Navigate

Carian

Ahad, 19 November 2017

Bila Umur Menikah untuk perempuan

(Date written : 19 Nov 2017)

Orang yang Jahil dan menyangka-nyangka akan selalu berkata sesuatu yang dia tidak tahu dan menimbulkan fitnah terhadap Allah.

Jauhilah perkara yang sungguh mungkar ini. Azab Allah amat besar jika kita BERANI mengatakan sesuatu yang kita tidak tahu, kemudian mengada-adakan (IFTARAA) dan menyesatkan manusia.

Video di bawah adalah satu debat sesama orang yang mengaku Muslim dan mengatakan TIADA AYAT dalam Al-Quran yang mengatakan TIDAK BOLEH MENIKAH perempuan yang belum keluar darah haid. Maknanya budak perempuan berumur 5 tahun pun, boleh di kahwini oleh lelaki sebab TIADA LARANGAN ALLAH dalam Al-Quran.


Siapa yang benar dalam mana-mana perdebatan adalah bergantung kepada fakta dan pembuktian.

Di bawah ini adalah firman Allah yang di gunakan sebagai hujah oleh salah seorang pendebat :

At-Talaq 65:4

وَٱلَّٰٓـِٔى يَئِسْنَ مِنَ ٱلْمَحِيضِ مِن نِّسَآئِكُمْ إِنِ ٱرْتَبْتُمْ فَعِدَّتُهُنَّ ثَلَٰثَةُ أَشْهُرٍ وَٱلَّٰٓـِٔى لَمْ يَحِضْنَۚ وَأُو۟لَٰتُ ٱلْأَحْمَالِ أَجَلُهُنَّ أَن يَضَعْنَ حَمْلَهُنَّۚ وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مِنْ أَمْرِهِۦ يُسْرًا

● Perempuan-perempuan yang tidak haid lagi (menopause) di antara isteri-isterimu jika kamu ragu-ragu (tentang masa idahnya) maka idahnya adalah tiga bulan; dan begitu (pula) PEREMPUAN-PEREMPUAN YANG (WALLAA`I) TIDAK HAID (LAM YAHID°). Sedangkan perempuan-perempuan yang hamil, waktu idah mereka itu ialah sampai mereka melahirkan kandungannya. Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, niscaya Dia menjadikan kemudahan baginya dalam urusannya. ●

Si pendebat yang mengatakan TIADA AYAT dalam Al-Quran yang MELARANG lelaki dari berkahwin dengan budak perempuan yang belum datang haid adalah berdasarkan ayat ini semata-mata.

Dia MENTAKWILKAN atau MENGELUARKAN PENDAPAT sendiri dalam MENCARI KEBENARAN pada ayat Allah. Tengok satu ayat Tanpa Mencari Perkaitan Perkataan atau TADABBUR, terus mengeluarkan PENDAPAT yang berdasarkan SANGKAAN atau ASSUMPTION.

Dan dia mencabar lawan debatnya untuk mencari di mana ayat Al-Quran yang melarang perkahwinan antara lelaki dan perempuan bawah umur atau yang belum datang haid.

Dan lawannya tidak dapat menunjukkan ayat Al-Quran tersebut.

====
Di sinilah masalahnya.

KEDUA-DUA manusia ini berdebat dalam keadaan JAHIL / Ignorant dan TIDAK TAHU atau TIDAK BERILMU (LA YA'LAMUN).

Maka fahamkan ayat Allah yang ini :

Ali 'Imran 3 : 66

هٰٓأَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ حٰجَجْتُمْ فِيمَا لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang TIDAK KAMU KETAHUI? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. ●

====
Mari kita lihat ayat Al-Quran tentang umur perempuan yang layak untuk BERNIKAH :

An-Nisa' 4:6

وَٱبْتَلُوا۟ ٱلْيَتَٰمَىٰ حَتَّىٰٓ إِذَا بَلَغُوا۟ ٱلنِّكَاحَ فَإِنْ ءَانَسْتُم مِّنْهُمْ رُشْدًا فَٱدْفَعُوٓا۟ إِلَيْهِمْ أَمْوَٰلَهُمْۖ وَلَا تَأْكُلُوهَآ إِسْرَافًا وَبِدَارًا أَن يَكْبَرُوا۟ۚ وَمَن كَانَ غَنِيًّا فَلْيَسْتَعْفِفْۖ وَمَن كَانَ فَقِيرًا فَلْيَأْكُلْ بِٱلْمَعْرُوفِۚ فَإِذَا دَفَعْتُمْ إِلَيْهِمْ أَمْوَٰلَهُمْ فَأَشْهِدُوا۟ عَلَيْهِمْۚ وَكَفَىٰ بِٱللَّهِ حَسِيبًا

● Dan UJILAH anak-anak yatim itu SEHINGGA (HATTA) mereka CUKUP UMUR (BALAGHU) untuk BERNIKAH (AN-NAKAAH). Kemudian jika menurutmu mereka telah CERDAS /'Sound Judgment' (RUSHDAN), maka serahkanlah kepada mereka hartanya. Dan janganlah kamu memakannya (harta anak yatim) melebihi batas kepatutan dan (janganlah kamu) tergesa-gesa (menyerahkannya) sebelum mereka dewasa. Barangsiapa (di antara pemelihara itu) mampu, maka hendaklah dia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan barangsiapa miskin, maka bolehlah dia makan harta itu menurut cara yang patut. Kemudian, apabila kamu menyerahkan harta itu kepada mereka, maka hendaklah kamu adakan saksi-saksi. Dan cukuplah Allah sebagai pengawas. ●

Ayat di atas, adalah BUKTI JELAS dan TERANG bahawa ada ayat di dalam Al-Quran, WAHYU ALLAH yang TERPERINCI (MUFASSIL), tentang Hukum Peraturan yang DIA tetapkan.

Umur bernikah untuk perempuan adalah setelah Baligh dan Baligh itu di dapati setelah Rushda.

Mari kita lihat dengan lebih terperinci dengan MENTADABBUR ayat-ayat Allah yang lain.

BALIGH di kaitkan dengan RUSHDA.

Mari kita lihat ayat yang lain tentang RUSHDA :

Al-Baqarah 2:256

لَآ إِكْرَاهَ فِى ٱلدِّينِۖ قَد تَّبَيَّنَ ٱلرُّشْدُ مِنَ ٱلْغَىِّۚ فَمَن يَكْفُرْ بِٱلطَّٰغُوتِ وَيُؤْمِنۢ بِٱللَّهِ فَقَدِ ٱسْتَمْسَكَ بِٱلْعُرْوَةِ ٱلْوُثْقَىٰ لَا ٱنفِصَامَ لَهَاۗ وَٱللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

● Tidak ada paksaan dalam DEEN, sesungguhnya telah JELAS (TABAIYANA) (perbezaan) antara jalan yang BENAR (AR-RUSHDU) dengan jalan yang SESAT (AL-GHOIYI). Barang siapa ingkar kepada Tagut dan beriman kepada Allah, maka sungguh, dia telah berpegang (teguh) pada tali yang sangat kuat yang tidak akan putus. Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui. ●

Hud 11:78

وَجَآءَهُۥ قَوْمُهُۥ يُهْرَعُونَ إِلَيْهِ وَمِن قَبْلُ كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ٱلسَّيِّـَٔاتِۚ قَالَ يَٰقَوْمِ هَٰٓؤُلَآءِ بَنَاتِى هُنَّ أَطْهَرُ لَكُمْۖ فَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَلَا تُخْزُونِ فِى ضَيْفِىٓۖ أَلَيْسَ مِنكُمْ رَجُلٌ رَّشِيدٌ

● Dan kaumnya segera datang kepadanya. Dan sejak dahulu mereka selalu melakukan perbuatan keji. Luth berkata, “Wahai kaumku! Inilah putri-putri (negeri)ku mereka lebih suci bagimu, maka bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu mencemarkan (nama)ku terhadap tamuku ini. Tidak adakah di antaramu lelaki yang PANDAI / 'RIGHT-MINDED' (RASHID) ?”. ●

Al-Kahf 18:10

إِذْ أَوَى ٱلْفِتْيَةُ إِلَى ٱلْكَهْفِ فَقَالُوا۟ رَبَّنَآ ءَاتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

● (Ingatlah) ketika pemuda-pemuda itu berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa, “Ya Tuhan kami. Berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah PETUNJUK YANG LURUS (RASHADA) bagi kami dalam urusan kami.” ●


Al-Anbiya 21:51

وَلَقَدْ ءَاتَيْنَآ إِبْرَٰهِيمَ رُشْدَهُۥ مِن قَبْلُ وَكُنَّا بِهِۦ عَٰلِمِينَ

● Dan sungguh, sebelum dia (Musa dan Harun) telah Kami berikan kepada Ibrahim PETUNJUKNYA (RUSHDAHU), dan Kami telah mengetahui dia. ●


Al-Kahf 18:66

قَالَ لَهُۥ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰٓ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا

● Musa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) PETUNJUK (RUSHDA)?” ●


Ghafir 40:38

وَقَالَ ٱلَّذِىٓ ءَامَنَ يَٰقَوْمِ ٱتَّبِعُونِ أَهْدِكُمْ سَبِيلَ ٱلرَّشَادِ

● Dan orang yang beriman itu berkata, “Wahai kaumku! Ikutilah aku, aku akan MENUNJUKKAN KEPADAMU (AHDIKUM) JALAN YANG BENAR / TERBIMBING (AR-RASHID). ●


Al-Hujurat 49:7

وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ فِيكُمْ رَسُولَ ٱللَّهِۚ لَوْ يُطِيعُكُمْ فِى كَثِيرٍ مِّنَ ٱلْأَمْرِ لَعَنِتُّمْ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ حَبَّبَ إِلَيْكُمُ ٱلْإِيمَٰنَ وَزَيَّنَهُۥ فِى قُلُوبِكُمْ وَكَرَّهَ إِلَيْكُمُ ٱلْكُفْرَ وَٱلْفُسُوقَ وَٱلْعِصْيَانَۚ أُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلرَّٰشِدُونَ

● Dan ketahuilah olehmu bahwa di tengah-tengah kamu ada Rasulullah. Kalau dia menuruti (kemauan) kamu dalam banyak hal pasti kamu akan mendapatkan kesusahan. Tetapi Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan (iman) itu indah dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang TERBIMBING (RASHIDIIN), ●


Al-Kahf 18:24

إِلَّآ أَن يَشَآءَ ٱللَّهُۚ وَٱذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَىٰٓ أَن يَهْدِيَنِ رَبِّى لِأَقْرَبَ مِنْ هَٰذَا رَشَدًا

● kecuali (dengan mengatakan), “Insya Allah.” Dan ingatlah kepada Tuhanmu apabila engkau lupa dan katakanlah, “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku PETUNJUK KEPADAKU (YAHDIANI) agar aku yang lebih dekat TERBIMBING (RASHADA) daripada ini.” ●


Al-Jinn 72:2

يَهْدِىٓ إِلَى ٱلرُّشْدِ فَـَٔامَنَّا بِهِۦۖ وَلَن نُّشْرِكَ بِرَبِّنَآ أَحَدًا

● (yang) memberi PETUNJUK (YAHDI) kepada JALAN YANG BENAR (AR-RUSHDI), lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan sesuatu pun dengan Tuhan kami, ●


Berdasarkan ayat-ayat Allah di atas, JELAS bahawa Ar-Rushdu, Rashid, Rushda, Rashidiin, dan variasi perkataan yang lain kesemuanya bermaksud orang yang sudah terbimbing setelah di beri bimbing (YAHDI) atau petunjuk dan berada di jalan yang benar/betul (RUSHDA). Rashidiin atau Rusdha yang di kaitkan dengan BALIGH adalah orang yang sudah pandai atau bijak menilai, mengira dan membuat keputusan akan mana satu yang benar dan betul dan mana satu yang batil kerana mereka sudah terbimbing atau sudah tahu atau sudah belajar mana baik mana tidak, mana benar mana batil.

Mereka bukan budak-budak yang Tak Sempurna Fikiran.

Yang Tak Baligh tak boleh Nikah.

Dan cara orang tua atau penjaga nak tahu samada dah Baligh atau dah Rushda atau belum adalah dengan MENGUJI mereka. Kena tanya, kena test atau uji dengan pelbagai persoalan atau masalah untuk di selesaikan dan buatlah keputusan samada dah Baligh atau belum berdasarkan keputusan ujian itu. Jangan menyangka-nyangka atau mengagak-agak sahaja. Kena UJI.

An-Nisa' 4:5

وَلَا تُؤْتُوا۟ ٱلسُّفَهَآءَ أَمْوَٰلَكُمُ ٱلَّتِى جَعَلَ ٱللَّهُ لَكُمْ قِيَٰمًا وَٱرْزُقُوهُمْ فِيهَا وَٱكْسُوهُمْ وَقُولُوا۟ لَهُمْ قَوْلًا مَّعْرُوفًا

● Dan janganlah kamu serahkan kepada orang yang belum SEMPURNA FIKIRAN (AS-SUFAHAA`), harta (mereka yang ada dalam kekuasaan) kamu yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. Berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang baik. ●

Lawan kepada Baligh atau Ar-Rashid adalah As-Sufahaa` iaitu tidak sempurna fikiran.


====
Bertaubatlah kepada sesiapa sahaja yang mengatakan Al-Quran, kitab Wahyu teragung ini TIDAK LENGKAP, atau TIDAK TERPERINCI dan perlu di TOKOK TAMBAH oleh Rasul untuk MELENGKAPKAN. Ianya adalah KEBATILAN dan orang yang mengatakan sebegini SELALUNYA tidak meliputi PEMBACAAN AL-QURAN mereka dan mencari-cari TAKWIL dari kitab karangan manusia yang lain dan menyamakan apa yang bukan dari sisi Allah sebagai 'INI DARI ALLAH' atau 'INI DARI RASUL ALLAH sebab TAK LENGKAP atau TAK TERPERINCI dalam Al-Quran tentang Hukum Peraturan atau DEEN ISLAM yang Allah perintahkan untuk di ikuti.

Berimanlah dengan Ayat Allah - Hadith yang terbaik (AHSANAL HADITH) yang tiada ragu dalam kebenaran, bahawa tiada yang tertinggal dalam bab Hukum Peraturan atau DEEN yang Allah telah tetapkan :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/06/al-quran-itu-sudah-lengkap.html?m=1

====
Kita memang seboleh-bolehnya kena membaca dan mendengar segala yang mampu tentang HADITH atau PERKATAAN yang lain selain Al-Quran demi mencari PEMBUKTIAN atau membuat VERIFIKASI tentang sesuatu yang di katakan ;

Az-Zumar : 18

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُۥٓ ۚ أُولٰٓئِكَ الَّذِينَ هَدٰىهُمُ اللَّهُ ۖ وَأُولٰٓئِكَ هُمْ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah ULIL ALBAB. ●

dan Hadith tidaklah semestinya yang DI KATAKAN di RIWAYATKAN oleh 'Rasul' (beratus ribu Hadith yang dikatakan dari RASUL itu PALSU), tetapi meliputi segala bentuk macam Tulisan dan Perkataan manusia, pelbagai jurusan ILMU PENGETAHUAN,

NAMUN,

jangan kita katakan ianya MUTLAK dari Allah atau dari RASUL ALLAH dan mula mengatakan Al-Quran itu tidak LENGKAP dan TERPERINCI dan memerlukan 'pelengkap' dari kitab atau tulisan yang yang DI ADA-ADAKAN (IFTARAA) oleh manusia KAFIR dari Ahli Kitab.

Jika ada Hadith yang di riwayatkan datang dari Rasulullah yang di 'SAHIH' kan oleh para Muhaddithin - jika benar ianya SAHIH, ia sebenarnya tidak bercanggah dan tidak pula MELAMPAUI Al-Quran dalam 'MELENGKAPKAN' Al-Quran melainkan Penjelasan semata-mata. Jika ianya Bercanggah atau Melampaui Al-Quran dalam PERINCIAN hukum peraturan atau DEEN, ianya Batil 100%. Ini sebenarnya datang dari tulisan tangan-tangan manusia Ahli Kitab yang Kufur dan suka mengatakan sesuatu yang bukan dari Allah atau bukan dari Rasulullah - namun mereka MENIPU mengatakan ianya dari Allah atau dari Rasul Allah - dan mereka inilah golongan yang paling di MURKAI Allah kerana berdusta atas nama Allah dan RasulNya.

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2017/11/siapakah-yang-menjual-ayat-ayat-allah.html?m=1

Kitab atau buku lain selain Al-Quran hanya berkemungkinan mensyarahkan atau menjelaskan bergantung kepada ilmu atau pemahaman si penulis buku. Penulis buku ini bukan Rasul. Jika mereka melakukan DEDUKSI iaitu hanya MENCARI kaitan kebenaran dengan kebenaran yang lain iaitu menTaddarus dan menTadabbur, TANPA memaculkan PENDAPAT sendiri dan MELIPUTI ILMU mereka, maka akan ada kebenaran pada kajian atau hasil tulisan mereka. TETAPI jika banyak mengeluarkan 'menurut pendapat sheikh itu, imam itu, maulana ini', IAITU MENTAKWILKAN dengan pendapat sendiri atau pendapat SEAKAN (so-called) 'ULAMAK MUKTABAR' zaman dahulu yang juga PENUH IKHTILAF atau penuh PERSELISIHAN PENDAPAT; dan Bukan MENTAFSIRKAN (iaitu proses Deduksi)' maka ianya JELAS BATIL dan menyesatkan dan itulah yang Syaitan mahukan.

Al-Quranlah yang menjelaskan IKHTILAF (pelbagai perselisihan pendapat 'so-called' 'IMAM-IMAM') itu dan MEMBERI PETUNJUK yang Benar dalam banyak Pendapat yang BERCANGGAH atau BERSELISIH itu, bagaimana pula di katakan tidak lengkap ?

An-Nahl 16 : 64

وَمَآ أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتٰبَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِى اخْتَلَفُوا فِيهِ ۙ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al-Kitab (Al Quran) ini, melainkan agar kamu dapat MENJELASKAN (LITUBAIYYINA) kepada mereka apa yang mereka PERSELISIHKAN (IKHTILAF) itu dan menjadi PETUNJUK dan rahmat bagi kaum yang beriman. ●


Jangan sekali-kali kita BEZAKAN antara Arahan Allah dengan Arahan Rasul. Kata-kata Rasul BUKAN PELENGKAP kepada kata-kata Allah. Arahan Rasul adalah Arahan Allah. Rasul HANYA MEMBACAKAN  (YATLU), MENYAMPAIKAN (BALAGH), MENERANGKAN (BAYAN) dan MENGAJARKAN (YU'ALLIMU) apa yang ALLAH suruh Rasul sampaikan (Rasul bukan hanya Posmen).

Al-Ahqaf 46:9

قُلْ مَا كُنتُ بِدْعًا مِّنَ ٱلرُّسُلِ وَمَآ أَدْرِى مَا يُفْعَلُ بِى وَلَا بِكُمْۖ إِنْ أَتَّبِعُ إِلَّا مَا يُوحَىٰٓ إِلَىَّ وَمَآ أَنَا۠ إِلَّا نَذِيرٌ مُّبِينٌ

● Katakanlah (Muhammad), “Aku bukanlah Rasul yang pertama di antara rasul-rasul dan aku tidak tahu apa yang akan diperbuat terhadapku dan terhadapmu. Aku hanyalah MENGIKUTI (ATTABI'U) apa yang DIWAHYUKAN (YUHAA) kepadaku dan aku hanyalah pemberi peringatan yang menjelaskan.” ●


Rasul tidak BOLEH langsung MENOKOK TAMBAH atau MENGURANGI apa yang telah di wahyukan oleh Allah.

FAHAMILAH firman Allah di bawah ini benar-benar dan bacalah berkali-kali dan tanyalah kepada Ahli Zikir jika masih tidak faham :

Ali 'Imran 3 : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang MUHKAMAAT, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) MUTASYABIHAAT (HAMPIR SERUPA). Adapun orang-orang yang dalam qalbunya CONDONG kepada KESESATAN, maka mereka mengikuti APA YANG SEAKAN-AKAN SERUPA DENGAN NYA (MA TASYABAHA MINHU) untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayatNya, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang mempunyai LUBB (ULIL ALBAB). ●


An-Nisa' 4:150

إِنَّ ٱلَّذِينَ يَكْفُرُونَ بِٱللَّهِ وَرُسُلِهِۦ وَيُرِيدُونَ أَن يُفَرِّقُوا۟ بَيْنَ ٱللَّهِ وَرُسُلِهِۦ وَيَقُولُونَ نُؤْمِنُ بِبَعْضٍ وَنَكْفُرُ بِبَعْضٍ وَيُرِيدُونَ أَن يَتَّخِذُوا۟ بَيْنَ ذَٰلِكَ سَبِيلًا

● Sesungguhnya orang-orang yang engkar (YAKFURU) kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud MEMBEZA-BEZAKAN ANTARA ALLAH dan RASUL-RASUL-NYA, dengan mengatakan, “Kami beriman kepada sebahagian dan kami mengengkari sebahagian (yang lain),” serta bermaksud mengambil jalan tengah ANTARA KEDUANYA (BAINA ZALIKA). ●

An-Nisa' 4:151

أُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْكَٰفِرُونَ حَقًّاۚ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَٰفِرِينَ عَذَابًا مُّهِينًا

● merekalah orang-orang KAFIR YANG SEBENAR-BENARNYA (KAFIRUNA HAQQA). Dan Kami sediakan untuk orang-orang kafir itu azab yang menghinakan. ●


====
End.


Allah Al-Ghafur.
====



Tiada ulasan:

Catat Ulasan