Navigate

Carian

Jumaat, 2 Januari 2015

Bagaimana ZIKIR (Part 6)

Bagaimana ZIKIR kepada Allah (part 6)

(Date written : 30 Dec 2014 )
(Last Update : 02 Jan 2015 )

Bila hendak ZIKIR kepada Allah, tidak dapat tidak, pengenalan terhadap DIRI kita amat perlu kita fahami.

Kita mulakan dengan pemahaman terhadap firman Allah ini :


Al-Qiyamah : 14

بَلِ الْإِنسٰنُ عَلٰى نَفْسِهِۦ بَصِيرَةٌ

● Bahkan MANUSIA (INSAN) itu MELIHAT (BAS°IRAH) ke atas DIRI /JIWA / SOUL NYA  sendiri (NAFSIHI), ●


INSAN ada BAS°IRAH (Penglihatan Dalam) yang boleh melihat DIRI (NAFS) nya sendiri.

Berdasarkan firman Allah di bawah,  Syaitan itu adalah datangnya dari Jin dan Manusia :


Al-An'am : 112

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِىٍّ عَدُوًّا شَيٰطِينَ الْإِنسِ وَالْجِنِّ يُوحِى بَعْضُهُمْ إِلٰى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا ۚ وَلَوْ شَآءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ

● Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) MANUSIA (INS) dan (dan jenis) JIN, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu. Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan. ●




Namun,  Allah menerangkan SYAITAN adalah MUSUH yang jelas bagi Manusia :


Al-Isra' : 53

وَقُل لِّعِبَادِى يَقُولُوا الَّتِى هِىَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ الشَّيْطٰنَ يَنزَغُ بَيْنَهُمْ ۚ إِنَّ الشَّيْطٰنَ كَانَ لِلْإِنسٰنِ عَدُوًّا مُّبِينًا

● Dan katakanlah kepada hamha-hamba-Ku: "Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya SYAITAN itu adalah musuh yang nyata bagi MANUSIA (INSAN). ●



Manakala INSAN selanjutnya Allah menerangkan :


As-Sajdah : 7

الَّذِىٓ أَحْسَنَ كُلَّ شَىْءٍ خَلَقَهُۥ ۖ وَبَدَأَ خَلْقَ الْإِنسٰنِ مِن طِينٍ

● Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan MANUSIA (INSAN) dari tanah. ●




Al-Insan : 1

هَلْ أَتٰى عَلَى الْإِنسٰنِ حِينٌ مِّنَ الدَّهْرِ لَمْ يَكُن شَيْـًٔا مَّذْكُورًا

● Bukankah telah datang atas MANUSIA (INSAN) satu waktu dari masa, sedang dia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat disebut? ●


As-Sajdah : 8

ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُۥ مِن سُلٰلَةٍ مِّن مَّآءٍ مَّهِينٍ

● Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina. ●



Al-Insan : 2

إِنَّا خَلَقْنَا الْإِنسٰنَ مِن نُّطْفَةٍ أَمْشَاجٍ نَّبْتَلِيهِ فَجَعَلْنٰهُ سَمِيعًۢا بَصِيرًا

● Sesungguhnya Kami telah menciptakan MANUSIA (INSAN) dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak MENGUJI nya, karena itu Kami jadikan dia MENDENGAR dan MELIHAT.●


As-Sajdah : 9

ثُمَّ سَوّٰىهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِۦ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ

● Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya ROH-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu PENDENGARAN, PENGLIHATAN dan FUAD; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur. ●





Al-Insan : 3

إِنَّا هَدَيْنٰهُ السَّبِيلَ إِمَّا شَاكِرًا وَإِمَّا كَفُورًا

● Sesungguhnya Kami telah MEMBIMBINGNYA ke jalan yang lurus; ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir. ●


At-Tin : 4

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسٰنَ فِىٓ أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

● sesungguhnya Kami telah menciptakan MANUSIA (INSAN) dalam bentuk yang sebaik-baiknya. ●


At-Tin : 5

ثُمَّ رَدَدْنٰهُ أَسْفَلَ سٰفِلِينَ

● Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya, ●



Deduksi dari firman Allah di atas adalah INSAN adalah kombinasi UNSUR DIRI yang bermula dari SESUATU yang tidak boleh di sebut apa pun, berasal dari benda fizikal iaitu air mani kemudian ada tubuh (kecuali NABI ADAM yang berasal dari TANAH) DAN  juga spirutual iaitu ROH dan kemudian di beri 3 alat iaitu Dengar, Lihat dan Rasa - maka terbentuk JIWA / DIRI / SOUL / NAFS.

Maknanya ASAL kejadian INSAN itu adalah SUCI BERSIH - dan mendapat BIMBINGAN ALLAH - dan Allah beri Dengar, Lihat dan Rasa (yang terbentuk JIWA / NAFS) agar Mengenal dan Mengabdi kepada Allah semata-mata, agar kita gunakan 3 alat itu untuk mensyukuri NikmatNya dan bukan  kufur kepada NikmatNya - agar INSAN itu MENSUCIKAN NAFS nya dan tidak mengotori NAFS nya.




Firman Allah :


Asy-Syams : 7

وَنَفْسٍ وَمَا سَوّٰىهَا

● dan JIWA / DIRI / SOUL (NAFS) yang di sempurnakan (SAWWAHA) ●


Asy-Syams : 8

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوٰىهَا

● maka Allah MENGILHAMKAN (kefahaman)  (tentang jalan) kejahatan dan ketaqwaannya. ●


Asy-Syams : 9

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكّٰىهَا

● Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, ●


Asy-Syams : 10

وَقَدْ خَابَ مَن دَسّٰىهَا

● dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya. ●




Berdasarkan firman Allah di atas, JIWA atau DIRI kita ini atau yang di panggil SOUL atau NAFS ini adalah adalah SALAH SATU Unsur kepada KESELURUHAN DIRI kita. Dan disebabkan ianya TERBENTUK dari 3 alat DENGAR, LIHAT dan RASA - maka itu sebab ianya Boleh DI GELAR sebagai DIRI PERSEPSI.

Apa itu Persepsi ? Persepsi adalah satu Sangkaan atau Pemahaman atau Kepercayaan atau Keyakinan tentang sesuatu berdasarkan pendengaran, penglihatan dan rasa. Pahamkan PERSEPSI setiap manusia BERBEZA bergantung kepada Sangkaan, ILMU dan KEYAKINAN.


Sebab itu Allah mengatakan BERUNTUNGLAH manusia (INSAN) yang MENSUCIKAN JIWA/NAFS/SOULNYA dan RUGILAH yang MENGOTORI JIWA/NAFS nya.

Ini JELAS bermaksud BERSIH KAN lah PERSEPSI DIRI atau DIRI PERSEPSI kita. Persepsi DIRI atau DIRI PERSEPSI kita SERING kita kotorkan dengan MENGELAMUN atau melayan LINTASAN fikiran (IMAGINASI dan Suara dalam Minda) bukan2 tentang masa lampau dan akan datang. Dan kebanyakan lintasan fikiran atau bisikan ke S°UDUR itu adalah dari Syaitan yang menyesatkan penuh TIPUAN.  Inilah MENGOTORI JIWA atau Nafs atau DIRI PERSEPSI atau PERSEPSI DIRI kita tentang sesuatu atau sesiapa.

Manakala BILA kita RASA SEDAR akan Allah, inilah sebenarnya kita MEMBERSIHKAN DIRI PERSEPSI iaitu kita RASA SEDAR akan Masa Sekarang - tidak Melayan LINTASAN FIKIRAN atau Bisikan Syaitan di dalam S°UDUR dan kita RASA SEDAR segala kelakuan adalah datangnya dari Allah, segala ternyata adalah PENZAHIRAN WUJUD ALLAH yang TUNGGAL dan Agung.

====



Sekali lagi - INSAN adalah terdiri dari 3 UNSUR :

1) TUBUH FISIKAL.
2) Roh - spiritual
3) JIWA / NAFS / SOUL - berbentuk PERSEPSI atau yang boleh berubah jadi bersih atau kotor.

KESELURUHAN DIRI iaitu INSAN dikatakan MENZALIMI DIRI / JIWA / NAFS SENDIRI bila INSAN ini tidak dapat MENGAWAL DIRI PERSEPSI ini.  NAFS adalah DIRI PERSEPSI kita. Ianya TIDAK WUJUD dalam erti kata SEBENAR.  IANYA WUJUD secara PERSEPSI kerana DENGAR, LIHAT dan RASA hanyalah PERSEPSI.

Jika INSAN itu tenggelam DALAM PERSEPSI - dia Lupa / Lalai akan ALLAH, tidak Beriman dan tidak MEMPERBAIKI amalannya - maka INSAN itu ZALIM atau MENZALIMI DIRI / SOUL / JIWA / NAFS nya sendiri.

====
Selain dari itu, Allah juga berfirman tentang S°UDUR dan QALBU :

Penelitian dan Pemahaman yang mendalam amat perlu untuk kita FAHAM bagaimana kita dapat ZIKIR atau RASA SEDAR tentang Allah.

Firman Allah :


An-Nas : 5

الَّذِى يُوَسْوِسُ فِى صُدُورِ النَّاسِ

● yang membisikkan (kejahatan) ke dalam DADA (S°UDUR) MANUSIA (AN-NAS), ●



An-Nas : 6

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

● dari (golongan) jin dan MANUSIA (AN-NAS). ●


 Ayat di atas menceritakan tentang SYAITAN - yang membisikkan kepada S°UDUR AN-NAS (MANUSIA). Dan Syaitan itu berasal juga dari An-Nas (manusia).

Ini JELAS menunjukkan kerja SYAITAN yang berterusan MEMBERI LINTASAN FIKIRAN kepada kita dan ALLAH sebut dengan jelas tentang "BERBISIK KE DALAM S°UDUR" = kita mendapat Lintasan Fikiran.

Dan bagaimana nak elak LINTASAN fikiran atau Bisikan Syaitan di S°UDUR atau Minda ini ? Minta PERLINDUNGAN DARI ALLAH dan RASA SEDAR selalu tentang Allah Yang Wujud Nya MELIPUTI SEKALIAN ALAM dan sentiasa menyaksikan dan MENGETAHUI BISIKAN FIKIRAN kita atau BISIKAN dalam diri kita atau BISIKAN SYAITAN dalam S°UDUR kita atau LINTASAN FIKIRAN kita = SEMUA nya adalah benda yang SAMA. RASA SEDAR lah bahwa Allah MAHA MENYEDARI atau AL-KHABIR tentang LINTASAN FIKIRAN itu.


Maka INSAN yang MEMBERSIHKAN Nafs / Jiwa / Soul nya DAPAT Taraf ABDILLAH - HAMBA-HAMBA ALLAH.


Al-Fajr : 27

يٰٓأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ

● Hai JIWA / SOUL / DIRI (NAFS) yang tenang.●


Al-Fajr : 28

ارْجِعِىٓ إِلٰى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً

● Kembalilah kepada Tuhanmu dengan Redha lagi diredhai-Nya. ●


Al-Fajr : 29

فَادْخُلِى فِى عِبٰدِى

● Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku, ●




Manakala INSAN yang MENGOTORI atau MENZALIMI Nafs / Jiwa / Soul / Diri Persepsi nya DAPAT jadi - serendah-rendah makhluk sehingga boleh menjadi Syaitan.

Ini terjadi kerana INSAN tidak menggunakan DIRI PERSEPSI atau TIDAK MENGUBAH atau TIDAK MEMPERBAIKI PERSEPSI DIRI nya itu iaitu NAFS nya untuk mendengar, melihat dan merasa AYAT-AYAT ALLAH  - maka INSAN menjadi seperti lembu, keldai,  kambing atau binatang ternak yang lain.


Al-A'raf : 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai QALBU,  tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih SESAT lagi. Mereka itulah orang-orang yang LALAI (GHAFILUN). ●


-----

Allah bercerita lagi tentang QALBU :


Al-Hajj : 46

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَآ أَوْ ءَاذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا ۖ فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصٰرُ وَلٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِى فِى الصُّدُورِ

● maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai QALBU yang dengan itu mereka dapat BERFIKIR (YA'QILUN)  atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah QALBU yang di dalam DADA (S°UDUR). ●


Berdasarkan firman Allah ini, nyatalah bahawa QALBU LAH berfungsi sebagai alat kita BERFIKIR. QALBU yang TIDAK BERFIKIR itu BUTA. Dan QALBU yang BUTA itu di "dalam" atau TENGGELAM di 'dalam' S°UDUR.

Apakah maksud SEBENAR QALBU yang Di Dalam S°UDUR ? Inilah QALBU iaitu alat BERFIKIR dan Alat MEMAHAMI pada JIWA / DIRI PERSEPSI / NAFS.

QALBU yang di dalam S°UDUR bermaksud QALBU yang DI GELAP KAN atau DI TENGGELAMI dengan TERLAMPAU BANYAK LINTASAN FIKIRAN itu dan ini SEHINGGA DIRI PERSEPSI ATAU PERSEPSI DIRI kepada SESUATU menjadi kan mereka TIDAK mempunyai RASA SEDAR tentang WUJUD SEBENAR iaitu ALLAH.

QALBU atau Alat BERFIKIR yang SUDAH DIKOTORI  ini JADI BUTA (GELAP tak nampak)  tak dapat MELIHAT mana MUNGKIN dapat RASA SEDAR.

QALBU adalah UNSUR kepada FUAD.

FUAD adalah RASA DIRI. ATAU PERASAAN DIRI kita.

QALBU adalah UNSUR pada FUAD tempat BERFIKIR atau ALAT PROSES INFORMASI dari DENGAR dan LIHAT. QALBU adalah PEMPROSES atau PROCESSOR yang MEMBERI INTERPRETASI kepada RASA DIRI atau FUAD atau MEMBERI PERSEPSI kepada DIRI atau DIRI PERSEPSI.


Selanjutnya Allah menerangkan :


Al-Baqarah : 10

فِى قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌۢ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

● Dalam QALBU mereka ada PENYAKIT, lalu ditambah Allah PENYAKIT NYA; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka MENDUSTAKAN (YAKZIBUN). ●

QALBU yang BUTA atau TAK NAMPAK dan TIDAK MEMBERI DIRI PERSEPSI yang betul, Allah mengatakan BERPENYAKIT. Dan bagaimana Allah tambah Penyakit Tersebut ?

Dengan ALLAH MENUTUP PINTU QALBU itu TERUS tak boleh BUKA termasuk pendengaran dan penglihatan - LANGSUNG GELAP GELITA :


Al-Baqarah : 7

خَتَمَ اللَّهُ عَلٰى قُلُوبِهِمْ وَعَلٰى سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلٰىٓ أَبْصٰرِهِمْ غِشٰوَةٌ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● Allah telah mengunci-mati QALBU dan PENDENGARAN mereka, dan PENGLIHATAN mereka DI TUTUP. Dan bagi mereka siksa yang amat berat. ●



Sebab apa ? KAZZAB = MENDUSTAKAN AYAT-AYAT ALLAH dan RASA SEDAR yang sebenar = TENGGELAM dalam LINTASAN FIKIRAN Palsu dari Syaitan.

====
NAFS atau DIRI PERSEPSI selalu MENYURUH 'buat JAHAT ? Dia suruh Siapa buat ?


Yusuf : 53

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفْسِىٓ ۚ إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌۢ بِالسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّىٓ ۚ إِنَّ رَبِّى غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Dan aku tidak membebaskan DIRI ku (NAFSI) (dari kesalahan), kerana sesungguhnya DIRI (NAFS) itu selalu MENYURUH (ENJOIN / AMMARAH) kepada KEJAHATAN (SU`), kecuali NAFS/DIRI yang diberi RAHMAT oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang. ●


Aku tidak membebaskan DIRI ku dari kesalahan.
'Aku' tidak membebaskan 'DIRI ku' dari kesalahan.

Nampak JELAS di sini beza KITA dengan DIRI atau NAFS ini atau DIRI PERSEPSI kita. Dan PERSEPSI DIRI yang TAK BETUL memang selalu MEMAKSA kita untuk Membuat JAHAT. DIRI PERSEPSI atau PERSEPSI DIRI yang BETUL maka PERSEPSI kita TENANG :


Al-Fajr : 27

يٰٓأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ

● Hai DIRI / JIWA (NAFS) yang TENANG. ●







Apa maksud kita ZALIM terhadap NAFS atau DIRI PERSEPSI kita sendiri ?

Iaitu bila Kita TERTIPU dengan PERSEPSI DIRI yang SALAH atau DIRI PERSEPSI yang MELALAIKAN.


Ali 'Imran : 135

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فٰحِشَةً أَوْ ظَلَمُوٓا أَنفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلٰى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau MENZALIMI DIRI SENDIRI (ANFUSAHUM), mereka INGAT akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka .. ●

Masa kita MENZALIMI DIRI / NAFS kita = kita LALAI dari RASA SEDAR terhadap Allah = kita MENGIKUT suruhan JAHAT DIRI PERSEPSI = kita banyak MELAYAN BISIKAN SYAITAN di S°UDUR = kita banyak MELAYAN LINTASAN FIKIRAN.



-----
NAFS /DIRI PERSEPSI menjadi SAKSI kepada kita ?


An-Nahl : 89

وَيَوْمَ نَبْعَثُ فِى كُلِّ أُمَّةٍ شَهِيدًا عَلَيْهِم مِّنْ أَنفُسِهِمْ ۖ وَجِئْنَا بِكَ شَهِيدًا عَلٰى هٰٓؤُلَآءِ ۚ وَنَزَّلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ تِبْيٰنًا لِّكُلِّ شَىْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً وَبُشْرٰى لِلْمُسْلِمِينَ

● (Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang Saksi atas MEREKA dari DIRI MEREKA sendiri (ANFUSIHIM) Kami datangkan KAMU menjadi saksi atas seluruh MANUSIA. .. ●


Al-Hajj : 78

وَجٰهِدُوا فِى اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِۦ ۚ هُوَ اجْتَبٰىكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِى الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚ مِّلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرٰهِيمَ ۚ هُوَ سَمّٰىكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِن قَبْلُ وَفِى هٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ ۚ فَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلٰىكُمْ ۖ فَنِعْمَ الْمَوْلٰى وَنِعْمَ النَّصِيرُ

● ... Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi SAKSI atas KAMU ('ALAIKUM) dan supaya KAMU semua menjadi SAKSI atas MANUSIA (AN-NAS), .. ●




Atau



Kita MENYAKSIKAN atau Menjadi SAKSI kepada DIRI /NAFS  KITA ?


Al-An'am : 130

يٰمَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِّنكُمْ يَقُصُّونَ عَلَيْكُمْ ءَايٰتِى وَيُنذِرُونَكُمْ لِقَآءَ يَوْمِكُمْ هٰذَا ۚ قَالُوا شَهِدْنَا عَلٰىٓ أَنفُسِنَا ۖ وَغَرَّتْهُمُ الْحَيٰوةُ الدُّنْيَا وَشَهِدُوا عَلٰىٓ أَنفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كٰفِرِينَ

● .. Mereka berkata: "Kami menjadi SAKSI atas DIRI KAMI sendiri", kehidupan dunia telah menipu mereka, dan mereka MENJADI SAKSI (SYAHIDU) atas DIRI MEREKA sendiri (ANFUSIHIM), bahwa mereka adalah orang-orang yang kafir. ●


Siapa KITA sebenarnya ?

Kita adalah INSAN yang MEMPUNYAI ketiga-tiga UNSUR atau LAPISAN DIRI tersebut secara INTEGRATED = BERSEPADU. Namun DIRI PERSEPSI kita lah YANG Berubah-ubah bergantung kepada SAMADA kita LALAI kepada Allah atau INGAT atau RASA SEDAR kepada Allah. PERSEPSI DIRI inilah yang SANGAT PERLU kita (INSAN) kawal agar PERSEPSI itu TENANG dalam KESEDARAN tentang ALLAH tanpa MELAYAN Lintasan Fikiran yang macam2 datang.


====

Keyakinan

Apa penting nya memahami Keyakinan ?

IANYA adalah SURUHAN ALLAH dan INI ada kaitan Rapat TENTANG ZIKIR = RASA SEDAR.

Perhatikan Firman Allah ini :


Al-Hijr : 99

وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتّٰى يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ

● dan sembahlah (WA'BUD)  Tuhanmu sampai datang kepadamu AL-YAQIN. ●

Kebanyakan terjemahan Menambah kurungan (Maut). Ini disebabkan TAKWILAN lagi oleh PARA 'ULAMA'.

Sekali lagi = Al-Qur'an biarlah IANYA TANPA DI TAKWIL KAN iaitu DI INDUCEKAN INTERPRETATION sendiri MESKIPUN dari 'Ulama' BESAR pada DIRI PERSEPSI kita.

Janganlah jadi FOLLOWER of ASSUMPTION Dan jadilah ULAMA.


Allah guna perkataan Al-Yaqin kita KEKAL KAN AL-YAQIN.

Kalau Allah nak bermaksud MAUT = ALLAH pasti akan menggunakan perkataan tersebut.  Allah tidak MENGADAKAN KEBENGKOKAN dalam Al-Qur'an.

Dan cara memahami Al-Qur'an memang mudah IAITU dengan merujuk kepada FIRMAN ALLAH yang lain tentang MAKSUD AL-YAQIN itu :


At-Takasur : 5

كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ الْيَقِينِ

● Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan (ILMU) yang yakin (AL-YAQIN). ●


At-Takasur : 7

ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِينِ

● dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan 'AINA AL-YAQIN (PENGLIHATAN yang YAQIN). ●


Al-Waqi'ah : 95

إِنَّ هٰذَا لَهُوَ حَقُّ الْيَقِينِ

● Sesungguhnya ini adalah suatu keyakinan yang benar (HAQQU AL-YAQIN). ●


Fahamilah KEYAKINAN adalah TUNTUTAN BESAR kepada PERSEPSI DIRI kita.

Persepsi BERDASARKAN 3 alat iaitu PENDENGARAN,  PENGLIHATAN DAN FUAD atau RASA DIRI.

Jika QALBU dapat BERFIKIR dan MEMAHAHAMI ayat2 Allah MELALUI DENGAR dan LIHAT = maka FUAD kita akan RASA SEDAR SEBENAR tentang YANG WUJUD TUNGGAL dan MELIPUTI adalah ALLAH = maka inilah YANG DIKATAKAN RASA YAQIN. MULAKAN dengan MENDAPATKAN ILMU dan bukan SANGKAAN ramai manusia. Dan ZIKIR lah atau RASA SEDAR lah selalu dengan KEHADIRAN ALLAH sentiasa dan JANGAN LAYAN LINTASAN FIKIRAN atau BISIKAN SYAITAN pada S°UDUR atau MINDA itu.

Maka FUAD atau RASA DIRI kita ini akan DAPAT betul2 MELIHAT dengan RASA YAQIN = tidak dapat mendustakan :


An-Najm : 11

مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأٰىٓ

● FU`AD nya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya. ●




Dan BILA RASA SEDAR DIRI itu pada tahap ULUL ALBAB maka kita akan MENDAPAT RASA YAQIN SEBENAR :


Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda (AYATI) bagi ULIL ALBAB. ●


Al-Jathiyah : 4

وَفِى خَلْقِكُمْ وَمَا يَبُثُّ مِن دَآبَّةٍ ءَايٰتٌ لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

● Dan pada penciptakan kamu dan pada binatang-binatang yang melata yang bertebaran (di muka bumi) terdapat tanda-tanda (AYATUN) untuk kaum yang MEYAQINI, ●




Az-Zariyat : 20

وَفِى الْأَرْضِ ءَايٰتٌ لِّلْمُوقِنِينَ

● Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (AYATUN) bagi orang-orang yang YAQIN. ●

Jelas ORANG yang YAQIN adalah orang ULIL ALBAB.



Dan Ulil Albab lah MANUSIA yang SENTIASA INGAT atau RASA SEDAR kepada Allah sentiasa :


Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (yaitu) orang-orang yang MENGINGAT ALLAH sambil BERDIRI atau DUDUK atau dalam keadan BERBARING. .. ●

Kembali balik kepada Firman Allah (dari artikel sebelum ini):


An-Nisa' : 103

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلٰوةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ ۚ إِنَّ الصَّلٰوةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتٰبًا مَّوْقُوتًا

● Maka apabila kamu telah menyelesaikan SOLAT, INGATLAH ALLAH di waktu BERDIRI, di waktu DUDUK dan di waktu BERBARING... ●

Allah SURUH kita jadi ULIL ALBAB. Sebab Ulil Albab adalah Orang yang DAPAT RASA SEDAR kepada Allah sentiasa dan MENDAPAT RASA HAQQUL YAQIN kepada KESEDARAN itu.

Ianya sesuatu yang SANGAT POWERFUL. Keyakinan terhadap sesuatu menjadikan yang lemah BERTUKAR menjadi SANGAT BERTENAGA.  Keyakinan lah yang BANYAK MERUBAH HIDUP dan Hala Tuju Seseorang. Keyakinan adalah SISTEM KEPERCAYAAN DIRI kita (BELIEVE SYSTEM).

Keyakinan seseorang lah YANG MEMBUAT DIRI PERSEPSI BERUBAH atau SEBENARNYA DIRI PERSEPSI itu 'di tiadakan' atau 'tidak dihiraukan'.




Bila itu Terjadi = jadilah kita sentiasa MERASA SEDAR tau INGAT atau ZIKIR kepada Allah.






=====
End.

Allah Al-Lat°eef.

====








Tiada ulasan:

Catat Ulasan