Navigate

Carian

Rabu, 6 Julai 2016

Tali Allah

Tali Allah

(Date written : 6 Jul 2016)

Apa itu Tali Allah ?

Mari kita cari maksud sebenar dengan mentadabbur kaitan firman Allah di dalam Al-Quran.


Al-Baqarah : 256

لَآ إِكْرَاهَ فِى الدِّينِ ۖ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَىِّ ۚ فَمَن يَكْفُرْ بِالطّٰغُوتِ وَيُؤْمِنۢ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقٰى لَا انفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

● Tidak ada paksaan di dalam deen; sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Kerana itu barangsiapa yang engkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang (FAQADISTAMSAKA) kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus ('URWATIL WUTHQOO). Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ●

Ali 'Imran : 103

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَآءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِۦٓ إِخْوٰنًا وَكُنتُمْ عَلٰى شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا ۗ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءَايٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

● Dan berpeganglah (WA'TAS°IMU) kamu semuanya kepada tali Allah (HABLILLAH), dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. ●

Ali 'Imran : 112

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوٓا إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ اللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ وَبَآءُو بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ الْأَنۢبِيَآءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ۚ ذٰلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُوا يَعْتَدُونَ

● Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali dari Allah (HABLIN-MINALLAH) dan tali dengan manusia (HABLIN-MINANNAS), dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu kerana mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas. ●

Al-Hajj : 78

وَجٰهِدُوا فِى اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِۦ ۚ هُوَ اجْتَبٰىكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِى الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚ مِّلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرٰهِيمَ ۚ هُوَ سَمّٰىكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِن قَبْلُ وَفِى هٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ ۚ فَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَءَاتُوا الزَّكٰوةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلٰىكُمْ ۖ فَنِعْمَ الْمَوْلٰى وَنِعْمَ النَّصِيرُ

● Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam deen suatu kesempitan. (Ikutilah) Millah orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah solat, tunaikanlah zakat dan berpeganglah (WA'TAS°IMU) kamu dengan Allah (BILLAH). Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong. ●

Luqman : 22

وَمَن يُسْلِمْ وَجْهَهُۥٓ إِلَى اللَّهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقٰى ۗ وَإِلَى اللَّهِ عٰقِبَةُ الْأُمُورِ

● Dan barangsiapa yang menyerahkan (YUSLIM) wajahnya (WAJHAHU) kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang (FAQADISTAMSAKA) kepada buhul tali yang kokoh ('URWATIL WUTHQOO). Dan hanya kepada Allah-lah kesudahan segala urusan. ●

Wajah yang di maksudkan adalah sifat dan kelakuan diri yang memang terpancar di wajah. Menyerahkan wajah kita kepada Allah bermaksud meletakkan semua kemahuan kita, sifat kita dan kelakuan kita semata-mata untuk keredhaan Allah.

Az-Zukhruf : 43

فَاسْتَمْسِكْ بِالَّذِىٓ أُوحِىَ إِلَيْكَ ۖ إِنَّكَ عَلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Maka berpegang teguhlah (FASTAMSIKA) kamu kepada yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada di atas jalan yang lurus (S°IRAAT°IMMUSTAQIIM). ●

Berikut adalah deduksi dari ayat-ayat Allah di atas :

1) Barangsiapa yang benar-benar beriman kepada Allah, dan engkar kepada Taghut, atau yang benar-benar menyerahkan segala kelakuan dan pekerjaan dan sifat dirinya kepada keredhaan Allah semata-mata, nescaya dia telah berpegang teguh kepada buhul tali yang kuat (2:256, 31:22).

2) Orang yang tidak berpegang kepada Tali Allah adalah orang yang kafir atau engkar atau menutup atau tak mahu menerima kebenaran ayat-ayat Allah (3:112).

3) Orang yang berada di jalan yang lurus atau s°iraat°immustaqiim adalah orang yang berpegang teguh kepada ajaran kitab wahyu Allah iaitu zaman ini, Al-Quran (43:43).

------
Kesimpulan

Makanya Tali Allah yang Allah suruh kita berpegang adalah kepada WahyuNya iaitu Al-Quran.

Orang yang berpegang kepada Tali Allah adalah orang yang berada di atas jalan yang lurus.

Orang yang berada di atas jalan yang lurus adalah orang yang berpegang kepada ajaran kitab wahyu Allah dan merekalah yang berpegang dengan Tali Allah.

===
End.

La raibafihi hudallil muttaqiin.

===



Tiada ulasan:

Catat Ulasan