Navigate

Carian

Sabtu, 17 Mei 2014

Fenomena Kassim Ahmad

Fenomena Kassim Ahmad

(Date written : 16 May 2014)
(Last Update  : 18 May 2014)

Intro
====

Ramai orang kenal Kassim Ahmad.

Ada orang mengatakan dia kafir.

Ada yang mengatakan dia sesat.

Ada yang mengatakan dia Tafsir Quran ikut Akal dia semata-mata.

Tidak kurang orang MULAI mendengar logiknya.

Tidak kurang orang mulai terikut dengannya.


Untuk membawa pembaca mengerti akan apa yang saya bincangkan silalah melihat dahulu 3 video di bawah - kisah beberapa Ustaz Malaysia berjumpa beliau di rumahnya :

http://www.youtube.com/watch?v=f8g1V82Tfm8&feature=youtube_gdata_player

https://www.youtube.com/watch?v=dtfb17buK-k&feature=youtube_gdata_player

https://www.youtube.com/watch?v=z07m7Io6GRY&feature=youtube_gdata_player

=====

Perhatikan hujah-hujahnya.

This is my TAKE (the way I see - boleh argue tak pe) :

Dari segi berhujah - jauh lebih banyak fakta yang di bawa oleh Kassim Ahmad jika di bandingkan dengan Para Ustaz dan jauh lebih bijak dia KELIHATAN.

Yang tak adilnya Pak Kassim adalah bila ada isu yang di bawa oleh Ustaz untuk di debatkan dan TIDAK DISUKAI atau kekurangan hujah - pi balik, pi balik.. saya tak mau bertekak. Nak tergelak pun ada melihat dengan kesian terkedu Ustaz2 yang berniat murni.

Bila WHOSOEVER ada orang letak dalam youtube maka RAMAI yang menyaksikan, bila ramai menyaksikan, tanpa ilmu dan bimbingan - MAKA hanya 2 kemungkinan - makin ramai menyebelahi pandangan Pak Kassim atau makin ramai tidak menyebelahi beliau. Saya berpendapat makin ramai orang lebih MASUK AKAL dengan apa yang Pak Kassim perkatakan dari Para Ustaz katakan - sebabnya Ustaz tak boleh nak berhujah sangat - pi balik,  pi balik. ..

Artikel ini di tulis adalah Untuk memberi Analisa tentang apa yang berlaku semoga kita dapat PENGAJARAN - terutama diri saya sendiri.

=======

BENARNYA KASSIM AHMAD.

Aik..awak pun sokong ke?

Dengar dulu.

Yang benar tetap benar biarpun betapa HINA dia pada pandangan kita atau betapa sesat dia atau berapa kafir dia pada pandangan kita.

1) Pak Kassim berkata BENAR bila mengatakan kebanyakan kita Melayu main ikut-ikut atau ISLAM BAKA. Apa sahaja seseorang Ustaz yang dipercayainya dari golongan nya atau tok nenek dari golongan nya cakap - mereka ambil TANPA PENGETAHUAN yang benar, iaitu IKUT-IKUTAN.

Al-Baqarah : 170

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ اتَّبِعُوا مَآ أَنزَلَ اللَّهُ قَالُوا بَلْ نَتَّبِعُ مَآ أَلْفَيْنَا عَلَيْهِ ءَابَآءَنَآ ۗ أَوَلَوْ كَانَ ءَابَآؤُهُمْ لَا يَعْقِلُونَ شَيْـًٔا وَلَا يَهْتَدُونَ

● Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah," mereka menjawab: "(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami". "(Apakah mereka akan mengikuti juga), walaupun nenek moyang mereka itu tidak MENGETAHUI suatu apapun, dan tidak mendapat BIMBINGAN?". ●

Perhatikan ayat Allah - nak ikut juga ke orang tak de ILMU dan tak ada BIMBINGAN ?

Kita di larang mengikut membuta tuli atau mengikut sangkaan :

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti KEBANYAKAN (AKSARO) orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan MENYESATKANMU (YUDHILLU) dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN (ZHAN) belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Ada fakta di situ - ada perkataan KEBANYAKKAN,  menyesatkan dan PERSANGKAAN. Maknanya kebanyakan orang hanya mengikut SANGKAAN.

Yunus : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali PERSANGKAAN (ZHAN) saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai KEBENARAN (HAQ). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Sangkaan adalah JAUH dari KEBENARAN..
Maknanya nak dapat KEBENARAN, jangan ikut sangkaan,  atau main ikut-ikut tanpa berfikir.

Banyak KESALAHAN atau KESILAPAN berlaku di tempat kerja terutama kepada Pekerja Baru adalah sebab Assumptions.  Saya ingat macam ni, macam tu..
Apsal tak tanya Senior ? Minta bimbingan,  jangan SANGKA atau Assume!

2) Pak Kassim juga berkata benar bila SETELAH mengkaji, merumuskan bahawa kebanyakan Hadis adalah palsu dan tidak menerima kebanyakan (60%) Hadis yang bertentangan dengan Al-Qur'an.

Kebenaran ini memang pahit di telan oleh KEBANYAKKAN (AKSARO) orang yang mengikut-ikut. Heh... sapa Kassim Ahmad ni jika di bandingkan dengan sekian-sekian Ulama ?! Takkan lah ILMU dia lebih tinggi dari Ulama Muktabar dahulu kala ?

Pak Kassim dengan jelas mengatakan dia tidak menolak SEMUA HADIS. Hadis yang tidak bertentangan dengan Al-Qur'an dia terima.

This is my TAKE on this - I feel he is being honest when he said that. (Boleh argue tak pe - mungkin dia cakap je, mungkin dia memang anti-hadis tapi berpura-pura, mungkin itu, mungkin ini..)

Dalam hal ini ingin saya olahkan mengapa saya bersetuju dengan Pak Kassim dalam hal ini :

Jika anda selalu membaca Hadis akan ternyata lah pada anda bahawa Hadis, walaupun Sahih, dan di riwayatkan oleh Bukhari dan Muslim sekalipun - tetap selalunya ada sedikit LARI - maknanya tidak seratus-peratus sama walau pun sama kandungan hadis tersebut.

Itu tentang Hadis Sahih.

Berapa banyak Hadis Dhaif yang ada dalam kitab Fadhilat Solat dan pelbagai kitab Fadhilat Jemaah Tabligh ? Ini satu contoh. Ini pun Ulamak dah berdebat setengah mengatakan BOLEH beramal dengan Hadis Dhaif setengah ULAMAK mengatakan tidak.

Berapa banyak pula Hadis Palsu yang sampai sekarang masih di temui TERUTAMA bila kita orang Islam ada Pelbagai Puak ? Puak itu mengatakan atau meragukan HADIS yang satu Puak mensahihkannya.


3) Pak Kassim berkata benar bila dia meletakkan Al-Qur'an sebagai RUJUKAN UTAMA dan PERTAMA  kepada semua orang Islam dan bukan HADIS mahupun Ijmak mahupun KIAS.

Al-Quran dulu.

Yang ini SIAPA yang mengatakan ADA RUJUKAN lain lebih UTAMA dari Al Quran maka SESATLAH orang tersebut. Al- Qur'an adalah Kalam Allah.

Al-Mursalat : 50

فَبِأَىِّ حَدِيثٍۭ بَعْدَهُۥ يُؤْمِنُونَ

● Maka kepada perkataan apakah selain Al Quran ini mereka akan beriman? ●

Fussilat : 41

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِالذِّكْرِ لَمَّا جَآءَهُمْ ۖ وَإِنَّهُۥ لَكِتٰبٌ عَزِيزٌ

● Sesungguhnya orang-orang yang mengingkari Al Quran ketika Al Quran itu datang kepada mereka, (mereka itu pasti akan celaka), dan sesungguhnya Al Quran itu adalah kitab yang mulia. ●

Firman Allah :

An-Naml : 77

وَإِنَّهُۥ لَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ

● Dan sesungguhnya ianya (Al Quran) itu benar-benar menjadi PEMBIMBING dan RAHMAT bagi orang-orang yang beriman. ●

Silalah Baca Artikel bertajuk Membaca Al-Qur'an untuk melihat KEPENTINGAN MEMBACA AL-QUR'AN.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/membaca-al-quran.html?m=0


Yang no. 3 ni saya 100% SETUJU dengan Pak Kassim tanpa ragu.

Tidak ada satu kitab lain selain Al Qur'an yang lebih utama.

Barangsiapa mengutamakan kitab karangan Ulama melebihi Al-Qur'an atau mengutamakan Hadis lebih dari Al-Qur'an - Aqidahnya boleh di persoalkan tak kira apa pun ALASAN.

Paling teruk dan paling SESAT Masyarakat kita di NUSANTARA adalah bila SYAITAN yang berbicara di sebalik mulut Ustat-ustat mengatakan tak boleh baca Qur'an sendiri-sendiri - takut SESAT.

Berapa kali dalam tulisan saya di artikel2 lain - YANG tak BACA Al-Qur'an itulah SESAT dan Syaitan lah yang berjaya MENJAUHKAN manusia dari Al-Qur'an dan menjadikan ianya REMEH atau Tidak UTAMA.

Az-Zukhruf : 36

وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمٰنِ نُقَيِّضْ لَهُۥ شَيْطٰنًا فَهُوَ لَهُۥ قَرِينٌ

● Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al Quran), kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. ●

Al-Waqi'ah : 81

أَفَبِهٰذَا الْحَدِيثِ أَنتُم مُّدْهِنُونَ

● Maka apakah kamu menganggap REMEH saja Al-Quran ini? ●

Jelas, siapa MENGINGKARI dari MEMBACA Dan MEMAHAMI Al-Qur'an mendapat Syaitan yang jadi Qarin (companion).

=======

BATILNYA KASSIM AHMAD

BATIL KE 1
-----------------

Bila mengatakan LANGSUNG tak boleh menggunakan ULAMA untuk jadi RUJUKAN dan mereka semua adalah ULAQ dalam SEMAK!

Bila kita membaca Al-Qur'an yang Allah mengatakan di dalamnya terdapat BIMBINGAN,  RAHMAT dan Berkat Nya, memang akan Terserlahlah BATILNYA sesetengah yang macam Ulamak - tetapi TIDAKLAH boleh menyama-ratakan SEMUA ULAMA adalah ULAQ.

Tambahan lagi hujahnya mengatakan kita tak patut mengikut Hindu atau Kristian yang MENDEWAKAN Paderi mereka sehingga apa sahaja yang dikatakan nya DI BETUL KAN sahaja tanpa Check and Balance. Ini Jawapan nya adalah ikut-ikutan yang sudah diterangkan dan ini Kassim Ahmad memang benar.

Mengapa bagi saya ini satu kebatilan kepada pegangan KASSIM AHMAD ?

Jawapan :

Kalau SEMUA ULAMA dia tak percaya,  maka Al-Qur'an yang di bacanya siapakah yang MENGESAHKAN (AUTHENTICATE) ?

Al-Hijr : 9

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحٰفِظُونَ

● Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. ●

Memang Allah MEMELIHARA Al-Qur'an tidak seperti kitab-kitab sebelum ini, namun melalui siapa ?

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● ... Sesungguhnya yang TAKUT (YAKHSYA) kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMA. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

Jawapan nya adalah ULAMA yang TAKUT KAN ALLAH lah beserta Hafiz-Hafiz Al Quran yang turun temurun berzaman zaman yang MEMELIHARA dan MEMASTIKAN bahasa Asal Al Quran tetap TERPELIHARA.  Allah mengatakan DIA MEMELIHARA.  Sandaran perlakuan Allah itu melalui ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH atau juga yang di sebut Allah sebagai UTUL 'ILMA. Kalau tidak siapa lagi ?

Perhatikan ayat Allah berikut betul-betul :

Al-'Ankabut : 49

بَلْ هُوَ ءَايٰتٌۢ بَيِّنٰتٌ فِى صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا الظّٰلِمُونَ

● Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam DADA orang-orang yang DIBERI ILMU (UTUL 'ILMA). Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim. ●

Sila baca Artikel tentang 5 Ulil untuk mengetahui Tingkatan Manusia yang Allah khabarkan dalam Al Qur'an.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/03/5-ulil.html?m=0

Maka dari ayat Allah di atas; sedarlah kita bahawasanya NAK BERGELAR ULAMA - mereka mestilah YAKHSYA atau TAKUT kepada Allah.

Dan ini satu lagi KETERBALIKAN nya - untuk kita mendapat MANFAAT dari ayat-ayat Allah. Jika Allah mengatakan Hanya Ulama yang TAKUT ( YAKHSYA) kepada Allah - MAKSUDNYA yang TAK ULAMA tidak TAKUT kepada Allah. Ini bermakna menuntut ILMU dan Menjadi ULAMA adalah TUNTUTAN kepada semua orang ISLAM. Kita semua kena JADI ULAMA untuk dapat TAKUT dan GEMENTAR QALBU kepada Allah.

Siapa Ustat mulut celupar, sombong, maki sana maki sini, EGO, BANGGA diri, DENGKI dengan Ustaz lain - ini OKAY bak kata KASSIM AHMAD - Ulaq dalam SEMAK.

Ulama yang SEBENAR mesti TAKUT kepada Allah. (Kita semua kena jadi Ulama)

Ulama sebeginilah SIAPA musykil kena TANYA mereka. Dan bukan Ulaq dalam semak.

Tidak semua Ulama adalah Ulaq dalam semak Pak Kassim Ahmad, jika semua Ulama adalah ULAQ maka Al-Qur'an yang di baca pasti tiada yang mensahihkannya. Namun, Allah sudah berkata DIA sendiri yang memelihara nya - maka bagaimana pun ianya Tetap TERPELIHARA keasliannya. Inilah bacaan kita yang sangat mulia ini.


BATIL KE 2
-----------------

Mengatakan Tidak Perlu bersyahadah dengan WA ASYHADU ANNA MUHAMMADA RASULULLAH.

Siapa baca Syahadah kedua ini adalah munafiq dan Pak Kassim merujuk kepada ayat :


Al-Munafiqun : 1

إِذَا جَآءَكَ الْمُنٰفِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُۥ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنٰفِقِينَ لَكٰذِبُونَ

● Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: "Kami bersaksi, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah". Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta. ●

Mengapa saya katakan ini KEBATILAN kedua Kassim Ahmad :

Al-Qur'an di wahyukan kepada Nabi Muhammad.

Jika kita tidak beriman yang Nabi Muhammad adalah Nabi dan Rasul seperti mana yang Allah KEHENDAKI, seperti mana Yahudi dan Nasrani yang tak mengakui Nabi Muhammad,  bagaimana kita BOLEH menerima Al-Qur'an yang di SAMPAIkan oleh dia ?

Syahadah kita sudah Di ijtihad oleh ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH ada 2 Kalimah dan meskipun bukan MUTLAK, namun kita mestilah memilih MANA yang terbaik :

Az-Zumar : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah BIMBINGAN dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai LUBB.  ●

Meskipun Syahadah yang kita sebut sentiasa sewaktu AQIMUSSOLAH itu tiada disebut begitu specific di dalam Al Qur'an namun Ijtihad para Ulama yang TAKUTKAN ALLAH ini bermaksud kepada kita "mengikuti apa yang terbaik di antaranya".

Kita dengar semua pandangan ULAMA dan ambil yang terbaik darinya.

@@@@@

Namun - Pak Kassim tidak mengatakan dia tidak beriman dengan Nabi Muhammad itu penutup Nabi-nabi - cuma TAKWILAN dia berdasarkan ayat 63:1 menyebabkan dia tidak mahu bersyahadah ke 2.  Tidak mahu mengucapkan syahadah TAPI mengakui Nabi Muhammad Rasulullah adalah 2 benda yang berlainan.

Moga Allah merahmati kita semua dan TAKUTLah kepada Allah sebelum mengatakan orang lain sesat.

Allah - Kau lah KEBENARAN. Allah Al Haq.  Dan kebenaran hanya milikMu.


@@@@@@

-------

Saya sebenarnya paham mengapa Kassim Ahmad MENAKWILKAN demikian.

Apa kena mengena PENYAKSIAN tersebut dengan MUNAFIQ ? Dan jadi terbatal dan tak boleh menyebut SYAHADAH itu ?

Takwilan Kassim Ahmad berdasarkan ayat 63:1 itu adalah begini - kerana Allah dah tahu Muhammad itu memang RasulNya dan Allah sendiri menyaksikan, kenapa sibuk2 hang nak pi mengaku saksikan? Itu Munafiq la.. maka dia tak mau jadi munafiq maka dia tak mahu bersyahadah sebegitu..

Boleh paham ?

Di sinilah kita kena buat penilaian dan dengar dan HORMAT kepada ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH - mana yang terbaik.  Kita sangat di larang IKUT-IKUTAN.

Jelaslah bahawa ijtihad ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH lebih baik dari Takwilan Kassim Ahmad, dan satu sebabnya adalah kita bukan lah pergi kepada Rasulullah semasa kita mengucapkan SYAHADAH tersebut seperti orang munafiq tersebut namun MENGAKUI bahawa Nabi Muhammad Rasulullah BERLAINAN dari puak Kafir, Yahudi dan Nasrani yang tidak MENGAKUI keRasulan Nabi Muhammad. Tak mengaku Nabi Muhammad sebagai RASUL maka tak mengaku Al-Qur'an itu dari Allah.

Firman Allah :

Yunus : 38

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرٰىهُ ۖ قُلْ فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِّثْلِهِۦ وَادْعُوا مَنِ اسْتَطَعْتُم مِّن دُونِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● Atau (patutkah) mereka mengatakan "Muhammad membuat-buatnya". Katakanlah: "(Kalau benar yang kamu katakan itu), maka cobalah datangkan sebuah surat seumpamanya dan panggillah siapa-siapa yang dapat kamu panggil (untuk membuatnya) selain Allah, jika kamu orang yang benar". ●



BATIL KE 3
-----------------

KASSIM AHMAD sangat banyak MENTAKWIL sendiri ayat-ayat Allah.
(Satu sebab utama adalah dia menolak SEMUA ULAMAK)

Di sinilah kebatilan Kassim Ahmad yang paling ternyata sekali.

Meskipun beliau mengatakan Al Quran perlu dibaca secara keseluruhannya;  yang mana MEMANG BENAR, namun beliau banyak MENTAKWIL kan ayat2 Allah.

Perlu di ingat RAMAI ULAQ dalam SEMAK pun membuat TAKWILAN sendiri terhadap banyak ayat2 Allah dan Kassim Ahmad pun sama juga dalam hal ini.

Kita tidak boleh MENTAKWILKAN atau Membuat Induksi terhadap ayat Al-Qur'an.  Yang kita di suruh buat adalah membuat DEDUKSI iaitu terhadap semua ayat - ayat Al-Qur'an yang berkaitan sesuatu perkara dan tidak meletakkan fikiran sendiri terhadap maksud ayat Tersebut. TAK paham pergi TANYA orang yang BERGEMENTAR QALBU bila ingat Allah atau tanya ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH.  Lagi kena baca lagi, Kita mentelaah, TADABBUR,  Ponder dan membuat rumusan TANPA meletakkan fikiran sendiri. Selalunya penjelasan terhadap sesuatu ayat Al-Qur'an ada pada banyak ayat2 yang lain, contoh nak paham maksud Taqwa - Kesemua perkataan Taqwa yang di sebut dalam Al-Qur'an (272 taqwa di sebut) perlu kita paham kan dan membuat rumusan tanpa meletakkan FIKIRAN sendiri terhadap maksud Taqwa tersebut.

Ali 'Imran : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan ULUL ALBAB. ●

Apa bukti saya mengatakan Kassim Ahmad buat takwilan sendiri :

1) Dia mengatakan Allah tidak BERNAMA. Allah lain dari makhluk, makhluk bernama maka Allah tak bernama. Dan dia suruh rujuk ayat :

Al-Isra' : 110

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنٰى ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذٰلِكَ سَبِيلًا

● Katakanlah: "Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu". ●

Kassim Ahmad MENTAKWILKAN bahwa ayat di atas adalah bukti Allah tak bernama darn Bismillah - perkataan Nama dalam Bismillah adalah METAPHORE atau METAFORA.

Ini saya punya deduksi dari ayat Tersebut :

Allah suruh doa atau seru dengan nama Allah atau nama Ar-Rahman

Bermaksud itu adalah keutamaan.

Namun Allah mengatakan nak seru atau doa pakai nama lain pun boleh contoh Ya Razzaq,  Ya Rahim dan lain2 dan Allah mengatakan DIA mempunyai banyak Nama2 yang Baik2 (Asma Ul Husna).

Ini pegangan saya : kita makhluk manusia LAIN atau Bertentangan dengan Allah. Kita ini tidak ESA makanya ada bernama satu atau 2 dan selalunya yang kedua itu gelaran dan kalau manusia itu ada lebih dari 2 nama selalunya nak menipu.

Allah Al-Ahad pula bertentangan atau LAIN dari sesuatu apa atau sesiapa, MEMPUNYAI BANYAK NAMA, dan tidak terbatas kepada 99 Nama sahaja.

Apa sahaja SifatNya yang Allah sebut dalam Al Quran itu juga namaNya termasuk Al Qarib dan Al Muhitho.

LAHU bermaksud Kepunyaan DIA.

Asmaul Husna DIA PUNYA.

Macammana boleh dikatakan bukan.

Dia kata DIA MEMILIKI ATAU MEMPUNYAI (LAHU) Nama2 (Asma) yang Paling Baik (Ul Husna), kenapa pulak Pak Kassim meletakkan fikiran sendiri mengatakan ALLAH tak BERNAMA ?

Inilah maksud TAKWIL.

---------

2) Mengatakan makna Solat adalah 'Restu' atau 'Bantu'.

Untuk pembaca sekalian memahami hujah saya sila baca Artikel saya bertajuk Apa itu Solat dan Selawat.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/05/apa-itu-solat-dan-selawat.html?m=0

Takwilan Pak Kassim bersalahan even dengan Al-Qur'an itu sendiri yang merujuk Solah itu Suatu PERBUATAN dan bukan METAFORA.

Lagi - orang kalau ada ILMU dan ILMU itu sesuatu yang BENAR pasti boleh berhujah.  Bila Ustaz tanya macammana Pak Kassim solat ?

Jangan tanya - pi balik,  pi balik.

Lemah sampai tak boleh nak hujah.


Dengar banyak pandangan dan ambil lah yang terbaik darinya.

@@@@@

Bila saya baca pulak Artikel Pak Kassim pasal Solat di sini -

http://kassimahmad.blogspot.com/2013/02/sembahyang-kaedahnya.html?m=1

Saya tak nampak pulak apa yang Pak Kassim tulis itu salah.

Tapi apsal dalam tulisan yang lain Pak Kassim tulis 'Restu' atau 'Bantu' ?

>>>>Juga perkataan ‘salla/yusalli’ bermakna ‘restu’, ‘bantu’ dan ‘sokong’, <<<<<

Di ambil dari Teks ucapan Kassik Ahmad :
http://www.mykmu.net/?p=40285

Maaf Pak Kassim - jika Pak Kassim berkata benar - saya pasti akuinya juga kebenaran tersebut. Jika batil pada Ilmu saya yang di beri Allah, maka batillah ia pada saya.


@@@@@@

------


4) Pak Kassim mengatakan kita berkuasa penuh terhadap Nasib kita.

Kalau camtu semua orang CANTIK, kaya, bijak dan berbagai KELEBIHAN lagi yang manusia selalu inginkan NAMUN tidak - ramai manusia INGIN sangat NAK MENGUBAH 'Nasib' dari miskin ke kaya namun GAGAL.

Sika baca Artikel saya bertajuk Takdir, Pilihan dan Kehendak untuk memahami tentang ini.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/takdir-dan-kehendak-1-date-written-15.html?m=0

DAN BANYAK LAGI TAKWILAN Pak Kassim yang lain2 yang jika ada kesempatan saya analisa lagi.

======

Aku berlindung dengan Allah, dari Syaitan yang di rejam.

Aku berlindung dengan Tuhan manusia.
Raja manusia.
Sembahan Manusia.
Dari kejahatan bisikan syaitan yang biasa bersembunyi.
Yang membisikkan kejahatan kedalam dada manusia.
Dari golongan jin dan manusia.

======

KESIMPULAN

1) Pak Kassim adalah lebih baik dari ramai orang Islam lain yang ikut-ikutan, dan Pak Kassim sangat rapat dengan Al Quran - pembimbing kita.

2) Pak Kassim adalah orang yang selalu berfikir dan berfikir adalah suruhan Allah banyak kali dalam Al-Qur'an kepada semua manusia.

3) NAMUN, BILA PAK KASSIM AHMAD menolak semua ULAMA termasuk Yang TAKUTKAN ALLAH - maka yang 1) dan 2) di atas sudah boleh di ragui.

4) Kesalahan MENTAKWIL kan sendiri makna ayat Al Qur'an - yang ni bukan Pak Kassim sahaja - ramai 'Ulama' pun berbuat demikian.

5) Saya yang menulis ni - bagus sangat ke ?

Saya adalah suatu diri yang TIDAK BERDAYA UPAYA melainkan dengan izin Allah.

Bagi saya, Amat sukar MENGIKUT-IKUT orang lain dengan cepat membuat tuduhan BILA seseorang tidak mengikut KEBANYAKKAN orang. Perhatikan hujahnya dan bawa pula hujah kita. Jangan cepat menghukum; LAGI LAH menghukum pun IKUT-IKUTAN.

======

Moga ternyata Yang ESA pada diri kita semua dan bergementarlah Qalbu.


======

End.

Allah Al -'Alim.

======























Tiada ulasan:

Catat Ulasan