Navigate

Carian

Ahad, 3 Julai 2016

Apa yang kita kena buat setiap hari

Apa yang kita kena buat setiap hari

(Date written : 3 Jul 2016)

1) Ingat Matlamat atau Tetapkan Matlamat (Niat / 'Intention') atau Tujuan.

Jika matlamat kita hidup masih tak ada, maka tetapkanlah. Dan ianya bukan suatu pilihan kita. Semua manusia mengaku Muslim dan Mukmin hanya sepatutnya mempunyai satu matlamat - mencari Redha Allah dan menjadikan Allah sebagai tujuan hidup.

Ingatlah - tanpa penetapan matlamat yang ini, makanya kita sudah mencari tuhan yang lain - maka kita sudah menyekutukan Allah. Sedarilah kebanyakan manusia mencari redha atau pujian manusia. Sedikit sahaja niat ke arah pujian manusia maka kita tidak hanif (lurus), maka kita sudah syirik. Kadang-kadang kita hanya mahu redha diri sendiri atau untuk keredhaan hawa nafs atau kepuasan hati sendiri - maka ini juga niat atau matlamat yang sesat dan kita pasti menyekutukan Allah. Buanglah keinginan, kehendak atau matlamat yang sebegini dan jadikanlah Redha Allah sebagai matlamat dan kehendak kita.

Semuanya bermula dengan Niat iaitu Penetapan Matlamat.

Al-An'am : 79

إِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِىَ لِلَّذِى فَطَرَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ حَنِيفًا ۖ وَمَآ أَنَا۠ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

● Sesungguhnya aku menghadapkan wajahku kepada Wajah yang menciptakan langit dan bumi, dengan hanif, dan aku bukanlah termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. ●

Menghadapkan wajah kita kepada Wajah Allah adalah bermaksud segala apa pun sifat dan kelakuan kita, yang terpancar di wajah kita, hendaklah kita hadapkan dan harapkan kepada Keredhaan Allah.


Al-An'am : 162

قُلْ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

● Katakanlah: sesungguhnya solatku, pengorbananku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. ●

Al-An'am : 163

لَا شَرِيكَ لَهُۥ ۖ وَبِذٰلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا۠ أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Tiada sekutu bagi-Nya (LA SYARIKA LAHU); dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)". ●

An-Najm : 42

وَأَنَّ إِلٰى رَبِّكَ الْمُنتَهٰى

● dan bahwasanya kepada Tuhanmulah, kesudahan / perhentian / tujuan (MUNTAHA). ●

Al-Baqarah : 207

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَشْرِى نَفْسَهُ ابْتِغَآءَ مَرْضَاتِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ رَءُوفٌۢ بِالْعِبَادِ

● Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah (IBTIGHOO` MARD°ATILLAH); dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya. ●

Al-Lail : 20

إِلَّا ابْتِغَآءَ وَجْهِ رَبِّهِ الْأَعْلٰى

● tetapi (dia memberikan itu semata-mata) kerana mencari (IBTIGHOO`) Wajah Rabbnya yang Maha Tinggi. ●

Mencari Wajah Allah adalah mencari keredhaan Allah.

Al-Ahqaf : 13

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقٰمُوا فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Rabb kami ialah Allah (RABBUNALLAH)", kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita. ●

Ayat di atas jelas menunjukkan tersangat perlunya beristiqamah dalam penetapan matlamat.

Ingatlah, tanpa niat iaitu penetapan matlamat dan istiqamah dengannya, segala apa yang kita buat tidak akan berhasil sebab sememangnya orang tiada hala tuju atau matlamat memang akan selalu kesana sini tanpa arah tuju.


2) Mencari Panduan iaitu Petunjuk atau Bimbingan (Al-Huda) iaitu Jalan atau cara-cara (method) untuk sampai kepada Tujuan.

Sesungguhnya Al-Huda atau panduan / petunjuk / bimbingan itu adalah kitab wahyu Al-Quran. Kita wajib membacanya, memahami kaitan ayat-ayatnya iaitu mentadabbur dan mengkaji akan apa mesej yang Allah mahu kita faham sebagai panduan kita menuju matlamat. Dengan mengikuti bimbingan di dalam Al-Quran maka kita berada di atas Jalan yang lurus menuju tujuan. Tanpa Al-Huda, atau kita cari Bimbingan dari yang lain atau yang tidak layak menjadi Al-Huda, maka kita akan sesat dari jalan yang lurus.

Kita tersangatlah perlu bergelumang dengan Al-Quran, ianya di juga di gelar Az-Zikri iaitu Yang Mengingatkan kepada Allah, iaitu dengan membaca (IQRA`), mengkaji (TADABBUR), berfikir (YATAFAKKARUN), meng'aqali (YA'QILUN), memahami (YAFQAHUN) dan mengikuti (TABI'U) segala arahan di dalamnya dan juga menyampaikan (BALAGH) kebenaran mesej Al-Quran ini kepada orang lain.

Al-Baqarah : 38

قُلْنَا اهْبِطُوا مِنْهَا جَمِيعًا ۖ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّى هُدًى فَمَن تَبِعَ هُدَاىَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

● Kami berfirman: "Turunlah kamu semuanya dari syurga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti (TABI'A) petunjuk-Ku, nescaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati". ●

Al-Baqarah : 120

وَلَن تَرْضٰى عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدٰى ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَ الَّذِى جَآءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti millah mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah (HUDALLAH) itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. ●

Al-Baqarah : 2

ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ

● Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk (HUDA) bagi mereka yang bertaqwa, ●

Al-Baqarah : 185

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْءَانُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلٰى مَا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al Quran sebagai petunjuk / bimbingan (HUDA) bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). ...
.... dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. ●


Ali 'Imran : 138

هٰذَا بَيَانٌ لِّلنَّاسِ وَهُدًى وَمَوْعِظَةٌ لِّلْمُتَّقِينَ

● (Al Quran) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk (HUDA) serta pelajaran bagi orang-orang yang bertaqwa. ●

Al-An'am : 71

قُلْ أَنَدْعُوا مِن دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَنفَعُنَا وَلَا يَضُرُّنَا وَنُرَدُّ عَلٰىٓ أَعْقَابِنَا بَعْدَ إِذْ هَدٰىنَا اللَّهُ كَالَّذِى اسْتَهْوَتْهُ الشَّيٰطِينُ فِى الْأَرْضِ حَيْرَانَ لَهُۥٓ أَصْحٰبٌ يَدْعُونَهُۥٓ إِلَى الْهُدَى ائْتِنَا ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدٰى ۖ وَأُمِرْنَا لِنُسْلِمَ لِرَبِّ الْعٰلَمِينَ

● Katakanlah: "Apakah kita akan menyeru selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat mendatangkan kemanfaatan kepada kita dan tidak (pula) mendatangkan kemudharatan kepada kita dan (apakah) kita akan kembali ke belakang, sesudah Allah memberi petunjuk kepada kita, seperti orang yang telah disesatkan oleh syaitan di pesawangan yang menakutkan; dalam keadaan bingung, dia mempunyai kawan-kawan yang memanggilnya kepada jalan yang lurus (dengan mengatakan): "Marilah ikuti kami". Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) petunjuk (HUDALLAHI HUWAL HUDA) dan kita disuruh agar menyerahkan diri kepada Tuhan semesta alam, ●

Hanya Al-Quranlah sebenarnya petunjuk dan pembimbing dan bukan selain Al-Quran. Fahamilah firman Allah di atas dengan sebaik-baiknya. Selain dari Al-Quran ianya bukan Petunjuk atau Bimbingan yang benar.

Fatir : 29

إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتٰبَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقْنٰهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجٰرَةً لَّن تَبُورَ

● Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, ●


Al-'Ankabut : 45

اتْلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتٰبِ وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ ۖ إِنَّ الصَّلٰوةَ تَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah solat. ... ●

2 ayat di atas jelas menunjukkan arahan atau perintah membaca Al-Quran yang mendahului arahan bersolat.


3) Bertaqwa kepada Allah

Bertaqwa bermaksud memelihara atau berjaga-jaga. Berjaga-jaga adalah lawan kepada lalai. Bertaqwa kepada Allah bermaksud kita jaga dan pelihara segala titah perintah dan larangan Allah. Bertaqwa bukan kerja fizikal namun ianya adalah kerja qalbu di dalam minda. Makanya yang pertama sekali kita kena kawal adalah pengawalan lalulintas fikiran jahat dan sesat dari Syaitan di dalam minda kita. Lalai adalah datangnya dari Syaitan yang telah mengambil alih kontrol dalam minda kita. Ada sahaja angan-angan kosong, imbasan-imbasan ingatan yang jahat dan sia-sia yang di paparkan di dalam minda kita. Jangan kita mendengar arahan Syaitan di dalam Minda kita ini. Selalulah berfikir tentang masa sekarang (present moment), rasakan Wujud Allah, kurniaan Allah dan sentiasalah mensyukuri nikmatNya yang telah menundukkan segala sesuatu kepada kita manusia. Kesimpulannya, bertaqwa adalah memelihara, menjaga dan mengawal minda kita dari bisikan syaitan dan memfokuskan kepada kewujudan dan kebesaran Allah dan titah perintah Allah.

Al-Ma'idah : 7

وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَمِيثٰقَهُ الَّذِى وَاثَقَكُم بِهِۦٓ إِذْ قُلْتُمْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِذَاتِ الصُّدُورِ

● Dan ingatlah kurnia Allah kepadamu dan perjanjian-Nya yang telah diikat-Nya dengan kamu, ketika kamu mengatakan: "Kami dengar dan kami taati". Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengetahui isi minda (S°UDUR). ●

Ayat di atas jelas menunjukkan kaitan antara taqwa dan isi minda. Bertaqwa adalah pengawalan dan penjagaan minda dari lalai kepada Allah.


Ali 'Imran : 102

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

● Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah sebenar-benar taqwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan berserah diri (MUSLIMUUN).

Ayat di atas menunjukkan jika kita benar-benar bertaqwa sahaja baru benar Islam kita atau 'surrender' atau 'submission' kita kepada Allah.

Selain berjaga-jaga dan mengawal minda, tidak sempurna ketaqwaan tanpa kita ini bertawakkal kepada Allah, iaitu menjadikan Allah sebagai Wakil kita dan juga Pelindung (Maula) kepada kita.

At-Taubah : 51

قُل لَّن يُصِيبَنَآ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلٰىنَا ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

● Katakanlah: "Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami (MAULANA), dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal". ●


4) Bertasbih dan menyebut-nyebut Nama Allah iaitu Mengingat Allah.

Tasbih kepada Allah adalah pekerjaan setiap ciptaan Allah selain manusia. Malaikat, binatang, pokok tumbuh-tumbuhan, matahari, bulan dan bintang, kesemuanya sentiasa bertasbih kepada Allah tanpa henti. Jadikan diri kita sebagai hamba Dia bersama yang lain yang sentiasa bertasbih memuji-Nya. Memuji Allah adalah dengan menyebut-nyebut Asmaul Husna, kepunyaan Dia.

At-Tagabun : 1

يُسَبِّحُ لِلَّهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْأَرْضِ ۖ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ ۖ وَهُوَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

Bertasbih kepada Allah apa (MA) yang ada di langit dan apa yang ada di bumi; hanya Allah lah yang mempunyai semua kerajaan dan semua pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. ●

An-Nur : 41

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صٰٓفّٰتٍ ۖ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُۥ وَتَسْبِيحَهُۥ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Tidaklah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih sesiapa (MAN) yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) solat dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Al-Isra' : 44

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمٰوٰتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ وَإِن مِّن شَىْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِۦ وَلٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ ۗ إِنَّهُۥ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

● Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun. ●

Al-Qalam : 28

قَالَ أَوْسَطُهُمْ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ لَوْلَا تُسَبِّحُونَ

● Berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka: "Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?" ●

Al-Qalam : 29

قَالُوا سُبْحٰنَ رَبِّنَآ إِنَّا كُنَّا ظٰلِمِينَ

● Mereka mengucapkan: "Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim". ●

Al-Hijr : 98

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَكُن مِّنَ السّٰجِدِينَ

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud. ●

An-Nasr : 3

فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ ۚ إِنَّهُۥ كَانَ تَوَّابًۢا

● maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat. ●

Al-Insan : 25

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

● Dan sebutlah / ingatlah nama (WAZKURISMA) Rabbmu pada (waktu) pagi dan petang. ●

Al-Insan : 26

وَمِنَ الَّيْلِ فَاسْجُدْ لَهُۥ وَسَبِّحْهُ لَيْلًا طَوِيلًا

● Dan pada sebahagian dari malam, maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bahagian yang panjang dimalam hari. ●

Al-Haqqah : 52

فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيمِ

● Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang Agung. ●


5) Solat / Solawat

Bersolat adalah satu perbuatan yang tertentu waktunya yang memerlukan sepenuh tumpuan dengan bacaan Al-Quran, doa dan tasbih kepada Allah. Ianya bertujuan untuk kita kembali Mengingat Allah dengan Bertasbih dan Memuji-muji Allah. Jika kita gagal atau terlupa atau terlalai maka Solat inilah penolong untuk kita kembali mengingat dan memuji-muji Allah iaitu bertasbih kepadanya.


Ta Ha : 14

إِنَّنِىٓ أَنَا اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَاعْبُدْنِى وَأَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِىٓ

● Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingat Aku.

Al-Baqarah : 3

الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلٰوةَ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنفِقُونَ

● (iaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan solat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka. ●

Al-Baqarah : 45

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخٰشِعِينَ

● Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu', ●


Al-Ma'arij : 22

إِلَّا الْمُصَلِّينَ

● kecuali orang-orang yang mengerjakan solat, ●

Al-Ma'arij : 23

الَّذِينَ هُمْ عَلٰى صَلَاتِهِمْ دَآئِمُونَ

● yang mereka itu tetap mengerjakan solatnya, ●

Al-Ma'arij : 34

وَالَّذِينَ هُمْ عَلٰى صَلَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ

● Dan orang-orang yang memelihara solatnya.


6) Menunaikan Zakat iaitu Berinfaq dan Bersedekah.

Tolonglah orang yang susah yang tak dapat nikmat macam yang kita dapat. Setelah anak isteri kita cukup makanan, pakaian dan tempat tinggal, maka lihat pula ibu bapa kita - apa yang di perlukan mereka, kemudian kaum keluarga kita yang susah dahulu, kemudian orang fakir, miskin dan prioriti seterusya berdasarkan ayat-ayat Allah.


Al-Lail : 18

الَّذِى يُؤْتِى مَالَهُۥ يَتَزَكّٰى

● yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya (YATAZAKKA),

Al-Lail : 20

إِلَّا ابْتِغَآءَ وَجْهِ رَبِّهِ الْأَعْلٰى

● tetapi (dia memberikan itu semata-mata) kerana mencari (IBTIGHOO`) Wajah Rabbnya yang Maha Tinggi. ●

Al-Baqarah : 43

وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرّٰكِعِينَ

● Dan dirikanlah solat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'. ●


7) Memperbaiki diri atau Amal S°oleh

Jika matlamat hidup kita sudah jelas, iaitu mencari Redha Allah, maka kehidupan adalah sebenarnya satu perjalanan yang penuh cabaran. Jika kita tidak mahukan perubahan atau penambah-baikan maka matlamat kita masih tak jelas. Sentiasalah perbaiki diri dari malas kepada rajin membaca, mengkaji dan berfikir, dari selalu membuang masa dengan perkataan dan perbuatan yang sia-sia (borak kosong di whatsapp) kepada selalu menyampaikan kebenaran atau menggesa manusia lain membuat kebenaran.

Ada 2 cara perbaiki diri :

a) Banyakkan Ilmu dengan pembacaan - apa sahaja bidang ilmu, fisik, biologi, kimia, kejuruteraan, galaksi - apa sahaja ilmu tentang ciptaan Allah di alam semesta ini dan yang terutamanya adalah kita perlu bergelumang dengan Al-Quran setiap hari dan memikirkan akan bukti-bukti kebenaran Al-Quran pada kejadian langit dan bumi. Pengetahuan akan membuat kita kenal apa yang dulu kita sudah salah atau belum faham tentang mana yang Benar dan mana yang Batil.

Ali 'Imran : 190

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَءَايٰتٍ لِّأُولِى الْأَلْبٰبِ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi ULIL ALBAB. ●

Ali 'Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيٰمًا وَقُعُودًا وَعَلٰى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بٰطِلًا سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

● (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. ●


b) Selalu menghisab diri sendiri dan meminta ampun kepada Allah terhadap kesalahan yang kita lakukan. Selain kena selalu, permohonan ampun kepada Allah kena di segerakan setelah kita sedar.

Ali 'Imran : 133

وَسَارِعُوٓا إِلٰى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

● Dan bersegeralah kamu kepada ampunan (MAGHFIRAH) dari Tuhanmu dan kepada Jannah yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, ●


8) Sabar

Mengapa kena Sabar ? Sebab hidup adalah Ujian. Kalau dah namanya Ujian makanya jawapannya kena banyak bersabar. Sabar adalah lawannya Marah. Semasa kita lalui kehidupan kita ini akan banyak peristiwa yang berlaku yang akan menyebabkan kita boleh marah. Buangkan definasi Marah dalam diri dan pakailah pakaian Sabar. Maafkan suami atau isteri atau anak kita atau rakan sekerja kita atau orang yang tidak kita kenali, kemudian lupakan kesalahan mereka dan kemudian ampunkan mereka. Jika kita mahu kita di ampunkan Allah, maka ampunkanlah manusia lain.

Ar-Ra'd : 22

وَالَّذِينَ صَبَرُوا ابْتِغَآءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ وَأَقَامُوا الصَّلٰوةَ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقْنٰهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً وَيَدْرَءُونَ بِالْحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ أُولٰٓئِكَ لَهُمْ عُقْبَى الدَّارِ

● Dan orang-orang yang sabar karena mencari wajah / redha (WAJHI) Rabbnya, mendirikan solat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik), ●

Ali 'Imran : 134

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

● (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menelan kemarahannya (KAZ°IMINAL GHOIZ) dan memaafkan ('AFIIN) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan. ●

Qaf : 39

فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُولُونَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ

● Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah sambil memuji Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya). ●


Al-Baqarah : 153

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصّٰبِرِينَ

● Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. ●

Luqman : 17

يٰبُنَىَّ أَقِمِ الصَّلٰوةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلٰى مَآ أَصَابَكَ ۖ إِنَّ ذٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

● Hai anakku, dirikanlah solat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk arahan yang memerlukan keazaman yang kuat ('AZMIL UMUUR).


====
End.

Allah Al-Jabbar.
Allah Al-Hayyul Qayyum.
====


Tiada ulasan:

Catat Ulasan