Navigate

Carian

Selasa, 9 Februari 2016

Pengajaran dari satu cerita

Pengajaran dari satu cerita

(Date written : 09 Feb 2016)
(Last update : 10 Feb 2016)

- Dalam perjalanan hidup kita sedari kecil sehingga sekarang, yang kita nampak adalah (1) perubahan dan (2) ketetapan

- Kita tak pernah tahu apa yang akan terjadi  kepada kita dengan sebenarnya.

- Hidup kita penuh dengan peluang walaupun sesuatu yang kita pernah terlepas peluang sebelum itu.

- Hiduplah dengan hidup yang kita sendiri redha dengan kehidupan dan diri kita. Jika tidak, moga kita di beri kekuatan untuk memulakan hidup yang baru.

- Semua apa-apa yang tidak bernyawa itu selalunya sama sahaja, yang berubah adalah kita yang bernyawa.

- Takdir mempunyai turutan atau sequence yang sangat tepat pada waktunya dan juga tempat atau ruangnya. Ianya tidak terlewat atau tercepat walau 0.0001 saat sekalipun.

- Sesuatu yang telah berlaku itu terlalu sempurna TURUTANnya tanpa sesiapa pun di dunia ini yang boleh mengubahnya. Inilah ketetapan.

- Kita boleh marah, kita boleh maki, kita boleh tak puas hati tentang sesuatu yang Telah berlaku, tetapi AT THE END atau Kesudahannya kita kena LET GO atau Lepaskan.

- Kita tiada kuasa untuk mengubah satu turutan EVENT pun pada sesuatu Takdir yang Telah berlaku.

- Semakin kita berubah, semakin kita menyedari bahawa kehendak kita selalunya tidak terjadi melainkan Kehendak yang melakukan Ketetapan itu.

- Kita akan saksikan kematian demi kematian samada orang tua-tua yang kita kenal dari saudara mara atau sahabat handai termasuk kawan-kawan kita yang muda kadang-kadang dan yang paling penting, bila sampai masanya, orang yang paling kita sayang. Inilah kebenaran pertama yang ramai manusia sudah merasakan. Masa ini baru kita cuba mengenal siapa Pencipta Kematian dan juga Kehidupan.

- Tiada siapa yang nyata kepada kita, yang kekal.

- Perubahan yang berlaku semakin cepat terasa bila memori kita bertambah atau kita semakin tua.

- Dan kita hanya boleh faham kehidupan bila kita memandang dan mengimbau memori lalu. Jika kita kurang pengalaman dan ilmu atau kebenaran dalam memori, maka kita kuranglah faham pasal kehidupan. Namun, kita kena hidup di masa sekarang.

- Semakin bertambah EVENT atau apa yang kita lakukan yang Tertulis di Memori dalam Minda kita, semakin sukar kita mengingati EVENT tersebut sehinggalah kita ini mendekati kita punya TEMPOH.

- Carilah maksud atau tujuan hidup kita ini yang mana (1) persepsi diri kita yang sentiasa berubah dan (2) ada 'sesuatu yang terlampau LAIN' yang masih tidak pernah berubah ~ sebelum sampai TEMPOH KITA  atau BEFORE OUR TIME.

---End---
The curious case of Benjamin Button
-------------
TEMPOH dalam bahasa Arabnya adalah AJAL.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan