Navigate

Carian

Ahad, 25 Mei 2014

Siapa tuhan lain sembahan manusia = APA itu SYIRIK

Siapa tuhan lain sembahan manusia
APA ITU SYIRIK

(Date written : 25 May 2014)
(Last Update  : 13 Jun 2014)

Intro
====

Di dalam Al Qur'an ada banyak di sebut tuhan-tuhan yang manusia buat sembahan iaitu seru, doa, puja, puji, taat, turut, sujud dan merasakan tuhan itu boleh mendatangkan manfaat dan mudharat atau memberi syafa'at.

Secara amnya, tuhan adalah yang kita TAAT dan yang kita IKUT atau TURUT.

Selain Allah, memang tiada tuhan lain.

Marilah kita benar2 memahami erti Syahadah atau PENYAKSIAN  kita ini.

=====

Al-Ma'idah : 76

قُلْ أَتَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلَا نَفْعًا ۚ وَاللَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

● Katakanlah: "Mengapa kamu menyembah selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat memberi mudharat kepadamu dan tidak (pula) memberi manfaat?" Dan Allah-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ●

=====

tuhan HAWA

Al-Furqan : 43

أَرَءَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُۥ هَوٰىهُ أَفَأَنتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلًا

● Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan HAWA nya sebagai tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?, ●

Al-Jasiyah : 23

أَفَرَءَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُۥ هَوٰىهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلٰى عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلٰى سَمْعِهِۦ وَقَلْبِهِۦ وَجَعَلَ عَلٰى بَصَرِهِۦ غِشٰوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِنۢ بَعْدِ اللَّهِ ۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

● Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan HAWA sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan qalbunya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya bimbingan sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? ●

Al-Qasas : 50

فَإِن لَّمْ يَسْتَجِيبُوا لَكَ فَاعْلَمْ أَنَّمَا يَتَّبِعُونَ أَهْوَآءَهُمْ ۚ وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنِ اتَّبَعَ هَوٰىهُ بِغَيْرِ هُدًى مِّنَ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الظّٰلِمِينَ

● Maka jika mereka tidak menjawab (tantanganmu) ketahuilah bahwa sesungguhnya mereka hanyalah MENGIKUTI HAWA mereka. Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang mengikuti HAWA nya dengan tidak mendapat bimbingan dari Allah sedikitpun. Sesungguhnya Allah tidak memberi bimbingan kepada orang-orang yang zalim. ●


Ar-Rum : 29

بَلِ اتَّبَعَ الَّذِينَ ظَلَمُوٓا أَهْوَآءَهُم بِغَيْرِ عِلْمٍ ۖ فَمَن يَهْدِى مَنْ أَضَلَّ اللَّهُ ۖ وَمَا لَهُم مِّن نّٰصِرِينَ

● Tetapi orang-orang yang zalim, MENGIKUTI HAWA mereka tanpa ilmu pengetahuan; maka siapakah yang akan menunjuki orang yang telah disesatkan Allah? Dan tiadalah bagi mereka seorang penolongpun. ●

Apa itu HAWA ?

Ianya satu KEINGINAN dalam DIRI kita yang mahukan :

1) Pujian.
2) Kebanggaan.
3) Kekuasaan.
4) Kepunyaan (mengambil punya yang bukan dia punya)
5) Kebesaran.
6) Kemuliaan.
7) Kepuasan.
8) Kelebihan (dia je lebih dari orang lain).
9) Cara dia saja berjalan (his way), bukan cara orang lain.

Pendek kata, inilah yang dikatakan EGO dan SOMBONG dan memang macam tuhan kehendaknya.

Al-Baqarah : 206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ اتَّقِ اللَّهَ أَخَذَتْهُ الْعِزَّةُ بِالْإِثْمِ ۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُ ۚ وَلَبِئْسَ الْمِهَادُ

● Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertakwalah kepada Allah", bangkitlah KESOMBONGANNYA ('IZZAH) yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya. ●

=====

tuhan orang Alim

At-Taubah : 30

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللَّهِ وَقَالَتِ النَّصٰرَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللَّهِ ۖ ذٰلِكَ قَوْلُهُم بِأَفْوٰهِهِمْ ۖ يُضٰهِـُٔونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِن قَبْلُ ۚ قٰتَلَهُمُ اللَّهُ ۚ أَنّٰى يُؤْفَكُونَ

● Orang-orang Yahudi berkata: "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani berkata: "Al Masih itu putera Allah". Demikianlah itu ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah mereka, bagaimana mereka sampai berpaling? ●

At-Taubah : 31

اتَّخَذُوٓا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبٰنَهُمْ أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَآ أُمِرُوٓا إِلَّا لِيَعْبُدُوٓا إِلٰهًا وٰحِدًا ۖ لَّآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ سُبْحٰنَهُۥ عَمَّا يُشْرِكُونَ

● Mereka menjadikan orang-orang ALIM NYA dan RAHIB-RAHIB mereka SEBAGAI TUHAN selain Allah dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. ●

Yahudi memanggil Ulama mereka sebagai Rabbi. Nasrani memanggil Ulama mereka Rahib atau Paderi.

Diorang ni macam tuhan pengikut mereka letakkan.

Mereka percaya Paderi boleh ampun dosa.
Mereka percaya Rabbi punya kata-kata dan MENGIKUT suruhan dan larangan Rabbi.

Kita dalam Ugama Islam - bukan tidak ada KEPERCAYAAN ini. Orang yang di anggap Alim - apa dia cakap kena TAAT. Apa dia suruh kena ikut MESKIPUN yang dianggap Alim itu sebenarnya TIDAK ALIM dan mereka juga IKUT-IKUTAN.

Macammana nak tau mereka juga ikut-ikutan ? Kita di tuntut MENCARI ILMU dan menjadi Alim sendiri - supaya kita sendiri mengenal mana benar mana batil. Itu sahaja caranya. Orang Alim hanyalah anggapan kita - mereka pun belajar dari guru-guru mereka. Kekadang tu lain ajarannya dan bertentangan dengan orang Alim yang lain.

Jangan jadikan orang ini sebagai tuhan - iaitu orang yang kita turuti. Selalunya jadi macam ni sebab Jahil - maka ikut je tanpa pengetahuan.

Jangan kita jadikan Islam seperti Yahudi atau Nasrani.

Kekadang kita tidak - yang mengaku 'Ulama' ni yang beriya-iya suruh orang ikut dia. Dah lah akhlak pun tak bagus.

Perhatikan Firman Allah :

Asy-Syura : 21

أَمْ لَهُمْ شُرَكٰٓؤُا شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنۢ بِهِ اللَّهُ ۚ وَلَوْلَا كَلِمَةُ الْفَصْلِ لَقُضِىَ بَيْنَهُمْ ۗ وَإِنَّ الظّٰلِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

● Apakah mereka mempunyai SEKUTU-SEKUTU selain Allah yang MENSYARIATKAN untuk mereka agama (DEEN) yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu akan memperoleh azab yang amat pedih. ●

Syari'at Agama- hanya Allah yang menetapkan. Janganlah pandai-pandai mengatakan 'ini boleh itu tak boleh, ini haram itu haram' TANPA merujuk Al-Qur'an dan HIKMAH. Orang atau Ulama semacam ini CUBA menjadi PARTNER dengan Allah dalam mengeluarkan hukum-hakam atau Syari'at Agama.

Al-An'am : 57

قُلْ إِنِّى عَلٰى بَيِّنَةٍ مِّن رَّبِّى وَكَذَّبْتُم بِهِۦ ۚ مَا عِندِى مَا تَسْتَعْجِلُونَ بِهِۦٓ ۚ إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ ۖ يَقُصُّ الْحَقَّ ۖ وَهُوَ خَيْرُ الْفٰصِلِينَ

● Katakanlah: "Sesungguhnya aku berada di atas hujjah yang nyata (Al Quran) dari Tuhanku, sedang kamu mendustakannya. Tidak ada padaku apa (azab) yang kamu minta supaya disegerakan kedatangannya. Menetapkan HUKUM itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberi keputusan yang paling baik". ●

Al-An'am : 62

ثُمَّ رُدُّوٓا إِلَى اللَّهِ مَوْلٰىهُمُ الْحَقِّ ۚ أَلَا لَهُ الْحُكْمُ وَهُوَ أَسْرَعُ الْحٰسِبِينَ

● Kemudian mereka (hamba Allah) dikembalikan kepada Allah, Penguasa (MAULA) mereka yang sebenarnya. Ketahuilah bahawa segala HUKUM kepunyaan-Nya. Dan Dialah Pembuat Perhitungan yang paling cepat. ●

=====

tuhan Nabi

Ali 'Imran : 79

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّى مِن دُونِ اللَّهِ وَلٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّۦنَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

● Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah". Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya. ●

Ali 'Imran : 80

وَلَا يَأْمُرَكُمْ أَن تَتَّخِذُوا الْمَلٰٓئِكَةَ وَالنَّبِيِّۦنَ أَرْبَابًا ۗ أَيَأْمُرُكُم بِالْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنتُم مُّسْلِمُونَ

● dan (tidak wajar pula baginya) menyuruhmu menjadikan malaikat dan para nabi SEBAGAI TUHAN. Apakah (patut) dia menyuruhmu berbuat kekafiran di waktu kamu sudah Islam?". ●

Yang ini jarang berlaku, NAMUN tetap telah berlaku CONTOHNYA pengikut Nabi Isa. Mereka akhirnya bertuhankan Nabi Isa dengan menganggap Nabi Isa itu anak tuhan. Juga kepada Nabi Uzair. Pengikut mereka mengaggap Uzair juga anak tuhan.

Namun, ini berlaku pun adalah di sebabkan pengikut mereka MENURUT apa Ulama mereka (Rabbi dan Paderi) katakan. Itu puncanya.

=====

tuhan perantaraan atau wali-wali Allah

Kepercayaan kepada yang ini berkaitan dengan :

Percaya wali-wali ini dapat MENDEKATKAN mereka dengan Allah sedekat-dekatnya.

Al-Ahqaf : 28

فَلَوْلَا نَصَرَهُمُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ قُرْبَانًا ءَالِهَةًۢ ۖ بَلْ ضَلُّوا عَنْهُمْ ۚ وَذٰلِكَ إِفْكُهُمْ وَمَا كَانُوا يَفْتَرُونَ

● Maka mengapa yang mereka sembah selain Allah sebagai Tuhan untuk mendekatkan diri (kepada Allah) tidak dapat menolong mereka. Bahkan tuhan-tuhan itu telah lenyap dari mereka? Itulah akibat kebohongan mereka dan apa yang dahulu mereka ada-adakan. ●

Saba' : 22

قُلِ ادْعُوا الَّذِينَ زَعَمْتُم مِّن دُونِ اللَّهِ ۖ لَا يَمْلِكُونَ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ فِى السَّمٰوٰتِ وَلَا فِى الْأَرْضِ وَمَا لَهُمْ فِيهِمَا مِن شِرْكٍ وَمَا لَهُۥ مِنْهُم مِّن ظَهِيرٍ

● Katakanlah: "SERULAH mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrahpun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu sahampun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya. ●

Az-Zumar : 3

أَلَا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُ ۚ وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِۦٓ أَوْلِيَآءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَآ إِلَى اللَّهِ زُلْفٰىٓ إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِى مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِى مَنْ هُوَ كٰذِبٌ كَفَّارٌ

● Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih (KHOLIS). Dan orang-orang yang mengambil PELINDUNG (AULIYA`) selain Allah (berkata): "Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka MENDEKATKAN kami kepada Allah dengan SEDEKAT-DEKATNYA". Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka berselisih padanya. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang pendusta dan sangat ingkar. ●


Di dalam Ilmu persilatan atau perubatan, perhatikan lah MANTERA yang di ajar kan. Perhatikan ada tak SESIAPA selain Allah yang di SERU ? Jika ada itulah tuhan selain Allah yang disembah.

Lagi, Kepercayaan bahawa wali-wali mempunyai SUATU KUASA atau menjadi PERANTARAAN untuk mendekatkan kita dengan Allah - itu lah kita mengatakan Allah ada Partner - itulah SYIRIK.

Pahamilah Tawassul atau Wasilah bermaksud CARA dan tujuan adalah DEKAT kepada Allah.

Sila baca Artikel Wasilah untuk mengetahui lebih lanjut tentang Wasilah.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/04/wasilah.html?m=0

Artikel itu endingnya adalah supaya kita berfikir - boleh ke tidak kita BERTAWASSUL kepada selain Allah - sebab sesetengah Ulama mengatakan boleh sesetengah mengatakan tak boleh. Perlu di fahami mana-mana Ulama pun mereka bukan tuhan untuk diikuti. Kita hormati Ulama yang berijtihad kerana TAKUT kepada Allah. Namun tetap kita tidak boleh Taqlid buta. Kita sendiri kena jadi Ulama dengan mencari ILMU yang BENAR dan berdoalah TERUS kepada Allah untuk mendapat BIMBINGAN.

Yang NAK DI FAHAMI dengan SEBENAR nya adalah WASILAH adalah CARA dan bukan 'dengan SESIAPA' seperti yang dicerita dalam Al-Qur'an. Tiada SESIAPA boleh jadi PERANTARA antara kita dan Allah.

=====

tuhan kepada pemberi syafa'at

Yang ini banyak kali di sebut di dalam Al-Qur'an. Perlu lah kita benar2 memahami akan siapakah yang boleh memberi syafa'at dan siapa yang tidak dan SEBENAR NYA siapakah Pemberi Syafa'at.

Yunus : 18

وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَضُرُّهُمْ وَلَا يَنفَعُهُمْ وَيَقُولُونَ هٰٓؤُلَآءِ شُفَعٰٓؤُنَا عِندَ اللَّهِ ۚ قُلْ أَتُنَبِّـُٔونَ اللَّهَ بِمَا لَا يَعْلَمُ فِى السَّمٰوٰتِ وَلَا فِى الْأَرْضِ ۚ سُبْحٰنَهُۥ وَتَعٰلٰى عَمَّا يُشْرِكُونَ

● Dan mereka menyembah selain daripada Allah apa yang tidak dapat mendatangkan kemudharatan kepada mereka dan tidak (pula) kemanfaatan, dan mereka berkata: "Mereka itu adalah PEMBERI SYAFA'AT kepada kami di sisi Allah". Katakanlah: "Apakah kamu mengabarkan kepada Allah apa yang tidak diketahui-Nya baik di langit dan tidak (pula) dibumi?" Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dan apa yang mereka mempersekutukan (itu). ●

Az-Zumar : 43

أَمِ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ شُفَعَآءَ ۚ قُلْ أَوَلَوْ كَانُوا لَا يَمْلِكُونَ شَيْـًٔا وَلَا يَعْقِلُونَ

● Bahkan mereka mengambil PEMBERI SYAFA'AT selain Allah. Katakanlah: "Dan apakah (kamu mengambilnya juga) meskipun mereka tidak memiliki sesuatupun dan tidak berakal?" ●

An-Najm : 26

وَكَم مِّن مَّلَكٍ فِى السَّمٰوٰتِ لَا تُغْنِى شَفٰعَتُهُمْ شَيْـًٔا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ أَن يَأْذَنَ اللَّهُ لِمَن يَشَآءُ وَيَرْضٰىٓ

● Dan berapa banyaknya MALAIKAT di langit, SYAFA'AT mereka sedikitpun TIDAK BERGUNA, kecuali sesudah Allah MENGIZINKAN bagi sesiapa yang dikehendaki dan diredhai (Nya). ●

Ya Sin : 23

ءَأَتَّخِذُ مِن دُونِهِۦٓ ءَالِهَةً إِن يُرِدْنِ الرَّحْمٰنُ بِضُرٍّ لَّا تُغْنِ عَنِّى شَفٰعَتُهُمْ شَيْـًٔا وَلَا يُنقِذُونِ

● Mengapa aku akan menyembah tuhan-tuhan selain-Nya jika (Allah) Yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, niscaya SYAFA'AT mereka TIDAK MEMBERI MANFAAT sedikitpun bagi diriku dan mereka tidak (pula) dapat menyelamatkanku? ●

Al-Mu'min : 18

وَأَنذِرْهُمْ يَوْمَ الْءَازِفَةِ إِذِ الْقُلُوبُ لَدَى الْحَنَاجِرِ كٰظِمِينَ ۚ مَا لِلظّٰلِمِينَ مِنْ حَمِيمٍ وَلَا شَفِيعٍ يُطَاعُ

● Berilah mereka peringatan dengan hari yang dekat (hari kiamat yaitu) ketika hati (menyesak) sampai di kerongkongan dengan menahan kesedihan. Orang-orang yang zalim tidak mempunyai teman setia seorangpun dan tidak (pula) mempunyai seorang PEMBERI SYAFA'AT yang diterima syafa'atnya. ●

As-Sajdah : 4

اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوٰى عَلَى الْعَرْشِ ۖ مَا لَكُم مِّن دُونِهِۦ مِن وَلِىٍّ وَلَا شَفِيعٍ ۚ أَفَلَا تَتَذَكَّرُونَ

● Allah lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam hari, kemudian Dia ISTAWA di atas 'Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari pada-Nya seorang penolongpun dan TIDAK (pula) seorang PEMBERI SYAFA'AT. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? ●


Az-Zumar : 44

قُل لِّلَّهِ الشَّفٰعَةُ جَمِيعًا ۖ لَّهُۥ مُلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۖ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

● Katakanlah: "Hanya KEPUNYAAN Allah SYAFA'AT itu semuanya. Kepunyaan-Nya kerajaan langit dan bumi. Kemudian kepada-Nya-lah kamu dikembalikan". ●

Siapa pemberi syafa'at yang selalu kita di beri paham ?

Malaikat-malaikat, Nabi-nabi, termasuk Nabi Muhammad,  wali-wali Allah dan juga orang-orang Soleh yang Allah beri izin.

Sekarang, FAHAMILAH, Semua SYAFA'AT adalah kepunyaan Allah.
Ketahuilah Allah nak mengatakan Syafa'at itu ada bukan tak ada, TETAPI, dari sesiapa yang di beri izin dari Nya, makanya SYAFA'AT itu TETAP kepunyaan DIA dan HANYA dari DIA semata-mata.

Makanya, janganlah beriya-iya sangat mencari pemberi syafa'at itu ini, seolah-olah macam ada kuasa dari tuhan lain pulak boleh beri Syafa'at SEDANGKAN PEMBERI SYAFA'AT sebenar adalah semata-mata Allah.

Janganlah kita beriqtikad yang Allah ada Partner atau Sekutu dalam memberi Syafa'at.

====

tuhan benda-benda (berhala)

An-Najm : 19

أَفَرَءَيْتُمُ اللّٰتَ وَالْعُزّٰى

● Maka apakah patut kamu (hai orang-orang musyrik) menganggap al Lata dan al 'Uzza, ●

An-Najm : 20

وَمَنٰوةَ الثَّالِثَةَ الْأُخْرٰىٓ

● dan Manah yang ketiga, yang paling terkemudian (sebagai anak perempuan Allah)? ●

Berhala-hala yang di buat bentuk ini diketakkan keliling Ka'bah dan orang musyrikin menyembah mereka. Asalnya patung-patung itu adalah di buat demi mengenangkan kebaikan Lata, 'Uzza dan Manan ini - mereka dianggap wali (seolah dapat beri manfaat dan tolak mudharat) dan mereka selalu menolong orang. Akhirnya mereka di seru dan disembah untuk mendapat manfaat dan menolak mudharat.

Di zaman Nabi yang lain juga ada :

Nuh : 23

وَقَالُوا لَا تَذَرُنَّ ءَالِهَتَكُمْ وَلَا تَذَرُنَّ وَدًّا وَلَا سُوَاعًا وَلَا يَغُوثَ وَيَعُوقَ وَنَسْرًا

● Dan mereka berkata: "Jangan sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) wadd, dan jangan pula suwwa', yaghuts, ya'uq dan nasr". ●

Nuh : 24

وَقَدْ أَضَلُّوا كَثِيرًا ۖ وَلَا تَزِدِ الظّٰلِمِينَ إِلَّا ضَلٰلًا

● Dan sesudahnya mereka menyesatkan kebanyakan (manusia); dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kesesatan. ●

Dari dua ayat Allah di atas jelas semasa zaman Nabi Nuh,  terdapat orang-orang yang menyembah Wadd, Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr.

As-Saffat : 125

أَتَدْعُونَ بَعْلًا وَتَذَرُونَ أَحْسَنَ الْخٰلِقِينَ

● Patutkah kamu menyembah Ba'l dan kamu tinggalkan sebaik-baik Pencipta, ●

Di zaman Nabi Ilyas ada sembahan bernama BA'L.


Mereka ini adalah patung-patung sembahan yang di buat dari Ulama mereka terdahulu. (SILALAH buat rujukan detail sendiri).

Di Malaysia atau di Nusantara sudah ada Gambar Wali Songo di dinding-dinding rumah orang atau di dinding kedai. Ini PERMULAAN kepada Syirik kepada Allah jika PERCAYA dengan meletakkan Gambar itu kita dapat BERKAT. Tanyakan pada diri - apsal tak letak gambar Nabi Muhammad terus ? Tau pulak tak boleh.

Pemberi Berkat hanya Allah. Pemberi Manfaat hanya Allah. Pemberi Mudharat hanya Allah.

Lagi Firman Allah :

Fatir : 13

يُولِجُ الَّيْلَ فِى النَّهَارِ وَيُولِجُ النَّهَارَ فِى الَّيْلِ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ كُلٌّ يَجْرِى لِأَجَلٍ مُّسَمًّى ۚ ذٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ ۚ وَالَّذِينَ تَدْعُونَ مِن دُونِهِۦ مَا يَمْلِكُونَ مِن قِطْمِيرٍ

● Dia memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Yang (berbuat) demikian itulah Allah Tuhanmu, kepunyaan-Nya-lah kerajaan. Dan orang-orang yang kamu SERU (sembah) selain Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun setipis kulit ari. ●

Fatir : 14

إِن تَدْعُوهُمْ لَا يَسْمَعُوا دُعَآءَكُمْ وَلَوْ سَمِعُوا مَا اسْتَجَابُوا لَكُمْ ۖ وَيَوْمَ الْقِيٰمَةِ يَكْفُرُونَ بِشِرْكِكُمْ ۚ وَلَا يُنَبِّئُكَ مِثْلُ خَبِيرٍ

● Jika kamu menyeru mereka, mereka tiada mendengar seruanmu; dan kalau mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan permintaanmu. Dan dihari kiamat mereka akan mengingkari kemusyirikanmu dan tidak ada yang dapat memberi keterangan kepadamu sebagai yang diberikan oleh Yang Maha Mengetahui. ●

As-Saffat : 95

قَالَ أَتَعْبُدُونَ مَا تَنْحِتُونَ

● Ibrahim berkata: "Apakah kamu menyembah PATUNG-PATUNG yang kamu PAHAT itu? ●

=====

tuhan Matahari atau Bulan

An-Naml : 24

وَجَدتُّهَا وَقَوْمَهَا يَسْجُدُونَ لِلشَّمْسِ مِن دُونِ اللَّهِ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطٰنُ أَعْمٰلَهُمْ فَصَدَّهُمْ عَنِ السَّبِيلِ فَهُمْ لَا يَهْتَدُونَ

● Aku mendapati dia dan kaumnya SUJUD KEPADA (YASJADU) MATAHARI, selain Allah; dan syaitan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan-perbuatan mereka lalu menghalangi mereka dari jalan (Allah), sehingga mereka tidak dapat petunjuk, ●

Fussilat : 37

وَمِنْ ءَايٰتِهِ الَّيْلُ وَالنَّهَارُ وَالشَّمْسُ وَالْقَمَرُ ۚ لَا تَسْجُدُوا لِلشَّمْسِ وَلَا لِلْقَمَرِ وَاسْجُدُوا لِلَّهِ الَّذِى خَلَقَهُنَّ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

● Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah malam, siang, matahari dan bulan. Janganlah SUJUD KEPADA MATAHARI maupun BULAN, tapi SUJUDLAH KEPADA Allah Yang menciptakannya, Jika Ialah yang kamu hendak SEMBAH (TA'BUDUN). ●

Jelas, SUJUD (YASJADU) kepada sesuatu yang lain dari Allah adalah juga sama dengan MENYEMBAH (FA'BUDUN).

=====

tuhan Nama-nama

Yusuf : 40

مَا تَعْبُدُونَ مِن دُونِهِۦٓ إِلَّآ أَسْمَآءً سَمَّيْتُمُوهَآ أَنتُمْ وَءَابَآؤُكُم مَّآ أَنزَلَ اللَّهُ بِهَا مِن سُلْطٰنٍ ۚ إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ ۚ أَمَرَ أَلَّا تَعْبُدُوٓا إِلَّآ إِيَّاهُ ۚ ذٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

● Kamu tidak menyembah yang selain Allah kecuali hanya (menyembah) NAMA-NAMA yang kamu dan nenek moyangmu membuat-buatnya. Allah tidak menurunkan suatu keteranganpun tentang nama-nama itu. Keputusan itu hanyalah kepunyaan Allah. Dia telah memerintahkan agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui". ●

=====

tuhan Jin

Saba' : 40

وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا ثُمَّ يَقُولُ لِلْمَلٰٓئِكَةِ أَهٰٓؤُلَآءِ إِيَّاكُمْ كَانُوا يَعْبُدُونَ

● Dan (ingatlah) hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka semuanya kemudian Allah berfirman kepada malaikat: "Apakah mereka ini dahulu menyembah kamu?". ●

Saba' : 41

قَالُوا سُبْحٰنَكَ أَنتَ وَلِيُّنَا مِن دُونِهِم ۖ بَلْ كَانُوا يَعْبُدُونَ الْجِنَّ ۖ أَكْثَرُهُم بِهِم مُّؤْمِنُونَ

● Malaikat-malaikat itu menjawab: "Maha Suci Engkau. Engkaulah pelindung kami, BUKAN MEREKA; bahkan mereka telah MENYEMBAH JIN; kebanyakan mereka beriman kepada jin itu". ●

Dari ayat di atas, JELAS, ada orang sembah (turut arahan) Jin.

=====

tuhan Syaitan

Ya Sin : 60

أَلَمْ أَعْهَدْ إِلَيْكُمْ يٰبَنِىٓ ءَادَمَ أَن لَّا تَعْبُدُوا الشَّيْطٰنَ ۖ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak MENYEMBAH SYAITAN? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu", ●

An-Nisa' : 117

إِن يَدْعُونَ مِن دُونِهِۦٓ إِلَّآ إِنٰثًا وَإِن يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطٰنًا مَّرِيدًا

● Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan mereka tidak lain hanyalah MENYEMBAH SYAITAN yang durhaka, ●

Maryam : 44

يٰٓأَبَتِ لَا تَعْبُدِ الشَّيْطٰنَ ۖ إِنَّ الشَّيْطٰنَ كَانَ لِلرَّحْمٰنِ عَصِيًّا

● Wahai bapakku, janganlah kamu MENYEMBAH SYAITAN. Sesungguhnya syaitan itu durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pemurah. ●

Dari ayat2 di atas, jelas, peyembahan kepada syaitan itu terjadi - iaitu tatkala manusia menyembah berhala - patung2 dan macam meminta BERKAT dari patung.

=====

tuhan TAGHUT

Al-Ma'idah : 60

قُلْ هَلْ أُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِّن ذٰلِكَ مَثُوبَةً عِندَ اللَّهِ ۚ مَن لَّعَنَهُ اللَّهُ وَغَضِبَ عَلَيْهِ وَجَعَلَ مِنْهُمُ الْقِرَدَةَ وَالْخَنَازِيرَ وَعَبَدَ الطّٰغُوتَ ۚ أُولٰٓئِكَ شَرٌّ مَّكَانًا وَأَضَلُّ عَن سَوَآءِ السَّبِيلِ

● Katakanlah: "Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi dan (orang yang) MENYEMBAH THAGHUT ('ABADA THAGHUT)?". Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus. ●

Al-Baqarah : 256

لَآ إِكْرَاهَ فِى الدِّينِ ۖ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَىِّ ۚ فَمَن يَكْفُرْ بِالطّٰغُوتِ وَيُؤْمِنۢ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقٰى لَا انفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

● Tidak ada paksaan dalam agama; sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada THAGHUT dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ●

An-Nisa' : 51

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُؤْمِنُونَ بِالْجِبْتِ وَالطّٰغُوتِ وَيَقُولُونَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا هٰٓؤُلَآءِ أَهْدٰى مِنَ الَّذِينَ ءَامَنُوا سَبِيلًا

● Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi bahagian dari Al kitab? Mereka percaya kepada TAHYUL (superstitious = JIBT) dan THAGHUT, dan mengatakan kepada orang-orang Kafir, bahwa mereka itu lebih benar jalannya dari orang-orang yang beriman. ●

An-Nisa' : 60

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ ءَامَنُوا بِمَآ أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَآ أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَن يَتَحَاكَمُوٓا إِلَى الطّٰغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوٓا أَن يَكْفُرُوا بِهِۦ وَيُرِيدُ الشَّيْطٰنُ أَن يُضِلَّهُمْ ضَلٰلًۢا بَعِيدًا

● Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak BERHAKIM kepada THAGHUT, padahal mereka telah diperintah mengingkari THAGHUT itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. ●

An-Nisa' : 76

الَّذِينَ ءَامَنُوا يُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ الطّٰغُوتِ فَقٰتِلُوٓا أَوْلِيَآءَ الشَّيْطٰنِ ۖ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطٰنِ كَانَ ضَعِيفًا

● Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan THAGHUT, sebab itu perangilah KAWAN-KAWAN SYAITAN itu, karena sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah. ●

An-Nahl : 36

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِى كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطّٰغُوتَ ۖ فَمِنْهُم مَّنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُم مَّنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلٰلَةُ ۚ فَسِيرُوا فِى الْأَرْضِ فَانظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

● Dan sungguhnya Kami telah mengutus RASUL pada tiap-tiap UMAT (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan JAUHILAH THAGHUT itu", maka di antara mereka (umat itu) ada yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan. ●

Az-Zumar : 17

وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطّٰغُوتَ أَن يَعْبُدُوهَا وَأَنَابُوٓا إِلَى اللَّهِ لَهُمُ الْبُشْرٰى ۚ فَبَشِّرْ عِبَادِ

● Dan orang-orang yang MENJAUHI THAGHUT (yaitu) tidak menyembahnya dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira; sebab itu sampaikanlah berita itu kepada hamba-hamba-Ku, ●

Ini deduksi dari kesemua ayat tentang Thaghut :

1) Thaghut ada mengeluarkan PERINTAH dan LARANGAN yang BERTENTANGAN atau BERLAINAN  dari Allah - itu sebab ia disebut BERHAKIM dengan THAGHUT - bila ada HAKIM, ada undang-undang, undang2 = perintah dan larangan = syari'at.

2) Bila di katakan MENYEMBAH THAGHUT, orang-orang ini MENGIKUT Syari'at SELAIN Syari'at Allah.

3) Orang yang MENYEMBAH THAGHUT menyeru orang yang lain MENGATAKAN mereka lebih BENAR dari ORANG BERIMAN.

4) THAGHUT adalah Kawan-kawan SYAITAN. Syaitan adalah kawan seperborakan THAGHUT, kawan tempat rujuk.

5) Orang ENGKAR mereka berperang di jalan THAGHUT,  orang BERIMAN berperang di jalan Allah.

Menyembah tuhan THAGHUT adalah SYIRIK yang amat BESAR. Sebab mereka ini BERPERANG dengan orang BERIMAN.


=====

tuhan SETANDING ALLAH
(seru Allah; TETAPI seru juga SELAIN ALLAH, cinta Allah;  cinta juga SELAIN ALLAH)

Al-Qasas : 88

وَلَا تَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلٰهًا ءَاخَرَ ۘ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ كُلُّ شَىْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُۥ ۚ لَهُ الْحُكْمُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

● Janganlah kamu MENYERU (TAD'U) di samping (MA'A) Allah, tuhan apapun yang lain. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan. ●

An-Nahl : 51

وَقَالَ اللَّهُ لَا تَتَّخِذُوٓا إِلٰهَيْنِ اثْنَيْنِ ۖ إِنَّمَا هُوَ إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ فَإِيّٰىَ فَارْهَبُونِ

● Allah berfirman: "Janganlah kamu MENGAMBIL (TATTAKHIZU) DUA TUHAN (ILAHAINITHNAIN); sesungguhnya Dialah Tuhan Yang Maha Esa, maka hendaklah kepada-Ku saja kamu takut". ●

Al-Baqarah : 165

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوٓا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

● Dan diantara manusia ada orang-orang yang MENGAMBIL (YATTAKHAZU) selain Allah SAMA SEPERTI-NYA (ANDADAN); mereka MENCINTAInya (YUHIBBUNAHUM) sebagaimana mereka MENCINTAI Allah. Adapun orang-orang yang beriman AMAT SANGAT CINTANYA kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahawa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). ●

Dalam banyak2 tuhan sembahan LAIN, inilah tuhan yang yang PALING orang TAK BERAPA PERHATIKAN.

Contoh :

Allah itu ESA.

Perhatikan di kebanyakan MASJID-MASJID hari ni.

Perkataan huruf KHAT Allah sama paras dengan Muhammad.

Tau dan paham Muhammad itu RASUL lagi Nabi; namun Rasul Nabi Muhammad tidak LANGSUNG boleh 'separas' dengan Allah.

Sila TADABBUR firman Allah ini baik2 :

Maryam : 93

إِن كُلُّ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ إِلَّآ ءَاتِى الرَّحْمٰنِ عَبْدًا

● Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. ●

Sila tengok SEKARANG - sekali lagi

Baca
http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/05/keterlaluan-melebihkan-nabi-muhammad.html?m=0

Program Cintai Nabi Muhammad TUMBUH macam CENDAWAN.

Beriya-iya MENCINTAI Nabi Muhammad.

Cuba PERHATIKAN BENAR2 ayat 165 surah Al - Baqarah tersebut. Kita TIDAK BOLEH MENCINTAI NABI MUHAMMAD sama SEPERTI kita MENCINTAI ALLAH.

Perhatikan lagi dengan BASIRAH bahawa ayat seterusnya cuma menyebutkan ORANG BERIMAN mereka ASYADDU HUBBA = amat cinta kepada Allah semata-mata. Tidak di sebut di dalam Al-Qur'an untuk MENCINTAI RASUL.

Sekarang banyak Blog-blog / Facebook ikut-ikutan menulis tentang program Cintai Nabi Muhammad atau Cintai Rasul.

Ada ke SURUHAN dalam QUR'AN untuk mencintai RASUL ?  Ayat 165 surah Al - Baqarah JELAS MELARANG - itu kita MENDUAKAN ALLAH.

ada juga lagu...

....Sayang-sayang Allah
....Sayang-sayang Nabi

Perhatikan Firman Allah lagi :

Ali 'Imran : 31

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) MENCINTAI Allah, IKUTILAH aku (FATTABI'UNI), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu". Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Cinta Allah, ikut Nabi atau Rasul.

Takde pulak suruh CINTAI RASULULLAH.

Janganlah IKUT-IKUTAN - 'YA HANANA' - apa tu - ...beruntunglah ?

Ya; YA - itu adalah SERU atau YAD'U. Kita cuma BOLEH SERU Allah dan semua Asmaul Husna SAHAJA.

angkat2 tangan, hayun2 tangan, pakai serban,

.....


Kita di suruh INGAT ALLAH semata-mata  semasa BERDIRI,  DUDUK dan Baring.

Tidak di suruh kita MENGINGAT Rasul Nabi Muhammad.

Kita cuma di suruh memberi SOLLU (SOLAWAT) kepada semua Nabi-nabi dan BUKAN NABI MUHAMMAD sahaja. Kita di suruh mengucapkan SALAM PENGHORMATAN kepada Nabi-nabi.

Kita TIDAK disuruh MENCINTAI NABI. Kita tidak DI SURUH beriya-iya MEMUJI dan MEMUJA NABI - dengan 'diberi harapan oleh tuhan Ulama' boleh dapat Syafa'at dengan membuat begitu. Kita di suruh mengikut TAULADAN semua Nabi-nabi dan bukan Hanya Rasul Nabi Muhammad sahaja.

Paham ke tak - SEGALA PUJIAN BAGI ALLAH?

Se simple dan se basic Alhamdulillah - kita TAK PAHAM.

Maksudnya sangat MUDAH - kita TIDAK BOLEH atau HARAM memuji SESIAPA pun selain Allah.  Kalau Allah nak puji hambaNya - itu Dia punya KEHENDAK.  Kita tak boleh puji sebab - kita dikehendaki untuk mengucapkan dan mengiqrarkan -  SEGALA PUJI HANYA BAGI ALLAH.

Tak di kata pula boleh puji Allah DAN PUJI NABI MUHAMMAD.

Demi Allah Yang ESA, wahai pembaca, BUANGLAH sekutu yang bernama Muhammad ini yang tidak boleh duduk SEIRING atau SAMA TARAF dengan Allah - pada RASA DIRI dan konsep PEGANGAN kita.

Muhammad itu hanyalah RASUL dan Nabi.

Menyampaikan, menerangkan apa yang Allah suruh dengan sebaik-baiknya.

Muhammad itu tiada SIFAT AGUNG LANGSUNG!

Dia hanya Hamba.

Hamba yang patut di CONTOHI, di ikuti dan bukan DI CINTAI.


=====

Kesimpulan

Mensyirikkan Allah adalah suatu DOSA TERBESAR sehingga Allah tidak ampunkan.

Sedangkan dosa selain syirik semua Allah ampunkan.

Firman Allah :

An-Nisa' : 48

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِۦ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذٰلِكَ لِمَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرٰىٓ إِثْمًا عَظِيمًا

● Sesungguhnya Allah TIDAK akan MENGAMPUNI dosa SYIRIK, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. ●

Kebanyakkan manusia SYIRIK kepada Allah :

Yusuf : 106

وَمَا يُؤْمِنُ أَكْثَرُهُم بِاللَّهِ إِلَّا وَهُم مُّشْرِكُونَ

● Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan MEMPERSEKUTUKAN Allah (dengan sembahan-sembahan lain). ●

SEBENARNYA banyak2 kerja kita dalam mengabdi diri kepada Allah,  inilah yang SANGAT perlu kita PERHATIKAN. Adakah sekelumit RASA dalam diri kita yang ada sembahan lain (atau perantaraan) yang kita boleh minta lindung, minta syafa'at,  minta tolong, minta Berkat,  dan yang boleh kita TURUTI terutama HAWA di dalam diri ?

Sedarlah wahai diri yang hina.

Setengah 'Ulama' nampak beriya-iya nak menyeru orang kepada kebenaran - namun tampak ada tuhan HAWA bersama dia.

Setengah nya pulak berputar-putar lidah mengatakan itu ini, bawa hujah itu ini, mengata ini dibenarkan itu tidak dibenarkan - perhatikanlah firman Allah :

Ali 'Imran : 78

وَإِنَّ مِنْهُمْ لَفَرِيقًا يَلْوُۥنَ أَلْسِنَتَهُم بِالْكِتٰبِ لِتَحْسَبُوهُ مِنَ الْكِتٰبِ وَمَا هُوَ مِنَ الْكِتٰبِ وَيَقُولُونَ هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَمَا هُوَ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

● Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebahagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: "Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah", padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui. ●

Untuk nak mengenali orang yang disebut Allah ini, Sangatlah penting kita mencari ILMU dan sendri mau kena jadi Ulama, untuk mengenali mana haq mana batil dan untuk kita dapat RASA TAKUT kepada Allah :

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● Dan demikian (pula) di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang TAKUT kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMA. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

=====

Kesimpulan 2

1) Berikut adalah jenis2 tuhan yang Allah sebut yang Manusia MENJADIKAN sekutu atau Partner dengan Allah. Yang PALING MUDAH nak PAHAM adalah inilah 'selain Allah' yang kita TURUTI atau TAATI dan bukan Syari'at, Undang2,  Hukum-hakam atau Perintah dan Larangan dari Allah yang kita TURUTI atau TAATI :

a) tuhan HAWA
b) tuhan orang alim atau Ulama
c) tuhan syaitan
d) tuhan perantaraan atau Wali Allah
e) tuhan pemberi syafa'at
f) tuhan patung2 (berhala)
g) tuhan matahari atau bulan
h) tuhan nama-nama
i) tuhan syaitan
j) tuhan jin
k) tuhan Thaghut
l) tuhan setanding Allah.

2) Allah mengatakan KEBANYAKKAN orang, mereka SEMBAH ALLAH = taat dan turut Perintah Allah; TETAPI mereka JUGA TAAT dan TURUT Perintah Selain Allah. Maknanya RAMAI ORANG dalam KETEGORI menyembah tuhan SETANDING ALLAH.

Perhatikan betul2 supaya kita TIDAK dalam GOLONGAN KEBANYAKKAN ini. Ini ramai orang tak sedari.  TADABBUR kembali ayat 106, surah Yusuf di atas.


=====

End.

Allah Al -'Alim.

=====
(yang menulis tidaklah lebih baik dari yang membaca)






Tiada ulasan:

Catat Ulasan