Navigate

Carian

Sabtu, 2 September 2017

Zarrah

(Tarikh ditulis : 01 Sep 2017)

Pengenalan

Mengapa mengkaji Zarrah?

Sebab ianya di sebut dalam Al-Quran.

Dan berkali-kali Allah sebut bahawa hanya Ulil Albab yang boleh mengambil pengajaran. Ulil Albab adalah manusia yang memahami INTIPATI atau ESSENCE sesuatu.

Analisa

An-Nisa' : 40

إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ ۖ وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضٰعِفْهَا وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

● Sesungguhnya Allah tidak menganiaya / menzalimi seseorang walaupun SEBERAT zARRAH, dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya ganjaran yang besar. ●



Apakah Atom yang Allah maksudkan sebagai Zarrah?

Zarrah adalah suatu unsur atau elemen yang paling kecil yang Allah jadikan.

Jika di tanya atau di kaji dari apa yang ULAMAK FIZIK sudah nyatakan, sekarang ini bukanlah ATOM sebagai Zarrah tersebut sebab Saintis telah menemukan dalam Atom ada Elektron yang bercas Negatif yang 'BERORBIT' di luar manakala 99.9% jisim sebutir Atom ada pada NUKLEAS nya dan dalam Nukleas ini terdapat Proton yang bercas Positif dan Neutron yang bercas Neutral.

Itu dulu. Sekarang Saintis telah menemukan ada lagi unsur lebih kecil dari Elektron, Proton dan Neutron dan ini di panggil Quarks.




Namun, Quarks ini para Saintis tak pernah tengok pun. Mereka 'derive' dari eksperimen.

Jika kita perhatikan dan ikuti perkembangan ULAMAK SAINS dalam hal Atom, kita patut faham bahawa SEHINGGA SEKARANG, tiada satu MODEL pun dengan TEPAT boleh menggambarkan macammana Struktur Atom tersebut.



Ini jelas menunjukkan walau beribu eksperimen sudah di lakukan amatlah sukar untuk memahami dengan sebenar, Atom dan Sub-Atom itu strukturnya bagaimana ?

Saintis telah berevolusi dalam pemahaman tentang Atom dari Elektron yang berorbit sekitar Nukleas, kepada Elektron yang berorbit berdasarkan Tahap Tenaga mereka sehingga kepada Quantum Fizik di mana Elektron itu di temui berdasarkan 'Kemungkinan' ianya berada di situ bila Elektron di 'ukur' (measure). Kalau tak di ukur, elektron akan bertindak sebagai gelombang.


Saintis masih pening akan bagaimana nak memodelkan Atom dengan sebenarnya. Meskipun demikian, MANFAAT pada pengkajian ATOM telah mereka Bina dengan adanya Kekuatan Senjata NUKLEAR.

Pengkajian tentang Atom telah menghasilkan penemuan tentang pelbagai Unsur atau Elemen di Alam Semesta samada berbentuk Pepejal,  Cecair atau Gas.





Gabungan antara Atom dengan Atom lain membentuk Molekul.



Sebagai contoh, 1 Atom Hidrogen bila bergabung dengan 1 Atom Hidrogen yang lain akan membentuk Molekul Gas Hidrogen iaitu H2 dan gabungan Molekul Gas Hidrogen dengan 1 Atom Oksigen akan menjadi Air atau MAA` = H2O. Inilah asas kehidupan kita. Segala benda hidup Allah ciptakan dari MAA` atau air atau unsurnya iaitu Hidrogen dan Oksigen.

Al-Anbiya : 30

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا أَنَّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنٰهُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَآءِ كُلَّ شَىْءٍ حَىٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

● Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari AIR (MAA`) Kami jadikan segala sesuatu yang HIDUP. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? ●


Sekali lagi - persoalan MENGAPA kita kena kaji.

Untuk benar-benar bergelar ULAMAK sepertimana yang Allah sebut dalam Al-Quran, kita kena berusaha untuk benar-benar memahami MENGAPA Allah ciptakan sesuatu dan mengapa IANYA tidak pernah SIA-SIA. ALLAH Tuhan Yang Esa itu tidak PERNAH buat kerja SIA-SIA.

Mengapa kita Muslim Mukmin yang konon mempunyai manusia yang kita gelar ULAMAK BESAR tidak langsung membuat eksperimen dan mengkaji-selidik pasal Atom ini sedangkan orang tidak Beriman dan tidak Muslim yang sanggup berhabisan billion ringgit dalam Kajian sehingga mereka mampu melahirkan BOM ATOM dan kemudian BOM HIDROGEN dan pelbagai Senjata Kimia yang lain demi KEKUATAN KETENTERAAN NEGARA mereka ?

Tadabburlah Firman Allah di bawah ini agar kita dapat Petunjuk, Bimbingan Allah dan paling penting kita BERUBAH dalam FIKIRAN dan TINDAKAN demi Arahan Allah kepada kita yang mengaku Beriman :
Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda (AYAAT) bagi ULIL ALBAB ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang MENGINGAT Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka MEMIKIRKAN (YATAFAKKARUN) tentang penciptaan (KHALQI) langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan SIA-SIA, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.●

Ciri-ciri Ulil Albab sudah sangat jelas di cerita Allah dalam ayat di atas. Orang ini sentiasa ingat Allah dan sentiasa berfikir dan mengkaji CIPTAAN (KHALQU) ALLAH sehingga mereka FAHAM dan Hargai / Appreciate / Syukur Bahawa setiap ciptaan Allah itu adalah BENAR dan ada tujuan dan ada Manfaat dan bukan BATIL atau sia-sia. Kalau TAK MENGKAJI-SELIDIK, tahu pun tidak, macammana nak Hargai atau nak mengambil MANFAAT dari ciptaan Allah. Sedarlah, buanglah sifat terlalu mengagong-agongkan 'seakan' ULAMAK yang dah beratus tahun di lakukan turun temurun sehingga sekarang, yang tidak ada Nilai Tambah atau Tak ada KESOLEHAN atau tiada Penambahbaikan di buat terhadap mana-mana usaha dalam memahami apa fungsi setiap ciptaan Allah. Orang yang tidak beriman pula yang sangat mengambil berat dalam membuat Kaji-Selidik dan rata-rata YANG KITA PANGGIL ULAMAK - seolah-olah tak mahu ambik tahu tentang kepentingan ini dan hanya fokus kepada hal-hal yang 'itu-itu' juga.

Al-Anfal : 60

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَءَاخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فِى سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

● Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka KEKUATAN (QUWWATIN) apa saja yang kamu sanggupi dan dari RIBATIL KHAIL (CAVALRY) sehingga kamu mengGENTARkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu NAFKAHKAN pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). ●

Firman Allah di atas sepatutnya di ambil dan di patuhi oleh seluruh Muslim Mukmin terutama yang SEAKAN ULAMAK 'Agama' agar Perintah Allah di laksanakan dan FASAD atau Corruption tidak berleluasa di muka bumi. Ayat Allah di atas adalah kewajipan tentang menuntut ILMU, membuat pelbagai KAJIAN, menafkahkan Wang Ringgit perbelanjaan dalam MENYIAPKAN KEKUATAN APA SAHAJA dari Teknoloji PERSENJATAAN SEHINGGA 'Gentar Musuh Allah'.

Perhatikanlah para pembaca Sekalian, sekarang ini adakah orang tidak beriman gentar dengan Kekuatan Orang Islam atau orang Islam yang gentar akan Kekuatan Orang tidak beriman? Sedarlah. SAMPAI BILA kita orang Islam di hinakan, di kotak-katikkan, di buat macam sampah, di tembak, dibunuh, di bakar hidup-hidup, SEDANGKAN ceramah di masjid atau surau masih berkisar tentang samada 'korek hidung batal tak puasa atau pucuk paku Haram atau tidak jika di petik?'. Kita masih atau sehingga MATIKAH sibuk membicarakan pasal yang ranting-ranting?


Kita sibuk dan mahukan Syariat Allah di tegakkan, kerajaan ISLAM memerintah namun PERSEDIAAN KEKUATAN tidak di lakukan. Cuba fikir, adakah orang tidak beriman SUKA dan MEMBIARKAN Kerajaan ISLAM yang mempromosikan SEJAHTERA atau PEACE ini memerintah?

Al-Baqarah : 120

وَلَن تَرْضٰى عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدٰى ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَ الَّذِى جَآءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti MILLAH mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan (AHWA) mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. ●


Allah utus manusia sebagai Khalifah di muka bumi sebab adanya segolongan manusia yang sentiasa mengikut ajaran Allah melalui WahyuNya dan ada manusia yang melakukan Fasad dan kedua-dua golongan ini memang ada jalan perjuangan masing-masing dan bertempur dan ada Mentornya masing-masing - segolongan, Mentornya adalah Allah dan Rasul manakala segolongan lagi adalah Syaitan.

Sedarlah RELEVAN nya firman Allah dalam Al-Quran bila menceritakan tentang FIRAUN dan Raja Namrud sehingga sekarang adalah KERANA KETURUNAN mereka MASIH KEKAL MEMERINTAH dunia ini sehingga sekarang.

Sistem Ekonomi dan Kewangan dari Geng Rothchild keturunan Namrud. Sistem yang penuh RIBA. Sistem BANK yang memang menjadikan RIBA sebagai sistem keuntungan mereka. Sistem Atau DEEN Islam dari Allah mempromosi Zakat dan Infaq dan mengharamkan RIBA. Yang sedihnya ada kunun ULAMAK yang menghalalkan sistem Riba ini dengan pelbagai bunyi-bunyi Arab pada SNP (Sales and Purchase Agreement) sehingga rata-rata terpesona orang Islam yang jahil untuk melakukan persetujuan pembiyaan kewangan atau LOAN AGREEMENT. Cukup-cukuplah kita menjadi Jahil atau Ignorant tentang ini.

Sistem konon 'Demokrasi' ada di hampir seluruh Negara-negara di dunia. Di belakangnya adalah Freemason, di sebut tangan-tangan belakang yang memungkinkan seseorang menang pilihanraya dan menjadi pemerintah sesebuah negara.



=====
Sekecil Zarrah akan di hitung atau di perhalusi


Yunus : 61

وَمَا تَكُونُ فِى شَأْنٍ وَمَا تَتْلُوا مِنْهُ مِن قُرْءَانٍ وَلَا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ ۚ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍ فِى الْأَرْضِ وَلَا فِى السَّمَآءِ وَلَآ أَصْغَرَ مِن ذٰلِكَ وَلَآ أَكْبَرَ إِلَّا فِى كِتٰبٍ مُّبِينٍ

● Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun SEBERAT zARRAH di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). ●

Az-Zalzalah : 7

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُۥ

● Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zARRAH pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. ●


Az-Zalzalah : 8

وَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُۥ

● Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zARRAH pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. ●

Luqman : 16

يٰبُنَىَّ إِنَّهَآ إِن تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ فَتَكُن فِى صَخْرَةٍ أَوْ فِى السَّمٰوٰتِ أَوْ فِى الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ

● (Luqman berkata): "Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat benih (HABBATIN), dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Yang Menghalusi lagi Yang Mengetahui.●

====
Fahamilah para pembaca sekalian.
Jadilah ULIL ALBAB.
Allah tidak suruh kita hanya bersolat puasa zakat dan haji.
Paling utama Allah suruh kita IQRA` yang bermaksud bukan hanya BACA tapi mengkaji, ALLAH suruh BERTAFAKUR iaitu BERFIKIR iaitu mencari jawapan kepada persoalan dalam minda, ALLAH suruh MENG'AQALI iaitu mengaitkan fakta-fakta dan Allah suruh BERTAQWA iaitu sentiasa merasa KEWUJUDAN ALLAH selalu setelah kita BERIMAN atau YAKIN, setelah kita BERILMU.

ILMU dulu. Kemudian ISLAM.
Kemudian Baru IMAN atau Yakin. Kemudian baru BerTaqwa. Dan akhirnya BerTAWAKKAL - sempurna Islam dan Iman.

====
End.

Allah Al-Lat°if

(Yang Menghalusi (setiap perkara))

====









Tiada ulasan:

Catat Ulasan