Navigate

Carian

Isnin, 18 Julai 2016

Ajal itu Tempoh

Ajal itu Tempoh

(Date written : 18 Jul 2016)

Al-Qasas : 29

فَلَمَّا قَضٰى مُوسَى الْأَجَلَ وَسَارَ بِأَهْلِهِۦٓ ءَانَسَ مِن جَانِبِ الطُّورِ نَارًا قَالَ لِأَهْلِهِ امْكُثُوٓا إِنِّىٓ ءَانَسْتُ نَارًا لَّعَلِّىٓ ءَاتِيكُم مِّنْهَا بِخَبَرٍ أَوْ جَذْوَةٍ مِّنَ النَّارِ لَعَلَّكُمْ تَصْطَلُونَ

● Maka tatkala Musa telah menyelesaikan (QADAA) TEMPOH (AJAL) yang ditentukan dan dia berangkat dengan keluarganya, dilihatnyalah api di lereng gunung ia berkata kepada keluarganya: "Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sesuluh api, agar kamu dapat menghangatkan badan". ●

===
End.

Al-A'raf : 34

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

● Tiap-tiap umat mempunyai TEMPOH / 'Batas Waktu' (AJAL); maka apabila telah datang TEMPOH / 'waktu' nya (AJALUHUM) mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya. ● 

===

Tiada ulasan:

Catat Ulasan