Navigate

Carian

Sabtu, 20 Januari 2018

Sifat 20 tak boleh belajar ??

(Date written : 19 Jan 2018)

Pengenalan

Di zaman ini, orang yang mengaku Islam, terlalu lama duduk dalam bergolongan atau berpuak-puak.

Kebanyakan manusia yang tidak menggunakan fikiran dengan betul akan mudah di pengaruhi bergantung kepada sejauh mana atau sebanyak mana mereka mendengar dan memahami hujah-hujah manusia lain.

Dalam Islam, kita di larang berpuak-puak kerana Islam itu mengajak kepada Tujuan Pengabdian kepada Ilah Yang Satu, maka bagaimana boleh terjadi banyak puak ?

Jawapan mudahnya - puak yang ramai ini wujud kerana dengki dan mengikut-ikut sangkaan tanpa berfikir atau meng'aqali secara mendalam.

Ali 'Imran 3 : 19

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلٰمُ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

● Sesungguhnya DEEN disisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali SESUDAH  datang ILMU PENGETAHUAN kepada mereka, kerana KEDENGKIAN di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. ●

Sebenarnya artikel ini jika nak di habiskan terlalu banyak kupasannya, namun InsyaAllah saya mudahkan. Moga Allah merahmati kita semua yang mahu mengikuti kebenaran semata-mata.


Masalah

Artikel ini cuba mengupas tentang perselisihan para seakan Ulamak yang mengatakan 'Sifat 20 itu Nabi Tak Ajar' vs 'Belajar 20 itu asas Ilmu Tauhid'.

Senang cerita Label yang di gelar kepada Puak Wahabi mengatakan 'Sifat 20 itu tak boleh belajar', kena rujuk kepada Al-Quran dan Riwayat Hadith Sahih semata-mata.

Label yang di berikan kepada Ahli Sunnah Wal Jamaah Al-Asy'ariah pula mengatakan jika tak belajar Sifat 20 maka tidak sempurna ibadah atau amalan.

Sebenarnya kita sebagai manusia yang berfikiran, janganlah gemar cepat melabel sesuatu fahaman dan cepat menggelar seseorang Ustaz itu dengan label-label tertentu kecuali kalau mereka ini tidak langsung bersifat keterbukaan. Maksudnya, dah putus iktiqad mengatakan hanya pemahaman dari puak dia sahaja yang betul TANPA mendengar atau menolak terus hujah orang lain dari puak yang mereka label lain dari puak mereka sahaja. Kita sangat di larang duduk dalam mana-mana puak.

Berikut adalah masalah dan puncanya :

1) Gemar mengikut-ngikut sangkaan. Inilah sifat kebanyakan manusia. Puncanya kerana Jahil atau bersifat Tidak Mahu Ambil Tahu. Sebab aku bukan Ulamak maka aku ikut Ulamak. Masalahnya - Ulamak yang mana ?

Yunus 10 : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan KEBANYAKAN mereka tidak mengikuti kecuali PERSANGKAAN saja. Sesungguhnya PERSANGKAAN itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai KEBENARAN. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Sangkaan itu jalannya tersangat lain dari menuju Kebenaran.

2) Suka duduk dalam puak yang dia rasa 'satu kepala', maksudnya mengikut selera HAWA Diri / Nafs, tanpa ILMU :

An-Nisa' : 135

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوّٰمِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلٰىٓ أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوٰلِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلٰى بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰىٓ أَن تَعْدِلُوا ۚ وَإِن تَلْوُۥٓا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● ... Maka janganlah kamu mengikuti HAWA NAFSU kerana ingin menyimpang dari KEBENARAN. .. ●

Al-An'am : 119

وَمَا لَكُمْ أَلَّا تَأْكُلُوا مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَقَدْ فَصَّلَ لَكُم مَّا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ إِلَّا مَا اضْطُرِرْتُمْ إِلَيْهِ ۗ وَإِنَّ كَثِيرًا لَّيُضِلُّونَ بِأَهْوَآئِهِم بِغَيْرِ عِلْمٍ ۗ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِالْمُعْتَدِينَ

● ... Dan sesungguhnya KEBANYAKAN (dari manusia) benar benar hendak menyesatkan (orang lain) dengan HAWA NAFSU TANPA ILMU PENGETAHUAN. .. ●

3) Tiada sifat keterbukaan dalam mendengar hujah. Tidak mencari FAKTA atau BUKTI dalam berhujah, melainkan nak menang berhujah dan bukan mencari BUKTI dalam berhujah dalam mencari Kebenaran. Benda BENAR itu mudah nak Paham - ianya ada BUKTI.

Al-Baqarah 2 : 111

وَقَالُوا لَن يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَن كَانَ هُودًا أَوْ نَصٰرٰى ۗ تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ ۗ قُلْ هَاتُوا بُرْهٰنَكُمْ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● .. Katakanlah: "Tunjukkanlah BUKTI kebenaranmu jika kamu adalah orang yang BENAR". ●


4) Cepat menggolongkan orang lain dengan label tertentu dan merendahkan dan mempersendakan mereka.

Al-Hujurat 49 : 11

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسٰىٓ أَن يَكُونُوا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسٰىٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقٰبِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki MERENDAHKAN kumpulan yang lain, boleh jadi yang DITERTAWAKAN itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.  .. ●


Keterbukaan

Apa itu Sifat Keterbukaan ?

Mari kita lihat firman Allah :

Ta Ha 20 : 25

قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِى

● Berkata Musa: "Ya Tuhanku, LAPANGKAN (اشرح) UNTUKKU S°UDUR / MINDA KU ( صدرى) ●

Keterbukaan adalah sebenarnya MINDA yang terbuka luas atau lapang dalam menerima pengetahuan yang baru. Kita di suruh berdoa sepertimana di ajar dalam Al-Quran (USWATUN HASANAH Rasul Nabi Musa dalam ayat di atas), agar diri kita sentiasa menerima Ilmu baru dengan membuka dahulu MINDA kita terhadap informasi yang baru.

Tanpa informasi yang lengkap dan mempunyai bukti yang kukuh, sesuatu info itu belum lagi menjadi kebenaran, maka ia bukan ILMU Pengetahuan. Ianya hanyalah Pendapat atau Sangkaan orang, atau ketua puak yang kita ikuti.


Penyelesaian

Dari mana datang Informasi pasal Sifat 20 ini ?

Ianya datang dari setengah manusia di zaman dahulu yang di gelar ULAMAK oleh orang kemudian yang menyusun berdasarkan DEDUKSI mereka tentang Sifat-sifat Allah yang di pelajari dari Al-Quran dan juga Riwayat Hadith dan mengarang pelbagai kitab tentang itu. Golongan ini kemudiannya di gelar golongan 'Ilmu Kalam' dan sering membicarakan hal-hal Ilmu Tauhid. Pelopor kepada golongan ini adalah Abu Hasan Al-Asya'ari dan juga Abu Mansur Al-Maturidi. Akhirnya dari golongan inilah bermulanya label yang bernama Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Terkemudian pula, datang pula segolongan yang lain yang hanya mementingkan Riwayat Hadith Sahih yang kadang2 melebihi keutamaan Al-Quran (padahal Al-Quran itu di bawa oleh Rasul Nabi sendiri yang merupakan Kebenaran Tanpa Ragu), dan golongan ini menolak segala Riwayat Hadith yang tidak Sahih TERMASUK DEDUKSI juga INDUKSI (Pendapat) para Ulamak dahulu. Golongan ini di gelar Wahabi. Dan selalunya berpusat kepada olahan dari Ibnu Taimiyah. Mereka ini pula mengeluarkan pula ijtihad dan mengatakan Tauhid terbahagi dua iaitu Tauhid Rububiyah dan Tauhid Uluhiyah.

Para pembaca di kehendaki mempelajari dan mengkaji sendiri akan apa yang di ajar ini agar kita tidak berbantah-bantah terhadap sesuatu yang kita tidak tahu :

Ali 'Imran 3 : 66

هٰٓأَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ حٰجَجْتُمْ فِيمَا لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. ●

Persoalannya, mana satu yang kita nak ikut ?

Seterusnya, puak Wahabi sering mengatakan Zaman Nabi, Nabi tak ajar pun Sifat 20. Ianya memang benar.

Zaman Nabi juga tidak ada Riwayat Hadith Sahih, Hasan, Dhaif, Palsu dan lain2 kategori berdasarkan kajian Muhaddithin.

Ilmu Kalam adalah golongan yang lebih mengutamakan Al-Quran manakala golongan Muhaddithin lebih mengutamakan Riwayat Hadith Sahih.

Jika di perhatikan benar2 hujah yang di datangkan dari kedua pihak, jelas bahawa kita manusia yang bersifat BOLEH-FIKIR, wajib membuat analisa dan berfikir demi mencari mana satukah KEBENARAN.

Golongan Ilmu Kalam akan selalu membawa Dalil 'Aqli dan Dalil Naqli.

Manakala golongan Wahabi sering mengatakan Tak Boleh Guna Akal kerana Wahyu itu Lebih Tinggi dari Akal dan sesetengah Wahyu itu, Akal tidak sampai untuk memahaminya. Maka mereka hanya mencari Riwayat Hadith Sahih demi mencari keterangan yang di dalam Al-Quran.

Golongan Wahabi mengatakan kalau Allah berfirman 'Tangan Allah' maka jangan tanya lebih lanjut, biarkan ianya di situ manakala golongan Ilmu Kalam akan mengatakan 'Tangan Allah' itu bukan Tangan melainkan bermaksud 'Kekuasaan' Allah.

Persoalan DI MANA ALLAH juga adalah satu persoalan yang tidak ada titik persetujuan antara 2 golongan ini.

-----
Sebenarnya saya amat tidak suka kepada melabel-label atau menggolong-golongkan suatu fahaman, lihatlah artikel-artikel tulisan saya terdahulu, NAMUN, jika tidak di cerita secara tepat, ada pembaca yang tidak tahu atau mahu berdeduksi.

Berpuak-puak (klik link ini)
Di mana Allah (para Ustaz) (klik link ini)
Di mana Allah (1) (klik link ini)
Di mana Allah (2) (klink link ini)

-------
Maka apa penyelasaiannya ?

Yang terpenting adalah memahami APA MAKSUD KEBENARAN dan memahami APAKAH yang kita kena IKUT.

Yang kita kena IKUT adalah KEBENARAN. Dan Asal Kebenaran adalah Wahyu Allah. Allah itu sendiri adalah bersifat atau bernama dengan Al-Haq, maka mengikuti KEBENARAN adalah MENGIKUTI suruhan dan bimbingan ALLAH yang di sampaikan menerusi para Rasul Nabi yang menyampaikan Wahyu.

Al-Ahzab 33 : 1

يٰٓأَيُّهَا النَّبِىُّ اتَّقِ اللَّهَ وَلَا تُطِعِ الْكٰفِرِينَ وَالْمُنٰفِقِينَ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

● Hai Nabi, bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu menuruti (keinginan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana, ●

Al-Ahzab 33 : 2

وَاتَّبِعْ مَا يُوحٰىٓ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● dan IKUTILAH apa yang DIWAHYUKAN Tuhan kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Al-An'am 6 : 106

اتَّبِعْ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَ ۖ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ وَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِينَ

● IKUTILAH apa yang telah DI WAHYUKAN kepadamu dari Tuhanmu; tidak ada Tuhan selain Dia; dan berpalinglah dari orang-orang musyrik. ●

Al-An'am : 155

وَهٰذَا كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Dan Al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka IKUTILAH dia dan bertakwalah agar kamu diberi rahmat. ●

Al-A'raf 7 : 3

اتَّبِعُوا مَآ أُنزِلَ إِلَيْكُم مِّن رَّبِّكُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا مِن دُونِهِۦٓ أَوْلِيَآءَ ۗ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ

● IKUTILAH apa yang DI ANZALKAN / TURUNKAN kepadamu dari Tuhanmu dan JANGANLAH kamu mengikuti pemimpin-pemimpin selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya). ●

Kesemua Para Rasul Nabi WAJIB mengikut WAHYU ALLAH tanpa tokok tambah.

Ali 'Imran 3 : 31

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, IKUTILAH aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Kerana para Rasul Nabi di arah MENGIKUTI WAHYU yang di anzalkan kepada mereka, kita yang bukan Nabi kena MENGIKUTI apa yang di SAMPAIKAN oleh Rasul Nabi. Dan apa yang di sampaikan oleh para Rasul Nabi adalah juga Wahyu Allah beserta pengajaran dan keterangan dari Rasul Nabi ini :

Al-Jumu'ah : 2

هُوَ الَّذِى بَعَثَ فِى الْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا عَلَيْهِمْ ءَايٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِى ضَلٰلٍ مُّبِينٍ

● Dialah yang mengutus kepada kaum yang UMMI seorang RASUL di antara mereka, yang MEMBACAKAN ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan MENGAJARKAN mereka Al-Kitab Wa Al-Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, ●

Yang kita tak boleh IKUT adalah sesuatu yang KITA TAK TAHU atau TIADA ILMU. Fahamilah bahawa yang di katakan ILMU atau PENGETAHUAN itu adalah KEBENARAN. Yang tidak benar itu bukan Ilmu. Itu Sangkaan = Assumptions.


Al-Isra' 17 : 36

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْـُٔولًا

● Dan JANGANLAH kamu MENGIKUTI apa yang kamu tidak mempunyai ILMU PENGETAHUAN tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan FUAD, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. ●

Seterusnya memahami kepentingan antara DEDUKSI vs INDUKSI.

Kebenaran bersifat Deduksi. Ianya melahirkan kebenaran yang lain. Sangkaan bersifat Induksi.

Bacalah Artikel di bawah untuk mengetahui beza antara keduanya.

Induksi vs Deduksi

Dan yang terpenting sekali, kita ini di anugerahi pendengaran, penglihatan dan FUAD (kesedaran dan daya fikir), maka bagaimana nak di katakan Akal Manusia tak boleh nak Faham Wahyu atau Bimbingan Allah ?

Di sinilah letaknya KEBATILAN siapa pun manusia yang berkata begini. Inilah KESENGALAN dan KEDUNGUAN paling ketara tak kira puak mana yang berkata begini. Yang banyak masuk neraka adalah orang yang tidak mahu BERFIKIR atau MENG-AQALI.

Al-Mulk 67 : 10

وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِىٓ أَصْحٰبِ السَّعِيرِ

● Dan mereka berkata: "Sekiranya kami mendengarkan atau MEMIKIRKAN / MENG'AQALI, niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala". ●


Macammana nak memahami mana satu Benar dan mana satu Salah kalau kita TAK DI SURUH BERFIKIR dalam MENGANALISA, membuat Verifikasi dan MENCARI BUKTI akan sesuatu Informasi. Tak kan nak percaya sahaja apa yang kita dengar yang kononnya ni 'Nabi cakap, ni Nabi buat'. Ikut je Jangan Soal. Akal tak akan faham. Batil sebatil-batilnya golongan yang berfahaman begini dan Zalimlah Allah kalau Allah bagi kita Pendengaran, Penglihatan dan Fuad tapi kita tak boleh nak pakai atau gunakan untuk memahami kebenaran atau membezakan mana satu benar dan mana satu salah.

Nampak sangat nak suruh orang IKUT tanpa membantah.

Perhatikan, Sifat 20 yang di ajar membawa kedua-dua Dalil Aqal dan Dalil Naqli.

Manakala golongan yang mementingkan Riawayat Hadith Sahih menurut ukuran mereka kata - 'Tak boleh ikut Akal'.

Fikirlah. Orang yang berpengetahuan pula akan MENGHARGAI hasil kajian para ULAMAK dahulu dan memahami bahawa Informasi itu tidaklah MUTLAK sehingga ianya menjadi KEBENARAN TANPA RAGU.

Apakah Sifat-sifat Allah ada 20 sahaja ?

Sudah tentu tidak. Segala Sifat Allah di terangkan melalui NAMANYA dan sebenarnya ASMA ALLAH itu ada pada PREDIKAT sesuatu ayat.

Apa itu Predikat (klik link ini)

Namun, penerangan dalam pengajaran sifat 20 itu sangat bagus dalam MENTAUHIDKAN ALLAH.

Apakah Riwayat Hadith Sahih Bukhari dan Muslim je boleh pakai? Apakah Riwayat Hadith yang di katakan Dhaif itu tak boleh pakai ? Benarkah Hadith itu Dhaif? Benarkah yang di katakan Sahih itu benar-benar Sahih ?

---------selingan-------
Tahukah kita bahawa doa buka puasa yang kita umat Islam di Malaysia yang selalu baca adalah berdasarkan Riwayat Hadith Dhaif ?


اللَّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ
بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ


■ “Ya Allah keranaMu aku berpuasa, dengan Mu aku beriman, dan dengan rezekiMu aku berbuka (puasa). Dengan RahmatMu, wahai Yang Pemurah dari Yang Pemurah."■

Dan tahukah kita bahawa Riwayat Hadith Hasan Sahih adalah begini :


ذَهَبَ الظَّمَـأُ، وابْــتَلَّتِ العُرُوقُ، وثَــبَتَ الأَجْرُ إِن شَاءَ اللهُ
■ "Telah hilang dahaga, urat-urat telah basah, dan telah diraih pahala, insya Allah.” ■

Jadi, kalau ikut golongan Wahabi, yang menolak langsung Riwayat Hadith Dhaif dan mengatakan 'Asal Ibadat itu Haram' dan kita hanya kena ikut 'Nabi buat' dan sandarannya hanyalah pada hasil kajian Bukhari dan Muslim sahaja, maka kita tak boleh berdoa dengan Riwayat Hadith Dhaif (menurut kayu ukur Bukhari dan Muslim) ?

FIKIR lah wahai pembaca yang budiman. Mengapakah di susahkan DEEN ini dengan MENYEMPITKAN minda dengan mengikuti takrifan golongan ini semata-mata?

------------------------------

Kayu Ukur siapa yang kita pakai sebelum muncul Bukhari dan Muslim?

Apakah mereka berdua sahaja ULAMAK ?

Yang jadi KEKELIRUAN BESAR sekali adalah HASIL KAJIAN BUKHARI MUSLIM ini di naikkan martabatnya seolah-olah ianya KEBENARAN TANPA RAGU dan kadang-kadang melebihi Al-Quran. Nak tafsir Al-Quran wajib pakai Riwayat Hadith Sahih ukuran mereka SAHAJA. Padahal Al-Quran itu di tafsir terbaiknya dari Al-Quran itu sendiri dengan meng'aqali atau mengaitkan dengan ayat-ayat Al-Quran yang lain dan inilah pegangan JUMHUR ULAMAK.

Padahal banyak lagi hasil Kajian ULAMAK sebelum Bukhari dan Muslim dan kitab-kitab karangan mereka yang cuba menjelaskan atau menerangkan apa yang di bawa oleh Rasul Nabi.

NAMUN, sangat penting juga di FAHAMI dengan sebenarnya bahawa TIDAK SEDIKIT SUMBANGAN KAJIAN Bukhari dan Muslim. Berapa banyak Hadith Palsu dan Dhaif yang di TOLAK dan ini adalah sangat bagus kerana mengatakan sesuatu itu berasal dari Nabi sedangkan ianya BUKAN dari Nabi adalah PENDUSTAAN, KESESATAN dan Batil.

Dengarkan semua, cari bukti kebenaran dan ikutilah kebenaran itu. Janganlah mengikut membabi buta.

------
Di akhirat kelak, KETUA yang kita ikut, jika mereka itu TERBUKTI SALAH, dan di HUKUM ke NERAKA, kita akan bertanya kepada mereka ;

Al-Mu'min 40 : 47

وَإِذْ يَتَحَآجُّونَ فِى النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفٰٓؤُا لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوٓا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ

● Dan (ingatlah), ketika mereka berbantah-bantah dalam neraka, maka orang-orang yang lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: "Sesungguhnya kami adalah PENGIKUT-PENGIKUTMU, maka dapatkah kamu menghindarkan dari kami sebahagian azab api neraka?" ●

Dan inilah jawapan KETUA PUAK yang SESAT tersebut :

Al-Mu'min : 48

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوٓا إِنَّا كُلٌّ فِيهَآ إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ

● Orang-orang yang menyombongkan diri menjawab: "Sesungguhnya kita semua sama-sama dalam neraka karena sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-(Nya)". ●

Akhir sekali, fahamilah jika kita mahu MEMBANTAH, renungkan firman Allah yang di sabdakan oleh Rasul Nabi Muhammad ini :

Al-Hajj 22 ; 8

وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِى اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَا هُدًى وَلَا كِتٰبٍ مُّنِيرٍ

● Dan di antara manusia ada orang-orang yang MEMBANTAH tentang Allah tanpa ILMU PENGETAHUAN, tanpa PETUNJUK / BIMBINGAN (هودى) dan tanpa KITAB (wahyu) yang MENERANGKAN ( منير). ●

Kebenaran itu dari Allah. Ianya adalah Ilmu Pengetahuan yang di terangkan dari Wahyu Allah yang di sampaikan Rasul Nabi.

====
End.

Huwallahu Ahad.
Allah Al-Haq.

====





==========





==========









Tiada ulasan:

Catat Ulasan