Navigate

Carian

Ahad, 20 Ogos 2017

Memahami Ilah Yang Satu

(Tarikh ditulis : 20 Aug 2017)

Pengenalan

Apakah persoalan paling asas sekali dalam hidup setiap manusia ?

Apakah kenapa kita ada di dunia ?

Mengapa kita ini hidup ?

Apa tujuan kita ini di hidupkan ?

Dunia ini beserta segala kejadian langit, bumi dan isinya, ada tak Pencipta Nya?

Atau terjadi sendiri ?

Video di bawah bagus untuk menjawab mengapa Alam ini dan segala kejadian dan ciptaan itu tidak boleh dan mustahil terjadi sendiri :





Jika setiap sesuatu itu ada Penciptanya maka siapa pula yang menciptakan Pencipta tersebut ?

Soalan Terpenting

Persoalan-persoalan di atas sudah terjawab dalam banyak hujah-hujah yang boleh di cari dan di baca oleh pembaca sekalian. Atau boleh juga membaca Artikel ini :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/05/kalau-setiap-sesuatu-ada-pencipta.html?m=1

Secara logiknya, berdasarkan pemerhatian kita, tidak ada sesuatu pun yang terjadi dengan sendiri. Ianya mesti ada penyebab atau pencipta kepada sesuatu itu.

Dan jawapan kepada persoalan itu adalah alam semesta dan seisinya ini, berasal dari Tuhan atau Ilah yang satu. Tak boleh ada banyak Ilah yang memungkinkan tidak stabil Alam Semesta ini kerana boleh berlawan kuasa siapa lebih kuat. Inilah bukti yang tepat mengapa Ilah itu mesti satu. Ilah yang satu itu adalah Al-Ilah (Al = The, Ilah = God), atau Allah.

Bukti adalah dari pemerhatian alam semesta, Fakta Kebenaran adalah dari ayat ini :

Al-Anbiya (21) : 22

لَوْ كَانَ فِيهِمَآ ءَالِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا ۚ فَسُبْحٰنَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rosak binasa (LAFASADATA). Maka Maha Suci Allah yang mempunyai 'Arsy daripada apa yang mereka sifatkan. ●

Al-Mu'minun (23) : 91

مَا اتَّخَذَ اللَّهُ مِن وَلَدٍ وَمَا كَانَ مَعَهُۥ مِنْ إِلٰهٍ ۚ إِذًا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلٰهٍۭ بِمَا خَلَقَ وَلَعَلَا بَعْضُهُمْ عَلٰى بَعْضٍ ۚ سُبْحٰنَ اللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada tuhan (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebahagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebahagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu, ●


Persoalan dalam artikel ini adalah lain dari apa yang kita selalu dengar dan baca.

Siapa itu Allah atau Ilah Yang Satu

Bila kita bertanya soalan 'SIAPA tu atau Siapa dia tu atau Siapa si Polan tu' maka selalunya kita bertanya kan tentang SESEORANG yang hidup dan bernyawa dan bukan sesuatu.

Apakah Allah itu boleh di TANYA dengan soalan 'SIAPA' Allah ?

Jawapannya adalah Allah bukan Sesiapa.

Allah bukan dari kalangan Sesiapa pun.


Apa itu Allah atau Ilah Yang Satu

Bila kita bertanya 'APA tu' atau 'Menatang APA tu', ianya bermaksud kita tidak tahu akan Sifat atau Keterangan tentang SESUATU Objek atau SESUATU Kejadian, dan yang bukan kepada seseorang yang hidup dan bernyawa.

Apakah Allah boleh di TANYA dengan soalan 'APA' itu Allah ?

Jawapannya juga adalah Allah bukan Apa-apa yang boleh di tanya dengan 'Apa itu Allah'.

Allah bukan dari kalangan sesuatu.

Namun, persoalan APA itu ALLAH itu boleh di TANYA jika kita sudah faham, yang ALLAH itu bukan sesuatu dan kita bertanya soalan tentang KETERANGAN atau SIFAT 'tentang' Dia.

=====
Mengapa Ilah Yang Satu itu tidak boleh atau Mustahil di tanya dengan Siapa Dia atau Apa Dia ?

Kerana :-
'Sesiapa' itu adalah CIPTAAN.
'Sesuatu' itu juga adalah hasil CIPTAAN.

Ilah Yang Satu tidak dari kalangan CIPTAAN.

Ilah Yang Satu adalah berlawanan dengan Ciptaan iaitu DIA PENCIPTA  - Al-Khalik dan CIPTAAN Nya di gelar Makhluk.

=====
Manakala CIPTAAN Ilah Yang Satu pula ada 2 jenis :

1) Yang Nyata atau yang nampak kelihatan Zahirnya. Ciptaan sebegini dapat DI LIHAT.

2) Yang tidak nyata atau yang tidak nampak kelihatan atau Batinnya sesuatu atau sesiapa namun bukti adanya ciptaan batin ini wujud. Ciptaan sebegini tidak dapat DI LIHAT namun dapat DI DENGAR dan DI KETAHUI atau DI RASA.

Contohnya adanya Udara di sekeliling kita. Bila udara itu bergerak, kita dapat DENGAR ANGIN (jika kuat anginnya) dan juga RASA ANGIN menyentuh tubuh kita.

Contohnya lagi MANIS. Kita boleh lihat zahirnya atau fizikalnya gula namun kita tidak dapat LIHAT MANIS itu. MANIS itu hanya dapat di RASA.

Manis itu suatu ciptaan, seperti juga Gula. Dan Manis tidak semestinya datang dari Gula Putih.

Yang Nyata CiptaanNya di panggil Al-Khalqu dan yang tidak nyata di panggil Al-Amru.

=====
Kalau Allah itu tidak boleh di tanya dengan Soalan SIAPA DIA atau APA DIA, bagaimana lagi nak BERTANYA keterangan tentang DIA ?

Makanya soalan yang tepat adalah :

Apa KETERANGAN tentang Ilah Yang Satu ?

Untuk mendapat KETERANGAN tentang ILAH Yang Satu ini, meski telah berjuta Buku-buku Bacaan yang kita Baca dari hasil kerja dan fikiran manusia, tidak akan kita ketemui jawapannya. Fahamilah Kenyataan ini. CIPTAAN tak akan dapat memberi KETERANGAN tentang PenciptaNya dengan Tepat. Maka apa yang boleh di tulis atau di rumuskan adalah ANDAIAN atau SANGKAAN atau TAKWILAN semata-mata. Tiada Sesiapa atau Sesuatu yang dapat MENERANGKAN dengan JELAS, apa itu Ilah Yang Satu melainkan ILAH YANG SATU itu sendiri menceritakan KETERANGAN tentang DIA.

KETERANGAN tentang ILAH YANG SATU ini mesti datang dari DIA sendiri dan apa sahaja yang datang dari ILAH YANG SATU itu adalah FAKTA atau KEBENARAN.

Bagaimana dapat kita mengatakan atau membezakan mana satu keterangan atau tulisan yang datang dari Ilah Yang Satu, dengan Keterangan yang datang bukan dari Ilah Yang Satu atau Tunggal atau Esa tersebut ?

Jawapannya mudah. Segala yang BENAR mesti atau Wajib ada PEMBUKTIAN.

Tiada Pembuktian maka itu TIDAK BENAR.

Bukti tidak semestinya dapat DI LIHAT.
Bukti didapati melalui samada dapat DI LIHAT atau DI DENGAR atau DI KETAHUI atau DI RASA (Feel).

====

Hidup adalah suatu Proses Verifikasi atau satu Proses Pemahaman tentang Fakta atau Kebenaran

Makanya itulah sebabnya pentingnya untuk kita manusia yang bersifat Boleh-Fikir MENCARI (Search) dan MENYELIDIK (Research) tentang apa sahaja SOALAN yang ada dalam MINDA kita ini.

Inilah proses Verifikasi. Inilah proses mencari Bukti terhadap apa juga Informasi atau Berita atau Kenyataan yang kita dengar atau Baca. Inilah asas TUGAS manusia yang Ramai tidak sedar atau tahu kepentingannya. Kadang-kadang sudah TAHU, namun bersifat IGNORANT atau Jahil atau Bodoh dengan membiarkan sahaja persoalan itu wujud tanpa ada jawapannya.

Fahamilah Fakta Kebenaran ini :

Al-Mulk (67) : 10

وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِىٓ أَصْحٰبِ السَّعِيرِ

● Dan mereka berkata: "Sekiranya kami MENDENGARKAN (NASMA'U) atau MENG'AQALI (NA'QILU /Memikirkan) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala". ●

Al-A'raf (7): 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai Qalbu, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT, dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih SESAT lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. ●

Kebanyakan manusia yang masuk NERAKA adalah kerana Tidak Melakukan KAJI-SELIDIK atau TIDAK BERFIKIR mencari jawapan dan membuat verifikasi dan mencari dan mengenal KEBENARAN atau BUKTI kepada Kebenaran sesuatu Kenyataan.

Kebanyakan manusia itu ikut-ikutan.
Yang di ikut pula adalah Sangkaan semata-mata. Yang tukang sampai pun menyangka-nyangka.

Paling mudah adalah dengan MENGIKUT orang yang pada mereka SANGKA  adalah SEAKAN ULAMAK dan mereka merasa SELAMAT duduk dengan 'so-called ULAMAK' ini, sedangkan :

Al-An'am (6) : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan MENYESATkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN (Z°AN / Assumption) belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Sedangkan tanggung-jawab kita adalah :

Az-Zumar : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang MEMAHAMI INTIPATI (ULUL ALBAB). ●

Pertama yang kita perlu faham setelah menyelidik, bahawa dari berjuta buku-buku atau kitab-kitab karangan manusia yang kita baca, terdapat BUKU atau KITAB yang datang dari Ilah Yang Satu yang MENERANGKAN atau MEMBERI KETERANGAN atau MENJELASKAN tentang segala persoalan kita bukan sahaja tentang DIA Ilah Yang Satu malah kepada segala sesuatu atau sesiapa yang di CiptakanNya.

Az-Zukhruf (43) : 2

وَالْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Demi Kitab (Al Quran) yang menerangkan (MUBIN). ●

Ad-Dukhan (44) : 2

وَالْكِتٰبِ الْمُبِينِ

● Demi Kitab (Al Quran) yang menjelaskan (MUBIN), ●

Sad (38) : 29

كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ إِلَيْكَ مُبٰرَكٌ لِّيَدَّبَّرُوٓا ءَايٰتِهِۦ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan (YADDABBARU / Menyelidik / Research) ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang MEMAHAMI INTIPATI (ULUL ALBAB). ●

Yusuf : 111

لَقَدْ كَانَ فِى قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ ۗ مَا كَانَ حَدِيثًا يُفْتَرٰى وَلٰكِن تَصْدِيقَ الَّذِى بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلِّ شَىْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi ULIL ALBAB. Al Quran itu bukanlah cerita / kenyataan (HADITH) yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan MENJELASKAN (TAFSIL) SEGALA SESUATU dan sebagai PEMBIMBING (HUDA) dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

Jika tidak ada BUKU dari Ilah Yang Satu, maka tidak adillah Ilah Yang Satu ini menghukum kita jika kita tidak tahu.

Al-Isra' (17) : 86

وَلَئِن شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِۦ عَلَيْنَا وَكِيلًا

● Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, niscaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu, kamu tidak akan mendapatkan seorang pembelapun terhadap Kami, ●

Al-Baqarah (2): 38

قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّى هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَاىَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

● Kami berfirman: "Turunlah kamu semuanya dari jannah itu! Kemudian jika datang PETUNJUKKu (Al-Huda - Kitab) kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". ●


Dan inilah Fakta yang dapat di buktikan tatkala kita membaca dengan faham, Buku dari Ilah Yang Satu :

An-Nisa' (4): 82

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلٰفًا كَثِيرًا

● Maka apakah mereka tidak MENTADABBUR (Memerhatikan / Menyelidik / Mencari Maksud yang di belakang) Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat PERSELISIHAN (IKHTILAF) yang banyak di dalamnya. ●

Di sebabkan tiada IKHTILAF lah maka BUKU itu adalah BUKTI yang menunjukkan KEBENARAN Kenyataannya dan Bukti bahawa Buku itu adalah dari Ilah Yang Satu.

Ada pun buku-buku yang selain buku dari Ilah Yang Satu, dari tulisan manusia tak kira siapa pun dia (di gelar Imam, Maulana, Sheikh, Murabbi mahupun PU), tidak akan dapat menandingi FAKTA atau Kebenaran Kenyataan (HADITH) atau Berita (An-Naba`) yang ada dalam buku dari Ilah Yang Satu ini.

At-Tur (52) : 34

فَلْيَأْتُوا بِحَدِيثٍ مِّثْلِهِۦٓ إِن كَانُوا صٰدِقِينَ

● Maka hendaklah mereka mendatangkan kalimat/ KENYATAAN (HADITH) yang semisal Al Quran itu jika mereka orang-orang yang benar. ●

Al-Isra' (17) : 88

قُل لَّئِنِ اجْتَمَعَتِ الْإِنسُ وَالْجِنُّ عَلٰىٓ أَن يَأْتُوا بِمِثْلِ هٰذَا الْقُرْءَانِ لَا يَأْتُونَ بِمِثْلِهِۦ وَلَوْ كَانَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيرًا

● Katakanlah: "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa Al Quran ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain". ●

Lagi pula, bukan sahaja Buku dari Ilah Yang Satu ini tiada Kebengkokan di dalamnya atau tiada Perselisihan di dalamnya, MALAH Kandungan Kenyataan dalam Buku itu pulalah yang MENJADI RUJUKAN dalam MENYELESAIKAN IKHTILAF atau PERSELISIHAN.

Al-Kahf (18) : 1

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلٰى عَبْدِهِ الْكِتٰبَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُۥ عِوَجَا ۜ

● Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab (Al-Quran) dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya; ●

An-Nahl : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat MENJELASKAN (LITUBAYYAN) kepada mereka apa yang mereka PERSELISIHKAN (IKHTILAF) itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●

Keterangan tentang ILAH Yang Satu

Yang paling kita mahukan adalah jawapan tentang keterangan tentang Ilah Yang Satu dan sebenarnya sudah di JELASKAN dengan sebaik-baiknya. Tiada BUKU yang boleh MENERANGKAN sebegini rupa kecuali dari Dia, Ilah Yang Satu (Allah).

Al-Ikhlas (112) : 1

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

● Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Esa / Tunggal (AHAD). ●

Ayat di atas telah BANYAK MENJELASKAN persoalan.

Yang Tunggal itulah Ilah Yang Satu.

Memahami Ketunggalan adalah memahami KEWUJUDAN.

Apa itu WUJUD atau ADA (Existence) ?

Yang Wujud atau Yang ADA itu adalah Ilah Yang Satu.

TANPA ILAH YANG SATU, tak akan ada KEWUJUDAN. <== (fahamilah)

Kerana KETUNGGALAN juga KEWUJUDAN NYA, kesemua Ciptaan memerlukan Nya :

Al-Ikhlas (112) : 2

اللَّهُ الصَّمَدُ

● Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. ●

Apakah WUJUD itu berasal dari Wujud yang lain ? Bolehkah Yang Tunggal atau Ilah Yang Satu itu berasal dari Wujud yang lain ?

Al-Ikhlas (112) : 3

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ

● Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, ●

Ada tak perbandingan Ilah Yang Satu ini dengan Sesiapa atau Apa-apa yang kita TAHU atau KENAL ?

Al-Ikhlas (112) : 4

وَلَمْ يَكُن لَّهُۥ كُفُوًا أَحَدٌۢ

● dan tidak ada seorangpun yang setara / SEKUFU / SEMISAL dengan Dia". ●

Ilah Yang Satu bertaraf PENCIPTA ini tidak ada tandingan dan tidak ada bandingan langsung.

Asy-Syura (42) : 11

فَاطِرُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۚ جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوٰجًا وَمِنَ الْأَنْعٰمِ أَزْوٰجًا ۖ يَذْرَؤُكُمْ فِيهِ ۚ لَيْسَ كَمِثْلِهِۦ شَىْءٌ ۖ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

● (Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang SEMISAL dengan Dia, dan Dialah Yang Mendengar dan Yang Melihat. ●


Predikat atau Ism atau Asma atau Nama-nama

Dalam artikel saya yang lain telah saya ceritakan pemahaman tentang Nama-nama atau Predikat sebenarnya menjawab Persoalan APA KETERANGAN tentang Ilah Yang Satu itu:

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/01/beza-subjek-dan-predikat-memahami-apa.html?m=1

Pemahaman tentang Predikat atau 'Nama' atau Keterangan atau Sifat-sifat adalah SANGAT PENTING dalam memahami Allah.

Allah As-Sami'

bermaksud Ilah Yang Satu atau Allah Yang Mendengar.

Allah Al-Basir

bermaksud Allah Yang Melihat.

Perhatikan HUJAH di bawah ini dengan TELITI.

Allah itu atau Ilah Yang Satu itu tidak BOLEH DI MISALKAN dan TIDAK BOLEH DI BANDINGKAN.

Tapi, kita manusia juga mendengar. Binatang juga mendengar. Jin juga mendengar.

Macammana Allah Yang 'MAHA' Mendengar itu (terjemahan Al-Quran akan menambah MAHA di depan Mendengar, begitu juga yang selalu kita dengar dari SEAKAN ULAMAK sekalian), dapat di bandingkan pula dengan kita yang mendengar ?

Sedangkan Allah itu tiada yang sekufu dengan Nya ?

Maka Nombor 1 - kena BUANG segala PERKATAAN MAHA.

Kerana dengan Meletakkan MAHA di situ maka kita SUDAH pun Membandingkan Allah atau MEMISALKAN Ilah Yang Satu itu dengan sifat kita yang juga MENDENGAR.

Nombor 2 - terbalikkan. Letakkan Predikat  atau Asma (yang menceritakan tentang) Allah itu di depan :

Yang Mendengar itulah Allah.

[Terbalik dari Allah Yang Mendengar].

Yang Melihat itulah Ilah Yang Satu.

Yang Hidup itulah Allah. Al-Hayyu.

dan seterusnya segala Asma`ul Husna yang menerangkan TENTANG ALLAH.

Maka, ternyatalah ALLAH atau ILAH YANG SATU itu di 'hadapan' MINDA kita dan bukan jauh di 'belakang' MINDA. Segala-gala ciptaanNya - yang terhasil, baik sesiapa atau sesuatu, adalah HASIL dari KEHENDAK ILAH YANG SATU - dan semua itu di gelar WAJAH NYA atau WAJAH Ilah Yang Satu.

Al-Baqarah (2): 115

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ وٰسِعٌ عَلِيمٌ

● Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu MENGHADAP di situlah WAJAH Allah (WAJHULLAH). Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui. ●

Maka kebenarannya adalah :

Kita di 'beri' DENGAR dari Yang Mendengar.

Kita di 'beri' LIHAT dari Yang Melihat.

Kita di 'beri' KESEDARAN dari Yang Menyedari (Al-Khabir).

An-Nahl (16) : 78

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia MEMBERI (JA'ALA) kamu PENDENGARAN (AS-SAM'A), PENGLIHATAN (AL-ABSAR) dan AL-AF`IDAH (KESEDARAN), agar kamu bersyukur. ●

'Beri' di sini bukanlah KHALAQTU atau KHALAQNA (ciptaan Zahir), namun Allah menggunakan perkataan JA'ALA, yang merujuk kepada sesuatu ciptaan batin.

Maka bukan kita Yang Mendengar.

Yang Mendengar itu adalah Ilah Yang Satu.

====
Makanya, dalam kehidupan seharian, bila kita 'mendengar' sesuatu bunyi atau suara luar atau suara dalam diri / minda kita - fahamilah - 'Yang Sebenarnya MENDENGAR' itulah ILAH Yang Satu atau Allah.

Tatkala kita melihat sesuatu, berbentuk-bentuk, fahamilah segala yang 'kita lihat' itu adalah 'Wajah Ilah Yang Satu' - 'Wajah' di sini bermaksud Ekspresi Diri Dia berdasar Kehendak (Iradat) Dia.

Dan kalamana kita 'melihat', sedar dan fahamilah 'Yang Sebenarnya Melihat' itulah Allah.

====

Hanya dengan MEMAHAMI INTIPATI pelajaran sebegini dan melakukan RESEARCH atau Kaji-Selidik terhadap segala CIPTAANNYA barulah kita benar-benar dapat MENGINGAT ALLAH secara berterusan - berdiri-duduk-baring. [bukan duduk di Masjid dan Surau je dengar ceramah yang itu-itu juga].

Ali 'Imran (3): 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat TANDA-TANDA / 'EVIDENCES' (AYAAT) bagi orang-orang yang MEMPUNYAI LUBB (ULIL ALBAB - MEMPUNYAI PEMAHAMAN INTIPATI - ESSENCE OF THINGS), ●

Orang Yang MEMAHAMI ESSENCE atau INTIPATI adalah orang yang MAHIR TENTANG bukti-bukti, setelah melakukan PEMERHATIAN, PENYELIDIKAN atau RESEARCH dan Membuat Verifikasi antara Isi Kandungan Kitab Al-Quran dari Ilah Yang Satu ini dengan SEGALA MACAM Informasi dari Buku yang lain sehingga mereka sentiasa INGAT akan ALLAH dan MEREKA TAHU dan bukan sahaja PERCAYA, bahawa setiap sesuatu (KULLI SYAI`IN) itu ada tujuannya mengapa ianya di ciptakan (KHALAQTU) atau di jadikan (JA'ALA);

Ali 'Imran (3) : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT (YAZKURU) Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan (KHALQI) langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan SIA-SIA (BATHIL), Engkau Yang Agung, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●


Pernah dengar pasal Flagellar Motor ? Fahamkan dengan melihat video di atas dan Agungkan Ilah Yang Satu itu.

Ramai manusia MENYANGKA dengan HANYA pergi ke Surau atau Masjid semata-mata dapatlah mereka Mendapat Manfaat dengan mendengar KULIAH pasal yang 'itu-itu' juga dari SEAKAN ULAMAK yang belajar 6 tahun di Jordan, Mesir atau yang seangkatan dengannya.

Seolah-olah itu sahaja yang Allah suruh buat. Seolah-olah HANYA itu sahaja CARA nak selamat di Akhirat. Seolah-olah TAK PAYAH nak KAJI bulan bintang, kaji SEL-SEL dalam badan, bintang-bintang di Angkasa, Khasiat Tumbuhan, Mengapa Babi di ciptakan sedangkan haram di makan, bagaimana sifat frekuensi, tenaga yang menghantar data kepada Handphone, bagaimana elektrik di hasilkan dan segala-gala ILMU PENGETAHUAN yang LAIN ?

Kita sudah LAMA duduk dalam Kepompong Persepsi itu. Buanglah wahai pembaca yang budiman. Takkan Rujukan kita hanya Ustat itu Ustat ini semata-mata? Dan selalunya tak habis-habis bab soalan mana dan apa yang haram atau tidak. Tak habis-habis.

Tidak langsung adanya perbincangan pasal Sel2 Badan ke, pasal bab Fiziks ke dan mengapa Hanya ILAH YANG SATU sahaja yang boleh menciptakan Ciptaan yang sedemikian hebat, maka kita dapat HARGAI atau 'Appreciate' Ilah Yang Satu ini selalu, maka kita akan selalu bertasbih memuji Dia dan menjauhi larangan Dia.

Kebanyakan Ustat pulak tak paham Sains, tak paham kejadian alam Semesta, tak faham biologi, tak faham sejarah, tak paham Fiziks, tak paham Kimia, tak PAHAM dan tak boleh nak APPRECIATE FLAGELLAR MOTOR - macam mana nak FAHAM tentang Ilah Yang Satu dan RASA Keagungan Dia ? Sedangkan PADA CIPTAAN Allah itulah ada AYAAT atau BUKTI kebenaran apa kenyataan yang tertulis dalam Kitab Al-Quran.

=====
Al-Quran dari Ilah Yang Esa menceritakan tentang Biologi :

Al-Mu'minun (23) : 14

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظٰمًا فَكَسَوْنَا الْعِظٰمَ لَحْمًا ثُمَّ أَنشَأْنٰهُ خَلْقًا ءَاخَرَ ۚ فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخٰلِقِينَ

● Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka TabarakAllah, Pencipta Yang Paling Baik (AHSNANUL KHALIQIN). ●

Al-Quran dari Ilah Yang Esa menceritakan tentang Fiziks :

At-Tariq (86) : 3

النَّجْمُ الثَّاقِبُ

● (iaitu) BINTANG yang cahayanya menembus (Piercing). ●

Al-Mulk (67): 3

الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرٰى فِى خَلْقِ الرَّحْمٰنِ مِن تَفٰوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرٰى مِن فُطُورٍ

● Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? ●

Az-Zariyat (51): 1

وَالذّٰرِيٰتِ ذَرْوًا

● Demi yang menyerakkan, menyuraikan ●
● By those SCATTERING, DISPERSING●
[ini bukan cerita pasal Angin menerbangkan Debu sahaja]

Yang ada di sekeliling kita ini Penuh dengan Gelombang Tenaga (Ocean of Waves)

Az-Zariyat (51) : 2

فَالْحٰمِلٰتِ وِقْرًا

● Dan yang mengandungi (HAMILAT) beban (WIQRA)●
● And those Carrying a Load●
[dan bukan cerita pasal awan yang mengandung hujan, sahaja]

Di keliling kita penuh dengan GELOMBANG TENAGA yang Membawa /  Mengandungi Data-data Informasi.


Az-Zariyat (51): 3

فَالْجٰرِيٰتِ يُسْرًا

● Dan yang berlayar dengan mudah ●
● And those sailing with Ease●
[dan kapal-kapal yang berlayar dengan mudah.]

Gelombang ini yang Berfrekuensi boleh menembusi dinding atau apa-apa halangan dengan mudah.

Az-Zariyat (51): 4

فَالْمُقَسِّمٰتِ أَمْرًا

● dan yang membahagikan perintah (AMRAN) ●
● And those distributing command●
[dan (malaikat-malaikat) yang membahagikan urusan]

Gelombang Frequensi ada Frequensi pembawa (Carrier Frequesi) dan ada Data / Command atau signal frequensi.

Gelombang yang sampai kepada Handphone kita adalah satu contoh.

Al-Quran dari Ilah Yang Satu menerangkan pasal Sejarah :

Al-Mu'min (40) : 82

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۚ كَانُوٓا أَكْثَرَ مِنْهُمْ وَأَشَدَّ قُوَّةً وَءَاثَارًا فِى الْأَرْضِ فَمَآ أَغْنٰى عَنْهُم مَّا كَانُوا يَكْسِبُونَ

● Maka apakah mereka tiada mengadakan perjalanan di muka bumi lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Adalah orang-orang yang sebelum mereka itu lebih hebat kekuatannya dan (lebih banyak) BEKAS-BEKAS mereka di muka bumi, maka apa yang mereka usahakan itu tidak dapat menolong mereka. ●

Sebenarnya terlalu banyak kenyataan FAKTA atau kebenaran dalam ayat-ayat Al-Quran yang sangat PERLU kita yang mengaku Muslim Mukmin menTADABBUR atau membuat Kaji-Selidik dalam Mengesahkan Kebenaran Kenyataan ini sehingga kita TAHU dengan BENAR dan bertambah IMAN dan Allah selalu mengakhiri ayat-ayatNya dengan 'Tidakkah kamu fikirkan, Tidakkah kamu fahami".

Ini tidak. Kita tinggalkan Sains, kita tidak MAHU BERFIKIR dan Kaji Selidik, kita tinggalkan segala cabang ilmu pengetahuan yang Allah suruh kaji (TADABBUR) dan ambil manfaat sebab bukan sia-sia apa yang Allah ciptakan - kita tidak mengumpulkan kekuatan dalam teknologi - itu sebab di bumi dunia ini - Orang yang mengaku Islam boleh di pijak-pijak dengan Hina.

Kita masih Jahil dan Ignorant dan masih membicarakan soalan yang itu-itu jugak.

=====
Mereka, Ustat2 tersebut (kebanyakan atau rata-rata, bukan 100%), yang kebanyakannya mengambil UPAH menyampaikan CERAMAH, bukanlah ULIL ALBAB seperti yang Ilah Yang Satu sebutkan dalam KitabNya, jika banyak yang mereka sendiri tidak buat kajian dan penyelidikan.

Bertanyalah kepada ULAMAK sebenar (Yang Takut kepada Allah) dan kajilah segala ILMU Pengetahuan sehingga kita ini benar-benar menjadi ULAMAK dan kita sendiri mendapat Furqan (membezakan yang benar dan yang batil) dan kemudian BERIMAN setelah TAHU dengan Kebenaran yang ada Bukti tersebut.

Kenalilah, akan kemungkinan yang ini :

Ali 'Imran (3): 78

وَإِنَّ مِنْهُمْ لَفَرِيقًا يَلْوُۥنَ أَلْسِنَتَهُم بِالْكِتٰبِ لِتَحْسَبُوهُ مِنَ الْكِتٰبِ وَمَا هُوَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَقُولُونَ هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَمَا هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang BERPUTAR-PUTAR lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebahagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: "Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah", padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui. ●

====
End.

(Amat sukar menghabiskan Artikel tentang ini - namun cukup di sini dulu)

Moga Allah 'menghubungkan kita' dengan Dia.

Rahmat itulah PERHUBUNGAN atau CONNECTION.

===










Tiada ulasan:

Catat Ulasan