikan ayat Allah ini baik-baik :

Ta Ha : 48

إِنَّا قَدْ أُوحِىَ إِلَيْنَآ أَنَّ الْعَذَابَ عَلٰى مَن كَذَّبَ وَتَوَلّٰى

Sesungguhnya telah diwahyukan kepada kami bahwa siksa itu (ditimpakan) atas orang-orang yang MENDUSTAKAN dan BERPALING.

Nak cakap apa lagi?

Nak takwil apa lagi? Tak cukup jelas ayat-ayat ALLAH di atas ?

Review :
Allah kata TAK ADA Orang yang Lebih Zalim dari orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat atau tanda-tanda DIA.

Kita Ada Free Will atau ada Kuasa Memilih, bukan tak ada, ada; sekali lagi;  hanya ada satu kuasa memilih iaitu nak BERIMAN atau NAK MENDUSTAKAN - tak nak percaya? - nak juga kata Diri sendiri yang buat, Diri sendiri yang berusaha maka kaya banyak rezeki, Diri sendiri yang pandai,  EGO atau SOMBONG dan masa ni mengambil HAWA jadi Tuhan. HAWA adalah unsur Diri yang BERKEHENDAK kepada Dunia dan perhiasannya. HAWA ni tak mengaku tanda-tanda Allah. HAWA ni MENGAMBIL PUNYA kepunyaan Allah. Macam tuhan.

HAWA ni SANGAT SOMBONG.
Hei! Aku la buat tu semua..
Kalau tak de Aku..mati korang tak makan..
Aku la bagi Idea tu..
Aku ni Praktikal (orang lain tak??)
She thinks she is better than me ?
Aku Boss, aku tau la apa aku buat
Ustaz aku lagi betul menuntut 6 tahun kat Mesir, Ustaz kau belajar kampung je
Aku la paling cool, tak sekecoh mamat tu..
Makcik rasa dah 6 tahun makcik takde dosa
Aku la design benda tu, satu malaya pakai
Aku yang develop tu,  mat arip tu punya code problem


Al-An'am : 150

قُلْ هَلُمَّ شُهَدَآءَكُمُ الَّذِينَ يَشْهَدُونَ أَنَّ اللَّهَ حَرَّمَ هٰذَا ۖ فَإِن شَهِدُوا فَلَا تَشْهَدْ مَعَهُمْ ۚ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَا وَالَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالْءَاخِرَةِ وَهُم بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ

● ... dan janganlah kamu mengikuti HAWA orang-orang yang MENDUSTAKAN ayat-ayat Kami, dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, sedang mereka mempersekutukan Tuhan mereka. ●


Ar-Ra'd : 37

وَكَذٰلِكَ أَنزَلْنٰهُ حُكْمًا عَرَبِيًّا ۚ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَمَا جَآءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا وَاقٍ

● Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al Quran itu sebagai peraturan (yang benar) dalam
bahasa Arab. Dan seandainya kamu mengikuti HAWA mereka (AHWA AHUM) setelah DATANG PENGETAHUAN kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap (siksa) Allah. ●


Al-Furqan : 43

أَرَءَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُۥ هَوٰىهُ أَفَأَنتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلًا

● Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan HAWA nya sebagai tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?, ●


============

End of Mission
----------------

--Pertama

Maksud La ila ha illa Allah
Berdasar segala Fakta Al Quran juga Fakta Saintifik,  inilah maksud yang lebih DALAM Kalimah tauhid tersebut :

Tidak Ada yang Nyata melainkan Allah.

"Jangan ADAKAN yang Nampak NYATA sedangkan sebenarnya ia TIADA."

"NYATAKAN yang SEBENARNYA  ADA walaupun DIA tidak NYATA."

Dengan pernyataan dan pengakuan tersebut, adalah terlebih LUAS dan DALAM dan lebih TERKESAN kepada kehidupan kita dari takrifan kepada :

Tiada Tuhan melainkan ALLAH

La Ilaha Illallah.

Tiada Ilah melainkan Allah - Ilah memang bermaksud Tuhan atau Sembahan iaitu yang di seru, di Puja,  di Puji, di minta pertolongan, di minta hajat.

Tiada SALAH nya terjemahan tersebut.

In fact - tiada salahnya sedikitpun.

Cuma, untuk DAPAT meRASAkan wujud Allah pada DIRI agar lebih mengingatiNya dan MERASAKAN keWujudanNya sentiasa, bukan sahaja kita Nafikan Ilah yang lain selain Allah; kita juga MENAFIKAN yang sesuatu yang LAIN itu langsung tidak WUJUD, apatah lagi nak menjadi Ilah/Tuhan ?

Tiada yang wujud Melainkan Allah.
Tiada yang berkata-kata Melainkan Allah.
Tiada yang mendengar melainkan Allah.
Tiada yang melihat melainkan Allah.
Tiada yang berkehendak melainkan Allah.
Tiada yang hidup melainkan Allah.
Tiada yang berkuasa/berdaya upaya melainkan Allah.

dan seterusnya. ..dan seterusnya

Sekali lagi, Ilah dari segi bahasa Arab memang bermaksud Tuhan atau Sembahan.

Namun, keDALAMan maksud Ilah itu dalam RASA diri kita untuk MERASAKAN Wujud DIA adalah sangat penting untuk memastikan kita benar BERIMAN.

Maka olahan ILAH itu pada DIRI mesti di luaskan dan di perdalami - inilah pun tujuan artikel ini di tulis. Moga Allah merahmati.

Jika kita sentiasa MENYATAKAN wujudnya ALLAH pada semua yang kelihatan atau yang nyata, maka akan MERASA lah kita akan WUJUD ALLAH yang ESA tersebut sentiasa.

-- Kedua

Bangun sahaja dari tidur sehingga kita tidur balik, jika kita nampak BENDA atau Manusia Bergerak, terutama DIRI kita Yang Bergerak atau Menggerakkan, berkata-kata, Membuat sesuatu Kerja, Berehat mahupun Diam, RASAkan SEMUA GERAKAN ITU datangnya dari ALLAH dan GERAK itu semuanya adalah GERAK ALLAH yang terNYATA pada kita atau manusia lain.

Inilah cara zikir atau ingat kita kepada Allah yang terlebih sangat lah efektifnya dari kita bilang buah tasbih sampai 1000 kali sehari namun fikiran kita tah mana-mana (I have done it, some of us have done it - feel for yourself).

Yang kita mahu adalah sehingga kita capai tahap RASA menggunakan LUBB iaitu MENGINGATI ALLAH semasa Berdiri,  Duduk dan Baring.

--Ketiga

Sedar
SEGALA apa yang SUDAH TERJADI, sedang berlaku mahupun AKAN Terjadi, sudah pun TERTULIS dalam script kehidupan seluruh Makhluk Nya di Alam Semesta ini pada Kitab Induk Lauh Mahfuzh dan KESEMUANYA Pasti Terjadi Mengikut APA yang sudah tertulis.  KITA tidak boleh ragu sedikitpun. Ini adalah Allah punya Firman. Wajib kita yakini 100%.

Contoh perubahan TERUS yang sepatutnya berlaku. Isteri tersilap atau terleka menyebabkan baju yang di sterika telah berlubang. Kalau dulu kita marah. Sekarang tidak - JANGAN LAH kita MENDUSTAKAN AYAT-AYAT atau tanda-tanda wujud gerakan yang datang dari ALLAH tersebut kepada KeALPAAN isteri kita. Isteri kita hanya mengikut apa yang 6 SAAT dulu RECEIVER dia terima. Kalau nak marah pun nak marah pada siapa ?

NAK marah pada Allah ke? Jika TETAP kita berpaling dari KEBENARAN tanda-tanda ALLAH ini atau MENDUSTAKAN; dan kita teruskan kemarahan mengikut HAWA yang berada di dalam diri - masa tu Tuhan kita adalah HAWA, dan bukan Allah. Dan pasti kita sudah MENDUSTAKAN ayat-ayat Nya. Masa ITULAH PILIHAN atau FREE WILL kita ada - nak PERCAYA atau tidak itu datang dari Allah. Dan kita akan di balas bila kita TIDAK PERCAYA iaitu MENDUSTAKAN kebenaran (ayat-ayat) tersebut

Itu salah satu contoh yang paling dekat boleh kita amalkan sebab bagi orang dah berkahwin - yang selalu kita ber argue adalah dengan pasangan masing2. Sebab memang banyak masa kita bersama dia dibandingkan orang lain.

Tentang Marah :

Ali 'Imran : 134

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (yaitu) orang-orang yang menafkahkan
(hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menelan (KADZIMIN) kemarahannya (GHAIZHA) dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. ●

Lagi, semasa kita buat sesuatu sambil MENDUSTAKAN tanda-tanda DIA, masa itulah :

Ali 'Imran : 182

ذٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

● (Azab) yang demikian itu adalah disebabkan perbuatan tanganmu sendiri, dan bahawasanya Allah sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Nya. ●


Al-Anfal : 51

ذٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلّٰمٍ لِّلْعَبِيدِ

● (Siksa yang) Demikian itu disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri. Sesungguhnya Allah sekali-kali tidak menganiaya hamba-Nya, ●

Asy-Syura : 30

وَمَآ أَصٰبَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ

● Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). ●

Masa kita MENAFIKAN tanda-tanda atau ayat-ayat Allah tersebut lah atau masa kita GHAFLAH (lalai) - masa tulah kita menanggung sendiri apa kesan tindakan yang kita buat.

===========
End of Words
===========

--------------- key note ----------------
Rasalah, sedarlah dengan RASA SEBENAR tentang WUJUD DIA.
Tidak ada Yang NYATA Melainkan ALLAH.

JANGAN Adakan Yang Nyata Sedangkan Ia semuanya TIDAK WUJUD.

NYATAKAN yang WUJUD SEBENAR meskipun DIA tidak NYATA.

-----------------------------------------------

=======

Tak cukup lagi?

Tentang Takwil ayat Allah :

Ali 'Imran : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti apa-apa yang menyerupai daripadanya (MA TASYABAHU), untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman
kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULUL ALBAB). ●

Kalau tak tahu nak takwil, jangan takwil sesuka HAWA - maknanya jadi lain,  orang yang baca terjemahan Al Quran jadi lain.

Kena pakai LUBB baru Allah bagi paham.  Janganlah sebab dah belajar 6 tahun kat Mesir bila orang tanya soalan,  kita main jawab je. Esok dosa orang tu kita tanggung :

An-Nahl : 25

لِيَحْمِلُوٓا أَوْزَارَهُمْ كَامِلَةً يَوْمَ الْقِيٰمَةِ ۙ وَمِنْ أَوْزَارِ الَّذِينَ يُضِلُّونَهُم بِغَيْرِ عِلْمٍ ۗ أَلَا سَآءَ مَا يَزِرُونَ

● (ucapan mereka) menyebabkan mereka memikul dosa-dosanya dengan sepenuh-penuhnya pada hari kiamat, dan sebahagian dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikitpun (bahwa mereka disesatkan). Ingatlah, amat buruklah dosa yang mereka pikul itu. ●

Nak habis buku tebal 3 inci saya boleh habis dalam seminggu baca dan paham. Rupanya nak habis 6236 ayat-ayat Allah iaitu Al Qur'an Al Kareem, dan PAHAM - perghh.. Even spend 6 jam sehari atau lebih berterusan selama 5 bulan tak habis paham. Rupanya memang Allah tak mahu kita paham laju-laju - ada Tartil.

Al-Qiyāmah :16 - Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Quran karena hendak cepat-cepat (menguasai)nya.
Al-Qiyāmah :17 - Sesungguhnya atas tanggungan Kamilah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya.
Al-Qiyāmah :18 - Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu.
Al-Qiyāmah :19 - Kemudian, sesungguhnya atas tanggungan Kamilah penjelasannya.

Apa yang saya dapati,  saya telah bertukar dari satu terjemahan Al Quran kepada satu terjemahan Al Qur'an kepada satu lagi terjemahan Al Quran sehingga saya kena faham bahasa Arab sendiri dan apa yang Allah maksudkan dengan setiap perkataan yang Allah pilih.

Benarlah Allah :

Al-Hijr : 9

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحٰفِظُونَ

● Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. ●

Yang terjadi pada kitab-kitab yang lain, seperti Injil atau Taurat, mula2 Ulama atau Pendita atau Ahli Kitab diaorang "menterjemah" kan sendiri dan meninggalkan maksud asal, lama-lama sebab EGO sudah amat besar, dah rasa orang asyik dengar cakap dia, mula start MENGUBAH ayat-ayat Allah. Mereka ubah Ayat-Ayat Allah :

Al-Ma'idah : 41

يٰٓأَيُّهَا الرَّسُولُ لَا يَحْزُنكَ الَّذِينَ يُسٰرِعُونَ فِى الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُوٓا ءَامَنَّا بِأَفْوٰهِهِمْ وَلَمْ تُؤْمِن قُلُوبُهُمْ ۛ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُوا ۛ سَمّٰعُونَ لِلْكَذِبِ سَمّٰعُونَ
لِقَوْمٍ ءَاخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ ۖ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِنۢ بَعْدِ مَوَاضِعِهِۦ ۖ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هٰذَا فَخُذُوهُ وَإِن لَّمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُوا ۚ وَمَن يُرِدِ اللَّهُ فِتْنَتَهُۥ فَلَن تَمْلِكَ لَهُۥ مِنَ اللَّهِ شَيْـًٔا ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ لَمْ يُرِدِ اللَّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلُوبَهُمْ ۚ لَهُمْ فِى الدُّنْيَا خِزْىٌ ۖ وَلَهُمْ فِى الْءَاخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● ..mereka (orang Yahudi) merubah perkataan-perkataan (Taurat) dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: "Jika diberikan ini (yang sudah di rubah-rubah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah". .. ●

Sehingga sekarang, Ayat2 Al Quran dalam bahasa Asal masih KEKAL TERPELIHARA dan itu adalah janji Allah. Bersyukur lah.

Namun, punya lah banyak terjemahan nya saya jumpa lain dari maksud asal. Ada setengah Ulama dah meletakkan TAKWILAN mereka sendiri kepada makna perkataan sedangkan itu adalah takwilan mereka sahaja. SEPATUTNYA kena kekalkan MAKNA ASAL.

As-Sajdah : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ
أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

Contoh Terjemahan sudah di takwilkan :

● Allah mentadbirkan makhluk-makhlukNya; (bagi melaksanakan tadbirNya itu Ia menurunkan segala sebab dan peraturan) dari langit ke bumi; kemudian diangkat naik kepada pengetahuanNya (segala yang berlaku dari perlaksanaan tadbirNya itu untuk dihakimiNya) pada suatu masa yang (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) banyak bilangan tahunnya menurut hitungan masa kamu yang biasa. ●

"KONONNYA" nak bagi paham - tak boleh pakai sebab orang yang mentakwil pun TAK PAHAM.

Dan ini terjemahan yang lebih baik namun masih tak tepat (BACA Arasy dan Wujud Allah di mana ) :

● Dia mengatur "urusan" dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu. ●

YAUM = satu hari
ALFA SANATIN = seribu tahun
MIMMA TA'UDDUN = menurut perhitunganmu.

Perkataan Allah pilih jangan takwil sendiri kalau awak tak paham.  5 tahun saya cari jawapan kepada persoalan maksud ayat Al Quran di atas termasuk tanya Mufti Mesir. Tak dapek jawapan nya dari Ulama Islam kita. Namun saya jumpa jawapan bila study Teori Relativiti Enstein.
1 hari kelajuan cahaya = 1000 tahun.

Kepada Ulama yang tak berapa paham nak takwil, sila kekalkan makna asal perkataan Bahasa Arab tu yang Allah guna. Janganlah mengada-adakan sesuatu mengikut sangkaan semata-mata :


Al-'Ankabut : 13

وَلَيَحْمِلُنَّ أَثْقَالَهُمْ وَأَثْقَالًا مَّعَ أَثْقَالِهِمْ ۖ وَلَيُسْـَٔلُنَّ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ عَمَّا كَانُوا يَفْتَرُونَ

● Dan sesungguhnya mereka akan memikul beban (dosa) mereka, dan beban-beban (dosa yang lain) di samping beban-beban mereka sendiri, dan sesungguhnya mereka akan ditanya pada hari kiamat tentang apa yang selalu mereka ada-adakan. ●

Yunus : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

---------

Apa kaitan ayat-ayat Al Quran tentang nak rasa wujud Allah ni ?

SANGAT BERKAITAN.

Untuk merasa wujudnya Allah, kena guna pendengaran,  penglihatan dan RASA (fuad atau lubb) untuk memerhatikan ayat-ayat Allah.

Maksud Ayat-ayat Allah (AYATINA) ada dua:

1) Bila baca ayat-ayat Al Qur'an,  kita dapat RASA Allah berkata-kata dengan kita. Sebab itu Kalam Allah yang kita baca dan paham. Ini maksud Ayat-ayat Allah yang pertama.

2) Bila kita tak baca Al Qur'an,  maka kita kena gunakan pendengaran, penglihatan dan PEMIKIRAN juga RASA untuk memerhatikan, mengkaji dan merumuskan seluruh penciptaan langit dan bumi sebagai AYAT atau BUKTI atau EVIDENCES yang MEMBENARKAN dan MENYATAKAN wujud ALLAH dalam apa sahaja yang TERNYATA termasuk dari dalam diri kita sendiri.


========
The End of Everything Except HIM
(Semuanya Lebur Musnah Kecuali DIA)

Mari kita lihat ayat-ayat Allah Al-'Ali yang berkaitan :

Ar-Rahmaan : 26

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ

● Everyone upon the earth will perish,
(Semua makhluk akan musnah) ●

Ar-Rahmaan : 27

وَيَبْقٰى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلٰلِ وَالْإِكْرَامِ

● And there will remain the Face of your Lord, Owner of Majesty and Honor.
(Dan tetap kekal WAJAH ALLAH Yang Mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan) ●

Al-Baqarah : 115

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah WAJAH ALLAH. .. ●

An-Nisa' : 126

وَلِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَىْءٍ مُّحِيطًا

● Kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan apa yang di bumi, dan adalah Allah Maha MELIPUTI (MUHITHO) segala sesuatu. ●

An-Nisa' : 108

يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلَا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لَا يَرْضٰى مِنَ الْقَوْلِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا

● ... Dan adalah Allah Maha MELIPUTI (MUHITHO) apa yang mereka BUAT (kerjakan). ●

Al-Baqarah : 255

اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَىُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُۥ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَّهُۥ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ مَن ذَا الَّذِى يَشْفَعُ عِندَهُۥٓ إِلَّا بِإِذْنِهِۦ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىْءٍ مِّنْ عِلْمِهِۦٓ إِلَّا بِمَا شَآءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَـُٔودُهُۥ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِىُّ
الْعَظِيمُ

● ... Kursi Allah LUAS (meliputi) langit dan bumi. ..●

Ta Ha : 98

إِنَّمَآ إِلٰهُكُمُ اللَّهُ الَّذِى لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ وَسِعَ كُلَّ شَىْءٍ عِلْمًا

● Sesungguhnya Tuhanmu hanyalah Allah, yang tidak ada Tuhan selain Dia. Pengetahuan-Nya LUAS (meliputi) segala sesuatu". ●

Al-Anfal : 17

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُمْ ۚ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلٰكِنَّ اللَّهَ رَمٰى ۚ وَلِيُبْلِىَ الْمُؤْمِنِينَ مِنْهُ بَلَآءً حَسَنًا ۚ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

● ... dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. ..●

As-Saffat : 96

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ

● Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu. ●

Al-Qasas : 68

وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَآءُ وَيَخْتَارُ ۗ مَا كَانَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ ۚ سُبْحٰنَ اللَّهِ وَتَعٰلٰى عَمَّا يُشْرِكُونَ

● Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali tidak ada pilihan bagi mereka. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (dengan Dia). ●

-------
The Ultimate End Mission of this Article :
-------

Kita lihat, Kita dengar, Kita Fikir, Faham dan RASA.

Fakta Saintifik Membuktikan "yang di luar sana", yang kita lihat berbentuk SOLID adalah hanya Hologram dalam kepala. Dah 6 saat baru kita boleh interpret. Di luar sana, di luar diri kita hanya lah Waves yang bawa Energi berupa Informasi.

Dan Gelombang tersebut bukan dari Alam Semesta 3 Dimensi ni, atau ciptaan Zahir. Ianya ROH Alam Semesta, atau Ciptaan Bathin atau sebenarnya AMR / Perintah / Pelaksana Perintah ALLAH.

Kita dapat dengar, lihat dan RASA adalah sebab ada Roh dalam Jasad. Kita itu Jiwa atau NAFS yang melihat,  mendengar dan MERASA dengan Roh tersebut.

Yang mengubah Gelombang di luar sana seolah-olah nampak macam BERBENTUK SOLID adalah CONCIUSNESS kita atau RASA SEDAR kita yang sebenar.

Jawapan terakhir kepada persoalan Bagaimana nak rasa ALLAH wujud adalah :

Yang MERASA SEDAR ALLAH itu wujud adalah Zat Allah sendiri.

Zat DIA (di sebut HU dalam Al Quran) yang meNYATAKAN wujud DIA melalui semua ciptaan NYA (hologram tersebut).

Segala yang kita nampak bergerak atau diam atau apa benda berlaku atau terjadi atau kelakuan segala sesuatu atau sifat-sifat segala sesuatu atau sesuatu yang mempunyai nama - itu adalah GERAK dari DIA iaitu Perbuatan DIA, juga Sifat-sifat DIA semata-mata, juga adalah Nama-nama DIA semata-mata.

Rasa kita adalah dari RASA SEBENAR (CONSCIUSNESS) DIA, melihat kita adalah melihat DIA, mendengar kita adalah mendengar DIA, yang di lihat juga DIA, yang di dengar juga DIA, yang di rasa juga adalah DIA.

Al-Ikhlas : 1

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

● Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Maha Esa. ●

Itulah maksud sebenar ayat di atas.

Yang Wujud Hanya DIA, Yang Berkendak Hanya DIA,  Yang Bersifat Hanya DIA, Yang Melakukan Hanya DIA, Yang Bernama Hanya DIA.

Dan kita ada SATU je pilihan : NAK PERCAYA atau TIDAK.
Kalau kita MENDUSTAKAN ayat-ayat atau tanda-tanda Allah tersebut, kafirlah kita, jika kita MEMBENARKAN ayat-ayat Allah tersebut,  maka berimanlah kita.

Kita kena tetap berusaha maksimum mencari Kurnia Allah seperti biasa, seperti di suruh dalam Al Qur'an (jangan jadi Jabariah pulak, duduk diam tak buat apa2 itu sengal namanya)  CUMA yang berubah adalah RASA kita, penglihatan kita dan pendengaran kita, terhadap usaha kita tersebut.

=====================
Bukan KAS - 28 Dec 2013
=====================

Tiada ulasan:

Catat Ulasan