Navigate

Carian

Ahad, 12 November 2017

WASAT°A

(Date written : 12 Nov 2017)


Artikel ini mahu memberikan maksud yang benar kepada perkataan WASAT° yang berakar kata dari WAW SA dan T°A dan di sebut sebanyak 5 kali dalam Al-Quran dengan variasi WASAT°, WASAT°A, WUST°A, WASAT°AN.

Mula-mula perhatikan ayat ini :

Ali 'Imran 3 : 110

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتٰبِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفٰسِقُونَ

● KAMU adalah UMAT TERBAIK (KHAIRA UMMATIN) yang dilahirkan untuk manusia (LINNAS), menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasiq. ●

Kamu adalah UMAT TERBAIK - KHAIRA UMMATIN.

----
Perbincangan tentang maksud UMAT secara terperinci ada di sini :

https://cahayapalingbaik.blogspot.my/2014/06/umat-yang-satu.html?m=1

Namun secara deduksinya UMAT bermaksud IKUTAN atau pun jenis ciptaan. Diri sebenar diri kita adalah An-Nafs dan kerana punya daya fikir dan daya berbuat kebaikan maka diri kita di gelar UMAT TERBAIK.
----

Sekarang kaitkan dengan firman Allah ini :

Al-Baqarah 2 : 143

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنٰكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِّتَكُونُوا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا ۗ وَمَا جَعَلْنَا الْقِبْلَةَ الَّتِى كُنتَ عَلَيْهَآ إِلَّا لِنَعْلَمَ مَن يَتَّبِعُ الرَّسُولَ مِمَّن يَنقَلِبُ عَلٰى عَقِبَيْهِ ۚ وَإِن كَانَتْ لَكَبِيرَةً إِلَّا عَلَى الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ ۗ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمٰنَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَّحِيمٌ

● Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan KAMU, UMAT 'YANG TERBAIK' / 'adil' / 'seimbang' (UMMATAN WASAT°AN) agar kamu menjadi saksi atas manusia dan agar Rasul menjadi saksi atas kamu.
.. ●

UMMATAN WASAT°AN semestinya ada kaitan dengan KHAIRA UMMATIN secara deduksi (tadabbur), maka itulah sebab lebih tepat WASAT°AN ini lebih tepat di terjemahkan kepada TERBAIK.

Firman Allah lagi yang berkaitan WASAT° :

Al-Qalam 68 : 28

قَالَ أَوْسَطُهُمْ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ لَوْلَا تُسَبِّحُونَ

● Berkatalah seorang yang PALING 'BAIK FIKIRAN' di antara mereka (AUSAT°UHUM): "Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?" ●

Al-Ma'idah 5 : 89

لَا يُؤَاخِذُكُمُ اللَّهُ بِاللَّغْوِ فِىٓ أَيْمٰنِكُمْ وَلٰكِن يُؤَاخِذُكُم بِمَا عَقَّدتُّمُ الْأَيْمٰنَ ۖ فَكَفّٰرَتُهُۥٓ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسٰكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ ۖ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ أَيَّامٍ ۚ ذٰلِكَ كَفّٰرَةُ أَيْمٰنِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ ۚ وَاحْفَظُوٓا أَيْمٰنَكُمْ ۚ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ ءَايٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

● Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, iaitu dari makanan YANG 'KEBIASAANNYA' / TERBAIK (AUSAT°) kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya). ●

----
Fahamilah kita di arahkan Allah dalam ayat lain untuk BERINFAQ dengan apa yang terbaik dan yang paling kita suka :

Ali 'Imran 3 : 92

لَن تَنَالُوا الْبِرَّ حَتّٰى تُنفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَىْءٍ فَإِنَّ اللَّهَ بِهِۦ عَلِيمٌ

● Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (AL-BIRRA), sehingga kamu MENGINFAQKAN sebahagian harta yang kamu CINTAI. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. ●

----

Maka, adalah lebih tepat AUSAT° itu di terjemahkan kepada Yang Terbaik dan bukan yang 'biasa'. Semestinya apa yang kita beri makan kepada Ahli Keluarga kita adalah Yang Terbaik berdasarkan Kemampuan kita.


Perhatikan firman Allah ini pula :

Al-Baqarah 2 : 238

حٰفِظُوا عَلَى الصَّلَوٰتِ وَالصَّلٰوةِ الْوُسْطٰى وَقُومُوا لِلَّهِ قٰنِتِينَ

● Peliharalah (HAFIZ°UU) keatas SOLAT-SOLATMU (AS-S°ALAAWAT), IAITU (WA) SOLAT YANG TERBAIK (WUST°A). DIRIKANLAH / TEGAKKANLAH (WAQUMU) untuk Allah dengan Tunduk Merendah Diri (QAANITIIN) ●

Perhatikan penggunaan penghubung-kata WA tidak sesuai di terjemahkan kepada maksud DAN. Ini di sebabkan arahan Allah menyuruh memelihara semua SOLAT. Jamak kepada SOLAT adalah SOLAWAT. Bila dah pelihara semua SOLAT maka tak perlu lagi ada 'DAN'.

Maka penggunaan WA di situ bermaksud IAITU adalah lebih tepat, iaitu yang akan menerangkan akan apa maksud ayat sebelumnya.

[Jika WA bermaksud DAN maka keseluruhan maksud ayat akan jadi tidak kena].

Kebanyakan terjemahan akan menterjemahkan SOLAT WUST°A sebagai SOLAT yang di TENGAH-TENGAH.

Ini tidak tepat kerana kita di perintah untuk memelihara kesemua SOLAT dan bukan hanya SOLAT yang 'DI TENGAH-TENGAH'.

Arahan Allah adalah agar kita mendirikan, merutinkan, menegakkan, meluruskan SOLAT kita dengan SEBAIK-BAIKNYA.

====
Deduksi

WASAT° adalah Yang Terbaik yang mampu di lakukan atau secara perbandingan dengan yang lain.


====
End.

Allah Al-'Alim.

====



Tiada ulasan:

Catat Ulasan