Navigate

Carian

Isnin, 20 November 2017

Beza Jahil, Kafir dan Muslim

(Date written : 20 Nov 2017)

Artikel ini akan memberi jawapan terhadap persoalan ini :

1) Apakah orang Jahil itu Kafir ?

2) Apakah maksud Kafir ?

3) Apakah orang Mengaku Muslim itu tidak Kafir ?

4) Apakah orang Jahil itu boleh menjadi Muslim?

====
Jahil adalah suatu keadaan manusia yang bersifat samada :

1) Tidak Tahu (LA YA'LAMUN)

atau

2) Tidak mahu ambil tahu / Ignorant / Tak Kisah

Bezakan antara kedua itu.

Sifat Orang Jahil yang Tidak Tahu dan juga Tak Mahu Ambil Tahu adalah mereka hanya meneka-neka :

Al-Baqarah 2:78

وَمِنْهُمْ أُمِّيُّونَ لَا يَعْلَمُونَ ٱلْكِتَٰبَ إِلَّآ أَمَانِىَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَظُنُّونَ 

● Dan di antara mereka ada yang tidak pernah di beri kitab (UMMIYYUN), TIDAK TAHU (LA YA'LAMUUN) tentang Kitab, kecuali hanya berangan-angan dan mereka hanya MENEKA-NEKA (YAZ°UNNUUN). ●

Jahil yang memang benar-benar Tidak Tahu kalau berbuat salah atau dosa memang boleh di ampunkan kesalahan jika si pelaku kesalahan menyesali dan bertaubat atau kembali kepada Allah dan meminta ampun kepada Allah :

An-Nisa' 4:17

إِنَّمَا ٱلتَّوْبَةُ عَلَى ٱللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ ٱلسُّوٓءَ بِجَهَٰلَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُو۟لَٰٓئِكَ يَتُوبُ ٱللَّهُ عَلَيْهِمْۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا 

● Sesungguhnya TAUBAT kepada Allah itu hanya (pantas) bagi mereka yang melakukan kejahatan (AS-SUU`) kerana TIDAK MENGERTI (JAHAALAH), kemudian segera bertaubat. Taubat mereka itulah yang diterima Allah. Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana. ●

Al-An'am 6:54

وَإِذَا جَآءَكَ ٱلَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِـَٔايَٰتِنَا فَقُلْ سَلَٰمٌ عَلَيْكُمْۖ كَتَبَ رَبُّكُمْ عَلَىٰ نَفْسِهِ ٱلرَّحْمَةَۖ أَنَّهُۥ مَنْ عَمِلَ مِنكُمْ سُوٓءًۢا بِجَهَٰلَةٍ ثُمَّ تَابَ مِنۢ بَعْدِهِۦ وَأَصْلَحَ فَأَنَّهُۥ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

● Dan apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami datang kepadamu, maka katakanlah, “Salamun ‘alaikum (selamat sejahtera untuk kamu).” Tuhanmu telah menetapkan sifat kasih sayang pada diri-Nya, (yaitu) barang-siapa berbuat kejahatan di antara kamu kerana KEBODOHAN (JAHAALAH), kemudian dia bertaubat setelah itu dan memperbaiki diri (AS°LAHA), maka Dia Maha Pengampun, Maha Penyayang. ●


Jahil yang berasal dari Ignorant / Tak Mahu ambil tahu akan menyebabkan mereka ini menjadikan Hawa diri mereka sebagai tuhan dalam menentukan apa yang dia mahu buat dan tidak buat dan ini menjadikan mereka SESAT.

Ar-Rum 30:29

بَلِ ٱتَّبَعَ ٱلَّذِينَ ظَلَمُوٓا۟ أَهْوَآءَهُم بِغَيْرِ عِلْمٍۖ فَمَن يَهْدِى مَنْ أَضَلَّ ٱللَّهُۖ وَمَا لَهُم مِّن نَّٰصِرِينَ 

● Tetapi orang-orang yang Zalim, mengikuti HAWA diri tanpa ILMU PENGETAHUAN; maka siapakah yang dapat memberi petunjuk kepada orang yang telah diSESATkan Allah. Dan tidak ada seorang penolong pun bagi mereka. ●

Al-Jasiyah 45:23

أَفَرَءَيْتَ مَنِ ٱتَّخَذَ إِلَٰهَهُۥ هَوَىٰهُ وَأَضَلَّهُ ٱللَّهُ عَلَىٰ عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَىٰ سَمْعِهِۦ وَقَلْبِهِۦ وَجَعَلَ عَلَىٰ بَصَرِهِۦ غِشَٰوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِنۢ بَعْدِ ٱللَّهِۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ 

● Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan HAWA nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya SESAT (AD°ALLA) dengan sepengetahuan-Nya, dan Allah telah mengunci pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutup atas penglihatannya? Maka siapa yang mampu memberinya petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat?) Mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? ●

Al-Hajj 22:71

وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِۦ سُلْطَٰنًا وَمَا لَيْسَ لَهُم بِهِۦ عِلْمٌۗ وَمَا لِلظَّٰلِمِينَ مِن نَّصِيرٍ 

● Dan mereka MENGABDI kepada selain Allah, tanpa autoriti (SULT°ANA) yang di turunkan (YUNAZZIL) tentang itu, dan mereka TIDAK (LAISA) mempunyai PENGETAHUAN ('ILMA) (pula) tentang itu. Bagi orang-orang yang Zalim tidak ada seorang penolong pun. ●


Golongan yang Jahil dari kedua-dua sebab ini boleh menjadikan mereka berlaku Syirik atau Meletakkan Sekutu / 'Partner' kepada Allah dalam mentadbir alam, dan menjadikan mereka orang yang Zalim terhadap diri sendiri.

Maka secara tepatnya, orang Jahil boleh menjadi Orang Musyrik dan tidak semestinya mereka itu Kafir.

Ada orang Kafir juga Musyrik, namun dalam kategori Jahil ini, mereka besar kemungkinan akan menjadi Musyrikin.

====
Kafir adalah perbuatan Menolak, Mendustakan, Berpaling, Engkar, Menutup atau Menyembunyikan Kebenaran.  Orang yang Kafir bukanlah pasal mereka Jahil atau Tidak Tahu. Orang Kafir adalah orang yang SUDAH TAHU itu kebenaran, tetapi Tak Mahu Terima Kebenaran itu, berusaha tak mahu dengar, Berpaling dari kebenaran itu dan Mendustakan pula kebenaran itu dan juga Memperlekehkan Kebenaran itu.

Makanya Kafir ada 2 jenis :

1) Kafir tidak beriman.

Kafir tidak beriman adalah orang yang walaupun sudah jelas dan terang kebenaran yang di sampaikan beserta bukti yang jelas, mereka tetap tak mahu mengakui kebenaran ini. Golongan ini tidak mahu menerima petunjuk dan kemudian di sesatkan Allah.

2) Kafir sesudah beriman.

Kafir sesudah Beriman adalah mereka percaya dan yakin akan kebenaran, mengikuti sebahagian arahan dan menolak atau Engkar sebahagian arahan yang lain. Iblis dalam kategori ini. Golongan ini di murkai Allah, kemudian di sesatkan.

====
Orang yang mengaku Islam sebagai satu 'Agama' selalu berfikir bahawa mereka BUKAN golongan Kafir.

Ini tidak benar sama sekali.

Jika kita Engkar sesetengah arahan Allah dan hanya mengikut sesetengah sahaja arahan Allah, maka kita sudah termasuk kategori Kafir kepada Allah.

Inilah yang di maksudkan kita tidak Islam KAFFAH atau MENYELURUH. Dan inilah langkah-langkah Syaitan. Inilah Kafir sesudah Beriman.

Al-Baqarah 2:208

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱدْخُلُوا۟ فِى ٱلسِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا۟ خُطُوَٰتِ ٱلشَّيْطَٰنِۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Wahai orang-orang yang BERIMAN! Masuklah ke dalam ISLAM SECARA KESELURUHAN (KAAFFAH), dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah SYAITAN. Sungguh, ia musuh yang nyata bagimu. ●

Namun, kebanyakan manusia yang mengaku Muslim ini JAHIL maka sebenarnya banyak yang menjadi Musyrik. Orang yang Jahil akan selalunya terjebak menjadi Orang yang menyekutukan Allah di sebabkan tiada petunjuk atau pedoman yang di ikut melainkan Hawa Diri (Nafs) dan bisikan Syaitan.

====
Orang yang Jahil yang bukan pasal bersikap Tak Kisah / Tak Mahu Ambil Tahu / 'Ignorant' berkemungkinan mereka akan menjadi Muslim dan pastinya bukan orang Kafir.

Mereka adalah golongan yang tak sampai kepada mereka Kitab Wahyu Al-Quran (zaman ini) dan masih terus melakukan berbagai pembacaan dan penyelidikan demi mencari kebenaran. Yang tidak melakukan penyelidikan dan berfikir itu baru Jahil kategori Tak Kisah / 'Ignorant'. 

Mereka selalu berfikir, mencari jawapan kepada persoalan dalam kepala, mereka berbuat baik kepada sesama keluarga dan masyarakat, cumanya, mereka Jahil kerana Tidak Tahu akan kebenaran.

Golongan seperti ini mereka bukanlah Kafir. Mereka adalah Golongan yang Tidak Tahu (LA YA'LAMUN).

Moga golongan ini dapat mendengar Kalam Allah atau ayat-ayat Allah dan menjadi Muslim:

At-Taubah 9:6

وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ ٱلْمُشْرِكِينَ ٱسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّىٰ يَسْمَعَ كَلَٰمَ ٱللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُۥۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ 

● Dan jika di antara orang MUSYRIK itu ada yang meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah agar dia dapat mendengar KALAM Allah, kemudian hantarkanlah dia ke tempat yang aman baginya. Demikian itu kerana sesungguhnya mereka kaum yang TIDAK MENGETAHUI (LA YA'LAMUUN). ●

Dan Allah tidak akan pernah mensia-siakan mana-mana amal / perbuatan baik yang di lakukan hambaNya, meskipun manusia belum beriman tetapi sudah Muslim :

Al-Hujurat 49:14

قَالَتِ ٱلْأَعْرَابُ ءَامَنَّاۖ قُل لَّمْ تُؤْمِنُوا۟ وَلَٰكِن قُولُوٓا۟ أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ ٱلْإِيمَٰنُ فِى قُلُوبِكُمْۖ وَإِن تُطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ لَا يَلِتْكُم مِّنْ أَعْمَٰلِكُمْ شَيْـًٔاۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

● Orang-orang AL-A'RAB berkata, “Kami telah beriman.” Katakanlah (kepada mereka), “Kamu belum beriman, tetapi katakanlah ‘Kami telah tunduk (Islam),’ kerana IMAN BELUM MASUK (YADKHULI) ke dalam QALBU mu. Dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikit pun (ganjaran) amal perbuatanmu. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” ●

Fahamilah Al-A'rab bukanlah bermaksud orang Arab Badwi atau orang Arab. (InsyaAllah ada artikel lain menjelaskan beza 'Arab dan A'rab).

Ayat di atas JELAS menunjukkan meskipun manusia BELUM BERIMAN tetapi sudah MENGAKU kebenaran Allah dan Rasul dan mentaati arahan Nya, mereka adalah MUSLIM dan Allah akan membalas ganjaran baik kepada perbuatan mereka meskipun mereka BELUM BERIMAN.

====
End.

Allah As-Salam.
Allah Al-Mukmin.
====




Tiada ulasan:

Catat Ulasan