Navigate

Carian

Rabu, 25 Januari 2017

Beza Subjek dan Predikat (Memahami apa maksud NAMA)

(Tarikh ditulis : 25 Jan 2017)


Abu hidup.

Abu itu Subjek.

Hidup itu Predikat. Dalam English ianya di panggil 'Predicate'.

Di dalam predikat pula akan ada penerangan tentang subjek ('subject') tersebut samada dalam kata kerja atau kata sifat.

Ianya bermaksud Predikat adalah sesuatu yang menerangkan tentang sesuatu Subjek.

Samada yang di buatnya atau kerjanya, kelakuannya atau sifatnya sesuatu Subjek.

Abu membawa kereta.

'Abu' itu Subjek dalam ayat di atas.
'Membawa kereta' itu Predikat dalam ayat di atas.

-----
Apa tujuan artikel ini di tulis ?

UNTUK memahamai apa maksud NAMA yang di sebutkan Allah dalam mengajar Adam dan keturunannya.

Firman Allah :

Al-Baqarah : 30

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓئِكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ فِى الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوٓا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَآءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

● Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang KHALIFAH di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat FASAD padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui". ●

Al-Baqarah : 31

وَعَلَّمَ ءَادَمَ الْأَسْمَآءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلٰٓئِكَةِ فَقَالَ أَنۢبِـُٔونِى بِأَسْمَآءِ هٰٓؤُلَآءِ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● Dan Dia mengajarkan kepada Adam NAMA-NAMA (AL-ASMAA`) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku NAMA-NAMA ini semua, jika kamu orang-orang yang BENAR (S°OODIQIIN)!" ●

Al-Baqarah : 32

قَالُوا سُبْحٰنَكَ لَا عِلْمَ لَنَآ إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَآ ۖ إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

● Mereka menjawab: "Maha Agung Engkau, tidak ada yang kami KETAHUI ('ILM) selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana". ●

------selingan-----

2 ayat di atas menceritakan kaitan antara BENAR dan TAHU. Jika kita selalu mentadabbur ayat-ayat Allah maka kita akan dapat memahami KAITAN perkataan Allah.
Orang yang TAHU adalah orang yang mengenal KEBENARAN.

---------habis selingan-----

Sejak dari kecil semasa di surau atau kelas 'agama' saya sering di ceritakan akan maksud NAMA di dalam ayat Al-Baqarah:30 itu bermaksud kepada NAMA-NAMA Benda atau Subjek - seperti Batu, Kayu, Pokok, Bukit, Kucing atau sebagainya yang berbentuk SUBJEK / 'SUBJECT'.

Persoalannya adakah ini pemahaman yang benar ?

Atau apakah itu ucapan orang yang tidak TAHU dan juga tidak menyeluruh pengetahuannya. Kebenaran sebenarnya akan nyata bila MENYELURUH Kefahaman atau Pengetahuan. Tahu itu hanya dapat bila sudah FAHAM menyeluruh. Bukan faham sipi-sipi. Faham sipi-sipi ada SANGKAAN. Sangkaan itu jauh dari Kebenaran.

-----
NAMA Allah.

Apa itu NAMA Allah ?

Allah Ar-Rahman.
Allah Al-Hayyu.

Kebanyakan yang mengaku Muslim tahu Ar-Rahman dan Al-Hayyu bermaksud Nama kepada Allah.

Allah Al-Bas°ir
Allah As-Sami'

Allah Yang Melihat
Allah Yang Mendengar.

Di dalam membuat sesuatu ayat yang lengkap, sekurang-kurangnya mesti ada Subjek dan Predikat.

Maka 'Allah' di dalam ayat di atas adalah 'Subjek' (Maha Suci Allah dari apa yang saya sifatkan padanya yang tidak layak baginya. Di tulis begini hanya untuk menghampiri faham. Hakikatnya atau Kebenarannya, DIA itu bukan sesuatu Subjek).

Manakala Ar-Rahman, Al-Hayyu, Al-Bas°ir, As-Sami' adalah Predikat ('Predicate'), bermaksud sesuatu yang menerangkan tentang sesuatu Subjek.

Sekali lagi..

Yang menerangkan tentang sesuatu subjek itu adalah samada kata kerja atau kata sifat.


(Sila rujuk - http://www.grammar-monster.com/glossary/predicate.htm)

====
Deduksi

Makanya, yang Allah MENGAJARKAN kepada Adam (juga keturunan Adam iaitu Manusia) adalah PENGETAHUAN atau PEMAHAMAN tentang PREDIKAT.

Predikat tentang sesuatu subjek.

Sifat-sifatnya.
Kerjanya.

-----
Mulianya Adam dan keturunannya bukanlah kerana kita sendiri yang mahukan.

Kita di berikan KELEBIHAN kerana di AJAR pengetahuan tentang NAMA-NAMA atau sebenarnya PREDIKAT atau sebenarnya Sifat-sifat atau Kelakuan atau Perilaku atau Keupayaan yang boleh berlaku terhadap mana-mana Subjek dalam dunia ini. Batu boleh buat apa. Kayu apa sifatnya dan sesuai di guna untuk apa dan besi bagaimana ketahanannya dan apa gunanya dan apa fungsinya; dan sebagainya lagi ilmu fisiks, kimia, biologi dan seluruh ilmu di alam semesta. Kita manusia yang boleh faham dengan sebenarnya. Malaikat tidak, sebab tidak di berikan kelebihan ini.

Semua ini DI TUNDUKKAN (SAKHKHARA) kepada kita MANUSIA sebab kita di ajar Allah untuk memahami dengan sebab 3 alat yang di berikan kepada kita iaitu Pendengaran, Penglihatan dan FUAD (Kesedaran, Sifat Meng'Aqali).

As-Sajdah : 9

ثُمَّ سَوّٰىهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِۦ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ

● Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu PENDENGARAN, PENGLIHATAN dan AF`IDAH (jamak kepada FUAD); (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur. ●


Al-Hajj : 65

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ سَخَّرَ لَكُم مَّا فِى الْأَرْضِ وَالْفُلْكَ تَجْرِى فِى الْبَحْرِ بِأَمْرِهِۦ وَيُمْسِكُ السَّمَآءَ أَن تَقَعَ عَلَى الْأَرْضِ إِلَّا بِإِذْنِهِۦٓ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَّحِيمٌ

● Apakah kamu tiada melihat bahawasanya Allah MENUNDUKKAN (SAKHKHARA) bagimu apa yang ada di bumi dan bahtera yang berlayar di lautan dengan perintah-Nya. Dan Dia menahan (benda-benda) langit jatuh ke bumi, melainkan dengan izin-Nya? Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada Manusia. ●

Maka itu sebab layak menjadi Khalifah.

-----
Namun jika tidak kita gunakan ketiga-tiga alat itu, terutama Qalbu yang di dalam Minda (subset kepada Fuad) untuk mencari kaitan fungsi sesuatu subjek, TERUTAMA memahami akan MENGAPA ini semua di jadikan atau diciptakan, maka kita tidak lagi ada kelebihan,  malah di hinakan, lebih hina dari binatang ternak :

Al-A'raf : 179

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ

● Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai QALBU, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI dengannya dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT dengannya,  dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR dengannya. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. ●

===
Makanya pemahaman tentang PREDIKAT bukan sahaja kepada semua subjek atas dunia ini atau seluruh alam semesta ini semata-mata.

Ada yang terlebih besar dari itu.

Yang Mendengar itulah Allah.
Yang Melihat itulah Allah.
Yang Menyayangi itulah Allah.
Yang Hidup itulah Allah.
....(seterusnya 'Nama-nama' Allah)..
Yang Esa itulah Allah.

Pemahaman atau ILMU atau Mengenal KEBENARAN tentang PREDIKAT inilah yang menjadikan manusia itu MULIA.

'Mulia dalam Kehinaan'.
'Mulia dalam Musnahnya Maujud diri'.

===
End.

Allah Al-'Alim.

'kita yang memahami Predikat'.
====






Tiada ulasan:

Catat Ulasan