Navigate

Carian

Isnin, 8 Februari 2016

Yang kena BACA adalah AYAT, yang kena PERHATI juga AYAT

Yang kena BACA adalah AYAT, yang kena PERHATI juga AYAT.

(Date written : 06 Feb 2016)
(Last update : 08 Feb 2016)

Hiduplah dengan hanya 2 jenis Ayat :

1) Ayat-ayat Al-Quran.
2) Ayat-ayat atau Bukti-bukti atau Evidences iaitu segala sesuatu (kulli syai'in) di Alam Semesta ini.

1) Ayat-ayat Al-Quran

Sempurnakanlah Pemahaman terhadap setiap patah perkataan atau Ayat-ayat Al-Quran.

Ianya boleh di lakukan dengan 2 cara:

i) Memahami Bahasa Arab.
ii) Memahami kaitan antara satu ayat dengan ayat-ayat yang lain berdasarkan kata dasarnya, SEBAB Al-Quran bermaksud BACAAN YANG BERKAIT-KAITAN.

Tanpa membuat 2 benda di atas, sampai mati kita tidak akan memahami Al-Quran dan memahami apa yang Allah nak sampaikan kepada kita.


2) Ayat-ayat atau Bukti-bukti pada Alam Semesta yang MEMBUKTIKAN kebenaran Ayat-ayat Al-Quran

Bukti kepada setiap ayat-ayat Al-Quran adalah apa sahaja yang kita perhatikan dan kajian seluruh Alam Semesta atau setiap sesuatu yang ada di Alam ini.

Allah menyebutkan banyak perkara di Alam Semesta ini, dari Matahari, Bulan, Bumi, Galaksi, Bintang, Buruj, bagaimana Matahari, Bulan berputar, Proses kita manusia di jadikan dalam Rahim Ibu, tentang berita-berita sejarah, tentang Akhirat, tentang Syaitan, Malaikat, Nabi-nabi, Jin, tentang tumbuh-tumbuhan, pokok-pokok, tentang binatang-binatang, burung-burung, kapal belayar, tentang Energy atau Tenaga, tentang Force atau Daya Kekuatan, tentang hidup dan mati, tentang Air, tentang Api, pendek kata, apa sahaja di dalam Alam ini, prosesnya, keadaannya, semua di ceritakan secara Tafsil atau Details.

Dan adalah menjadi tanggung-jawab kita untuk MEMBUAT PENGESAHAN tentang apa yang Allah katakan dalam WahyuNya dengan memerhati, mengkaji segala ILMU Pengetahuan seperti Fisiks, Biologi, Kimia, Geografi, Sejarah, Kedoktoran, Kejuruteraan, Teknologi Komunikasi, Bahasa, apa sahaja bernama Informasi atau Ilmu - kita semua kena mengetahui agar kita tahu dan YAKIN bahawa apa yang Allah sebutkan dalam Al-Quran itu adalah benar.

Itu pasal Allah selalu sebutkan "Sesungguhnya pada yang demikian itu, terdapat Ayat atau Bukti bagi orang-orang yang memikirkan atau mencari sebab / reason atau bukti".

====
Kesalahan pemahaman kita turun temurun

1) Apabila baca Al-Quran kita hanya 'membaca' TANPA memahami. Sebanyak-banyak bahan BACAAN di dunia, hanya Al-Quran di letakkan oleh para so-called 'Ulamak Agama' sebagai sesuatu yang boleh DI 'BACA' tanpa Faham dan boleh dapat 'pahala' lagi.

-----
Ini adalah kesalahan paling FATAL atau kesalahan MAUT di mana adalah suatu KEBODOHAN yang NYATA jika kita Membaca sesuatu BUKAN untuk di fahami. Apatah lagi jika yang di baca itu pula penuh dengan Pedoman dan Bimbingan Hidup dan penuh dengan Suruhan dan Larangan dan penuh dengan berita gembira dan juga peringatan dari yang kita sendiri mengakui Tuhan Yang Esa.

-----

2) Membaca Al-Quran tanpa guru dikatakan 'berguru dengan syaitan'. 'Al- Quran tidak boleh di TAFSIR sendiri, jika tidak Masuk Neraka'. Maka kena berguru. Bila dah cari guru pula, lain guru LAIN yang di tafsirkannya. Sebenarnya kalau TAFSIR yang di buat, maka kebenaran maksud Al-Quran hanya satu sahaja, namun bukan Tafsir yang di buat, melainkan TAKWIL, iaitu meletakkan PENDAPAT dan setiap puak meyakini ketua puak masing2 dalam mentakwilkan maksud ayat-ayat Al-Quran.

------
Mentafsirkan sebenarnya bermaksud mencari maksud sebenar tanpa meletakkan apa-apa pendapat dengan sendiri. Ini hanya boleh di lakukan melalui mencari KAITAN PERKATAAN dengan ayat-ayat Al-Quran yang lain dan HANYA melalui proses pemikiran deduksi dan juga mencari BUKTI kepada Ayat Kenyataan itu.

Yang tidak bolehnya adalah menTAKWILkan maksud ayat-ayat Al-Quran iaitu meletakkan pendapat sendiri tanpa mengaitkan ayat-ayat Allah dengan Ayat Al-Quran yang lain dan ini di namakan INDUCED INTERPRETATION atau Meletakkan Interpretasi Sendiri atau Pendapat sendiri terhadap Ayat Kenyataan itu TANPA ada Bukti.

Sedihnya, apa yang terjadi sehingga hari ini, kita di fahami menerusi TAKWILAN yang penuh dengan PENDAPAT '...menurut Ibnu itu..menurut Sheikh ini..menurut Imam itu..menurut Maulana ini...'. Dan bukannya kita memahami TAFSIR SEBENAR AL-QURAN. Maka itu sebab berpuak-puak pemahaman tentang Deen Islam ini sehingga berdebat tak sudah, kafir mengkafir, syirik mensyirik, sesat menyesat, masing2 merasakan guru mereka lebih betul.

Sesungguhnya KEBENARAN tidak boleh datang dari seseorang bernama makhluk melainkan KEBENARAN itu datangnya hanya semata-mata dari Allah, Tuhan Yang Esa dan Mengetahui.

------

3) Kesalahfahaman tentang takrif atau maksud Ulama yang di sempitkan dengan hanya belajar 'Agama' SEDANGKAN Ilmu tentang Alam Semesta LANGSUNG atau SEDIKIT SEKALI di ambil peduli. Sedangkan ULAMA bermaksud Berilmu. Tiada pembahagian antara 'ilmu 'agama' atau ilmu 'dunia', semua itu Ilmu.

------
Apakah belajar 6 tahun di Mesir / Jordan Syria / India /Arab Saudi /Pondok-pondok di Malaysia / Indonesia / Brunei sudah cukup bergelar ULAMA ?

Bagaimana dengan ilmu Sains dan lain2 ? Apakah itu bukan Ilmu? Bukankah terlampau banyak ayat2 Allah untuk kita menerhatikan dan memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya ?


------

4) Para so-called 'Ulama Agama' sering mengatakan 'Akal itu terbatas', 'tak boleh ikut logik akal semata-mata', maka kena percaya sahaja apa sahaja KENYATAAN dari para so-called 'Ulama Agama' yang berpuak-puak tanpa mengetahui mana satu yang betul dan mana satu yang batil.

------
Sedangkan di dalam Al-Quran sendiri selalu mengatakan '..Tidakkah kamu memikirkan / meng'aqali' / memerhatikan / membuat kajian / memahami / mengambil pelajaran' ?

Berapa banyak ayat-ayat Al-Quran menyuruh manusia berfikir dan memerhatikan dan memahami kejadian Alam Semesta ini?

Terlalu banyak. Sehingga di katakan dalam Al-Quran 'kalau kami mendengarkan dan memikirkan, tidaklah kami menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala' (67:10)

------

Hidup di dunia ini jika BUKAN membaca, memerhatikan dan mengkaji 2 jenis Ayat ini, dan menyampaikan 2 jenis Ayat ini, maka BUKAN KEBENARAN yang kita DAPAT melainkan KEBATILAN turun temurun dan hanya KEBATILAN yang disampaikan.

====
Berikut ini adalah TUJUAN artikel ini di tulis.

2 Jenis Ayat.

Ianya bermaksud, segala apa yang kita BACA atau DENGAR ianya adalah suatu AYAT KENYATAAN atau PERNYATAAN atau STATEMENT atau inilah yang dimaksudkan dengan sebenarnya HADITH.

Dalam banyak-banyak HADITH atau KENYATAAN yang kita baca atau dengar contohnya Bumi itu Bulat jika kita baca HADITH dari Sains, maka kita perlu MENGESAHKAN apa yang kita baru terima ayat kenyataan itu dengan mencari SATU LAGI JENIS AYAT, yang bermaksud BUKTI kepada KENYATAAN itu atau HADITH itu sebelum kita terima HADITH itu sebagai satu KEBENARAN.

Jika kita tidak dapat membuktikan satu Kenyataan itu, walaupun sudah beratus bahan2 bacaan lain sudah kita baca dan juga beratus-ratus pemerhatian kita buat dan kita kaji, maka bolehlah kita tolak Kenyataan itu kerana ianya TIDAK BENAR.

Sesuatu Kenyataan tanpa pembuktian ianya BATIL.

Sesuatu Kenyataan dengan Pembuktian ianya BENAR.

Dan telah dapat DI BUKTIKAN sentiasa atau Sentiasa dapat di buktikan, bahawa di zaman ini, hanya satu buku atau bahan bacaan yang TERSANGAT TINGGI KUALITI Kenyataannya, sehingga tidak ada satu pun KENYATAAN atau HADITH di dalamnya mengandungi kebengkokan atau tidak boleh di buktikan dan ianya adalah Bahan Bacaan atau Kitab atau Buku Al-Quran.

Setiap AYAT kenyataan atau Hadith yang di sebut dalam Al-Quran boleh di BUKTIKAN dengan AYAT atau BUKTI pada setiap sesuatu di Alam Semesta ini.

Makanya, apa sahaja yang kita BACA dan DENGAR, apa sahaja Hadith atau Ayat Kenyataan yang kita terima, samada berita Sejarah mahupun berita Sains mahupun berita yang di anggap 'AGAMA', perlu ada lagi satu AYAT lain atau BUKTI untuk boleh mengatakan yang HADITH atau KENYATAAN itu sesuatu yang benar.


====
End

Wayuhaqqil haqqa bikalimatihi.

====

Tiada ulasan:

Catat Ulasan