Navigate

Carian

Ahad, 2 Februari 2014

Arasy dan Wujud Allah di mana (2)

Arasy dan Wujud Allah di mana (2)

(First Written : 30 Dec 2013)
(Second Update : 08 Jan 2014)
(Third Update : 20 Jan 2016)
(Last update : 30 Oct 2016)

-------continue from part 1-----------

Apa itu AMR
==========

AMR di terjemahkan kepada pelbagai  makna :

Terjemahan yang biasanya  adalah "Urusan". Dalam sesetengah terjemahan bergantung kepada ayat ianya diterjemahkan sebagai "Perintah". Dalam sesetengah terjemahan ianya di panggil "Azab". Selalunya "datang Azab". Kadang2 di panggil "Ketetapan".

Aku ada Urusan nak di buat. Ok.
Aku ada dapat Perintah nak di buat. Ok.
Ini Urusan saya. Awak jangan campur. Ok.
Ini Perintah saya. Tak ok.
Ini Perintah kepada saya. OK.

Boleh ke kita kata 'Urusan' itu naik ?
Macam tak kena.
Boleh ke kata 'Perintah' itu naik ?
Pun tak kena.

Selalu kita perhatikan ayat terjemahan Al Quran - kepada Allah "dikembalikan" segala "Urusan".

Firman Allah :

Al-Baqarah : 210

   هَلْ يَنظُرُونَ إِلَّآ أَن يَأْتِيَهُمُ اللَّهُ فِى ظُلَلٍ مِّنَ الْغَمَامِ وَالْمَلٰٓئِكَةُ وَقُضِىَ الْأَمْرُ ۚ وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ

● ... Dan hanya kepada Allah dikembalikan (TURJA'U) segala "urusan" (AL-UMUR). ●

Cuba bayangkan; MACAMMANA yang dikatakan "Urusan" itu "Dikembalikan"  ?

Sebab "Urusan" adalah kata nama yang bergantung kepada orang lain untuk melaksanakannya. "Perintah" pun sama.

Macammana nak mengembalikan "Urusan" ini? Boleh ke kita kembalikan "Urusan" kepada Allah ?
Apakah ianya bermaksud "serahkan Urusan" pada Allah setelah kita berusaha ? Mesti ada orang berfikiran - "macam tulah yang saya faham.."

Bukan jugak, sebab perhatikan perkataannya adalah Urusan "DI KEMBALIKAN".

Aik.. Tiba2 dah KEMBALI, mana DATANG nya dulu?

Mesti DATANG dulu sebelum KEMBALI.

AMR kalau tak diterjemahkan sebagai "Urusan", ia akan diterjemahkan sebagai "Perintah". Dan kadang2 diterjemahkan sebagai "Azab". Sekali sekala di terjemahkan sebagai "Ketetapan".

Tepat ke tidak?

-------------
Maka Maksud AMR yang di gunapakai dalam ayat Al Quran perlu di beri PERHATIAN semula.
-------------
Kenapa?  Sebab ada kaitan "YUDABBIRUL AMR" setelah Allah ISTAWA (Menuju atau Menetap) di Atas 'Arasy. Setelah MENETAP di atas Arasy, Allah Mentadbir AMR.

Apakah AMR ?

Ada sekurang-kurangnya 153 perkataan AMR digunakan iaitu Singular nya dengan variasi ikut kata nama seperti AMRAN, AMRUKUM, AMRUNA, dan lain2.

Sebanyak sekurang-kurangnya 13 perkataan AL UMUR iaitu Jamaknya kepada AMR ada di sebut dalam Al Qur'an.

Sangat banyak maka sangat perlu kita cari makna yang tepat sambil sentiasa meminta BIMBINGAN ALLAH AL-HADI.

Perhatikan ayat Allah ini sekali lagi :


As-Sajdah : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ
أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mentadbir AMR (YUDABBIRUL AMRA) dari langit ke bumi, kemudian (AMR) itu "naik" (YA'RUJU) kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu. ●

Macammana yang di katakan Mentadbir AMR dari langit ke bumi ?

Apakah AMR itu "turun" dari Langit ke Bumi?
Itu yang kebanyakan orang Fikirkan termasuk beberapa Ulama.

Lepas tu AMR itu "naik" mengadap Allah ?

Macammana yang di katakan AMR itu "naik" kepada Allah ?

Apakah AMR adalah suatu benda HIDUP ? Yang Turun dari Langit dan "Naik" menghadap Allah ?

Sebelum di jawab, Perhatikan ayat Allah ini pula :

Ar-Ra'd : 31

وَلَوْ أَنَّ قُرْءَانًا سُيِّرَتْ بِهِ الْجِبَالُ أَوْ قُطِّعَتْ بِهِ الْأَرْضُ أَوْ كُلِّمَ بِهِ الْمَوْتٰى ۗ بَل لِّلَّهِ الْأَمْرُ جَمِيعًا ۗ أَفَلَمْ يَايْـَٔسِ الَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَن لَّوْ يَشَآءُ اللَّهُ لَهَدَى النَّاسَ جَمِيعًا ۗ وَلَا يَزَالُ الَّذِينَ كَفَرُوا تُصِيبُهُم بِمَا صَنَعُوا قَارِعَةٌ أَوْ تَحُلُّ قَرِيبًا مِّن دَارِهِمْ حَتّٰى يَأْتِىَ وَعْدُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ

●... Sebenarnya segala AMR ("Urusan") itu adalah kepunyaan Allah. .. ●

Boleh ke sesiapa MEMPUNYAI Urusan?
Selalu kita nak Mempunyai, mesti pada sesuatu BENDA, samada hidup atau tak - saya Mempunyai kucing, saya mempunyai 2 kereta.. Saya "mempunyai" URUSAN? Tak berapa kena

Saya ada Urusan nak buat - kena.
Urusan itu saya yang 'punya' - tak kena.

Urusan adalah suatu "kerja yang kena buat". Boleh ke kita MEMPUNYAI "kerja yang kita kena buat"?

TAK BOLEH. Benda "Urusan" itu tidak Wujud secara Physical mahupun Secara Spritual.

Jadi? Boleh pakai ke terjemahan Urusan atau
Perintah itu kepada maksud AMR yang sebenar ?

----- READ THIS CAREFULLY-----

Allah Paling Mengetahui,  namun perhatikan Ayat Allah di bawah :

Al-Isra' : 85

وَيَسْـَٔلُونَكَ عَنِ الرُّوحِ ۖ قُلِ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّى وَمَآ أُوتِيتُم مِّنَ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا

● Dan mereka bertanya kepadamu tentang Roh. Katakanlah: "Roh itu dari (MIN) AMR Tuhan-ku (AMRI RABBI) dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit". ●

Al-Mu'min : 15

   رَفِيعُ الدَّرَجٰتِ ذُو الْعَرْشِ يُلْقِى الرُّوحَ مِنْ أَمْرِهِۦ عَلٰى مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦ لِيُنذِرَ يَوْمَ التَّلَاقِ

● (Dialah) Yang Maha Tinggi derajat-Nya, Yang mempunyai 'Arsy, Yang mengutus Roh dari AMR kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya, supaya dia memperingatkan
(manusia) tentang hari pertemuan (hari kiamat).

An-Nahl : 2

   يُنَزِّلُ الْمَلٰٓئِكَةَ بِالرُّوحِ مِنْ أَمْرِهِۦ عَلٰى مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦٓ أَنْ أَنذِرُوٓا أَنَّهُۥ لَآ إِلٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَاتَّقُونِ

● Dia "menurunkan para malaikat dengan (membawa) wahyu dengan perintah-Nya" (MALA`IKAH BIRRUHI MIN AMRI HI) kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya, yaitu: "Peringatkanlah olehmu sekalian, bahawasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka hendaklah kamu bertakwa kepada-Ku". ●

Terjemahan di atas sudah di takwilkan. Terjemahan sebenar adalah :

● Dia menurunkan para Malaikat dan Roh dari AMR Nya (MALA`IKAH BIRRUHI MIN AMRI HI) kepada siapa yang Dia kehendaki di antara hamba-hamba-Nya, yaitu: "Peringatkanlah olehmu sekalian, bahawasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka hendaklah kamu bertaqwa kepada-Ku". ●

Dari ayat-ayat Allah di atas, Roh adalah dari AMR.

Ayat di bawah sangat jelas menerangkan tentang apa itu AMR :

Hud : 40

حَتّٰىٓ إِذَا جَآءَ أَمْرُنَا وَفَارَ التَّنُّورُ قُلْنَا احْمِلْ فِيهَا مِن كُلٍّ زَوْجَيْنِ اثْنَيْنِ وَأَهْلَكَ إِلَّا مَن سَبَقَ عَلَيْهِ الْقَوْلُ وَمَنْ ءَامَنَ ۚ وَمَآ ءَامَنَ مَعَهُۥٓ إِلَّا قَلِيلٌ

● Hingga apabila "perintah Kami datang" (JA`A AMRU NA) dan dapur telah memancarkan air, Kami berfirman: "Muatkanlah ke dalam bahtera itu dari masing-masing binatang sepasang (jantan dan betina), dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman". Dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit. ●

Terjemahan 'AMR itu datang' (JA`A) kepada "Perintah" itu datang' adalah tidak tepat. Perintah bukan benda Hidup yang Nyata atau Ghaib.
-------------------------------------------
Yang lebih tepat adalah AMR bermakna PELAKSANA TUGAS atau ARAHAN dari Allah.
-----------------------------------------

AMR sebenarnya adalah PELAKSANA ARAHAN atau PEMBUAT TUGAS atau KERJA.

AL UMUR adalah PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS Allah.

Tugas atau Arahan yang macammana yang AMR buat?

Segala-gala TUGAS, dari sekecil-kecil tugas, sehingga sebesar-besar TUGAS, samada TUGAS memberi MANFAAT atau memberi MUDHARAT.

Hud : 40

● "Hingga apabila Datang PELAKSANA ARAHAN (JA`A AMRU NA) dan dapur telah memancarkan air," ... ●

Roh adalah 'dari' (MIN) AMR (PELAKSANA TUGAS ATAU ARAHAN ALLAH).

MIN dalam bahasa Arab boleh bermaksud ' 'DARI' dan boleh bermaksud 'Sebahagian daripada'.

Maka Roh adalah juga PELAKSANA TUGAS ALLAH.

Roh adalah Kata Nama sesuatu dan ianya Sesuatu yang Hidup dan tidak Nyata di Lapisan Alam kita. MAKA,  AMR sebagai PELAKSANA TUGAS ALLAH semestinya JUGA sesuatu yang hidup dan bergerak atau membuat sesuatu MENGIKUTI ARAHAN ALLAH 100% ALL THE TIME.

-----------------
Bila di katakan Roh adalah dari AMR,  maka AMR bukanlah sesuatu yang boleh di terjemahkan sebagai "Urusan" atau "Perintah"  atau "Ketetapan" atau "Azab". Bukan semua itu.
-----------------

Maka, yang "Urusan" dari langit ke bumi dan juga "Urusan" yang "naik" ("naik" akan dibincang kemudian) kepada Allah yang di maksudkan dalam ayat 5 surah Sajdah boleh di terjemahkan dengan LEBIH TEPAT kepada :

As-Sajdah : 5

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَآءِ إِلَى الْأَرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥٓ أَلْفَ سَنَةٍ مِّمَّا تَعُدُّونَ

● Dia mentadbir PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS (AMRA) dari langit (SAMA`) ke bumi, kemudian (PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS) itu "naik" (YA'RUJU) kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu. ●

Allah Paling Mengetahui. Namun, segala Fakta dari ayat-ayat Allah sudah di beri. Maka TERJEMAHAN apa lagi yang terbaik yang boleh kita berikan kepada AMR ?

Apa pula maksud "Mentadbir AMR dari langit ke bumi" ? Adakah AMR "turun" dari langit sampai ke bumi dalam 1 hari (1000 tahun kita) dan "naik" jumpa Tuhan 1 hari (1000 tahun kita) pula.

-----------Selingan-----------
Bila saya tanya sorang Ustaz  dia berkata "Inilah pendapat Kebanyakan Ulama ".
Takpe - sebab dalam hal ini IA tidak melibatkan aqidah. Namun, THAT IS YOUR OPINION. Walau kita belajar dari seorang yang bergelar Ustaz yang mengajar, kita MESTILAH dapat mengenal mana satu PENDAPAT mereka dan mana satu FAKTA. Jangan ikut-ikut semua sekali tanpa ada Check and Balance.

Pendapat memang boleh argue. Ustaz tu pun kata macam tu. Kalau Ustaz tak kata macam tu pun memang boleh argue. Pasal Ustaz ni pun, tak setuju dengan pendapat Ustaz lain dan berapa ramai Ustaz atau yang di gelar Ulama kat Malaysia ni atau even satu dunia yang Berpuak-puak, Tuduh menuduh, hentam menghentam, sampai naik BIUL murid - yang mana satu nak ikut? Semua kata mereka betul.

Ini jawapan dia brothers and sisters :

Kita sendiri yang kena BACA AL QURAN dan FAHAMI semua ayat-ayat Allah, setiap perkataan - buat kajian, research, tanya Ustaz tanya Ulama, kalau jumpa, tanya Orang Gementar Qalbu, tanya Allah,  jika tak faham - masalah timbul jika kita ada SORANG je "Ustat".

Dan kalau saya bertanya Ustaz (sekarang pakai hp boleh) malam2 sampai habis battery hp Ustaz nak jawab.  Ada yang jawab, "Nanti saya email" .. tunggu-tunggu tak dapek email. Ada tu Ustaz jawab "bertanya lah kepada orang yang Tahu.." (Betul sangat tu, saya paham). Tak sampai Ilmu Allah,  takpelah. Ilmu bukan Ustaz atau Ulama punya. Kena paham tu. (5 tahun lamanya saya mencari maksud, ayat 5 surah Sajdah dan ayat 4 surah Ma'arij untuk nak paham).

Jadi, jangan la Risau sapa yang baca Artikel ni, banyak REFERENCE nya, walaupun banyak ada pendapat saya, jika anda lebih Ilmu dan ada FAKTA, kemukakan. Bawa fakta dari Ayat Allah - saya akan BERIMAN 100% dan Pendapat TERTOLAK dengan FAKTA dengan sendiri.

-----------selingan habis--------

Mari kita lihat jawapan sebenar dengan melihat fakta dari Allah Rabbul 'Alamin dan TERPUJI :

At-Talaq : 12

اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ وَمِنَ الْأَرْضِ مِثْلَهُنَّ يَتَنَزَّلُ الْأَمْرُ بَيْنَهُنَّ لِتَعْلَمُوٓا أَنَّ اللَّهَ عَلٰى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ وَأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَاطَ بِكُلِّ شَىْءٍ عِلْمًۢا

● Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. "Perintah Allah berlaku padanya", agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu. ●

Punyalah jauh maksud "Perintah Allah berlaku padanya" kepada ayat YATANAZZALUL AMRU BAINAHUNNA.

Terjemahan yang LEBIH TEPAT dan BENAR:

● Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. AMR "BERADA" DI ANTARA KEDUANYA (YATANAZZALUL AMRU BAINAHUNNA), agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah benar-benar MELIPUTI Ilmu segala sesuatu. ●

Wujud atau BERADA AMR itu di antara langit dan bumi bermaksud penuh dari atas langit tertinggi sampai ke bumi, AMR itu di TANAZZAL.

TANAZZAL adalah lawannya YA'RUJU (dalam ayat 5 surah Sajdah)
Apakah TANAZZAL itu "turun" dan YA'RUJU itu "naik" ?

Datang dan Pergi ? Atau Pergi dan Kembali ?
Atau DATANG dan KEMBALI ?

Kebanyakan Ulama menterjemahkan :

ANZALA, UNZILA, dan variasi yang lain seperti ANZALNA, ANZALTU, TANZIL, TANAZZAL kepada "TURUN" atau "DITURUNKAN".

Apa yang diturunkan selalu berkaitan dengan benda-benda Ghaib seperti Al Qur'an, AMR, Malaikat dan Roh. NAMUN, Air (MA`) dan juga Besi (Hadid) - Allah sebut ANZALA juga.

Dan YA'RUJU atau TA'RUJU di terjemahkan kepada "NAIK" atau "DINAIKKAN".

Masalahnya AMR (dan benda ghaib yang lain) bukanlah "TURUN" dari Langit yang kita nampak Jauh tersebut. Terjemahan ENGLISH kepada TANZIL adalah REVELATION bermaksud "Penyingkapan".

AMR itu "TURUN" dari Lapisan Dimensi Langit ke 7 atau Tertinggi, kepada Lapisan Dimensi Langit Pertama. Kalau itu MAKSUD "TURUN" baru boleh diterima pakai.  Kalau "TURUN" dari Atas Kepala kita dari Nuuun jaauuh dari atas langit, itu bukan istilah "turun" yang sebenar.

Juga kepada YA'RUJU yang di terjemahkan sebagai "naik". KALAU "NAIK" ke Lapisan Dimensi Alam ke 7 atau Tertinggi, baru boleh terima maksudnya. Tetapi kalau "naik" dari atas kepala kita kepada Nuun di atas jauh dan baru jumpa Allah yang berada di Langit - itu salah.

Saya memilih TERJEMAHAN yang ini iaitu :

ANZAL bermakna SINGKAP atau SERLAH atau Turun dari Dimensi Langit tertinggi.

YA'RUJU bermakna KEMBALI (atau Naik ke Dimensi Langit Tertinggi)

Hujah nya adalah kerana :

1) Perbehandaraan Kata Melayu kita kurang, tak nak dapat nak pilih terjemahan lebih sesuai.

DATANG dalam bahasa Arab adalah JA'A.
KEMBALI dalam bahasa Arab adalah ROJA'A.
(TURJA'U - di kembalikan)

2) Ayat2 Allah yang lain ada memakai JA'A dan YURJA'U kepada AMR.

3) Penggunaan perkataan "naik" akan menyebabkan dalam kepala manusia menggambarkan "naik" tinggi ke atas Atap Alam kita, sebegitu juga "turun".

-------
Paling SALAH 100% kalau kita PAHAMI yang AMR itu "turun" dari ATAS langit sampai ke bumi. Dan "naik" balik ke ATAS langit kemudian berjumpa Tuhan di atas Langit. Seolah-olah ALLAH itu berada di atas kepala kita NUN di atas Langit!
-------

Ini sepatutnya kita KENA FAHAM akan maksud tentang keadaan dan perjalanan AMR yang di sebut dalam ayat 5 surah Sajdah :

Allah mentadbir AMR Nya yang di SERLAHKAN atau SINGKAPKAN kan penuh berada dari langit sampai ke bumi dan di antara keduanya itu dan kemudian AMR itu KEMBALI menghadap Allah setiap hari dengan Kelajuan Cahaya.

Jadi TERJEMAHAN yang LEBIH TEPAT kepada ayat 5 surah Sajdah :

● Dia mentadbir PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS (AMRA) dari langit (SAMA`) ke bumi, kemudian (PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS) itu KEMBALI (YA'RUJU) kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya adalah seribu tahun menurut perhitunganmu. ●

----------Read this carefully--------
Keliling kita PENUH dengan AMR atau PELAKSANA-PELAKSANA TUGAS Allah, dalam Jasad kita ada ROH yang juga dari AMR atau PELAKSANA TUGAS ALLAH, yang tiap-tiap hari MENGHADAP ALLAH dengan kelajuan cahaya dan MEREKALAH yang SEBENARNYA melakukan SEMUA PERBUATAN atau TUGAS atau KERJA.
--------------------------------------

Maka Roh Alam Semesta yang pernah saya cerita pada part 2 (Bagaimana nak rasa Allah wujud) adalah sebenar nya AMR. Mat Saleh panggil THE Field - Ocrean of Waves. Ianya wujud tidak kelihatan namun boleh di ketahui adanya dengan yakin secara Saintifik atau tidak secara Saintifik; berada dalam kita; keliling kita.

-------

Firman Allah lagi :

Hud : 43

قَالَ سَـَٔاوِىٓ إِلٰى جَبَلٍ يَعْصِمُنِى مِنَ الْمَآءِ ۚ قَالَ لَا عَاصِمَ الْيَوْمَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِلَّا مَن رَّحِمَ ۚ وَحَالَ بَيْنَهُمَا الْمَوْجُ فَكَانَ مِنَ الْمُغْرَقِينَ

●... Nuh berkata: "Tidak ada yang melindungi hari ini "dari azab Allah" (MIN AMRILLAH) selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang". ●

Ayat di atas sudah di takwilkan. Makna sebenar adalah :

●... Nuh berkata: "Tidak ada yang melindungi hari ini DARI PELAKSANA TUGAS ALLAH (MIN AMRI LLAH) selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang".  ●

Ayat Allah lagi :

Hud : 44

وَقِيلَ يٰٓأَرْضُ ابْلَعِى مَآءَكِ وَيٰسَمَآءُ أَقْلِعِى وَغِيضَ الْمَآءُ وَقُضِىَ الْأَمْرُ وَاسْتَوَتْ عَلَى الْجُودِىِّ ۖ وَقِيلَ بُعْدًا لِّلْقَوْمِ الظّٰلِمِينَ

● Dan difirmankan: "Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit (hujan) berhentilah," dan airpun disurutkan, "perintahpun diselesaikan" (QUDHIYAL AMRU) dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi, dan dikatakan: "Binasalah orang-orang yang zalim". ●

Terjemahan yang tepat adalah :َ

● Dan difirmankan: "Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit (hujan) berhentilah," dan airpun disurutkan, selesai tugas PELAKSANA TUGAS (QUDHIYAL AMRU) dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi, dan dikatakan: "Binasalah orang-orang yang zalim". ●

AYAT ALLAH di bawah PERLU di beri Perhatian betul2 :

Al-An'am : 58

قُل لَّوْ أَنَّ عِندِى مَا تَسْتَعْجِلُونَ بِهِۦ لَقُضِىَ الْأَمْرُ بَيْنِى وَبَيْنَكُمْ ۗ وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِالظّٰلِمِينَ

● Katakanlah: "Kalau sekiranya ada padaku apa (azab) yang kamu minta supaya disegerakan, tentu telah diselesaikan Allah "urusan" (LA QUDHIYAL AMRU) yang ada antara aku dan kamu. Dan Allah lebih mengetahui tentang orang-orang yang zalim. ●

Terjemahan yang lebih tepat lagi benar :

● Katakanlah: "Kalau sekiranya ada padaku apa  yang kamu minta supaya disegerakan, tentu TELAH DI SELESAIKAN OLEH PELAKSANA TUGAS (LA QUDHIYAL AMRU) yang ada antara aku dan kamu. Dan Allah lebih mengetahui tentang orang-orang yang zalim. ●

Lagi ayat Allah :

Yusuf : 21

   وَقَالَ الَّذِى اشْتَرٰىهُ مِن مِّصْرَ لِامْرَأَتِهِۦٓ أَكْرِمِى مَثْوٰىهُ عَسٰىٓ أَن يَنفَعَنَآ أَوْ نَتَّخِذَهُۥ وَلَدًا ۚ وَكَذٰلِكَ مَكَّنَّا لِيُوسُفَ فِى الْأَرْضِ وَلِنُعَلِّمَهُۥ مِن تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ ۚ وَاللَّهُ غَالِبٌ عَلٰىٓ أَمْرِهِۦ وَلٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

●... Dan Allah berkuasa terhadap  "urusan" Nya (AMRI HI), tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya. ●

Berkuasa terhadap "Urusan"? Apa tu?

Terjemahan lebih TEPAT :

●... Dan Allah berkuasa terhadap PELAKSANA TUGAS Nya (AMRI HI), tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya. ●

Perhatikan ayat Allah :
Ad-Dukhaan : 4

فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ

● On that night is made distinct every AMR wisely. ●


Ad-Dukhaan : 5

أَمْرًا مِّنْ عِندِنَآ ۚ إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ

● AMR from near to Us ('INDINA). Indeed, We are sending Messengers. ●

Berdasarkan 2 ayat di atas, tiap-tiap AMR atau PELAKSANA KERJA atau TUGAS ALLAH ini, ada TUGAS masing2. Dan, PELAKSANA TUGAS ini sangat Rapat dengan Allah; dipanggil DI SISI ALLAH. Tiap-tiap hari berjumpa Allah seperti ayat surah Sajdah ayat 5.

Sekarang dengan pemahaman terbaru ini, Mari kita tengok balik ayat Allah ini (pada mula-mula Artikel ini di tulis) :

Al-A'raf : 54

إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوٰى عَلَى الْعَرْشِ يُغْشِى الَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُۥ حَثِيثًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ مُسَخَّرٰتٍۭ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ أَلَا لَهُ الْخَلْقُ وَالْأَمْرُ ۗ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعٰلَمِينَ

● Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas 'Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, "menciptakan dan memerintah" hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam. ●

Itu adalah terjemahan yang di takwilkan.

Ini terjemahan yang LEBIH BENAR setelah FAHAM:

● Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam hari (AYYAM), lalu Dia MENETAP (ISTAWA) di atas (beyond) 'Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) BERGANTUNG KEPADA (MUSAKHORAH) PELAKSANA TUGAS-Nya (BI AMRIHI). Ingatlah, KEPUNYAAN NYA lah (LAHU) SEGALA CIPTAAN (KHOLQU) dan PELAKSANA TUGAS (AMRU). Maha BERKAH (TABAROKA) Allah, Tuhan semesta alam. ●

======

Hujah lagi mengapa YA'RUJU saya PILIH TERJEMAH kepada KEMBALI :

TURJA'U bermakna Di kembalikan.
IRJI'I bermakna Kembalilah
YARJI'UN adalah kata Jamak kepada Kembali.
YURJA'U bermakna AKAN DIKEMBALIKAN.

Ini semua merujuk kepada AMR.
(Kecuali IRJI'I yang ditujukan kepada NAFS MUTMA`INNAH). Tak kan semua AMR yang lain KEMBALI tetiba AMR yang ni "naik" ? Paham dah ? Kalau NAIK ke Lapisan Langit Yang Tinggi, ok.

Jadi, terjemahan yang lebih tepat kepada ayat Allah Al-Ma'arij : 4, pun begitu JUGA ;

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan Roh KEMBALI (TA'RUJU) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun. ●

Dan bukan "naik". Nak naik kat mana ? Langit?  kat Langit memang dah ada AMR. Kalau "NAIK ke Langit Dimensi Tertinggi" itu betul.

======

Bagaimana ARAHAN kepada PETUGAS (AMR) ?

Perhatikan Firman Allah :

Al-Ahzab : 36

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُۥٓ أَمْرًا أَن يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ ۗ وَمَن يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَقَدْ ضَلَّ ضَلٰلًا مُّبِينًا

● Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan (QADHAYA), akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang ARAHAN kepada mereka (AMRI HIM). Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata. ●

QADHAYA bermaksud MENETAPKAN.

Perhatikan Pula ayat Allah ini (betul2 takut saya terasa bila KEBENARAN dan PENGETAHUAN SEBENAR sudah sampai) :

Ali 'Imran : 47

قَالَتْ رَبِّ أَنّٰى يَكُونُ لِى وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِى بَشَرٌ ۖ قَالَ كَذٰلِكِ اللَّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَآءُ ۚ إِذَا قَضٰىٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

●... "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak "menetapkan sesuatu", maka Allah hanya cukup berkata kepada "nya" : "Jadilah", lalu jadilah dia. ●

Nampak macam biasa ayat ni.
Biasa baca.

Namun, terjemahan TAK BETUL.

Dalam ayat ini ada QADHAYA bermaksud MENETAPKAN.

Dan ada AMR.

Mari kita lihat MAKSUD sebenar ayat ini :

●... "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila MENETAPKAN kepada PELAKSANA ARAHAN (IZA QADHAYA AMR), maka Allah hanya cukup berkata kepada nya (PELAKSANA ARAHAN) : "JADI (BE!)", lalu AMR pun BUAT / LAKSANAKAN (maka TERJADILAH). ●

Maksud "...hanya cukup berkata kepada nya" - "nya" di sini adalah AMR. Allah berkata kepada AMR iaitu PELAKSANA TUGAS. Apabila ALLAH berkata KUN kepada AMR, maka YAKUN, iaitu AMR terus LAKSANAKAN.

Ada sekurang-kurangnya 8 ayat KUN FAYAKUN di sebut dalam Al Qur'an. Hampir sama kesemua ayat2 tersebut.

Maryam : 35 (diterjemahkan dengan betul)

مَا كَانَ لِلَّهِ أَن يَتَّخِذَ مِن وَلَدٍ ۖ سُبْحٰنَهُۥٓ ۚ إِذَا قَضٰىٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Tidak layak bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia. Apabila MENETAPKAN kepada PELAKSANA ARAHAN (IZA QADHAYA AMR), maka Allah hanya cukup berkata kepada nya (PELAKSANA ARAHAN) : "BE/KUN/JADI", lalu TERJADI atau TERLAKSANA●

Namun, Perhatikan ayat Allah ini :

An-Nahl : 40

إِنَّمَا قَوْلُنَا لِشَىْءٍ إِذَآ أَرَدْنٰهُ أَن نَّقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu (SYAI'IN) apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya: "KUN", maka (FA) YAKUN. ●

SYAI'IN memang bermakna SESUATU.

Dari 8 ayat Al Quran pasal KUN FAYAKUN,  Allah  banyak berkata kepada AMR. Maka kombinasi semua Ayat-ayat Allah itu semuanya :

Pada setiap SESUATU (SYAI'IN) ada AMR iaitu PELAKSANA ARAHAN LLAH yang melakukan ARAHAN KERJA dari ALLAH,  setiap masa.

Jadi, AMR lah yang DI SEBALIK SYAI'IN yang Menerima KATA ARAHAN tersebut dan TERUS MELAKUKAN kerja tersebut (YAKUN).

Ayat di bawah mengesahkan :

Ya Sin : 82

إِنَّمَآ أَمْرُهُۥٓ إِذَآ أَرَادَ شَيْـًٔا أَن يَقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

● Sesungguhnya AMR Nya (AMRU HU), apabila Dia menghendaki sesuatu (SYAI'IN) hanyalah berkata kepada nya (AMR): "KUN!" maka YAKUN. ●


======

Apa beza 1 hari = 1000 tahun dengan
1 hari = 50000 tahun ?
===================

Kecepatan AMR atau PELAKSANA ARAHAN ALLAH, kelajuannya adalah kelajuan cahaya dan Ahli Fisik terkemuka dunia iaitu Einstein telah menemukan dan MEMBUKTIKAN dengan tepat bahawa 1 hari kelajuan cahaya bersamaan dengan 1000 tahun kehidupan kita di dunia.
Maksudnya jika kita bergerak lebih laju pada ruang waktu dunia, maka MASA kita adalah lebih LAMBAT dari orang yang bergerak jauh lebih perlahan dari kita dan Masa mereka adalah lebih cepat jika dibandingkan. Perbezaan MASA adalah bergantung kepada PERBEZAAN Kelajuan.

Manakala ayat dari surah Al-Ma'arij berikut mengatakan 1 hari = 50000 tahun namun tiada perkataan "MIMMA TA'UDDUN" iaitu "menurut perhitunganmu":

Al-Ma'arij : 3

مِّنَ اللَّهِ ذِى الْمَعَارِجِ

● (yang datang) dari Allah, Yang mempunyai "tempat-tempat naik" (MA'ARIJ) ●

Terjemahan yang lebih TEPAT adalah :

(yang datang) dari Allah, Yang mempunyai JALAN-JALAN KEMBALI (MA'ARIJ)
Allah Lebih Mengetahui. Jika "naik" bermaksud NAIK ke Langit Dimensi Tertinggi itu betul.

Al-Ma'arij : 4

تَعْرُجُ الْمَلٰٓئِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِى يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُۥ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

● Malaikat-malaikat dan Jibril "naik" (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun. ●

Itu Takwilan.

Ini Terjemahan LEBIH TEPAT (sudah di terang pun sebelum ini) :

● Malaikat-malaikat dan Roh (AR RUH) KEMBALI (TA'RUJU) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun. ●

Pertama sekali perlu di faham maksud Ma'arij adalah "Jalan-jalan (atau Tempat-tempat) KEMBALI". Iaitu KEMBALI MENGHADAP ALLAH.

Malaikat dan Roh, nak menghadap Allah SETIAP HARI, mereka melalui Ma'arij.
Physicists menemukan sesuatu yang mereka namakan "Wormhole" atau "Lubang Cacing" iaitu Gelaran yang diberikan kepada suatu "SHORTCUT Road in the Universe " atau "Jalan Pintas" untuk pergi dari satu Ruang Waktu kepada Ruang Waktu yang lain dengan pantas.

Maka Ma'arij = Wormhole.

Setakat ini Physicists tak dapat tahu berapa kelajuan Cahaya jika berada dalam Wormhole atau Ma'arij ini namun Allah mengatakan kelajuan cahaya (Malaikat dan Roh di jadikan dari cahaya maka mereka berkelajuan cahaya) di dalam Ma'arij, adalah 50 kali LEBIH LAJU iaitu 50 x 1000 tahun = 50000 tahun.

Jadi, apa yang kita nak kena simpulkan di sini?

1) Kadar Masa yang Allah terangkan dalam Al Qur'an BUKANlah nak cerita pasal JARAK. Yang Allah nak cerita pasal KECEPATAN atau KELAJUAN.

2) Bila tengok 1 hari bersamaan 1000 tahun atau 1 hari bersamaan 50000 tahun, JANGANLAH kita MERASAKAN JAUH. Bila kita merasakan Allah itu JAUH itu yang tak betul,  sebab Allah adalah Maha Dekat (Al-QARIB).

3) Yang kita kena rasakan adalah tentang LAJU nya ROH atau AMR atau Malaikat itu bergerak, iaitu PROVEN bahawa Kesemua itu adalah dari Unsur Cahaya atau Nur maka itu sebab, boleh bergerak dengan UKURAN Kelajuan Cahaya untuk YA'RUJU (menghadap) kepada Allah.

4) Lagi, Malaikat dan Roh (Roh adalah dari AMR) pula dengan Melalui MA'ARIJ, meski pun Malaikat dan Roh dijadikan dari cahaya juga, namun KELAJUAN MEREKA melalui MA'ARIJ adalah 50 kali LEBIH LAJU dari AMR yang tidak melalui MA'ARIJ. Dan Kelajuan itu TAK BOLEH nak di buat Perbandingan di dunia, sebab unsur paling laju diketahui manusia adalah cahaya. ITU sebab tiada MIMMA TA'UDDUN (menurut perhitunganmu) sebab tak boleh nak bandingkan dengan sesuatu yang manusia boleh kira.

Maka di sini kita kena yakin dan BERIMAN dengan Ayat Allah ini 100% bahawa KELAJUAN MALAIKAT dan Roh merentasi 7 Lapisan Dimensi Alam  dan TA'RUJU (menghadap) kepada Allah MELALUI MA'ARIJ, setiap hari, adalah dengan kelajuan 50 kali Kelajuan Cahaya.


=====

Apa itu Arasy
===========

Dari Terjemahan English ianya di panggil "Throne".
Dalam bahasa melayu di panggil Singgahsana.

At-Taubah : 129

فَإِن تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِىَ اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ ۖ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

● Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah: "Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki 'Arasy yang agung". ●

Al-Isra' : 42

قُل لَّوْ كَانَ مَعَهُۥٓ ءَالِهَةٌ كَمَا يَقُولُونَ إِذًا لَّابْتَغَوْا إِلٰى ذِى الْعَرْشِ سَبِيلًا

● Katakanlah: "Jikalau ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagaimana yang mereka katakan, niscaya tuhan-tuhan itu mencari jalan kepada Tuhan yang mempunyai 'Arasy". ●


Al-Anbiya : 22

لَوْ كَانَ فِيهِمَآ ءَالِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا ۚ فَسُبْحٰنَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah rosak binasa. Maka Maha Suci Allah yang mempunyai 'Arasy daripada apa yang mereka sifatkan. ●

Al-Mu'minun : 86

قُلْ مَن رَّبُّ السَّمٰوٰتِ السَّبْعِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

● Katakanlah: "Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya 'Arasy yang agung?" ●

Al-Mu'minun : 116

فَتَعٰلَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ ۖ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

● Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) 'Arasy yang mulia. ●


An-Naml : 26

اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

● Allah, tiada Tuhan Yang disembah kecuali Dia, Tuhan Yang mempunyai 'Arasy yang agung". ●


Az-Zumar : 75

وَتَرَى الْمَلٰٓئِكَةَ حَآفِّينَ مِنْ حَوْلِ الْعَرْشِ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ ۖ وَقُضِىَ بَيْنَهُم بِالْحَقِّ وَقِيلَ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

● Dan kamu (Muhammad) akan melihat malaikat-malaikat berlingkar di sekeliling 'Arasy bertasbih sambil memuji Tuhannya; dan diberi KETETAPAN (QADHAYA) di antara hamba-hamba Allah dengan adil dan diucapkan: "Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam". ●

Al-Mu'min : 7

الَّذِينَ يَحْمِلُونَ الْعَرْشَ وَمَنْ حَوْلَهُۥ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَيُؤْمِنُونَ بِهِۦ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَىْءٍ رَّحْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ

● (Malaikat-malaikat) yang memikul 'Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): "Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang menyala-nyala, ●

Al-Mu'min : 15

رَفِيعُ الدَّرَجٰتِ ذُو الْعَرْشِ يُلْقِى الرُّوحَ مِنْ أَمْرِهِۦ عَلٰى مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦ لِيُنذِرَ يَوْمَ التَّلَاقِ

● (Dialah) Yang Maha Tinggi derajat-Nya, Yang mempunyai 'Arasy, Yang mengutus ROH dari AMR Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya, supaya dia memperingatkan (manusia) tentang hari pertemuan (hari kiamat). ●


Az-Zukhruf : 82

سُبْحٰنَ رَبِّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ

● Maha Suci Tuhan Yang empunya langit dan bumi, Tuhan Yang empunya 'Arasy, dari apa yang mereka sifatkan itu. ●

Al-Haqqah : 16

وَانشَقَّتِ السَّمَآءُ فَهِىَ يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٌ

● dan terbelahlah langit, karena pada hari itu langit menjadi lemah. ●

Al-Haqqah : 17

وَالْمَلَكُ عَلٰىٓ أَرْجَآئِهَا ۚ وَيَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمٰنِيَةٌ

● Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru (langit) (ARJA`I HA) . Dan pada hari itu lapan malaikat menjunjung 'Arasy Tuhanmu di atas (kepala) mereka. ●

ARJA`I bermaksud EDGES (English) atau Penjuru atau Tepian.

Al-Buruj : 15

ذُو الْعَرْشِ الْمَجِيدُ

● yang mempunyai 'Arasy, lagi Maha Mulia, ●

Dari ayat2 Allah di atas jelas bahawa Arasy itu adalah satu kebanggaan Allah dan ianya memang sesuatu yang Mulia (KARIM) dan Agung ('AZIM).

Arasy di junjung oleh 8 Malaikat di penjuru atau hujung atau Tepian langit atau di penjuru seluruh alam semesta termasuk 7 Lapisan Dimensi Alam.

Alam Semesta mengikut Al Quran adalah 7 Lapisan Langit dan 7 Lapisan Bumi (7 Lapisan Dimensi Alam). Lapisan Langit Dunia (Yang dekat atau paling rendah) adalah seluruh benda di atas kepala kita yang ternampak (3D manusia) atau tak ternampak (sebab jauh) termasuk awan, planet-planet atau bintang-bintang, bulan-bulan, matahari, dan lain2.  Manakala 6 Lapisan Langit dan Bumi (Dimensi Alam) lagi tidak kita ketahui dan ianya TERANGKUM dalam SAMA WATI WAL ARD - iaitu Seluruh Alam Semesta ('ALAMIN).

Dan berdasarkan Ayat Al Quran Allah
mengatakan ada 7 Lapisan Langit dan 7 Lapisan Bumi. BERDASARKAN Physics,  inilah yang dikatakan Multi Universe atau Parallel Universe.  Cuma Physicists semua tak tahu berapa banyak Parallel Universe yang ada. Allah mengatakan ada 7 Lapisan Langit dan 7 Lapisan Bumi dan 7 Lapisan Dimensi Alam Yang Berlainan di dalam Alam Semesta ini yang "overlap" atau "bertindih" bersama-sama.

Lapisan Dimensi paling rendah atau dekat (Dunia) atau Langit dan Bumi pertama (Allah sebut Langit yang dekat yang dihiasi bintang-bintang) iaitu 3 Dimensi adalah Dimensi Manusia dan semua makhluk yang manusia boleh nampak. Jin berada di Langit dan Bumi (Lapisan Dimensi) kedua (MUNGKIN - ini pendapat saya), dan seterusnya yang tidak saya ketahui mahupun boleh memberi pendapat tentang Malaikat berada di Lapisan Langit dan Bumi (Lapisan Dimensi Alam) yang ke berapa.

Lapisan Langit dan Bumi atau Dimensi Alam yang lebih tinggi BOLEH melihat apa - apa yang ada pada Lapisan Langit dan Bumi yang lebih rendah darinya maka itu sebab saya berpendapat Jin duduk pada Lapisan Kedua.

Al-A'raf : 27

يٰبَنِىٓ ءَادَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطٰنُ كَمَآ أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْءٰتِهِمَآ ۗ إِنَّهُۥ يَرٰىكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُۥ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ ۗ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيٰطِينَ أَوْلِيَآءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

●... Sesungguhnya ia (Jin) dan qabilah (pengikut)nya melihat kamu dari suatu sudut (HAITSU) yang kamu tidak bisa melihat mereka. ... ●

DAN juga Pendapat saya, di luar atau "beyond" kesemua 7 Lapisan Langit dan Bumi atau Dimensi Alam Semesta inilah ada 'Arasy - PEMISAH antara Alam Semesta ber RUANGWAKTU dengan yang tiada RUANGWAKTU (SPACETIME).


Arasy Allah di Atas AIR (MA`)
-------------------------------

Perhatikan ayat Allah di bawah :

Hud : 7

وَهُوَ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُۥ عَلَى الْمَآءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۗ وَلَئِن قُلْتَ إِنَّكُم مَّبْعُوثُونَ مِنۢ بَعْدِ الْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوٓا إِنْ هٰذَآ إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ

● Dan Dialah yang menciptakan  LAPISAN-LAPISAN LANGIT (SAMAWAT) dan bumi dalam enam hari (SITTAI AYYAM), dan adalah 'Arasy-Nya di atas ('ALA) AIR (MA`), agar Dia menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya,  ... ●

Allah mengatakan Arasy Nya berada di atas Air. Ada Ulama mentakwilkan dengan mengatakan Arasy Allah "sebelum itu" di atas Air - namun tiada hujah nak mengatakan samada sebelum atau sekarang pun Arasy masih di atas Air.

Di sebabkan tiada hujah,  Maka saya berpegang kepada Fakta dari Ayat Allah yang mengatakan ARASY Allah itu Di atas ('ALA) AIR (MA`).

Dari Informasi Sains, pihak NASA USA pun sibuk mencari Air di planet-planet lain dengan tujuan mencari BENDA HIDUP sebab segala benda hidup mesti memerlukan air.

Firman Allah :

Al-Baqarah : 164

إِنَّ فِى خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلٰفِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِى تَجْرِى فِى الْبَحْرِ بِمَا يَنفَعُ النَّاسَ وَمَآ أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّمَآءِ مِن مَّآءٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيٰحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

● Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah "turun"kan (ANZALA) dari langit (SAMA`) berupa AIR, lalu dengan AIR itu Dia HIDUPKAN  bumi sesudah mati-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan. ●

Al-An'am : 99

وَهُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ مِنَ السَّمَآءِ مَآءً فَأَخْرَجْنَا بِهِۦ نَبَاتَ كُلِّ شَىْءٍ فَأَخْرَجْنَا مِنْهُ خَضِرًا نُّخْرِجُ مِنْهُ حَبًّا مُّتَرَاكِبًا وَمِنَ النَّخْلِ مِن طَلْعِهَا قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ وَجَنّٰتٍ مِّنْ أَعْنَابٍ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُشْتَبِهًا وَغَيْرَ مُتَشٰبِهٍ ۗ انظُرُوٓا إِلٰى ثَمَرِهِۦٓ إِذَآ أَثْمَرَ وَيَنْعِهِۦٓ ۚ إِنَّ فِى ذٰلِكُمْ لَءَايٰتٍ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

● Dan Dialah yang me"nurun"kan (ANZALA) AIR dari langit (SAMA`), lalu Kami TUMBUHKAN dengan AIR itu segala macam tumbuh-tumbuhan maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau. .... ●

Al-Hajj : 5

يٰٓأَيُّهَا النَّاسُ إِن كُنتُمْ فِى رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَإِنَّا خَلَقْنٰكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِن مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْ ۚ وَنُقِرُّ فِى الْأَرْحَامِ مَا نَشَآءُ إِلٰىٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوٓا أَشُدَّكُمْ ۖ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفّٰى وَمِنكُم مَّن يُرَدُّ إِلٰىٓ أَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔا ۚ وَتَرَى الْأَرْضَ هَامِدَةً فَإِذَآ أَنزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَآءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَأَنۢبَتَتْ مِن كُلِّ زَوْجٍۭ بَهِيجٍ

●... Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan AIR di atasnya, HIDUPLAH bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah. ●

Ibrahim : 32

اللَّهُ الَّذِى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَآءِ مَآءً فَأَخْرَجَ بِهِۦ مِنَ الثَّمَرٰتِ رِزْقًا لَّكُمْ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الْفُلْكَ لِتَجْرِىَ فِى الْبَحْرِ بِأَمْرِهِۦ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ الْأَنْهٰرَ

● Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan "menurunkan" (ANZALA) AIR (MA`) dari langit (SAMA`), kemudian Dia mengeluarkan dengan AIR itu berbagai buah-buahan menjadi rezeki untukmu; ... ●

Al-Hijr : 22

وَأَرْسَلْنَا الرِّيٰحَ لَوٰقِحَ فَأَنزَلْنَا مِنَ السَّمَآءِ مَآءً فَأَسْقَيْنٰكُمُوهُ وَمَآ أَنتُمْ لَهُۥ بِخٰزِنِينَ

● Dan Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan) dan Kami "turun"kan (ANZALNA) AIR dari langit (SAMA`), lalu Kami beri minum kamu dengan AIR itu, dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya. ●

An-Nahl : 10

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ مِنَ السَّمَآءِ مَآءً ۖ لَّكُم مِّنْهُ شَرَابٌ وَمِنْهُ شَجَرٌ فِيهِ تُسِيمُونَ

● Dialah, Yang telah "menurunkan" (ANZALA) AIR dari langit untuk kamu, sebahagiannya menjadi minuman dan sebahagiannya (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menggembalakan ternakmu. ●

An-Nahl : 11

يُنۢبِتُ لَكُم بِهِ الزَّرْعَ وَالزَّيْتُونَ وَالنَّخِيلَ وَالْأَعْنٰبَ وَمِن كُلِّ الثَّمَرٰتِ ۗ إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَءَايَةً لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

● Dia MENUMBUHKAN bagi kamu dengan AIR itu tanam-tanaman; zaitun, korma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan. ●

Dari ayat2 Allah di atas, kita dapat tahu kaitan antara benda hidup dan Air. KESEMUA benda hidup termasuk Mikroorganisma memerlukan Air untuk dapat hidup. Berpunca dari Air jugalah TUMBUHAN boleh hidup dan buah-buahan boleh keluar, binatang ternak memakan Tumbuhan, Manusia memakan Binatang Ternakan. AIR adalah SUMBER UTAMA KEHIDUPAN dan Air itu BERKITAR. Tanpa Air manusia boleh mati dengan cepat namun tanpa makanan manusia masih boleh hidup lama juga asal ada air.

Perhatikan Firman Allah ini baik-baik :

Al-Anbiya : 30

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوٓا أَنَّ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنٰهُمَا ۖ وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَآءِ كُلَّ شَىْءٍ حَىٍّ ۖ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

●... Dan dari AIR Kami jadikan SEGALA SESUATU yang HIDUP. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? ●

Maka adalah Fakta Al Quran juga Fakta Sains bahawasanya segala sesuatu yang Hidup Mesti Ada Air atau jika ada Air, adalah benda hidup.

Air itu Sumber Kehidupan. Dan Allah "menurun"
(ANZAL) kan AIR itu dari Langit.

-------

Mari kita masuk lagi dalam  - beza AIR dan Hujan :

An-Nur : 43

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُزْجِى سَحَابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَيْنَهُۥ ثُمَّ يَجْعَلُهُۥ رُكَامًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهِۦ وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّمَآءِ مِن جِبَالٍ فِيهَا مِنۢ بَرَدٍ فَيُصِيبُ بِهِۦ مَن يَشَآءُ وَيَصْرِفُهُۥ عَن مَّن يَشَآءُ ۖ يَكَادُ سَنَا بَرْقِهِۦ يَذْهَبُ بِالْأَبْصٰرِ

● Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan (SAHABAN), kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan (AL WADQO)  keluar (YAKHRUJU) dari celah-celahnya dan Allah (juga) "menurun"kan (YUNAZZILU) (butiran-butiran) AIS dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) AIS itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan. ●

AL WADQO bermakna HUJAN (AIR Hujan).
YAKHRUJU bermakna KELUAR.
MA` bermakna AIR.
YUNAZZILU bermakna me"nurun"kan.

Berdasarkan Ayat-ayat Allah di atas, jelas AWAN mengeluarkan Hujan. AIR di "turun" kan dari SAMA`. Keduanya jelas berbeza.

Dari SAMA` Iaitu Langit,  AIR itu di"turun"kan ke bumi, kekadang, dalam bentuk Bongkah AIS, macam Gumpalan berbentuk Gunung. Kekadang butiran Ais terlepas sampai ke bumi.

ANZAL seperti mana pernah di jelaskan sebelum ini ianya saya pilih terjemahan "Serlah/Singkap" atau TURUN bukan dari atas kepala kita dari Langit,  TETAPI ianya TURUN dari Lapisan Langit.
Sepertimana ANZAL nya Al Qur'an,  Malaikat, Roh dan juga AMR (dan lain2 yang ALLAH Paling Mengetahui).

---------------- Key Note -----------------
DAN, berdasarkan semua FAKTA dari ayat2 Al Quran ini, AIR berada di Lapisan Alam Tertinggi di bawah Lapisan 'Arasy.
-------------------------------------------

Sebelum kita sampai kepada End of Mission of this Article, mari kita simpulkan tentang 'Arasy.

1) Allah ISTAWA "beyond" atau "di atas" 'Arasy.

2) Yang ni SANGAT PENTING - 'Arasy itu MELIPUTI seluruh LAPISAN ALAM SEMESTA, dari Langit tertinggi iaitu SAMA` sehingga juga kepada LANTAI ALAM iaitu Bumi. Semua Lapisan Alam ini Termasuk 'Arasy ini "berada bersama-sama secara "parallel", dan ianya "Volumetric", ianya bukan berlapis cuma di "atas", ianya "bertindih-tindih secara Volumetric". MAKNA nya yang kena faham betul2,  bila ianya Volumetrik, maknanya 'Arasy itu selain ianya adalah Lapisan LEBIH tinggi dari Dimensi Alam Tertinggi,  "MELIPUTI" ianya bermaksud, 'Arasy itu juga adalah DEKAT dengan kita , "bertindih" secara "parallel".
Maka nya Bila difahami yang 'ARASY itu adalah DEKAT dengan kita, MAKA barulah boleh faham yang Allah itu berada di "beyond" 'Arasy yang sangat DEKAT dengan kita dan Maka ALLAH juga adalah sangat DEKAT dengan kita.

======

End of Mission
============

Mari kita ulangi Fakta - iaitu apa yang Al Quran perkatakan dan jugak sains (jika ada).

1) Allah ISTAWA atau MENETAP atau BERADA di "atas" Arasy.

Maka Arasy ALLAH MELIPUTI Seluruh Lapisan Langit dan Bumi (7 Lapisan Dimensi Alam), menjadikan Arasy Allah sebagai "kulit" sekalian Alam Semesta. 'Arasy adalah KULIT yang memisahkan Ciptaan dengan Pencipta Yang Satu. Ciptaan seluruh Alam yang berdimensi 7 Lapisan terpisah dengan adanya 'Arasy Allah yang Agung dan Mulia itu.


2) Fakta yang kedua adalah ALLAH mengatakan bahawa 'Arasy Nya berada di Atas AIR. AIR berdasarkan ayat Allah di ANZAL kan dari Langit = SAMA`.

Di atas atau Yang Melangkaui THE OTHER SIDE OF 'Arasy, iaitu di sebelah lapisan bawahnya itu AIR, di lapisan bawahnya Langit Tertinggi (SAMA`); itulah ISTAWA atau BERADA nya ALLAH yang Maha Esa.

3) Allah itu DEKAT.  Dan dari Al Quran,  ada NamaNya iaitu ALLAH  AL-QARIB. Tidak ada satu pun ayat Al Quran yang mengatakan Allah itu "Jauh". JIKA di fahami betul2 maksud ISTAWA ALLAH seperti di terangkan di atas, tahu lah kita bahawa ISTAWA ALLAH di atas 'Arasy dan 'Arasy itu meliputi AIR,  di bawahnya 7 Lapisan Dimensi Alam, tahulah kita bahawa ALLAH itu Sangat DEKAT dengan kita, dengan PEMAHAMAN MELIPUTI "Volumetrik", "bertindih-tindih bersama-sama" dari bumi iaitu lapisan alam terendah sehingga langit lapisan alam tertinggi.  Itulah sebenarnya MAKSUD MUHITHO (MELIPUTI) Allah akan SEGALA Sesuatu. .

Namun,  perlu di fahami tentang Lapisan DIMENSI ALAM atau Lapisan Langit dan Bumi. SEGALA Alam Semesta diliputi 'Arasy yang merupakan Kulit Segala Langit dan Bumi (Dimensi Alam) dan Allah berada di luar (the other side of) 'Arasy tersebut sesuai dengan SIFAT NYA iaitu Tiada Suatu Apa pun Serupa atau Setara dengan NYA.

Maha Suci Allah dari Bersatu dengan Makhluk Nya; atau duduk bersama satu Alam dengan MakhlukNya; namun DIA amat DEKAT dan Tidak Menduduki Ruang atau Waktu  BUKAN SAHAJA 3 Dimensi Langit dan Bumi Pertama kita , namun keseluruhan Universe atau Alam atau ketujuh-tujuh Dimensi Alam tersebut.

Allah berada "beyond itu" namun MELIPUTI SEGALA SESUATU dan DIA AMAT DEKAT, dengan kita, di suatu yang kita TAK pun boleh panggil satu Dimensi Alam yang lain pun. Allah tidak berada di 7 Lapisan Langit atau Bumi atau Dimensi Alam ini dan adalah Tidak Layak ZAT MAHA PENCIPTA itu Bersatu bersama Yang Diciptakan Nya.

------------ key note --------------
'Arasy Allah itulah yang MEMISAHKAN ALAM Ciptaan dan Pencipta Yang SATU.
--------------------------------------
SUBHANALLAH.

4) Terpisah kah pula Allah dari kita sekalian  makhlukNya ? Juga Tidak. Sebab Allah MELIPUTI segala sesuatu. MELIPUTI perlu di fahami dengan pemahaman tentang Lapisan-lapisan Dimensi Alam atau Parallel Universe yang "berada bersama-sama" "bertindih". Namun Allah tidak "berada bersama-sama" di Kesemua Parallel Universe yang 7 Lapisan tersebut tetapi "berada bersama-sama" di "beyond", "di atas", "on the OTHER SIDE OF" 'Arasy yang MELIPUTI keseluruhan 7 Lapisan Dimensi Universe atau Alam Semesta tersebut DAN SANGAT DEKAT dan "BERSAMA".

Paham Tak ? Macammana nak cerita kat anak kecil ? - Pandai-pandailah. Jangan bohong sudah, cakap biar dengan ILMU yang betul.

Allah Tak bersatu dalam Mana2 Dimensi Alam NAMUN "BERSAMA" tapi tidak BERDIMENSI (tiada ruang, tiada tempat dan waktu).

Untuk nak paham tentang Lapisan Langit dan Bumi atau Lapisan Dimensi Alam ini berada "bersama-sama"; kita tak payah tengok atas Langit. Tengok jasad kita sendiri. Kita tahu Jin boleh nampak kita dan juga ada Malaikat Pencatit Amal yang tak tahu kat Lapisan Langit dan Bumi (Dimensi Alam) ke berapa, Namun mereka Dekat dengan kita. BEGITU JUGAK 'ARASY Allah.  Ia Dekat dengan kita. Dekatnya pasal Bertindih-tindih Semua Dimensi Alam ini secara parallel.
Itulah sebenar-benar MAKSUD Tak Bersatu dan Tak Berpisah Allah dari kita MakhlukNya.

TIADA MAKHLUK CIPTAAN NYA, ROH, AMAR atau Malaikat yang boleh PERGI BEYOND atau MELEPASI 'Arasy Allah tersebut. Allah, ZAT yang ESA itu, DIA BERDIRI SENDIRI.

Lagi pun,  SELURUH ALAM SEMESTA yang NYATA (KHOLQU) ini PUN adalah HOLOGRAM, tak REAL, ILUSI, (baca part 2 Bagaimana nak rasa Allah wujud), MAKA mana mungkin Yang TIPU bersama dengan YANG WUJUD SEBENAR.

AMR sahaja yang bukan Hologram (The Field of Waves), dan AMR pun tak boleh duduk atau sampai TO THE OTHER SIDE of 'Arasy, walaupun AMR adalah makhluk di sisi DIA ('INDINA).

Namun, 'Arasy sangat DEKAT dengan kita; ALLAH sangat DEKAT dengan kita lagi DEKAT dari Urat Leher kita sendiri.

---------selingan PENTING------
RECALL ayat Allah surah Al-A'raf ayat 54 :

●...Ingatlah, KEPUNYAAN NYA lah (LAHU) SEGALA CIPTAAN (KHOLQU) dan PELAKSANA ARAHAN (AMRU). .. ●
Seluruh 7 Lapisan Alam Semesta di panggil Ciptaan atau KHOLQU. Ini adalah yang Nyata atau Zahir Alam. Inilah yang dah di proof kan sebagai Hologram.
Batinnya Seluruh 7 Lapisan Alam Semesta ini di panggil Roh Alam Semesta iaitu AMR.

Kedua-duanya ALLAH punya.
------------------------------------

5) Sesetengah Ulama telah MENTAKWILKAN bahawa hanya Ilmu Allah sahaja Yang Meliputi segala sesuatu dan TIDAK mahu MENERIMA AYAT ALLAH yang Mengatakan ALLAH Maha Meliputi (MUHITHO) segala sesuatu.  Mereka mengatakan Tidak boleh mengatakan Allah Bersama-sama Makhluk (Hakikatnya BETUL, TAKWILANNYA terhadap Ayat Al Qur'an yang salah) .

Lagi, Punya lah RAMAI Orang mengaku Beriman,  Tak TAHU nak DESCRIBE kat mana SEBENAR ALLAH berada.
Maka, setiap ayat Al Quran yang menyebut "Allah Meliputi Segala Sesuatu" mereka akan tambah "(Ilmu) Allah Meliputi Segala Sesuatu". Terdapat banyak Terjemahan Al Qur'an yang macam ini. Ulama ini kelak akan di pertanggung jawabkan tentang mengapa mereka Pandai-pandai MENTAKWILKAN sesuatu yang LAIN dari apa yang Allah firmankan.

Sepatutnya APA-APA SAHAJA yang ALLAH katakan, sebanyak 6236 ayat-ayat Al Quran perlu kita TELAAH, RESEARCH, KAJI, TANYA kepada Orang yang GEMENTAR QALBU jika jumpa, MINTA BIMBINGAN ALLAH,  untuk mencari jawapan kepada apa yang kita ragukan sebab selalunya Jawapan nya ada pada Ayat2 Allah yang lain. Janganlah baca beberapa ayat2 sahaja kemudian membuat Takwilan.

Sepatutnya Kena BERIMAN dengan SEMUA ayat-ayat Allah dan carilah FAKTA yang menyokong apa yang Allah kata daripada pandai-pandai MENTAKWILKAN.  Bila dah buat TAKWILAN, dari situ mulalah UBAH Terjemahan untuk NAK DISESUAIKAN dengan TAKWILAN mereka.

Takutlah kepada Allah dan perhatikan ayat Allah ini (untuk kesekian kalinya ) :


Ali 'Imran : 7

هُوَ الَّذِىٓ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتٰبَ مِنْهُ ءَايٰتٌ مُّحْكَمٰتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتٰبِ وَأُخَرُ مُتَشٰبِهٰتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِى قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشٰبَهَ مِنْهُ ابْتِغَآءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَآءَ تَأْوِيلِهِۦ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُۥٓ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرّٰسِخُونَ فِى الْعِلْمِ يَقُولُونَ ءَامَنَّا بِهِۦ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّآ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

● Dialah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam qalbunya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti apa-apa yang menyerupai daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang MENDALAM ILMU nya berkata: "Kami BERIMAN kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami". Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya)
melainkan orang-orang mempunyai LUBB (ULUL ALBAB). ●

Maksudnya kalau ALLAH kata DIA DEKAT, dan DIA juga BERADA di atas 'Arasy, berimanlah dan carilah segala FAKTA untuk menyokong ayat Allah itu 100%. Kalau Allah kata DIA MELIPUTI,  carilah FAKTA untuk menyokong ayat Allah itu 100%. Dan FAKTA mana lagi yang terlebih baik dari Ayat-ayat Al Quran itu sendiri?  Bacalah kesemua 6236 ayat untuk cari FAKTA menyokong ayat-ayat yang tidak kita fahami. Tak dapat juga baru cari FAKTA Sains. KALAU FAKTA Sains Bercanggah dengan ayat-ayat Al Quran maka FAKTA Sains itu SALAH 100 %.  ITU bukan FAKTA Sains cuma hypothesis sahaja.



Allah Al-'Alim.

==============
End
==============

Tiada ulasan:

Catat Ulasan