Navigate

Carian

Sabtu, 24 Disember 2016

Tiada Paksaan dalam Cara Hidup

(Tarikh ditulis : 24 Dec 2016)

1) Apakah sebenarnya maksud :

LA IQRAHA FIDDIIN.

atau

Tiada Paksaan dalam 'Agama' / CARA HIDUP ?

2) Mari kita lihat Firman Allah :

Al-Baqarah : 256

لَآ إِكْرَاهَ فِى الدِّينِ ۖ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَىِّ ۚ فَمَن يَكْفُرْ بِالطّٰغُوتِ وَيُؤْمِنۢ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقٰى لَا انفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Tidak ada paksaan dalam DEEN; sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Kerana itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ●

Kata kunci pada ayat di atas adalah :

- Tiada Paksaan dalam CARA sesiapa MENJALANI HIDUP atau DEEN.

- Telah JELAS Jalan yang BENAR vs Jalan yang SALAH

- Siapa yang BERIMAN maka dia SELAMAT - kerana memegang Buhul Tali yang kukuh.

3) Sekarang perhatikan ayat ini pula :

At-Tagabun : 8

فَـَٔامِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَالنُّورِ الَّذِىٓ أَنزَلْنَا ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

● Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada cahaya (Al-Quran) yang telah Kami turunkan. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Al-Ahqaf : 31

يٰقَوْمَنَآ أَجِيبُوا دَاعِىَ اللَّهِ وَءَامِنُوا بِهِۦ يَغْفِرْ لَكُم مِّن ذُنُوبِكُمْ وَيُجِرْكُم مِّنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ

● Hai kaum kami, terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. ●

An-Nisa' : 170

يٰٓأَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَآءَكُمُ الرَّسُولُ بِالْحَقِّ مِن رَّبِّكُمْ فَـَٔامِنُوا خَيْرًا لَّكُمْ ۚ وَإِن تَكْفُرُوا فَإِنَّ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

● Wahai manusia, sesungguhnya telah datang Rasul itu kepadamu dengan (membawa) kebenaran dari Tuhanmu, maka berimanlah kamu, itulah yang lebih baik bagimu. Dan jika kamu kafir, (maka kekafiran itu tidak merugikan Allah sedikitpun) kerana sesungguhnya apa yang di langit dan di bumi itu adalah kepunyaan Allah. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. ●

Berdasarkan ayat-ayat di atas dan juga beberapa ayat yang lain, Rasul dan pengikut para Rasul di suruh untuk membuat Seruan atau Nasihat atau Ajakan kepada semua manusia untuk beriman. Jika manusia beriman, kebaikan itu untuk mereka. Jika mereka tidak beriman, Allah Maha Kaya, kerana semua yang ada di Alam Semesta ini DIA yang punya, dan Allah tidak sedikit pun mengharapkan keimanan mana2 manusia.

Al-Isra' : 107

قُلْ ءَامِنُوا بِهِۦٓ أَوْ لَا تُؤْمِنُوٓا ۚ إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِن قَبْلِهِۦٓ إِذَا يُتْلٰى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ سُجَّدًا

● Katakanlah: "Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al Quran dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, ●

Perhatikan Firman Allah ini baik-baik :

Al-Kahf : 29

وَقُلِ الْحَقُّ مِن رَّبِّكُمْ ۖ فَمَن شَآءَ فَلْيُؤْمِن وَمَن شَآءَ فَلْيَكْفُرْ ۚ إِنَّآ أَعْتَدْنَا لِلظّٰلِمِينَ نَارًا أَحَاطَ بِهِمْ سُرَادِقُهَا ۚ وَإِن يَسْتَغِيثُوا يُغَاثُوا بِمَآءٍ كَالْمُهْلِ يَشْوِى الْوُجُوهَ ۚ بِئْسَ الشَّرَابُ وَسَآءَتْ مُرْتَفَقًا

● Dan katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) maka berimanlah (FALYUKMIN), dan barangsiapa yang ingin (kafir) maka kafirlah (FALYAKFUR)". Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek. ●

Ayat di atas amat jelas kaitannya dengan ayat LA IQRAHA FIDDIIN dalam ayat Al-Baqarah:256.

Nak beriman, berimanlah. Itulah Seruannya, itulah Sepatutnya, SEBAB KEBENARAN DAH SANGAT NYATA, Tak kan tak Nak PERCAYA LAGI ?

Nak kafir atau tak mahu percaya juga itu juga TERPULANGLAH, para Rasul dan pengikut Rasul yang beriman cuma bertanggung-jawab Menyampaikan KEBENARAN. Amaran juga sudah di sampaikan bahawa jika tidak mahu beriman walaupun bukti kebenaran sudah nyata, azab neraka itu sungguh pedih.


4) Namun, mengapa masih ada kata-kata dari mereka yang tidak beriman atau kafir mengatakan yang Islam berkembang kerana Mata Pedang atau Paksaan ?

Jawapannya pada persoalan ini adalah, tunjukkanlah BUKTI apa yang kamu katakan ?

Pernah ke orang beriman letak pisau atau pedang atau pistol atau pergi MENJAJAH atau INVADE negara lain dan MEMAKSA mereka 'Masuk ISLAM' ?

Perhatikan Firman Allah ini :

An-Naml : 30

إِنَّهُۥ مِن سُلَيْمٰنَ وَإِنَّهُۥ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيمِ

● Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman dan sesungguhnya (isi)nya: "Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. ●


An-Naml : 31

أَلَّا تَعْلُوا عَلَىَّ وَأْتُونِى مُسْلِمِينَ

● Bahawa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang tunduk / berserah diri (MUSLIMIN)".

Ayat-ayat di atas menceritakan kisah Rasul Nabi Sulaiman yang menulis surat kepada Ratu Balqis dan menyuruh dia jangan sombong dan TUNDUK atau PATUH dengan BERSERAH DIRI kepada Nabi Sulaiman.

Perlu di fahami dengan JELAS, bahawa MUSLIMIN dalam ayat di atas TIDAK SESEKALI bermaksud PEMAKSAAN untuk Ratu Balqis dan Rakyatnya untuk 'MASUK ISLAM atau MEMELUK ISLAM'!

Sekali lagi, MUSLIMIN bermaksud orang-orang yang tunduk patuh dan berserah diri.

Seorang Muslim tidak semestinya ia beriman kepada Allah dan apa yang Allah anzalkan iaitu KitabNya.

Perhatikan ayat di bawah ini :

Al-Hujurat : 14

قَالَتِ الْأَعْرَابُ ءَامَنَّا ۖ قُل لَّمْ تُؤْمِنُوا وَلٰكِن قُولُوٓا أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ الْإِيمٰنُ فِى قُلُوبِكُمْ ۖ وَإِن تُطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ لَا يَلِتْكُم مِّنْ أَعْمٰلِكُمْ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Orang-orang Arab itu berkata: "Kami telah beriman". Katakanlah: "Kamu belum beriman, tapi katakanlah 'kami telah tunduk patuh / berserah diri (ASLAMNA)', kerana iman itu belum masuk ke dalam qalbumu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun ganjaran amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". ●

-----

ISLAM bermaksud TUNDUK PATUH dan BERSERAH DIRI. Tidak kira kepada siapa. Ia mungkin kepada Allah jika sudah beriman kepada Allah. Ia juga mungkin kepada orang lain yang berkuasa. Dalam hal ayat-ayat di atas, Nabi Sulaiman menyuruh Ratu Balqis tunduk patuh BERSERAH Diri kepada dia dan bukan kepada Allah.

Maka jelas, memang Jelas bahawa TIADA PAKSAAN dalam menjalani CARA HIDUP.

Apa yang berlaku adalah Kerajaan yang Lebih Kuat dan Berkuasa seperti Kerajaan Nabi Sulaiman, dan sebagai seorang Rasul lagi Nabi, memanglah sudah menjadi kewajipan menyampaikan KEBENARAN dan mahukan semua manusia beriman kepada Allah yang satu, namun PAKSAAN tetap bukan caranya. Di sebabkan mempunyai Kerajaan yang sungguh kuat (Jin Syaitan pun boleh diarahkan), Kerajaan atau Negara lain yang tidak beriman perlu Tunduk dulu dan mengiktiraf Kekuatan ini dahulu agar mudah Kebenaran dan Kesejahteraan Deen Islam di sampaikan.

Namun, perhatikan ayat ini pula :

At-Taubah : 29

قٰتِلُوا الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْءَاخِرِ وَلَا يُحَرِّمُونَ مَا حَرَّمَ اللَّهُ وَرَسُولُهُۥ وَلَا يَدِينُونَ دِينَ الْحَقِّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ حَتّٰى يُعْطُوا الْجِزْيَةَ عَن يَدٍ وَهُمْ صٰغِرُونَ

● Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian, dan mereka tidak mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya dan tidak menjalani DEEN (cara hidup) dengan DEEN yang benar (Cara Hidup dari Allah), (iaitu orang-orang) yang diberikan Al-Kitab kepada mereka, sampai mereka membayar JIZYAH (Balasan Ganti Rugi) dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tidak upaya (S°OGHIRUUN) ●

Perlu SANGAT di fahami bahawa perintah BERPERANG dalam ayat di atas adalah di tujukan kepada KAFIR HARBI atau KAFIR yang MEMERANGI Orang Islam dan Beriman, dan bukan kepada Orang Musyrik yang tidak memerangi Orang Muslim Mukmin. Mereka KAFIR HARBI ini perlu di perangi sehingga mereka Tunduk patuh dan membayar JIZYAH kepada Pemerintah Kerajaan Islam.

JIZYAH adalah Pembayaran Balasan Ganti Rugi (Compensation) kepada Bekas Kafir Harbi (yang memerangi Muslim Mukmin) yang sudah lemah dan tunduk. Mengapa Orang Kafir Harbi kena bayar JIZYAH ? Kerana DAHULUNYA, merekalah yang MEMULAI memerangi, membunuh, merampas harta-benda dan menghalau keluar orang Muslim Mukmin dari tanah mereka. Maka bila mereka sudah tunduk dan tak mahu berperang, KENALAH BAYAR BALIK GANTI RUGI. Islam adalah Cara Hidup yang mementingkan KEADILAN.

Perhatikan ayat-ayat Allah di bawah :

Al-Hajj : 39

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقٰتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ عَلٰى نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

● Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu, ●

At-Taubah : 13

أَلَا تُقٰتِلُونَ قَوْمًا نَّكَثُوٓا أَيْمٰنَهُمْ وَهَمُّوا بِإِخْرَاجِ الرَّسُولِ وَهُم بَدَءُوكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ ۚ أَتَخْشَوْنَهُمْ ۚ فَاللَّهُ أَحَقُّ أَن تَخْشَوْهُ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

● Mengapakah kamu tidak memerangi orang-orang yang merosak sumpah (janjinya), padahal mereka telah keras kemahuannya untuk MENGUSIR Rasul dan merekalah yang PERTAMA MEMULAI MEMERANGI kamu? Mengapakah kamu takut kepada mereka padahal Allah-lah yang berhak untuk kamu takuti, jika kamu benar-benar orang yang beriman. ●

Al-Mumtahanah : 8

لَّا يَنْهٰىكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقٰتِلُوكُمْ فِى الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

● Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku ADIL terhadap orang-orang yang TIADA MEMERANGIMU DALAM DEEN / CARA HIDUP dan TIDAK (pula) MENGUSIR kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku ADIL. ●

Kerajaan Ratu Balqis bukanlah KAFIR HARBI yang memerangi orang Islam, maka mereka TIDAK BOLEH DI PERANGI.

--------
NAMUN, dalam hal ini, yang menjadi KELIRU dan MENAMBAHKAN Salah FAHAM ramai orang Kafir adalah tindakan dan pegangan segolongan PUAK yang mengaku Muslim yang berselindung di bawah ISIS atau 'Islamic State in Iraq or Syria' atau ISIL (Islamic State of Iraq and the Levant) atau 'Kerajaan Islam' yang bersifat RADIKAL. Mereka mahu menegakkan UNDANG2 SYARIAH atau Syari'ah Law di dalam negara yang mereka duduki.



Video di atas menunjukkan betapa mereka mengadakan Rondaan (PATROL) dan menegur orang-orang bukan Muslim untuk tidak meminum arak dan berpakaian tidak menutup aurat.

INILAH KESESATAN!

Golongan ini telah SESAT JALAN dan mereka tidak beriman dengan ayat-ayat Allah. Mereka tidak faham akan DEEN ISLAM yang mengajak kepada kesejahteraan dan TIDAK ADA PAKSAAN LANGSUNG dalam menjalani CARA HIDUP.

Ada orang Muslim sendiri pun tidak mengikuti 100% perintah Allah seperti Solat, Tidak Minum Yang Memabukkan dan Menutup Aurat, bagaimana mungkin Orang Bukan Muslim PULAK nak DI PAKSAKAN atas nama 'Undang2 Syari'ah' ?

Orang yang memahami DEEN Islam TAHU membezakan yang mana satu Perintah Allah dan mana pula Hukum-hakam atau Undang-undang Allah.

Inilah KEBATILAN, iaitu MEMAKSA sesuatu yang tidak boleh di paksa. Inilah orang yang sudah DI TIPU SYAITAN.

Di sebabkan Puak mereka inilah ISLAM di pandang sebagai TERRORIST, BARBARIK, Tiada Peri Kemanusiaan, Tidak Adil dan Tidak dapat di pandang sebagai Cara Hidup yang Sejahtera.

TAK ADA SIAPA akan TERTARIK untuk memeluk ISLAM dengan cara PAKSAAN begitu.

Dan mungkin inilah sebabnya Donald Trump di Amerika boleh menang menjadi Presiden kerana dia menyuarakan kebimbangan tentang aktiviti puak RADIKAL yang Mengaku Muslim ini dan ada plan kerja untuk mengatasinya dan dalam hati MAJORITI orang Amerika telah yakin tentang apa yang Trump katakan.


5) Seterusnya, ini persoalan yang lebih SUSAH sikit. Susah kerana adanya pelbagai PENDAPAT atau SANGKAAN vs KEBENARAN.

Jika sudah Beriman kemudian kembali KAFIR apa jadi ?

Inilah yang di panggil MURTAD.

Al-Baqarah : 217

يَسْـَٔلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ ۖ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ ۖ وَصَدٌّ عَن سَبِيلِ اللَّهِ وَكُفْرٌۢ بِهِۦ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِۦ مِنْهُ أَكْبَرُ عِندَ اللَّهِ ۚ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ ۗ وَلَا يَزَالُونَ يُقٰتِلُونَكُمْ حَتّٰى يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطٰعُوا ۚ وَمَن يَرْتَدِدْ مِنكُمْ عَن دِينِهِۦ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولٰٓئِكَ حَبِطَتْ أَعْمٰلُهُمْ فِى الدُّنْيَا وَالْءَاخِرَةِ ۖ وَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● ... Barangsiapa yang MURTAD (YARTADID) di antara kamu dari DEEN nya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. ●


Namun, berdasarkan RIWAYAT HADITH :

■ Siapa yang mengganti Deennya, maka bunuhlah dia. ■

- Hadith Riwayat Bukhari No 3017.

Perkara Siapa MURTAD akan di hukum BUNUH ini, ramai manusia yang mengaku Muslim Mukmin telah rata-rata MENGETAHUINYA.

Namun, persoalan ini MENJADI satu Point Penting kepada orang-orang Kafir untuk menunjukkan bahawa ISLAM adalah DEEN atau CARA HIDUP yang sangat Zalim, Tidak Adil dan ada Paksaan maka tiada Kebebasan dalam menjalani Cara Hidup.

Zakir Naik pernah di tanya oleh orang tidak beriman pasal ini :





Berdasarkan hujah dari Zakir Naik, ada sebuah lagi Riwayat Hadith yang tidak pun menghukum BUNUH terhadap orang yang MURTAD, dari Sunan Abu Daud, Hadith bernombor 2683.

Menurut Zakir Naik lagi, ianya TIDAK MUTLAK kepada sesiapa yang menjadi Murtad untuk di hukum bunuh. Hanya jika dia memburuk-burukkan ISLAM dan menolong dan menghasut untuk orang lain membenci dan memerangi Islam, baru di hukum Bunuh.

5) Ada perkara yang saya bersetuju dengan  Zakir Naik punya hujah dan dalil yang di bawanya. Kita bertanggung-jawab untuk mendengar SEMUA dan mengikuti yang TERBAIK di antaranya.

Mari kita perhatikan ayat Allah yang ini :

An-Nisa' : 137

إِنَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا ثُمَّ كَفَرُوا ثُمَّ ءَامَنُوا ثُمَّ كَفَرُوا ثُمَّ ازْدَادُوا كُفْرًا لَّمْ يَكُنِ اللَّهُ لِيَغْفِرَ لَهُمْ وَلَا لِيَهْدِيَهُمْ سَبِيلًۢا

● Sesungguhnya orang-orang yang beriman kemudian kafir, kemudian beriman (pula), kemudian kafir lagi, kemudian bertambah kekafirannya, maka sekali-kali Allah tidak akan memberi ampunan kepada mereka, dan tidak (pula) menunjuki mereka kepada jalan yang lurus. ●

Berdasarkan ayat Allah di atas, ada manusia yang mula-mula beriman, kemudian kafir, iaitu Murtad, kemudian Beriman kembali, kemudian kembali kafir atau Murtad, dan bertambah kekafirannya, maka mereka ini sudah di tutup pintu qalbu untuk memahami kebenaran dan akan ke neraka sebagai balasan.

Jika hukum BUNUH di laksanakan, maka pasti tidak dapat si Murtad itu untuk kembali beriman sekali lagi sepertimana Firman Allah tersebut. JELAS, berdasarkan Ahsanul Qaula, iaitu Perkataan Yang Terbaik iaitu Al-Quran, Kalam yang tiada ragu, tiada hukum bunuh terhadap Si Murtad.

Sekarang perhatikan ayat Allah yang ini :

An-Nisa' : 89

وَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ كَمَا كَفَرُوا فَتَكُونُونَ سَوَآءً ۖ فَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ أَوْلِيَآءَ حَتّٰى يُهَاجِرُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۚ فَإِن تَوَلَّوْا فَخُذُوهُمْ وَاقْتُلُوهُمْ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ ۖ وَلَا تَتَّخِذُوا مِنْهُمْ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kamu menjadi sama (dengan mereka). Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka penolong-penolong(mu), hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Maka jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu menemuinya, dan janganlah kamu ambil seorangpun di antara mereka menjadi pelindung, dan jangan (pula) menjadi penolong, ●

Berdasarkan ayat di atas, FAHAMILAH kata kuncinya - "MERERA MAHU ATAU HENDAK MENJADIKAN KAMU KAFIR sebagaimana mereka juga KAFIR". Inilah KAFIR HARBI. Layak di perangi dan di BUNUH.


6) Kesimpulan atau Deduksi berdasarkan ayat-ayat Allah dalam artikel ini :

a) Tiada dalam Al-Quran, Kalam Allah yang tidak ada ragu, untuk menghukum bunuh orang yang sudah Kafir sesudah Beriman atau Murtad.

b) Firman Allah telah Jelas, nak beriman silakan dan nak kafir silakan. Namun suruhan adalah jelas, dan BUKTI sudah cukup nyata untuk manusia itu beriman.

c) Memaksa orang Islam yang lain untuk mengikut Perintah Allah 100%  - pun TIDAK BOLEH; apatah lagi nak MEMAKSA Orang bukan ISLAM untuk mengikut perintah ALLAH. Dan diri kita yang mengaku Muslim Mukmin pun PASTI akan ada melakukan KESALAHAN; mana mungkin nak PAKSA orang lain tak buat SALAH! Menyampaikan kebenaran satu hal, mengamalkan titah perintah Allah adalah suatu hal yang lain dan kadang-kadang kita juga pasti akan melakukan kesilapan dan kesalahan samada sengaja atau tidak. Satu lagi, tunduk dan patuh kepada Hukum-hakam atau Undang-undang Allah adalah sesuatu yang lain pula! Kena bezakan.

Namun, jika kita ini Pemerintah atau Penguasa dalam Kerajaan Islam, segala hukum atau Syariat dari Allah, Wajib di laksanakan. Bezakan HUKUMAN setelah di adili (kesalahan jenayah) tentang perlaksanaan arahan Allah yang lain yang kena mengena dengan orang lain seperti Jenayah, Talak, Pembahagian Pusaka dan lain-lain, dengan arahan terhadap individu. Orang tak menutup aurat, tiada hukuman, melainkan menyampaikan nasihat berterusan, bukan di PAKSA pakai pakaian menutup aurat. Berzina bila ada bukti, WAJIB ROTAN. Bezakan.

d) Untuk seseorang itu layak di perangi atau di bunuh adalah bilamana mereka sendiri memerangi dan membunuh para Muslim Mukmin dan mahu mengkafirkan orang Beriman. Inilah Kafir Harbi.


====
End.

(Janganlah para pembaca mengikuti sahaja apa yang saya tulis, kebenaran mutlak hanyalah firman Allah, maka rujuk jugalah kepada Ulamak yang Takut kepada Allah yang lain).


Yunus : 99

وَلَوْ شَآءَ رَبُّكَ لَءَامَنَ مَن فِى الْأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا ۚ أَفَأَنتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتّٰى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ

● Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya? ●

====

Tiada ulasan:

Catat Ulasan