Navigate

Carian

Ahad, 5 November 2017

Masuk Neraka beberapa lama kemudian Masuk Syurga ?

(Tarikh ditulis : 04 Nov 2017)


Kita sering mendengar bahawa orang beriman yang berdosa akan masuk Neraka dulu beberapa lama sebelum di keluarkan dan masuk ke dalam Syurga.

Apakah benar kenyataan ini?


Firman Allah :

Ali 'Imran 3 : 23

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوتُوا نَصِيبًا مِّنَ الْكِتٰبِ يُدْعَوْنَ إِلٰى كِتٰبِ اللَّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلّٰى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

● Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian yaitu Al Kitab,  mereka diseru kepada kitab Allah supaya KITAB ITU MENETAPKAN HUKUM (LIYAHKUM) diantara mereka; kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi (kebenaran). ●

Ali 'Imran 3 : 24

ذٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا لَن تَمَسَّنَا النَّارُ إِلَّآ أَيَّامًا مَّعْدُودٰتٍ ۖ وَغَرَّهُمْ فِى دِينِهِم مَّا كَانُوا يَفْتَرُونَ

● Hal itu adalah kerana mereka mengatakan  "Kami tidak akan disentuh oleh API NERAKA kecuali BEBERAPA HARI YANG DAPAT DI HITUNG". Mereka diperdayakan dalam DEEN mereka oleh apa yang selalu mereka ADA-ADAKAN (YAFTARUN). ●

Jelas, dari ayat di atas, orang yang mengatakan LEPAS masuk NERAKA beberapa lama, kemudian di keluarkan dan masuk Syurga; adalah datang dari orang yang MENGADA-ADAKAN (YAFTARUN). Orang ini di murkai Allah.

Mari kita lihat dari firman Allah akan tempoh dan jenis manusia yang masuk Neraka :

Al-Baqarah 2 : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِـَٔايٰتِنَآ أُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Adapun orang-orang yang KAFIR dan MENDUSTAKAN (KAZZABU) ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka KEKAL (KHOOLIDUN) dalamnya. ●

Ali 'Imran : 116

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَن تُغْنِىَ عَنْهُمْ أَمْوٰلُهُمْ وَلَآ أَوْلٰدُهُم مِّنَ اللَّهِ شَيْـًٔا ۖ وَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۚ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang KAFIR, baik harta mereka maupun anak-anak mereka, sekali-kali tidak dapat menolak azab Allah dari mereka sedikitpun. Dan mereka adalah penghuni NERAKA; mereka KEKAL (KHOOLIDUN) di dalamnya. ●

Orang Kafir tidak beriman dan mendustakan ayat-ayat Allah, kekal dalam Neraka.

Al-Baqarah 2 : 81

بَلٰى مَن كَسَبَ سَيِّئَةً وَأَحٰطَتْ بِهِۦ خَطِيٓـَٔتُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ أَصْحٰبُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خٰلِدُونَ

● (Bukan demikian), yang benar: barangsiapa berbuat KEJAHATAN dan ia telah DI LIPUTI (AKHOT°AT) oleh DOSANYA, mereka itulah penghuni NERAKA, mereka KEKAL (KHOOLIDUN) di dalamnya. ●

Orang yang melakukan Kejahatan sehingga Dosanya meliputi dirinya - kekal dalam Neraka.


An-Nisa' 4 : 14

وَمَن يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُۥ يُدْخِلْهُ نَارًا خٰلِدًا فِيهَا وَلَهُۥ عَذَابٌ مُّهِينٌ

● Dan barangsiapa yang MENDURHAKAI (YA'S°I) Allah dan Rasul-Nya dan MELANGGAR / MELAMPAUI (YATA'ADDA) BATASAN KETETAPAN (HUDUD)-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia KEKAL (KHOOLIDAN) di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. ●

Orang yang berterusan Durhaka / 'AS°O atau berbuat Maksiat adalah orang FASIQ dan Melampaui Batas Ketetapan Allah (MU'TADIIN), Kekal dalam Neraka.

====
Akhir sekali FAHAMKANlah tentang ini :

Al-Lail 92 : 14

فَأَنذَرْتُكُمْ نَارًا تَلَظّٰى

● Maka, kami memperingatkan kamu dengan NERAKA yang menyala-nyala. ●

Al-Lail 92 : 15

لَا يَصْلٰىهَآ إِلَّا الْأَشْقَى

● TIADA yang masuk ke dalamnya KECUALI ORANG YANG PALING CELAKA, ●

Al-Lail 92 : 16

الَّذِى كَذَّبَ وَتَوَلّٰى

● yang MENDUSTAKAN (kebenaran / ayat-ayat Allah) dan BERPALING (dari ayat-ayat Allah). ●


Ali 'Imran 3 : 131

وَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِىٓ أُعِدَّتْ لِلْكٰفِرِينَ

● Dan peliharalah dirimu dari api NERAKA, YANG DI SEDIAKAN UNTUK ORANG-ORANG YANG KAFIR (KAFIRIN). ●

Al-Baqarah 2 : 24

فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا وَلَن تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِى وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ ۖ أُعِدَّتْ لِلْكٰفِرِينَ

● .. peliharalah dirimu dari NERAKA yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang DISEDIAKAN bagi orang-orang KAFIR (KAFIRIN). ●

Neraka itu HANYA untuk ORANG KAFIR.

Tiada perkataan dalam Al-Quran yang menyebut bahawa Lepas Masuk Neraka, akan di keluarkan dan dapat Masuk Syurga.

Orang Kafir mana boleh masuk Syurga.

Syafaat siapa pun tak akan berguna untuk mengeluarkan manusia yang sudah masuk neraka :

Al-An'am 6 : 70

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيٰوةُ الدُّنْيَا ۚ وَذَكِّرْ بِهِۦٓ أَن تُبْسَلَ نَفْسٌۢ بِمَا كَسَبَتْ لَيْسَ لَهَا مِن دُونِ اللَّهِ وَلِىٌّ وَلَا شَفِيعٌ وَإِن تَعْدِلْ كُلَّ عَدْلٍ لَّا يُؤْخَذْ مِنْهَآ ۗ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ أُبْسِلُوا بِمَا كَسَبُوا ۖ لَهُمْ شَرَابٌ مِّنْ حَمِيمٍ وَعَذَابٌ أَلِيمٌۢ بِمَا كَانُوا يَكْفُرُونَ

● Dan tinggalkan lah orang-orang yang menjadikan CARA HIDUP (DEEN) mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu agar masing-masing diri tidak dijerumuskan ke dalam NERAKA, kerana perbuatannya sendiri. TIDAK AKAN ADA BAGINYA PELINDUNG DAN TIDAK PULA ADA PEMBERI SYAFA'AT SELAIN ALLAH. Dan jika ia menebus dengan segala macam tebusanpun, niscaya tidak akan diterima itu daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan ke dalam NERAKA. Bagi mereka (disediakan) minuman dari air yang sedang mendidih dan azab yang pedih disebabkan KEKAFIRAN mereka dahulu. ●

Al-Baqarah 2 : 48

وَاتَّقُوا يَوْمًا لَّا تَجْزِى نَفْسٌ عَن نَّفْسٍ شَيْـًٔا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفٰعَةٌ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ

● Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (kiamat, yang pada hari itu) seseorang tidak dapat membela orang lain, walau sedikitpun; dan (begitu pula) TIDAK DI TERIMA SYAFA'AT dan TEBUSAN dari padanya, dan tidaklah mereka akan ditolong. ●


Neraka itu yang memasukinya adalah orang yang PALING CELAKA iaitu orang yang DIMURKAI ALLAH dan orang yang DI SESATKAN ALLAH. Kedua-dua golongan ini adalah orang Kafir. Bila dah masuk - tiada siapa boleh kasi Syafa'at atau boleh di tebus dengan harta-benda atau anak-pinak untuk dapat keluar. Kekal (KHOOLIDUN) selamanya di dalamnya.

=====
Fahamilah benar-benar tentang bab Masuk Neraka dan Bab Syafaat ini agar kita tidak MENSYARIKATKAN Allah atau Mensyirikkan Allah dalam nak 'MEMINTA TOLONG orang lain demi MELEPASKAN diri dari Neraka'.

Ostat-ostat sekarang pun ramai IKUT-IKUTAN. Sorang Ostat kata 'kalau tak jumpa saya di Syurga, carilah saya di Neraka dan mintalah agar Allah mengeluarkan saya dari Neraka dan masuk Syurga'. Kira macam kita ni orang soleh dan boleh kasi Syafaat.

Sedarlah, bacalah firman Allah dalam Artikel ini di atas benar-benar (6:70, 2:48). Lagi, masukkan firman Allah, dalam kepala - KEBENARAN sebenar yang di Wahyukan Ini dan BERIMANLAH dengan ayat Allah :

Al-Mu'min 40 : 18

وَأَنذِرْهُمْ يَوْمَ الْءَازِفَةِ إِذِ الْقُلُوبُ لَدَى الْحَنَاجِرِ كٰظِمِينَ ۚ مَا لِلظّٰلِمِينَ مِنْ حَمِيمٍ وَلَا شَفِيعٍ يُطَاعُ

● Berilah mereka peringatan dengan hari yang dekat (hari kiamat iaitu) ketika hati (menyesak) sampai di kerongkongan dengan menahan kesedihan. Orang-orang yang zalim TIDAK MEMPUNYAI TEMAN SETIA seorangpun dan tidak (pula) mempunyai seorang pemberi syafa'at (SYAFII') yang diterima syafa'atnya. ●


Bila Ostat dah cakap MACAM tu, maka penuh sekarang di viralkan ayat-ayat yang sebegini di Media Sosial.

Manusia memang suka MENGIKUT-NGIKUT Kebanyakan manusia yang menyangka-nyangka (6:116).

Bila dah masuk Neraka, tak boleh keluarkan. Siapa pun tak boleh keluarkan termasuk Rasul Nabi Muhammad sekalipun atau sesiapa sahaja.

Az-Zumar 39 : 19

أَفَمَنْ حَقَّ عَلَيْهِ كَلِمَةُ الْعَذَابِ أَفَأَنتَ تُنقِذُ مَن فِى النَّارِ

● Apakah (kamu hendak merubah nasib) orang-orang yang telah pasti ketentuan azab atasnya? Apakah kamu boleh menyelamatkan orang yang berada dalam api neraka? ●

"Kamu" (Anta) dalam ayat di atas adalah di tujukan kepada Rasul Nabi Muhammad. Fahamilah Rasul Nabi Muhammad pun tak boleh nak keluarkan apatah lagi orang lain.

Sebab yang sudah masuk Neraka itu adalah orang yang Kafir - Bagaimana mungkin boleh di keluarkan untuk masuk Syurga. Fikirlah. Tadabburlah firman Allah. Fahamilah agar kita tidak beriktikad yang sesat sehingga berlaku Syirik kepada Allah.

Lagi firman Allah tentang TIADA siapa boleh kasi Syafaat di Akhirat, TIADA siapa boleh menolong :

Al-Baqarah 2 : 48

وَاتَّقُوا يَوْمًا لَّا تَجْزِى نَفْسٌ عَن نَّفْسٍ شَيْـًٔا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفٰعَةٌ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ


● Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (kiamat, yang pada hari itu) seseorang TIDAK DAPAT MEMBELA ORANG LAIN; dan (begitu pula) TIDAK DITERIMA SYAFA'AT dan tebusan dari padanya, dan TIDAKLAH MEREKA AKAN DI TOLONG. ●

Masihkah kita tak faham-faham lagi, di akhirat - Syafa'at siapa pun TIDAK BERGUNA lagi termasuk Syafa'at Rasul Nabi Muhammad.

=====
Ya Rahman.
Rabbana Innana Amanna Faghfirlana Zunubana Waqina 'Azabannar.
=====
Fahamilah Ummul Quran :

Al-Fatihah 1 : 6

اهْدِنَا الصِّرٰطَ الْمُسْتَقِيمَ

● Tunjukilah kami jalan yang lurus, ●

Al-Fatihah 1 : 7

صِرٰطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّآلِّينَ

● (iaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri NIKMAT kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang DIMURKAI dan bukan (pula jalan) mereka yang SESAT. ●


Sila rujuk pautan / link ini untuk mengetahui dengan jelas siapa orang yang Allah murkai dan Allah sesatkan :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/11/orang-yang-dimurkai-dan-orang-yang.html?m=1

Kedua-dua golongan ini adalah termasuk orang-orang Kafir dan akan ke Neraka dan kekal mereka di dalamnya.

----
Golongan yang akan masuk Syurga pula dan kekal di dalamnya adalah golongan yang di beri NIKMAT oleh Allah :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/02/orang-yang-di-beri-nikmat-dalam-al.html?m=1

====
Di dalam ayat-ayat Allah yang lain, Allah ada mengatakan samada masuk ke Syurga atau Neraka adalah berdasarkan Timbangan Kebaikan :

Al-Anbiya 21 : 47

وَنَضَعُ الْمَوٰزِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيٰمَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْـًٔا ۖ وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا ۗ وَكَفٰى بِنَا حٰسِبِينَ

● Kami akan memasang TIMBANGAN (AL-MAWAAZIN) yang TEPAT DAN ADIL (AL-QIST°) pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan. ●

Al-A'raf 7 : 8

وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ ۚ فَمَن ثَقُلَتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Timbangan pada hari itu ialah kebenaran (keadilan), maka barangsiapa BERAT (THAQULAT) TIMBANGAN (MAWAAZINUHU) kebaikannya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●

Al-Mu'minun 23 : 102

فَمَن ثَقُلَتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

● Barangsiapa yang berat timbangan (THAQULAT MAWAAZINUHU) (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. ●


Al-A'raf 7 : 9

وَمَنْ خَفَّتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوٓا أَنفُسَهُم بِمَا كَانُوا بِـَٔايٰتِنَا يَظْلِمُونَ

● Dan siapa yang RINGAN (HAQQAT) TIMBANGAN (MAWAAZINUHU) kebaikannya, maka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, disebabkan mereka selalu MENGINGKARI / MENZALIMI (YAZ°LIMUN) ayat-ayat Kami. ●

Al-Mu'minun 23 : 103

وَمَنْ خَفَّتْ مَوٰزِينُهُۥ فَأُولٰٓئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوٓا أَنفُسَهُمْ فِى جَهَنَّمَ خٰلِدُونَ

● Dan barangsiapa yang ringan timbangannya (KHAQQAT MAWAAZINUHU), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka KEKAL di dalam NERAKA JAHANNAM. ●


Perhatikanlah bagaimana Firman Allah ini saling berkaitan dan tidak ada Perselisihan Langsung.

Yang masuk Neraka akan TETAP KEKAL di dalamnya.


Yang Ringan Timbangan Kebaikannya adalah kerana mereka itu KAFIR SESUDAH BERIMAN itu sebab TERHAPUS segala Amal Kebaikannya :

Al-Ma'idah : 5

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبٰتُ ۖ وَطَعَامُ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ حِلٌّ لَّكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَّهُمْ ۖ وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الْمُؤْمِنٰتِ وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ مِن قَبْلِكُمْ إِذَآ ءَاتَيْتُمُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسٰفِحِينَ وَلَا مُتَّخِذِىٓ أَخْدَانٍ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِالْإِيمٰنِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهُۥ وَهُوَ فِى الْءَاخِرَةِ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● .. Barangsiapa yang KAFIR SESUDAH BERIMAN maka HAPUSLAH AMALANNYA dan ia di hari Akhirat termasuk orang-orang merugi. ●

ATAU ; Orang yang masuk Neraka itu RINGAN Timbangan Kebaikannya -- kerana mereka itu KAFIR YANG TIDAK BERIMAN kerana mendustakan ayat-ayat Allah, juga TERHAPUS SEGALA AMALAN KEBAIKAN mereka.

Al-Mu'minun : 105

أَلَمْ تَكُنْ ءَايٰتِى تُتْلٰى عَلَيْكُمْ فَكُنتُم بِهَا تُكَذِّبُونَ

● Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kamu selalu MENDUSTAKANNYA (TUKAZZIBUUN)? ●

Al-Kahf : 105

أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا بِـَٔايٰتِ رَبِّهِمْ وَلِقَآئِهِۦ فَحَبِطَتْ أَعْمٰلُهُمْ فَلَا نُقِيمُ لَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ وَزْنًا

● Mereka itu orang-orang yang TELAH KUFUR terhadap AYAT-AYAT TUHAN MERKEA dan (kufur terhadap) perjumpaan dengan Dia, maka HAPUSLAH AMALAN-AMALAN MEREKA, dan Kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi (amalan) mereka pada hari kiamat. ●

Al-Ahzab 33 : 19

أَشِحَّةً عَلَيْكُمْ ۖ فَإِذَا جَآءَ الْخَوْفُ رَأَيْتَهُمْ يَنظُرُونَ إِلَيْكَ تَدُورُ أَعْيُنُهُمْ كَالَّذِى يُغْشٰى عَلَيْهِ مِنَ الْمَوْتِ ۖ فَإِذَا ذَهَبَ الْخَوْفُ سَلَقُوكُم بِأَلْسِنَةٍ حِدَادٍ أَشِحَّةً عَلَى الْخَيْرِ ۚ أُولٰٓئِكَ لَمْ يُؤْمِنُوا فَأَحْبَطَ اللَّهُ أَعْمٰلَهُمْ ۚ وَكَانَ ذٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرًا

● ... Mereka itu TIDAK BERIMAN (LA YU'MINU), maka Allah MENGHAPUSKAN AMALAN-AMALAN MEREKA. Dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ●

Orang Musyrik yang Sesat juga adalah jenis Kafir Tidak Beriman, juga terhapus Amalan Kebaikan maka Ringan Timbangan Kebaikanya :

Az-Zumar 39 : 65

وَلَقَدْ أُوحِىَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ

● Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu. "Jika kamu MEMPERSEKUTUKAN (Tuhan), niscaya akan HAPUSLAH AMALMU dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi. ●

----
Percubaan Keluar dari Neraka :

Al-Mu'minun 23 : 106

قَالُوا رَبَّنَا غَلَبَتْ عَلَيْنَا شِقْوَتُنَا وَكُنَّا قَوْمًا ضَآلِّينَ

● Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat. ●

Al-Mu'minun 23 : 107

رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا مِنْهَا فَإِنْ عُدْنَا فَإِنَّا ظٰلِمُونَ

● Ya Tuhan kami, KELUARKANLAH KAMI (AKHRIJNA) daripadanya (dan kembalikanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim".●

Al-Mu'minun 23 : 108

قَالَ اخْسَـُٔوا فِيهَا وَلَا تُكَلِّمُونِ

● Allah berfirman: "TINGGALLAH dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku. ●

Percubaan untuk KELUAR dari Neraka itu gagal sama sekali. Sesalan di sini juga Kekal, bersama KEKAL NYA berada dalam Siksaan yang Sangat Ngeri.
-----
Keadaan di Neraka:

Ibrahim 14 : 50

سَرَابِيلُهُم مِّن قَطِرَانٍ وَتَغْشٰى وُجُوهَهُمُ النَّارُ

● Pakaian mereka adalah dari pelangkin (TAR) dan muka mereka ditutup oleh api neraka, ●

Al-Muddassir 74 : 28

لَا تُبْقِى وَلَا تَذَرُ

● Neraka Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan. ●

Al-Muddassir 74 : 29

لَوَّاحَةٌ لِّلْبَشَرِ

● PEMBAKAR kulit manusia. ●

Al-Ma'arij 70 : 15

كَلَّآ ۖ إِنَّهَا لَظٰى

● Sekali-kali tidak dapat, sesungguhnya neraka itu adalah api yang bergolak,  ●

Al-Ma'arij 70 : 16

نَزَّاعَةً لِّلشَّوٰى

● yang mengelupas kulit kepala, ●

Al-Mursalat 77 : 32

إِنَّهَا تَرْمِى بِشَرَرٍ كَالْقَصْرِ

● Sesungguhnya neraka itu melontarkan bunga api sebesar dan setinggi istana. ●

Al-A'la 87 : 12

الَّذِى يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرٰى

● (iaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka). ●

Al-A'la 87 : 13

ثُمَّ لَا يَمُوتُ فِيهَا وَلَا يَحْيٰى

● Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup. ●

Al-Gasyiyah 88 : 4

تَصْلٰى نَارًا حَامِيَةً

● memasuki api yang sangat panas (neraka), ●

Al-Gasyiyah 88 : 5

تُسْقٰى مِنْ عَيْنٍ ءَانِيَةٍ

● diberi minum (dengan air) dari sumber yang sangat panas. ●

Al-Gasyiyah 88 : 6

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ

● Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri, ●

Al-Gasyiyah 88 : 7

لَّا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِى مِن جُوعٍ

● yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. ●

Al-Balad 90 : 20

عَلَيْهِمْ نَارٌ مُّؤْصَدَةٌۢ

● Mereka berada dalam neraka yang ditutup rapat. ●

Al-Mu'minun 23 : 104

تَلْفَحُ وُجُوهَهُمُ النَّارُ وَهُمْ فِيهَا كٰلِحُونَ

● Muka mereka dibakar api neraka, dan mereka di dalam neraka itu DALAM KEADAAN BIBIR yang TAK KERUAN (CACAT) (GRIN WITH DISPLACED LIPS = KALIHUN). ●

Ar-Rahman 55 : 44

يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ ءَانٍ

● Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya. ●

An-Naba' 78 : 24

لَّا يَذُوقُونَ فِيهَا بَرْدًا وَلَا شَرَابًا

● mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak (pula mendapat) minuman, ●

An-Naba' 78 : 25

إِلَّا حَمِيمًا وَغَسَّاقًا

● selain air yang mendidih dan nanah, ●

Al-Haqqah 69 : 36

وَلَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِينٍ

● Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. ●


Al-Muzzammil 73 : 13

وَطَعَامًا ذَا غُصَّةٍ وَعَذَابًا أَلِيمًا

● Dan makanan yang menyumbat di kerongkongan dan azab yang pedih. ●

Ad-Dukhan 44 : 43

إِنَّ شَجَرَتَ الزَّقُّومِ

● Sesungguhnya pohon zaqqum itu, ●

Ad-Dukhan 44 : 44

طَعَامُ الْأَثِيمِ

● makanan orang yang banyak berdosa. ●

Ad-Dukhan 44 : 45

كَالْمُهْلِ يَغْلِى فِى الْبُطُونِ

● (Ia) sebagai kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, ●

Ad-Dukhan 44 : 46

كَغَلْىِ الْحَمِيمِ

● seperti mendidihnya air yang amat panas. ●

Ad-Dukhan 44 : 48

ثُمَّ صُبُّوا فَوْقَ رَأْسِهِۦ مِنْ عَذَابِ الْحَمِيمِ

● Kemudian tuangkanlah di atas kepalanya siksaan (dari) air yang amat panas. ●

Ad-Dukhan 44 : 49

ذُقْ إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْكَرِيمُ

● RASAKANLAH, SESUNGGUHNYA KAMU ORANG YANG PERKASA LAGI MULIA. ●

Sindiran dari Allah kepada orang yang SOMBONG, DURHAKA dan ENGKAR Perintah Allah atau selalu mendustakan dan tak peduli kepada ayat-ayat Allah semasa di dunia. Inilah orang Kafir.

=====
Kembali kepada Persoalan siapa kah orang Kafir yang akan masuk Neraka dan Kekal di dalam nya.

Apa yang sangat perlu kita fahami adalah;

Islam itu bukanlah dengan hanya mengucap La ilaha Illallah. Sebab burung kakak tua pun boleh mengucap.

Dan Kafir itu BUKAN bermaksud orang yang Tidak Mengucap.

Kita sangat perlu memahami siapakah orang kafir itu, siapakah orang Islam, beriman, bertaqwa dan beramal soleh.

Orang Kafir itu ada 2 jenis ;

1) Ada Kafir sebab TIDAK BERIMAN dan ini di panggil mendustakan ayat-ayat Allah. Mereka ini tidak percaya kepada isi kitab Allah, tak ambil peduli, menolak, berpaling dari peringatan dan Petunjuk (HUDA) Allah dalam Kitab itu.

2) Ada Kafir yang SETELAH BERIMAN, dan berlaku KUFUR, ANGKUH, ENGKAR, DENGKI dengan orang lain dapat Anugerah dan ENGGAN PATUH Arahan Allah. Inilah KAFIR yang BERIMAN tapi tidak ISLAM Keseluruhan, iaitu TIDAK TUNDUK PATUH kepada kesemua Perintah Allah.

Fahamilah tentang ini. Iblis itu sendiri Beriman kepada Allah. Itu sebab dia takut kepada Allah termasuk keturunannya Syaitan dan juga pengikutnya :

Al-Hasyr 59 : 16

كَمَثَلِ الشَّيْطٰنِ إِذْ قَالَ لِلْإِنسٰنِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّى بَرِىٓءٌ مِّنكَ إِنِّىٓ أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعٰلَمِينَ

● seperti (bujukan) SYAITAN ketika dia berkata kepada manusia: "Kafirlah kamu", maka tatkala manusia itu telah kafir, maka ia berkata: "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu, KERANA sesungguhnya aku TAKUT kepada Allah, Rabb semesta Alam". ●

Mengapa di katakan Iblis itu Beriman kepada Allah ? Kerana SIFAT orang beriman itu adalah TAKUT KEPADA ALLAH :

Al-Anfal 8 : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut nama Allah GEMENTAR qalbu mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●

IBLIS adalah makhluk yang dapat berkata-kata (bukan secara terus) dan mendapat arahan Allah secara terus, maka mana mungkin dia tidak beriman kepada Allah.

Namun, Iblis itu Kafir sesudah Beriman. Dia tidak Islam keseluruhannya. Maka bukan sahaja dia mendapat KEMURKAAN ALLAH, malah dia juga DI SESATKAN Allah :


Al-Hijr 15 : 39

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِى الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

● Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah MENYESATKANKU, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, ●

IBLIS berkata: "Ya Tuhanku.." -- dia kenal, mengaku dan BERIMAN kepada Allah. Tapi tak mahu Patuh sesetengah arahan Allah.

-----------
Lagi, fahamilah bahawa IBLIS ini JIN yang berilmu. Itu sebab kita ini Wajib Berilmu kalau tidak asyik tertipu dengan pengikut IBLIS. Dia tahu dia sudah DI SESATKAN Allah.

Dia di SESATKAN kerana FASIQ.

Al-Kahf 18 : 50

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰٓئِكَةِ اسْجُدُوا لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا إِلَّآ إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِۦٓ ۗ أَفَتَتَّخِذُونَهُۥ وَذُرِّيَّتَهُۥٓ أَوْلِيَآءَ مِن دُونِى وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّۢ ۚ بِئْسَ لِلظّٰلِمِينَ بَدَلًا

● Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia MENDURHAKAI / FASIQ (FASAQA) terhadap perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim. ●

Al-Baqarah 2 : 26

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْىِۦٓ أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا ۚ فَأَمَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا فَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۖ وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَيَقُولُونَ مَاذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِهٰذَا مَثَلًا ۘ يُضِلُّ بِهِۦ كَثِيرًا وَيَهْدِى بِهِۦ كَثِيرًا ۚ وَمَا يُضِلُّ بِهِۦٓ إِلَّا الْفٰسِقِينَ

● .... Dan tidak ada yang DISESATKAN (YUD°ILLU) Allah kecuali orang-orang yang FASIQ. ●

Orang Fasiq itu tidak beriman :

Yunus 10 : 33

كَذٰلِكَ حَقَّتْ كَلِمَتُ رَبِّكَ عَلَى الَّذِينَ فَسَقُوٓا أَنَّهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

● Demikianlah telah tetap hukuman Tuhanmu terhadap orang-orang yang FASIQ, kerana sesungguhnya mereka TIDAK BERIMAN (LA YU`MINUN).●

----------

Itu sebab fahamilah firman Allah di bawah :

Al-Baqarah 2 : 208

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ادْخُلُوا فِى السِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

● Hai orang-orang yang BERIMAN, masuklah kamu ke dalam ISLAM KESELURUHANNYA (KAAFFAH), dan janganlah kamu turut LANGKAH-LANGKAH SYAITAN. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. ●

Syaitan atau Bossnya Iblis itu beriman, tetapi Islam separuh, Kafir separuh, maka menjadi Fasiq dan Tercabut Iman. Dan Fasiq itu termasuk orang yang Kafir. Itu sebab orang beriman Allah perintahkan supaya ISLAM KESELURUHANNYA iaitu 'Surrender' / Serah Diri Tunduk Patuh pada keseluruhan perintah Allah dan bukan sebahagian sahaja. Jika kita mengaku beriman tetapi tidak Islam keseluruhannya (KAAFFAH), maka kita menjadi Fasiq, tercabut Iman dan menjadi Kafir.

Setengah arahan Allah boleh ikut. Setengah arahan Allah tak ikut. Inilah langkah-langkah Syaitan :

Al-Baqarah 2 : 34

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰٓئِكَةِ اسْجُدُوا لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا إِلَّآ إِبْلِيسَ أَبٰى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكٰفِرِينَ

● Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia ENGGAN (ABAA) dan SOMBONG (ASTAKBAR) dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang KAFIR. ●

====
Setelah kita mengetahui hanya orang Kafir sahaja yang masuk Neraka dan Kekal di dalamnya maka janganlah kita KAFIR kepada Allah. Peliharalah diri kita dan keluarga kita dari api neraka.

Carilah, Bacalah, Tadabburlah Firman Allah yang di dalamnya penuh Bimbingan Dia, agar kita bertambah IMAN dan mendapat KETAQWAAN kepada Allah dan dapat Beramal Soleh dan akan kita dapat Cahaya yang menerangi di Dunia juga Akirat kelak, untuk menyusuri jalan ke Syurga.

Al-Ma'idah 5 : 16

يَهْدِى بِهِ اللَّهُ مَنِ اتَّبَعَ رِضْوٰنَهُۥ سُبُلَ السَّلٰمِ وَيُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمٰتِ إِلَى النُّورِ بِإِذْنِهِۦ وَيَهْدِيهِمْ إِلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Dengan kitab itulah Allah MENUNJUKI (YAHDI) orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada CAHAYA yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus. ●

Al-Hadid 57 : 12

يَوْمَ تَرَى الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنٰتِ يَسْعٰى نُورُهُم بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمٰنِهِم بُشْرٰىكُمُ الْيَوْمَ جَنّٰتٌ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الْأَنْهٰرُ خٰلِدِينَ فِيهَا ۚ ذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

● (iaitu) pada hari ketika kamu melihat orang mukmin laki-laki dan perempuan, sedang CAHAYA mereka bersinar di HADAPAN dan di sebelah KANAN mereka, (dikatakan kepada mereka): "Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (yaitu) SYURGA / JANNAH yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, yang kamu KEKAL di dalamnya. Itulah keberuntungan yang besar". ●

Al-Hadid 57 : 13

يَوْمَ يَقُولُ الْمُنٰفِقُونَ وَالْمُنٰفِقٰتُ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا انظُرُونَا نَقْتَبِسْ مِن نُّورِكُمْ قِيلَ ارْجِعُوا وَرَآءَكُمْ فَالْتَمِسُوا نُورًا فَضُرِبَ بَيْنَهُم بِسُورٍ لَّهُۥ بَابٌۢ بَاطِنُهُۥ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَظٰهِرُهُۥ مِن قِبَلِهِ الْعَذَابُ

● Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari CAHAYAmu". Dikatakan (kepada mereka): "Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya (untukmu)". Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa. ●

====

Ya Allah.

Takut benar diri ini.

Moga di golongkan saya yang hina ini (dan para pembaca) ke dalam RahmatMu Ya Tuhan Yang Tiada Yang Dapat Melindungi dari AzabMu, Melainkan Engkau sendiri, Ya Allah.

Rabbana Amanna Faghfirlana Warhamna Wa anta khairur-Roojimiin.

Al-Mu'minun 23 : 109

إِنَّهُۥ كَانَ فَرِيقٌ مِّنْ عِبَادِى يَقُولُونَ رَبَّنَآ ءَامَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنتَ خَيْرُ الرّٰحِمِينَ

● Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba-hamba-Ku berdoa (di dunia): "Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik. ●

====
End.

Rabbana Z°olamna Anfusana Wa illam Taghfirlana Watarhamna Lanakuunan-Naminal Khoosirin.

Rabbana afrigh 'ailaina S°obran Wa Tawaffana Muslimin

Ya Rahman.
Ya Rahman.

=====

Fatir 35 : 37

وَهُمْ يَصْطَرِخُونَ فِيهَا رَبَّنَآ أَخْرِجْنَا نَعْمَلْ صٰلِحًا غَيْرَ الَّذِى كُنَّا نَعْمَلُ ۚ أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُم مَّا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجَآءَكُمُ النَّذِيرُ ۖ فَذُوقُوا فَمَا لِلظّٰلِمِينَ مِن نَّصِيرٍ

● Dan mereka berteriak di dalam neraka itu: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan". Dan apakah Kami tidak MEMANJANGKAN UMURMU DALAM MASA YANG CUKUP UNTUK MENGAMBIL PERINGATAN bagi yang mahu mengambil PERINGATAN, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang ZALIM seorang penolongpun. ●

Al-Anbiya 21 : 45

قُلْ إِنَّمَآ أُنذِرُكُم بِالْوَحْىِ ۚ وَلَا يَسْمَعُ الصُّمُّ الدُّعَآءَ إِذَا مَا يُنذَرُونَ

● Katakanlah (hai Muhammad): "Sesungguhnya AKU HANYA MEMBERI PERINGATAN KEPADA KAMU SEKALIAN DENGAN WAHYU dan tiadalah orang-orang yang TULI mendengar seruan, apabila mereka diberi peringatan" ●


Hud 11 : 1

الٓر ۚ كِتٰبٌ أُحْكِمَتْ ءَايٰتُهُۥ ثُمَّ فُصِّلَتْ مِن لَّدُنْ حَكِيمٍ خَبِيرٍ

● Alif laam raa, (inilah) suatu kitab yang ayat-ayatnya disusun dengan rapi serta dijelaskan secara TERPERINCI (FUSS°ILAT) yang diturunkan dari sisi (Allah) Yang Maha Bijaksana lagi Maha Tahu,

Al-An'am 6 : 114

أَفَغَيْرَ اللَّهِ أَبْتَغِى حَكَمًا وَهُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتٰبَ مُفَصَّلًا ۚ وَالَّذِينَ ءَاتَيْنٰهُمُ الْكِتٰبَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُۥ مُنَزَّلٌ مِّن رَّبِّكَ بِالْحَقِّ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

● Maka patutkah aku mencari hakim selain daripada Allah, padahal Dialah yang telah menurunkan kitab (Al Quran) kepadamu dengan TERPERINCI (MUFASS°OLA)? Orang-orang yang telah Kami datangkan kitab kepada mereka, mereka mengetahui bahwa Al Quran itu diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenarnya. Maka janganlah kamu sekali-kali termasuk orang yang ragu-ragu. ●

===
Tambahan.

Berapa Golongan manusia di akhirat nanti ?

Orang Kafir tidak Beriman akan terhapus Amalan Kebaikannya. Maka timbangan kebaikannya kosong dan kekal di Neraka.

Orang Kafir setelah Beriman yang tidak Islam keseluruhannya, juga akan terhapus Amalan Kebaikannya maka Timbangan Kebaikannya kosong dan juga Kekal di Neraka.

Kedua-dua Kafir setelah Beriman, yang di murkai Allah dan Kafir tidak Beriman, yang di sesatkan ini kedua-duanya adalah golongan Zalim (Zalim yang ada berbeza tingkatan, tetapi Zalim) dan ini boleh di kira sebagai satu golongan kerana kedua-duanya masuk neraka dan kekal di dalamnya.

Orang Beriman, Bertaqwa dan Beramal Soleh pula Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan dia, maka berat Timbangan kebaikannya maka akan masuk Syurga dan kekal di dalamnya.

Ada tak golongan lain ?

Ada.

Al-Waqi'ah 56 : 1

إِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ

● Apabila terjadi hari kiamat, ●

Al-Waqi'ah 56 : 7

وَكُنتُمْ أَزْوٰجًا ثَلٰثَةً

● dan kamu menjadi TIGA (THALAATHAH) golongan. ●

Al-Waqi'ah 56 : 8

فَأَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ مَآ أَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ

● Iaitu golongan kanan. Alangkah mulianya golongan kanan itu. ●

Al-Waqi'ah 56 : 9

وَأَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ مَآ أَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ

● Dan golongan kiri. Alangkah sengsaranya golongan kiri itu. ●

Al-Waqi'ah 56 : 10

وَالسّٰبِقُونَ السّٰبِقُونَ

● Dan orang-orang yang paling dahulu (SAABIQUUN) dari yang paling dahulu (SAABIQUUN), ●

Al-Waqi'ah 56 : 11

أُولٰٓئِكَ الْمُقَرَّبُونَ

● Mereka itulah yang didekatkan kepada Allah. ●

Bacalah surah Al-Waqiah seterusnya dan akan kita dapati bahawa Darjat orang SaBiquun dalam Syurga adalah lebih tinggi dari Golongan Kanan.

-----

MasyaAllah.
Laquwwata Illa Billah.

Al-Quran, kitab yang tiada keraguan ini memang tidak akan di jumpai satu kebengkokan atau perselisihan di dalamnya. Ianya berkait-kaitan dalam memberi makna sebenar.

Tanpa meng'aqali iaitu mengaitkan satu kebenaran (ayat Allah) dengan satu kebenaran yang lain (ayat Allah), dan mentadabbur atau mencari maksud yang di belakang atau berdeduksi, pengetahuan kita tak akan meliputi dalam memahami petunjuk Allah.

-----

Golongan kanan inilah di panggil MUQTAS°IDAH / MUQTAS°IDUN di dalam ayat di bawah :

Fatir 35 : 32

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتٰبَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا ۖ فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِّنَفْسِهِۦ وَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌۢ بِالْخَيْرٰتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ

● Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang MENZALIMI DIRI MEREKA SENDIRI dan di antara mereka ada yang MUQTAS°IDUN dan diantara mereka ada (pula) yang LEBIH DAHULU (SAABIQUUN) berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah kurnia yang amat besar. ●

Al-Ma'idah 5 : 66

وَلَوْ أَنَّهُمْ أَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْإِنجِيلَ وَمَآ أُنزِلَ إِلَيْهِم مِّن رَّبِّهِمْ لَأَكَلُوا مِن فَوْقِهِمْ وَمِن تَحْتِ أَرْجُلِهِم ۚ مِّنْهُمْ أُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۖ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ سَآءَ مَا يَعْمَلُونَ

● Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh MENDIRIKAN / MELURUSKAN / MENEGAKKAN (AQAMU) Taurat dan Injil dan (AL-QURAN) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat MAKANAN dari atas dan dari bawah kaki mereka. Diantara mereka ada golongan yang MUQTAS°IDAH. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh KEBANYAKAN mereka. ●

Orang yang mendapat Rezeki tak habis-habis berdasarkan ayat di atas adalah orang yang TERPALING KEHADAPAN dan ini di panggil SAABIQUUN - yang terkedapan mendahului orang-orang yang membuat amal baik.

Orang Kebanyakan adalah orang FASIQ dan ZALIM terhadap diri sendiri tanpa Ilmu dan ini golongan kiri dan Kafir.

Golongan Muqtasidun pula adalah Golongan Kanan yang beriman dan beramal S°oleh. Muqtasidun dapat di ertikan dengan Golongan manusia yang Tetap atau Lurus dalam Ketaatan.

Luqman 31 : 32

وَإِذَا غَشِيَهُم مَّوْجٌ كَالظُّلَلِ دَعَوُا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ فَلَمَّا نَجّٰىهُمْ إِلَى الْبَرِّ فَمِنْهُم مُّقْتَصِدٌ ۚ وَمَا يَجْحَدُ بِـَٔايٰتِنَآ إِلَّا كُلُّ خَتَّارٍ كَفُورٍ

● Dan apabila mereka dilamun ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan, lalu sebahagian mereka tetap MELURUSKAN KETAATAN (MUQTAS°IDUN). Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain orang-orang yang tidak setia lagi ENGKAR (KAFUR). ●

=====
Besar benar Rahmat Allah kepada umat manusia. Dari 3 golongan, 2 golongan memasuki syurga Allah.





















Tiada ulasan:

Catat Ulasan