Navigate

Carian

Sabtu, 29 April 2017

Antara Tujuan dan Cara

(Tarikh ditulis : 29 April 2017)

Pengenalan
==========

Hidup kita ini jika kita kurang berfikir, maka akan ada kekeliruan.

Terutamanya KELIRU tentang mana satu Tujuan dan mana satu Jalan.

Tujuan itu Objektif, yang menerangkan MENGAPA.

Jalan itu Metodoloji, yang menerangkan BAGAIMANA.

Untuk menyelesaikan masalah, kekeliruan tentang ini tak boleh ada. Kena Tepat.

Juga untuk mencapai Tujuan, kena betul-betul FAHAM, tentang Tujuan itu.

Cinta Allah atau Cinta Rasul
========================

Ramai manusia mengaku Muslim Mukmin, KELIRU tentang ini. Yang mana satu kena di Cintai - Allah semata-mata atau RasulNya atau UtusanNya ? Atau Kedua-duanya ?

Kekeliruan ini BUKAN sedikit padahnya, sebab ia boleh mengundang Syirik atau Menduakan Allah.

Firman Allah :

Al-Baqarah : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahawa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

Bacalah Firman Allah di atas berkali-kali. Bukalah Minda dan fikiran untuk benar-benar memahami SIAPA yang Allah maksudkan 'Tandingan-tandingan Selain Allah yang sesetengah manusia cintai".

"Orang yang beriman amat sangat Cintanya kepada Allah".

Ayat Allah di atas TIDAK menyebut "Orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah dan RasulNya".

Makanya Cinta manusia yang benar-benar BERIMAN, kena EKSLUSIF kepada Allah semata-mata bukan kepada SESIAPA yang lain termasuk mana-mana Para Rasul, termasuk Rasul Nabi Muhammad.

Cinta ini TIDAK BOLEH Di KONGSIKAN.
"..mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah"

"Adapun orang beriman..."

JELAS, manusia yang menduakan dalam CINTA kepada Allah; dimana mereka juga CINTA kepada Rasul (atau manusia lain yang MENGAKU mengikut Rasul) - mereka TIDAK BERIMAN, berdasarkan Firman Allah di atas. Mereka adalah Orang ZALIM dan akan DAPAT SEKSAAN di akhirat kelak dan mereka akan MENYESAL (bukan saya yang kata).

Orang Beriman, CINTA mereka 100% kepada Allah semata-mata.


Ikut untuk mencapai Tujuan
=========================

Perhatikan firman Allah ini :

Ali 'Imran : 31

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) MENCINTAI (TUHIBBU)Allah, maka IKUTILAH aku (FATTABI'UUNI), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Perhatikanlah APA yang Rasul DI ARAH oleh Allah untuk KATAKAN.

Rasul tidak mengatakan 'Jika kamu Cinta Allah, CINTAILAH aku... ' atau 'Cintailah aku agar kamu dapat Cinta Kepada Allah..'

Mana-mana Rasul Allah termasuk Rasul Nabi Muhammad TIDAK PERNAH menyuruh manusia untuk MENCINTAI mereka.

Rasul itu Ketua Jalan menuju Tujuan.
Ketua Jalan atau Imam yang Perlu Di IKUTI untuk mencapai Tujuan.

Rasul itu BUKAN Tujuan.

Ketua Jalan untuk menunjuk JALAN yang benar, kerana mereka adalah Orang Muhtadin (Terbimbing).

Mereka terbimbing dengan Wahyu Allah dan mereka MENGIKUTI Wahyu Allah, itu sebab para Rasul Terbimbing.

Mereka SESAKALI tidak boleh TERPESONG dari mengikuti secara EKSLUSIF akan apa sahaja Wahyu Allah dan mereka tidak boleh MENGADA-ADAKAN suatu apa pun yang lain dari WahyuNya :

Al-Haqqah : 44

وَلَوْ تَقَوَّلَ عَلَيْنَا بَعْضَ الْأَقَاوِيلِ

● Seandainya dia (Muhammad) MENGADA-ADAKAN sebahagian perkataan atas (nama) Kami, ●

Al-Haqqah : 45

لَأَخَذْنَا مِنْهُ بِالْيَمِينِ

● niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. ●

Al-Haqqah : 46

ثُمَّ لَقَطَعْنَا مِنْهُ الْوَتِينَ

● Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. ●

Fahamilah bahawa Allah, Tuhan Yang Esa yang Qayyum itu TIADA KEKASIH, maka itu sebab Dia boleh memberi PERINGATAN yang SANGAT KERAS seperti firmanNya di atas kepada RasulNya.

-----
Fahamilah, kita bukan mahu MENYEMBAH KETUA JALAN. Kita bukan mahu MENGAGONGKAN KETUA JALAN.

Tujuan kita adalah Allah semata-mata. Seluruh KEAGONGAN itu milik Dia. Dia Yang Mempunyai Segala Sesuatu.

Kita di arahkan untuk MENGINGAT (ZIKIR) kepada Dia semata-mata dan bukan kepada SELAIN DIA termasuk para RasulNya.


Siapa IKUTAN kita selain RasulNya ?
===============================

Yang di bincangkan di bawah ini adalah MASALAH orang yang mengaku Muslim Mukmin di kala ini.

Perhatikan firman Allah ini :

Ali 'Imran : 79

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّى مِن دُونِ اللَّهِ وَلٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّۦنَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

● Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah". Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, kerana kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya. ●

Kesemua Para Rasul Nabi membawa manusia menuju Allah. Menuju Pengabdian kepada Yang Esa dan bukan kepada mereka.

Apatah lagi orang yang MENGAKU mengikut Para Rasul (para 'so-called' ULAMAK). Mereka SEPATUTNYA menyampaikan apa yang Rasul Sampaikan iaitu WAHYU ALLAH dan bukan SURUH orang IKUT DIA.

Tiada dalam mana-mana Wahyu ALLAH untuk kita MENGIKUTI para 'so-called' ULAMAK ini.

Yang terjadi sekarang ini lain.

Ramai para 'so-called' ULAMAK berlumba-lumba supaya ORANG LAIN ikut Cakap dia atau IKUT DIA. Sekarang ini sibuk SESETENGAH KETUA PUAK menyebutkan bab WALA' dan TAAT. Wala' itu apa maksudnya ? - Kecintaan dan Pembelaan. ooo.. itu ke maksud dia. Suruh Orang Cinta dia dan Bela dia.

Maka terjadilah PERTELAGAHAN juga PERSELISIHAN. Keliru dalam Kebodohan dan di bodohkan sebab TIDAK BERFIKIR menjadi 'ALIM dan jadilah manusia yang amat SUKA MENGIKUT-NGIKUT kebanyakan manusia lain. Maka SESAT.

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti / mentaati (TUT°I') kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●


Kebenaran tak pernah DUDUK dalam mana-mana PERSELISIHAN atau IKHTILAF. Kebenaranlah yang menerangkan PERSELISIHAN.

An-Nahl : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat MENJELASKAN kepada mereka apa yang mereka PERSELISIHKAN (IKHTILAF) itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

-----

Sekarang, perhatikanlah firman Allah :


Al-Baqarah : 166

إِذْ تَبَرَّأَ الَّذِينَ اتُّبِعُوا مِنَ الَّذِينَ اتَّبَعُوا وَرَأَوُا الْعَذَابَ وَتَقَطَّعَتْ بِهِمُ الْأَسْبَابُ

● (iaitu) ketika orang-orang yang DI IKUTI itu BERLEPAS DIRI (TABARRA`U) dari orang-orang yang mengikutinya, dan mereka melihat siksa; dan (ketika) segala hubungan antara mereka terputus sama sekali. ●

Fahamilah ayat Al-Baqarah:166 adalah selepas Al-Baqarah:165 yang menceritakan Tandingan-tandingan Allah yang sesetengah manusia CINTAI.

Ini bermaksud bukan SAHAJA para Rasul yang sesetengah manusia TIDAK BERIMAN dan ZALIM itu CINTAI, malah para 'so-called' ULAMAK juga ada yang MEREKA CINTAI, sehingga BERMATI-MATIAN menegakkan "KEBENARAN" KETUA IKUTAN MEREKA.

Fahamilah, sekali lagi, SIAPA sebenarnya yang kita KENA IKUT dan siapa pula sebenarnya yang kita KENA CINTAI.

Seterusnya firman Allah :


Al-Baqarah : 167

وَقَالَ الَّذِينَ اتَّبَعُوا لَوْ أَنَّ لَنَا كَرَّةً فَنَتَبَرَّأَ مِنْهُمْ كَمَا تَبَرَّءُوا مِنَّا ۗ كَذٰلِكَ يُرِيهِمُ اللَّهُ أَعْمٰلَهُمْ حَسَرٰتٍ عَلَيْهِمْ ۖ وَمَا هُم بِخٰرِجِينَ مِنَ النَّارِ

● Dan berkatalah orang-orang yang mengikuti: "Seandainya kami dapat kembali (ke dunia), pasti kami akan berlepas diri dari mereka, sebagaimana mereka berlepas diri dari kami". Demikianlah Allah memperlihatkan kepada mereka amal perbuatannya menjadi sesalan bagi mereka; dan sekali-kali mereka tidak akan keluar dari api neraka. ●


Fahamilah ayat Allah di atas. IANYA SATU PENYESALAN YANG ABADI kepada manusia yang SALAH IKUT KETUA PUAK atau KETUA IKUTAN.

DI Akhirat, mereka semua BERLEPAS DIRI.

Dan balasannya adalah KEKAL dalam Neraka.

Apakah kita mahu TERGOLONG dalam Golongan yang SEBEGINI ? Yang SALAH dalam Pengagongan dan dalam CINTA mereka ?

Tanyakanlah diri kita dalam-dalam.
----

Benarkah kita langsung tak boleh 'CINTA' kepada Rasul?
=============

Perhatikan firman Allah di bawah :

At-Taubah : 24

قُلْ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوٰنُكُمْ وَأَزْوٰجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوٰلٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجٰرَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسٰكِنُ تَرْضَوْنَهَآ أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا حَتّٰى يَأْتِىَ اللَّهُ بِأَمْرِهِۦ ۗ وَاللَّهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الْفٰسِقِينَ

● Katakanlah: "jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu CINTAI (AHABBA) dari ALLAH DAN RASUL-NYA DAN DARI BERJIHAD di JALAN-NYA, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. ●

At-Taubah : 120

مَا كَانَ لِأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَمَنْ حَوْلَهُم مِّنَ الْأَعْرَابِ أَن يَتَخَلَّفُوا عَن رَّسُولِ اللَّهِ وَلَا يَرْغَبُوا بِأَنفُسِهِمْ عَن نَّفْسِهِۦ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ لَا يُصِيبُهُمْ ظَمَأٌ وَلَا نَصَبٌ وَلَا مَخْمَصَةٌ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَطَـُٔونَ مَوْطِئًا يَغِيظُ الْكُفَّارَ وَلَا يَنَالُونَ مِنْ عَدُوٍّ نَّيْلًا إِلَّا كُتِبَ لَهُم بِهِۦ عَمَلٌ صٰلِحٌ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ

● Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka LEBIH SUKA / LEBIH MENGUTAMAKAN (YARGHABU / 'prefer') diri mereka daripada diri Rasul. Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal saleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik, ●

Bacalah berkali-kali firman Allah di atas.

Firman Allah tiada perselisihan LANGSUNG atau Tiada IKHTILAF.

Di dalam ayat At-Taubah:120, Allah memilih perkataan YARGHABU dan bukan YUHIBBU. YARGHABU tidak TEPAT di terjemahkan sebagai 'MENCINTAI', tetapi ianya bermaksud FOKUS atau KEUTAMAAN.

'Tidaklah patut untuk kita lebih suka mengutamakan diri kita sendiri lebih dari Rasul Allah'.

Orang yang CINTA kepada Allah, maka tandanya adalah semestinya MEREKA LEBIH MENGUTAMAKAN diri Rasul Allah dari diri mereka sendiri, kerana ALLAH juga semata-mata dan bukan kerana diri Rasul itu sendiri. Rasul itu di UTAMAKAN kerana dia lah yang membawa WAHYU kepada kita yang di pilih Allah kepada kita. Takkan kita yang mengaku Beriman kepada Allah nak biarkan dia mati dalam peperangan atau JIHAD di Jalan Allah sedangkan kita TAK MAHU PERGI PERANG yang Allah Arahkan dan Takut Mati ? Takut Mati sebab dah SAYANGKAN harta-benda dunia, sayangkan kaum keluarga, mak bapak, anak kandung, sayang isteri, rumah besar yang selesa dan juga bisnes yang sudah besar.

Dalam ayat At-Taubah:24, Allah menyebutkan 3 Kecintaan yang SEPATUTNYA di UTAMAKAN melebihi Kecintaan yang lain iaitu :

1) Allah
2) RasulNya
3) Berjihad di JalanNya.

Ianya JELAS, menunjukkan FOKUS dan KEUTAMAAN dalam kehidupan kita.

Allah, RasulNya dan Berjihad di JalanNya, adalah LEBIH UTAMA dan LEBIH patut DI DAHULUKAN dari diri kita sendiri, kaum keluarga dan seluruh 'Kesayangan / Kecintaan' kita kepada harta-benda dunia.

Sebab apa ?

Kerana HANYA ALLAH semata-mata yang Orang Beriman itu PATUT CINTAI. Maka keutamaan atau prioriti kita akan tersusun cantik selepas memahami TUJUAN yang itu.



====
End.

LA ILAHA ILLA ANTA. SUBHANAKA INNI KUNTU MINAZZ°OLIMIIN.

====

Tiada ulasan:

Catat Ulasan