Navigate

Carian

Rabu, 13 September 2017

Terima dan Serah Diri

(Tarikh ditulis : 13 Sep 2017)

■ Ego itu adalah Rasa Diri yang tak boleh terima suatu kenyataan atau peristiwa yang sedang dan telah berlaku, iaitu kebenaran takdir. Paling teruk, tak boleh terima kurnia yang orang lain dapat dan juga tak terima atau mengaku kesalahan diri.

■ 'TAK BOLEH TERIMA' itulah Ego.

■ Mengapa kita tak boleh terima ? Kerana kita sangkakan kita boleh buat sesuatu dengan kemampuan kita. Dan kita sangkakan, kita boleh mengawal keadaan. Paling teruk, merasakan diri kita lebih baik dari orang lain. ITU SEBAB kita TAK BOLEH TERIMA.

■ Ego tak boleh lawan dengan Serah Diri / Surrender. Maksudnya Ego itu berlawanan dengan Serah Diri.

■ Pernah tak kita merasakan, kita tak mahu berada dalam sesuatu situasi atau keadaan? Contohnya berada dalam traffic jam? atau contohnya kereta rosak tengah jalan waktu malam dan sangat sukar mendapat pertolongan kawan rapat atau mekanik?

■ Masa kita 'tak mahu' berada dalam situasi 'bermasalah' itulah KITA TAK TERIMA KENYATAAN.

■ Maka, perkara paling penting dalam mencari ketenangan hidup ini adalah pertama-tamanya kita TERIMA kenyataan. Kita kena TERIMA setiap peristiwa yang berlaku. Kita kena TERIMA setiap apa pemberian atau kurnia kepada kita. Kita kena TERIMA diri kita seadanya. Kita kena TERIMA keberadaan / kekurangan diri, keadaan sekeliling diri kita, keluarga, adik beradik, ibu bapa, anak-anak, rakan sekerja dan sebagainya.

■ Perbuatan kita MENERIMA kenyataan hidup, peristiwa hidup, Nikmat atau Musibah inilah pra-syarat (pre-requisite) sebelum kita Berserah Diri atau 'Let Go of Self'.

■ Bila kita MENERIMA kurnia atau pemberian dan merasa NIKMAT dan MENGHARGAI NYA - inilah definasi BERSYUKUR dengan sebenar. Ianya bukan ucapan di lidah namun konflik di qalbu. Ianya mesti perbuatan Qalbu dahulu dan pasti ternyata pada Air Muka atau Wajah kita. Wajah kita tak akan SUGUL jika kita sentiasa MENGHARGAI sesuatu pemberian.

■ Bila kita MENERIMA 'Masalah' pula, kita sebenarnya FAHAM bahawa itu adalah Ujian kepada kita yang sedikit. Jika Ujian itu besar sedikit, sebagai contoh kita kehilangan manusia yang di kasihi atau perniagaan merosot atau hilang pekerjaan atau ternakan mati atau tanaman tak menjadi maka kita TERIMA kenyataan atau perlakuan itu dan SEDAR ianya dari Allah dan kita kena 'Let Go' atau LEPASKAN BELENGGU diri juga dengan Serah Kembali Diri kita kepada Dia yang Memberi Kurnia Kebaikan dan Keburukan. Selain Ajal, Masalah yang berdefinasi Musibah adalah hasil perbuatan tangan kita sendiri, maka kita TERIMA dan MENGAKU KESALAHAN diri sendiri dan PERBAIKI keadaan kita. Jika kita TAK TERIMA kenyataan dan MENYALAHKAN diri sendiri, maka kita sebenarnya MENYALAHKAN orang lain dan juga Tuhan. Ini juga definasi Ego atau Rasa Diri ini sentiasa Tak Berbuat Salah atau merasakan kenapa orang lain yang dapat kurnia dan aku tidak.

===
■ TERIMA Kenyataan bermaksud kita SEDAR dan TERIMA dengan REDHA bahawa Segala Sesuatu yang berlaku adalah KEHENDAK dan Perbuatan DIA Yang ESA DAN kita MENERIMA DIA sebagai Tuhan, Pemelihara, Pelindung, Pemberi Kurnia dan juga Azab atau Musibah. MENERIMA ALLAH itu sebagai Tuhan yang perlu di patuh segala Arahan Dia itulah Langkah Pertama.

■ Kedua, perbuatan 'Let Go of Self-Possession' atau 'Serah Kepunyaan Diri' kepada Dia Yang Esa. Diri kita ini sebenarnya bukan kita yang punya. Apa sahaja yang ada pada diri, smart, kacak, handsome, kaya, pintar, bukan kita yang punya dan bukan pasal kita nak kaya maka kita berusaha jadi kaya maka kaya atau pasal kita nak cantik maka kita usaha jadi cantik maka cantik.Tidak. Semua yang ada pada diri kita, yang kita rasa KEPUNYAAN kita, SERAHKAN kepada DIA. Atau KEMBALIKAN kepada Tuan Punya SEBENAR. Bukan kita punya. Dia punya. Ini semua berlaku pada RASA SEDAR DIRI.

Terima dan Serah Diri (atau Serah 'Kepunyaan' Diri) itulah maksud sebenar kita ini MUSLIM atau sudah ISLAM.

Proses ini wajib berlaku sebelum kita ini PATUH atau A'BUD.

====
End.

An-Naml : 81

وَمَآ أَنتَ بِهٰدِى الْعُمْىِ عَن ضَلٰلَتِهِمْ ۖ إِن تُسْمِعُ إِلَّا مَن يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا فَهُم مُّسْلِمُونَ

● Dan kamu sekali-kali tidak dapat memimpin (memalingkan) orang-orang buta dari kesesatan mereka. Kamu tidak dapat menjadikan (seorangpun) mendengar, kecuali orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami, lalu mereka BERSERAH DIRI (MUSLIMUN). ●

Ar-Rum : 53

وَمَآ أَنتَ بِهٰدِ الْعُمْىِ عَن ضَلٰلَتِهِمْ ۖ إِن تُسْمِعُ إِلَّا مَن يُؤْمِنُ بِـَٔايٰتِنَا فَهُم مُّسْلِمُونَ

● Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta (mata hatinya) dari kesesatannya. Dan kamu tidak dapat memperdengarkan (petunjuk Tuhan) melainkan kepada orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami, mereka itulah orang-orang yang BERSERAH DIRI (MUSLIMUN). ●

====

Deduksi dari :

Al-Baqarah (2) : 206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ اتَّقِ اللَّهَ أَخَذَتْهُ الْعِزَّةُ بِالْإِثْمِ ۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُ ۚ وَلَبِئْسَ الْمِهَادُ

● Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertakwalah kepada Allah", bangkitlah kesombongan (EGO) nya yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya. ●

Az-Zumar (39) : 49

فَإِذَا مَسَّ الْإِنسٰنَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنٰهُ نِعْمَةً مِّنَّا قَالَ إِنَّمَآ أُوتِيتُهُۥ عَلٰى عِلْمٍۭ ۚ بَلْ هِىَ فِتْنَةٌ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

● Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah kerana KEPINTARANKU". Sebenarnya itu adalah UJIAN (FITNAH), tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui. ●

Al-A'raf (7) : 12

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ

● Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya LEBIH BAIK daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". ●

Al-Hijr (15) : 33

قَالَ لَمْ أَكُن لِّأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُۥ مِن صَلْصٰلٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ

● Berkata Iblis: "Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk" ●

Al-Baqarah (2) : 155

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

● Dan sungguh akan Kami berikan CUBAAN / UJIAN kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. ●

Al-Baqarah (2) : 156

الَّذِينَ إِذَآ أَصٰبَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوٓا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّآ إِلَيْهِ رٰجِعُونَ

● (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". ●

At-Tagabun (64) : 11

مَآ أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ ۗ وَمَن يُؤْمِنۢ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُۥ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● Tidak ada suatu MUSIBAH pun yang menimpa seseorang kecuali dengan IZIN Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada QALBUNYA. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

Ar-Rum (30) : 36

وَإِذَآ أَذَقْنَا النَّاسَ رَحْمَةً فَرِحُوا بِهَا ۖ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌۢ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ إِذَا هُمْ يَقْنَطُونَ

● Dan apabila Kami rasakan sesuatu rahmat kepada manusia, niscaya mereka gembira dengan rahmat itu. Dan apabila mereka ditimpa suatu musibah (bahaya) disebabkan kesalahan yang telah dikerjakan oleh 'TANGAN' MEREKA SENDIRI, tiba-tiba mereka itu berputus asa.●

Asy-Syura (42) : 30

وَمَآ أَصٰبَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَن كَثِيرٍ

● Dan apa saja MUSIBAH yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan 'TANGAN'mu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). ●

Al-Baqarah (2) : 172

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُلُوا مِن طَيِّبٰتِ مَا رَزَقْنٰكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara REZEKI (PROVISION) yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan berSYUKURlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah / PATUH (TA'BUDUN). ●

Al-A'raf (7) : 10

وَلَقَدْ مَكَّنّٰكُمْ فِى الْأَرْضِ وَجَعَلْنَا لَكُمْ فِيهَا مَعٰيِشَ ۗ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ

● Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu berSYUKUR. ●

An-Nahl (16): 78

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH (Rasa Sedar), agar kamu berSYUKUR. ●

Al-Kahf (18) : 39

وَلَوْلَآ إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَآءَ اللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ إِن تَرَنِ أَنَا۠ أَقَلَّ مِنكَ مَالًا وَوَلَدًا

● Dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu "maasyaallaah, LAA QUWWATA ILLA BILLAH (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, ●

Al-Baqarah (2) : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● ... Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa KEKUATAN itu KEPUNYAAN Allah SEMUANYA (JAMI'A), dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

Perbuatan IBLIS yang MENYALAHKAN TUHAN :

Al-A'raf (7) : 16

قَالَ فَبِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرٰطَكَ الْمُسْتَقِيمَ

●Iblis menjawab: "Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, ●

PERBUATAN ADAM yang MENGAKU SALAH :

Al-A'raf (7) : 23

قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَآ أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah MENZALIMI / MENGANIAYA diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. ●

KEPUNYAAN siapa ?

Al-Baqarah : 107

أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ لَهُۥ مُلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۗ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Tiadakah kamu mengetahui bahwa kerajaan langit dan bumi adalah KEPUNYAAN Allah? Dan tiada bagimu selain Allah seorang pelindung maupun seorang penolong. ●

Al-Baqarah (2) : 255

اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَىُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُۥ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَّهُۥ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ مَن ذَا الَّذِى يَشْفَعُ عِندَهُۥٓ إِلَّا بِإِذْنِهِۦ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىْءٍ مِّنْ عِلْمِهِۦٓ إِلَّا بِمَا شَآءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَـُٔودُهُۥ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِىُّ الْعَظِيمُ

● Allah, tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. KEPUNYAAN-Nya APA yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.●

Al-Baqarah (2): 284

لِّلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۗ وَإِن تُبْدُوا مَا فِىٓ أَنفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُم بِهِ اللَّهُ ۖ فَيَغْفِرُ لِمَن يَشَآءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَآءُ ۗ وَاللَّهُ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

● KEPUNYAAN Allah-lah SEGALA apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikan, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. Maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

Tiada ulasan:

Catat Ulasan