Navigate

Carian

Isnin, 23 Jun 2014

Aturan = The Sequence

Aturan = The Sequence

(Date written : 23 Jun 2014)

Aturan apa ?

Sequence dalam Al-Qur'an untuk mendapat REDHA ALLAH mengikut PENDAPAT saya.

Ini hanya pendapat.  Baca boleh, timbang sendiri.

Berdasarkan apa yang saya baca , berikut adalah aturan tersebut :

1) Membaca Al-Qur'an.

2) Memahami dan mengamalkan Al-Qur'an - tartil dan tadabbur sambil memperhatikan ayat-ayat yang lain tentang sesuatu perkara yang Allah sebut. Dalam setiap aturan seterusnya - membaca dan tadabbur Al-Qur'an adalah PASAK dalam setiap step - maksudnya dengan tadabbur Al-Qur'an dan mengamalkannyalah kita dapat bergerak dari satu step ke step yang lain.

3) Beriman dengan ayat-ayat Allah. Percaya dan Yakin 100% yang Ayat2 Al-Qur'an bukan buatan manusia atau Alien atau sesiapa pun. Ianya datang dari satu ZAT yang punya KUASA TERAGUNG. Segala yang di perkataan adalah BENAR dan hanya semata-mata KEBENARAN.

4) Mengenal siapa Allah yang Esa. Mengesakan Zat, Sifat, Nama dan Perbuatan Allah. Mengenali Sifat-sifatNya, Nama-namaNya yang menunjukkan Sifat-sifatNya. Mengenali ESAnya PERBUATAN ALLAH. Mengenali Kehendak Dia sahaja yang berlaku. Memahami Qadha` dan Qadar.

5) Mengenal siapa tuhan sembahan lain yang Allah sebut. Meneruskan KETAUHIDAN kepada Allah semata-mata. Membuang SEGALA sesiapa dan apa yang BERSYARIKAT (SYIRIK) dengan Allah dalam pegangan kita. Termasuk yang paling orang kebanyakan tak sedar - Syaitan bertopeng "Ulama' (bukan semua). Kenali dan RASAKAN - kita semua BERTANGGUNG-JAWAB menjadi ULAMA. Kenali dan RASA - kita tidak BOLEH di Perbodoh kan LAGI dan LAGI. Segala apa SELAIN AL-QUR'AN yang berkata - MUSTI kita Tanya dan dapatkan KEPASTIAN dan JAWAPAN di dalam Al-Qur'an. Tiada siapa boleh CUBA mengata KEBENARAN datang dari dia TANPA bersumberkan Al-Qur'an. Mendapatkan ILMU yang BENAR. Memahami ILMU dengan MANTAP. Paling UTAMA dalam step ini - MEMBUANG segala FAHAMAN ikut-ikutan. Kitalah ULAMA yang memahami ILMU. ILMU adalah Kebenaran yang tidak dapat di patahkan Hujah. ILMU itu boleh berhujah sendiri.

6) Menjadi Muslim. Berserah Diri secara total kepada Allah. Serah juga RASA diri yang di sebut serah WAJAH, cari WAJAHNYA (Ibtigho Wajhillah). Serah rasa diri kita kepada 'RASA DIRI' ALLAH - maksudnya hanya buat sesuatu untuk mencari keredhaanNya. Rela diperlakukan apa sahaja oleh Allah.
Rasakan kita tidak mempunyai apa-apa. Taat segala Perintah dan Larangan Nya. Minta, Mohon, Seru hanya kepada Allah apa sahaja keperluan kita.

7) Menerima Ujian-ujian dari Allah dengan SABAR. Mensyukuri NikmatNya. RELA dan TERIMA apa sahaja yang telah, sedang dan bakal terjadi kepada kita. Meneruskan ketaatan kepada Allah.

8) Dengan Izin DIA, baru Allah beri IMAN. IMAN itu adalah RASA. Iman itu akan menyebabkan kita GEMENTAR bila ALLAH disebut.  IMAN itu akan menyebabkan MENGGIGIL kulit kita bila Allah di sebut.  Dan kemudian baru TENANG bila hanya Allah yang di INGAT. IMAN itu akan menyebabkan kita SANGAT CINTA semata-mata kepada Allah. Kita akan merasakan INDAH dan LAZATNYA mendapat IMAN. IMAN adalah RASA gabungan CINTA - TAKUT kepada ALLAH. Cinta pada RedhaNya, takut akan MurkaNya.

9) Menambahkan IMAN dengan Meneruskan PEMBACAAN dan TADABBUR Al-Qur'an lagi dan lagi. MEMPERBAIKI DIRI (Beramal Soleh) sentiasa. Perbaiki Diri = Soleh. Perbaiki Diri dari satu state atau condition yang tak bagus kepada lebih bagus hari-hari. Ianya bukan hanya mencari buah tasbih, mencari pakaian-pakaian 'konon' Muslim atau Muslimah. Ianya adalah penuh dengan TAFAKKUR, AZAM dan Menetapkan NIAT iaitu MATLAMAT - atau meletakkan TARGET hidup. Segala apa yang kita lakukan - hanya untuk YANG DI CINTAI = ALLAH.

9) Dengan IZIN ALLAH - menjadi Bertaqwa. Iaitu "MEMELIHARA ALLAH" - bermaksud merasa CONCIUS atau KESEDARAN akan keberadaan atau KEWUJUDAN ALLAH sentiasa dan sentiasa di dalam INGAT kepada Allah semasa Berdiri-Duduk-Baring.  Selalu MENANGIS - mendalam Cinta-Takut kepada Allah. Tiada KHAWATIR tentang apa yang AKAN TERJADI, juga Tiada SEDIH HATI tentang apa yang TELAH TERJADI.

10) Dengan izin Allah - mendapat JIWA YANG TENANG - kita redha kepada Allah, kita puas dengan Allah dan Allah redha kepada kita.

=====

Yang ini bukan pendapat.

Ianya adalah Kebenaran dari Allah :

Al-Isra' : 86

وَلَئِن شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِۦ عَلَيْنَا وَكِيلًا

● Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, niscaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu, kamu tidak akan mendapatkan seorang PEMBELA (WAKIL) pun terhadap Kami, ●

Nampak ke TIDAK ? Nak nampak kena TADABBUR ayat2 Allah.

Hanya Al-Qur'an yang boleh jadi WAKIL atau PEMBELA kita. Tidak ada siapa dan apa pun yang lain yang boleh jadi PEMBELA kita nanti. BELIEVE!

Lagi KEBENARAN :

Yunus : 61

وَمَا تَكُونُ فِى شَأْنٍ وَمَا تَتْلُوا مِنْهُ مِن قُرْءَانٍ وَلَا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ ۚ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍ فِى الْأَرْضِ وَلَا فِى السَّمَآءِ وَلَآ أَصْغَرَ مِن ذٰلِكَ وَلَآ أَكْبَرَ إِلَّا فِى كِتٰبٍ مُّبِينٍ

● Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak MEMBACA (TATLU) suatu ayat dari AL-QUR'AN dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). ●

Sekali lagi - NAMPAK ke TAK ? Kena TADABBUR berkali-kali baru NAMPAK.

Allah membandingkan TENTANG apa sahaja Perbuatan yang kita LAKUKAN - dan dari SEBANYAK-BANYAK pekerjaan atau perbuatan kita seharian - ada SATU pekerjaan SAHAJA yang Allah SEBUT dan BUAT perbandingan - maksudnya ALLAH 'asingkan' dan SEBUT  - ianya adalah  MEMBACA AL-QUR'AN.

Dan Allah MENJADI SAKSI bila kita MEMBACA KALAM NYA yang mulia dan juga perbuatan kita yang lain.

=====

End.

Allah - Tuhanku yang Satu.
Sampaikan Matlamat ku ini.
Aku hanya Perlu kan Mu dalam mencari WAJAH Mu.

Allah Al-'Alim.

======



Tiada ulasan:

Catat Ulasan