Navigate

Carian

Ahad, 1 Oktober 2017

Makna Sebenar Solat dan Selawat

Tarikh di tulis : 30 Sep 2017
Tarikh di kemaskini : 16 Oct 2017

Pengenalan

Kita yang mengaku Muslim dan Mukmin kebanyakannya sudah tahu bahawa Solat boleh mencegah perbuatan Keji dan Mungkar.

Al-'Ankabut 29 : 45

اتْلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتٰبِ وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ ۖ إِنَّ الصَّلٰوةَ تَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

● Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah S°OLAT. Sesungguhnya S°OLAT itu MENCEGAH dari (perbuatan-perbuatan) KEJI dan MUNGKAR. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Firman Allah di atas adalah kebenaran mutlak tanpa Ragu.

Iaitu sesiapa yang benar-benar BerSOLAT, pasti dia tercegah dari membuat perbuatan keji dan mungkar.

Namun, berapa ramai orang yang berSOLAT dan masih melakukan perbuatan keji dan mungkar ?

Firman Allah adalah kebenaran tanpa kebengkokan.

Yang tak benarnya adalah kita Muslim Mukmin yang MENYANGKA kita sudah bersolat sedangkan hakikatnya tidak.

Artikel ini mengupas maksud S°OLAT dengan sebenarnya.

Akar Kata

Sebanyak 99 kali perkataan S°olat di sebut dalam Al-Quran yang berakar kata dari S°AD LAM WAU.

Berdasarkan akar kata S°OLAT dan S°OLAWAT, ianya adalah perbuatan yang sama cuma S°OLAWAT adalah jamak (plural) kepada S°OLAT.

'Selawat' atas Nabi yang kita 'pelajari' sejak kecil itu adalah sebenarnya BERSOLAT kepada Nabi.


Jenis S°olat

1) Solat manusia beriman kepada Allah

Al-Baqarah 2 : 110

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ ۚ وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

● Dan dirikanlah SOLAT dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat ganjarannya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan. ●


Al-Baqarah 2 : 277

إِنَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتَوُا الزَّكٰوةَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal soleh, mendirikan SOLAT dan menunaikan zakat, mereka mendapat ganjaran di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. ●


2) Solat manusia kepada Nabi / Rasul (33:56)

3) Solat Allah kepada Rasul (33:56)

4) Solat Malaikat kepada Rasul (33:56)

Al-Ahzab 33 : 56

إِنَّ اللَّهَ وَمَلٰٓئِكَتَهُۥ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِىِّ ۚ يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

● Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya BERS°OLAT (YUS°OLLU) untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, BERS°OLATLAH (S°OLLU) kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. ●

5) Solat Allah kepada manusia beriman

Al-Ahzab 33 : 43

هُوَ الَّذِى يُصَلِّى عَلَيْكُمْ وَمَلٰٓئِكَتُهُۥ لِيُخْرِجَكُم مِّنَ الظُّلُمٰتِ إِلَى النُّورِ ۚ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا

● Dialah yang BERS°OLAT (YUS°OLLI) kepadamu semua ('ALAIKUM) dan MALAIKAT-Nya, supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman. ●

Al-Baqarah 2 : 157

أُولٰٓئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوٰتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

● Mereka itulah yang mendapat S°OLAT (S°OLAWATUN) dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. ●

6) Solat Malaikat kepada Manusia beriman (33:43)

7) Solat Rasul kepada manusia beriman

At-Taubah 9 : 103

خُذْ مِنْ أَمْوٰلِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِم بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلٰوتَكَ سَكَنٌ لَّهُمْ ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

● Ambillah SEDEKAH (S°ADAQATAN) dari sebahagian harta mereka, dengan itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan BERS°OLATLAH (S°OLLI) untuk mereka. Sesungguhnya S°OLAT kamu (S°OLATIKA) itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ●

At-Taubah 9 : 99

وَمِنَ الْأَعْرَابِ مَن يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ وَيَتَّخِذُ مَا يُنفِقُ قُرُبٰتٍ عِندَ اللَّهِ وَصَلَوٰتِ الرَّسُولِ ۚ أَلَآ إِنَّهَا قُرْبَةٌ لَّهُمْ ۚ سَيُدْخِلُهُمُ اللَّهُ فِى رَحْمَتِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Di antara orang-orang Arab itu ada orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, dan memandang apa yang dinafkahkannya (di jalan Allah) itu, sebagai jalan untuk mendekatkannya kepada Allah dan sebagai jalan untuk memperoleh S°OLAT (S°OLAWAATI) Rasul. Ketahuilah, sesungguhnya nafkah itu adalah suatu jalan bagi mereka untuk mendekatkan diri (kepada Allah). Kelak Allah akan memasukan mereka kedalam rahmat-Nya; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Dua firman Allah di atas menunjukkan kewajipan para Rasul Nabi juga untuk BERSOLAT kepada manusia yang beriman kepada Allah.

8) Solat manusia kepada manusia lain atau kepada Peraturan Perjanjian (9:1, 9:5, 9:11)

(Penjelasan di bawah).


9) Solat makhluk yang lain kepada Allah

An-Nur 24 : 41

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صٰٓفّٰتٍ ۖ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُۥ وَتَسْبِيحَهُۥ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Tidaklah kamu tahu bahawasanya Allah: kepada-Nya BERTASBIH sesiapa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) SOLAT (S°OLATAHU) dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●


Intipati S°olat

1) Membaca Al-Quran iaitu Az-Zikri, Al-Furqan, Al-Hikmah yang penuh dengan Peringatan, tentang Keagungan Allah, tentang Kebenaran dan tentang Sistem Peraturan Hidup yang benar. Ianya termasuk Mempelajari (TADARRUS) dan Mengkaji (TADABBUR).

Al-Isra' 17 : 78

أَقِمِ الصَّلٰوةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلٰى غَسَقِ الَّيْلِ وَقُرْءَانَ الْفَجْرِ ۖ إِنَّ قُرْءَانَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا

● Dirikanlah S°OLAT dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan BACAAN QURAN di waktu FAJAR (WAQUR`ANAL FAJRI). Sesungguhnya BACAAN QURAN di waktu FAJAR itu disaksikan. ●

Firman Allah di atas adalah PENJELASAN PALING tepat sekali tentang maksud UTAMA S°OLAT. Ianya adalah MEMBACA, MENEKUNI, MEMAHAMI intipati Al-Quran, Wahyu dari Allah.

Perlu di ingat, kebanyakan Terjemahan Al-Quran menggantikan "Waqur`anil fajri" dengan SOLAT FAJAR. Sepatutnya ini tidak berlaku kerana telah lari dari makna asal. Penterjemah Al-Quran sebegini dengan jelas akan berhadapan dengan Allah di akhirat dan bertanggung-jawab untuk menjawab akan kenapa mereka 'menukar' terjemahan kepada SOLAT FAJAR sedangkan perkataan asalnya adalah WaQur`anil Fajri.


Di sinilah perlu kita fahami bahawa SOLAT FAJAR atau SUBUH itu memang ada arahan Allah namun firman Allah inilah yang terutama sekali MENJELASKAN bahawa BERS°OLAT :-intipati UTAMA bersolat adalah membaca, menekuni, meneliti, memahami isi kandungan Al-Quran.


Al-Muzzammil 73 : 20

إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنٰى مِن ثُلُثَىِ الَّيْلِ وَنِصْفَهُۥ وَثُلُثَهُۥ وَطَآئِفَةٌ مِّنَ الَّذِينَ مَعَكَ ۚ وَاللَّهُ يُقَدِّرُ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ ۚ عَلِمَ أَن لَّن تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ ۖ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْءَانِ ۚ عَلِمَ أَن سَيَكُونُ مِنكُم مَّرْضٰى ۙ وَءَاخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِى الْأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِن فَضْلِ اللَّهِ ۙ وَءَاخَرُونَ يُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ ۚ وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَأَقْرِضُوا اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا ۚ وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا ۚ وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌۢ

● Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu 'BERDIRI' (Tegakkan / TAQUMU) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, maka Dia memberi keringanan kepadamu, kerana itu BACALAH (FAQRA`U) apa yang mudah (bagimu) dari AL-QURAN. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebahagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, maka BACALAH (FAQRA`U) apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah (AQIMU) SOLAT, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. Dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. Dan mohonlah ampunan kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Firman Allah di atas menceritakan tentang perbuatan TAHAJJUD atau berjaga malam. BERSOLAT TAHAJJUD itu penuh dengan IQRA` atau Membaca Al-Quran.


Firman Allah di bawah pula menceritakan tentang TADARRUS (MEMPELAJARI) Al-Kitab atau zaman ini, Al-Quran.


Al-An'am 6 : 105

وَكَذٰلِكَ نُصَرِّفُ الْءَايٰتِ وَلِيَقُولُوا دَرَسْتَ وَلِنُبَيِّنَهُۥ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Demikianlah Kami MENERANGKAN dengan TERPERINCI (NUS°ARRIFU / Mentafsir) ayat-ayat Kami supaya orang-orang musyrik mengatakan: "Kamu telah MEMPELAJARI (DARASTA), dan supaya Kami menjelaskan Al Quran itu kepada orang-orang yang mengetahui. ●

Saba` 34 : 44

وَمَآ ءَاتَيْنٰهُم مِّن كُتُبٍ يَدْرُسُونَهَا ۖ وَمَآ أَرْسَلْنَآ إِلَيْهِمْ قَبْلَكَ مِن نَّذِيرٍ

● Dan Kami tidak pernah memberikan kepada mereka kitab-kitab yang mereka PELAJARI DARINYA (YADRUSUNAHA) dan sekali-kali tidak pernah (pula) mengutus kepada mereka sebelum kamu seorang pemberi peringatan pun. ●

Al-A'raf 7 : 169

فَخَلَفَ مِنۢ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ وَرِثُوا الْكِتٰبَ يَأْخُذُونَ عَرَضَ هٰذَا الْأَدْنٰى وَيَقُولُونَ سَيُغْفَرُ لَنَا وَإِن يَأْتِهِمْ عَرَضٌ مِّثْلُهُۥ يَأْخُذُوهُ ۚ أَلَمْ يُؤْخَذْ عَلَيْهِم مِّيثٰقُ الْكِتٰبِ أَن لَّا يَقُولُوا عَلَى اللَّهِ إِلَّا الْحَقَّ وَدَرَسُوا مَا فِيهِ ۗ وَالدَّارُ الْءَاخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

● Maka datanglah sesudah mereka generasi (yang jahat) yang mewarisi Al-Kitab, yang mengambil harta benda dunia yang rendah ini, dan berkata: "Kami akan diberi ampun". Dan kelak jika datang kepada mereka harta benda dunia sebanyak itu (pula), nescaya mereka akan mengambilnya (juga). Bukankah perjanjian Al-Kitab sudah diambil dari mereka, iaitu bahwa mereka tidak akan mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar, padahal mereka telah MEMPELAJARI (DARASU) APA YANG DI DALAMNYA ?. Dan kampung akhirat itu lebih bagi mereka yang bertakwa. Maka apakah kamu sekalian tidak mengerti? ●

Al-Qalam 68 : 37

أَمْ لَكُمْ كِتٰبٌ فِيهِ تَدْرُسُونَ

● Atau adakah kamu mempunyai sebuah kitab (yang diturunkan Allah) yang kamu MEMPELAJARINYA (TADRUSUN)?, ●

Berdasarkan firman Allah di atas, JELAS SEKALI Kitab Wahyu yang di turunkan kepada kita manusia adalah untuk DI PELAJARI APA yang DI DALAMNYA dan BERTERUSAN MEMPELAJARINYA.

Kesalahan kita mengaku Muslim Mukmin adalah BELAJAR MENYEBUT SAHAJA Al-Quran dan BUKAN BELAJAR tentang ISI KANDUNGANNYA. Inilah kedunguan turun temurun yang perlu di beritahu ramai manusia Sangkaan yang Sesat.

Al-An'am 6 : 155

وَهٰذَا كِتٰبٌ أَنزَلْنٰهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Dan Al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka IKUTILAH DIA (KITAB ITU) dan bertakwalah agar kamu diberi rahmat. ●

Al-An'am 6 : 156

أَن تَقُولُوٓا إِنَّمَآ أُنزِلَ الْكِتٰبُ عَلٰى طَآئِفَتَيْنِ مِن قَبْلِنَا وَإِن كُنَّا عَن دِرَاسَتِهِمْ لَغٰفِلِينَ

● (Kami turunkan al-Quran itu) agar kamu (tidak) mengatakan: "Bahwa kitab itu hanya diturunkan kepada dua golongan saja sebelum kami, dan sesungguhnya kami tidak sedar (GHOFILIN) apa yang mereka PELAJARI (DIRASATIHIM). ●

Ali 'Imran 3 : 79

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّى مِن دُونِ اللَّهِ وَلٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّۦنَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

● Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah". Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, kerana kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap MEMPELAJARINYA (TADRUSUN) ●

Fahamilah, Al-Quran itu perlu sentiasa dan berterusan di PELAJARI (TADARRUS). Janganlah kita hanya 'TADARRUS AL-QURAN' waktu malam Ramadhan sahaja tanpa MEMAHAMI apa maksud Tadarrus.

Cara TADARRUS AL-QURAN itu perlu BERSOLAT :- Perlu di Tegakkan / Luruskan / Dirikan / Disiplinkan hari-hari pada masa-masa tertentu.

Muhammad 47 : 24

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ أَمْ عَلٰى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَآ

● Maka apakah mereka tidak MENTADABBUR (YATADABBARUN) Al Quran ataukah hati mereka terkunci? ●

Termasuk dalam MEMPELAJARI (TADARRUS) AL-Quran adalah Mengkaji Selidik akan Kaitan Perkataan antara ayat-ayat Allah dan ayat-ayat (bukti-bukti) pada alam ini dan MAKSUD yang Di ' BELAKANG' (TADABBUR). Ayat Allah penuh seni dalam menyampaikan kebenaran.

2) Bertasbih

Bertasbih adalah perbuatan pengucapan mengagungkan Allah dan hanya Allah yang dapat memberi pengagugan selayaknya kepada DiriNya sendiri maka seluruh makhluk hanya perlu mengikuti Tasbih yang di ajar Allah ini. Dan ianya di ajar dalam WahyuNya sendiri.

Masa-masa tertentu untuk bertasbih yang di dalam Al-Quran adalah bersamaan dengan masa-masa Bersolat maka Bertasbih adalah juga Intipati dalam Solat.

Ali 'Imran 3 : 41

قَالَ رَبِّ اجْعَل لِّىٓ ءَايَةً ۖ قَالَ ءَايَتُكَ أَلَّا تُكَلِّمَ النَّاسَ ثَلٰثَةَ أَيَّامٍ إِلَّا رَمْزًا ۗ وَاذْكُر رَّبَّكَ كَثِيرًا وَسَبِّحْ بِالْعَشِىِّ وَالْإِبْكٰرِ

● ...Dan sebutlah (nama) Tuhanmu sebanyak-banyaknya serta BERTASBIHLAH (WASABBAH) di waktu MENJELANG MALAM ('ASYIYYA) dan pagi hari". ●

Maryam 19 : 11

فَخَرَجَ عَلٰى قَوْمِهِۦ مِنَ الْمِحْرَابِ فَأَوْحٰىٓ إِلَيْهِمْ أَن سَبِّحُوا بُكْرَةً وَعَشِيًّا

● Maka ia keluar dari mihrab menuju kaumnya, lalu ia memberi isyarat kepada mereka; hendaklah kamu BERTASBIH (SABBAHU) di waktu PAGI dan MENJELANG MALAM ('ASYIYYA). ●

Ta Ha 20 : 130

فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ غُرُوبِهَا ۖ وَمِنْ ءَانَآئِ الَّيْلِ فَسَبِّحْ وَأَطْرَافَ النَّهَارِ لَعَلَّكَ تَرْضٰى

● Maka sabarlah kamu atas apa yang mereka katakan, dan BERTASBIHLAH (WASABBAH) dengan memuji Tuhanmu, SEBELUM (QABLI) TERBIT (T°ULUU'I) MATAHARI (ASY-SYAMSI) dan SEBELUM (QABLU) TERBENAMNYA (GHURUBIHA) MATAHARI dan bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu-waktu di siang hari, supaya kamu merasa senang, ●

Al-Ahzab 33 : 42

وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

● Dan BERTASBIHLAH kepada-Nya diwaktu pagi (BUKRATAN) dan petang / menjelang malam (WA `AS°IILA). ●


Silalah ke pautan / link di bawah ini untuk mengetahui TASBIH yang di ajar Allah melalui FirmanNya :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2016/02/tasbih-yang-di-ajar-dalam-al-quran.html?m=1


3) Ruku'

Ruku' adalah perbuatan TUNDUK MENDENGAR.

Al-Baqarah 2 : 43

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرّٰكِعِينَ

● Dan dirikanlah SOLAT, tunaikanlah zakat dan RUKU'lah beserta orang-orang yang RUKU'. ●

Al-Ma'idah 5 : 55

إِنَّمَا وَلِيُّكُمُ اللَّهُ وَرَسُولُهُۥ وَالَّذِينَ ءَامَنُوا الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلٰوةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكٰوةَ وَهُمْ رٰكِعُونَ

● Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan SOLAT dan menunaikan zakat, seraya mereka RUKU' (TUNDUK). ●

Kepada orang beriman, tunduk Mendengar APA ? Tunduk Mendengar segala Arahan Allah dari Wahyu Allah iaitu Al-Quran.


4) Sujud

SUJUD adalah perbuatan Pengakuan PATUH yang menyeluruh kepada sesuatu Arahan atau sesuatu yang di percayai berkuasa.

Ar-Ra'd 13 : 15

وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَظِلٰلُهُم بِالْغُدُوِّ وَالْءَاصَالِ ۩

● Hanya kepada Allah-lah SUJUD (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan RELA ataupun TERPAKSA (dan sujud pula) Z°ILLA mereka di waktu pagi dan petang hari. ●

Al-Insyiqaq 84 : 21

وَإِذَا قُرِئَ عَلَيْهِمُ الْقُرْءَانُ لَا يَسْجُدُونَ ۩

● dan apabila Al Quran dibacakan kepada mereka, mereka tidak BERSUJUD (Patuh). ●

Al-Insyiqaq 84 : 22

بَلِ الَّذِينَ كَفَرُوا يُكَذِّبُونَ

● bahkan orang-orang kafir itu MENDUSTAKANNYA (YUKAZZIBIN). ●

Lawan kepada Sujud adalah Yukazzibin atau Mendustakan. Makanya SUJUD adalah perbuatan Membenarkan atau Mengakui dan Patuh.

An-Naml 27 : 24

وَجَدتُّهَا وَقَوْمَهَا يَسْجُدُونَ لِلشَّمْسِ مِن دُونِ اللَّهِ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطٰنُ أَعْمٰلَهُمْ فَصَدَّهُمْ عَنِ السَّبِيلِ فَهُمْ لَا يَهْتَدُونَ

● Aku mendapati dia dan kaumnya SUJUD (YASJUDU) ke matahari (LISSYAMSI), selain Allah; dan syaitan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan-perbuatan mereka lalu menghalangi mereka dari jalan (Allah), sehingga mereka tidak dapat petunjuk, ●

Al-Isra' 17 : 107

قُلْ ءَامِنُوا بِهِۦٓ أَوْ لَا تُؤْمِنُوٓا ۚ إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِن قَبْلِهِۦٓ إِذَا يُتْلٰى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ سُجَّدًا

● Katakanlah: "Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al Quran dibacakan kepada mereka, mereka MENYUNGKUR ATAS MUKA mereka BERSUJUD. ●

Ayat di atas, JELAS menunjukkan satu gerakan fizikal TANDA kita Bersujud.

Al-Isra' 17 : 108

وَيَقُولُونَ سُبْحٰنَ رَبِّنَآ إِن كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولًا

● dan mereka berkata: "Maha Agung Tuhan kami, sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi". ●

Ayat di atas menceritakan salah satu BACAAN ketika bersujud.

An-Nur : 51

إِنَّمَا كَانَ قَوْلَ الْمُؤْمِنِينَ إِذَا دُعُوٓا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِۦ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ أَن يَقُولُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۚ وَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Sesungguhnya perkataan (QAULA) orang-orang mukmin, bila mereka dipanggil kepada Allah dan rasul-Nya agar rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan. "Kami MENDENGAR (SAMI'NA), dan kami PATUH / TAAT (`ATO'NA)". Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●

Mendengar itu Ruku', Patuh atau Taat itu Sujud.


5) Khusyu'

Khusyu' adalah perasaan tidak mempunyai apa-apa, hina dan penuh rasa takut.

Al-Isra' 17 : 109

وَيَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا ۩

● Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah KHUSYU'. ●

Jelas, MENANGIS adalah satu TANDA yang kita ini KHUSYU'.

Al-Mu'minun 23 : 2

الَّذِينَ هُمْ فِى صَلَاتِهِمْ خٰشِعُونَ

● (iaitu) orang-orang yang KHUSYU' dalam SOLATnya. ●

Jelas, berdasarkan firman Allah, KHUSYU' itu adalah satu perasaan yang PERLU ADA semasa kita BERSOLAT.

Sila ke link ini untuk penjelasan lanjut tentang maksud Khusyu'.

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/01/khusyu.html?m=1


6) Berdoa atau MENYERU Allah

Berdoa adalah satu seruan atau permintaan kepada Allah. Ianya WAJIB di lakukan di waktu SOLAT.

Al-Isra' 17: 110

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنٰى ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذٰلِكَ سَبِيلًا

● Katakanlah: "Serulah (UD'UU) Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam SOLATMU dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu". ●

Ayat di atas JELAS menunjukkan kewajiban BERDOA atau Menyeru Allah sewaktu BERSOLAT.

Silalah ke link ini untuk mengetahui akan puluhan doa yang di ajar Allah dalam Al-Quran untuk kita IKUTI :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/02/doa-di-ajar-dari-al-quran.html?m=1


7) SOLAT itu arahannya adalah AQIMU atau Dirikan atau Luruskan atau Tegakkan atau Berterusan (ISTIQAMAH) dan ada masa-masa tertentu atau ada RUTIN setiap hari

Al-Baqarah 2 : 110

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ ۚ وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

● Dan DIRIKANLAH (AQIMU) SOLAT dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat ganjarannya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan. ●

An-Nisa' 4 : 103

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلٰوةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ ۚ إِنَّ الصَّلٰوةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتٰبًا مَّوْقُوتًا

● Maka apabila kamu telah menyelesaikan S°OLAT (mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah S°OLAT itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya S°OLAT itu adalah KITAB / BUKU / 'ketetapan' (KITABAN) yang TERTENTU / Berjadual WAKTUNYA (MAUQUUTA) atas orang-orang yang beriman. ●

Ini bermaksud SOLAT adalah satu perbuatan spesifik yang perlu di lakukan setiap hari pada masa-masa tertentu secara RUTIN dan berjadual dan berterusan.

Solat itu adalah 'Kitaban Mauquuta' = Kitab yang berjadual waktu. Ianya bermaksud BERSOLAT itu, intipatinya adalah PEMBACAAN ISI AL-QURAN yang berjadual waktu.

Perhatikan firman Allah di bawah :

Al-Furqan 25 : 4

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا إِنْ هٰذَآ إِلَّآ إِفْكٌ افْتَرٰىهُ وَأَعَانَهُۥ عَلَيْهِ قَوْمٌ ءَاخَرُونَ ۖ فَقَدْ جَآءُو ظُلْمًا وَزُورًا

● Dan orang-orang kafir berkata: "Al Quran ini tidak lain hanyalah kebohongan yang diada-adakan oleh Muhammad dan dia dibantu oleh kaum yang lain"; maka sesungguhnya mereka telah berbuat suatu kezaliman dan dusta yang besar. ●

Al-Furqan 25 : 5

وَقَالُوٓا أَسٰطِيرُ الْأَوَّلِينَ اكْتَتَبَهَا فَهِىَ تُمْلٰى عَلَيْهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

● Dan mereka berkata: "Dongengan-dongengan orang-orang dahulu, dimintanya supaya dituliskan, maka DIBACAKANLAH dongengan itu kepadanya setiap pagi (BUKRATAN) dan petang / menjelang malam (WA `AS°IILA) ". ●

Al-Isra' 17 : 106

وَقُرْءَانًا فَرَقْنٰهُ لِتَقْرَأَهُۥ عَلَى النَّاسِ عَلٰى مُكْثٍ وَنَزَّلْنٰهُ تَنزِيلًا

● Dan Al Quran itu telah Kami turunkan dengan beransur-ansur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan Kami menurunkannya bahagian demi bahagian. ●

Sebagaimana Al-Quran itu di turunkan beransur-ansur, kita juga di wajibkan membacanya secara beransur-ansur pula dan secara berdisiplin, berterusan atau Istiqamah.


8) Solat yang bermaksud Menghadap atau Fokus atau Ikut dengan Rapat / Hati-hati atau 'Ambil Berat'.


Al-Qiyamah 75 : 31

فَلَا صَدَّقَ وَلَا صَلّٰى

● Dan dia tidak MEMBENARKAN (S°ADDAQA) dan tidak BERSOLAT (S°OLLA), ●

Al-Qiyamah 75 : 32

وَلٰكِن كَذَّبَ وَتَوَلّٰى

● tetapi ia MENDUSTAKAN (KAZZABA) dan BERPALING (TAWALLA). ●

Dua firman Allah di atas menjelaskan salah satu dari maksud S°OLAT. Solat itu keterbalikkan (berlawanan) dari Berpaling atau Tawalla. Bila kita berpaling, ianya bermaksud Tidak Mahu Ambil Peduli. Maka Bersolat adalah Ambil Berat, Fokus dan Dengar dengan teliti dan Akur kepada Kebenaran dan Mengikuti dengan rapat.


9) S°olat yang bermaksud Pematuhan / Akur kepada Arahan atau Sistem Peraturan atau DEEN atau kepada Perjanjian.


Hud 11 : 87

قَالُوا يٰشُعَيْبُ أَصَلٰوتُكَ تَأْمُرُكَ أَن نَّتْرُكَ مَا يَعْبُدُ ءَابَآؤُنَآ أَوْ أَن نَّفْعَلَ فِىٓ أَمْوٰلِنَا مَا نَشٰٓؤُا ۖ إِنَّكَ لَأَنتَ الْحَلِيمُ الرَّشِيدُ

● Mereka berkata: "Hai Syu'aib, apakah SOLATMU (AS°OLAATUKA) menyuruh kamu agar kami meninggalkan apa yang disembah oleh bapak-bapak kami atau melarang kami memperbuat apa yang kami kehendaki tentang harta kami. Sesungguhnya kamu adalah orang yang sangat penyantun lagi berakal". ●

Syuaib adalah seorang Rasul Allah juga Nabi maka dia menerima wahyu Allah dan beriman dan ada Deen atau Sistem Aturan dari Allah untuk di sampaikan dan di ikuti. Pertanyaan orang-orang yang tidak beriman kepada Rasul Nabi Syuaib di atas adalah 'Apakah SOLATMU atau Kepatuhan kepada Deenmu, menyuruh kamu untuk...(seterusnya)..'. Jika di deduksi dengan lebih dalam, ini juga bermaksud orang yang tidak beriman juga ada SOLAT atau kepatuhan secara RUTIN kepada tatacara hidup mereka sendiri.

At-Taubah 9 : 1

بَرَآءَةٌ مِّنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِۦٓ إِلَى الَّذِينَ عٰهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ

● (Inilah pernyataan) pemutusan hubungan dari Allah dan Rasul-Nya (yang dihadapkan) kepada orang-orang MUSYRIK yang kamu (kaum mukmin) telah mengadakan PERJANJIAN (dengan mereka). ●

At-Taubah 9 : 5

فَإِذَا انسَلَخَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ ۚ فَإِن تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتَوُا الزَّكٰوةَ فَخَلُّوا سَبِيلَهُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka bunuhlah orang-orang MUSYRIKIN itu dimana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian. Jika mereka bertaubat (Kembali Akur / TABU) dan mendirikan SOLAT dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang. ●

At-Taubah 9 : 11

فَإِن تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتَوُا الزَّكٰوةَ فَإِخْوٰنُكُمْ فِى الدِّينِ ۗ وَنُفَصِّلُ الْءَايٰتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Jika mereka bertaubat (kembali akur / TABU),  mendirikan SOLAT dan menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu dalam DEEN. Dan Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui.●

Firman Allah dalam ayat 9:1-22 kesemuanya berkaitan. Namun artikel ini hanya menyentuh tentang bab SOLAT yang perlu di fahami sungguh-sungguh.

Berdasarkan kaitan antara ayat 9:1, 9:5 dan 9:11 di atas, jelas, orang yang BERSOLAT tidak semestinya orang yang Beriman. Bermaksud, BERSOLAT itu adalah perkataan yang bermaksud lebih luas dari yang kita biasa faham.

Jika mereka, iaitu orang MUSYRIK itu TABU (kembali akur) kepada Sistem Peraturan yang ada dalam Perjanjian, Berterusan Mematuhi Peraturan Perjanjian (BERSOLAT), dan Menyucikan Jiwa (BERZAKAT), maka tidak boleh orang beriman (Mukmin), memerangi mereka dan dalam Hal ini, Allah mengatakan bahawa mereka adalah Saudara (Ikhwan) dalam Deen (Peraturan yang termaktub dalam Perjanjian).

Orang Musyrik itu masih tidak beriman namun Bertaubat, Bersolat dan Berzakat.

Kesimpulan akan maksud SOLAT kepada Allah dari orang Beriman

SOLAT, jika kita seorang Mukmin atau Beriman kepada Allah, adalah satu perbuatan rutin dengan waktu yang telah di tentukan di mana intipatinya penuh dengan peringatan dari wahyu Allah, pengagungan kepada Allah (Tasbih), Berdoa atau Menyeru Allah, memahami wahyu Allah, fokus, memberi sepenuh perhatian kepada kesemua firman Allah, tunduk mendengarnya (RUKU'), merasa hina, rendah diri dan insaf diri dan takut (KHUSYU'), mempelajari kebenaran dan peraturan di dalamnya (TADARRUS) dan mengkaji maksudnya (TADABBUR) dan mengikuti dengan Rapat dan memperbaiki diri mengikutinya, patuh dan menyerah sepenuh jiwa kepada segala arahan di dalamnya (SUJUD), BERTERUSAN Menegakkan (Aqimu) dalam Rutin itu. Ianya suatu Disiplin yang perlu di buat hari-hari. Intipatinya adalah pembacaan dan pemahaman Al-Quran dan pematuhan kepada Arahan di dalam Wahyu tersebut secara Istiqamah, sehingga kita mati. Ketahuilah membaca, memahami Al-Quran itu adalah Fardu atau Kewajipan, dan perlu di buat secara Rutin dan inilah intipati SOLAT.


Tujuan SOLAT kepada orang beriman

Ta Ha 20 : 14

إِنَّنِىٓ أَنَا اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَاعْبُدْنِى وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِىٓ

● Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan DIRIKANLAH (berterusanlah / AQIMU / tegakkan / luruskan) SOLAT untuk MENGINGAT Aku (ZIKRI) ●

Tujuan SOLAT kepada orang beriman adalah untuk MENGINGAT Dia, Tuhan Yang Esa.

====

Bagaimana keadannya Allah bersolat kepada manusia ?

Allah memberi kita Rahmat.

Conjunction atau Kata Penghubung WA dalam bahasa Arab mempunyai pelbagai maksud. Silalah fahami bahasa Arab. WA tidak semestinya selalu bermaksud DAN.

Al-Baqarah 2 : 157

أُولٰٓئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوٰتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

● Mereka itulah yang mendapat S°OLAT (S°OLAWATUN) 'dan' / IAITU rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. ●


Bagaimana melakukan Solat kepada Nabi ? (Solawat kepada Nabi)

Kita memberi Salam Penghormatan kepadanya.

Al-Ahzab 33 : 56

إِنَّ اللَّهَ وَمَلٰٓئِكَتَهُۥ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِىِّ ۚ يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

● Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya BERS°OLAT (YUS°OLLU) untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, BERS°OLATLAH (S°OLLU) kamu untuk Nabi 'dan' / IAITU ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. ●

Sallimu Taslima.

Salamun 'alal Mursalin.

Assalamua 'alaika aiyyuhan nabi.


====
End.

Allah Al-'Alim.
====






Tiada ulasan:

Catat Ulasan