Navigate

Carian

Selasa, 5 Jun 2018

Soal Jawab tentang ULAMAK

(Date written : 13 May 2018)

Soalan : 

Benarkah ULAMAK bukan setakat yang kita rujukkan kepada orang Alim dalam Agama ?

Jawapan : 
Benar.

Yang ni memang dari dulu .. sedih untuk di katakan..kadang2 orang2 yang bijak di kalangan yang terpelajar...

Dah belajar sampai ke luar negara sesetengahnya..

Bila balik..

Rasa tak ULAMAK dalam bidang dia..

Dan hanya mengikitiraf ULAMAK pada yang beserban dan berjubah atau dinobatkan sebagai ULAMAK Antarabangsa..


Soalan :
Jika seseorang itu sudah lebih 20 tahun berkecimpung dalam kejuruteraan kapalterbang, melakukan pelbagai penyelidikan, bolehlah beliau di anggap sebagai ULAMAK ?

Jawapan :

Beliau adalah seorang 'Alim dalam bidang dia.

Beza Alim dan Ulamak pun ada juga yang masih tak paham.

'ALIM itu 'Singular' / untuk seorang.
ULAMAK itu 'Plural' / untuk ramai orang.

'Leaders are Readers' / Pembaca adalah Ketua -  bermaksud - orang yang selalu IQRA' (membaca dan menyelidik) akan dapat lebih ILMU maka lebih 'ALIM.

Penerangan tentang maksud ULAMAK yang sering di SALAH ANGGAP ini mesti selalu di warwarkan.

Itulah kebenarannya.

Kebanyakan kita orang Islam, Yang Pandai2 pun terpaksa 'turun' merendah diri dengan definasi ULAMAK 'Agama' semata-mata. Kena Pecahkan sepecah-pecahnya agar kita MAJU KEHADAPAN dalam MEMBUAT BENDA SOLEH / PENAMBAHBAIKAN. Tak keras / jumud kat situ bicara benda sama berulang2 atau berhujah berulang2..

Yang kita sangka ULAMAK, sebahagian dari mereka atau kebanyakan dari mereka yang kita sangka ULAMAK,  kebanyakan mereka 'Induce' atau Mengeluarkan Ijtihad dan Ijtihad adalah Pendapat / Opinion and 'Opinion bound to be Wrong' / Pendapat adalah sangat berkemungkinan untuk menjadi SALAH.

Sedangkan ILMU itu tidak. Ia tepat. Setepat 2 + 2= 4. Bukan, menurut pendapat itu ini,  2 + 2 itu adalah berdua2 atau apa2 jawapan lain dari 4.

Ilmu itu memahami Kebenaran.

Tiada pemisahan bab Ilmu Akhirat atau Dunia..

Semuanya ILMU..

ILMU / 'Knowledge' tak datang dari Ijtihad. IANYA dari deduction Statement of Truth, from verifying info from any statement.. from experiment.. from discovery..from Iqra..from Research..datang dari bertanya pada yang Tahu dalam bidangnya..

Tiada dalam Islam sebenarnya suruh kita IKUT ULAMAK sebab kita tak dapat tahu mana satu ULAMA atau tidak sebab ini semua perlu pembuktian dan penghujahan. Zaman ini atau dari dulu ramai bersembunyi atas nama 'ULAMAK' ini..selagi kita menyangka2 selagi itu kita akan sesat (6:116)

Ada ULAMAK yang benar2 Ulamak dan dari orang inilah memang kita kena belajar dan faham.. dan TANYA. dan selalunya ILMU mereka juga masih tidak 'Encompassing' / Menyeluruh.

Question on :

How do we implement Islam as our Deen / Sistem / Tatacara Hidup.. memerlukan ILMU dulu..

Ibnu Sina dan lain2 (seperti dia) adalah juga ULAMAK yang semakin hilang dari khabaran2 sekarang..

Kita lebih sibuk bab hukum korek hidung batal puasa ke tidak, solat tarawih 8 ke 20 (setiap tahun pasti ada soalan ini - tak sudah2)..

Dari Ilmu kedoktoran, Ekonomi,  Biologi, Kimia, Fiziks, Aerospace, Sound, Penternakan, Perladangan..Engineering.dll. pelbagai ILMU yang menjadikan orang itu ULAMAK.

Ilmu itu sungguh LUAS.

Sebab itu ada orang meragui  dalam sesebuah parti yang mahu memerintah, jika takde Ilmu2 di atas, bagai mana mahu mentadbir negara dan menjadikan ISLAM itu di pandang tinggi dan Sejahtera, dunia membawa kepada Akhirat ?

Soalan :

Macamana tafsiran ayat quran yang takut kpd Allah adalah para ulama surah al fathir 28. Boleh hurai sikit ?

Jawapan :

Ye.

Ulamak sebenar

PASTI akan Takut kepada Allah.


Sebab :

1) ULAMAK sebenar dalam perjalanan menjadi ULAMAK sebenar pasti akan mencari satu Reference Kebenaran dari Tuhan Yang Satu. Dia dapat mengesahkan adanya BUKU itu kerana BUKU itu Consistent.

Itulah Kitab Wahyu Allah yang Tak Ada Sedikit pun ada Ikhtilaf / Pertentangan.


2) Dia mengesahkan dengan PEMERHATIAN, mengkaji, mengaitkan fakta, menambat atau meng'aqali fakta sehingga TERNYATA dalil pada Kebenaran Ayat-ayat dalam Kitab Rujukan itu benar pada SETIAP KEJADIAN di alam semesta ini.


3) Kala ini dia Baru dia DAPAT MENYAKSIKAN kebenaran itu..satu demi satu.. maka itu di panggil..

Kamu tetap dalam Tadarrus.. dalam mempelajari..

Tatkala dia menyaksikan atau bersyahadah itu masa itu dia Islam.


4) Makin dia mentadaburi kitab reference itu dan mencari bukti2 lain di alam semesta - maka tatkala ini dia kena GODAK / TELAAH / KAJI segala macam ILMU di luar sana untuk memahami kadang2 sepotong ayat sahaja dalam Kitab Rujukan itu.. dan makin dia temukan EVIDENCE demi EVIDENCE kepada statement kebenaran itu maka makin BERTAMBAH IMANNYA.

Ilmu di luar sana bermaksud = Biologi, Engineering, Bisness, Ekonomi, Senjata, Kapal, Kapal Terbang.. Hadith segala bagai.. semuanya bersumber dari kitab rujukan itu.


Tatkala MAKIN 'DEEP' / DALAM and 'BROAD' / MELEBAR ILMU MEMAHAMI kebenaran, makin dia MEYAKINI / IMAN.

Tatkala benar dia BERIMAN dengan KEBENARAN yang terbukti nyata dan bukan IKUT-IKUTAN..

Tatkala itulah dia akan jadi TAKUT kepada Allah...
Sehingga bergementar Qalbu bila Allah di sebut (Mukminul Haqqa)

Lagi dalam Ilmu..

Jadi Mutmainnah..

Tenang Tenteram.

Akhirnya baru dapat TARAF TINGGI menjadi

HAMBA ALLAH.

Sedarlah menjadi HAMBA ALLAH bukan senang.. jika kita ini 'Alim akan maksudnya.


===
End.

Allah Al-Hakim.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan