Navigate

Carian

Rabu, 4 Januari 2017

Hudud vs Hukuman

Hudud vs Hukuman


(Date written : 16 May 2014)
(Second Update  : 19 May 2014)
(Third Update : 28 Dec 2016)
(Last Update : 04 Jan 2017)

Pengenalan
==========

Benar ke kita dah paham apa maksud HUDUD ?

atau apa Maksud HUKUMAN ?

Sama ke beza ?

ke kita Hanya suka Mengikut-ikut TANPA ILMU?

tah... aku dengar macam tu lah..

Orang curi, dapat tangkap potong tangan. Itu HUDUD la tu.

Orang tak beriman di luar sana RATA-RATA mengatakan hukum HUDUD dalam Islam adalah Zalim.

Orang Islam yang meRASAkan DIRI mereka memperjuangkan Islam akan mengatakan - perlaksanaan HUDUD akan menyelesaikan banyak masalah dan barulah tertegaknya Daulah Islamiyah dengan sebenar.

Soalan pertama : apa itu Hudud ?

Soalan kedua : apa itu Hukum ?

====

PREAMBLE

Kata mana nak Refer dulu ? AL QUR'AN ke Hadis ke kitab karangan Ulama?

Seperti biasa AL QURAN adalah perkataan paling Mulia dan paling tinggi dari segala perkataan lain dari ALLAH Al-Ahad yang TERPELIHARA - maka REFERENCE utama mestilah Al-Qur'an.

Sebanyak 14 kali perkataan Hudud di sebut dalam Al-Qur'an.

Kita akan lihat satu persatu.

Kita jangan duduk tepi kolam je, kita masuk dalam kolam dan berenang sekali. Kita jangan kata Ulama dah sepakat, ini kerja Ulama. Ingat, kita SANGAT DI LARANG mengikut SANGKAAN tanpa Ilmu yang benar. Dan untuk dapat Gementar Qalbu kepada Allah - kita SENDIRI kena jadi Ulama. Jangan SESEKALI menjadikan kita di Bodoh kan dan DI SESATKAN dengan mengikut PERSANGKAAN ramai manusia :

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan MENYESATKANMU dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Sebelum pergi jauh, sebab nak bercakap pasal ini sebenarnya sesuatu yang sangat KONTROVERSI - seperti KONTROVERSI nya PUAK-Puak "Ulama" dalam memperdebatkan WUJUD ALLAH di mana.

Sila baca Artikel 'Keterangan Wujud Allah di mana dari Ustaz'

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/keterangan-wujud-allah-di-mana-dari.html?m=0

Nampak SANGAT orang yang kita laungkan sebagai 'ULAMA' yang BERPUAK-PUAK ini  jauh dari kebenaran KERANA mereka TIDAK MENYELURUH dalam memahami Al-Qur'an dan ada DENGKI sesama sendiri.

Sila baca Artikel Berpuak-Puak untuk memahami Apa ISI yang saya nak sampaikan.  PREAMBLE kena paham.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/berpuak-puak.html?m=0

Persoalannya : Jika yang kita gelar 'ULAMA' sendiri TIADA Kesepakatan, kat siapa kita nak RUJUK ? Siapa kita nak ikut ?

Saya sendiri yang sedari KECIL di paksa Bapa saya untuk pergi ke surau sejak dari darjah 2 dan kena mendengar kuliah dari Ustaz2 yang mengajar selepas Maghrib, dan sambil itu berguru secara Talaqqi (pergi rumah) dengan seorang Ustaz sehingga tingkatan 1 atau 2 (seingat saya). Arwah Ustaz ini juga mengajar di Surau juga Masjid juga di rumah nya. Saya juga semasa sekolah rendah lagi memang banyak mentelaah kitab-kitab karangan Ulama termasuk Ihya Ulumuddin (13 jilid seingat saya) dan banyak kitab-kitab Kuning yang mengajar tentang Tauhid, Fekah dan Tasawuf karangan Ulama Nusantara. Di surau atau masa bertalaqqi - kitab2 inilah yang di Ajar dan saya belajar. Semasa kecil lagi saya sendiri ada beli kitab2 kuning dan baca dan belajar dan tak paham saya TANYA.

Apa hal saya terpaksa cerita sejarah pulak ni ?

Jawapan : Agar pembaca mengetahui bahawa yang menulis bukan baru setahun dua mendalami ILMU ISLAM. Ilmu tetap Allah punya. Tiada siapa boleh MENDABIK DADA mengakui sesuatu yang bukan dia punya. Saya sangat dahagakan ILMU atau KEBENARAN dan akan saya cari JAWAPAN kepada PERSOALAN yang ada DALAM KEPALA  tak kira sehingga 5 tahun ke untuk memahami Apa yang Allah nak sampaikan. Termasuk bertanya ramai para Ustaz termasuk Mufti Mesir.

Ni yang nak saya perkatakan. Sejak dari kecil - Ustaz yang mengajar Tafsir Quran sangat kurang di dapati dan kalau datang mengajar pun sebulan sekali dan dapat lah 10 ayat sekali mengajar. Bila saya dah lanjut pelajaran tempat lain (luar kawasan), maknanya dah berapa tahun tu -- satu surah pun tak habis walau dah bertahun.

Lepas tu para Ustat sering mengatakan "Qur'an tak boleh baca sendiri - takut berguru dengan Syaitan".

Jadi takut saya, dan orang tua-tua yang sekali belajar dengan saya, nak BACA TERJEMAHAN sendiri.

Kalau pembaca ada membaca Artikel2 yang saya tulis - kefahaman bertahun yang salah ini SANGAT saya perangi- sebab itulah SYAITAN yang MAHU menyesatkan manusia dengan MENJAUHKAN kita dari Al-Qur'an.  Yang tak baca Al-Qur'an itulah SESAT.

Sila baca Artikel 'Arasy Dan Wujud Allah di mana 1 dan 2' untuk dapat mendekati KEBENARAN dari Allah dan memang kebenaran ini di dapati pada orang yang buat KAJIAN dan MENGIKUTI yang Terbaik dan Bukan sekali IKUT-IKUTAN.

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/arasy-dan-wujud-allah-di-mana-1-first.html?m=0

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/p/arasy-dan-wujud-allah-di-mana-2-first.html?m=0

Allah Al-'Alim.

Apa yang nak saya SAMPAIKAN dari PREAMBLE ini adalah - dengan kita MEMBACA Al-Qur'an,  TADABBUR iaitu perhatikan,  Ponder,  kaji lagi, TANYA banyak USTAZ yang TAKUTKAN ALLAH, Cari lagi termasuk FAKTA SAINS yang Allah jadikan -baru kefahaman yang betul DI BERI oleh Allah - itu pun jika Allah BERKEHENDAK.

Jika Allah tak BERKEHENDAK kita paham - tiada Siapa (MAN) yang boleh kasi kita faham.

Jawapan kepada Allah Wujud di Mana sebenarnya ada dalam AL-QUR'AN!

=====

Adakah kita kena TAAT kepada Ulama ?

Ada atau tidak seseorang yang BELAJAR dari mana2 yang mengatakan kita kena TAAT kepada Ulama ?

Tak ada. Jika dari Al-Qur'an jawapan nya tidak ada (Allah LEBIH Mengetahui).

@@@@@@

Jika ada kat mana ? Pada IJTIHAD para Ulama sendiri yang mengatakan SUMBER Hukum datang dari :

1) Al-Qur'an
2) Hadis
3) Ijmak Ulama
4) Qias

Ada kesempatan kita cerita masa lain pasal ni.

@@@@@@@

Yang ada adalah kita SEMUA WAJIB menuntut ILMU dan kita SEMUA kena Jadi Ulama.

Jika kita tidak jadi Ulama kita tidak akan TAKUT kepada Allah :

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● ... Sesungguhnya yang TAKUT (YAKHSYA) kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMA. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

Jika kita tidak TAKUT atau tak BERGEMENTAR QALBU ketika ingat Allah maka kita tidak Beriman :

Al-Anfal : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut /ingat Allah (ZUKIRALLAH) GEMENTARLAH QALBU MEREKA, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●


Dan kepada siapa kita kena Ta'at :

An-Nisa' : 59

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِى الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنٰزَعْتُمْ فِى شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْءَاخِرِ ۚ ذٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

● Hai orang-orang yang beriman, TAATILAH Allah dan TAATILAH Rasul, dan ULIL AMRI di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. ●

Jelas,  Dari ayat Allah di atas, kita kena TAAT kepada Allah, Rasul dan Ulil AMRI.

Tidak disebut kena Taat Ulama - sebab kita di tuntut untuk BERFIKIR dan MENCARI ILMU dan tidak IKUT-IKUTAN. Sekali lagi, kita sendiri kena jadi Ulama.

Jelas juga dari ayat di atas,  jika ULIL AMRI yang beri arahan yang kita (kita yang Ulama, bukan kita yang Ulaq dalam Semak) rasa tak betul - kena BALIK dan RUJUK kepada Allah dan RASUL sahaja.

Maknanya ULIL AMRI punya arahan pun boleh di olah dan di debatkan. Maknanya ketaatan kepada ULIL AMRI tidak Mutlak.

Apakah maksud Ulil Amri ?

ULIL = Yang Mempunyai
AMRI = Perintah / Arahan / Tugasan

Ulil Amri bermaksud Pemerintah atau Penguasa ke atas kita. Tidak kira samada dia Muslim Beriman atau tidak. Kita kadang-kadang mempunyai Boss Tempat Kerja yang bukan beriman, namun kena dengar dia punya cakap pasal Peraturan-peraturan dan Undang-undang kerja, selagi tidak bertentangan dengan Arahan Allah melalui Rasul Nya. Olahkanlah sendiri dengan Undang-undang Ambik Lesen, Traffic Light, kena bayar tol, income tax dan sebagainya. Boleh ke kata, 'aah' Allah tak suruh pun ambik lesen untuk bawa kereta, buat apa ambik lesen. Itu KEDUNGUAN.


An-Nisa' : 83

وَإِذَا جَآءَهُمْ أَمْرٌ مِّنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِۦ ۖ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلٰىٓ أُولِى الْأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنۢبِطُونَهُۥ مِنْهُمْ ۗ وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُۥ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطٰنَ إِلَّا قَلِيلًا

● Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada RASUL dan ULIL AMRI di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui KEBENARAN NYA (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah kerana kurnia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu). ●


Lagi dalam tentang soal ketaatan.  Allah TIDAK suruh kita TAAT kepada Ulil Ilmu atau Utul 'Ilma atau Ulama.

Maknanya JELAS,  kita tidak di suruh TAAT kepada Ulama SEBAB nya yang paling jelas BERKALI saya sebut kita SENDIRI kena Jadi Ulama. Mana boleh TAAT kepada diri sendiri - itu Ceritanya.

Yang dah perasan jadi 'Ulama' - Ni MASALAHnya - ni juga PUNCA BERPUAK-PUAK - sebab 'Ulama' jenis ni fikir apa dia cakap jadi HUKUM dan orang kena TAAT apa dia cakap - sedang dia sendiri ada masalah nak TAAT apa dia cakap sebab Akhlak pun macam Orang Jalanan Nak Bertumbuk masa beri Ceramah - pabila ada Ulama lain yang tidak bersetuju dengannya.

======

Hudud berdasarkan ayat2 Allah

Ayat Ke 1
========

Al-Baqarah : 187

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلٰى نِسَآئِكُمْ ۚ هُنَّ لِبَاسٌ لَّكُمْ وَأَنتُمْ لِبَاسٌ لَّهُنَّ ۗ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنتُمْ تَخْتَانُونَ أَنفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنكُمْ ۖ فَالْـٰٔنَ بٰشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ ۚ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى الَّيْلِ ۚ وَلَا تُبٰشِرُوهُنَّ وَأَنتُمْ عٰكِفُونَ فِى الْمَسٰجِدِ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَقْرَبُوهَا ۗ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ ءَايٰتِهِۦ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

● Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu biasanya TERTIPU dengan DIRImu sendiri (ANFUSAKUM), kerana itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan CARILAH (WABTAGHU) apa yang telah ditetapkan Allah (KATABALLAH) untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam, (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri'tikaf dalam Masjid. Itulah BATAS KETETAPAN (LIMITS In English atau Had) Allah (HUDUDULLAH), maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, supaya mereka bertakwa. ●

Jelas, ayat tentang HUDUD ini yang bermaksud BATAS atau HAD atau LIMIT PERATURAN yang Allah TETAPKAN. Specifically dalam ayat di atas adalah HUDUD tentang hubungan suami isteri semasa Bulan Ramadhan.

Jangan MELAMPAUI BATAS! Itu biasa kita dengar - gunakan FUAD kita untuk memahami apa yang Allah nak sampaikan.

Baru tahu jangan SIMPLY bersentuh, bersenda gurau sesama suami isteri semasa bulan puasa.  Ada HUDUD ALLAH.

Tegakkan 'hukum' HUDUD kita suami isteri! (BUNYI pun macam lain). Tu sebab JANGAN MENGIKUT-IKUT SANGKAAN.  Orang kata macam tu ("HUKUM HUDUD") kita pun IYAKAN Tanpa PERIKSA. Tanpa ILMU dengan pemahaman yang Benar, kita tak tahu pun HUDUD itu ada semasa BULAN PUASA antara kita dan isteri.

Ayat ke 2 - ada 4 kali HUDUD di sebut
========

Al-Baqarah : 229

الطَّلٰقُ مَرَّتَانِ ۖ فَإِمْسَاكٌۢ بِمَعْرُوفٍ أَوْ تَسْرِيحٌۢ بِإِحْسٰنٍ ۗ وَلَا يَحِلُّ لَكُمْ أَن تَأْخُذُوا مِمَّآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ شَيْـًٔا إِلَّآ أَن يَخَافَآ أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ ۖ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَا فِيمَا افْتَدَتْ بِهِۦ ۗ تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَعْتَدُوهَا ۚ وَمَن يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Talak (yang dapat dirujuki) dua kali. Setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara yang ma'ruf atau menceraikan dengan cara yang baik. Tidak halal bagi kamu mengambil kembali sesuatu dari yang telah kamu berikan kepada mereka, kecuali kalau keduanya khawatir tidak akan dapat menjalankan BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDALLAH). Jika kamu khawatir bahwa keduanya (suami isteri) tidak dapat menjalankan BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDALLAH), maka tidak ada dosa atas keduanya tentang bayaran yang diberikan oleh isteri untuk menebus dirinya. Itulah BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDULLAH), maka janganlah kamu melanggarnya. Barangsiapa yang melanggar BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDALLAH) mereka itulah orang-orang yang zalim. ●

Ayat di atas banyak Ulama MENTAKWILKAN Hududallah sebagai HUKUM-HAKAM ALLAH.

Saya tidak lah mengatakan salah (Boleh juga pakai bagi saya) tetapi kurang tepat, sebab setiap pilihan perkataan Allah ada maksud berbeza dan kita kena TEPAT dalam membuat DEDUKSI - sila baca Artikel 'Beza Terjemahan Al-Qur'an'

http://cahayapalingbaik.blogspot.com/2014/02/beza-terjemahan-al-quran.html?m=0

Saya nak pembaca semua bayangkan seorang Mat Saleh membaca Ayat Qur'an dan Menggunakan Terjemahan English - Hudud bererti LIMITS in English. Sudah tentu ianya TAK SAMA dengan HUKUM-HAKAM seperti yang di bayangkan kepada pembaca Melayu Nusantara!

Sedangkan jika Allah nak bermaksud HUDUD sebagai HUKUM tentu Allah menggunakan perkataan yang lain, lihat ayat Allah :

Ali 'Imran : 23

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُدْعَوْنَ إِلٰى كِتٰبِ اللَّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلّٰى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

● Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian yaitu Al Kitab, mereka diseru (YAD'U) kepada kitab Allah supaya KITAB itu menetapkan HUKUM (LIYAHKUM) diantara mereka (BAINAHUM); kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi (kebenaran). ●

Ayat yang ke 3 - Hudud di sebut 2 kali
============

Al-Baqarah : 230

فَإِن طَلَّقَهَا فَلَا تَحِلُّ لَهُۥ مِنۢ بَعْدُ حَتّٰى تَنكِحَ زَوْجًا غَيْرَهُۥ ۗ فَإِن طَلَّقَهَا فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِمَآ أَن يَتَرَاجَعَآ إِن ظَنَّآ أَن يُقِيمَا حُدُودَ اللَّهِ ۗ وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ يُبَيِّنُهَا لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

● Kemudian jika si suami mentalaknya (sesudah talak yang kedua), maka perempuan itu tidak lagi halal baginya hingga dia kawin dengan suami yang lain. Kemudian jika suami yang lain itu menceraikannya, maka tidak ada dosa bagi keduanya (bekas suami pertama dan isteri) untuk kawin kembali jika keduanya berpendapat akan dapat menjalankan (YUKIMA) BATAS KETETAPAN ALLAH (HUDUDALLAH). Itulah BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDULLAH), diterangkan-Nya kepada kaum yang (mau) mengetahui. ●

Jelas itulah HUDUD atau BATAS atau HAD KETETAPAN ALLAH dalam bab Talaq.

Jangan MELAMPAUI BATAS itu dengan nak NAK TALAQ sampai 6 kali ke dan masih nak bersuami isteri LAGI. Dah 2 kali Talaq kena bagi kat orang lain dulu. HANYA jika suami baru Menceraikan baru boleh bernikah semula dengan bekas isteri tu. Kena ikut BATAS atau HAD KETETAPAN ini atau HUDUD dari Allah ini berdasarkan ayat Allah ini.

Lihat pula ayat Allah di bawah agar kita bertaqwa :

Al-Baqarah : 231

وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَآءَ فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ سَرِّحُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ ۚ وَلَا تُمْسِكُوهُنَّ ضِرَارًا لِّتَعْتَدُوا ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذٰلِكَ فَقَدْ ظَلَمَ نَفْسَهُۥ ۚ وَلَا تَتَّخِذُوٓا ءَايٰتِ اللَّهِ هُزُوًا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمَآ أَنزَلَ عَلَيْكُم مِّنَ الْكِتٰبِ وَالْحِكْمَةِ يَعِظُكُم بِهِۦ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu mereka mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah mereka dengan cara yang ma'ruf, atau ceraikanlah mereka dengan cara yang ma'ruf (pula). Janganlah kamu rujuki mereka untuk memberi kemudharatan, karena dengan demikian kamu menganiaya mereka. Barangsiapa berbuat demikian, maka sungguh ia telah berbuat zalim terhadap dirinya sendiri. Janganlah kamu jadikan AYAT-AYAT Allah permainan (JEST in English), dan ingatlah nikmat Allah padamu, dan apa yang telah diturunkan Allah kepadamu yaitu Al Kitab dan Al Hikmah. Allah memberi ARAHAN (Ajaran) kepadamu (YA'IDZUKUM) dengan keduanya. Dan bertakwalah kepada Allah serta ketahuilah bahwasanya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.●

Ayat ke 4 - Hudud di sebut 2 kali
========

At-Talaq : 1

يٰٓأَيُّهَا النَّبِىُّ إِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَآءَ فَطَلِّقُوهُنَّ لِعِدَّتِهِنَّ وَأَحْصُوا الْعِدَّةَ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ رَبَّكُمْ ۖ لَا تُخْرِجُوهُنَّ مِنۢ بُيُوتِهِنَّ وَلَا يَخْرُجْنَ إِلَّآ أَن يَأْتِينَ بِفٰحِشَةٍ مُّبَيِّنَةٍ ۚ وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَن يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَقَدْ ظَلَمَ نَفْسَهُۥ ۚ لَا تَدْرِى لَعَلَّ اللَّهَ يُحْدِثُ بَعْدَ ذٰلِكَ أَمْرًا

● Hai Nabi, apabila kamu menceraikan isteri-isterimu maka hendaklah kamu ceraikan mereka pada waktu mereka dapat (menghadapi) iddahnya (yang wajar) dan hitunglah waktu iddah itu serta bertakwalah kepada Allah Tuhanmu. Janganlah kamu keluarkan mereka dari rumah mereka dan janganlah mereka (diizinkan) ke luar kecuali mereka mengerjakan perbuatan keji yang terang. Itulah BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDALLAH) dan barangsiapa yang melanggar BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDULLAH), maka sesungguhnya dia telah berbuat zalim terhadap dirinya sendiri. Kamu tidak mengetahui barangkali Allah mengadakan sesudah itu sesuatu hal yang baru. ●


Ayat ke 5
========

Al-Mujadilah : 2

الَّذِينَ يُظٰهِرُونَ مِنكُم مِّن نِّسَآئِهِم مَّا هُنَّ أُمَّهٰتِهِمْ ۖ إِنْ أُمَّهٰتُهُمْ إِلَّا الّٰٓـِٔى وَلَدْنَهُمْ ۚ وَإِنَّهُمْ لَيَقُولُونَ مُنكَرًا مِّنَ الْقَوْلِ وَزُورًا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَعَفُوٌّ غَفُورٌ

● Orang-orang yang menzhihar isterinya di antara kamu, (menganggap isterinya sebagai ibunya, padahal) tiadalah isteri mereka itu ibu mereka. Ibu-ibu mereka tidak lain hanyalah wanita yang melahirkan mereka. Dan sesungguhnya mereka sungguh-sungguh mengucapkan suatu perkataan mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. ●

Al-Mujadilah : 3

وَالَّذِينَ يُظٰهِرُونَ مِن نِّسَآئِهِمْ ثُمَّ يَعُودُونَ لِمَا قَالُوا فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مِّن قَبْلِ أَن يَتَمَآسَّا ۚ ذٰلِكُمْ تُوعَظُونَ بِهِۦ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

● Orang-orang yang menzhihar isteri mereka, kemudian mereka hendak menarik kembali apa yang mereka ucapkan, maka (wajib atasnya) memerdekakan seorang budak/hamba sebelum kedua suami isteri itu bercampur. Demikianlah yang diAJARkan (TU'ADZUNA) kepada kamu, dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. ●

Al-Mujadilah : 4

فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ مِن قَبْلِ أَن يَتَمَآسَّا ۖ فَمَن لَّمْ يَسْتَطِعْ فَإِطْعَامُ سِتِّينَ مِسْكِينًا ۚ ذٰلِكَ لِتُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِۦ ۚ وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۗ وَلِلْكٰفِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ

● Barangsiapa yang tidak mendapatkan (budak/hamba), maka (wajib atasnya) berpuasa dua bulan berturut-turut sebelum keduanya bercampur. Maka siapa yang tidak kuasa (wajiblah atasnya) memberi makan enam puluh orang miskin. Demikianlah supaya kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan itulah BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDULLAH), dan bagi orang kafir ada siksaan yang sangat pedih. ●

Ada HUDUD ALLAH bila kita menziharkan isteri. Jadi, jangan main-main dalam UCAPAN kita terhadap Isteri - 'muka u ni macam muka mak saya' - itu Zihar dan kena ikut HUDUD jika kita beriman kepada Allah.

Ayat ke 6
========

An-Nisa' : 12

وَلَكُمْ نِصْفُ مَا تَرَكَ أَزْوٰجُكُمْ إِن لَّمْ يَكُن لَّهُنَّ وَلَدٌ ۚ فَإِن كَانَ لَهُنَّ وَلَدٌ فَلَكُمُ الرُّبُعُ مِمَّا تَرَكْنَ ۚ مِنۢ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصِينَ بِهَآ أَوْ دَيْنٍ ۚ وَلَهُنَّ الرُّبُعُ مِمَّا تَرَكْتُمْ إِن لَّمْ يَكُن لَّكُمْ وَلَدٌ ۚ فَإِن كَانَ لَكُمْ وَلَدٌ فَلَهُنَّ الثُّمُنُ مِمَّا تَرَكْتُم ۚ مِّنۢ بَعْدِ وَصِيَّةٍ تُوصُونَ بِهَآ أَوْ دَيْنٍ ۗ وَإِن كَانَ رَجُلٌ يُورَثُ كَلٰلَةً أَوِ امْرَأَةٌ وَلَهُۥٓ أَخٌ أَوْ أُخْتٌ فَلِكُلِّ وٰحِدٍ مِّنْهُمَا السُّدُسُ ۚ فَإِن كَانُوٓا أَكْثَرَ مِن ذٰلِكَ فَهُمْ شُرَكَآءُ فِى الثُّلُثِ ۚ مِنۢ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصٰى بِهَآ أَوْ دَيْنٍ غَيْرَ مُضَآرٍّ ۚ وَصِيَّةً مِّنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَلِيمٌ

● Dan bagimu (suami-suami) seperdua dari harta yang ditinggalkan oleh isteri-isterimu, jika mereka tidak mempunyai anak. Jika isteri-isterimu itu mempunyai anak, maka kamu mendapat seperempat dari harta yang ditinggalkannya sesudah dipenuhi wasiat yang mereka buat atau (dan) seduah dibayar hutangnya. Para isteri memperoleh seperempat harta yang kamu tinggalkan jika kamu tidak mempunyai anak. Jika kamu mempunyai anak, maka para isteri memperoleh seperdelapan dari harta yang kamu tinggalkan sesudah dipenuhi wasiat yang kamu buat atau (dan) sesudah dibayar hutang-hutangmu. Jika seseorang mati, baik laki-laki maupun perempuan yang tidak meninggalkan ayah dan tidak meninggalkan anak, tetapi mempunyai seorang saudara laki-laki (seibu saja) atau seorang saudara perempuan (seibu saja), maka bagi masing-masing dari kedua jenis saudara itu seperenam harta. Tetapi jika saudara-saudara seibu itu lebih dari seorang, maka mereka bersekutu dalam yang sepertiga itu, sesudah dipenuhi wasiat yang dibuat olehnya atau sesudah dibayar hutangnya dengan tidak memberi mudharat (kepada ahli waris). (Allah menetapkan yang demikian itu sebagai) syari'at yang benar-benar dari Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun. ●

An-Nisa' : 13

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ يُدْخِلْهُ جَنّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِينَ فِيهَا ۚ وَذٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● Itu adalah BATAS KETETAPAN Allah (HUDUDULLAH). Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar. ●

Ingat, soal PEMBAHAGIAN HARTA kena ikut HUDUD Allah.

Ayat ke 7
========

An-Nisa' : 14

وَمَن يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُۥ يُدْخِلْهُ نَارًا خٰلِدًا فِيهَا وَلَهُۥ عَذَابٌ مُّهِينٌ

● Dan barangsiapa yang mendurhakai (disobey) Allah dan Rasul-Nya dan melanggar BATAS atau HAD ketentuan-ketentuan-Nya (HUDUDAHU), niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. ●

Siapa tak TERIMA dan DISOBEY atau ENGKAR, ALLAH, Rasul dan HUDUD ALLAH - api neraka jawabnya. Gementarlah wahai diri.

Ayat ke 8
========

At-Taubah : 97

الْأَعْرَابُ أَشَدُّ كُفْرًا وَنِفَاقًا وَأَجْدَرُ أَلَّا يَعْلَمُوا حُدُودَ مَآ أَنزَلَ اللَّهُ عَلٰى رَسُولِهِۦ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

● Orang-orang Arab (Badwi/Kampung) itu, lebih sangat kekafiran dan kemunafikannya, dan lebih wajar tidak mengetahui BATAS KETETAPAN (HUDUDA) apa yang diturunkan Allah kepada Rasul-Nya. Dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana. ●


Ayat ke 9
========

At-Taubah : 111

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرٰى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوٰلَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚ يُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ ۖ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِى التَّوْرٰىةِ وَالْإِنجِيلِ وَالْقُرْءَانِ ۚ وَمَنْ أَوْفٰى بِعَهْدِهِۦ مِنَ اللَّهِ ۚ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِى بَايَعْتُم بِهِۦ ۚ وَذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. ●

At-Taubah : 112

التّٰٓئِبُونَ الْعٰبِدُونَ الْحٰمِدُونَ السّٰٓئِحُونَ الرّٰكِعُونَ السّٰجِدُونَ الْءَامِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحٰفِظُونَ لِحُدُودِ اللَّهِ ۗ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

● Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang mengabdi diri, yang memuji, yang mengembara, yang ruku', yang sujud, yang menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah berbuat mungkar dan yang memelihara BATAS KETETAPAN Allah (LIHUDUDILLAH). Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu. ●

Dua ayat di atas menerangkan tentang SIAPA (ciri-ciri) yang buat BISNES dengan Allah.

Orang yang memelihara HUDUD adalah termasuk orang yang berniaga dengan Allah.

Yang paling TOP orang berniaga dengan Allah adalah dengan Diri nya - DIRI nya di niagakan kepada Allah iaitu BERPERANG di Jalan Allah sehingga SYAHID. Mereka ini TERUS Allah bayar dengan Syurga.

Ya Allah,  Pilihlah hamba Mu ini dan keturunan hamba Mu ini termasuk golongan yang KAU REDHAI.


=====

Hukum ALLAH


Demikianlah keseluruhannya 14 perkataan Hudud yang di gunakan Allah dalam Al-Qur'an.

Jika ada Hudud definasi yang lain maka itu TAKWILAN atau Ijtihad sesetengah Ulama itu sahaja.

Persoalan pasti timbul - bukan Mencuri Potong TANGAN tu hukum HUDUD ke ?

Itu yang saya Di beri PAHAM sejak dari kecil!

Mari kita lihat ayat2 Allah tentang POTONG :

Al-Ma'idah : 33

إِنَّمَا جَزٰٓؤُا الَّذِينَ يُحَارِبُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَيَسْعَوْنَ فِى الْأَرْضِ فَسَادًا أَن يُقَتَّلُوٓا أَوْ يُصَلَّبُوٓا أَوْ تُقَطَّعَ أَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُم مِّنْ خِلٰفٍ أَوْ يُنفَوْا مِنَ الْأَرْضِ ۚ ذٰلِكَ لَهُمْ خِزْىٌ فِى الدُّنْيَا ۖ وَلَهُمْ فِى الْءَاخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

● Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau DI POTONG (TUQATTHA'A) tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar, ●

Al-Ma'idah : 34

إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا مِن قَبْلِ أَن تَقْدِرُوا عَلَيْهِمْ ۖ فَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● kecuali orang-orang yang BERTAUBAT (TAABU) (di antara mereka) SEBELUM (MIN QABLI) kamu dapat menguasai (menangkap) mereka; maka ketahuilah bahwasanya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

Berdasarkan 2 ayat Allah di atas, Orang jenis ini adalah PUAK KAFIR yang memerangi Allah dan Rasul. Namun demikian, Allah Tuhan Segala Sesuatu kita ini Amat Pengampun dan jika BELUM dapat tangkap orang ini dan dia bertaubat (mengikut definasi sebenar), maka terlepas Hukuman Allah tersebut.

Siapa kata HUKUM ALLAH Zalim ?

Mengapa begitu sekali hukuman terhadap Kafir Harbi ? Kerana sebenarnya ia adalah hukuman PEMBALASAN kerana merekalah yang dahulunya menyiksa, memotong tangan dan kaki secara bersilang, dan menyalib orang Muslim Mukmin :

Al-A'raf : 123

قَالَ فِرْعَوْنُ ءَامَنتُم بِهِۦ قَبْلَ أَنْ ءَاذَنَ لَكُمْ ۖ إِنَّ هٰذَا لَمَكْرٌ مَّكَرْتُمُوهُ فِى الْمَدِينَةِ لِتُخْرِجُوا مِنْهَآ أَهْلَهَا ۖ فَسَوْفَ تَعْلَمُونَ

● Fir'aun berkata: "Apakah kamu beriman kepadanya sebelum aku memberi izin kepadamu?, sesungguhnya (perbuatan ini) adalah suatu muslihat yang telah kamu rencanakan di dalam kota ini, untuk mengeluarkan penduduknya dari padanya; maka kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu ini); ●

Al-A'raf : 124

لَأُقَطِّعَنَّ أَيْدِيَكُمْ وَأَرْجُلَكُم مِّنْ خِلٰفٍ ثُمَّ لَأُصَلِّبَنَّكُمْ أَجْمَعِينَ

● demi, sesungguhnya aku akan memotong tangan dan kakimu dengan bersilang secara bertimbal balik, kemudian sungguh-sungguh aku akan menyalib kamu semuanya". ●

Dan hukuman balasan kepada orang kafir harbi adalah berdasarkan keadilan, melihat apa siksaan yang mereka kenakan kepada orang muslim mukmin dulu - dan di balas setimpal, berdasarkan ayat Al-Ma`idah : 33 di atas.

----

Lagi ayat tentang 'potong tangan' :

Al-Ma'idah : 38

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوٓا أَيْدِيَهُمَا جَزَآءًۢ بِمَا كَسَبَا نَكٰلًا مِّنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

● Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, 'POTONG'LAH (FAQT°A'U) 'TANGAN' keduanya (AIDIYAHUMA) (sebagai) pembalasan bagi apa hasil kerja (KASABA) mereka dan sebagai TAULADAN ('Exemplary Punishment' / NAKAALA) dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ●

Perkataan Arabnya adalah FAQT°A'U AIDIYAHUMA. Penghalusan tentang penterjemahan kepada 'Potong Tangan' perlu di fahami dengan sebenarnya.

Al-Ma'idah : 39

فَمَن تَابَ مِنۢ بَعْدِ ظُلْمِهِۦ وَأَصْلَحَ فَإِنَّ اللَّهَ يَتُوبُ عَلَيْهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Tetapi SESIAPA (FAMAN, But whoever - in English) BERTAUBAT (TAABA) (di antara pencuri-pencuri itu) SELEPAS (MIN BA'DI) melakukan kejahatan itu dan MEMPERBAIKI (ASLAHA) diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

#######

4 ayat-ayat Allah di atas sangat lah jelas tentang HUKUM yang Allah tentukan dan KEPADA sesiapa yang SELALU TADABBUR dan meluangkan masa BERIBU JAM mentelaah ayat2 Allah mungkin akan NAMPAK apa yang orang selalu TADABBUR nampak.

PUJI-Pujian Bagi Mu, Allah Tuhan ku Yang Esa yang sangat Adil dan Sangat PENGAMPUN.

Sebelum saya menulis APA yang berikutnya,  perlu di fahami ini adalah PEMAHAMAN saya (tetap tiada TAKWILAN), dan saya mahu semua Para Pembaca untuk Tidak MENGIKUT-IKUT apa yang saya tulis MEMBUTA TULI. Pergi lah tanya ULAMA yang TAKUTKAN ALLAH,  kaji lebih mendalam,  baca Qur'an sendiri dengan banyaknya dan mohonlah Bimbingan Allah selalu dan mohonlah Allah lindung dari Bisikan Syaitan.

---------

Perhatikan kaitan TAUBAT atau MENYESALI (TIDAK ULANGI dan mengikut Definasi Taubat sebenar), SEBELUM dan SELEPAS melakukan kesalahan tersebut yang berkaitan dengan PERLAKSANAAN HUKUM ALLAH ini.

Ayat 33 dan 34 surah Al-Ma'idah menceritakan tentang HUKUMAN terhadap orang Kafir yang memerangi Allah dan Rasul.

Orang ini jika SEBELUM tertangkap, Allah memberi PELUANG untuk mereka Bertaubat iaitu Menyesali dan Tidak ULANGI. Jika dia BERTAUBAT (Menyesali dan TIDAK ULANGI dan mengikut Definasi Taubat Sebenar), meskipun dia tidak beriman - maka TERLEPAS HUKUMAN ALLAH.

Ayat 38 dan 39 surah al-Ma'idah pula menceritakan tentang HUKUMAN Terhadap  orang laki-laki atau perempuan, TIDAK kira BERIMAN atau tidak, Islam atau Kafir, iaitu kena 'FAQT°A'U AIDIHIM' jika di tangkap MENCURI.

Namun, jika Orang ini BERTAUBAT, iaitu Menyesali dan Tidak Ulangi (Repentance in English dan mengikut Definasi Taubat sebenar), dan MEMPERBAIKI diri (amal soleh), WALAUPUN SELEPAS ditangkap - maka TERLEPAS HUKUMAN ALLAH.

Apa Definasi Taubat yang Allah TERIMA :

An-Nisa' : 17

إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوٓءَ بِجَهٰلَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُولٰٓئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ ۗ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

● Sesungguhnya TAUBAT di sisi Allah hanyalah TAUBAT bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran KEJAHILAN (JAHALAH), yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka MEREKA itulah yang DITERIMA Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. ●

Puji-pujian Bagi Allah Yang Pengasih dan Penyayang.

Kena tangkap Mencuri sekali, kalau ikut HUKUM ALLAH (pemahaman saya) - jika BERTAUBAT (definasi An-Nisa : 17) dan tidak ULANGI, dan MEMPERBAIKI diri (amal soleh), maka terlepas HUKUM ALLAH.  Jika tertangkap kali kedua (atau kali pertama tapi tidak bertaubat) - yang ni TAK TERLEPAS HUKUMAN ALLAH. Kena 'FAQT°A'U AIDIHIM'.

Dah kasi peluang sekali buat kali kedua itu bermaksud tidak bertaubat,  maka ADILLAH ALLAH dalam memberi HUKUM.


=====

Kesimpulan

1) PERINTAH melaksanakan HUKUMAN terhadap sesuatu kesalahan di panggil HUKUM dari Allah. Keseluruhan UNDANG-UNDANG atau LAW dalam SISTEM KEHAKIMAN itulah yang di panggil SYARI'AT ALLAH. Orang Islam dan Beriman kepada Allah,  Wajib melaksanakan SEMUA Syari'at Allah. Di sini sangat perlu kita bezakan antara Perintah dan Larangan Allah dengan Hukum-hakam Allah dalam Sistem Kehakiman atau Sistem Keadilan. Orang tidak menutup aurat, tiada hukuman boleh di jalankan ke atas mereka, begitu juga orang tidak Solat, tiada hukuman boleh di jalankan. Namun, jika BERZINA, dan ada bukti yang cukup, WAJIB menjalankan Hukum Allah iaitu Sebat 100 kali. Yang menjalankan pula mestilah Ulil Amri atau Pemerintah atau Penguasa pada negeri / tanah kita. JELAS, Syariat Allah atau Hukum-hakam Allah ini kena di jalankan bila ianya ADA KENA MENGENA apa yang seorang individu kerjakan atau perlakukan dengan orang lain dan bukan terhadap dirinya sendiri. Sangat penting untuk semua orang Muslim Mukmin memahami tentang ini.

2) HUDUD adalah termasuk (subset) dalam Syari'at Allah. Namun perhatikan HUDUD adalah bukan Syari'at Allah berkenaan HUKUMAN terhadap KESALAHAN JENAYAH atau TERHADAP ORANG LAIN atau KESALAHAN yang MEMERLUKAN SISTEM KEHAKIMAN dan Keadilan - dari 14 perkataan Hudud yang di ambil dari Al-Qur'an,  tiada satu pun menyentuh pasal HUKUMAN terhadap KESALAHAN JENAYAH. Hudud yang di sebut Al-Qur'an adalah kepada Batas Ketetapan (LIMITS) atau Peraturan Pergaulan Suami Isteri di bulan Ramadhan - ada yang boleh dan ada BATASNYA. Juga Pasal Talaq,  Boleh Talaq tapi BATASNYA 2 kali je, lepas tu kena ikut PERATURAN atau HUDUD atau BATAS-BATAS KETETAPAN yang Allah tetapkan. Boleh buat Ucapan PUJI isteri - boleh samakan dengan Bulan Bintang, BATASNYA tidak boleh menyamakan dengan IBU sendiri. Hudud juga adalah PERATURAN dari Allah tentang Pembahagian Harta dan yang lain2 adalah umum. Sebagai orang Islam dan Beriman, HUDUD wajib di laksanakan TANPA SOAL. Itu pasal kena BERIMAN dulu dengan Allah. Sekali lagi, HUDUD adalah sebahagian Syariat Allah YANG WAJIB SETIAP Muslim Mukmin ikut dan jalankan TANPA ada Sistem Kehakiman dan Keadilan. Tanpa Perlu Ulil Amri atau Penguasa atau Pemerintah masuk untuk MENGADILI dan MENJATUHKAN HUKUM. Apa sahaja Sistem Kehakiman atau Sistem Keadilan, ianya memerlukan Pertuduhan dan memerlukan Bukti-bukti untuk Di BICARAKAN dengan ADIL. HUDUD tidak. HUDUD tidak perlukan Sistem Perbicaraan. Kita sendiri dah TAHU berapa kali kita dah ceraikan Isteri atau kira berapa pembahagian harta pusaka. Tinggal nak jalankan HUDUD atau Tidak sahaja. HUDUD juga adalah berkaitan atau berkenaan hak-hak orang lain dan bukan setakat individu sendiri masing-masing, maka itu sebab ia termasuk SYARIAT ALLAH.

3) Persoalannya - boleh laksanakan HUDUD tak ? Semestinya BOLEH. Siapa kata TAK BOLEH laksana HUDUD pasti JAHIL tentang apa maksud HUDUD.

=====

Sedikit Kata-kata buat diri

Amatlah gerun saya untuk menulis mengenai sesuatu Hukum dari Allah. Perlu di ingat, jangan sesekali mengikut apa yang saya tulis ini, TANPA ILMU yang benar, kerana Hukum-hakam Allah BUKAN sesuatu yang boleh di permainan kan. 

Silalah BUAT RUJUKAN sendiri dan Tanya Para ULAMA yang benar2 TAKUTKAN ALLAH. 

Apa yang saya cuba sampaikan adalah kita semua WAJIB mengetahui dan belajar ILMU yang BENAR dan tidak IKUT-IKUTAN. Pahamilah sesuatu ILMU dengan betul.

Apa yang di tulis pada Artikel ini hanya adalah AGAR kurangnya FITNAH dari orang JAHIL, mengatakan ISLAM itu tidak Adil, HUKUM ALLAH itu Zalim dan sebagainya; maka sekali lagi rujuk lah kepada para Ulama yang TAKUT kepada Allah. 

=====

End.

Allah Al-'Alim.

=====






















Tiada ulasan:

Catat Ulasan