Navigate

Carian

Sabtu, 25 Jun 2016

Penyanyi dan Penyair

Penyanyi dan Penyair

(Date written : 25 Jun 2016)

Al-Quran itu lengkap dan menceritakan definasi segala sesuatu tanpa di tinggalkan.

Al-An'am : 114

أَفَغَيْرَ اللَّهِ أَبْتَغِى حَكَمًا وَهُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتٰبَ مُفَصَّلًا ۚ وَالَّذِينَ ءَاتَيْنٰهُمُ الْكِتٰبَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُۥ مُنَزَّلٌ مِّن رَّبِّكَ بِالْحَقِّ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

● Maka patutkah aku mencari hakim selain daripada Allah, padahal Dialah yang telah menurunkan kitab (Al Quran) kepadamu dengan terperinci (MUFASS°OLA) ? Orang-orang yang telah Kami datangkan kitab kepada mereka, mereka mengetahui bahwa Al Quran itu diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenarnya. Maka janganlah kamu sekali-kali termasuk orang yang ragu-ragu. ●


Maka semestinya cerita pasal Penyanyi dan Penyair ini MESTI ada dalam Al-Quran.

Apakah Penyanyi dan Penyair itu di dalam kelompok yang sama ?

Definasi Penyair :

Penyair adalah pengarang atau pengkarya puisi, pengarang sajak, pujangga, termasuk pendeklamasinya yang bernada dan ianya kebiasaannya berkumpulan.
Selalunya syair berunsur nasihat atau cerita-cerita yang ada seni sastera. Karya mereka bersenikata.

Definasi Penyanyi :

Penyanyi adalah orang yang menyanyikan dengan bernada, karya pembuat lirik dan pembuat atau penggubah lagu yang mengandungi kata-kata berunsur nasihat, cinta atau apa sahaja yang mengandungi seni sastera dalam penggunaan bahasa iaitu bersenikata. Selalunya penyanyi ada iringan muziknya dan pemuziknya.

Jelas, persamaan antara penyanyi atau penyair ini terletak pada adanya karya atau tulisan atau lirik tentang sesuatu yang hendak di sampaikan dan karyanya bersenikata. Juga, penyampaian syair atau nyanyian pula mesti bernada atau berirama.

Kebiasaannya, Penyanyi dan Penyair adalah selalunya berkumpulan dan bernada dalam menyampaikan sesuatu karya bersenikata yang selalunya berunsur nasihat, percintaan, penceritaan dan apa sahaja yang boleh menarik perhatian manusia.

Deduksinya, Penyanyi adalah subset kepada Penyair, mereka adalah pendeklamasi karya, maka tergolong sebagai kumpulan para penyair.

Yang paling penting, di manakah firman Allah yang menyebut tentang para penyanyi atau penyair ?

Sebenarnya ada satu surah yang khas yang dinamakan Asy-Syu'ara yang bermaksud Para Penyair :

Asy-Syu'ara' : 224

وَالشُّعَرَآءُ يَتَّبِعُهُمُ الْغَاوُۥنَ

● Dan penyair-penyair (SYU'ARA) itu diikuti (YATTABI'UHUM) oleh orang-orang yang sesat. ●

Asy-Syu'ara' : 225

أَلَمْ تَرَ أَنَّهُمْ فِى كُلِّ وَادٍ يَهِيمُونَ

● Tidakkah kamu melihat bahwasanya mereka mengembara di tiap-tiap lembah (WAADIN), ●

Asy-Syu'ara' : 226

وَأَنَّهُمْ يَقُولُونَ مَا لَا يَفْعَلُونَ

● dan bahwasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak mengerjakan(nya)? ●

Jelas, dari firman Allah di atas, majoriti atau kebanyakan penyair-penyair atau penyanyi-penyanyi atau pembuat lirik atau pembuat lagu itu, DI IKUTI atau DI MINATI oleh orang-orang yang SESAT atau di sesatkan.

Mereka menjelajah di seluruh negeri, atau di seluruh negara untuk mengadakan persembahan sana-sini. Inilah maksud firman Allah dalam ayat Asy-Syu'ara : 225.

Dan para penyair ini - iaitu penggubah lagu, pembuat lirik atau senikata, penggubah muzik dan pendeklamasi atau penyanyinya, Allah sudah pun mengatakan bahawa merekalah orang yang cakapnya tak serupa bikin.

Dan yang mengikuti mereka pula kebanyakannya SESAT. Sebab apa sesat ?
Sebab Lalai atau di lalaikan dengan nada atau irama atau melodi atau lirik-lirik atau bait-bait Syair yang mengasikkan atau melalaikan.

Melalaikan dari apa?
Dari mengingat Allah.
Dari melaksanakan tujuan hidup kita iaitu untuk mengabdi diri atau patuh kepada suruhan Allah.

-----
Namun ada pengecualiannya ;

Asy-Syu'ara' : 227

إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَذَكَرُوا اللَّهَ كَثِيرًا وَانتَصَرُوا مِنۢ بَعْدِ مَا ظُلِمُوا ۗ وَسَيَعْلَمُ الَّذِينَ ظَلَمُوٓا أَىَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبُونَ

● kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal soleh dan banyak mengingat (ZAKARU) Allah dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali. ●

Perhatikan lirik lagu atau karya ini, bertajuk perjalanan dari kumpulan Nasyid Al-Jawaher :

Oh… di mana akan kucari
Ketenangan yang abadi
Oh… di mana kan kutemui
Kasih insan yang sejati
Oh… mungkinkah dilembah ini
Disyurga kekal abadi
Oh… apakah ini hanyalah sekadar harapan saja
Perjalananku sangatlah jauh
Dan meletihkan
Apakah ada yang mengasihani
Semangat untuk mencari mu
Wahai hati suci
Takkan pudar walau rintangan menghalang
Oh… mataku dipermainkan
Oleh lesu perjalanan
Oh… hanyalah amalan ku
Yang akan menjadi teman
Emas dan permata
Wang dan juga harta
Dikejar ramai manusia
Bila keruntuhan datang
Menimpa diri mereka
Teringat juga asalnya
Baru semua sedar mereka terpedaya
Oleh permainan dunia
Pulanglah wahai jiwa yang tenang
Daku kan sambut kedatanganmu

Jelas, jika hasil karya sebegini boleh mengingatkan kita bahawa hidup di dunia ini suatu perjalanan dan bukan perhiasan dunia yang kena cari melainkan ketenangan jiwa iaitu Redha Allah, maka ini tidaklah sesat.



Ada juga karya penyair (atau pembuat lagu) yang menceritakan perjuangan yang boleh menaikkan semangat kita berjuang fi sabilillah seperti yang Allah firmankan.


Di antara debu, angin bersama
Pasir-pasir bertaburan di sana
Bersemadi langkah perjuangan
Bersaksikan kebenaran

Samarkand, kau tak terasing
Tindasan berlaku jiwamu satria

Walaupun getir di tempoh jua
Dilaluan sutera mengalir ketenangan

Titis darah, mensua kekufuran
Mengerat rasa kasih padanya

Samarkand, kaulah pentas perjuangan
Indera alam, tertumpu padamu

Demikian kesetiaanmu
Perjuangan murni keagungan jiwa

Samarkand sebahagian dari kebangkitan

Samarkand, kau tak terasing
Tindasan berlaku jiwamu satria

Tak hiraukan kekejaman
Semakin tertekan iman makin terbukti

Samarkand sebahagian dari kebangkitan 


[Pandai-pandailah ambil yang baik-baik sahaja iaitu pengajaran bait-bait puisinya karya ini dan bukan pula untuk 'melalaikan'. Jangan melampaui batas].

-----

Di dalam firman Allah yang lain pula, ada orang kafir merasakan pula bahawa Orang yang sampaikan kebenaran di tuduh pula para penyair yang gila :

As-Saffat : 36

وَيَقُولُونَ أَئِنَّا لَتَارِكُوٓا ءَالِهَتِنَا لِشَاعِرٍ مَّجْنُونٍۭ

● dan mereka berkata: "Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami kerana seorang penyair (SYA'IR) gila (MAJNUN) ?" ●

As-Saffat : 37

بَلْ جَآءَ بِالْحَقِّ وَصَدَّقَ الْمُرْسَلِينَ

● Sebenarnya dia (Muhammad) telah datang membawa kebenaran dan membenarkan rasul-rasul (sebelumnya). ●

At-Tur : 30

أَمْ يَقُولُونَ شَاعِرٌ نَّتَرَبَّصُ بِهِۦ رَيْبَ الْمَنُونِ

● Bahkan mereka mengatakan: "Dia adalah seorang penyair (SYA'IRUN) yang kami tunggu-tunggu kecelakaan menimpanya". ●

Ini jelas menunjukkan TINGGINYA senikata di dalam kitab Al-Quran, karya dari Allah Al-Haq. Ianya perlu di tadabbur (mencari maksud di belakangnya) untuk memahaminya. Begitu juga karya pembuat lirik lagu atau syair. Ianya bersenikata. Namun, ianya tidak sama, jauh sekali menghampiri atau setanding, iaitu karya manusia jika dibandingkan dengan firman Allah. Semua firman Allah adalah kebenaran tanpa ragu, manakala karya manusia sedikit sebanyak pasti ada kebengkokan.

Al-Haqqah : 41

وَمَا هُوَ بِقَوْلِ شَاعِرٍ ۚ قَلِيلًا مَّا تُؤْمِنُونَ

● dan Al Quran itu bukanlah perkataan seorang penyair (SYA'IR). Sedikit sekali kamu beriman kepadanya. ●

====
End.

Allah Al-Hakim
===

Tiada ulasan:

Catat Ulasan