Navigate

Carian

Sabtu, 16 Julai 2016

Golongan Anti-Hadith

Golongan Anti-Hadith

(Date written : 10 Jul 2016)
(Last update : 16 Jul 2016)

1) Golongan Anti-Hadith adalah golongan yang paling bodoh.

Golongan yang mengatakan orang lain sebagai Anti-Hadith tanpa memahami apa itu Hadith pula adalah orang yang sesat lagi jahil juga 'ignorant'.

2) Hadith bermaksud Kenyataan atau 'Statement' atau juga Perkataan. Dalam segi yang meluasnya lagi ianya di sebut 'Buah Mulut' orang.

Al-Jasiyah : 6

تِلْكَ ءَايٰتُ اللَّهِ نَتْلُوهَا عَلَيْكَ بِالْحَقِّ ۖ فَبِأَىِّ حَدِيثٍۭ بَعْدَ اللَّهِ وَءَايٰتِهِۦ يُؤْمِنُونَ

● Itulah ayat-ayat Allah (AL-QURAN) yang Kami membacakannya kepadamu dengan sebenarnya; maka dengan KENYATAAN / Perkataan (HADITH) manakah lagi mereka akan beriman sesudah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya. ●

Saba' : 19

فَقَالُوا رَبَّنَا بٰعِدْ بَيْنَ أَسْفَارِنَا وَظَلَمُوٓا أَنفُسَهُمْ فَجَعَلْنٰهُمْ أَحَادِيثَ وَمَزَّقْنٰهُمْ كُلَّ مُمَزَّقٍ ۚ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايٰتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُورٍ

● Maka mereka berkata: "Ya Tuhan kami jauhkanlah jarak perjalanan kami", dan mereka menganiaya diri mereka sendiri; maka Kami jadikan mereka buah mulut (AHADITH) dan Kami hancurkan mereka sehancur-hancurnya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi setiap orang yang sabar lagi bersyukur. ●

Mari kita ambil satu contoh :

E=mc^2

Ini satu Hadith yang di riwayatkan datang dari Albert Einstein.

Siapa yang menolak Hadith ini adalah orang yang tidak tahu atau Jahil atau Bodoh.

Sebabnya sudah jelas bukti bahawa E=mc^2 ini ditemukan, di ceramahkan di depan umum, di buat Journal, di tuliskan, di bahaskan, semasa Albert Einstein ini hidup.

Tidak ada ahli-ahli nya (fisiks) yang menyangkal dan tidak mengakui bahawa E=mc^2 itu di temukan dan di bawa berita itu kepada umum melainkan dari Albert Einstein, meskipun Einstein sudah lama mati.

Lagi contoh :

Kita dengar atau kita baca satu HADITH lagi bahawa Malaysia kita Merdeka pada 31 Aug 1957.

Ada orang nak tolak hadith atau kenyataan atau buah mulut ini ?

Macam mana nak tolak Hadith ini jika tidak boleh mendatangkan BURHAN atau 'Evidence' atau Bukti atau SULT°AN atau AYAT yang JELAS ?

Sedangkan, terlampau banyak bukti-bukti bertulis dan bergambar yang mengesahkan peristiwa tersebut.

As-Saffat : 156

أَمْ لَكُمْ سُلْطٰنٌ مُّبِينٌ

● Atau apakah kamu mempunyai bukti (SULT°AN) yang jelas (MUBIN)? ●

3) Dalam Deen Islam, iaitu cara Hidup atau cara mengabdikan diri kepada Allah yang bermaksud penyerahan kehendak dan kepuasan diri kepada kehendak dan Keredhaan Allah sahaja, kita wajib berpandukan kepada sesuatu Panduan atau Bimbingan atau Pedoman atau Petunjuk untuk mencapai Tujuan. Seperti Waze atau Google Map, yang menjadi petunjuk destinasi, jika kita tak ada petunjuk maka kita SESAT dan tak sampai tujuan.

Dan panduan itu adalah apa yang di bawa oleh Para Rasul Nabi, ianya di panggil Al-Huda atau Petunjuk dan ianya dari Al-Hadi atau Yang Membimbing iaitu Allah Yang Esa.

Dan setiap Bimbingan itu beserta dengan Pembuktian - AYAAT atau TANDA-TANDA atau BUKTI-BUKTI yang MUBIN / BAYYINAH (jelas) :

Ta Ha : 133

وَقَالُوا لَوْلَا يَأْتِينَا بِـَٔايَةٍ مِّن رَّبِّهِۦٓ ۚ أَوَلَمْ تَأْتِهِم بَيِّنَةُ مَا فِى الصُّحُفِ الْأُولٰى

● Dan mereka berkata: "Mengapa ia tidak membawa bukti kepada kami dari Tuhannya?" Dan apakah belum datang kepada mereka bukti yang JELAS (BAYYINAH) dari apa yang tersebut di dalam kitab-kitab yang dahulu? ●

4) Telah di jelaskan yang membawa Al-Quran kepada kita adalah tidak lain Rasul Nabi Muhammad, penutup segala Nabi juga Rasul jenis manusia. Barangsiapa yang tidak beriman kepada apa sahaja yang di bawa oleh Rasul Nabi Muhammad kepada kita, mereka itu Kafir. Tiada itu ini.

5) Persoalan terbesarnya, Rasul Nabi Muhammad membawa apa kepada kita ?

Jawapannya Rasul Nabi Muhammad HANYA menyampaikan, menerangkan dan mengajarkan kepada kita apa sahaja wahyu Allah yang di terima melalui Jibril Si Ruh yang Suci atau Ruhul Qudus itu, dari Allah Tabaraka wa Ta'ala.

Tiada perkataan Rasul Nabi Muhammad yang sampai kepada kita melainkan wahyu Ilahi.

Al-Anbiya : 45

قُلْ إِنَّمَآ أُنذِرُكُم بِالْوَحْىِ ۚ وَلَا يَسْمَعُ الصُّمُّ الدُّعَآءَ إِذَا مَا يُنذَرُونَ

● Katakanlah (hai Muhammad): "Sesungguhnya aku hanya memberi peringatan kepada kamu sekalian dengan wahyu dan tiadalah orang-orang yang tuli mendengar seruan, apabila mereka diberi peringatan" ●

Al-An'am : 50

قُل لَّآ أَقُولُ لَكُمْ عِندِى خَزَآئِنُ اللَّهِ وَلَآ أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلَآ أَقُولُ لَكُمْ إِنِّى مَلَكٌ ۖ إِنْ أَتَّبِعُ إِلَّا مَا يُوحٰىٓ إِلَىَّ ۚ قُلْ هَلْ يَسْتَوِى الْأَعْمٰى وَالْبَصِيرُ ۚ أَفَلَا تَتَفَكَّرُونَ

● Katakanlah: Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah: "Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?" Maka apakah kamu tidak memikirkan(nya)?" ●

Al-A'raf : 203

وَإِذَا لَمْ تَأْتِهِم بِـَٔايَةٍ قَالُوا لَوْلَا اجْتَبَيْتَهَا ۚ قُلْ إِنَّمَآ أَتَّبِعُ مَا يُوحٰىٓ إِلَىَّ مِن رَّبِّى ۚ هٰذَا بَصَآئِرُ مِن رَّبِّكُمْ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan apabila kamu tidak membawa suatu ayat Al Quran kepada mereka, mereka berkata: "Mengapa tidak kamu buat sendiri ayat itu?" Katakanlah: "Sesungguhnya aku hanya mengikut apa yang diwahyukan dari Tuhanku kepadaku. Al Quran ini adalah bukti-bukti yang nyata dari Tuhanmu, petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman". ●

Tiada tokok tambah atau pengurangan di lakukan langsung. Rasul Nabi Muhammad wajib menyampaikan 100% apa sahaja yang di wahyukan dan mengikuti 100% apa yang di wahyukan.

6) Namun, persoalan kedua terbesarnya, MANA satu pulak yang benar antara 2, iaitu Al-Quran ke atau 'HADITH' Riwayat mulut ke mulut ke mulut yang sebagai Wahyu Allah yang di sampaikan melalui lidah Rasul Nabi Muhammad (sollu dan salam ke atas nya).

Mari kita ungkaikan.

Orang ramai yang bersifat menyelidik dan berfikir tidak menyangkal bahawa E=mc^2 itu datang dari Albert Einstein (kecuali orang yang dungu lagi 'ignorant') adalah kerana penulisan tentang kerjanya itu di buat semasa Einstein masih hidup dan buktinya ada sehingga kini.

Begitu jugalah tentang segala Hadith yang kita dengar bahawa kita dulu pernah di jajah British dan Jepun. Nak tolak ke Hadith ni ? Sengal betul dah kita kalau begitu. Berapa banyak bukti-bukti iaitu Fakta Sejarah kesan-kesan peninggalan mereka yang ada untuk mengesahkan kejadian ini.

Makanya begitulah juga dengan apa sahaja yang kita takrifkan yang datang dari Rasul Nabi Muhammad.

Al-Quran adalah 100% benar Hadith dari Rasul Nabi Muhammad. Inilah sebenar-benarnya HADITH SAHIH TANPA RAGU, yang di sahihkan sendiri dan di pelihara oleh Allah Yang Mewahyukan.

Al-Baqarah : 2

ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ

● Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa, ●

Al-Hijr : 9

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحٰفِظُونَ

● Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan AZ-ZIKRI (Al Quran), dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. ●

Al-Quran di pelihara pada INGATAN - memori di dalam Minda Manusia yang di beri Ilmu.

Al-'Ankabut : 49

بَلْ هُوَ ءَايٰتٌۢ بَيِّنٰتٌ فِى صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا الظّٰلِمُونَ

● Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam S°UDUR (memori dalam Minda) orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim. ●


Al-Quran di gelar Allah sendiri sebagai Ahsanal Hadith (Hadith Terbaik) dan setiap kenyataannya boleh di buktikan. Ianya kebenaran tanpa ragu. Sehingga hari ini TIADA satu Hadith dari Al-Quran ini bengkok atau dapat di buktikan kebatilannya.

Az-Zumar : 23

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتٰبًا مُّتَشٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلٰى ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ ۚ وَمَن يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

Allah telah menurunkan KENYATAAN / Perkataan (HADITH) yang paling baik (AHSAN) (iaitu) Al Quran yang serupa lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan qalbu mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun. ●

Fussilat : 53

سَنُرِيهِمْ ءَايٰتِنَا فِى الْءَافَاقِ وَفِىٓ أَنفُسِهِمْ حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ ۗ أَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُۥ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ شَهِيدٌ

● Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda / 'evidences' (AYAAT) Kami di segala UFUQ / 'the horizons' (AL-AFAAQ) dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu? ●

Al-Kahf : 1

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلٰى عَبْدِهِ الْكِتٰبَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُۥ عِوَجَا ۜ

● Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab (Al-Quran) dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya; ●

An-Nisa' : 174

يٰٓأَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَآءَكُم بُرْهٰنٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكُمْ نُورًا مُّبِينًا

● Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran (BURHAN) dari Tuhanmu dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang (Al Quran). ●


Manakala selain Al-Quran, iaitu 'Hadith' yang ada Riwayat dan Bersanad tidaklah 100% pasti kebenarannya dari Rasul Nabi Muhammad.

Sebab ? Ada berpuluh ribu Riwayat Palsu yang cuba mengatakan ini Hadith atau Kenyataan atau Perkataan dari Rasul Nabi Muhammad yang bertujuan MENGADA-ADAKAN kedustaan terhadap Allah. Periwayat-periwayat Hadith palsu ini bertuhankan syaitan dalam minda mereka yang hanya satu sahaja tujuan mereka, iaitu untuk menyesatkan manusia.


7) Orang muslim juga mukmin yang bertanggungjawab pula iaitu yang berilmu atau Ulama telah berusaha dengan keras untuk menepis segala Riwayat Hadith PALSU ini sehinggalah ianya di bahagi-bahagikan mengikut beberapa kategori - Sahih, Hasan, Dhaif dan Palsu.

Terdapat kitab-kitab karangan para so-called Ulama yang terkumpul menjadi Kutubus-Sittah yang membicarakan tentang Riwayat-riwayat Hadith ini.

Namun, ternyata, ada 2 kitab karangan Ulama yang tersangat lebih di beri tumpuan dan perhatian iaitu Kitab karangan Bukhari dan juga anak muridnya Muslim.

Terima kasih kepada Ulama bernama Bukhari dan juga Muslim kerana telah menyelidik, menyisih dan memilih Hadith atau Kenyataan yang boleh di percayai SAHIH menurut kayu ukur mereka. Dari berpuluh ribu Riwayat Hadith, ianya berkurangan menjadi kurang dari 6000 Kenyataan yang DI PERCAYAI di buat dan di katakan oleh Rasul Nabi Muhammad.

Meskipun ramai juga para Ulama lain yang mengkritik hasil karangan Bukhari, namun Jumhur Ulama merasakan kitab karangan mereka, hasil kerja mereka adalah yang terbaik dalam merumuskan dan menentukan KESAHIHAN Riwayat Hadith ini.

Namun, JELAS, ini tetap merupakan IJTIHAD atau PENDAPAT mereka yang di nobatkan sebagai Ulama`.

8) Meskipun begitu - kita sebagai Muslim Mukmin tidak langsung boleh menyamakan Kedua-dua jenis HADITH dari Rasul Nabi Muhammad ini :

a) HADITH dari Al-Quran adalah 100% dari lidah Rasul Nabi Muhammad kerana mempunyai bukti yang tiada keraguan. Faktor utamanya adalah kerana HADITH ini adalah di tulis, di hafal dan di buat mushaf sewaktu Rasul Nabi Muhammad hidup lagi. Samalah seperti hasil kerja Einstein yang di buat penulisan sewaktu dia masih hidup. Hadith ini di pelihara dan di sahkan Sahih oleh Allah sendiri menerusi sumpah-Nya dan juga segala bukti fakta sejarah dan ilmu alam semesta.

Al-Waqi'ah : 76

وَإِنَّهُۥ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ

● Sesungguhnya sumpah itu adalah sumpah yang besar kalau kamu mengetahui. ●

Al-Waqi'ah : 77

إِنَّهُۥ لَقُرْءَانٌ كَرِيمٌ

● Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia, ●

Al-Waqi'ah : 79

لَّا يَمَسُّهُۥٓ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

● tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. ●

b) HADITH dari Periwayat-periwayat, meskipun di sahkan SAHIH oleh pengkaji Riwayat seperti Bukhari dan Muslim, ianya bukan 100% PASTI datang dari lidah Rasul Nabi Muhammad. Hadith dari Periwayat ini di sahkan sahih oleh manusia dan bukan dari Allah.

An-Nisa' : 82

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ ۚ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلٰفًا كَثِيرًا

● Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau sekiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan (IKHTILAF) yang banyak di dalamnya. ●

Ayat-ayat Al-Quran, iaitu HADITH SAHIH tanpa RAGU dan BENGKOK ini memang tiada pertentangan di dalamya.

Jika kita dengar kenyataan atau perkataan dari orang atau riwayat orang, maka perhatikan, jika ada pertentangan atau ada kebengkokan - maksudnya kejap kata macam ni kejap kata macam tu atau sebaliknya, maka itu bukan kebenaran dan bukan dari Allah, maka ianya Bukan menerusi Lidah Rasul Nabi Muhammad. Itulah undang-undang atau 'Rule'nya.

NAMUN, kita tetap tidak boleh sewenang-wenang menolaknya. Jika kita sewenang-wenang menolak hasil kajian dan usaha mereka tanpa kita mendatangkan BUKTI kita maka jadilah kita manusia paling bodoh; kerana jika kita berprinsip sebegitu maka tolaklah juga E=mc^2 bukan Einstein punya kerja dan tolaklah juga 31 Aug 1957 itu bukan Hari Kemerdekaan Tanah Melayu!

Masa berlalu dan Muslim Mukmin semakin bertambah dan penambah-baikan bertambah, teknoloji semakin maju. Begitu juga fikiran kritis para Ulama. Yang di nobatkan Sahih oleh Ulama terdahulu telah mula juga di katakan Palsu oleh sestengah Ulama sekarang dan mereka bukan tidak mempunyai hujah yang konkrit.

Kita sebagai manusia yang ada 3 alat iaitu Pendengaran, Penglihatan dan Rasa Sedar (FUAD) wajib menggunakan semua deria ini untuk berfikir.

Sebagai contoh, Ulama besar zaman ini, Imran Hussain telah dengan tegas mengatakan bahawa Hadith Riwayat Bukhari yang di sahihkan olehnya tentang Rasul Nabi Muhammad mengahwini Aishah sewaktu berumur 6 tahun adalah Palsu.

Begitu juga Riwayat HADITH tentang Hukuman Rejam kepada Penzina, ianya juga tertolak kerana Al-Quran tidak pernah bengkok dari arah mana pun. Al-Quran dengan jelas memberi hukuman rotan kepada Penzina dan bukan Rejam sampai mati. Fahaman Al-Quran yang lebih mendalam telah dengan sendiri menolak kesahihan Riwayat Hadith tersebut. Imran Hussain dalam salah satu ceramahnya memberikan hujah terbaik tentang ini. Pembaca di galakkan bertanyalah kepada ULAMA yang benar-benar Takut kepada Allah tentang ini. Sesuatu yang jadi pegangan, janganlah mengikut-ngikut.



9) Sedarlah, bila kita menolak HADITH secara sembrono, kita juga menolak Al-Quran, ringkasnya kerana Al-Quran juga suatu HADITH.

Namun, Al-Quran adalah HADITH yang Sahih Tanpa Ragu yang mana Pembuktian setiap perkataannya ada pada fakta sejarah juga pembuktian segala sesuatu di alam semesta ini. Fakta Sains atau Fisiks atau Kajian Alam Semesta semuanya membuktikan kebenaran HADITH dari Al-Quran ini.

Seterusnya, jika kita tidak bersetuju pula dengan hasil kerja dan kajian Bukhari dan Muslim, hendaklah kita datangkan bukti-bukti yang jelas dan nyata.

Namun, prioriti PERTAMA kita hidup atas bumi ini adalah untuk memahami dan mengikuti HADITH SAHIH TANPA RAGU DAN TANPA BENGKOK ini dahulu - dari Lidah Rasul Nabi Muhammad ini dahulu - iaitu Al-Quran, sebelum pergi kepada prioriti seterusnya. Inilah MIZAN kita atau kayu pengukur atau neraca yang menentukan mana yang Haq dan mana yang Batil, itu sebab Al-Quran juga di gelar Furqan, dan bukanlah sebaliknya atau selain Ahsanal Hadith ini yang jadi kayu pengukur.

Al-Quranlah yang menentukan atau membuktikan sesuatu itu batil atau tidak sebab Setiap Ayat Al-Quran telah datang bersama Pembuktian, sedangkan selain itu tidak semestinya. Berhati-hatilah dan kenangkanlah firman Allah ini :

Al-Hujurat : 6

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِن جَآءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوٓا أَن تُصِيبُوا قَوْمًۢا بِجَهٰلَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلٰى مَا فَعَلْتُمْ نٰدِمِينَ

● Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita (NABA`), maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu. ●

Az-Zumar : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan (QAULA) lalu mengikuti apa yang paling baik (AHSAN) di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai LUBB (ULUL ALBAB). ●

[Ulul Albab = Orang yang memahami intipati.]

Kita kena dengar semua, periksa atau buat verifikasi secara teliti dan mendalam, pilih yang mana PALING BAIK atau AHSAN dan ikutlah yang paling baik di antara semua yang kita dengari atau baca. (membaca adalah juga mendengar = ianya terdengar di minda bila kita membaca).

Salamun 'Alaikum.

Moga Allah merahmati para pembaca sekalian.

====
End.

Allah Al-Haq.

Al-Qasas : 75

وَنَزَعْنَا مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهِيدًا فَقُلْنَا هَاتُوا بُرْهٰنَكُمْ فَعَلِمُوٓا أَنَّ الْحَقَّ لِلَّهِ وَضَلَّ عَنْهُم مَّا كَانُوا يَفْتَرُونَ

● Dan Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi, lalu Kami berkata "Tunjukkanlah bukti (BURHAN) kebenaranmu", maka tahulah mereka bahwasanya yang haq itu kepunyaan Allah dan lenyaplah dari mereka apa yang dahulunya mereka ada-adakan. ●

====







Tiada ulasan:

Catat Ulasan