Navigate

Carian

Jumaat, 1 Julai 2016

Marah

Marah

(Date written : 1 Jul 2016)


Artikel ini di tulis untuk memberi peringatan terutamanya kepada diri saya sendiri, moga apa yang saya tulis ini yang berpandukan wahyu Allah, akan menjadikan saya terutamanya akan insaf dan juga kepada pembaca yang budiman.

Mengapa mesti kita marah ?

Apa sebab kita boleh marah ?

Berikut adalah kes-kes mengapa kita boleh marah :

1) Marah kepada anak / anak buah / orang bawahan, dah cakap berkali-kali masih tak buat apa di suruh dan buat apa yang di larang. Maka lama kelamaan boleh mendatangkan kemarahan.

2) Peristiwa yang berlaku tidak sesuai dengan prinsipal kita, atau polisi hidup kita. Jika kita seorang yang berdisiplin, orang lain tidak, maka akan timbul marah.  Jika standard kita atau kualiti kehidupan kita sudah kita letakkan tinggi dan orang tidak mengikut standard tersebut, maka juga akan timbul marah - sebab rasa tak sesuai. Yang ini kebanyakannya kepada orang luar dari kalangan keluarga kita atau tempat kerja kita atau kawan-kawan kita. Contohnya di jalanraya. Banyak kes marah timbul. Bertumbuk pun ada di jalanraya.

3) Kekadang sesuatu yang kita mahukan tak dapat hasilnya seperti yang kita harapkan sedangkan bagi kita - kita sudah berusaha yang terbaik. Maka marah lagi.

4) Orang yang kata-katanya mencerca kita, menghina kita sedangkan kita tidak membuat perkara yang tidak menghinakan, contohnya kita menyampaikan kebenaran atau kita buat kebaikan dan orang tak suka. Maka tuduhan mereka terhadap kita yang tak berasas akan menjadikan kita marah.

5) Tercalar Ego diri. Yang ni orang yang memang ada Ego tebal dalam dirinya sentiasa merasakan dirinya betul. Tak boleh tegur langsung. Dia marah balik. Rasa diri dah sempurna. Orang yang merasa diri sempurna adalah orang yang sensitif. Tak boleh langsung rasa di tidak-pedulikan, di tolak-hajat, di tidak-dengari pendapat dan kadang-kadang lawak memperli pun tak boleh nak terima. Orang yang ada Ego diri adalah juga orang yang sangat cemburu terhadap apa yang orang lain dapat. Cemburu adalah kerana dengki. Dengki adalah kerana merasa diri lebih baik dan mempersoalkan kenapa orang lain yang dapat lebih baik dari dirinya.

Dalam bab ini yang menegur pun kenalah berhati-hati sebab kadang-kadang sangkaan orang menegur itu tak sama dengan orang yang di tegur. Kadang-kadang mereka bukanlah ego. Ini lebih kepada sesama kawan-kawan. Ada juga kawan kita yang ditegur cuba menerangkan kepada kita apa dia punya tujuan dengan ikhlas, maka dengarilah. Bagi yang ikhlas, kadang-kadang caranya tak begitu betul bagi kita yang menegur, menurut pendapat kita; namun bagi pegangan dia, tidak begitu. Maka setujukan tujuan (selalunya benar) dan tegurlah caranya dan niatlah kerana keredhaan Allah semata-mata. Ada juga orang yang merasa diri sentiasa bagus dan sibuk menegur orang lain semata-mata, cara dia je yang betul, sedang kesalahan diri sendiri di lupakan. Kekadang yang menegur itu yang mempunyai Ego diri yang tebal. Semua ini yang boleh jawab adalah diri sendiri dan moga kita dijauhi Allah dari bersangka buruk sesama insan, namun Allah mengetahui apa-apa yang ada dalam Minda dan Qalbu setiap manusia.

6) Tak dapat terima ketentuan atau kehendak Allah tentang apa yang sudah terjadi. Ujian Allah beri di anggap penghinaan. Maka marah.

7) Kita dimarahi orang lain, di sakiti dan di zalimi,  maka kita marah. Atau diri kita atau keluarga kita atau kawan-kawan atau saudara seislam kita dizalimi atau paling kejam dibunuh. Ini sangat lumrah atau fitrah manusia.

8) Marah kepada orang atas atau pemimpin. Yang ini apa sahaja yang pemimpin buat, kalau kita dah biasa marah kepada mereka kerana merasakan kita di zalimi, maka kadang-kadang yang betul di buat pemimpin kita pun kita rasa salah. Maka nak marah je. Dan ini selalunya marah di belakang. Sebab kat depan tak berani, maka selalunya hasilnya jadi mengumpat. Marah kita menjadi umpatan. Umpatan boleh menjadi fitnah. Buatlah verifikasi. Zaman sekarang informasi di hujung jari. Sahkan. Jika tidak kita akan memfitnah di sebabkan marah itu menutupi kebaikan orang atas kita atau pemimpin kita. Kalau di tempat kerja, sedarlah orang atas memang perlu di taati kalau tidak kita tak payah kerja kat tempat tu langsung, jika bagi kita semua orang atas tempat kita kerja tu buat benda batil. Ketaatan tidak boleh kepada apa-apa yang tidak seiring dengan arahan Allah dan Rasul.



Mari kita perhatikan firman Allah ;

Al-Qalam : 48

فَاصْبِرْ لِحُكْمِ رَبِّكَ وَلَا تَكُن كَصَاحِبِ الْحُوتِ إِذْ نَادٰى وَهُوَ مَكْظُومٌ

● Maka bersabarlah kamu (hai Muhammad) terhadap ketetapan Tuhanmu, dan janganlah kamu seperti orang yang berada dalam (perut) ikan ketika ia berdoa sedang ia dalam keadaan marah (kepada kaumnya) (MAKZ°UUM).

Ayat di atas menceritakan tentang Rasul Nabi Yunus yang marah sebab seruan kebenarannya tak seorang pun mahu mendengar maka dia marah. Inilah kejadian di mana tidak menerima ketetapan dan juga merasakan hasil yang di jangka tidak menepati kehendak (kes 6 dan 3 penyebab marah di atas).

Dan Allah membalas KEMARAHANNYA itu :

Al-Anbiya : 87

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغٰضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادٰى فِى الظُّلُمٰتِ أَن لَّآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنتَ سُبْحٰنَكَ إِنِّى كُنتُ مِنَ الظّٰلِمِينَ

● Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah (MUGHODIBAN), lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim". ●

Rasul Nabi Yunus di telan ikan Nun, maka dia sedar kesalahannya dan sentiasa dia bertasbih dan mengaku dirinya menzalimi diri sendiri.

La ilaha illa anta, subhanaka, inni kuntu minazz°olimiin.

As-Saffat : 142

فَالْتَقَمَهُ الْحُوتُ وَهُوَ مُلِيمٌ

● Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. ●

As-Saffat : 143

فَلَوْلَآ أَنَّهُۥ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ

● Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak BERTASBIH (MUSABBIHIIN).

As-Saffat : 144

لَلَبِثَ فِى بَطْنِهِۦٓ إِلٰى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

● nescaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. ●

Fahamilah Allah sangat tak suka kita ini jika marah di sebabkan sesuatu yang kita mahukan tak dapat dan kita tak dapat menerima ketetapan Allah.

Maka di dunia ini kita di beri balasan.

Maka bersabarlah wahai diri, telanlah kemarahan itu dan rasakanlah bahawa Allah mahu kita SABAR terhadap ujianNya yang sedikit itu.

Rabbana, afrigh 'alaina s°obran wa tawaffana muslimiin.

"Ya Tuhan kami, tuangkanlah ke atas kami kesabaran, dan wafatkanlah kami dalam keadaan berserah diri (muslimin)."

Jika kita sudah marah maka banyakkanlah minta ampun dan bertasbih kepada Allah dengan mengikuti Uswatan Hasanah dari Rasul Nabi Yunus.

Firman Allah lagi :

Ali 'Imran : 133

وَسَارِعُوٓا إِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

● Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, ●

Ali 'Imran : 134

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menelan kemarahannya (KAZ°IMINAL GHAIZ) dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan. ●

Ayat-ayat di atas menceritakan ciri-ciri orang bertaqwa. Mereka bersegera minta ampun, menafkan harta di waktu senang juga sempit dan yang MENELAN KEMARAHANnya dan sentiasa memaafkan orang.

Allah Yang Bijaksana sentiasa tahu akan keadaan kita. Dalam banyak keadaan-keadaan, contohnya dalam kes 1,2, 4, 7 dan 8 di atas, maka perbaikilah diri kita dengan sentiasa meminta ampun kepada Allah, telan kemarahan kita sehingga tidak ternyata pada riak wajah dan maafkanlah orang tersebut - anak kita, anak buah, orang bawahan, orang atasan, kawan-kawan atau pun orang yang tak mengenali kita.

Yang dah biasa marah orang SEDARLAH, bahawa Allah tak suka kita marah.

"Ya Allah, buangkanlah sifat kemarahan dalam diriku ini dan gantikanlah dengan sifat pemaaf Ya Allah. " Ampunilah daku Ya Allah.

Sedarlah diri kita ini tidak sempurna dan jauh dari lebih bersih dari orang lain terutama yang kita marah tersebut.

Sedarlah orang yang kita marah itu, mempunyai perasaan dan ianya mungkin akan bertimbal balik kepada kita. Ini juga bermaksud, orang yang jelas jiwanya sedang menuju penyucian, merasakan kesalahan yang amat apabila sudah selesai memarahi orang. Manakala orang yang tinggi Egonya dan penuh bisikan Syaitan di minda akan merasa PUAS.

At-Tagabun : 14

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوٓا إِنَّ مِنْ أَزْوٰجِكُمْ وَأَوْلٰدِكُمْ عَدُوًّا لَّكُمْ فَاحْذَرُوهُمْ ۚ وَإِن تَعْفُوا وَتَصْفَحُوا وَتَغْفِرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Hai orang-orang mukmin, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan (TA'FUU) dan melepaskan / 'let go' / 'tidak memarahi' (TAS°FAHU) serta mengampuni (TAGHFIRU)) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ●

An-Nur : 22

وَلَا يَأْتَلِ أُولُوا الْفَضْلِ مِنكُمْ وَالسَّعَةِ أَن يُؤْتُوٓا أُولِى الْقُرْبٰى وَالْمَسٰكِينَ وَالْمُهٰجِرِينَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوٓا ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahwa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat(nya), orang-orang yang miskin dan orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, dan hendaklah mereka memaafkan dan melepaskan / 'let go' (WALYAS°FAHU). Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, ●

Jika kita mahukan Allah mengampuni dosa-dosa kita, maka hentikanlah kemarahan dan maafkanlah orang.

'Ya Allah, berikanlah daku keinsafan". FirmanMu menjadi Prinsipal dan Polisi hidupku.

Lagi - kita marah orang tak ikut kehendak atau kemahuan kita atau arahan kita atau standard kita, tapi kehendak Allah, arahan Allah yang selalu kita abaikan, Allah Yang Pengampun dan Pemaaf boleh kasi ampun dan maaf tak kan kita tak boleh. Allah berfirman takkan kita yang banyak tak ikut arahan Allah ni tak mahu di ampunkanNya. Nak kan keampunanNya, ampunkanlah orang lain dan maafkanlah mereka.


Firman Allah lagi :

Al-Baqarah : 206

وَإِذَا قِيلَ لَهُ اتَّقِ اللَّهَ أَخَذَتْهُ الْعِزَّةُ بِالْإِثْمِ ۚ فَحَسْبُهُۥ جَهَنَّمُ ۚ وَلَبِئْسَ الْمِهَادُ

● Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertaqwalah kepada Allah", bangkitlah kesombongan / keegoan nya yang menyebabkannya berbuat dosa. Maka cukuplah (balasannya) neraka Jahannam. Dan sungguh neraka Jahannam itu tempat tinggal yang seburuk-buruknya. ●

Ayat di atas menceritakan orang yang langsung tak boleh di nasihati atau di tegur. Ego terlampau besar, ini adalah kes ke 5 di atas.

Moga Allah jauhkan diri kita dari mempunyai sifat Ego yang sebegini kerana balasannya Neraka Jahannam. Ini sifat dasar Iblis, iaitu merasakan diri nya lebih mulia atau lebih baik dari orang lain. Ini PUNCA kejahatan terbesar. Kita wajib berbuat baik namun jangan sesekali kita merasakan diri kita sudah bersih.

Al-A'raf : 12

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ

● Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya lebih baik daripada dia: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". ●

Inilah menjadi PUNCA Iblis Kafir kepada Allah. Merasa diri lebih mulia dan baik dari orang lain.

Ya Allah, Ya Rahman, jauhilah daku dari merasakan diri lebih baik dari orang lain.

Apa terjadi ketika kita marah ?

a) Pastinya kita lalai kepada Allah. Kitalah yang terbaik masa tu dan orang lain pasti tak betul pada kita, hina pada kita dan paling penting kita pandang rendah kepada mereka, maka masa itu kita ada penyakit qalbu. Masa kita lalai, kita sudah sesat dan disesatkan Syaitan.

b) Kita akan mengeluarkan kata-kata yang keras dan kesat pada orang yang kena marah, maka akan terjadi kekecewaaan atau ketidakpuasaan hati terhadap orang yang kita marahi atau pun akan timbul pula kemarahan. Mungkin juga terjadi dendam juga benci. Ini adalah lumrah maka janganlah rasa best atau syok dengan sibuk memarahi orang lain. Paling penting selalunya kita lupa diri.

c) Dari aspek kesihatan ianya tidak bagus, sebab jantung berdegup kencang, fikiran di kuasai Syaitan dan tekanan darah menjadi tinggi dan jika berterusan akan mendatangkan penyakit pada tubuh badan.


Kesimpulan
------------------
1) Marah adalah suatu perbuatan yang Allah tidak suka maksudnya tidak di redahi Allah. Kita di PERINTAH untuk bersabar dan bukannya marah. Kita di larang oleh Allah untuk marah.

2) Mengampuni dan memaafi kesalahan orang adalah satu arahan kepada kita jika kita mahu di ampuni Allah.

3) Marah kepada suatu ketetapan Allah, berkemungkinan kita di azab di dunia. Kisah Nabi Yunus amat perlu kita ambil iktibar. Sedarlah kekadang apa sahaja kita buat tak mendatangkan hasil yang kita kehendaki. Berkemungkinan kita tidak perbaiki sungguh-sungguh sifat marah dalam diri kita.

4) Marah boleh mendatangkan penyakit jasad selain dari penyakit qalbu.

5) Tetapkanlah matlamat untuk sentiasa tidak marah, bersabar dan memaafkan orang lain dan selalulah bertasbih memuji Allah agar dosa-dosa kita di ampuni.

Moga Allah merahmati diri saya dan semua pembaca.

Yang kita kena selalu buat semasa timbul marah.

Berilah ampun dan maaf kepada sesiapa sahaja tatkala kita marah :

Asy-Syura : 37

وَالَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبٰٓئِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوٰحِشَ وَإِذَا مَا غَضِبُوا هُمْ يَغْفِرُونَ

● Dan (bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan-perbuatan keji, dan apabila mereka marah (GHODIBU) mereka memberi ampun (YAGHFIRUN).


Ali 'Imran : 134

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menelan kemarahannya (KAZ°IMINAL GHAIZ) dan memaafkan ('AAFIIN) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan. ●

-----

Namun kalau kita di zalimi dan di sakiti, kita wajib mempertahankan diri : (Namun tetap Allah tidak suruh marah, suruh beri Maaf)

Asy-Syura : 39

وَالَّذِينَ إِذَآ أَصَابَهُمُ الْبَغْىُ هُمْ يَنتَصِرُونَ

● Dan ( bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri. ●

Asy-Syura : 40

وَجَزٰٓؤُا سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِّثْلُهَا ۖ فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُۥ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّهُۥ لَا يُحِبُّ الظّٰلِمِينَ

● Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan ('AFA) dan memperbaiki diri (AS°LAHA) maka ganjarannya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. ●

------
Beza Ampun dan Maaf

Ianya Maaf dulu sebelum Ampun.

Maaf atau 'AFU adalah kesalahan orang kepada kita yang bagi kita tak patut kita maafkan. Itulah Maaf. Maksudnya kekadang tanpa sebab kita ini di zalimi, di sakiti, dan pelbagai sebab-sebab yang boleh menyebabkan kita marah.

Tiada Maaf bagimu. Itu pasal perkataan ini selalu di sebut.

Selepas kita MAAFKAN orang, kita kena LEPASKAN dari ingatan - atau memori di Minda.

Kemudian baru boleh kita ampunkan orang.

Ampun itu kita beri kepada orang yang dah jelas melakukan kesalahan kepada kita di atas sebab-sebab yang kita boleh faham. Selisih faham atas suatu perkara kemudian bertengkar, bertikam lidah kemudian terkeluar perkataan kesat dan kasar darinya yang melukakan kita. Juga orang yang sengaja menzalimi atau menyakiti kita.

Ampun yang kita berikan kepada orang itu adalah dengan benar2 kita kosongkan tanpa ada sedikit dendam pun.

-------

Turutan atau Sequence bila kita mahu marah :

1) Telan Marah sehingga tak nampak di riak muka. (KAZ°IMINAL GHAIZ - 3:134)

2) Memaafkan orang tersebut. (TA'FU , 'AFU - 64:14, 3:134, 42:40, 24:22)

3) MeLEPASkan dalam qalbu kita ingatan-ingatan yang menjadi sebab kita marah. Ini yang Mat Saleh selalu sebut LET IT GO. (TAS°FAHU - 64:14, 24:22)

4) Mengampunkan orang tersebut. (TAGHFIRU - 64:14, 42:37)

5) Memperbaiki diri atau IMPROVE ourselves. (AS°LAHA - 42:40)


====
End.

Allah Ar-Ra`uf.
Allah Al-Ghafur.
Allah Al-'Afuw.

===

Tiada ulasan:

Catat Ulasan