Navigate

Carian

Ahad, 31 Julai 2016

Tengok satu atau sebahagian ayat sahaja kemudian mentakwil

Tengok satu atau sebahagian ayat sahaja kemudian mentakwil

(Date written : 31 Jul 2016)

Ini adalah satu kesalahan yang besar dalam memahami DEEN atau cara hidup Islam.

DEEN Islam perlu di fahami dan di ikuti secara KESELURUHAN, kena tengok semua keterangan yang berkaitan terhadap sesuatu perkara atau topik atau bab - dan inilah maksud MELIPUTI / AHAT°O sebelum membuat peng'aqalan deduksi atau Deductive Reasoning.



Video di atas menunjukkan seorang yang tidak beriman mencari kesalahan di dalam Al-Quran dengan tidak memahami keseluruhan ayat-ayat Allah - mengambil satu dua ayat Al-Quran kemudian membuat kesimpulan yang berdasarkan sangkaan.

Jika kita orang Muslim Mukmin, janganlah jadi seperti ini. Kita wajib melihat, memerhati, mengkaji dengan MELIPUTI keseluruhan ayat-ayat Allah untuk memahami apa yang Allah perintahkan dengan jelas.

Firman Allah :

An-Naml : 84

حَتّٰىٓ إِذَا جَآءُو قَالَ أَكَذَّبْتُم بِـَٔايٰتِى وَلَمْ تُحِيطُوا بِهَا عِلْمًا أَمَّاذَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

● Hingga apabila mereka datang, Allah berfirman: "Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, atau apakah yang telah kamu kerjakan?". ●

Ayat Allah di atas jelas menempelak kembali orang yang hanya mengambil sebahagian ayat Al-Quran kemudian MENDUSTAKANNYA sedangkan TIDAK MENYELURUH atau MELIPUTI kajiannya atau kefahamannya atau ilmunya tentang perkara itu.

Yunus : 39

بَلْ كَذَّبُوا بِمَا لَمْ يُحِيطُوا بِعِلْمِهِۦ وَلَمَّا يَأْتِهِمْ تَأْوِيلُهُۥ ۚ كَذٰلِكَ كَذَّبَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الظّٰلِمِينَ

● Bahkan yang sebenarnya, mereka mendustakan apa yang mereka belum menyeluruh / meliputi (YUHIT°U) pengetahuan tentangnya, padahal belum datang kepada mereka penjelasannya. Demikianlah orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan. Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim itu. ●


Sebagai contohnya, ayat 9:5 menceritakan bab atau topik pasal peperangan :

At-Taubah : 5

فَإِذَا انسَلَخَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدتُّمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ ۚ فَإِن تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتَوُا الزَّكٰوةَ فَخَلُّوا سَبِيلَهُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

● Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu, maka 'bunuhlah' (FAQTULU) orang-orang musyrikin itu dimana saja kamu jumpai mereka, dan tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah ditempat pengintaian. Jika mereka bertaubat dan mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk berjalan. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang. ●

Jika DEEN Islam yang berasaskan Al-Quran ini di definasikan dengan satu ayat sahaja dan TERUS membuat KESIMPULAN, maka akan BENARLAH manusia tidak beriman dan muslim mengatakan bahawa Orang Islam itu 'TERRORIST' mahupun 'BARBARIAN' - asyik nak bunuh orang je dan membuat kemusnahan dan kerosakan di muka bumi.

Itu sebab Allah berfirman untuk membaca, mengkaji dan mentadabbur KAITAN seluruh ayat-ayat Allah tentang suatu perkara sebelum membuat KESIMPULAN berdasarkan SANGKAAN tanpa menyeluruh kefahaman tersebut.


Al-Baqarah : 85

ثُمَّ أَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ تَقْتُلُونَ أَنفُسَكُمْ وَتُخْرِجُونَ فَرِيقًا مِّنكُم مِّن دِيٰرِهِمْ تَظٰهَرُونَ عَلَيْهِم بِالْإِثْمِ وَالْعُدْوٰنِ وَإِن يَأْتُوكُمْ أُسٰرٰى تُفٰدُوهُمْ وَهُوَ مُحَرَّمٌ عَلَيْكُمْ إِخْرَاجُهُمْ ۚ أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتٰبِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَآءُ مَن يَفْعَلُ ذٰلِكَ مِنكُمْ إِلَّا خِزْىٌ فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ الْقِيٰمَةِ يُرَدُّونَ إِلٰىٓ أَشَدِّ الْعَذَابِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغٰفِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

● ... Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab dan engkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat. ●

Al-Baqarah : 208

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ادْخُلُوا فِى السِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya ('completely' / KAAFFAH) dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. ●

Sedangkan, tentang bab peperangan, pada ayat-ayat Allah yang lain terlalu banyak MENCERITAKAN akan kepada siapa yang kita BOLEH dan WAJIB PERANGI :

Al-Hajj : 39

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقٰتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ عَلٰى نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

● Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu, ●

Kita orang Muslim Mukmin, HANYA BOLEH MEMERANGI orang Kafir yang MEMERANGI kita dahulu. Jika orang KAFIR tidak MEMERANGI orang Muslim Mukmin, kita TIDAK DI IZINKAN untuk MEMERANGI mereka.

Al-Baqarah : 190

وَقٰتِلُوا فِى سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقٰتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوٓا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

● Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. ●

Ayat-ayat di atas sendiri telah memberi SYARAT kepada kepada siapa yang kita patut PERANGI. Dan semasa berperang pun ada batas-batas yang di tetapkan yang tidak boleh di lampaui.

Lagi firman Allah :

At-Taubah : 4

إِلَّا الَّذِينَ عٰهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ ثُمَّ لَمْ يَنقُصُوكُمْ شَيْـًٔا وَلَمْ يُظٰهِرُوا عَلَيْكُمْ أَحَدًا فَأَتِمُّوٓا إِلَيْهِمْ عَهْدَهُمْ إِلٰى مُدَّتِهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ

kecuali orang-orang musyrikin yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dan mereka tidak mengurangi sesuatu pun (dari isi perjanjian)mu dan tidak (pula) mereka membantu seseorang yang memusuhi kamu, maka terhadap mereka itu penuhilah janjinya sampai batas waktunya. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa. ●

At-Taubah : 6

وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتّٰى يَسْمَعَ كَلٰمَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُۥ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ

● Dan jika seorang diantara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah dia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian hantarkanlah ia ketempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui. ●

Ayat-ayat di atas pula adalah sebelum dan selepas ayat 9:5. Jelas BENAR bahawa Orang Muslim Mukmin hanya Boleh Memerangi orang Musyrik lagi Kafir yang memang MEMERANGI kita dahulu, yang berjanji tapi mungkir dahulu dan yang menganiaya atau menzalimi kita dahulu. Jika ada orang Musyrik itu MEMINTA PERLINDUNGAN kita, kita WAJIB memberi PERLINDUNGAN kepada mereka dan menghantar pula mereka ke kawasan yang bukan ada peperangan.

Ini pula adalah ayat yang cukup menjelaskan justifikasi MENGAPA orang Muslim Mukmin Wajib Berperang :

An-Nisa' : 75

وَمَا لَكُمْ لَا تُقٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَآءِ وَالْوِلْدٰنِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا مِنْ هٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيرًا

● Mengapa kamu tidak mahu berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak yang semuanya berdoa: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!". ●

At-Taubah : 13

أَلَا تُقٰتِلُونَ قَوْمًا نَّكَثُوٓا أَيْمٰنَهُمْ وَهَمُّوا بِإِخْرَاجِ الرَّسُولِ وَهُم بَدَءُوكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ ۚ أَتَخْشَوْنَهُمْ ۚ فَاللَّهُ أَحَقُّ أَن تَخْشَوْهُ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

Mengapakah kamu tidak memerangi orang-orang yang merosak sumpah (janjinya), padahal mereka telah keras kemahuannya untuk mengusir Rasul dan merekalah yang pertama mulai memerangi kamu? Mengapakah kamu takut kepada mereka padahal Allah-lah yang berhak untuk kamu takuti, jika kamu benar-benar orang yang beriman. ●

Al-Baqarah : 246

أَلَمْ تَرَ إِلَى الْمَلَإِ مِنۢ بَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ مِنۢ بَعْدِ مُوسٰىٓ إِذْ قَالُوا لِنَبِىٍّ لَّهُمُ ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُّقٰتِلْ فِى سَبِيلِ اللَّهِ ۖ قَالَ هَلْ عَسَيْتُمْ إِن كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ أَلَّا تُقٰتِلُوا ۖ قَالُوا وَمَا لَنَآ أَلَّا نُقٰتِلَ فِى سَبِيلِ اللَّهِ وَقَدْ أُخْرِجْنَا مِن دِيٰرِنَا وَأَبْنَآئِنَا ۖ فَلَمَّا كُتِبَ عَلَيْهِمُ الْقِتَالُ تَوَلَّوْا إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِالظّٰلِمِينَ

● ... Mereka menjawab: "Mengapa kami tidak mahu berperang di jalan Allah, padahal sesungguhnya kami telah diusir dari anak-anak kami?". .. ●


Kita orang Muslim Mukmin di wajibkan berperang HANYA kerana kita Di Aniaya dulu, kita di Zalimi dulu, kita di Usir dulu, kita DI PERANGI dulu, kaum keluarga kita telah di bunuh dulu juga kita telah DI TIPU dahulu dengan JANJI Palsu.

Al-Baqarah : 194

الشَّهْرُ الْحَرَامُ بِالشَّهْرِ الْحَرَامِ وَالْحُرُمٰتُ قِصَاصٌ ۚ فَمَنِ اعْتَدٰى عَلَيْكُمْ فَاعْتَدُوا عَلَيْهِ بِمِثْلِ مَا اعْتَدٰى عَلَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

● ..Oleh sebab itu barangsiapa yang menyerang kamu, maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah, bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa. ●

Ayat di atas menjelaskan tentang tidak boleh melampaui batas dalam berperang, mesti seimbang, mesti adil - maksudnya satu di balas satu dan yang serupa pembalasannya.

Islam itu DEEN yang Adil - takkan kita nak biar sahaja FASAD berlaku dan biar sahaja orang lain membunuh kaum keluarga kita dan mengusir kita. Kita orang Muslim Mukmin lah yang wajib membanteras FASAD ini dari berlaku dan menegakkan KEADILAN di muka bumi. Kita lah yang bertanggung-jawab untuk benar-benar menyebarkan SALAM atau PEACE atau Kesejahteraan di muka bumi ini dan bukan membuat Fasad dan menumpahkan darah. Kita tidak MEMULAKAN malah kita menentang atau memerangi kembali hanya untuk keadilan dan agar perbuatan FASAD dan pertumpahan darah itu berhenti :

Al-Baqarah : 193

وَقٰتِلُوهُمْ حَتّٰى لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ لِلَّهِ ۖ فَإِنِ انتَهَوْا فَلَا عُدْوٰنَ إِلَّا عَلَى الظّٰلِمِينَ

● Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim. ●

Apa itu Fitnah :

Al-Anfal : 30

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ ۚ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمٰكِرِينَ

● Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. ●

FITNAH itu PEMBOHONGAN juga tipu daya - itu sebab orang Musyrik lagi Kafir yang memerangi kita selalu merosak sumpah dan men'capati' janji mereka.

At-Taubah : 12

وَإِن نَّكَثُوٓا أَيْمٰنَهُم مِّنۢ بَعْدِ عَهْدِهِمْ وَطَعَنُوا فِى دِينِكُمْ فَقٰتِلُوٓا أَئِمَّةَ الْكُفْرِ ۙ إِنَّهُمْ لَآ أَيْمٰنَ لَهُمْ لَعَلَّهُمْ يَنتَهُونَ

● Jika mereka merosak sumpah (janji)nya sesudah mereka berjanji, dan mereka mencerca cara hidup (Deen) mu, maka perangilah pemimpin-pemimpin orang-orang kafir itu, karena sesungguhnya mereka itu adalah orang-orang (yang tidak dapat dipegang) janjinya, agar supaya mereka berhenti. ●


Al-Mumtahanah : 8

لَّا يَنْهٰىكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقٰتِلُوكُمْ فِى الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

● Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam Deen dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. ●

===
End.

Al-Baqarah : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. ●
===

Tiada ulasan:

Catat Ulasan