Navigate

Carian

Ahad, 1 Januari 2017

Apa itu Syariat Allah

(Tarikh ditulis : 1 Jan 2017)

Pengenalan

Syariat Allah.

Ianya selalu di panggil sebagai hukum Syarak, seperti apa yang membatalkan Solat, bagaimana melaksanakan Puasa atau Haji, apa syarat Sah atau Batalnya Nikah dan lain-lain. Termasuk juga syarat sahnya Syahadah seseorang Muslim.

Dalam segi yang lain pula, Syariat Allah juga di panggil Undang-undang Syariat atau 'Syariah Law'.


Masalah

Masalahnya adalah KEFAHAMAN tentang apa yang di maksudkan SYARI'AT itu sendiri.

Apakah ia tentang Hukum-hakam Allah ?

Apakah ia tentang Syarat-syarat atau Peraturan-peraturan dalam perlaksanaan pematuhan kepada Perintah Allah seperti Solat, Puasa, Tutup Aurat dan lain-lain?

Apakah Syariat Allah itu sesuatu yang MENGENAI SISTEM KEHAKIMAN atau SISTEM KEADILAN Allah tatkala berlaku SESUATU KESALAHAN yang kena mengena antara seorang INDIVIDU dengan INDIVIDU yang lain, seperti mencuri dan berzina ?

Atau apakah Syariat itu sesuatu tentang bagaimana seseorang Individu menjalankan Perintah Allah yang tidak ada kena mengena dengan KESALAHAN yang dapat di kaitkan dengan orang lain seperti Solat dan Menutup Aurat ?

Kadang-kadang kita ada dengar bila ada para pelajar jalan berdua-duaan lelaki dan perempuan di Kolej (di gelar 'KHALWAT'), ada yang mengatakan itu perbuatan 'TIDAK SYAR'I' atau TIDAK MENGIKUT HUKUM SYARAK.

Dan di Aceh, yang dikatakan melaksanakan UNDANG-UNDANG SYARIAH, mereka yang melakukan ini di tangkap dan di sebat sebanyak 4/5/6/8 kali di hadapan khalayak.



Apakah ini benar Syariat Allah ?


Fakta vs Sangkaan

Mari kita perhatikan RUJUKAN KEBENARAN tanpa RAGU, iaitu firman Allah.

Syariat berdasarkan huruf dasar SYIN RA 'AIN dan ada sebanyak 5 kali kata dasar ini di sebut di dalam Al-Quran.


Asy-Syura : 13

شَرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ مَا وَصّٰى بِهِۦ نُوحًا وَالَّذِىٓ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِۦٓ إِبْرٰهِيمَ وَمُوسٰى وَعِيسٰىٓ ۖ أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ ۚ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ ۚ اللَّهُ يَجْتَبِىٓ إِلَيْهِ مَن يَشَآءُ وَيَهْدِىٓ إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ

● Dia telah MENSYARI'ATKAN (SYARA'A) bagi kamu tentang DEEN (Tatacara Hidup) apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah DEEN (Tatacara Hidup) dan janganlah kamu BERPECAH-BELAH (TATAFARRAQU) tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik apa yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepadanya (DEEN itu) orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepadaNya orang yang kembali (kepada-Nya). ●

Asy-Syura : 21

أَمْ لَهُمْ شُرَكٰٓؤُا شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنۢ بِهِ اللَّهُ ۚ وَلَوْلَا كَلِمَةُ الْفَصْلِ لَقُضِىَ بَيْنَهُمْ ۗ وَإِنَّ الظّٰلِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

● Apakah mereka mempunyai SEKUTU-SEKUTU selain Allah yang MENSYARIATKAN (SYARA'UU) untuk mereka DEEN (Tatacara Hidup) yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada Kalimah yang sudah di tetapkan, tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu akan memperoleh azab yang amat pedih. ●

Al-A'raf : 163

وَسْـَٔلْهُمْ عَنِ الْقَرْيَةِ الَّتِى كَانَتْ حَاضِرَةَ الْبَحْرِ إِذْ يَعْدُونَ فِى السَّبْتِ إِذْ تَأْتِيهِمْ حِيتَانُهُمْ يَوْمَ سَبْتِهِمْ شُرَّعًا وَيَوْمَ لَا يَسْبِتُونَ ۙ لَا تَأْتِيهِمْ ۚ كَذٰلِكَ نَبْلُوهُم بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

● Dan tanyakanlah kepada Bani Israil tentang negeri yang terletak di dekat laut ketika mereka melanggar batasan (YA'DUUNA) pada hari Sabtu, di waktu datang kepada mereka ikan-ikan DENGAN NAMPAK JELAS (SYURRA'A), sedangkan di hari-hari yang bukan Sabtu, ikan-ikan itu tidak datang kepada mereka. Demikianlah Kami menguji mereka disebabkan mereka berlaku fasik. ●

Al-Ma'idah : 48

وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتٰبِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ ۖ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَهُمْ عَمَّا جَآءَكَ مِنَ الْحَقِّ ۚ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا ۚ وَلَوْ شَآءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وٰحِدَةً وَلٰكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِى مَآ ءَاتٰىكُمْ ۖ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرٰتِ ۚ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

● Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Quran dengan kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, iaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan sebagai pemelihara (MUHAIMINAN) keatasnya; maka PUTUSKANLAH / HUKUMLAH (FAHKUM) ANTARA MEREKA (BAINAHUM) menurut apa yang Allah turunkan (ANZALALLAH) dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat diantara kamu, Kami berikan SYARIAT / Undang-undang / 'LAW' (SYIR'ATAN) dan 'jalan' / MANHAJ yang terang (MINHAJA) Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlumba-lumbalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu, ●

Al-Jasiyah : 17

وَءَاتَيْنٰهُم بَيِّنٰتٍ مِّنَ الْأَمْرِ ۖ فَمَا اخْتَلَفُوٓا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۚ إِنَّ رَبَّكَ يَقْضِى بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

● Dan Kami berikan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata tentang Arahan-Arahan Perlaksanaan (BIL AMRI); maka mereka tidak berselisih melainkan sesudah datang kepada mereka pengetahuan kerana kedengkian yang ada di antara mereka. Sesungguhnya Tuhanmu akan memutuskan antara mereka pada hari kiamat terhadap apa yang mereka SELALU BERSELISIH (YAKHTALIFUN) padanya. ●

Al-Jasiyah : 18

ثُمَّ جَعَلْنٰكَ عَلٰى شَرِيعَةٍ مِّنَ الْأَمْرِ فَاتَّبِعْهَا وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

● Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu SYARI'AT (SYARII'ATIN)
dari Arahan-arahan Perlaksanaan (MINAL AMRI), maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui. ●

------
Firman Allah tentang Kesalahan Berzina :

An-Nur : 2

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِى فَاجْلِدُوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُم بِهِمَا رَأْفَةٌ فِى دِينِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَآئِفَةٌ مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ

● Perempuan yang BERZINA dan laki-laki yang berzina, maka DERALAH / SEBATLAH (FAJLIDU) tiap-tiap seorang dari keduanya SERATUS KALI deraan / sebatan, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) DEEN Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman. ●


An-Nur : 4

وَالَّذِينَ يَرْمُونَ الْمُحْصَنٰتِ ثُمَّ لَمْ يَأْتُوا بِأَرْبَعَةِ شُهَدَآءَ فَاجْلِدُوهُمْ ثَمٰنِينَ جَلْدَةً وَلَا تَقْبَلُوا لَهُمْ شَهٰدَةً أَبَدًا ۚ وَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْفٰسِقُونَ

● Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan EMPAT SAKSI (ARBA'A SYAHADA), maka deralah / sebatlah mereka (yang menuduh itu) (FAJLIDUHUM) LAPAN PULUH  deraan / sebatan, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. Dan mereka itulah orang-orang yang fasik. ●

-------

Firman Allah tentang Menegakkan Keadilan, dan dari mana Keadilan itu datang :

An-Nisa' : 135

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُونُوا قَوّٰمِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَآءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلٰىٓ أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوٰلِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ ۚ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلٰى بِهِمَا ۖ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰىٓ أَن تَعْدِلُوا ۚ وَإِن تَلْوُۥٓا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرًا

● Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar PENEGAK KEADILAN (QAWWAAMINA BILQIST°), menjadi saksi kerana Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjakan. ●

Al-A'raf : 29

قُلْ أَمَرَ رَبِّى بِالْقِسْطِ ۖ وَأَقِيمُوا وُجُوهَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَادْعُوهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ ۚ كَمَا بَدَأَكُمْ تَعُودُونَ

● Katakanlah: "Tuhanku menyuruh menjalankan keadilan"... ●

AMARA RABBI BIL QIST°.

Al-A'raf : 181

وَمِمَّنْ خَلَقْنَآ أُمَّةٌ يَهْدُونَ بِالْحَقِّ وَبِهِۦ يَعْدِلُونَ

● Dan di antara orang-orang yang Kami ciptakan ada umat yang memberi petunjuk dengan HAK, dan dengan yang hak itu (pula) mereka menjalankan keadilan (YA'DILUUN). ●

Keadilan pasti datang jika kita memutuskan berdasarkan yang HAQ. Yang Haq tanpa ragu adalah Kalam Allah, iaitu Al-Quran. Selain itu ada ragu-ragu, maka itu bukanlah yang Haq.

Al-Hadid : 25

لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنٰتِ وَأَنزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتٰبَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ ۖ وَأَنزَلْنَا الْحَدِيدَ فِيهِ بَأْسٌ شَدِيدٌ وَمَنٰفِعُ لِلنَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُۥ وَرُسُلَهُۥ بِالْغَيْبِ ۚ إِنَّ اللَّهَ قَوِىٌّ عَزِيزٌ

● Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (AL-MIZAN) supaya manusia dapat melaksanakan KEADILAN (QIST°). .. ●

Asy-Syura : 17

اللَّهُ الَّذِىٓ أَنزَلَ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ وَالْمِيزَانَ ۗ وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ قَرِيبٌ

● Allah-lah yang menurunkan KITAB dengan (membawa) kebenaran / HAQ dan (menurunkan) neraca (AL-MIZAN). .. ●

Di dalam Al-Quran itulah terdapat KEBENARAN dan juga NERACA atau Al-Mizan dan HANYA dengan Al-Quran atau berpandukan ajaran Al-Quran sahaja Keadilan dapat DI TEGAKKAN.

Al-Baqarah : 178

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِصَاصُ فِى الْقَتْلَى ۖ الْحُرُّ بِالْحُرِّ وَالْعَبْدُ بِالْعَبْدِ وَالْأُنثٰى بِالْأُنثٰى ۚ فَمَنْ عُفِىَ لَهُۥ مِنْ أَخِيهِ شَىْءٌ فَاتِّبَاعٌۢ بِالْمَعْرُوفِ وَأَدَآءٌ إِلَيْهِ بِإِحْسٰنٍ ۗ ذٰلِكَ تَخْفِيفٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَرَحْمَةٌ ۗ فَمَنِ اعْتَدٰى بَعْدَ ذٰلِكَ فَلَهُۥ عَذَابٌ أَلِيمٌ

● Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu QIS°AS° berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita. Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya, hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang diberi maaf) membayar (diat) kepada yang memberi maaf dengan cara yang baik (pula). Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan suatu rahmat. Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, maka baginya siksa yang sangat pedih. ●

Keadilan dalam MENGHUKUM pasti terlaksana jika manusia mengikut apa sahaja HUKUM-HUKUM atau Syariat yang ALLAH tetapkan dalam Al-Quran. Selain dari itu, tiada PENDAPAT ULAMAK atau IJTIHAD ULAMAK yang dapat MENGELUARKAN atau MENETAPKAN HUKUM dengan Adil, jika HUKUMAN itu sudah di tetapkan di dalam Al-Quran.

Al-Ma'idah : 45

وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَآ أَنَّ النَّفْسَ بِالنَّفْسِ وَالْعَيْنَ بِالْعَيْنِ وَالْأَنفَ بِالْأَنفِ وَالْأُذُنَ بِالْأُذُنِ وَالسِّنَّ بِالسِّنِّ وَالْجُرُوحَ قِصَاصٌ ۚ فَمَن تَصَدَّقَ بِهِۦ فَهُوَ كَفَّارَةٌ لَّهُۥ ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka dengan luka (pun) ada QIS°AS°nya. Barangsiapa yang melepaskan (hak qis°as°)nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa yang tidak MENGHUKUM menurut apa yang DITURUNKAN Allah (iaitu Kitab Wahyu), maka mereka itu adalah orang-orang yang ZALIM. ●

Zalim itulah adalah lawannya Adil. Adil jika HUKUMAN di jalankan berdasarkan SYARIAT atau UNDANG-UNDANG ALLAH dan Zalim jika Hukuman itu tidak di buat berdasarkan apa yang Allah telah SYARIATKAN.

------
Namun, jika sesuatu perkara itu tidak ada Hukuman atau undang-undang Allah di dalam Al-Quran atau tidak ada Syariat Allah, maka terpulang kepada Pemerintah untuk Memutuskan Hukuman berdasarkan prinsip Keadilan dari Al-Quran :

An-Nisa' : 58

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمٰنٰتِ إِلٰىٓ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًۢا بَصِيرًا

● Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan HUKUM  (HAKAMTUM) di antara manusia (BAINANNAS) supaya kamu MEMUTUSKAN HUKUM (TAHKUMU) dengan ADIL. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. ●


-------


Deduksi

Berikut adalah beberapa 'Keywords' atau Kata Kunci yang kita boleh DEDUKSIKAN dari firman Allah di atas yang berkaitan dengan Syariat :

a) Hukumlah atau Putuskanlah (FAHKUM)
b) Di antara Mereka (BAINAHUM)
c) Allah tiada SEKUTU dalam Meletakkan Hukum atau SyariatNya.
d) Nampak JELAS ('Visible') (SYURRA'A)
e) Arahan Perlaksanaan (AMRI)
f) Selalu Di Perselisih (YAKHTALIFUN)
g) Jangan berpecah belah (TAFARRAQU)
h) DEEN (Cara Hidup)


Berikut adalah Deduksi Kebenaran dari Ayat-ayat Allah :

1) Syariat Allah adalah tentang Sistem Kehakiman atau Sistem Keadilan atau Undang-Undang ('LAW') Perlaksanaan Arahan dari ALLAH yang melibatkan kesalahan-kesalahan yang kena mengena dengan orang lain, sebab itu di katakan DI ANTARA MEREKA (BAINAHUM). Dan ianya mestilah di putuskan oleh ULIL AMRI iaitu Orang yang memegang Kuasa Melaksanakan Arahan atau Pemerintah atau Penguasa.

Dan KESALAHAN yang di lakukan pula MESTILAH sesuatu yang TERANG atau NAMPAK JELAS (SYURRA'A) dan dapat DI BUKTIKAN sebelum sesuatu HUKUM atau Syariat itu dapat di jalankan. Sebagai contohnya adalah ZINA. Zina adalah perbuatan KEJI dan TIDAK Bermoral antara lelaki dan perempuan yang akan memberi kesan kepada KETURUNAN KELUARGA dan MASYARAKAT, dan ianya termasuk dalam Syariat Allah, kerana hukumannya di sebut dalam Al-Quran. Namun, ianya memerlukan Penyaksian dan Bukti-bukti yang akan di adili dan di hakimi dan di putuskan mengikut Arahan Allah iaitu Sebat atau Dera sebanyak 100 kali dan perlu di lakukan hukuman ini di hadapan sekumpulan orang beriman, kerana PENZINA ini sebenarnya adalah yang melakukan ZINA mereka secara TERANG-TERANGAN sehingga dapat 4 Saksi yang Menyaksikan. ZINA yang di lakukan Secara Sembunyi-sembunyi TERLEPAS dari Syariat Allah atau Hukuman Allah di dunia kerana Tidak Nyata dan tidak dapat DI BUKTIKAN oleh orang lain. Selagi tiada BUKTI mereka melakukan ZINA, atau hanya berjalan bersama-sama, mereka sebenarnya TIDAK PATUT DI HUKUM Sebat berdasarkan Syariat Allah, tak kiralah Berapa Kali pun Sebatan itu. Dari Mana datangnya Hukum Sebat 4/5/6/8 kali sebat ini ? (TA'ZIR ? TA'ZIR tiada kena mengena dengan Syariat Allah, maka jangan mengatakan ianya Hukum-hakam Allah atau Undang-undang Allah.)

Jelas, inilah maksud Allah tentang orang yang menetapkan dan menjalankan HUKUM berdasarkan HAWA diri / nafs mereka sendiri dan inilah MENYEKUTUKAN Allah dengan meletakkan Hukuman berdasarkan Hukum yang datang dari Diri Mereka sendiri dan bukan dari Allah, tetapi mengatakan ianya Syariat Allah. Mereka sudah 'sama taraf' dengan Allah dalam Perlaksanaan Syariat Allah. Itu sebenarnya BUKAN SYARIAT ALLAH. Itu adalah Syariat mereka sendiri dan orang ini TELAH MELAKUKAN SYIRIK kepada Allah, jika mengatakan itu adalah Syariat Allah.

Dan berdasarkan ayat Asy-Syura : 21 di atas, nyata, amat besar kemurkaan Allah ke atas sesiapa sahaja yang mengambil HAK atau MENGENEPIKAN ATAU MENAFIKAN HUKUM Allah ini, sehingga Allah mengatakan 'mereka ini sudah di binasakan jika Allah tidak tetapkan ketentuan / KalimahNya dahulu'.

2) Syariat bukanlah hukum-hakam yang perlu di putuskan oleh orang lain atau Pemerintah atau Penguasa (ULIL AMRI) jika seseorang individu tidak Solat atau tidak menutup Aurat, yang tidak KENA MENGENA dengan kesalahan kepada orang lain. Itu adalah Perintah Allah yang jika tidak di lakukan oleh individu yang sudah Islam dan Beriman, tiada hukuman di kenakan di dunia, tidak boleh di paksakan, dan jika manusia itu tidak bertaubat dan memohon ampun, maka akan di balas Allah setimpal dengan kesalahan mereka di Akhirat kelak.

3) Makanya kita sebagai Muslim Mukmin mestilah sedar akan perbezaan ini - iaitu APA ITU SYARIAT ALLAH dan apa pula Perintah Allah. Segala Suruhan dan Larangan Allah itu bukanlah ianya SYARIAT ALLAH. SYARIAT ALLAH adalah sebahagian dari Suruhan dan Larangan Allah yang KENA MENGENA dengan MENGHAKIMKAN KESALAHAN antara seorang dengan orang yang lain yang HUKUMANNYA atau Undang-undangnya sudah di nyatakan secara JELAS di dalam Al-Quran. Jika HUKUMAN terhadap kesalahan yang melibatkan orang lain itu tidak dinyatakan dalam Al-Quran, maka itu bukan Syariat Allah. Namun ada Suruhan Allah kepada Pemerintah atau Penguasa membuat Keputusan dengan Adil.

4) DEEN ISLAM adalah Tatacara atau Sistem Peraturan Hidup yang berdasarkan Penyerahan Diri atau Kehendak kita kepada Arahan Allah yang hasilnya akan MENSEJAHTERAKAN Kehidupan dan untuk KEBAIKAN MASYARAKAT MANUSIA sendiri. Keadilan adalah suatu yang sangat 'Essential' atau UTAMA dalam Deen Allah ini. Di sebabkan KEADILAN inilah maka ALLAH menetapkan beberapa Hukum-hakam atau Undang-undang atau Syariat terhadap kesalahan-kesalahan BESAR yang melibatkan orang lain dan sebagai Pencipta manusia itu sendiri, Syariat itu PASTI ADIL.

5) Orang yang tidak mengganggu orang lain, tidak melakukan penindasan kepada orang lain, tidak mencuri harta orang lain, tidak berzina dengan orang lain, tetapi mengaku Muslim Mukmin, tetapi tidak Solat, atau kadang-kadang meninggalkan Solat, tidak menutup Aurat, tidak Puasa; mereka ini tidak boleh di Hukum atau tiada Syariat Allah yang boleh di kenakan kepada mereka di dunia ini, melainkan Allah sendiri yang akan menghisab mereka di Akhirat kelak. Namun, tanggungjawab Muslim Mukmin yang lain hanyalah menyampaikan Nasihat dan Kebenaran berterusan tanpa MEMAKSA mereka melakukan arahan-arahan Allah tersebut. Menggesa tapi bukan Memaksa. Menasihat dan bukan Menghukum atau MENGHINA mereka yang tidak melakukan Solat. Sampaikan ayat-ayat Allah kepada mereka agar mereka Ingat atau Takut kepada Allah.

6) Namun, Allah sendiri mengatakan bahawa dalam melaksanakan Syariat Allah ini, memang akan dan telah ada PERSELISIHAN, dan ada TAFARRAQU iaitu Berpuak-puak atau bergolong-golongan manusia yang akan MENGHUKUM Manusia dengan tidak mengikut apa yang Allah Turunkan atau Anzalkan iaitu Kitab Wahyu. Mereka berselisih tentang apa yang di Syariatkan Allah dan mengikut PENDAPAT Ketua Puak mereka. Mereka inilah yang di gelar ('so called') ULAMAK oleh pengikut Puak mereka dan mereka mengeluarkan hukum atau sistem kehakiman sendiri berdasarkan PENDAPAT. Itu sebab dalam pembelajaran tentang sesuatu Syariat Allah, ianya SUATU KEBATILAN jika Muslim Mukmin di bentangkan dengan kata-kata atau penulisan atau jawapan yang berbunyi begini :

'Ulamak berselisih Pendapat tentang perkara ini'. 

Dan kemudian di kemukakan beberapa PENDAPAT 'so and so' / sekian-sekian "ULAMAK'  beserta hujah masing-masing.

'Menurut pendapat Syeikh A..begini hukumnya..'

'Menurut pendapat 'Maulana' B..begitu hukumnya..'

Tidakkah ini yang di maksudkan PERSELISIHAN seperti yang Allah firmankan ?

Segala Syariat Allah HANYA dapat di ambil dan di jelaskan dari semata-mata Wahyu Allah yang di turunkan kepada Rasul Nabi dan menjadi Al-Kitab, dan zaman ini ianya adalah Al-Quran, dan bukan Kitab atau Buku dari karangan mana-mana Ulamak yang berpendapat itu ini. KEBENARAN tidak pernah datang dari Pendapat atau Agak-agak atau Sangkaan. Kebenaran datang dengan Pembuktian yang terang tanpa boleh di ragukan. Dan Kebenaran Mutlak yang sama sekali tidak dapat di ragukan adalah Al-Quran.

LA ROIBA FIHI HUDAL-LIL MUTTAQIIN.


-------
Sedikit tentang Ta'zir.

Ta'zir adalah hukum-hukum atau undang-undang yang dijalankan berdasarkan Pemerintah atau Penguasa (ULIL AMRI) kepada orang-orang yang ada di sesebuah negara/negeri/daerah yang dikuasainya. Ia tiada kena mengena dengan Syariat Allah. Ianya bukan 'Syariah Law' atau Undang-undang Syariah.

Ianya terpulang kepada Pemerintah atau Penguasa. Namun ada Suruhan Allah untuk berlaku ADIL.

Contoh 1 : Memandu tidak berlesen dan di tangkap penguasa dan di saman kena bayar RM 300. Maka ambillah Lesen kereta supaya tidak di saman. Janganlah pula kata 'ini bukan Syariat Allah, maka saya tak perlu buat atau ikut'. Patuhilah arahan penguasa atau pemerintah di negeri atau daerah kita masing-masing. Kepatuhan kepada Ulil Amri itu suatu perintah Allah (4:59).

Contoh 2 : Sebat orang Khalwat atau berdua-duaan. Ini bukan Syariat Allah dan janganlah dikatakan ZALIM Undang-undang Allah. Ini Pemerintah itu sendiri yang buat Hukum. Jangan di katakan ini Hukum Allah - itulah Kezaliman dan itulah Kesyirikan.

Contoh 3 : Ini berdasarkan firman Allah tentang cerita tentang bagaimana Rasul Nabi Daud dan Rasul Nabi Sulaiman memutuskan hukuman atau menjalankan sistem keadilan mereka sendiri. Mereka adalah Muhtadin (orang-orang yang terbimbing), maka semestinya mereka mahu memutuskan hukuman dengan adil:

Al-Anbiya : 78

وَدَاوُۥدَ وَسُلَيْمٰنَ إِذْ يَحْكُمَانِ فِى الْحَرْثِ إِذْ نَفَشَتْ فِيهِ غَنَمُ الْقَوْمِ وَكُنَّا لِحُكْمِهِمْ شٰهِدِينَ


● Dan (ingatlah kisah) Daud dan Sulaiman, di waktu keduanya MEMUTUSKAN HUKUMAN (YAHKUMAN) mengenai tanaman, kerana tanaman itu dirosak oleh kambing-kambing kepunyaan kaumnya. Dan adalah Kami menyaksikan KEPUTUSAN HUKUMAN (HUKMIHIM) yang diberikan oleh mereka itu, ●

Sad : 21

وَهَلْ أَتٰىكَ نَبَؤُا الْخَصْمِ إِذْ تَسَوَّرُوا الْمِحْرَابَ


● Dan adakah sampai kepadamu berita orang-orang yang berperkara ketika mereka memanjat pagar? ●

Sad : 22

إِذْ دَخَلُوا عَلٰى دَاوُۥدَ فَفَزِعَ مِنْهُمْ ۖ قَالُوا لَا تَخَفْ ۖ خَصْمَانِ بَغٰى بَعْضُنَا عَلٰى بَعْضٍ فَاحْكُم بَيْنَنَا بِالْحَقِّ وَلَا تُشْطِطْ وَاهْدِنَآ إِلٰى سَوَآءِ الصِّرٰطِ


● Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu ia terkejut kerana kedatangan) mereka. Mereka berkata: "Janganlah kamu merasa takut; (kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; maka PUTUSKAN HUKUMAN (FAHKUM) antara kami dengan HAQ dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran dan tunjukilah kami ke jalan yang saksama (SAWAA`). ●

Sad : 23

إِنَّ هٰذَآ أَخِى لَهُۥ تِسْعٌ وَتِسْعُونَ نَعْجَةً وَلِىَ نَعْجَةٌ وٰحِدَةٌ فَقَالَ أَكْفِلْنِيهَا وَعَزَّنِى فِى الْخِطَابِ


● Sesungguhnya saudaraku ini mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja. Maka dia berkata: "Serahkanlah kambingmu itu kepadaku dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan". ●

Sad : 24

قَالَ لَقَدْ ظَلَمَكَ بِسُؤَالِ نَعْجَتِكَ إِلٰى نِعَاجِهِۦ ۖ وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ الْخُلَطَآءِ لَيَبْغِى بَعْضُهُمْ عَلٰى بَعْضٍ إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَقَلِيلٌ مَّا هُمْ ۗ وَظَنَّ دَاوُۥدُ أَنَّمَا فَتَنّٰهُ فَاسْتَغْفَرَ رَبَّهُۥ وَخَرَّ رَاكِعًا وَأَنَابَ ۩


● Daud berkata: "Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. Dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bersyarikat itu sebahagian mereka menindas (LAYABGHI) kepada sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh; dan amat sedikitlah mereka ini". Dan Daud mengetahui bahwa Kami mengujinya; maka ia meminta ampun kepada Tuhannya lalu menyungkur sujud dan bertaubat. ●

Al-Anbiya : 79

فَفَهَّمْنٰهَا سُلَيْمٰنَ ۚ وَكُلًّا ءَاتَيْنَا حُكْمًا وَعِلْمًا ۚ وَسَخَّرْنَا مَعَ دَاوُۥدَ الْجِبَالَ يُسَبِّحْنَ وَالطَّيْرَ ۚ وَكُنَّا فٰعِلِينَ


● maka Kami telah memberikan PEMAHAMAN kepada Sulaiman (tentang pemutusan hukuman yang lebih tepat) dan kepada masing-masing mereka telah Kami berikan hikmah (HUKMAN) dan ilmu dan telah Kami tundukkan gunung-gunung dan burung-burung, semua bertasbih bersama Daud. Dan kamilah yang melakukannya. ●

Berdasarkan kisah dari ayat-ayat Allah di atas, terdapat perbezaan dalam memutuskan HUKUM antara Rasul Nabi Daud dan juga Rasul Nabi Sulaiman. Meskipun kedua-duanya adalah Di Bimbingi Allah, namun ALLAH memberikan KEFAHAMAN yang lebih TAJAM dan TEPAT kepada Rasul Nabi Sulaiman. 

USWATUN HASANAH atau Tauladan yang dapat kita ambil dari cerita ini adalah dalam Memutuskan Hukuman dengan Adil, sentiasalah adakan Post-Mortem atau di analisa balik dan di adakan Penambah-baikan Undang-undang yang kita sendiri sudah buat dari masa ke semasa dan mengambil kira segala sudut, agar Keputusan Kehakiman di buat dengan Keadilan dapat terlaksana.


-------


====
End.

Allah Al-Hakim.


Ali 'Imran : 23

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُدْعَوْنَ إِلٰى كِتٰبِ اللَّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلّٰى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

● Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian yaitu Al Kitab, mereka diseru (YAD'U) kepada kitab Allah supaya KITAB itu menetapkan HUKUM (LIYAHKUM) diantara mereka (BAINAHUM); kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi (kebenaran). ●

(Silalah juga bertanya kepada Ahli Zikir yang lain. Kebenaran Mutlak hanyalah Firman Allah).

-----Suatu Clue----

An-Nisa' : 82

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلٰفًا كَثِيرًا


● Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu BUKAN dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat PERTENTANGAN / PERSELISIHAN (IKHTILAF) yang banyak di dalamnya. ●

Berdasarkan ayat Allah di atas, sesuatu yang banyak PERSELISIHAN itu, berbeza Pendapat itu ini, ianya BUKAN dari Allah. Berimanlah dengan Firman Allah.

====



Tiada ulasan:

Catat Ulasan