Navigate

Carian

Isnin, 24 April 2017

Allah tidak berkata-kata terus dengan manusia

(Tarikh di tulis : 24 April 2017)

Persoalan yang mahu di jawab dalam artikel kali ini adalah -

Bolehkah Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Atau MAHUKAH Allah berkata-kata terus dengan manusia ?

Jika di tanya BOLEHKAH Allah membuat sesuatu, semestinya BOLEH, sebab Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Persoalan yang lebih tepat adakah Mahukah Allah berbuat demikian ?

Allah memang BOLEH melakukan apa sahaja yang di KEHENDAKINYA namun sangat berkemungkinan MANUSIA yang tidak BOLEH atau TIDAK LAYAK menerimanya.

Perhatikan Firman Allah ini :


Asy-Syura : 51

وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِن وَرَآئِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِىَ بِإِذْنِهِۦ مَا يَشَآءُ ۚ إِنَّهُۥ عَلِىٌّ حَكِيمٌ

● Dan tidak mungkin bagi seorang manusia (BASYAR) pun bahwa Allah BERKATA-KATA DENGAN DIA (YUKALLIMAHU) kecuali dengan WAHYU atau dibelakang TABIR (HIJAB) atau dengan mengutus seorang utusan, lalu diwahyukan kepadanya dengan seizin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana. ●

Ayat di atas dengan jelas menunjukkan adalah TIDAK MUNGKIN sama sekali Allah berkata-kata dengan manusia SECARA LANGSUNG; kecuali MELALUI :

1) Wahyu dari Allah.
2) Berkata-kata di belakang HIJAB
3) Menghantar Rasul atau Utusan yang akan menyampaikan Wahyu Allah kepada manusia tersebut.

Namun, jika para pembaca adalah orang yang mengetahui, Rasul Nabi Musa di gelar Kalamullah kerana dapat 'Berkata-kata TERUS' dengan Allah.

Persoalannya benarkah Allah berkata-kata SECARA TERUS dengan Rasul Nabi Musa ?

Perhatikan  firman Allah ini :

Al-A'raf : 143

وَلَمَّا جَآءَ مُوسٰى لِمِيقٰتِنَا وَكَلَّمَهُۥ رَبُّهُۥ قَالَ رَبِّ أَرِنِىٓ أَنظُرْ إِلَيْكَ ۚ قَالَ لَن تَرٰىنِى وَلٰكِنِ انظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُۥ فَسَوْفَ تَرٰىنِى ۚ فَلَمَّا تَجَلّٰى رَبُّهُۥ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُۥ دَكًّا وَخَرَّ مُوسٰى صَعِقًا ۚ فَلَمَّآ أَفَاقَ قَالَ سُبْحٰنَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا۠ أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ

● Dan tatkala Musa datang pada tempat yang telah Kami tentukan (MIIQAATINA) dan Tuhan telah BERKATA-KATA kepadanya (WA KALLAMAHU), berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya 'menampakkan' (TAJALLA) diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman". ●

Bacalah kedua-dua firman Allah di atas berkali-kali.

Apakah ada pertentangan pada Firman Allah di atas ?

Firman Allah dalam surah Asy-Syura ayat 51 mengatakan TIDAK MUNGKIN mana -mana manusia yang Allah berkata-kata secara terus dengannya (YUKALLIMAHU), namun dalam surah Al-A'raf ayat 143 di atas, menceritakan yang Allah berkata-kata dengan Nabi Musa (WA KALLAMAHU).

Di sinilah kita manusia yang beriman dan yang mencari kebenaran WAJIB lakukan. Ianya di panggil PERHALUSAN atau PERINCIAN atau TAFSIL.

Kedua-dua Firman Allah di atas tidak SEDIKIT pun BERTENTANGAN atau BERCANGGAH LANGSUNG!!

Maha Agung Allah yang memberikan atau menganzalkan kepada kita Kitab yang tiada Ragu-ragu di dalamnya.

Kedua-dua Firman Allah itu mentafsilkan atau menjelaskan satu sama lain.

----
Jika kita berkata-kata TERUS dengan seseorang, kita sebenarnya bukan bercakap melalui hp atau telefon atau chatting atau bermesej dalam Whatsapp atau emel.

Kita di katakan berkata-kata TERUS atau LANGSUNG dengan seseorang adalah jika kita BERSUA MUKA dan BERDEPAN dan dapat MELIHAT Wajah Manusia yang kita cakap dengan dia dan dia cakap dengan kita.

Jika seorang je yang nampak dan seorang lagi TAK NAMPAK, itu BUKAN berkata-kata secara TERUS atau LANGSUNG!!

Fahamkan benar-benar wahai para pembaca yang moga Allah merahmati kita semua.

TIDAK ada sesiapa manusia (BASYAR) pun, tak kira samada Rasul Nabi Musa atau Rasul Nabi Muhammad sekali pun yang DAPAT BERKATA-KATA SECARA TERUS atau LANGSUNG (DIRECT) dengan Allah.

Itu sebab Rasul Nabi Musa MEMOHON untuk MELIHAT ALLAH. Allah berkata-kata dengan Rasul Nabi Musa di belakang TABIR atau HIJAB.

Bagaimana mungkin dapat berkata-kata secara TERUS dengan YANG TIDAK DAPAT DI LIHAT?

Firman Allah :

Al-An'am : 103

لَّا تُدْرِكُهُ الْأَبْصٰرُ وَهُوَ يُدْرِكُ الْأَبْصٰرَ ۖ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ

● Dia TIDAK dapat dicapai oleh PENGLIHATAN (ABS°AAR), sedang Dia dapat melihat segala yang kelihatan; dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui. ●







====
End.

Allah Al-Bas°ir

Yang Melihat itulah Allah.
====

Tiada ulasan:

Catat Ulasan