Navigate

Carian

Isnin, 3 Februari 2014

RASA hidup dengan PRESENT MOMENT

RASA hidup dengan Present Moment

(Date written : 21 Sep 2013 - KAS )
(Revised a bit : 03 Feb 2014 - KAS )

Setelah 3-4 hari berlalu dgn konsep hidup terbaru, terasa TENANG LAIN macam. FREEDOM lain macam.

Lu cakap apa bro , wa tak paham.

Buang masa Lepas. 
Buang memori masa lepas - salah, baik, jasa kita, konon orang 'buat' kita - dan pelbagai kesimpulan lagi; buangkan segala nya - lupakan. NOTHING u can do to control.

Buang Worry masa akan datang.
Buang Harapan tentang masa depan.
Padanlah bila baca PERKATAAN ALLAH, DIA tak kasi berangan Angan - banyak kali pulak di sebut.

Jangan Hidup di masa lampau.
 Ada orang hidupnya asyik TERKENANG je masa lalu dia yang buruk. Ada orang asyik teringat je kekayaan dulu bila sekarang dah bangkrap. Ada orang asyik TERKENANG je kejahatan orang pada dia dulu.
Apa jadi? Dendam, Guilty, Tamak, Tidak Redha - inilah Hasilnya orang tak buang memori lama.

Jangan Hidup di masa hadapan. 
Ada Pulak orang seminggu nak pergi Bukit Tinggi (atau Travel Oversea) dah terbayang dah - macammana hah-- huh mesti best ni, camtulah camnilah - maka sedikit sebanyak masa gapaian fikiran itu ke masa depan tersebut - boleh memberikan kegembiraan. Itulah sebenarnya harapan. ITU juga sebenarnya Angan Angan.

Konsep pemahaman terbaru sekarang - rupanya tak boleh begitu. MAT Saleh, buku2 diaorang selalu juga cakap Power of Present Moment dan selalu menekankan What we do now, will effect the future.

The truth is , cerita dah siap. Benda sudah terjadi. APA SAHAJA yg kita buat sudah terjadi pada sisi Allah Yg tidak terikat dengan Masa ciptaannya. APA yg kita buat TIDAK memberi kesan pada future. Everything is destined. Everything has happened in that 'Singularity' - KeEsaannya.

So hasilnya apa RASA bro?

Boring ke lagi Best.

Lagi best rupanya. ITU SEBAB Allah tak kasi berangan atau cuba cuba RASA masa depan - macam ni macam tu, masa tu mesti aku dah macam ni..dan sebagai nya; dan sebagai nya. 
Rupanya bila Buang rasa itu - it is like big burden has being lifted from our shoulder. 

Apa dia? WORRY DAH takde.
Apa yg ada ? 

REDHA dgn ketentuanNya without predictions - maka setiap yg berlaku at the Present Moment maka kita boleh appreciate dan Bersyukur pada Dia lebih.

The problem with banyak angan2 adalah bila Harapan kita tak terjadi maka mulalah muka masam mencuka - salahkan itu ini, salahkan orang lain; salahkan sedara lain; salahkan keaadaan; 

SEBENARNYA KITA CUBA SALAH KAN ALLAH - 

BILA yang kita bayangkan terjadi tak dapat. Itulah sebenarnya Beban, Paham?

Sebab kita letak kan harapan - itu pasal tersiksa bila tak dapat. Cuba tak letak harapan mahupun angan2 . SERAH dan sedar ke tentuan Mutlak sudah terjadi. Tiba2 ALLAH bagi Nikmat - tiba2 Allah bagi Project bermillion. Lagi best ke lagi sengal rasanya. LAGI BEST dan lagi kita dapat rasakan ini Nikmat dari Allah yg perlu di syukuri.

(Ini bukan bermakna kita Tidak BERUSAHA jangan salah faham itu DOUBLE SENGAL - cuma buang ANGAN-ANGAN atau harapan)

Moga Allah merahmati dan memberkati kita semua. 

-Kita di evaluate dengan RASA-
RASA itu pada DIRI (NAFS). 

Masa solat - buang memori sebelum buang expectation masa depan. Tinggal kita dengan ALLAH semata mata. Enjoy lah bersama Hanya DIA - sumber segala sesuatu dan DIA PALING TERKAYA sekali. Dia juga paling boleh tolong kita anytime; anywhere - .

======

Update 03 Feb 2014

Masa Solat - jika tinggal kita dengan Allah semata- mata PUN sebenarnya; masih lagi kita Syirik (halus) kepada Allah - sebab masih ada lagi 'kita'. Dah sampai RASA lagi betul dan dalam - yang NYATA adalah HANYA ALLAH yang ESA atau Tunggal WUJUDNYA tanpa ada wujud selainNya.

=======

Tiada ulasan:

Catat Ulasan