Navigate

Carian

Jumaat, 19 Februari 2016

Siapakah yang sebenarnya Sombong ?

Siapakah yang sebenarnya Sombong ?

(Date written : 19 Feb 2016)

Kita sering mendengar orang berkata -

"Dia tu sombong orangnya"..

Namun bila kita dah dekat dengan orang yang di katakan sombong, kita tak rasa pun dia sombong.

Sebaliknya kita menyedari bahawa orang yang mengatakan orang lain sombong itu adalah orang yang gemar menyangka-menyangka dan cakap belakang.

Manakala orang yang di katakan sombong pula, kita dapat rasakan bahawa orang ini jenis berprinsip dan tak suka borak sesuatu yang tak berguna.

------
Marilah kita melihat akan siapakah yang sebenarnya sombong dengan memerhatikan ayat-ayat Allah.

Al-A'raf : 12

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ

● Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya lebih baik (KHAIR) daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". ●

Al-A'raf : 13

قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَن تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصّٰغِرِينَ

● Allah berfirman: "Turunlah kamu dari syurga itu; kerana kamu sepatutnya menyombongkan (TATAKABBAR) diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina". ●

Jelas, dua ayat di atas memberikan definisi Sombong atau Takabbur dengan sebenarnya.

Orang yang Sombong adalah orang yang merasakan dia lebih baik dari orang lain.

Juga, dia rasakan dia lebih mulia dari orang lain, atau memandang rendah terhadap orang lain, seperti pengajaran dari 2 ayat di atas (membezakan api dan tanah).

------
Lagi :

Al-Baqarah : 34

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰٓئِكَةِ اسْجُدُوا لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا إِلَّآ إِبْلِيسَ أَبٰى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكٰفِرِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan (ABA) dan takabur (ASTAKBAR) dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir. ●

Jelas, orang yang Enggan menerima arahan dari Allah, yang di 'tangan' Nya adalah seluruh Kerajaan, itu Sombong. Maksudnya dah tahu yang memang dia kena buat kerana arahan dari Yang Berkuasa namun tetap Enggan. Degil.

-------

Apakah orang yang merasa dirinya berada di 'puak' yang benar itu Sombong?

Soalan ini sangat penting untuk di jawab dan di perhatikan SEBAB zaman ini, terdapat ramai manusia yang merasakan dirinya duduk bersama orang yang BENAR dan merasakan group orang lain tidak Benar. Ini di namakan berPUAK-PUAK sebab dia merasakan Leader dia atau The So-Called Syeikh dia atau Maulana dia lebih tinggi ilmunya dari orang lain.

Atau merasakan orang lain yang cakap pasal kebenaran itu tak layak, dia sahaja yang layak sebab dah graduate dari University di Joran, Mesir, dah buat 20 buku dan sebagainya.

Sad to say, inilah yang berlaku kepada Para-para so-called 'Ustaz' di Malaysia atau di negeri yang lain yang mengaku Muslimin.

Cuma pasal kita di Malaysia, maka kita boleh lebih tahu akan cerita ini. Kisah seorang Ustaz mengutuk yang lain, merendahkan yang lain, malah mengkafirkan 'Ustaz' yang lain. Dan 'Ustaz' yang di hina pula mempunyai hujah yang kuat dan membalas balik dan mengajak berdebat.

Macam mana boleh jadi macam ni ?

Al-Baqarah : 90

بِئْسَمَا اشْتَرَوْا بِهِۦٓ أَنفُسَهُمْ أَن يَكْفُرُوا بِمَآ أَنزَلَ اللَّهُ بَغْيًا أَن يُنَزِّلَ اللَّهُ مِن فَضْلِهِۦ عَلٰى مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦ ۖ فَبَآءُو بِغَضَبٍ عَلٰى غَضَبٍ ۚ وَلِلْكٰفِرِينَ عَذَابٌ مُّهِينٌ

● Alangkah buruknya (hasil perbuatan) mereka yang menjual dirinya sendiri dengan kekafiran kepada apa yang telah diturunkan Allah, kerana dengki bahwa Allah menurunkan kurnia-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya diantara hamba-hamba-Nya. Kerana itu mereka mendapat murka sesudah (mendapat) kemurkaan. Dan untuk orang-orang kafir siksaan yang menghinakan. ●

Al-Baqarah : 213

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وٰحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّۦنَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ ۚ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلَّا الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۖ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِۦ ۗ وَاللَّهُ يَهْدِى مَن يَشَآءُ إِلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkan itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. ●


Asy-Syura : 14

وَمَا تَفَرَّقُوٓا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۚ وَلَوْلَا كَلِمَةٌ سَبَقَتْ مِن رَّبِّكَ إِلٰىٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى لَّقُضِىَ بَيْنَهُمْ ۚ وَإِنَّ الَّذِينَ أُورِثُوا الْكِتٰبَ مِنۢ بَعْدِهِمْ لَفِى شَكٍّ مِّنْهُ مُرِيبٍ

● Dan mereka tidak berpecah belah, kecuali setelah datang pada mereka ilmu pengetahuan, kerana kedengkian di antara mereka. Kalau tidaklah kerana sesuatu ketetapan yang telah ada dari Tuhanmu dahulunya (untuk menangguhkan azab) sampai kepada waktu yang ditentukan, pastilah mereka telah dibinasakan. .... ●

Al-Jasiyah : 17

وَءَاتَيْنٰهُم بَيِّنٰتٍ مِّنَ الْأَمْرِ ۖ فَمَا اخْتَلَفُوٓا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۚ إِنَّ رَبَّكَ يَقْضِى بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

● Dan Kami berikan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata tentang Arahan; maka mereka tidak berselisih melainkan sesudah datang kepada mereka pengetahuan kerana kedengkian yang ada di antara mereka. Sesungguhnya Tuhanmu akan memutuskan antara mereka pada hari kiamat terhadap apa yang mereka selalu berselisih padanya. ●

Jelas kepada kita berdasarkan ayat-ayat di Atas, mengapa orang Islam berpuak-puak dan merasakan diri mereka di pihak yang benar bukanlah pasal mereka sombong, tapi DENGKI.

Dengki itu lain, sombong itu lain.

Dengki itu satu perasaan tak puas hati melihat kenapa orang lain dapat kurnia yang Lebih dari diri dia.

Bila dah dengki, maka apa pun kebenaran yang di katakan pihak lain boleh di salahkan. Ianya sangat menjengkelkan kalau kita duduk dalam perselisihan ini. Kutuk-mengutuk, menyindir, ejek-mengejek dan pelbagai bahasa tidak enak di dengar di berikan kepada yang satu lagi, dan sebaliknya :

Al-Hujurat : 11

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسٰىٓ أَن يَكُونُوا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسٰىٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقٰبِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. ●

-------
Apakah orang yang merasa diri nya BENAR itu Sombong ? 

Apa yang perlu di lakukan oleh orang yang merasakan dia BENAR ?

RASA ada 2 jenis :

1) Rasa dengan Menyangka-nyangka (tanpa memahami Bukti)
2) Rasa yang Yakin kerana sudah melihat dan memahami Bukti.

Apakah kebenaran itu boleh datang dengan SANGKAAN ?

Yunus : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan (Z°ON)  saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran (HAQ). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu metaati (TUT°I') kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu (YUD°ILLU) dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan (Z°ON) belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Jelas, dari ayat-ayat di atas, Kebenaran atau Haq tidak datang dengan RASA yang Menyangka-nyangka.

Buanglah pada diri kita yang selalu terlampau mengagungkan atau HORMAT terlebih kepada Para so-called Ustaz yang banyak menyangka-nyangka, dan kemudian duduk dalam PERSELISIHAN dan berdengki sesama orang lain.

Apakah RASA Benar yang betul ?

Yang datang BUKAN dengan menyangka-nyangka. Yang datang dengan BUKTI. Setiap yang BENAR, mesti ada BUKTI atau PROOF atau EVIDENCE untuk di sahkan.

-------------------------
-yang ni perlu di BESAR kan perhatian -

Bukan setakat Kitab-kitab (=Buku) Sains karangan ULAMA Sains yang kita baca kenyataannya perlu di sahkan atau cross-check, malah Buku-buku 'Agama' karangan Orang Berilmu dalam 'Agama' perlu di sahkan kenyataannya.

Dan, BUKAN setakat itu sahaja.

Ini penting.

Kitab Al-Quran yang kita baca, setiap ayatnya atau kenyataannya perlu juga kita SAHKAN dengan MENCARI dan mendapatkan BUKTI dan SEBENARNYA Allah memang MENYURUH kita membuat VERIKASI ini Agar kita dapat membenarkan kenyataan yang benar, dan meninggalkan kenyataan yang Salah. Namun, setiap kenyataan Atau Ayat-ayat Al-Quran sampai sekarang TIADA SIAPA MENJUMPAI kebengkokan, maksudnya terpesong, malah, tiada apa kebatilan sedikit pun Al-Quran, melainkan TIADA KERAGUAN pada setiap ayat-ayatNya nelainkan KEBENARAN 100%.

Kalau Kitab Al-Quran pun Allah suruh cari Bukti atau Evidence untuk mengesahkannya, apatah lagi buku-buku atau kitab-kitab yang berasal dari karangan manusia, termasuk saya punya tulisan ini. 

Apatah lagi kepada ucapan-ucapan para 'Ustaz' yang kita dengar di Masjid, Surau, di Seminar, di Internet, dan sebagainya. Semuanya perlu di verifikasi.

Kita sesekali tidak di benarkan Mengikut-ngikut membuta tuli sebab kita pasti akan DI SESATKAN. (6:116)

-------------------------



Ayat di bawah mempunyai pengertian yang sangat mendalam :

Fussilat : 53

سَنُرِيهِمْ ءَايٰتِنَا فِى الْءَافَاقِ وَفِىٓ أَنفُسِهِمْ حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ ۗ أَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُۥ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ شَهِيدٌ

● Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda / bukti-bukti / evidences / AYAT Kami (AYAATINA) di segala UFUK (AFAQA) dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? ●

Ayat di atas sangat MENJELASKAN tentang apa itu Benar. Mudah je = Setiap Kenyataan yang BENAR boleh di BUKTIKAN.

...

An-Nisa' : 174

يٰٓأَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَآءَكُم بُرْهٰنٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكُمْ نُورًا مُّبِينًا

● Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu,  dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang (Al Quran). ●

Al-Mujadilah : 5

إِنَّ الَّذِينَ يُحَآدُّونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ كُبِتُوا كَمَا كُبِتَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۚ وَقَدْ أَنزَلْنَآ ءَايٰتٍۭ بَيِّنٰتٍ ۚ وَلِلْكٰفِرِينَ عَذَابٌ مُّهِينٌ

● Sesungguhnya orang-orang yang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, pasti mendapat kehinaan sebagaimana orang-orang yang sebelum mereka telah mendapat kehinaan. Sesungguhnya Kami telah menurunkan bukti-bukti nyata / jelas (MUBIN). Dan bagi orang-orang kafir ada siksa yang menghinakan. ●

Ayat-ayat di atas menceritakan setiap benda yang Benar boleh di buktikan.

.....

Al-Baqarah : 111

وَقَالُوا لَن يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَن كَانَ هُودًا أَوْ نَصٰرٰى ۗ تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ ۗ قُلْ هَاتُوا بُرْهٰنَكُمْ إِن كُنتُمْ صٰدِقِينَ

● Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata: "Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali orang-orang Yahudi atau Nasrani". Demikian itu (hanya) angan-angan mereka yang kosong belaka. Katakanlah: "Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar (S°OODIQIIN) ". ●

Ayat di atas juga jelas, jika kita RASA kita BENAR, jangan tuduh orang lain itu tak BENAR, dan cakap macam-macam, datangkan BUKTI akan apa kenyataan kita tersebut.

......

Jelas, orang yang merasakan dirinya BENAR kerana Yakin akan bukti yang sudah di Fahami adalah BUKAN SOMBONG, melainkan mereka menjalankan kewajipan menyampaikan yang Haq, meskipun orang-orang yang ENGKAR akan kebenaran itu tidak menyukainya. Mereka bukan mahu jadi 'Ustaz' untuk dapat meletakkan harga sekian-sekian tatkala di jemput memberi ceramah (meminta UPAH), Melainkan hanya Redha Allah yang di cari.

Ya Sin : 21

اتَّبِعُوا مَن لَّا يَسْـَٔلُكُمْ أَجْرًا وَهُم مُّهْتَدُونَ

Ikutilah orang yang tiada minta ganjaran / upah (AJRAN) kepadamu; dan mereka adalah orang-orang yang mendapat bimbingan (MUHTADIN). ●

Ada ke Ustaz atau orang bukan 'kelihatan' bertaraf Ustaz yang kita 'bayangkan' yang tidak meminta Upah zaman ini. Ada. Tidak ramai namun ada.

-------
Apa jadi kepada orang yang sudah di sampaikan Kebenaran tapi masih tak mahu terima Kebenaran :

“Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi.” Ada seseorang yang bertanya, “Bagaimana dengan seorang yang suka memakai baju dan sandal yang bagus?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan.Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain. (HR. Muslim no. 91)

Riwayat hadith atau kenyataan di atas, adalah satu definasi orang yang Sombong.

Al-Baqarah : 206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ اتَّقِ اللَّهَ أَخَذَتْهُ الْعِزَّةُ بِالْإِثْمِ ۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُ ۚ وَلَبِئْسَ الْمِهَادُ

● Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertakwalah kepada Allah", bangkitlah kesombongan / keegoannya ('IZZAH) yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya. ●

Sad : 2

بَلِ الَّذِينَ كَفَرُوا فِى عِزَّةٍ وَشِقَاقٍ

● Sebenarnya orang-orang kafir itu (berada) dalam kesombongan / keegoan ('IZZAH) dan permusuhan yang sengit. ●

Orang Kafir atau Engkar memang menolak kebenaran. Tak mau terima, tak mau tunduk kepada kebenaran.

2 Ayat di atas, JELAS, menunjukkan orang yang menolak kebenaran adalah orang yang ego / self-glory = hasil pada EGO adalah Sombong.

(Sombong itu Takabbur.
Ego itu 'Izzah. Orang yang Sombong adalah berasal dari orang yang ego. Moga Allah melindungi kita dari sifat-sifat tercela ini).

====
Apakah EFFECT atau KESAN kepada orang yang BENAR dan Benar-benar menyampaikan Kebenaran ? 

Asy-Syura : 24

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا ۖ فَإِن يَشَإِ اللَّهُ يَخْتِمْ عَلٰى قَلْبِكَ ۗ وَيَمْحُ اللَّهُ الْبٰطِلَ وَيُحِقُّ الْحَقَّ بِكَلِمٰتِهِۦٓ ۚ إِنَّهُۥ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Bahkan mereka mengatakan: "Dia (Muhammad) telah mengada-adakan dusta terhadap Allah". Maka jika Allah menghendaki niscaya Dia mengunci mati hatimu; dan Allah menghapuskan yang batil dan membenarkan yang hak dengan kalimat-kalimat-Nya (Al Quran). Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati. ●

Saba' : 8

أَفْتَرٰى عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَم بِهِۦ جِنَّةٌۢ ۗ بَلِ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالْءَاخِرَةِ فِى الْعَذَابِ وَالضَّلٰلِ الْبَعِيدِ

● Apakah dia mengada-adakan kebohongan (KAZIBA) terhadap Allah ataukah ada padanya penyakit gila?" (Tidak), tetapi orang-orang yang tidak beriman kepada negeri akhirat berada dalam siksaan dan kesesatan yang jauh. ●

Al-Furqan : 7

وَقَالُوا مَالِ هٰذَا الرَّسُولِ يَأْكُلُ الطَّعَامَ وَيَمْشِى فِى الْأَسْوَاقِ ۙ لَوْلَآ أُنزِلَ إِلَيْهِ مَلَكٌ فَيَكُونَ مَعَهُۥ نَذِيرًا

● Dan mereka berkata: "Mengapa rasul itu memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar? Mengapa tidak diturunkan kepadanya seorang malaikat agar malaikat itu memberikan peringatan bersama-sama dengan dia?, ●

Maksud berjalan di pasar di atas, di atas, kau ini orang BIASA je, TAK LAYAK.

Ya Sin : 69

وَمَا عَلَّمْنٰهُ الشِّعْرَ وَمَا يَنۢبَغِى لَهُۥٓ ۚ إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ وَقُرْءَانٌ مُّبِينٌ

● Dan Kami tidak mengajarkan syair (SYA'RO) kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yang memberi penerangan. ●

Sad : 4

وَعَجِبُوٓا أَن جَآءَهُم مُّنذِرٌ مِّنْهُمْ ۖ وَقَالَ الْكٰفِرُونَ هٰذَا سٰحِرٌ كَذَّابٌ

● Dan mereka hairan kerana mereka kedatangan seorang pemberi peringatan (rasul) dari kalangan mereka; dan orang-orang kafir berkata: "Ini adalah seorang ahli sihir (SIHRUN) yang banyak berdusta (KAZZAB) ". ●

Yunus : 2

أَكَانَ لِلنَّاسِ عَجَبًا أَنْ أَوْحَيْنَآ إِلٰى رَجُلٍ مِّنْهُمْ أَنْ أَنذِرِ النَّاسَ وَبَشِّرِ الَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَنَّ لَهُمْ قَدَمَ صِدْقٍ عِندَ رَبِّهِمْ ۗ قَالَ الْكٰفِرُونَ إِنَّ هٰذَا لَسٰحِرٌ مُّبِينٌ

● Patutkah menjadi kehairanan bagi manusia bahwa Kami mewahyukan kepada seorang laki-laki di antara mereka: "Berilah peringatan kepada manusia dan gembirakanlah orang-orang beriman bahwa mereka mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Tuhan mereka". Orang-orang kafir berkata: "Sesungguhnya orang ini (Muhammad) benar-benar adalah tukang sihir yang nyata". ●

Kita, bila membaca Al-Quran, janganlah ingat itu hanya untuk para Nabi dan Rasul sahaja, sebab semua Rasul dan Nabi adalah menjadi Uswatun Hasanah kepada kita. Maka kita kena ikut menyampaikan yang Haq seperti mereka. Dan kita pasti dapat EFFECT atau Kesan seperti mereka.

JELAS, dari ayat-ayat Allah di atas, orang yang benar dan menyampaikan kebenaran, walaupun dengan BUKTI, akan di tuduh :

1) Penipu atau Pendusta
2) Mengada-adakan
3) Gila / Biul / Otak Mereng
4) Kau siapa ?, tak layak
5) Kau buat syair eh ? Jangan nak bersyair atau berfalsafah kat sini (Syair memang penuh falsafah).
6) Ahli Sihir (inilah tuduhan paling teruk).

Maka, inilah maksud Sabar terhadap apa yang 'mereka perkatakan' :

Qaf : 39

فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ

● Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya). ●

====
Kesimpulan.

Orang yang Sombong adalah;

1) Orang yang merasa diri lebih baik dari orang lain.

2) Orang yang Enggan menerima arahan walaupun dia tahu dari Yang Berkuasa.

3) Orang yang menolak kebenaran, walaupun dah ternyata ada bukti kebenaran tersebut.

====
End.

Wayuhiqqul Haqqa bi kalimatihi.

Al-Baqarah : 147

الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

Kebenaran (HAQ) itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu. ●

====


Tiada ulasan:

Catat Ulasan