Navigate

Carian

Rabu, 3 Ogos 2016

Perkahwinan, Sumpah dan Memukul Isteri

Perkahwinan, Sumpah dan Pukul Isteri

(Date written : 01 Aug 2016)
(Last update : 17 Aug 2016)


Sad : 44

وَخُذْ بِيَدِكَ ضِغْثًا فَاضْرِب بِّهِۦ وَلَا تَحْنَثْ ۗ إِنَّا وَجَدْنٰهُ صَابِرًا ۚ نِّعْمَ الْعَبْدُ ۖ إِنَّهُۥٓ أَوَّابٌ

● Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput), maka 'pukullah' (FAD°RIB) dengan itu dan janganlah kamu melanggar sumpah (TAHNATH). Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia selalu kembali (kepada Tuhan-nya). ●

Perkahwinan berdasarkan firman Allah :

1) Tujuan perkahwinan

Ar-Rum : 21

وَمِنْ ءَايٰتِهِۦٓ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوٰجًا لِّتَسْكُنُوٓا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

● Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu pasangan-pasangan (AZWAAJA) dari jenismu sendiri, supaya kamu merasa tenteram (TASKUNU) kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa cinta / 'affection' (MAWADDAH) dan kasih sayang (RAHMAH). Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir. ●

Al-Furqan : 74

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوٰجِنَا وَذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

● Dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan-pasangan kami (AZWAAJINA) dan keturunan kami sebagai penyejuk mata (QURRATA A'YUNIN) kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. ●

An-Nur : 32

وَأَنكِحُوا الْأَيٰمٰى مِنكُمْ وَالصّٰلِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَآئِكُمْ ۚ إِن يَكُونُوا فُقَرَآءَ يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِۦ ۗ وَاللَّهُ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian ('single') diantara kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka faqir (FUQARA), Allah akan mengkayakan mereka ( YUGHNIHIM) dengan kurnia-Nya (FAD°LIHI). Dan Allah Maha Luas Meliputi (WASI'UN) lagi Maha Mengetahui. ●

Berdasarkan ayat-ayat Allah, tujuan perkahwinan adalah supaya tenteram jiwa, berkasih dan sayang dan mendapat zuriat yang tayib (baik) sebagai penyejuk mata, juga mendapat kurnia yang banyak dari Allah.

Al-Baqarah : 187

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلٰى نِسَآئِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَّكُمْ وَأَنتُمْ لِبَاسٌ لَّهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنتُمْ تَخْتَانُونَ أَنفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنكُمْ ۖ فَالْـٰٔنَ بٰشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى الَّيْلِ ۚ وَلَا تُبٰشِرُوهُنَّ وَأَنتُمْ عٰكِفُونَ فِى الْمَسٰجِدِ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ ءَايٰتِهِۦ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

● Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. ... ●

Allah menyebut Isteri adalah pakaian suami dan Suami adalah pakaian Isteri.

Apa tujuan kita memakai Pakaian?

Untuk melindungi diri dari panas atau sejuk, untuk menutup kemaluan dan untuk mencantikkan diri.

Makanya Suami juga Isteri SALING memerlukan dalam Melindungi, Menutup apa-apa yang Memalukan atau Menjaga Maruah Diri dan juga dalam kesempurnaan kecantikan.


2) Perkahwinan itu perjanjian

An-Nisa' : 21

وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُۥ وَقَدْ أَفْضٰى بَعْضُكُمْ إِلٰى بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنكُم مِّيثٰقًا غَلِيظًا

● Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebahagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami-isteri. Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian / ikatan (MIITHAAQA) yang kuat. ●

---MITHAAQ----

Al-Ma'idah : 7

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمِيثٰقَهُ الَّذِى وَاثَقَكُم بِهِۦٓ إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Dan ingatlah karunia Allah kepadamu dan perjanjian-Nya (MITHAQAHU) yang telah diikat-Nya dengan kamu (WA ATHAQAKUM BIHI), ketika kamu mengatakan: "Kami dengar dan kami taati". Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi hati(mu). ●

Perkahwinan adalah satu IKATAN dan PERJANJIAN yang kuat, mengandungi IKRAR atau 'Pledge' untuk sama-sama melaksanakan Tanggung-jawab dalam menjadi hamba Allah, dan melaksanakan Tanggung-jawab Suami kepada Isteri dan juga Isteri kepada Suami, dan hidup berkasih sayang dan moga melahirkan Zuriat yang beriman dan s°oleh.


3) Cara Bergaul

An-Nisa' : 19

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَحِلُّ لَكُمْ أَن تَرِثُوا النِّسَآءَ كَرْهًا ۖ وَلَا تَعْضُلُوهُنَّ لِتَذْهَبُوا بِبَعْضِ مَآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ إِلَّآ أَن يَأْتِينَ بِفٰحِشَةٍ مُّبَيِّنَةٍ ۚ وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ ۚ فَإِن كَرِهْتُمُوهُنَّ فَعَسٰىٓ أَن تَكْرَهُوا شَيْـًٔا وَيَجْعَلَ اللَّهُ فِيهِ خَيْرًا كَثِيرًا

● Hai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mempusakai wanita dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali bila mereka melakukan pekerjaan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka secara ma'ruf ('kindness'). Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak. ●

4) Peranan Suami dan Isteri


An-Nisa' : 34

الرِّجَالُ قَوّٰمُونَ عَلَى النِّسَآءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلٰى بَعْضٍ وَبِمَآ أَنفَقُوا مِنْ أَمْوٰلِهِمْ ۚ فَالصّٰلِحٰتُ قٰنِتٰتٌ حٰفِظٰتٌ لِّلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ ۚ وَالّٰتِى تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِى الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ ۖ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

● Kaum laki-laki itu adalah pemimpin / penegak / pelindung (QAWWAAMUUN) bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan (FADD°ALA) sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang soleh, ialah yang taat (QOONITAAT) kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada (LILGHAIB), sebagaimana Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya (NUSYUZAHUNNA) maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan 'pukullah' (WAD°RIBUHUNNA) mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. ●

----Nusyuz bukan sahaja untuk Isteri, Suami juga Nusyuz---

An-Nisa' : 128

وَإِنِ امْرَأَةٌ خَافَتْ مِنۢ بَعْلِهَا نُشُوزًا أَوْ إِعْرَاضًا فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَآ أَن يُصْلِحَا بَيْنَهُمَا صُلْحًا ۚ وَالصُّلْحُ خَيْرٌ ۗ وَأُحْضِرَتِ الْأَنفُسُ الشُّحَّ ۚ وَإِن تُحْسِنُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● Dan jika seorang wanita khawatir akan nusyuz (NUSYUZA) atau sikap tidak acuh / tidak mengendahkan ('desertion' / I'RAD°A) dari suaminya, maka tidak mengapa bagi keduanya mengadakan perdamaian yang sebenar-benarnya, dan perdamaian itu lebih baik (bagi mereka) walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir. Dan jika kamu bergaul dengan isterimu secara baik dan memelihara dirimu, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Nusyuz bermaksud Curang dan jahat. Janganlah mengatakan hanya Isteri sahaja yang Nusyuz sedangkan Suami tidak. Jika Allah sendiri sudah mengatakan Suami boleh Nusyuz kepada Isteri, Ostat mana nak menafikan atau lebih dari Allah nak mengatakan tidak ?

---QAWWAAMUUN, QAWWAAMIIN--

An-Nisa' : 135

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوّٰمِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلٰىٓ أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوٰلِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلٰى بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰىٓ أَن تَعْدِلُوا ۚ وَإِن تَلْوُۥٓا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak (QAWWAAMIIN) keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjakan. ●

------

Suami adalah pemimpin atau pelindung kepada Isteri dan wajib mencari rezeki dan memberi nafkah atau Infaq kepada Isteri. Segala keperluan Isteri wajib di sediakan suami, asasnya adalah Makanan, Pakaian dan Tempat Tinggal.

Isteri pula wajib taat kepada suami dan memelihara diri dalam perkara-perkara yang curang (NUSYUZ) ketika suami tidak ada (GHAIB). Perkara utama di sini adalah Isteri jangan curang terhadap suami.

5) Bolehkah suami memukul Isteri ?

Ayat 4 surah An-Nisa di atas dan Ayat 44 surah Sad yang pada permulaan artikel ini di rujuk.

'Pukul' adalah terjemahan Nusantara kepada kata dasar D°ARABA dalam bahasa Arab.

Namun D°ARABA tidaklah semestinya bermaksud pukul.

Sebanyak 58 kali perkataan berdasarkan kata dasar ini di sebut dalam Al-Quran, dan 55 kali sebagai kata kerja dan mempunyai variasi seperti ID°RIB, YAD°RIBA, D°ARABTUM, D°ARABU, D°ARABNA, TAD°RIBU dan pelbagai variasi lain berdasarkan nahunya.

Mari kita perhatikan beberapa maksud perkataan kata dasar D°ARABA ini.

Ya Sin : 78

وَضَرَبَ لَنَا مَثَلًا وَنَسِىَ خَلْقَهُۥ ۖ قَالَ مَن يُحْىِ الْعِظٰمَ وَهِىَ رَمِيمٌ

● Dan ia 'membuat' (D°ARABA) perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?" ●


Al-Baqarah : 26

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْىِۦٓ أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِهٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِۦ كَثِيرًا وَيَهْدِى بِهِۦ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِۦٓ إِلَّا الْفٰسِقِينَ

● Sesungguhnya Allah tiada segan 'membuat' (YAD°RIBA) perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?". Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik, ●

Kedua-dua ayat di atas, kata dasar D°ARABA membawa maksud 'Membuat atau Mengadakan' dan ianya kena mengena dengan perumpamaan.


Ali 'Imran : 156

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ كَفَرُوا وَقَالُوا لِإِخْوٰنِهِمْ إِذَا ضَرَبُوا فِى الْأَرْضِ أَوْ كَانُوا غُزًّى لَّوْ كَانُوا عِندَنَا مَا مَاتُوا وَمَا قُتِلُوا لِيَجْعَلَ اللَّهُ ذٰلِكَ حَسْرَةً فِى قُلُوبِهِمْ ۗ وَاللَّهُ يُحْىِۦ وَيُمِيتُ ۗ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu seperti orang-orang kafir (orang-orang munafik) itu, yang mengatakan kepada saudara-saudara mereka apabila mereka 'mengadakan perjalanan' (D°ARABU) di muka bumi atau mereka berperang: "Kalau mereka tetap bersama-sama kita tentulah mereka tidak mati dan tidak dibunuh". Akibat (dari perkataan dan keyakinan mereka) yang demikian itu, Allah menimbulkan rasa penyesalan yang sangat di dalam hati mereka. Allah menghidupkan dan mematikan. Dan Allah melihat apa yang kamu kerjakan. ●

An-Nisa' : 101

وَإِذَا ضَرَبْتُمْ فِى الْأَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَن تَقْصُرُوا مِنَ الصَّلٰوةِ إِنْ خِفْتُمْ أَن يَفْتِنَكُمُ الَّذِينَ كَفَرُوٓا ۚ إِنَّ الْكٰفِرِينَ كَانُوا لَكُمْ عَدُوًّا مُّبِينًا

● Dan apabila kamu 'berpergian' (D°ARABTUM) di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu men-qashar sembahyang(mu), jika kamu takut diserang orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu. ●

Ayat-ayat di atas pula menunjukkan kata dasar D°ARABA bermaksud 'berjalan' atau 'travel'.

As-Saffat : 93

فَرَاغَ عَلَيْهِمْ ضَرْبًۢا بِالْيَمِينِ

● Lalu dihadapinya berhala-berhala itu sambil memukulnya (D°ARBAN) dengan tangan kanannya (dengan kuat). ●

Al-Baqarah : 60

وَإِذِ اسْتَسْقٰى مُوسٰى لِقَوْمِهِۦ فَقُلْنَا اضْرِب بِّعَصَاكَ الْحَجَرَ ۖ فَانفَجَرَتْ مِنْهُ اثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًا ۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ۖ كُلُوا وَاشْرَبُوا مِن رِّزْقِ اللَّهِ وَلَا تَعْثَوْا فِى الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah (ID°RIB) batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan (Fasad). ●

Ayat-ayat di atas pula menunjukkan kata dasar D°ARABA membawa maksud 'Pukul atau Hentam'.

-----
Kata dasar D°ARABA itu jelas bagi kita mempunyai pelbagai maksud.

6) Persoalannya Bolehkah Suami memukul Isteri ?

Ayat-ayat Allah tidak satu pun bertentangan.

Allah berfirman bahawa tujuan perkahwinan adalah untuk merasa tenteram dan berkasih sayang, dapatkah suami isteri berkasih sayang kalau sudah selalu 'makan tangan dan terajang' si suami ?

Jika kita mempunyai anak perempuan, mahukah kita mengahwinkan anak perempuan kita dengan si kaki pukul perempuan atau isterinya ?

Kalau dah 'memukul', Suami bukan lagi jadi Pelindung Isteri malah menjadi Penyeksa Isteri.

Rasul Nabi Ayub (ayat Sad:44 di atas), seorang Uswatun Hasanah atau Contoh Terbaik kepada kita telah Allah tunjukkan bagaimana untuk D°ARABA kepada Isterinya, iaitu menggunakan segenggam ranting tumbuhan rumput untuk 'memukul' isterinya. Itu pun kerana dia sudah bersumpah.

Apa kesakitan Isteri boleh dapat jika Rumput yang di gunakan ?

Hud : 24

مَثَلُ الْفَرِيقَيْنِ كَالْأَعْمٰى وَالْأَصَمِّ وَالْبَصِيرِ وَالسَّمِيعِ ۚ هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلًا ۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

● Perbandingan kedua golongan itu (orang-orang kafir dan orang-orang mukmin), seperti orang buta dan tuli dengan orang yang dapat melihat dan dapat mendengar. Adakah kedua golongan itu sama keadaan dan sifatnya? Maka tidakkah kamu mengambil pelajaran (daripada perbandingan itu)? ●

7) Bagaimana memilih pasangan

Berikut ini adalah deduksi saya tentang memilih pasangan berdasarkan Al-Quran.

a) Pasangan itu Pakaian (Al-Baqarah:187)

Jika masih belum mempunyai pasangan dan sedang mencari teman hidup, fahamilah BENAR-BENAR akan maksud yang di sebut Allah tentang PAKAIAN.

Setengah orang boleh berpakaian ala-kadar.
Setengah orang boleh berpakaian selekeh.
Setengah orang hanya mahu berpakaian yang cantik-cantik bagi perempuan atau kelihatan segak bagi lelaki.

Ini semua adalah berdasarkan sifat dan sikap masing-masing. Perlu di katakan di sini Kecantikan atau Kesegakkan atau 'SMART'  atau 'BEAUTY' itu adalah sesuatu yang Relatif.

Makanya CARILAH PASANGAN HIDUP kita sebagaimana kita mencari jenis-jenis PAKAIAN yang kita sukai, yang akan kita PAKAI selalu agar diri kita merasa SELESA, SEGAK atau CANTIK sentiasa 'Memakai' 'Pakaian' itu. Dengan memakai PAKAIAN yang kita sukai mengikut fitrah diri kita, kita tidak akan berasa malu di tengah-tengah masyarakat.

Dalam benar maksud PAKAIAN yang Allah maksudkan. Dan hanya Allah yang memberi Bimbingan Terbaik dalam mencari Pasangan.

Saya percaya ramai di antara mempunyai PAKAIAN yang paling 'favourite' dengan warna dan potongan dan fesyen yang sekian-sekian maka carilah PASANGAN yang sebegitu 'warnanya', 'potongannya', atau fesyennya.

b) Mendapat Ketenangan, Cinta dan Kasih Sayang (Ar-Rum:21) dan juga SEJUK MATA (Al-Furqan:74)

Bila kita bersama seseorang yang bakal menjadi teman hidup kita, tanyakanlah Soalan ini dalam-dalam - dapatkah kita SERASI dengan dia - berborak, membuat aktiviti bersama, hobi bersama dan yang paling penting adalah prinsip hidup bersama yang MEMAHAMI apa yang Allah mahukan dalam perkahwinan.

Pasangan yang serasi membuatkan kita tak akan bosan bercerita dan melalui apa sahaja aktiviti bersama, banyak persamaan meskipun bukan 100%. Pasangan sebegini sentiasa mahukan PEMBAIKAN atau S°OLEH atau 'Improvement' dan bukan hanya sibuk mencari-cari kesalahan. Ego masing-masing kena di buang jauh-jauh. Bukan kehendak atau kesukaan si Lelaki sahaja yang perlu di turuti. Ada lelaki yang nak perempuam je faham dia dan ada perempuan yang nak lelaki je menurut kemahuan dia. Ini semua batil dan tak mengundang kebahagiaan.

Fahami kenyataan ini :

Seorang manusia tidak akan bahagia dengan teman hidupnya yang tidak bahagia dan ini FITRAH manusia. Hanya fitrah Syaitan sahaja yang boleh BAHAGIA melihat penderitaan orang lain.

Suami sebenarnya tidak akan bahagia jika isteri kita menderita atau dia sahaja kena faham akan kerenah suami.

Isteri juga tak akan bahagia sedangkan suami sibuk nak memenuhi kehendak isteri semata-mata.

'It has to be MUTUAL'. Ianya kena berdua-dua BERSAMA merasa gembira dan bahagia.

Contoh tentang makanan kegemaran, pakaian atau fesyen pakaian kegemaran, tempat tinggal kegemaran dan juga kenderaan kegemaran. Dua-dua kena faham akan KEMAMPUAN pasangan masing-masing. Janganlah sibuk BERHUTANG sana sini demi memenuhi kehendak Isteri atau Suami. Ini kebodohan dalam kesombongan.

Pasangan yang serasi atau sesuai akan merasa KETENANGAN. Bila bersama rasa tiada rahsia untuk menceritakan sedikit sebanyak ujian di tempat kerja dan juga ujian-ujian dari Allah dalam kehidupan.

Pasangan yang serasi PASTI akan merasa MAWADDAH atau CINTA kepada pasangannya dengan mendalam dan juga KASIH SAYANG (RAHMAH) atau Mengasihani terutama BEBAN dalam sama-sama menjalankan tanggung-jawab. Jika sama-sama bekerja, sama-samalah balik dan 'SHARE' atau berkongsi tugasan rumah. Jangan sorang jadi Raja sorang jadi Kuli. Ini pemahaman batil turun temurun yang kononnya dari Ajaran Islam sedang Rasul Nabi Muhammad tidak begitu begitu juga Rasul Nabi yang lain.

Bila kita melihat pasangan kita, terasa SEJUK MATA atau 'Qurrata A'Yunin' bermaksud seronok dan tenang dan tersenyum jiwa kita dalam kebahagiaan.

----

Selain dari itu kedua faktor di atas, ianya tidak penting, samada Cantik, Kaya atau Keturunan baik-baik.

----
Selalunya Allah memang sudah sangat adil dalam menentukan jodoh manusia - sesuai dengan sifat, prinsip dan ketaqwaan masing-masing dengan pasangan mereka :

An-Nur : 3

الزَّانِى لَا يَنكِحُ إِلَّا زَانِيَةً أَوْ مُشْرِكَةً وَالزَّانِيَةُ لَا يَنكِحُهَآ إِلَّا زَانٍ أَوْ مُشْرِكٌ ۚ وَحُرِّمَ ذٰلِكَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ

● Laki-laki yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikahwini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin. ●

Maka janganlah sibuk-sibuk nak mencari yang baik-baik dan suci jika diri sendiri tidak baik dan tidak suci. Bersikap adillah kepada diri sendiri dan pasangan sebab orang ini akan menjadi PAKAIAN kesukaan kita sehingga akhir hayat.

8) Bagaimana merasa Kasih Sayang Allah ?

Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, jelas Berkahwin adalah satu perintah Allah. ('Kahwinkanlah' - An-Nur:32)

Dengan berkahwin kita mendapat :
a) Ketenangan (SAKINAH)
b) Mencintai dan Di Cintai (MAWADDAH)
c) Menyayangi dan Di Sayangi (RAHMAH)
d) Penyejuk Mata (QURRATA A'YUN)
e) Kurniaan atau Kelebihan (FAD°LU)

Allah itu Wujud dan nama yang paling banyak Dia sendiri pilih untuk DIRINYA adalah Ar-Rahman yang bermaksud Yang Menyayangi.

Al-Wadud yang bermaksud Yang Mencintai juga adalah Nama Allah yang melambangkan SifatNya.

Berkahwin adalah suatu proses untuk kita merasakan 'Syurga Dunia' di mana kesemua kehendak-kehendak FITRAH terbaik manusia (bukan kehendak Materialistik) akan kita dapati seperti Ketenangan, Cinta, Kasih Sayang, Penyejuk Mata dan Kurniaan Allah yang lain.

Kadang-kadang lelaki juga wanita di bebankan dengan masalah berniaga, masalah di tempat kerja, atau masalah menjadi pemimpin masyarakat atau pelbagai masalah sosial dan ekonomi dalam menjalani kehidupan.

Balik la kepada Suami atau Isteri kita masing-masing. Dampingilah mereka. Berbicaralah dengan mereka. PAKAIAN yang kita sukai iaitu Pasangan Cinta kita itu akan memberi kita Ketenangan, Cinta dan Kasih Sayang serta Sejuk Mata kita SEHINGGA kita akan terlupa atau merasa RINGAN beban-beban Ujian yang Allah beri selagi kita ini bernama manusia dan hidup di dunia ini.

Fahamilah Orang yang benar-benar Bercinta akan merasakan :

- Tidur tak lena
- Mandi tak basah
- Tak lalu nak makan

Bercinta dan Berkasih-Sayanglah selalu dengan Pasangan masing-masing.

Di situlah terasanya secebis Kasih Sayang dan Cinta Nya Allah kepada kita dalam erti kata yang sebenarnya yang membawa kepada Kebahagiaan dalam Jiwa kita.


Moga memberi manfaat kepada pembaca.

====
End.

Allah Al-Wadud.
====

Tiada ulasan:

Catat Ulasan