Navigate

Carian

Ahad, 9 Februari 2014

Berpuak-puak

Larangan Berpuak-puak

(Date written : 08 Feb 2014 )

Introduction dan Mission
=====================

Kita ni di puak mana?

- geng kita yang paling brutal (dengan bangga)
- group kita yang paling cool (juga dengan rasa bangga)

Group mana dia ni ?

- itu geng MSG - Mat Surau Group.
- diaorang tu semua Mat Diskang - 80an.
- kita geng "baskin" - sekarang!
- apa ni - gua Mat Rock - Rock will never die...

Oh... puok ni ? Tak boleh pakai puak ni..

- WAHABI Ustat tu - SESAT..
- SYIAH ? - Confirm masuk Neraka.
- dia tu orang DAKWAH!  (Tahun 80an siapa pakai tudung di gelar orang DAKWAH!  Sambil yang berkata tu mengenyit-ngenyit mata...)

Puak kito ni PALING betul!  Tak ada YANG LEBIH BETUL SEBENAR-BENAR BETUL melainkan PUAK kita. PUAK nun tak betul!

Ustaz kita cakap macam ni, Ustaz dia cakap macam tu - sesat depa tu..

Pada orang yang Solo dan biasa Solo,,,, diaorang tak kisah.

Namun, pada kebanyakan dan ramai orang, mereka mesti KENA ADA GENG atau PUAK untuk "hold on to something" - nak kan satu "grouping decision" - untuk mengesahkan identiti mereka.

Semua nak join satu-satu group untuk dapat 'identiti'. Tujuan ? "A sense of belonging" - dirinya berada di puak yang mana - agar tahu kedudukan mereka yang memberikan mereka RASA selesa - berdasarkan tahap Ilmu dan Iman seseorang.

-----
Persoalannya,  jika kita mengaku BERIMAN,  boleh ke kita Berpuak-puak ?

Mari kita masuk dalam.

=======

Berapa Puak kita ada ?

Tak payah cerita geng Baskin vs Mat Rock vs Mat Diskang vs Gothic vs Brutal.

Itu kurang menyengat.

Kita cerita pasal Berpuak dalam pahaman KEHIDUPAN atau AGAMA ISLAM.

Yang terbesarnya ada 3 group - Sunni, Syiah dan Khawarij.

Jika di listkan satu-satu :

Ahli Sunnah Wal Jamaah (dipelopori oleh Abu Hassan As-Sha'ari dan Abu Mansur Al-Maturidi)
Syiah dan pelbagai sub-golongan lagi.
Tabligh.
Arqam.
Abim.
PAS (dalam ni ada macam2 sub-golongan - jangan Marah - akuilah kebenaran)
UMNO (dalam ni LAGI la ada bermacam-macam golongan - esp golongan CIUM TANGAN nak dapat Project dan guess what ?- mereka SANGAT MENGAKU Ahli Sunnah Wal Jamaah!)
DAP (ada Mat Arup yang kecewa dgn 2 puak di atas).
Wahabi.
Salaf.
Khalaf.
Qur'aniun.
Ikhwanul Muslimin (dari Mesir,  Malaysia pun ada).
Jemaah Islam Malaysia.
Tariqat dan Sufi.
Jabariah.
Qadariah.
Muktazilah.
Ahlul Kalam.
Qadiani (Ahmadiah).
Anti-Hadis.
Mujassimah.
Murjiah.
Belum negara lain lagi.
Lain2 cari sendiri - poning palo den.

=======

Sebenarnya - Kalau dah beriman TAK BOLEH Berpuak-puak.

Ar-Rum : 31

مُنِيبِينَ إِلَيْهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلٰوةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

● dengan kembali bertaubat kepada-Nya dan bertakwalah kepada-Nya serta dirikanlah solat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang MEMPERSEKUTUKAN Allah (MUSYRIKIN), ●

Ar-Rum : 32

مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا ۖ كُلُّ حِزْبٍۭ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ

● yaitu orang-orang yang MEMECAH-BELAH agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan (PUAK). Tiap-tiap golongan (PUAK) merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan (PUAK) mereka. ●

SANGAT JELAS ayat di atas adalah SYIRIK sesiapa yang BERSIKAP Berpuak-puak ATAU menyertai mana-mana PUAK.

Orang BERIMAN semuanya hanya SATU PUAK sahaja. Jangan mengada-ngada mengatakan Puak itu,  Puak ini, MENGKLASIFIKASI, Melabel Puak itu puak ini - Ianya SALAH, TAK BOLEH dan SYIRIK iaitu MEMPERSEKUTUKAN ALLAH jika kita mengambil atau menjadi AHLI kepada mana-mana PUAK.

2 je puak atau golongan boleh ada dalam dunia ni.

Golongan Beriman.
Golongan Kafir.

No more - no less. Berpasang-pasangan. Kat akhirat ada 2 tempat je - Syurga dan Neraka. 

Al-A'raf : 87

وَإِن كَانَ طَآئِفَةٌ مِّنكُمْ ءَامَنُوا بِالَّذِىٓ أُرْسِلْتُ بِهِۦ وَطَآئِفَةٌ لَّمْ يُؤْمِنُوا فَاصْبِرُوا حَتّٰى يَحْكُمَ اللَّهُ بَيْنَنَا ۚ وَهُوَ خَيْرُ الْحٰكِمِينَ

● Jika ada SEGOLONGAN daripada kamu BERIMAN kepada apa yang aku diutus untuk menyampaikannya dan ada (pula) SEGOLONGAN yang TIDAK BERIMAN, maka bersabarlah, hingga Allah menetapkan hukumnya di antara kita; dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya. ●

DAN juga ada 2 perkara je dalam alam ini - Yang Benar dan Yang Batil (Tipu).

ITU SAHAJA. Tak kira yang BENAR itu datang dari siapa atau golongan mana - YANG BENAR tetap BENAR. Yang Salah tetap Salah.

Janganlah kita TAK SETUJU dengan sesuatu yang datang dari Golongan lain yang kita dah 'cop'kan - kita BANTAH-MEMBANTAH. Masing-masing meRASAkan mereka berada di pihak yang BENAR.

Contoh jika Orang Tabligh atau Orang Arqam hatta Orang Syiah berbicara tentang Ayat Al-Quran - kita WAJIB MEMBENARKAN. Jangan pulak sudah kita LABEL orang kepada 'golongan' itu dan ini - maka APA SAHAJA yang diaorang katakan kita bagi dia 0% - langsung tak percaya dan MEMBANTAH apa sahaja yang mereka katakan.

Jangan kita jadi sebegini :

Al-Anfal : 46

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَلَا تَنٰزَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُوٓا ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصّٰبِرِينَ

● Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu BERBANTAH-BANTAHAN, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. ●

Al-Anfal : 6

يُجٰدِلُونَكَ فِى الْحَقِّ بَعْدَمَا تَبَيَّنَ كَأَنَّمَا يُسَاقُونَ إِلَى الْمَوْتِ وَهُمْ يَنظُرُونَ

● mereka MEMBANTAHMU tentang KEBENARAN sesudah nyata, seolah-olah mereka dihalau kepada kematian, sedang mereka melihat. ●

Az-Zukhruf : 58

وَقَالُوٓا ءَأٰلِهَتُنَا خَيْرٌ أَمْ هُوَ ۚ مَا ضَرَبُوهُ لَكَ إِلَّا جَدَلًۢا ۚ بَلْ هُمْ قَوْمٌ خَصِمُونَ

● ... Mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud MEMBANTAH saja, sebenarnya mereka adalah kaum yang suka BERTENGKAR. ●

Yang BENAR pada pengetahuan kita - BENAR kan. Jika tak BENAR pada pengetahuan kita - DAPAT kan dulu pengetahuan SEBELUM terus MENOLAK.

Takut nanti sampai dalam Neraka pun kita masih NAK BerTEKAK dan BANTAH-MEMBANTAH :

Al-Mu'min : 47

وَإِذْ يَتَحَآجُّونَ فِى النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفٰٓؤُا لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوٓا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ

● Dan (ingatlah), ketika mereka BERBANTAH-BANTAH dalam NERAKA, maka orang-orang yang lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: "Sesungguhnya kami adalah pengikut-pengikutmu, maka dapatkah kamu menghindarkan dari kami sebahagian azab api neraka?" ●

As-Saffat : 27

وَأَقْبَلَ بَعْضُهُمْ عَلٰى بَعْضٍ يَتَسَآءَلُونَ

● Sebahagian dan mereka menghadap kepada sebahagian yang lain BERBANTAH-BANTAHAN. ●

======

Macammana orang boleh RASA benar.


3 je cara bagaimana orang boleh dapat RASA Benar :

1) RASA dengan Ilmu yang Yakin.

Inilah RASA KEBENARAN yang betul. Sebab, mereka boleh berhujah tentang ILMU yang mereka ada, sebab mereka FAHAM detail atau terperinci tentang sesuatu perkara.

2) RASA dengan Ikut-ikut Ulama yang ada pada golongan mereka sahaja, yang mereka dapat dari kawan-kawan, adik-beradik, ibu-bapa, nenek moyang atau saudara-mara mereka sahaja. Ulama dari golongan lain - itu mereka tak dapat RASA benar.

Al-Baqarah : 170

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ اتَّبِعُوا مَآ أَنزَلَ اللَّهُ قَالُوا بَلْ نَتَّبِعُ مَآ أَلْفَيْنَا عَلَيْهِ ءَابَآءَنَآ ۗ أَوَلَوْ كَانَ ءَابَآؤُهُمْ لَا يَعْقِلُونَ شَيْـًٔا وَلَا يَهْتَدُونَ

● Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah," mereka menjawab: "(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami". "(Apakah mereka akan mengikuti juga), walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk?". ●

Perlu diberitahu bahawasanya Nenek Moyang di sini boleh juga bermaksud Ustaz.


3) RASA yang bukan dari Ilmu - NAMUN dari SANGKAAN semata-mata.

Inilah yang paling BAHAYA antara ketiga-tiga cara tadi. Syaitan banyak kat sini sebab Jahil - mereka tak kenal mana Benar mana Batil.

Al-Hajj : 3

وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِى اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّبِعُ كُلَّ شَيْطٰنٍ مَّرِيدٍ

● Di antara manusia ada orang yang MEMBANTAH tentang Allah TANPA ILMU pengetahuan dan mengikuti setiap syaitan yang jahat, ●

Al-Hajj : 8

وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِى اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَا هُدًى وَلَا كِتٰبٍ مُّنِيرٍ

● Dan di antara manusia ada orang-orang yang MEMBANTAH tentang Allah TANPA ILMU pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa kitab yang menerangkan, ●


======

Kenapa jadi macam ni ?

1) Sebab Allah tidak BERKEHENDAK untuk kita jadi satu umat :

An-Nahl : 93

وَلَوْ شَآءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وٰحِدَةً وَلٰكِن يُضِلُّ مَن يَشَآءُ وَيَهْدِى مَن يَشَآءُ ۚ وَلَتُسْـَٔلُنَّ عَمَّا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

● Dan kalau Allah menghendaki, niscaya Dia menjadikan kamu SATU UMAT (saja), tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan. ●

Asy-Syura : 8

وَلَوْ شَآءَ اللَّهُ لَجَعَلَهُمْ أُمَّةً وٰحِدَةً وَلٰكِن يُدْخِلُ مَن يَشَآءُ فِى رَحْمَتِهِۦ ۚ وَالظّٰلِمُونَ مَا لَهُم مِّن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

● Dan kalau Allah menghendaki niscaya Allah menjadikan mereka SATU UMAT (saja), tetapi Dia memasukkan orang-orang yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Dan orang-orang yang zalim tidak ada bagi mereka seorang pelindungpun dan tidak pula seorang penolong. ●

2) Sebab lain adalah DENGKI - ini adalah pada orang yang ada ILMU (antara para Ustaz atau Ulama) :

Al-Baqarah : 213

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وٰحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّۦنَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ ۚ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلَّا الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۖ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِۦ ۗ وَاللَّهُ يَهْدِى مَن يَشَآءُ إِلٰى صِرٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ

● Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah BERSELISIH tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena DENGKI antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkann itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. ●

Ali 'Imran : 19

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلٰمُ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتٰبَ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

● Sesungguhnya agama disisi Allah hanyalah Islam. Tiada BERSELISIH orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang PENGETAHUAN kepada mereka, karena KEDENGKIAN di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. ●

Al-Jasiyah : 17

وَءَاتَيْنٰهُم بَيِّنٰتٍ مِّنَ الْأَمْرِ ۖ فَمَا اخْتَلَفُوٓا إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۚ إِنَّ رَبَّكَ يَقْضِى بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

● Dan Kami berikan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata dari AMR; maka mereka tidak BERSELISIH melainkan sesudah datang kepada mereka PENGETAHUAN karena KEDENGKIAN yang ada di antara mereka. Sesungguhnya Tuhanmu akan memutuskan antara mereka pada hari kiamat terhadap apa yang mereka selalu berselisih padanya. ●


3) Yang akhirnya PULAK, yang ni paling RAMAI - orang yang jahil tak berilmu - berpegang pada SANGKAAN sahaja atau MENGIKUT-IKUT tanpa ILMU PENGETAHUAN yang jelas -  camnilah - ramai orang sepatutnya berdebat atau 'argue' atau bantah-membantah tentang sesuatu yang dia tahu, NAMUN,  geng paling sengal ini berbantah-bantah tentang sesuatu yang TIDAK diketahuinya :

Ali 'Imran : 66

هٰٓأَنتُمْ هٰٓؤُلَآءِ حٰجَجْتُمْ فِيمَا لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُم بِهِۦ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

● Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. ●

Al-An'am : 116

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِى الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

● Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan MENYESATKANMU dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti PERSANGKAAN belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). ●

Yunus : 36

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا ۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِى مِنَ الْحَقِّ شَيْـًٔا ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌۢ بِمَا يَفْعَلُونَ

● Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali PERSANGKAAN saja. Sesungguhnya PERSANGKAAN itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai KEBENARAN. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. ●

Al-Baqarah : 170

وَإِذَا قِيلَ لَهُمُ اتَّبِعُوا مَآ أَنزَلَ اللَّهُ قَالُوا بَلْ نَتَّبِعُ مَآ أَلْفَيْنَا عَلَيْهِ ءَابَآءَنَآ ۗ أَوَلَوْ كَانَ ءَابَآؤُهُمْ لَا يَعْقِلُونَ شَيْـًٔا وَلَا يَهْتَدُونَ

● Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah," mereka menjawab: "(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami". "(Apakah mereka akan mengikuti juga), walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk?". ●

Kita sangat-sangat di LARANG mengikut-ikut tanpa ILMU PENGETAHUAN yang JELAS :

Al-Isra' : 36

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولٰٓئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْـُٔولًا

● Dan JANGANLAH kamu MENGIKUTI apa yang kamu tidak mempunyai PENGETAHUAN tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan Fuad, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. ●


=====

Jadi apa kita KENA atau PATUT buat?

1) Kita sendiri KENA jadi Ulama.

Kita sendiri kena jadi 'Alim.

Dah tak boleh BERGANTUNG HARAP - IMAN kita kepada Tok Imam, atau yang di gelar Ustaz atau Ulama.

Ilmu kita kena sama macam ULAMA.

Itu SAHAJA caranya
Tak ADA cara lain.

Sebab apa takde cara LAIN ?

Sebab kita LANGSUNG tak boleh BANTAH-MEMBANTAH tentang sesuatu yang kita TIDAK ada ILMU PENGETAHUAN (rujuk ayat-ayat Allah pada permulaan artikel ini di tulis).

Lagi PULA :

Menuntut ILMU itu WAJIB. Terutama tentang Aqidah dan juga tentang SYARIAT. Kita tak boleh ikut-ikut. Kena PEGANG dan FAHAM betul-betul.

Dan LAGI PULA :

Ada ayat Allah yang mengatakan Yang Takut kepada Allah hanyalah ULAMA.  Kita yang Tak Ulama MAKNANYA tak takut Allah :

Fatir : 28

وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَآبِّ وَالْأَنْعٰمِ مُخْتَلِفٌ أَلْوٰنُهُۥ كَذٰلِكَ ۗ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمٰٓؤُا ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

● ... Sesungguhnya yang TAKUT (YAGHSYA) kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ULAMA`. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ●

Tak Takut Allah atau Tak GEMENTAR QALBU bila ingat Allah, maka kita tak Beriman :

Al-Anfal : 2

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ ءَايٰتُهُۥ زَادَتْهُمْ إِيمٰنًا وَعَلٰى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang BERIMAN ialah mereka yang bila disebut (ingat - ZUKIRALLAH) Allah GEMENTAR QALBU mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. ●


Kita tak boleh main ikut-ikut Ustaz dari golongan kita sahaja.

Mana la tau, Ustaz dari UMNO yang dari golongan "Ahli Sunnah Wal Jamaah" tu betul ?

Atau Ustaz "Wahabi" yang dari PAS tu betul ?

2) HENTIKAN Label Melabel.

Belum pun seseorang habis HUJAH mereka,  fikiran kita dah cepat nak MENGKLASIFIKASI orang ni dari Golongan mana.

Bila dah kita COP orang ni BUKAN dari PUAK kita - habis lah. Kita pekakkan telinga dan kita butakan mata. Kita tolak 100% apa yang mereka katakan.

Jangan macam tu. Kebenaran yang sampai tak kira dari siapa - kita kena dengar dan tengok dan iyakan TOPIK yang BENAR itu sahaja. Yang kita rasa SALAH pada Ilmu kita itu Tolak takpe. Jangan tak bagi can langsung :

Al-Furqan : 73

وَالَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِـَٔايٰتِ رَبِّهِمْ لَمْ يَخِرُّوا عَلَيْهَا صُمًّا وَعُمْيَانًا

● Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidaklah MENGHADAPINYA sebagai orang-orang yang TULI dan BUTA. ●


Contoh Tabligh.

Mengajak orang datang Masjid UNTUK hanya mendengar BAYAN mereka sahaja. Bila ada KULIAH dari Ustaz jemputan - muka diaorang tak nampak - ada yang pergi berzikir atau MASIH duduk BERKELOMPOK dalam Puak mereka sahaja di belakang atau di suatu sudut.

Saya tidak MENIDAKKAN USAHA TABLIGH - Ramai Orang telah mereka Islamkan. Saya pernah menjadi saksi tentang ini.

Namun - "pakcik memang hari-hari pergi surau Nak, memang jap lagi pakcik pergi, bulan lepas pun pakcik dah cakap - jadi - tak payah nak cerita kat Pakcik supaya nak pergi surau - gi kat rumah orang yang tak gi Surau tu".

======

Scenario sekarang

Dunia Internet - YouTube dan berforum - menyaksikan Punya Ramai Orang (juga Ustaz) LABEL MELABEL - KAFIR MENGKAFIR,  SYIRIK MENSYIRIK, BIDAAH MEMBIDAAH antara satu golongan dengan golongan yang lain.

Ianya ternyata LEBIH HEBAT, lebih SENGIT dan keluar PELBAGAI TUDUHAN dan PERKATAAN yang tidak MENGHORMATI langsung sesama manusia. Rendah BETUL orang yang bukan dari golongan kita.

0% kebenaran yang golongan lain bercakap.
100% kebenaran yang golongan kita bercakap.

HENTIKANlah jika BENAR kita BERIMAN atau mahu BENAR-BENAR BERIMAN.

NAK Beriman - nak RASA ALLAH itu wujud dengan Sifat-sifat KEAGUNGANNYA Sehingga GEMENTAR QALBU kita - jangan SIBUK BERBANTAH - BERTENGKAR - kutuk-mengutuk - kekadang USTAZ lebih GEDEBE dari anak murid - cakap dalam Kuliah macam nak Bertumbuk dah - ... apa ni ? Mana pergi sekelumit ciri Taqwa ?

Itu sebab benarlah kata Orang Bijaksana - "It is not the student,  BUT the Teacher".

Guru dia banyak sumpah seranah, label melabel, kutuk megutuk - MURID tengok pun ingatkan HALAL dan dapat PAHALA JIHAD dengan MEMAKI HAMUN Ulama dari Golongan lain.

Murid mungkin baru nak pergi MEMBERSIH QALBU dengan nak pergi dengar ceramah atau kuliah - bila nampak Ustaz beriya-iya mengutuk sana sini - BERKEMUNGKINAN BESAR itu cara BERSIH HATI kot?

Lagi pergi kuliah atau ceramah ugama lagi dapat berpuak-puak ?

Al-An'am : 159

إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَّسْتَ مِنْهُمْ فِى شَىْءٍ ۚ إِنَّمَآ أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُم بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

● Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agama-Nya dan mereka menjadi bergolongan (BERPUAK-PUAK), tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu kepada mereka. Sesungguhnya AMR mereka hanyalah terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka perbuat. ●

=====

Realiti di Malaysia - ini ulasan saya

Ustaz Azhar Idrus - seorang yang bijak berhujah,  banyak kebenaran ILMUnya. Cuma ada sedikit menuduh Ulama lain dengan melabel kepada satu PUAK. Dan ada sedikit GEDEBE walaupun lawak.

Dr Muhd Asri Zainal Abidin - seorang Ulama bekas MUFTI - juga bijak berhujah,  tinggi Ilmu NAMUN kerana di tuduh dengan satu PUAK - mungkin ramai sudah bagi 0% kepada apa yang di sampaikan nya.

Ustaz Nik Aziz - seorang Ulama TAFSIR Al-Quran yang sangat dalam Ilmunya. Juga sekarang di tuduh juga dengan satu PUAK. Ustaz Azhar Idrus pernah suruh Nik Aziz bertaubat kerana kes Maulidur Rasul kerana kelihatan memperlekeh Nabi Muhammad - mungkin sebab itu Nik Aziz juga di label dengan PUAK tersebut.

Ustaz Fathul Bari - lembut dalam berhujah juga banyak kebenaran ILMUNYA,  namun streotaip PUAK yang kelihatan macam dia join, menyebabkan mungkin PUAK lagi satu bagi 0% kebenaran tentang apa sahaja yang di perkatakan.

Lain2 tu saya tak cukup artikel nak komen.

Kesimpulan nya - mereka ini adalah Ustaz atau Ulama yang di kenali dan BERILMU.

Jangan lah bagi 0% kepada apa yang BENAR yang di sampaikan jika betul hujahnya. Yang Benar kita kena TERIMA.

Buang LABEL PUAK dalam fikiran kita tu. Mungkin yang kita ejek atau ketawakan itu lebih baik dan lebih benar dari kita.


=====

End of Mission

Astaghfirullah.

Bertaubatlah.

Kembalilah.

Bertasbihlah. Bersujudlah. Sedarlah "Apa Allah nak dari kita".

Kita nak cari WAJAH ALLAH di akhirat. Manusia sesama Orang Beriman itu bersaudara :

Al-Hujurat : 10

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

● Orang-orang BERIMAN itu sesungguhnya BERSAUDARA. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat. ●


Cuba jangan DUDUK kat mana-mana puak pun. Jangan matikan sehingga pada Ulama sahaja - sebab Kesemua PUAK termasuk Ahli Sunnah Wal Jamaah PUN ada pelopornya. Kita sendiri kena PERGI kepada SUMBER ASAL - AL-QUR'AN dan Al-HIKMAH.

Kita hormat semua Ulama yang benar-benar takutkan Allah dan berijtihad kerana Allah dan kita SENDIRI kena BUAT KAJIAN dan RESEARCH - terutama MEMBACA AL-QURAN dan MEMAHAMI setiap maknanya - akan terserlahlah pada kita - mana Ulama yang BENAR dan mana yang BATIL.

BILA kita duduk pada Lapisan SUDUR yang di gelar ULIL ILMU - kita dah TAK SEPATUTNYA NAMPAK Golongan yang macam2 tu. Yang kita KENAL adalah FURQAN (DAPAT membezakan) Yang BENAR vs Yang Batil.

Kita TAK BOLEH LABEL Melabel dan Berpuak-puak MAHUPUN merendahkan, MENGEJEK, MENGUTUK atau mentertawakan PUAK yang lain :

Al-Hujurat : 11

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسٰىٓ أَن يَكُونُوا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسٰىٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقٰبِ ۖ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُولٰٓئِكَ هُمُ الظّٰلِمُونَ

● Hai orang-orang yang BERIMAN, janganlah SEKUMPULAN (satu PUAK) orang laki-laki merendahkan KUMPULAN (PUAK) yang lain, boleh jadi yang DITERTAWAKAN itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan GELARAN yang mengandung EJEKAN. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. ●


======

Taqwa kepada Allah mendapat Ilmu Laduni (Allah ajar kita terus) :

Al-Baqarah : 282

 وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ وَيُعَلِّمُكُمُ اللَّهُ ۗ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَىْءٍ عَلِيمٌ

● ...  Dan bertaqwalah kepada Allah; nescaya Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. ●

End.

Allah Al - 'Alim.

======















Tiada ulasan:

Catat Ulasan